SukaSuka v5c1

Perjalanan panjang itu sangat membebani ingatan mereka. Tanah air mereka semakin jauh dan lebih jauh, dan ingatan mereka tentang itu semakin redup dan redup. Kalpa yang lewat tidak lagi memiliki arti waktu yang berarti bagi mereka.
Mereka memulai perjalanan mereka karena beberapa perang atau bencana, rincian yang mereka ingat hanya samar-samar. Didorong keluar dari tanah air mereka, mereka berlayar melintasi berbagai bintang di atas kapal. Mereka mengunjungi banyak dunia di sepanjang jalan, hanya untuk meninggalkan mereka segera setelahnya.
Akhirnya, mereka menyadari bahwa mereka telah kehilangan arah perjalanan pulang. Melihat ke belakang hanya mengungkapkan lautan kegelapan yang luas, tanpa jejak dari bangun kapal mereka. Dan pada saat itulah kebenaran besar itu muncul, keinginan mereka untuk pulang ke rumah dalam hati mereka untuk pertama kalinya. Namun keinginan itu, karena tidak ada jalan menuju realisasi, segera menjadi tak lebih dari fantasi liar.
Yang bisa mereka lakukan hanyalah terus bernostalgia, berharap, dan berdoa. Mereka tidak lagi memiliki kenangan tentang kampung halaman mereka. Untuk menebusnya, mereka membaca dan membaca kembali catatan kuno yang diukir di dinding kapal mereka dan merindukan visi yang diilhami oleh kata-kata itu.
Kehidupan mereka tidak tahu akhir yang dikenal sebagai kematian. Setelah keabadian mengembara, mereka akhirnya menyerah untuk mencari rumah mereka. Sebaliknya, mereka membangun taman mini yang meniru tanah air mereka untuk tidur di keabadian berikutnya.
Dan dengan demikian berakhir satu cerita, tetapi yang lain dimulai.
Para pelayar bintang itu kemudian dikenal sebagai Pengunjung.

Leila Asprey sudah mempersiapkan diri sebelumnya, tetapi mendengarkan ceramah tuannya ternyata jauh lebih menyakitkan daripada yang dia duga.
“Jadi ini adalah kisah ciptaan sejati dunia? Ini terdengar seperti semacam khayalan fantasi seorang remaja laki-laki akan berbaikan! Ayolah, tidakkah kamu pikir kamu agak tua untuk ini, tuan? ”
“Apakah itu jenis sikap yang harus dimiliki Regal Brave saat ini? Di tempat pertama, aku tidak pernah berbohong. ”
"Aku tahu aku tahu, itu agak sulit untuk mendengarkannya dengan wajah datar."
Dengan senyum lemah, Leila menyesap mead.
Keduanya duduk di bar murah yang terletak di beberapa sudut samar Distrik 6 dari Imperial Capital. Meskipun malam sudah larut, lampu bar menyala terang seperti biasa, dan rokok dan daging yang mendesis menghasilkan asap yang cukup untuk mengaburkan visi Leila. Tempat itu tidak bisa jauh dari kebersihan dan keanggunan, tetapi makanan itu sendiri lebih dari memuaskan perutnya. Untuk pilihan tempat makannya, Leila menambahkan satu poin ke reputasi tuannya di benaknya.
“Jadi bagaimanapun, menurut ceritamu, para Pengunjung semua mengubur jiwa mereka di dunia taman miniatur ini yang mereka ciptakan? Kata 'jiwa' tampaknya agak mencurigakan dan mirip gaib bagiku, tetapi aku akan membiarkannya begitu saja untuk saat ini.
Setelah itu, hanya dua Pengunjung yang dibiarkan hidup. Salah satunya adalah Elq Harksten, yang akan kita bunuh besok. Dan yang lainnya– ”Leila mengarahkan garpunya lurus ke depan, di tuannya yang duduk di seberang meja. "- adalah Nils 'orang asing' kita sendiri."
“Jangan menunjuk orang dengan peralatan. Itu tidak sopan. ”
"Yah, kamu adalah dewa, bukan manusia."
“Jangan menunjuk pada dewa dengan peralatan juga. Itu masih kasar. ”
Leila membalikkan garpunya dan memasukkan daging yang masih menempel ke garpu ke mulutnya. Jus yang meluap dan bekas terbakar pahit di permukaan dikombinasikan untuk menghasilkan rasa yang benar-benar dunia lain. Berbalik, dia berteriak ke dapur, “Ini bagus, pak tua! Satu piring lagi! ”
“Selain itu, aku benar-benar berbeda dari Harksten dan yang lainnya. Tanah air kami dan perjalanan yang kami lalui berbeda. Aku kebetulan hanyut ke dunia yang sama seperti mereka. ”
"Sebagai manusia normal di dunia ini, itu tidak terlihat seperti perbedaan."
“Aku tidak seperti dewa seperti Harksten dan mereka. aku tidak semuanya tahu atau semuanya berkuasa. aku memiliki sihir asing, tetapi itu datang dengan batas penggunaan yang ketat. Dua kali lagi dan aku harus berpisah dengan dunia ini. Sekarang, memang benar aku spesial. aku super kuat, super cerdas, dan super tampan. Tapi aku tidak bisa lebih dari itu. ”
aku pikir kau tidak pernah berbohong, pikir Leila tentang mengatakan, tetapi memutuskan untuk menyimpannya untuk dirinya sendiri. Sayangnya, tuannya, Nils D Foreigner, benar-benar kuat dan pintar. Dia tidak bisa mengomentari bagian terakhir, tapi, mungkin, beberapa orang melihatnya seperti itu. Bagaimanapun, kecantikan mengambil banyak bentuk, dan Leila bukan orang yang bisa menilai.
“Jadi aku takut aku tidak bisa banyak membantu pertempuran mendatang kalian. Aku akan membiarkanmu Braves mengambil sorotan sementara aku membersihkan beberapa hal yang membosankan di belakang panggung. ”
"... Aku mengerti." Leila mengunyah beberapa sayuran. "Apakah itu hal yang membosankan terkait dengan Dunia Sejati?"
"Ya, sesuatu seperti itu," jawab Nils samar-samar, lalu mengosongkan botol bir di depannya. “kau tahu, pada awalnya, aku menciptakannya sebagai sebuah komunitas rahasia yang tujuan utamanya adalah untuk melindungi umat manusia. aku bahkan menghabiskan dua tahun memikirkan nama baik dengan hati-hati. ”
"Hah?" Dua tahun? Dua tahun untuk itu !?
"Tapi kemudian aku biarkan saja selama delapan puluh tahun dan lihat kekacauan apa yang terjadi."
"Huhhh?" Hanya delapan puluh tahun !? aku rasa itu abadi untukmu ...
“Setelah melakukan ini dan itu terlalu lama, waktu mulai benar-benar habis. Kehancuran manusia mendekati pada skala detik sekarang. Tapi seolah-olah kelompok itu belum cukup berantakan, sudah ada perpecahan internal dan kami dipaksa bekerja dalam kerahasiaan. Kami tidak bisa berbuat banyak di negara ini, tetapi aku menghubungi para pemimpin dan memberi mereka beberapa perintah secara langsung. Petunjuk yang menuntunmu kepadaku mungkin berasal dari waktu itu. ”Nils berhenti dan menyipitkan matanya. “Leila. Apakah kau mempercayai aku sampai titik ini? "
"Yah, aku benar-benar tidak ingin mempercayainya, tapi kamu tidak berbohong, kan?" Mengangguk. “Kalau begitu, ada dua kemungkinan. Entah kau berada jauh di dalam delusi gilamu, atau semua yang kau katakan itu benar ... secara pribadi, aku lebih suka yang pertama, tapi ... ”Leila menghela nafas. "Jika aku melakukan itu, kamu mungkin akan menangis, dan itu akan sangat menyebalkan juga."
"Itu cara berbicara ... kamu dan Willem benar-benar mirip."
“Itu hanya karena kita sama seperti kamu, tuan. kau bertanggung jawab untuk mencemari pikiran muda kita yang tidak bersalah. "
“Hei, kaulah yang ingin menjadi muridku, aku tidak mengundangmu,” keluh Nils, tapi Leila sepertinya tidak mendengarkan. "Yah, mengesampingkan itu." Setelah memasukkan sepotong sesuatu, entah itu daging atau lemak yang tidak bisa ia katakan, ke mulutnya, Nils menajamkan ekspresinya. “Leila. Jangan pergi ke pertempuran besok. ”
"Jangan bicara dengan makanan di mulutmu."
“Nn? Ah. ”Nils berhenti untuk menelan. “Leila. Jangan pergi ke pertempuran besok, ”ulangnya. “Elq Harksten masih muda. Dia tidak memiliki pengetahuan untuk menyatakan pembersihan kemanusiaan oleh dirinya sendiri. Salah satu Poteau pasti berada di belakang serangan mereka ... Aku menebak Jade Nail. ”
"Bagaimana kau tahu?"
"Aku sudah mengenalnya selama manusia ada."
Eeeh?
"Aku juga belum melihatnya selama manusia ada."
Eeeeh?
"Kehancuran dunia sudah dekat," lanjut Nils saat dia mulai dengan sebotol bir baru. Leila merasa minumannya sedikit lebih cepat dari biasanya, tetapi tampaknya, setelah tubuhnya kebal terhadap semua racun, dia tidak bisa mabuk. “Untuk menghentikannya, kita membutuhkan mayat seorang Pengunjung. Atau lebih tepatnya, jiwanya. Setelah itu kita membutuhkan pengetahuan dan keterampilan untuk memproses jiwa dan menstabilkan kutukan asli. Jika kita tidak segera menyiapkan semuanya, manusia akan menghancurkan dunia ini dalam waktu yang tidak terlalu lama. ”
"Mengapa?"
“Akan butuh waktu lama untuk menjelaskannya. Terima saja untuk sekarang. Jadi bagaimanapun, alasan Poteau cukup sederhana. Mereka tidak ingin siapapun menyakiti jiwa Elq mereka yang berharga, jadi mereka akan menghancurkan manusia terlebih dahulu. ”
"Tunggu sebentar," Leila memotong tuannya. “Ini kedengarannya seperti situasi kalah-kalah. Jika kita hidup, dunia akan hancur. Jika kita mati, maka tentu saja kemanusiaan sudah selesai. ”
"Belum tentu. aku memiliki pengetahuan dan keterampilan untuk mengatasi kutukan itu. Kami sudah selesai membangun fasilitas rahasia untuk memproses jiwa di bawah beberapa kota. Yang tersisa hanyalah satu jiwa Pengunjung… ”
"aku menolak," kata Leila tajam.
"... Aku belum selesai bicara."
“aku tahu di mana pos ini. Jika aku bisa membunuh Elq maka semuanya berjalan lancar. Entah kau sudah bicara dengan Gereja, atau salah satu kamerad kami adalah Dunia Sejati. Bagaimanapun, kau mengambil jiwa dan melakukan apa pun dengan kutukan itu. aku menduga itu adalah rencana awal.
Tapi karena kamu menyuruhku melarikan diri, itu berarti kamu sekarang berencana untuk mendapatkan jiwa dari tempat lain. Mungkin karena aku kebetulan muncul malam ini dan emosimu menghalangi. ”Leila mengambil botol bir Nils dan mengeringkannya. “Kamu akan menggunakan jiwamu sendiri, bukan? Karena itu bukan rencana awal, aku kira peluang sukses tidak terlalu tinggi. ”
Tidak ada respon. “Aku tidak akan membiarkan itu terjadi. Sebagai Regal Brave, itu adalah tugasku untuk mengorbankan diriku untuk dunia. ”
"Leila ..."
"Aku tahu. aku tidak akan dapat mengalahkan Pengunjung tanpa menggunakan Seniolis dengan kekuatan penuhnya. Membunuh mereka mungkin tidak akan menjadi masalah, tetapi kemungkinan aku kembali ke rumah dengan selamat mendekati nol. ”Leila tersenyum. Dia memiliki keyakinan dalam kemampuan aktingnya. “Tapi yang paling penting, jika aku keluar semua, aku pasti bisa menang. Hidup dan tekadku tidak akan sia-sia. ”
"Tidak ada alasan bagimu untuk bertarung begitu keras," kata Nils dengan wajah pahit. Leila dengan senang hati ingat pernah mendengar hal itu sebelumnya, dari seorang murid sesama murid yang tidak berbakat di beberapa medan perang beberapa tahun yang lalu. “Kamu menanggung kesedihan karena kehilangan kampung halamanmu, tetapi kamu tidak marah. kau tidak mengambil nasib Brave atau berat Kaliyon oleh keinginanmu sendiri. "
"Itu benar." Persis seperti waktu sebelumnya, Leila mengangguk setuju, tapi kata-kata selanjutnya berbeda. “Tapi tidak ada yang bisa aku lakukan tentang hal itu. Jika aku melarikan diri, Willem akan tetap bersikeras bertempur, meskipun hanya dengan dirinya sendiri. Dan dia benar-benar akan pergi sendiri, tahu? ”
Leila meraih kentang goreng dan melemparkannya ke mulutnya. Sambil mengunyah, dia mulai menyatakan apa yang telah dia sadari beberapa waktu lalu.
“ Regal Braves kuat. Tidak ada teknik atau mantra bela diri yang bisa menyentuh mereka. Tidak ada monster yang bisa menandingi mereka. Jadi jika mereka bertarung, mereka selalu menang. Mengapa demikian? ”Nils terdiam. “Semua Braves Regal memiliki latar belakang tragis yang serupa. Mereka membawa sumpah yang sama, dan keinginan serupa. Tanpa itu, seseorang tidak bisa menjadi Regal Brave. Hanya mereka yang memiliki latar belakang cerita yang dapat mencapai kemenangan tertentu dalam cerita. aku tidak tahu alasan dibalik semua ini. aku hanya menyatakan kesanku tentang Braves Regal, tapi aku cukup yakin bahwa aku benar–
Pada dasarnya, Braves Regal tidak lebih dari salinan kehidupan pahlawan prototipe yang pernah ada. ”
Nils masih tetap diam.
“Kami tidak menjalani hidup kami sendiri. Kami hanya mengikuti seseorang yang hidupnya kebetulan nyaman bagi orang lain, dengan sedikit modifikasi. Untuk mengalahkan musuh yang hanya seorang 'pahlawan' bisa kalahkan, yang mereka butuhkan hanyalah seseorang yang menjalani kehidupan yang mirip dengan 'pahlawan'.
Jadi kami, sebagai sesama 'pahlawan' terlihat sama, menggunakan kekuatan yang lebih besar daripada orang lain, sama seperti 'pahlawan' dulu. Sama seperti dia, ketika kita bertarung, kita selalu menang. Dan…"
Oh tidak . Leila merasakan bahaya mendekat: matanya menjadi lebih hangat. Dia memutuskan bahwa dia tidak akan lagi menangis. Dia memutuskan bahwa dia akan selalu menyembunyikan emosinya yang sebenarnya, bahwa dia akan selalu menjadi gadis menyebalkan yang tidak pernah terbuka pada siapa pun. Dia bersumpah pada dirinya sendiri, tapi ... tapi ... dia tidak bisa menghentikannya.
"Sama seperti 'pahlawan' dulu ... kita tidak akan pernah bisa menyelamatkan orang-orang yang benar-benar kita ingin selamatkan ... kita tidak akan pernah dapat kembali ke rumah ke tempat yang kita rindukan ... bukankah itu benar, Generasi ke-18 Regal Brave, Nils Didek Foreigners? "
Nils, pria yang duduk di seberang meja darinya, yang menjalani kehidupan yang jauh lebih rumit dan merepotkan daripada Leila, mengalihkan pandangannya. "Ini bukan aturan atau apapun."
"Kau baru saja mengatakan itu tadi, tahu?" Leila tersenyum samar. "Meskipun itu bukan aturan yang dinyatakan dengan jelas, kamu masih tidak dapat menyangkal bahwa hal-hal biasanya berubah seperti itu."
Tidak ada respon.
“Yah, aku senang. Tekadku tidak sia-sia. Memang benar bahwa aku tidak merasa marah karena memiliki negara asalku dan orang tua dicuri dariku, dan aku tidak memikirkan nasibku sebagai orang yang dipilih oleh Kaliyon untuk menjadi begitu penting, tetapi, tetap saja, itu tidak seperti aku tidak tidak memiliki alasan untuk membuang hidupku dengan bertempur. "
Itu mencapai titik di mana dia tidak bisa lagi mencoba menyembunyikannya, jadi Leila menggunakan jari-jarinya untuk dengan lembut menyeka air matanya. Kemudian, sedikit geli dengan tingkah lakunya sendiri yang tidak pantas, dia tertawa dengan tenang.
“Willem punya tempat dia ingin kembali ke rumah. Dia memiliki orang-orang yang ingin dia selamatkan. Aku berbeda. Dan aku pikir kau juga, tuan. ”Dengan suara gemetar, Leila dengan bangga menyatakan,“ aku tidak akan pernah membiarkan Willem menjadi Regal Brave. Itu cukup alasan bagiku untuk bertarung. Aku membawa gelar Regal Brave untuk tujuan itu sendiri, dan, besok, aku akan mengalahkan Pengunjung hanya untuk tujuan itu. ”

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2