SukaSuka v5c2p3

Kembalinya yang Tidak Diinginkan
Ada orang jahat. Kemudian seorang pria yang kuat datang dan memukulnya. Kejahatan menghilang dari dunia, dan semua orang menjadi bahagia.
Banyak cerita dimulai dengan cara itu, dan banyak lagi yang berakhir seperti itu.
Kisah mereka, sayangnya, tidak mengikuti pola itu. Mereka tidak memiliki kejahatan kolosal untuk menyalahkan semua penderitaan dunia, juga tidak memiliki kekuatan untuk dengan gagah menumbuk kejahatan semacam itu. Kisah mereka dimulai di tempat yang sedikit aneh, dan pasti akan mengikuti jejak mereka saat mereka berjalan melalui kegelapan sebelum berakhir di tujuan akhir mereka.

Di langit di atas Pulau Terapung ke-11, sebuah kapal udara dengan penampilan kapal ekspedisi darat sipil biasa terbang dalam lapisan tebal awan guntur. Secara keseluruhan, kapal menunjukkan tanda-tanda kerusakan yang jelas. Papan anti debu telah mengembangkan pola bercak yang aneh setelah menerima perawatan yang diperlukan untuk turun ke permukaan berkali-kali. Baling-baling kiri dan kanan sedikit berbeda, dan daun jendela telah ditarik ke atas banyak jendela kaca di sisi kapal karena banyak retakan di dalamnya. Di lambungnya, wajah kucing hitam dan kata-kata 'Perusahaan Petualangan Batou' dilukis dengan cat.
Jika orang terpelajar melihat kapal ini dari dekat, bagaimanapun, ia akan memperhatikan beberapa hal aneh dalam penampilan luarnya. Sebagai contoh, meskipun kekotoran keseluruhan ekstrim, papan bukti debu tampak hampir baru tanpa tanda-tanda kerusakan. Juga, kapal terbang itu tampak relatif stabil, meskipun semua bagiannya tampak tidak serasi dan disatukan dengan tergesa-gesa. Jendela-jendela yang tergantung di jendela samping tampak begitu kokoh kontras dengan semua hal lainnya. Dan lebih dari apa pun, gemuruh menggelegar itu menghasilkan jelas milik reaktor mantra pembakaran yang cukup besar, benar-benar tidak layak untuk kapal sipil kecil.
Dengan kata lain, bertentangan dengan penampilannya, ini bukan pesawat sipil biasa. Nama resminya adalah 'Tomorrow Grasper Number 7', dan itu milik armada Angkatan Udara Pertahanan Nasional Elpis di Pulau Terapung 13.
Di dalam kokpit, seorang prajurit Frogger memeriksa meter dan alat pengukur di dinding dengan mata bulatnya. Mereka semua menatap kembali secara mekanis, menampilkan angka-angka stabil mereka yang biasa. Pelayaran lancar. Pesawat akan tiba di First Harbour District ke-11 Pulau Terapung sebelum fajar pada tingkat ini. Setelah itu, mereka akan dapat menyerahkan perampasan baru mereka kepada para peneliti Tentara Pertahanan Nasional.
"Permisi, petugas." Si Frogger memutar kepalanya. “aku benar-benar berpikir kita harus menyingkirkan barang-barang itu. Itu akan melanggar perintah kita, tapi itu terlalu berbahaya. ”
“Hmph. Apakah kau menangkap penyakit pengecut? ”Kata petugas Lucantrobos dengan nada mengejek, memamerkan taringnya.
“Tidak, hanya ... sedikit tidak menyenangkan. Terutama yang ada di ruang kargo kedua dan ketiga. aku belum pernah mendengar tentang Beasts yang terlihat seperti itu. ”The Frogger menggigil. "kita tidak tahu bencana macam apa yang bisa terjadi."
"Tidak ada yang perlu ditakutkan. Kita hanya perlu mempercayai asisten komandan dan rencananya. ”
Saat menyebut asisten komandan, mata Frogger sedikit gemetar. "Tidak, bukan berarti aku meragukannya, hanya saja ..."
“Pertama-tama, orang-orang yang mengatakan bahwa the Beast sangat berbahaya adalah orang-orang di Winged Guard. Dan mereka dibayar untuk melawan hal-hal yang 'berbahaya' itu. Akan sangat bodoh mempercayai kata-kata mereka. ”
"… apa maksudmu?"
“Dengan menyatakan musuh mereka untuk menjadi sangat berbahaya, mereka dapat memeras lebih banyak uang dari sponsor mereka. Dan karena mereka memiliki monopoli di medan perang, tidak ada yang bisa mengungkap kebohongan mereka. Dengan kata lain, mereka melebih-lebihkan kekuatan Beast 'untuk keuntungan mereka sendiri. ”
"Tapi, itu tidak mungkin!" Suara Frogger bergetar. “Pulau sebenarnya sudah tenggelam, tahu !? Rumahku berada di Pulau ke 15! ”
"Tentu saja. Jika mereka membuatnya terlihat seperti mereka menang dengan mudah, itu akan merusak seluruh rencana mereka. Dengan sesekali membiarkan beberapa pengorbanan dilakukan dengan sengaja, mereka meningkatkan kredibilitas label 'berbahaya' itu. Ini disebut akting. "
"Tapi itu-"
“Berkaitan dengan penyelamat dibunuh di sana, apa lagi yang kau harapkan dari warga sipil yang tidak terlatih? Tidak ada alasan bagi prajurit berpengalaman sepertimu atau aku untuk takut pada mereka lebih dari yang diperlukan.
"Ah…"
“Bahkan jika mereka berbahaya, teknik penghalang kita saat ini membuat mereka tidak berdaya. kita sudah menyangkal kebohongan besar bahwa mereka tidak bisa dikendalikan. ”
Frogger terdiam.
Dengan mendengus, Lucantrobos melanjutkan. “aku mengerti bahwa kau khawatir tentang masa depan Regul Aire. aku juga mengerti bahwa kau khawatir membawa benda-benda terlarang ke Pulau Terapung 11 yang padat penduduk. Namun, kamu harus berpikir lebih mudah. ​​”
"Secara sederhana?"
“Ingat kata-kata komandan. Kita harus berjuang dan mengklaim masa depan kita dengan tangan kita sendiri. Apakah ada yang salah dengan kata-katanya? "
"Ah ... t-tidak."
"Tentu saja tidak. Itu kebenaran. Itu keadilan. Jadi tidak ada kebenaran atau keadilan dengan Winged Guard, yang memonopoli pertarungan dengan the Beast. ”
"Bahwa-"
“Untuk melakukan kebenaran, pengorbanan terkadang diperlukan. Itulah kenyataan yang tidak boleh kita singkirkan dari mata kita. Maka kita harus mengikuti jalan itu sampai akhir dengan keberanian. Itu adalah tanggung jawab dan kebanggaan setiap prajurit di Pasukan Pertahanan Nasional Elpis. ”
"Bahwa…"
Itu tidak mungkin benar , pikir Frogger. Dia merasakan sesuatu yang salah dengan argumen perwira. Namun, dia tidak bisa menentukan dengan tepat apa. Jika dia tidak bisa menemukan sesuatu yang salah, mungkin itu benar, dan keraguannya tidak lebih dari perilaku memalukan yang berasal dari kepengecutannya.
“D-Dipahami. Tolong lupakan apa yang aku katakan sebelumnya. "
"aku akan melakukan itu. Senang melihat nyala keberanian telah menyala dalam dirimu. ”Lucantrobos mengangguk puas.

Ruang kargo satu sampai empat dari kapal itu semuanya tampak seperti benteng sendiri. Banyak lapisan pelat baja dengan lapisan tipis perak yang terpesona di bagian luar berfungsi sebagai dinding. Tertanam ke lantai, kayu, mineral, dan fragmen tulang berbagai warna membentuk tiga lingkaran konsentris. Mereka mewakili matahari, bumi, dan kehidupan, menciptakan replika miniatur dunia bersama-sama.
Cincin-cincin itu membentuk penghalang berlapis ganda yang sederhana namun kuat. Pada intinya, teknik penghalang mengacu pada kemampuan untuk membuat dan memelihara dinding yang memisahkan bagian dari dunia itu sendiri. Setelah penghalang selesai, bagian dalam menjadi dunia yang sama sekali berbeda dari luar. Ini menyebabkan sedikit variasi dalam aturan kedua alam, yang pada gilirannya melarang penyeberangan di antara keduanya. Dinding yang dibuat dengan cara ini tidak pecah, tidak peduli berapa banyak kekuatan fisik yang dapat diterapkan pada mereka. Dan seperti bagaimana serigala dalam lukisan tidak bisa melompat keluar untuk menyerang artis, apa pun yang ada di dalam penghalang tidak dapat mencelakakan apa pun di luar.
Di dalam salah satu penghalang di salah satu ruang kargo, sesuatu duduk meringkuk di lantai, sesuatu yang berbentuk pemuda berambut hitam tanpa rambut.  
"Uu ..."
Ini memekik rendah, hampir seperti jeritan. Mungkin menyadari bahwa itu terjebak, dan kemungkinan besar menyadari bahwa itu tidak akan dapat dengan mudah pecah. Dibiarkan tanpa pilihan lain, meringkuk dan menanggung kegelisahannya dalam dunia kecil yang tertutup.

- Dampak tiba-tiba dengan keras mengguncang kapal.
"Apa? Jangan bilang itu batu naga mengambang, ”kata petugas Lucantrobos dengan cemberut.
“Tidak, itu hanya batu tua biasa. Tidak melihatnya dengan semua awan guntur di sekitar kita, ”kata Frogger. Meskipun ada situasi, suaranya tidak menunjukkan tanda-tanda kegugupan. Dia memeriksa ulang semua alat pengukur dengan mata besarnya, lalu berkata, “Tidak masalah besar. Lagipula ini adalah kapal tentara. Dampak sekaliber itu tidak akan membuat kita tenggelam. Beberapa lukisan di luar mungkin telah lepas, dan pemeliharaan mungkin akan mengeluhkannya nanti, tapi itu saja. ”
"aku paham. Itu sangat disayangkan. Menyenangkan mereka membutuhkan lebih dari jumlah alkohol yang normal. Dan jika kita membawa resep itu kembali, maka manajemen akan terganggu. ”
"Yah, aku yakin kamu bisa memikirkan sesuatu ... hm?"
Jari-jari Frogger menyerempet lebih dari satu meter. Ini menunjukkan sedikit ketidakteraturan dalam tingkat kemiringan yang dipantau di berbagai tempat di seluruh kapal.
"Ada apa?" Tanya petugas itu.
“Ah ... bingkai kapal itu mungkin agak bengkok. Bagi seorang warga sipil, biayanya cukup mahal untuk diperbaiki, tetapi karena kita adalah tentara, seharusnya tidak apa-apa. ”
"Tidak tidak, itu berarti kita akan membutuhkan lebih banyak alkohol untuk orang-orang pemeliharaan."
"Aku yakin kamu akan menemukan—" The Frogger mendongak. "Apakah kamu mendengar sesuatu sekarang?"
“Hm? Apa yang kamu bicarakan?"
"Kupikir aku mendengar semacam tabrakan dari sana." Si Frogger mengalihkan tatapannya ke sebuah pintu. Di balik pintu itu, dan di lorong, terbentang ruang kargo kedua.
"Apakah kamu yakin itu bukan hanya imajinasimu?"
"Hmm mungkin."
Penilaian Frogger tentang situasi itu benar. Dampak yang mengguncang kapal itu karena tidak lebih dari batu apung kecil, bukan bombardir dari kapal musuh yang bersembunyi di antara awan, bukan mata-mata di kapal mulai menghancurkan kapal, dan bukan barang-barang di ruang kargo yang terjadi. mengamuk.
Penilaiannya tentang kerusakan itu juga benar. Dampaknya sedikit merusak lambung kapal, menyebabkan distorsi struktural kecil di seluruh kapal. Tidak ada masalah perubahan penerbangan besar yang bisa disebabkan dari kerusakan ringan seperti itu. Bahkan, jika sebuah kapal sipil menerima kerusakan seperti itu, biaya perbaikan mungkin akan lebih besar daripada manfaat yang diperoleh dengan benar-benar memperbaikinya.
Semua itu benar. Namun, Frogger tidak mengerti teknik penghalang yang digunakan di ruang kargo dengan sangat baik. Dia tidak tahu bahwa Pertahanan Nasional Elpis tidak bisa diandalkan menghasilkan hambatan skala kecil dengan teknologi mereka saat ini. Dia tidak menyadari bahwa penghalang yang digunakan di ruang kargo di belakangnya hanyalah prototipe, tidak dijamin untuk menahan penggunaan sebenarnya. Dia tidak memahami kelezatan tak kenal ampun yang diperlukan untuk menciptakan dan memelihara dunia baru.
The Frogger telah membaca dokumen. Dia memiliki pengetahuan tentang teknik penghalang. Namun, dia masih belum benar-benar memahaminya. Yah, bahkan jika dia melakukannya, hasilnya tidak akan berubah.
Tiba-tiba, seluruh sepertiga dari kapal angkatan darat Stok Besok Grasper Nomor 7 benar-benar menghilang. Dalam sekejap, apa yang dulunya kapal runtuh menjadi pasir pucuk sebelum mengalir ke awan badai yang mengamuk dan menghilang.
Keseimbangannya hilang, kapal sangat miring ke depan. Bagian-bagian yang tidak terpengaruh oleh semburan awal mulai tercabik di bawah beratnya sendiri. Tidak dapat menahan torsi destruktif yang diterapkan padanya, salah satu baling-baling merobek kapal dan pergi terbang. Reaktor mantra yang terbakar, setelah kehilangan outlet tekanannya, mulai memuntahkan api eksplosif.
Jeritan dan jeritan para penumpang hanya berlangsung sesaat sebelum memudar menjadi hujan deras.
Dan kemudian, Tomorrow Grasper Number 7 mulai turun.

"Lihat, bintang jatuh."
Di bagian barat daya Pulau Apung ke-11 terletak kota besar Collinadiluche. Meskipun badai besar, masih ada beberapa orang yang menatap langit yang diselimuti salju. Dan beberapa orang itu melihatnya: bola api raksasa berkobar cukup terang untuk menembus awan.
"Sebuah harapan, harapan, umm ..."
Bintang jatuh yang sebenarnya tidak akan terlihat di bawah awan gelap. Namun, tidak ada satu pun dari beberapa orang yang melihat ke langit menyadari hal itu. Mereka hanya berkomentar tentang seberapa terang itu, atau berapa lama itu tinggal.
Salah satu dari orang-orang itu, seorang bocah muda Ayrantrobos yang mengalami kesulitan tidur, buru-buru membuat permohonan saat dia menatap kagum pada bintang jatuh melalui jendela kamar tidurnya.
"aku berharap Regal Aire akan tetap damai selama-lamanya."

Suara gemuruh menggelegar di udara, diikuti oleh gelombang kejut yang eksplosif. Pepohonan jatuh rata seperti domino belaka, sementara tanah dan batu besar dicungkil keras keluar dari tanah. Sebuah kolom besar asap hitam naik ke langit badai yang gelap di atas. Meskipun hujan deras, api menderu tidak menunjukkan tanda-tanda melemah.
"Uu ..."
Sedikit jauh dari reruntuhan kapal udara, seorang pemuda, atau lebih tepatnya sesuatu yang mirip dengan seorang pemuda, mendarat di tanah. Itu menggeliat kesakitan, tidak hanya dari dampak jatuh dari tempat setinggi itu, tetapi juga dari dorongan destruktif yang mengamuk mengalir dari dalam tubuhnya.
"Ri ... ke tepi ..."
Merentangkan lengannya yang gemetar, perlahan-lahan bergerak maju dengan menyeret tubuhnya ke tanah. Ia mengerti bahwa itu tidak bisa ada di sana. Tetapi tidak ada alasan yang bisa menekan jeritan internal instingnya. Keinginan untuk mengembalikan semuanya dan semua orang di langit ke pasir pucat yang terbakar di dalamnya. Bisa merasakan keinginan itu secara bertahap melahap pikirannya. Dibutuhkan untuk melemparkan diri di atas bibir pulau secepat mungkin.
Tidak yakin ketangguhan tubuhnya, ia tahu bahwa jatuh ke tanah dari ketinggian seperti itu bisa sangat berarti kematian. Namun, jika mati, itu tidak akan pernah lagi bisa naik ke langit, dan itu lebih penting daripada apa pun.
Ia tidak tahu ke arah mana pelek itu berada. Hujan yang membeku dan kegelapan tebal menyelimuti itu membuat panca indranya benar-benar tidak berguna. Itu hanya merangkak maju satu lengan stroke pada satu waktu tanpa berpikir.
"... hei."
Suara seorang pria berkelok-kelok dengan suara hujan yang terus-menerus menghantam. Beralih ke wajah si sumber, ia melihat seorang pria berbingkai besar memegang obor yang menyala terang. Pria itu membawa orang lain yang lebih kecil di punggungnya.
Hancurkan .
Didorong oleh naluri, ia mengambil cabang pohon zaitun terdekat di tangan kanannya dengan sekejap. Dalam naluri berikutnya, itu tidak lagi merasakan apa-apa dalam tinjunya yang terkepal. Ia melepaskan cengkeramannya, dan segenggam pasir yang dicampur dengan air hujan dituangkan ke tanah. Kemudian, setelah penundaan singkat, pohon zaitun, yang belalainya telah dicabut setengah dari tanah, jatuh dengan suara berderit yang menyerupai jeritan menyakitkan.
"Jangan ... datang ..."
Setiap kali sesuatu muncul, dorongan untuk menghancurkannya menguasai pikirannya. Itu menutupi kedua mata dengan tangan kirinya dalam upaya untuk melawan.
"Lari ... itu terlalu ... berbahaya!" Tidak bisa melihat, itu hanya berteriak ke arah di mana pria itu dulu berdiri.
"Wow, kamu benar-benar Willem, huh." Suara pria itu sepertinya semakin dekat, tidak lebih jauh. Jelas terdengar suara sepatu bot kulit tebal yang menginjak tanah berlumpur mendekat. “Yah, sepertinya aku tidak meragukannya. Hanya agak sulit untuk percaya begitu tiba-tiba ... dan maksudku, sudah lima ratus tahun karena menangis dengan suara keras. ”Pria itu sepertinya berbicara santai kepada orang di punggungnya.
Apa yang sedang kamu lakukan? Cepat lari. Pada tingkat ini, kau tidak akan berhasil tepat waktu.
"Jangan ... datang ... lebih dekat!"
"... Tunggu, Willem, apakah kamu masih memiliki bagian dari kesadaranmu?"
Iya nih. Tapi tidak lama . Tidak memiliki kekuatan untuk memberikan jawaban itu, juga tidak memiliki ketenangan untuk mengenali keanehan dalam pertanyaan pria itu.
“Hanya nyaris, ya. aku melihatmu masih sama kerasnya seperti sebelumnya, ”kata pria itu sambil tertawa ketika ia tiba tepat di depan matanya.
"Ya, aku tahu, aku tahu," katanya kepada orang di belakangnya. “Bukannya aku juga ingin meninggalkannya. Tapi apakah itu benar-benar yang terbaik untuknya? Kau tahu itu mungkin membuatnya semakin menderita, kan? ”Keheningan singkat terjadi saat pria itu menunggu jawaban rekannya. “Yah, itu benar. Baiklah, aku akan menyerah kali ini, Tuan Putri egois. ”
Kemudian, dengan wajah dan nada tenang, pria itu berbalik untuk berbicara lagi. "Berterima-kasih. Kekuatanku sudah lama kering, tapi, karena aku seorang guru yang baik, aku akan melatih keajaibanku sekali lagi untuk kalian. ”Dia dengan lembut menempatkan telapak tangannya di dahi benda yang menyerupai seorang pemuda. “Ini adalah yang pertama dan terakhir kalinya aku akan berurusan dengan Binatang. Ini perawatan khusus. Hanya kamu yang bisa ditidurkan oleh tanganku. ”
Itu tidak mengerti kata-kata pria itu, tetapi akhirnya menyadari satu hal: ia tahu pemilik suara itu. Itu pernah, dulu sekali, di suatu tempat, berbicara sangat erat dengan suara itu. Sekali dalam hidupnya, ia telah memandang kepada pemilik suara itu dengan kekaguman, dan mungkin kekaguman itu masih tetap bahkan sekarang di jalan. Dengan berulang-ulang mengatakan kepada dirinya sendiri untuk tidak pernah menjadi orang dewasa seperti itu, hal itu terus menyimpan kekaguman itu dalam pikirannya.
"Memandangi bulan di malam tanpa bintang." Pria itu berbicara dengan intonasi yang aneh, hampir seolah-olah membaca sebuah puisi kuno.
Rasanya ada sesuatu yang aneh merembes keluar dari telapak tangan pria itu ketika dia mengucapkan kata-kata itu. Intuisi memberitahunya bahwa sesuatu yang aneh, atau bahkan berbahaya, sedang terjadi. Namun, itu tidak bergerak.
"Biarkan lumpur malam menyelimuti matamu," lelaki itu meneriakkan dengan tenang, seolah memberi perintah.
Kemudian, di detik berikutnya, kesadaran pemuda itu menjadi hitam.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5