SukaSuka v5c2p4

Battle's End
Waktu perlahan tapi pasti mengalir. Rumput hijau di pinggir jalan semakin dalam, dan pepohonan hampir tampak saling bersaing untuk mekar bunga mereka terlebih dahulu. Angin bersiul dengan merasa sedikit lebih lembut dan hangat setiap harinya.
Ketika musim berganti, gudang peri mendapatkan dua penghuni baru. Satu datang dari hutan di Pulau Apung ke-26, dan yang lainnya muncul di samping danau di Pulau ke-40. Agen pencarian dari Winged Guard menjemput mereka dan membawa mereka ke gudang. Pada awalnya, Almita dan teman-temannya, generasi termuda hingga saat itu, bersukacita dan menyebabkan keributan besar setelah mendengar berita itu. Tiat, bagaimanapun, mengakhiri itu, memarahi mereka untuk bertindak lebih dewasa karena mereka akan menjadi saudara perempuan besar.
Di sisi lain, untungnya, tidak ada penghuni yang hilang selama waktu itu. Tidak ada satu pun serangan Teimerre yang terjadi sejak itu, jadi tidak ada yang perlu pergi ke medan perang dan mengorbankan hidupnya. Kutori. Nephren. Willem. Sejak hari ketika gudang kehilangan tiga wajah yang tak tergantikan, masa damai terus berlanjut, seperti yang selalu diinginkan ketiga orang itu.
"Seperti biasa, tidak ada prediksi pertempuran," kata Reptrace raksasa dari sisi lain kristal komunikasi. “Jika ada serangan Teimerre di masa depan, itu pasti akan tertangkap oleh mata perak. Meskipun itu mungkin waktu yang singkat, sepertinya para prajurit dapat terus mengistirahatkan pedang mereka. ”
"... Aku mengerti." Naigrat menarik napas lega.
Itu adalah acara rutin, tapi, tetap, Naigrat selalu gugup selama percakapannya dengan First Officer Limeskin. Namun, kesalahan itu tidak selalu bersamanya. Topiknya tidak tepat untuk obrolan yang menenangkan. Hatinya tidak pernah bisa tetap tenang memikirkan mengirim anak-anak berharga gudang ke medan perang.
Tetapi karena pembicaraan mereka selalu begitu menegangkan, saat-saat ketika Limeskin melaporkan bahwa tidak ada yang terjadi membuat Naigrat menjadi lebih bahagia. Hanya pada saat-saat seperti itu dia merasa bersyukur atas kemampuan prediksi yang seharusnya sangat akurat dari Prima bermata perak itu. Karena mereka menyatakan bahwa tidak akan ada pertempuran, serangan mendadak tidak akan terbayangkan. Hari-hari santai di gudang akan berlanjut sebentar lagi.
"Aku senang mendengarnya," katanya dari lubuk hatinya. “Periode damai ini berubah menjadi sangat panjang. Sebelumnya, akan ada dua atau tiga serangan setiap bulan ... tetapi belum ada apa-apa selama beberapa tahun terakhir. ”
"Mu." The Reptrace memberikan geraman yang tak terbaca sebelum terdiam.
Naigrat mengabaikan itu dan melanjutkan, didorong oleh kebahagiaan tanpa akhir yang mengalir keluar darinya. “Eudea dan yang lainnya melakukannya dengan sangat baik. kau tahu, yang baru datang bulan lalu. Mereka tampaknya takut tidur sendirian, jadi aku tinggal bersama mereka setiap malam. Ahh, wajah mereka ketika mereka tidur sangat imut aku hanya ingin melahapnya, tahu? ”
"Aku ... mengerti ..." Suara Reptrace saat dia menggumamkan respon setengah hati tampak agak lebih gelap dari biasanya.
Naigrat jelas menyadari bahwa sesuatu harus dimatikan. "Apa yang salah?"
"Ah ... itu bukan hal yang mudah untuk dibicarakan." Limeskin tampak goyah, sesuatu yang sangat tidak biasa baginya.
“Oh, kamu berbicara tentang itu? Setelah sang Shiantor menghilang, sebuah ekspedisi dikirim dengan terburu-buru, bukan? Apakah mereka menemukan sesuatu? ”
“Tidak, bukan itu. Laporan dari ekspedisi semuanya disembunyikan oleh seseorang yang lebih tinggi dariku. ”
"Eh?"
Limeskin adalah perwira pertama. Sekarang, Naigrat tidak tahu struktur dari Winged Guard terlalu detail, tapi dia mengerti bahwa petugas pertama itu posisi yang cukup tinggi. Tentu saja, informasi yang dirahasiakan darinya tidak mungkin kejadian biasa. Dengan kata lain, ekspedisi itu menemukan sesuatu di bawah sana, dan bahwa sesuatu harus begitu signifikan sehingga bahkan seorang Petugas Utama sekalipun tidak dapat mengetahuinya. Itu agak membuat Naigrat tergelitik, tapi sepertinya Limeskin memiliki topik lain dalam pikirannya.
"Ini tentang prediksi pertempuran," lanjutnya.
"Iya nih?"
“Tidak hanya hari ini atau besok. Benar-benar tidak ada kunjungan dari Teimerre yang diramalkan mulai saat ini. ”
Apa? Naigrat memberi kristal komunikasi itu tatapan bingung.
“Setidaknya beberapa tahun. Atau mungkin untuk selama-lamanya. Itu adalah berapa lama kedamaian ini akan bertahan. ”
"Setidaknya beberapa tahun ... keabadian ..." Apa? Naigrat mengulangi kata-kata itu di kepalanya beberapa kali. "Benarkah!?" Tanyanya, bersandar tepat ke arah kristal, didorong ke depan oleh kegembiraannya yang meluap.
Keabadian mungkin terlalu sedikit untuk diharapkan, tetapi jika dia tidak harus membuat gadis-gadis itu bertarung selama lebih dari beberapa tahun, tidak akan ada berita yang lebih bahagia. Dia tidak ingin mengalami rasa sakit dan kesedihan seperti itu lagi, dan dia tidak ingin orang lain mengalaminya juga.
“Waah. Waah. Waaah. ”Suara ganjil mulai keluar dari mulut Naigrat. Dia dengan putus asa menekan dorongan untuk melompat-lompat di sekeliling ruangan dengan gembira.
"... mengenai berita ini, pendapat para jendral, pangkat di atas kita, dibagi." Limeskin melanjutkan dengan suara yang sama. Tidak satu pun fragmen kebahagiaan terlihat dalam kata-katanya atau ekspresi wajahnya. "Saat ini, aku tidak punya pilihan selain mengatakan bahwa angin bertiup ke arah yang tidak menguntungkan."
“Eh? Apa maksudmu?"
"Banyak yang mengatakan bahwa kita harus menghilangkan gudang peri."
Mulut Naigrat terbuka lebar. "M-Mengapa?"
“Agar seorang prajurit tetap menjadi pejuang, medan perang diperlukan. Seorang pejuang yang telah kehilangan medan perangnya dan musuh-musuhnya tidak dapat lagi mengumpulkan penghormatan dan persembahan dari orang-orang, ”kadal besar itu menjelaskan dengan suara yang terdengar terlalu biasa bagi Naigrat. "Ketika angin berhenti bertiup, bahkan bendera terbesar pun tidak bisa lagi berkibar."
"Kenapa ..." Kata-kata Reptreks terbukti sangat samar seperti biasanya, tetapi Naigrat telah terbiasa bercakap-cakap dengannya selama bertahun-tahun. Jadi, sayangnya, ia memahami dengan sangat baik makna yang ada di balik kata-kata itu.  
Baik Winged Guard maupun Orlandri Trading Company adalah tempat yang sederhana. Banyak dari anggota mereka tidak terlihat sangat baik pada penggunaan Leprechaun dan Dug Weapons. Naigrat tentu bisa mengerti mengapa. Bagaimanapun, mereka meminjam kekuatan yang ditinggalkan oleh Emnetwyte. Kelangsungan hidup Regul Aire benar-benar berada di tangan sekelompok orang tanpa simbol, yang menggunakan senjata yang struktur dan logikanya tidak dipahami oleh siapa pun. Hantu bertanggung jawab atas nasib orang hidup. Banyak kebencian diarahkan pada monster-monster yang mengambil bentuk anak-anak. Belum lagi, pembelian dan pengumpulan Dug Weapons menghabiskan biaya astronomi ...
Bagaimanapun, ada banyak alasan. Berbagai orang dengan berbagai nilai semua menemukan alasan mereka sendiri untuk menentang keberadaan Leprechaun. Gadis-gadis terus digunakan meskipun semua perlawanan hanya karena mereka diperlukan. Regul Aire tidak bisa bertahan tanpa pengorbanan mereka. Namun, jika kebutuhan itu menghilang, semuanya akan berubah. Setelah serangan Teimerre berhenti, semua orang itu tidak akan tinggal diam. Mereka akan melemparkan argumen dan keluhan yang mereka bawa sepanjang waktu terhadap gadis-gadis itu.
Itu pasti yang dibicarakan Limeskin. Dimulai dengan ketidakstabilan mereka, Leprechaun memiliki banyak masalah yang terkait dengan mereka. Jadi sekarang ancaman Teimerre hilang, orang-orang di Winged Guard mengatakan untuk menyingkirkan mereka. Tapi kemudian…
“Jika itu terjadi, apa yang akan terjadi pada para gadis? Mereka tidak akan hanya ... membiarkannya, kan? ”
Naigrat tahu betul itu tidak akan pernah terjadi. Pada intinya, gadis-gadis itu tidak lebih dari bom yang memakai pakaian. Dan karena tidak ada selain dari Naigrat sendiri adalah orang yang mengenakan pakaian mereka, jika gudang peri menghilang mereka hanya akan berjalan bom bahkan tidak mengenakan pakaian apa pun ... yah, bagaimanapun, mereka tidak akan pernah dilepaskan ke alam liar tanpa pengawasan.
"Beberapa tentara kota mengatakan bahwa mereka ingin mempertajam taring mereka melawan Binatang." Limeskin mengatakan kebenaran tanpa ampun. “Mereka sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan mereka tentang meninggalkan semua pertempuran dengan Beasts semata-mata ke tangan Winged Guard dan Leprechaun. Bagi mereka, ini adalah kesempatan sempurna untuk mendapatkan jalan mereka. ”
“Jadi mereka ingin tentara lain dibiarkan menjaga Leprechaun? Bukannya Winged Guard mengumpulkan mereka semua seperti yang mereka lakukan sekarang? ”
"Ah. Ada lebih dari beberapa suara persetujuan di dalam Winged Guard juga. ”
aku paham. Hanya dengan kehilangan posisi mereka sebagai senjata anti-Teimerre yang menentukan, Leprechaun telah berubah menjadi tidak lebih dari 'bom yang kuat dan tidak stabil'. Tidak mengherankan bahwa ada beberapa di Winged Guard yang tidak mau berurusan dengan perawatan mereka.
Dan itu juga tidak mengherankan bahwa ada orang lain yang ingin mendapatkan tangan mereka pada mereka. Kekuasaan membuat orang-orang memegangnya merasa aman dan orang-orang di sekitar mereka merasa tidak nyaman. Regul Aire bukan satu negara besar. The Noble Wings Empire, Elpis Mercantile Federation, Elmwood Tea County, Boreal Woodland… tidak ada kekurangan pulau dan kota yang menginginkan kekuatan politik dan militer untuk mendapatkan tangan atas atas tetangga mereka. Tapi itu artinya ...
“Tidak mungkin aku menyerahkan anak-anak kita yang berharga ke organisasi lain.”
Tentu saja, Naigrat tidak dapat memastikan bahwa semua tempat itu mengerikan. Kehidupan yang cukup baik mungkin telah menunggu gadis-gadis di suatu tempat. Namun, tak satu pun tempat-tempat itu akan memiliki siapa pun yang bisa menuangkan sebanyak mungkin cinta kepada gadis-gadis seperti yang dilakukan Naigrat. Tidak mungkin. Banyaknya waktu yang dihabiskannya di gudang dan banyaknya air mata yang dia buang di sana membiarkan Naigrat menyatakannya dengan percaya diri. Dia tidak akan menyerahkan gadis-gadisnya kepada siapa pun.
“Masih belum dipastikan pasti. Jangan terburu-buru mengambil kesimpulan, ”kata Limeskin.
"Tapi itu hasil yang sangat mungkin, bukan?"
“Jangan terburu-buru. Ada banyak suara perbedaan pendapat, termasuk aku, ”dia menjawab dengan tajam. Namun, dia harus mengatakan lebih banyak. "Namun, yang terbaik adalah mempersiapkan dirimu."
Naigrat tiba-tiba teringat kenangan dari hari-hari sekolahnya. Jika dia ingat dengan benar, itu terjadi selama kuliah sejarah. Profesor Armadonnya berbicara dengan sangat keras untuk mendengar suara bergumam.
Konflik adalah nasib alami semua makhluk hidup. Perdamaian itu tidak alami, dan karenanya sangat berharga. Sesuatu yang tidak alami tidak dapat diperoleh hanya dengan duduk-duduk saja. Hanya setelah mengeluarkan upaya yang diperlukan dan membayar pengorbanan yang diperlukan untuk menekan naluri dan mengejar alasan, hal itu dapat diperoleh pertama kali. Justru karena kesulitannya untuk memperoleh, kedamaian dipandang sebagai hal yang indah.
Ah, aku mengerti , Naigrat berpikir setelah mendengar itu. Ini berharga karena tidak ada secara alami. Kita harus membangunnya melalui usaha kita sendiri. Sekarang setelah aku memikirkannya, hal yang sama dapat dikatakan untuk hampir apa saja. Damai bukanlah suatu pengecualian magis .
Pada akhir ceramah hari itu, profesor itu menempel pada satu baris terakhir, seolah-olah dia tiba-tiba mengingatnya. Hal-hal yang tidak alami selalu datang dengan kesulitan yang tak dapat diatasi. Tentu saja, mencoba mempertahankan sesuatu dengan kesulitan yang tak dapat diatasi tentu akan menghasilkan kerugian besar. Mungkin terlihat aneh, tetapi harga perdamaian jauh lebih besar daripada perang. Lebih sulit untuk melihat dari mana biaya berasal. Itulah alasan mengapa sejak zaman kuno orang selalu mencari kedamaian tetapi tidak pernah bisa mempertahankannya lama.

"... kenapa harus seperti itu ..."
Setelah memotong kristal komunikasi, Naigrat melemparkan dirinya menghadap ke meja. Tidak ada seorang pun kecuali dia di dalam ruangan. Menggunakan itu sebagai alasan, dia mengubur wajahnya di lengan bajunya dan membiarkan air matanya mengalir.
“Jika mereka tidak perlu bertarung lagi, mengapa tidak membiarkan mereka beristirahat? Jika mereka dapat hidup damai sekarang, mengapa tidak membiarkan mereka? Kenapa tidak bisa sesederhana itu ... ”
Jika itu adalah dongeng, setelah orang-orang jahat dikalahkan dan dunia kembali menjadi kebaikan, itu akan menjadi akhir. Dunia akan menjadi dekat dengan semua orang yang hidup bahagia selamanya, dan masa depan di luar itu akan tetap tidak tertulis. Sayangnya bagi Naigrat, bagaimanapun, dunia nyata sedikit lebih rumit daripada di dongeng. Bahkan setelah satu cerita berakhir, waktu terus mengalir ke depan. Bahwa kebahagiaan yang diperoleh dengan susah-payah memudar dan mencerai-beraikan. Tidak ada yang berakhir saat masih dalam keindahan penuh.
"... Willem, idiot ..." Isakannya berubah menjadi keluhan yang ditujukan pada seseorang yang tidak hadir. "Bukankah kamu yang kamu katakan itu menyakitkan untuk membawa perasaan ini sendirian ... bukankah kamu berjanji untuk membagikannya di antara kita berdua ..."
Naigrat menyadari betapa menyedihkan keluhannya, tetapi dia tidak memiliki kapasitas untuk peduli. Tidak ada seorang pun kecuali dia di dalam ruangan. Keluhannya tidak akan mengganggu siapa pun, juga tidak akan sampai ke telinga orang yang mereka tuju.  

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)