SukaSuka v4c4p6

Sebelum Dunia Ini Berakhir - C
Di tengah-tengah ruangan yang lebar dan tidak didekorasi, berdiri pilar kristal yang berpendar. Di dalam pilar itu ada wajah-wajah yang tak terhitung jumlahnya, masing-masing dengan ekspresinya sendiri: ratapan, sukacita, kesedihan, kejutan, ketenangan, kebingungan, kemarahan, ketakutan. Tetapi ketika mereka menampilkan emosi yang berbeda, mulut mereka semua bernyanyi bersama-sama. Akhirnya, sekitar setengah pilar, ada patung kristal berbentuk setengah bagian atas tubuh gadis muda, hampir seperti boneka rumit yang ditempatkan di haluan kapal.
"... Shiantor, Lamating First Beast ...?" Nephren mengucapkan namanya.
Willem pernah mendengarnya sebelumnya. Hampir tidak ada yang diketahui tentang hal itu, meskipun sudah ada lebih dari lima ratus tahun sejak kemunculan awalnya. Tidak ada yang tahu persis berapa banyak ancaman yang ditimbulkannya. Binatang Pertama yang misterius. Pertama seseorang , mantan manusia, yang berubah menjadi Beast.
Willem melangkah ke arahnya. Rasa sakit yang intens, seolah terpecah, melesat ke seluruh tubuhnya. Bahkan, di beberapa tempat kulitnya benar-benar mulai terbelah. Dia lagi-lagi ingat kondisi menyedihkan yang terjadi di tubuhnya sebelum terjebak dalam mimpi.
Itu adalah mimpi bahagia, tapi ini akhirnya.
Di dunia nyata juga, dia kemungkinan besar berubah menjadi Binatang di ruangan ini, tidak kembali ke panti asuhan. Itu menjelaskan mengapa dia menghilang dari tempat tidurnya.
“... tetaplah kembali, Ren. Jika kau mendekat, Venommu akan mengamuk dan kau akan mati, ”katanya, lalu selangkah lebih dekat.
Sebagian organ atau bagian lain di dalamnya roboh. Dia memaksa setumpuk darah mencoba meluncurkan keluar dari mulutnya kembali ke perutnya. Setetes kain kirmizi jatuh dari sudut bibirnya.
aku baik-baik saja. Tidak, aku tidak baik sama sekali, tapi setidaknya, aku masih bisa berjalan. aku masih bisa lebih dekat.
Willem seharusnya menyadari lebih cepat. Tidak diragukan lagi, dia akan menyadarinya jika dia hanya berpikir sebentar. Sepanjang waktu, dari kebangkitannya di dunia ini hingga saat ini, dia tidak pernah menyebutkan satu kata pun tentang janji mereka. Dia tidak pernah mengatakan 'selamat datang' kepadanya, tidak sekalipun.
"Hei, Almaria."
Panggilan Willem tidak mendapat jawaban. Dia maju selangkah lagi. Celah pecah di setiap tulang tubuhnya. Meski demikian, dengan menggunakan Lapidem Sybilus sebagai tongkat, ia berhasil menopang reruntuhannya.
"kita tidak pernah menyebutkan kue mentega."
Willem tidak pernah memunculkannya karena dia tahu dunia ini palsu. Dia tahu bahwa dia belum kembali ke rumah; dia hanya terperangkap. Pikiran itu mencegahnya berbicara tentang janji mereka.
Tapi bagaimana dengan Almaria? Kembalinya Willem seharusnya tampak tulus baginya, yang tidak tahu apa-apa tentang keadaan eksternal mereka. Seharusnya terlihat seperti Willem menepati janjinya, namun dia tidak pernah mengatakan apa pun tentang hal itu.
Hanya satu penjelasan yang bisa memecahkan kontradiksi ini. Mungkin dia belum pernah sepenuhnya menyadari hal itu, tetapi, tanpa disadari, dia menyadari: Almaria Duffner masih belum benar-benar menyambut rumah 'ayahnya'.
... ayah ...
Gadis kristal memanggilnya dengan suara tanpa suara. Namun, Willem bisa mendengarnya dengan keras dan jelas.
"Ya ampun, berapa lama kamu berencana menunggu?" Senyum pahit menyebar di wajahnya. “Kamu menjadi Beast sebelum orang lain, jadi kamu menyeret ribuan orang lain ke dalam mimpi ini, melestarikan Gomag seperti sebelum akhir di dalam dirimu? Selama lima ratus tahun, kau membawa ilusi ini, menghargainya, dan menunggu, tidak pernah menyerah? ”
Langkah maju lainnya. Beberapa bagian lain dari dirinya rusak. Dia tidak tahu lagi dimana. Rasa sakit memilukan sudah menyelimuti setiap inci tubuhnya.
"Kamu menunggu sepanjang waktu ... dengan harapan suatu hari aku akan tersandung ke dunia ini?"
Keinginan yang tidak realistis itu seharusnya tidak pernah menjadi kenyataan. Bahkan setelah ribuan kalpa, harapan itu seharusnya tidak pernah mengambil satu langkah menuju realisasi. Namun, dia memegangnya sepanjang waktu dan bernyanyi sendirian. Di kebun miniaturnya yang ditaburkan dari tiga ribu mimpi, dia hanya bernyanyi dan bernyanyi, seperti kotak musik yang rusak.
"Aku benar-benar ... sangat menyesal, Almaria."
Satu langkah lagi. Willem sekarang berdiri dalam jangkauan lengannya.
Dia hanya harus mengatakan 'aku kembali', dan keinginannya akan terkabul. Janji untuk pulang ke rumah akan terpenuhi di taman miniatur ini. Pada hari ulang tahun berikutnya, dia akan memanggang kue mentega terbaik yang pernah ada. Dia akan membuatnya makan sampai dia menangis karena mulas. Dengan hanya dua kata, dia bisa menyadari ilusi bahagia itu.
Willem mengangkat tangan kanannya, yang mencengkeram pangkuan Lapidem Sybilus.
"Mulai pemeliharaan !!"
Garis mantra yang mengikat Kaliyon bersama-sama melonggarkan, dan tiga puluh lima Talisman yang membentuk Lapidem Sybilus meledak, berserakan di sekitar Willem. Dengan tangan kirinya, dia meraih liontin yang tergantung di dadanya, bahasa Talisman, dan merobeknya dari rantai. Dia tidak pernah bisa menghapusnya di dunia mimpi ini, tetapi sekarang dia duduk dengan bersih di telapak tangannya, bersinar dengan cemerlang. Kemudian, dia mendorongnya ke dalam bilah, sebagai bagian tiga puluh enam Lapidem.
Dalam satu Kaliyon tunggal, kekuatan banyak Talisman bercampur dan mengganggu satu sama lain dengan cara yang rumit untuk menghasilkan fenomena yang dihasilkan. Jika keseimbangan yang seimbang itu bergeser sedikit, seluruh sistem runtuh. Oleh karena itu, perawatan biasanya diserahkan kepada insinyur yang sangat terlatih dan terampil di bengkel dengan peralatan yang tepat.
Sirkulasi tulang belakang Lapidem Sybilus tiba-tiba pecah, memutuskan hampir setengah dari garis mantra dengannya. Willem tidak keberatan. Jika dia hanya bisa memaksa garis yang tersisa bersama dan mempertahankan jumlah minimal fungsi, itu sudah cukup. Dengan ketukan kristal inti, ia melepaskan pedang dari mode pemeliharaan. Tiga puluh lima Talisman asli semua berusaha untuk menyesuaikan kembali ke posisi biasa mereka, menghasilkan bentuk tongkat canggung.
Kemudian, dia mengangkat pedang, campuran pedang yang kikuk dengan kekuatan untuk melindungi pikiran dan seorang Talisman dengan kekuatan untuk menghubungkan pikiran, dan menusukkannya langsung ke jantung patung kristal.
Ah.
Lagu itu berhenti.
Willem tersenyum lembut.
"Maaf," bisiknya lembut. "Aku tidak bisa menepati janjiku."
Sebuah retakan besar muncul di kristal dan segera menyebar ke seluruh pilar. Kemudian, dengan suara lonceng yang berdering banyak, sang Shiantor runtuh. Tepat sebelum benar-benar hancur dan menghilang untuk selamanya, mulut gadis patung kristal itu meringkuk menjadi senyum samar, senyum seorang suci yang memaafkan seorang pendosa, senyum seorang putri yang dimanjakan oleh ayahnya.

Bumi berguncang.
Langit-langit, dinding, lantai, semuanya mulai runtuh sekaligus.
Willem, yang tidak lagi memiliki kekuatan yang cukup untuk berdiri, jatuh tanpa daya bersama puing-puing ke kedalaman di bawah. Sensasi mengambang menyelimuti seluruh tubuhnya. Perasaannya waktu kabur.
Suara nyaring nyaring terdengar bergaung langsung di kepalanya.
Bidang penglihatannya menjadi berwarna abu-abu.
Apa!?
Perubahan mendadak membuatnya terkejut, tetapi dia segera mengerti maknanya. Dia sekarang mendengar lagu yang sama yang didengar oleh penduduk Gomag. Dia melihat pemandangan yang sama yang mereka lihat dalam mimpi mereka.
Dorongan untuk berubah menjadi Binatang yang ada di akar ras manusia. Massa penyesalan liar sebagai badai yang mengamuk. Kekuatan untuk memotong yang dicintai, kehilangan masa lalu dari kenyataan dan menciptakan dunia mimpi. Khayalan keras yang terjadi di dunia itu suatu hari akan menyelesaikan penyesalan itu. Bundel emosi itu adalah sifat sejati sang Shiantor. Dan sekarang, setelah kehilangan Almaria sebagai kapalnya, itu telah memasuki orang terdekat, manusia terakhir yang tersisa di bumi yang luas.
"Ah ... aku mengerti ..." Tentu saja. Manusia bisa berubah menjadi Beast. "Kurasa aku tidak terkecuali ..."
Tidak ada yang perlu dikagetkan. Sebenarnya, itu adalah kesimpulan yang jelas.
Aku bertanya-tanya monster seperti apa yang akan kuubah .
Yang mana dari 17 simbol penghancur yang akan aku menjadi?
Mungkin tidak masalah apa dia berubah. Nephren ada di sana, Kaliyon di tangan. Bahkan jika Willem berubah menjadi monster yang bisa memamerkan taringnya terhadap penduduk Regul Aire, Nephren akan segera membunuhnya. Dia bisa menerima akhirnya dengan jaminan.
"Willem !!"
Dia merasakan sesuatu yang hangat menempel padanya. Membuka matanya dan menepuk-nepuk selimut, ia melihat Nephren memeluk tubuhnya yang basah kuyup.
"... Ren !?"
Beberapa substansi menyeramkan mengalir keluar dari mayat Shiantor dan ke tubuh Willem, menyelinap melalui banyak luka terbuka. Dan sekarang, itu juga mulai mengalir ke tubuh Nephren yang terluka. Willem tidak bisa lagi membentuk kata-kata yang koheren, tetapi Nephren tampaknya memahami pertanyaannya.
Dia sedikit membuka matanya yang tertutup rapat dan menatap lurus ke wajahnya. “Almaria memintaku!” Dia berteriak kembali. “Dia berkata, mengetahui ayah, dia mungkin akan pergi dan pergi ke suatu tempat lagi segera. Ketika saatnya tiba, aku tidak punya pilihan selain mempercayakannya padamu! ”
Lagu yang bergema di kepala Willem menjadi lebih lembut. Tetapi itu hanya berarti itu semakin kuat di dalam diri Nephren.
“Katanya, hanya kamu yang bisa mengurus ayah kita yang menyedihkan dan hancur!”
Apa yang kamu bicarakan? Sejak kapan kalian berdua menjadi begitu dekat?
"Itu sebabnya ... itu sebabnya ..."
Lagu itu bergema keras di kedua pikiran mereka.
Nephren menutup matanya erat sekali lagi.
Ah, sial. Mengapa semua anak perempuanku begitu baik dan kuat ...
Aiseia. Tiat. Lantolq. Noft. Semua wajah para peri muncul di benaknya satu demi satu. Collon. Panival. Lakish ... mereka akan segera tumbuh ...
Mulutnya sedikit melengkung ke atas karena nostalgia yang melonjak.
Mungkin sedikit merepotkan ... tapi aku mengandalkan kalian untuk berurusan dengan kami.
Memegang perasaan hangat di dadanya dengan sisa kekuatan terakhirnya, Willem diam-diam menutup matanya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5