SukaSuka v5c2p2

Apa yang Pernah Nephren
Poke poke poke.
Dia merasakan sesuatu yang kecil dan lembut berulang kali menusuk pipinya. Sangat lelah tanpa alasan yang jelas, dia akan sangat menghargai tidur lebih sedikit.
"Hey bangun."
Poke poke colek aduk.
Saat dia mengabaikannya, poking itu hanya dipercepat. Pipinya yang licin memantul ke atas dan ke bawah. Itu tidak sakit, tapi itu benar-benar menyebalkan. Dia berguling, mencoba mengusir gangguan itu.
Percikan kecil terdengar di dekatnya.
"Sudahlah, bisakah kamu bangun sekarang?"
Diam dan pergi sana! Aku sudah bilang ... atau mungkin dia belum mengatakan apa-apa, tapi bagaimanapun, dia lelah. Dia ingin tidur lebih banyak, lebih banyak lagi.
"Jika kamu terus tidur di sini, kamu akan masuk angin, tahu?"
Sekarang gangguan ini menyebutkannya, dia menyadari untuk pertama kalinya rasa dingin di sekelilingnya. Rasanya seperti seluruh tubuhnya bersimbah air es. Bukan perasaan yang sangat bagus. Dia menginginkan selimut yang lembut dan bantal yang hangat.
Dengan pikiran tempat tidur yang nyaman mengalir di kepalanya, Nephren perlahan membukanya -
Hancurkan menghancurkan menghancurkan menghancurkan menghancurkan menghancurkan merebut kembali
"- Ah!?"
Dipenuhi oleh dorongan destruktif tiba-tiba yang mengancam untuk merebut kesadarannya, dia menutup matanya lagi dengan panik. Prahara impuls secara bertahap mereda. Apa itu tadi? Ketakutan rasional mengambil alih Nephren menggantikan semburan emosi yang tidak rasional. Beberapa hal yang tidak diketahui telah masuk ke dalam dirinya. Atau tidak, lebih seperti dia sendiri telah berubah menjadi sesuatu yang tidak dikenal.
"Ya ampun, lihat apa yang terjadi padamu," kata suara yang tidak dikenalnya. Kedengarannya seperti itu milik seorang wanita paruh baya.
"… kamu siapa?"
“Kami akan membicarakannya nanti. Pertama-tama, cobalah membuka mata kananmu. ”
"Tapi…"
"Tidak masalah. Percayalah kepadaku."
Nephren tahu untuk tidak mempercayai orang asing, tetapi dia tidak mendeteksi permusuhan dalam suara itu, dan dia jelas tidak bisa terus menggigil dengan mata tertutup untuk selamanya. Mempersiapkan diri untuk yang terburuk, dia dengan hati-hati melakukan seperti suara yang diperintahkan kepadanya. Sedikit demi sedikit, bidang pandangnya melebar. Tepat di depannya, ikan merah melayang.
"...... um ..."
"… Apakah kamu baik-baik saja? Bisakah kamu melihat?"
“Mataku patah. Sepertinya seekor ikan terbang di sekitar. ”
“Oh, kalau begitu matamu pasti normal. Dengar, kamu bisa melihat timbanganku yang cantik, kan? ”
Ikan itu melakukan jungkir balik di udara. Skala merah dan peraknya berkilau cerah. Seperti yang dijanjikan, mereka dibuat untuk pemandangan yang fantastik dan indah.
Adapun dorongan aneh dari sebelumnya, mereka belum sepenuhnya menghilang, tetapi mereka tampaknya jauh lebih tenang. Dorongan konstan menggerogoti di belakang pikirannya itu mengganggu, tetapi bukan masalah besar.
Dimana aku ? Nephren melihat-lihat. Dinding-dinding kotoran mengelilinginya dari segala arah, menjulang ke langit seperti tebing. Kolam air jernih yang dangkal berkumpul di kakinya, menenggelamkan sekitar separuh tubuhnya. Jauh di atas, setitik air mata besar menembus langit-langit, memperlihatkan langit biru di baliknya.
"Apakah kita jatuh dari atas sana?" Tanya Nephren. "Seperti itulah rupanya," ikan itu menjawab.
"Ini dingin," katanya dengan menggigil.
"Sudah kubilang, kau akan kedinginan seperti itu ... yah, kau mungkin tidak perlu khawatir tentang itu selama sisa hidupmu." Ikan aneh itu mengatakan beberapa hal aneh.
"Apa maksudmu?"
“Yah ... mari kita bicarakan itu nanti. Pertama mari kita cari jalan keluar. Tinggal di sini selamanya tidak akan menyenangkan, dan aku mulai merindukan matahari. Daerah ini awalnya penuh dengan lubang, dan tanah pasti sudah lemah. Itulah bagaimana lubang besar ini terjadi. Jika kita mencoba semua jalur ini, aku yakin kita akan keluar pada akhirnya. ”
"Nn ..."
Dengan mata kirinya yang tertutup rapat, Nephren menyalakan Venom. Sayap pucat bercahaya tumbuh di punggungnya. Venom melakukan tugasnya tanpa masalah, atau bahkan lebih lancar dari biasanya. Tubuh Nephren melayang dari tanah.
"... hei, kenapa kamu tidak bilang kamu bisa terbang lebih awal?"
"Aku akan pergi duluan."
Dengan sayap sayap ilusinya, Nephren terbang ke permukaan.

Kenapa aku masih hidup? Nephren bertanya-tanya. Dalam pertempuran di Plantaginesta, dia menerima luka yang fatal dan jatuh ke tanah. Kemudian, dalam beberapa detik sebelum kematian mereka, dia dan Willem terjebak di dunia penghalang aneh. Ketika mereka akhirnya menghancurkan dunia itu, dia melompat ke dalam benda hitam aneh yang menelan Willem, dan sekitar setengah dari itu masuk ke dalam dirinya.
Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, peri normal mana pun akan mati sekitar tiga atau empat kali selama semua itu. Dan Nephren Ruq Insania, tidak memiliki kemampuan khusus seperti seseorang seperti Kutori, adalah peri yang sangat normal.
Melihat ke bawah ke arah tubuhnya, Nephren melihat bahwa seragam militernya telah compang-camping dan hampir menyerupai bentuk aslinya, tetapi dia tidak melihat ada luka. Mengingat waktu yang singkat dan keparahan cedera yang dia alami selama pertempuran, pemulihan alami tidak mungkin terjadi. Sepertinya lebih mungkin bahwa kesadarannya telah berubah menjadi tubuh baru. Namun, kedua penjelasan itu tampak sangat konyol.
Berdiri di permukaan tanah, Nephren memperhatikan kurangnya angin. Menatap ke atas, langit biru yang sama yang dia lihat di Regul Aire menyapanya. Namun, tidak seperti di Regul Aire, sebuah dataran pudar membentang ke segala arah sejauh mata memandang.
"... Tidak ada apa-apa di sini ..." ikan mengambang di sampingnya berkata.
Mengabaikan rekannya, Nephren mencari sosok seseorang tertentu, tetapi menjadi kosong. "Willem tidak ada di sini."
Mereka telah bersama sepanjang waktu. Ketika mereka memasuki ilusi, dan ketika mereka menghancurkannya, Nephren selalu berada di dalam pelukan Willem. Bahkan jika beberapa jenis dampak telah mendorong Nephren pergi, itu tidak bisa membuat jarak yang jauh di antara mereka.
“aku juga tidak melihat rekanku di mana pun. Tubuhnya belum dalam kondisi untuk bergerak sama sekali ... Aku ingin tahu ke mana dia menghilang. ”
Berpaling ke sisinya, Nephren memeriksa ikan aneh itu sekali lagi. Besar. Itu adalah kata pertama yang muncul di pikirannya. Meskipun tidak cukup besar untuk menelan seluruh Nephren, ikan itu pasti bisa mencekik Nephren sampai mati jika membungkus tubuhnya. Tak perlu dikatakan, ikan biasanya hidup di air. Dia pernah membaca tentang ikan terbang di buku sebelumnya, tetapi mereka semua adalah ikan kecil yang berenang di udara dalam kelompok. Dia belum pernah mendengar tentang ikan terbang sebesar ini sebelumnya, apalagi seekor ikan yang berbicara.
"… jadi, siapa kamu?"
“Hmm ... Aku kira sudah waktunya memperkenalkan diri. Namaku Carmine Lake. Seperti yang kau lihat, aku adalah Poteau yang memerintah atas angin dan hujan. ”
"... ya?"
Poteau. Nephren telah membaca tentang mereka di buku sebelumnya. Mereka adalah dewa yang melayani Pengunjung dan yang bertanggung jawab untuk menciptakan dunia secara langsung. Dengan kata lain, makhluk yang sangat kuat. Namun, itu tidak benar-benar tenggelam dengan segera. Maksudku, jika seseorang tiba-tiba memberi tahumu bahwa mereka adalah dewa, kau mungkin setidaknya akan sedikit ragu untuk memercayai mereka. Apalagi, 'seperti yang kau lihat'? Yang bisa dilihat oleh Nephren hanyalah seekor ikan terbang yang mencurigakan. Tentu saja, ikan itu tidak normal, tapi dia juga tidak bisa merasakan semacam aura ilahi tentang hal itu.
"aku mengerti…"
"Yup." Ikan itu menari dengan riang. “Oh, tapi jangan salah paham atau apalah. aku tidak selalu seperti ini. aku dulu memiliki bentuk fisik yang super cantik, anggun, dan luar biasa. ”Mengabaikan wajah Nephren yang sama sekali tidak tertarik, ikan itu melanjutkan,“ aku kehilangan itu sekitar lima ratus tahun yang lalu. Sejak saat itu, aku tidak bisa mempertahankan keberadaanku tanpa berada dalam kesadaran seseorang. Aku telah direduksi menjadi bentuk ilusi yang menyedihkan ini. ”
Bentuk ilusi. Nephren belum pernah mendengar istilah itu sebelumnya, tetapi dia bisa menyimpulkan apa artinya. "Jadi dengan kata lain ... tubuhmu ini tidak nyata?"
"Betul. Hanya kamu yang bisa melihatku, dan hanya kamu yang bisa mendengar suaraku. Baik? Apakah kau tidak merasa beruntung memiliki hak istimewa eksklusif seperti itu? ”
"... Tidak sama sekali." Sejak awal, karena tidak ada orang lain yang ada, eksklusivitas itu tidak memiliki arti. "Jadi mengapa ada dewa yang berkeliaran di sekelilingku?"
"Ya, itulah yang perlu kita bicarakan!" Ikan itu mengangkat suaranya dan mengepak-ngepakkan sirip ekornya. Mengganggu . “aku memiliki tuan rumah yang tepat sebelum kamu. Aku bersamanya sepanjang waktu di dalam dunia penghalang itu. ”
Penghalang dunia. Itu taman miniatur abadi yang Almaria, Shinator, dibuat dengan menjebak setiap penduduk Gomag di dalamnya.
“Tapi kemudian kalian datang dan menghancurkan dunia penghalang itu. Dampaknya pada saat itu membuat aku sadar dari kesadaran tuan rumahku. Terlebih lagi, aku kehilangan pandangannya ... ”
"Eh ...?"
“Untuk sesaat aku panik, berpikir aku akan menghilang begitu saja, tetapi kemudian aku menemukanmu di dekatnya. Dan itulah bagaimana aku berakhir denganmu. ”
Tunggu sebentar ... Dunia itu adalah penjara, dan penjara khusus pada saat itu, menjebak Emnetwyte dalam jumlah besar. Mempertimbangkan hal itu, Poteau yang memproklamirkan diri ini juga terperangkap di sana tidak terlalu mengejutkan Nephren. Namun…
"Berapa lama kamu di sana?" Tanya Nephren.
"Waktu lamaaa."
"Jika kamu telah kehilangan tubuh fisikmu, ketika kesadaranmu terlempar keluar dari penghalang, kamu seharusnya tidak bisa hidup."
"Mhm, itu sebabnya aku mencubit sebelum aku menemukanmu."
"Tidak bukan itu. Kamu bilang kamu punya tuan rumah. Apakah mereka baik-baik saja? "
“Ya ampun, mengkhawatirkan seseorang yang belum pernah kamu temui? Alangkah baiknya kamu. Atau mungkinkah kau telah menyadari bahwa tuan rumahku bukanlah orang asing sama sekali bagimu? ”
aku pikir ikan ini hilang tuju-- tunggu, apa? Kata-kata mengejutkan ikan itu menyebabkan Nephren tidak sengaja membuka mata kirinya sedikit.
Hancurkan menghancurkan menghancurkan menghancurkan -
"Agh ..."
Dia segera menutupnya. Hanya dari sepersekian detik itu, bagaimanapun, rasa sakit yang hebat tetap ada di kepalanya, seolah seseorang telah memukulnya dengan palu raksasa. Dia berjongkok di atas pasir dan menahan rasa sakit itu.
“Hati-hati, oke? Satu gerakan salah dan itu bisa membajakmu, ”ikan itu memperingatkan.
"… apa maksudmu?"
“Jiwa sang Shiantor mungkin ada di dalam dirimu, mirip dengan bagaimana aku di dalam dirimu. Yah, Beast tidak benar-benar memiliki rasa diri, jadi itu lebih seperti sekumpulan hasrat dan dorongan. ”
Keinginan. Impuls. Nephren tentu saja merasakan kemarahan dalam dirinya. "Apakah aku akan menjadi Beast seperti Emnetwyte?"
“Ah ... tidak, mungkin tidak. Meskipun itu bukan bentuk fisik, tegasnya, tubuhmu masih pada dasarnya milikmu. ”
"Secara fundamental?"
“Ini menjadi sangat dekat dengan menjadi seperti manusia setelah banyak reinkarnasi, tetapi belum menjadi manusia sepenuhnya. Jadi bahkan jika pikiranmu terganggu, kurasa tubuhmu tidak akan diambil. Mungkin."
... aku tidak mengerti .

Setelah sedikit berjalan, mereka menemukan jejak tempat perkemahan. Sebuah cincin batu mengelilingi tumpukan kayu bakar yang terbakar. Di sampingnya terbentang banyak kotak kayu dan kaleng yang setengah terkubur di pasir.
“Apa sekelompok turis yang kasar. Tanah ini bukan tempat sampah, ”komentar Carmine Lake dengan santai. Nephren mulai menyadari bahwa dia tidak perlu mengikuti semua pembicaraan kecil ikan ini.
Reruntuhan ini kemungkinan besar menandai tempat perkemahan beberapa penyelamat. Mungkin mereka menggali lebih banyak harta daripada yang diharapkan dalam ekspedisi mereka dan akhirnya harus meninggalkan kargo yang tidak perlu dari kapal udara. Nephren mengambil kaleng di dekatnya. Itu cukup kecil baginya untuk bisa membawanya dalam satu tangan. Isinya sudah dikosongkan. Di sisi, pasir sebagian besar telah menghapus tulisan, tetapi Nephren masih bisa membaca huruf-hurufnya.
'Ketentuan Standar Tipe L7 Angkatan Darat - M'
"Ketentuan tentara ..."
Untuk sesaat, kemungkinan bahwa reruntuhan milik Plantaginesta melintasi pikiran Nephren. Namun, dia segera mengacuhkannya. Setelah pesawat itu pergi, sang Shiantor muncul. Di hadapan kekuatan seperti itu, kekuatan untuk mengubah apa pun dan segalanya menjadi pasir, hanya kaleng-kaleng yang tidak akan selamat. Perkemahan itu pasti berasal dari suatu waktu setelah Willem membunuh sang Shiantor dan menghancurkan dunia penghalang.
"Berapa lama aku tertidur di bawah tanah?" Tanya Nephren.
"Sekitar sepuluh hari," jawab ikan itu dengan santai.
"... Aku tidak lapar."
“Yah, kehadiran Beast yang kekal ada di dalam dirimu. Tubuhmu belum diambil alih. ”Respons santai lainnya. “Hmm… sekarang, kamu berubah menjadi Beast sedikit saja. Tidak aktif dan abadi ... berpikir tentang hal itu seperti itu, seharusnya lebih mudah dimengerti, kan? ”
Tentu saja, itu membuat lebih mudah bagi Nephren untuk memahami mengapa dia tidak kelaparan kelaparan. Namun, dia tidak benar-benar ingin mengerti hal itu.
"Jadi aku ... abadi?"
“Di satu sisi. kau tidak bisa dihancurkan, jadi ada beberapa cara untuk itu terjadi. ”
"Aku mengerti." Betapa ironisnya , pikir Nephren. Dia sudah mempersiapkan diri untuk mati. Dia telah menerimanya, dan terlebih lagi dia hanya satu langkah darinya beberapa kali. Tetapi sekarang, segalanya ternyata berlawanan dengan apa yang telah dia siapkan.
"... Kurasa aku tidak punya tempat untuk kembali ke rumah lagi." Nephren bergumam.
Hanya sedikit atau tidak, Beast masih Beast. Dia tidak akan disambut dengan baik di Regul Aire. Hari-hari di gudang peri, kehidupan yang santai tanpa beban, sekarang tampak jauh tak terukur.
"Apakah kamu baik-baik saja?" Tanya ikan.
"Nn." Nephren memberi dengusan yang tidak menegaskan atau membantah kesehatannya. Bagaimanapun, dia tidak benar-benar tahu jawabannya sendiri. Dia menarik sepotong kain merah keluar dari salah satu kotak kayu yang terkubur di pasir dan membungkusnya di sekitar dirinya di seragam tentara yang compang-camping.

Mereka berjalan melintasi pasir selama berhari-hari. Di bawah pengaruh Binatang di dalam dirinya, tubuh Nephren tidak lagi merasa lelah. Dia bisa berjalan selamanya jika dia mau. Namun, dia tidak pernah merasa menyukainya. Setiap beberapa jam atau lebih, mereka berhenti dan beristirahat di bebatuan di dekatnya. Ketika malam tiba, dia berbaring di pasir dan menutup matanya. Untungnya, tubuhnya tidak lupa cara tidur. Dia tidak lagi lelah, tapi tetap saja, dia bisa tidur. Dia bisa bermimpi. Ingatannya suatu hari akan lenyap ke pasir abu, tetapi untuk saat ini, dia masih bisa menghangatkan hatinya dengan ingatan masa lalu.
Suatu kali, mereka menemukan sekelompok Beast. Di atas lereng berpasir yang lembut, sekitar sepuluh Aurora mandi di bawah sinar matahari, dengan tali seperti tubuh beristirahat secara vertikal dan banyak jarum mereka ditarik ke dalam. Ketika Nephren mendekat, mereka tidak menunjukkan respons. Bahkan jika dia menjulurkan mereka, mereka memutar tubuh mereka dengan kesal, tapi tetap tidak menyerang.
Apakah mereka pikir aku salah satunya ?
Beast yang hampir abadi tidak membutuhkan makanan. Dengan demikian, mereka tidak saling memangsa satu sama lain. Mereka tidak berhenti untuk menghancurkan semua bentuk kehidupan lainnya, tetapi di tempat dengan hanya Beasts, mereka berperilaku sangat tenang, bertentangan dengan reputasi mereka yang biasanya.
Atau mungkin itu adalah bagaimana binatang itu seharusnya. Mungkin keinginan kuat mereka untuk negara yang damai inilah yang mendorong mereka untuk menghilangkan makhluk asing yang mengganggu ketenangan mereka. Mungkin itu benar-benar semua yang mereka coba lakukan, dan ketika tidak ada orang asing di sekitar, mereka hanya melewatkan waktu mereka dengan relaksasi santai.
Nephren meraih Aurora yang relatif kecil dan mencoba memeluknya. Itu menggeliat dalam perlawanan, tetapi tidak mencongkelnya dengan jarumnya.
"Yah, ini tidak bagus," gumam Carmine Lake. Kepribadiannya tidak cocok dengan Nephren, tetapi di dataran berpasir yang kosong ini, ikan itu ternyata menjadi mitra percakapan yang berharga. “Kehadiran Elq sangat jauh. Tidak hanya itu, dia sepertinya berada di langit. ”
"... Tuan rumahmu sebelumnya yang kamu sebutkan tadi?"
"Ya ya."
"Di langit, maksudmu Regul Aire?"
"Mungkin itu masalahnya ..." Ikan itu menggigil saat berjalan-jalan. "Nephren, bisakah kamu terbang ke sana?"
"… aku mungkin bisa."
Biasanya, itu akan menjadi proposisi konyol. Mengingat jarak dan ketinggian, itu tidak mungkin bagi sayap peri biasa. Namun, Nephren sekarang bukan peri biasa. Sekarang setelah tubuhnya tidak lagi kelelahan, dia bisa terbang terus tanpa tidur selama yang dia inginkan.
Namun, dia ragu-ragu untuk melakukannya. Tentu saja, Nephren tahu apa yang akan terjadi jika dia, yang hampir Beast, mendekati Regul Aire. Dia dan Leprechaun lainnya ada untuk tujuan tunggal melindungi Regul Aire dari ancaman para Beast. Dia membayangkan Aiseia dan Lantolq dengan sayap ilusinya menyebar lebar, membidik ujung Senapan Gali mereka langsung ke Nephren.
"... Aku tidak mau."
"Ayolah, tolong?"
"Tidak. Jika kau ingin pergi, pergilah sendiri. "
“Kalau aku bisa, aku pasti sudah ada di sana! Tapi aku tidak bisa! Aku hanya ada di dalam kepalamu! ”Danau Carmine menari dengan putus asa. “Ugh, kita akhirnya keluar dari penghalang bodoh itu, dan sekarang lihat apa kekacauan ini! Aku bertaruh Ebon Candle dan Jade Nail sedang pergi ke suatu tempat bermain-main dan bersenang-senang di masa lalu ... ayo jemput aku, idiot! ”
Aku ingin tahu di mana Willem berada , pikir Nephren, mengabaikan pengaduan keras Poteau. Dia tidak tahu tentang orang Elq itu, tetapi Willem pasti berada di suatu tempat di tanah. Tentu saja, dia tidak cukup optimis untuk percaya bahwa Willem masih menjadi dirinya yang dulu. Tidak seperti Nephren, dia murni Emnetwyte. Setelah hal-hal hitam itu, jiwa sang Shiantor, memasuki dia, dia tidak akan mampu mempertahankan rasa dirinya. Dia tidak merasa terlalu sulit untuk membayangkan bahwa Binatang itu telah mengambil alih pikiran dan tubuhnya, dan bahwa dia telah berubah menjadi makhluk yang benar-benar berbeda.
Tetapi tetap saja.
Almaria telah mengandalkannya.
Nephren ingin berada di sisi Willem. Bahkan jika dia sekarang adalah Beast, dia ingin meringkuk melawannya. Terdampar di tanah yang sangat luas, Nephren tidak bisa memikirkan harapan lain yang dia miliki untuk masa depan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)