SukaSuka v4c5

Aiseia Myse Valgalis adalah gadis yang cukup mencurigakan. Dia selalu menggunakan tawa bunyi buatan untuk menyembunyikan emosinya yang sebenarnya. Ketika teman-temannya terluka, atau bahkan ketika dia kehilangan mereka untuk selamanya, dia tidak pernah menghapus topeng senyum samar-samar itu.
Akibatnya, banyak dari anak-anak kecil yang tidak mengenalnya dengan baik mengira dia berhati dingin. Karena dia terus tersenyum apa pun yang terjadi, mereka mendapat kesan bahwa dia tidak terlalu peduli dengan orang lain selain dirinya.
Sekarang, Aiseia ada di ruang baca, melakukan penelitian. Dia menarik buku-buku tebal dari rak, membentangkannya di atas meja, membalik-balik halaman mereka, menggantung kepalanya, bergumam 'tidak', lalu mengembalikannya.
“aku tahu dari awal, tetapi hal-hal yang dapat kau pelajari dari ini benar-benar terbatas,” katanya sambil menghela napas.
“Apakah kamu ingin tahu sesuatu yang tidak bisa kamu pelajari di sini?” Lantolq tiba-tiba berkata dari belakang, menyebabkan Aiseia melompat dengan teriakan. “Buku-buku teologi? Kamu tidak tampak seperti tipe yang membaca itu. ”
"aa-Apa yang kamu lakukan di sini Lan? Jangan mengejutkanku dari belakang seperti itu! ”
“Bagaimana aku bisa datang dari depan ketika kamu meletakkan wajahmu di atas meja? … Kamu tampak cantik dalam penelitian ini. ”
"Ah, haha, rasanya seperti aku tidak mendapatkan apa-apa." Aiseia berkata sambil terkekeh sambil menggaruk bagian belakang kepalanya.
"... kamarku tepat di sebelah milikmu."
"Hah? Oh, ya, itu benar. ”
“aku mengagumi kekuatanmu untuk tidak pernah menangis di depan orang lain, tetapi, jika kau akan melakukannya di kamarmu, tolong pertahankan sedikit. Dinding ini sangat tipis, jadi aku bisa mendengarnya. ”
"Serius !?" Aiseia tampak benar-benar panik, pemandangan yang tidak pernah dilihat oleh Lantolq dalam beberapa saat. "Uh ... ah, aku akan berhati-hati mulai sekarang, jadi aku menghargainya jika kamu bisa lupa kamu pernah mendengar sesuatu ..."
“Aku juga tidak akan memberitahu siapa pun. Aku tidak akan membiarkan semua usaha yang kamu masukkan ke dalam topeng tawamu akan sia-sia. ”
Kutori dan Nephren.
Sedikit lebih dari setengah bulan telah berlalu sejak mereka kehilangan dua kamerad - tidak, dua teman. Mereka semua tahu sudah waktunya untuk melupakannya. Mereka tahu, tetapi hal itu terbukti agak sulit.
Selain itu, Lantolq mendengar bahwa hingga baru-baru ini, seorang pria bernama Willem Kumesh juga tinggal di gudang. Hanya berjalan-jalan, dia menemukan jejak-jejaknya di mana-mana, apakah dia mau atau tidak. Gantungan baju untuk seragam tentara pria. Pisau cukur untuk mencukur bulu wajah. Sepatu bot besar. Botol rempah-rempah. Beberapa poin baru telah ditambahkan ke daftar aturan mandi. Di bagian bawah menu cafeteria, item 'Today's Dessert' baru telah ditambahkan, lalu dicoret.
Gudang peri adalah rumah mereka. Tempat di mana mereka berada. Tempat kelahiran efektif mereka. Namun, dalam dua bulan yang singkat bahwa mereka telah pergi, orang asing yang sama telah datang dan mengubah tempat yang berharga ini. Mengapa mereka harus menahan perasaan keterasingan dan ketidaknyamanan di satu-satunya tempat di dunia yang memberi mereka kedamaian dan nostalgia?
Lantolq tidak bisa menerimanya. Pria itu adalah musuh mereka selama ini.
"Kamu bertemu dan berbicara dengannya, bukan?" Tanya Aiseia. “Kamu seharusnya bisa mengatakan orang macam apa dia. Dia tidak bisa menyembunyikan apa pun untuk menyelamatkan hidupnya. ”
"Sayangnya, aku hanya melihat sisi terampil dan bakti dia." Lantolq menggelengkan kepalanya. "aku khawatir aku tidak bisa menarik kesimpulan tentang informasi yang berprasangka seperti itu."
"Kamu benar-benar merepotkan ... yah, aku selalu tahu itu."
Diamlah .

“Yang terbaik selalu mati duluan. Itulah yang dikatakan Grick, ”kata Noft, melepaskan tangannya dari piano tua di depannya.
Karena Kutori membawa Desperatio bersamanya, Noft sekarang adalah peri temporer tanpa pedang. Juga, pada catatan yang mungkin tidak berhubungan, sejak hari itu setengah bulan yang lalu, dia tidak memotong rambutnya. Itu perlahan mulai mengejar ketinggalan dengan gadis-gadis lain.
"Jadi aku yakin Emnetwyte pasti orang baik."
"Logika itu penuh dengan lubang, tapi, mengingat bahwa Aiseia dan aku adalah satu-satunya pengguna yang kompatibel yang tersisa, itu agak persuasif," kata Lantolq.
"Hei, hitung Tiat juga."
"… Oh itu benar."
Sejujurnya, Lantolq hanya pernah melihat Tiat sebagai peri kecil yang tidak pernah melakukan apapun selain mengejar Kutori. Dia bahkan tidak pernah memikirkan fakta bahwa Tiat suatu hari akan bertarung bersama mereka. Tapi, pada akhirnya, itulah hidup. Waktu tidak pernah berhenti bergerak, dan tidak ada yang berhenti berubah. Mereka yang berdiri diam ditinggalkan atau didorong oleh arus yang terus mengalir.
“Dan juga, aku belum selesai juga. Hidupku terselamatkan, dan aku tidak akan membiarkannya sia-sia, ”kata Noft ketika dia mulai memainkan lagu lain.
Melodi tempo ceria dan sedikit cepat terdengar dari piano. Apakah lagunya mencerminkan suasana hati Noft? Atau apakah dia memilih untuk mencoba membuat Lantolq merasa lebih baik?
"Sepertinya menyerah pada masa lalu dan menjalani hidup baru akan jauh lebih mudah," Lantolq bergumam, lalu membaringkan kepalanya di atas meja dan menikmati musik yang nyaman.

Di dataran yang luas dan pucat, Willem membuka matanya.
"... uuh ..."
Dia dengan cepat menutupnya lagi. Perasaannya terasa lepas. Dia tidak bisa melihat dengan benar. Ia juga tidak bisa mendengar, merasakan, atau melakukan hal lain dengan benar. Itu hampir seperti tubuhnya telah berubah menjadi makhluk yang sama sekali berbeda. Indera dan kesadarannya sepertinya tidak bekerja dengan baik satu sama lain. Ketidaknyamanan itu hampir membuatnya ingin muntah.
... tidak, tidak 'hampir seperti'. aku berubah.
Di suatu tempat jauh di dalam pikirannya, nyala seperti benda terbakar terus. Itu marah. Itu kebencian. Dorongan misterius dan menakutkan untuk memusnahkan apa pun yang dipenuhi dengan kekuatan tercela yang dikenal sebagai kehidupan.
Ah, jadi ini yang dibawa oleh Beast . Dia sekarang mengerti mengapa mereka menghancurkan dunia.
Masih ada orang yang belum disembelih, hal-hal yang belum hancur berkeping-keping. Kenyataan itu menduduki pikiran terdepannya sebagai dosa yang tak terampuni. Mereka tidak lebih dari noda kotoran di bumi induk yang pucat itu. Mereka tidak bisa dibiarkan ada. Mereka perlu dibersihkan.
Dorongan ini tidak diragukan lagi diukir di suatu tempat jauh di dalam keberadaannya. Jika dia ingin melawan, satu-satunya cara adalah menjebak dirinya sendiri dalam mimpi.
Perlahan-lahan, dia membuka matanya sekali lagi.
Dia berdiri.
Dataran pasir ashen yang indah tersebar selamanya di bawah langit berbintang.
Pada saat yang sama, perasaan senang dan tenang akhirnya kembali ke rumah dari hati.
Terselubung dalam kegelapan malam, dikelilingi oleh hamparan luas abu-abu, seekor Beast memancarkan tangisan pertamanya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5