SukaSuka v4c4p4

Anthem of the Homeland
Ruang jaga malam, Fasilitas Perawatan Umum Gomag.
"Oh ya, pernahkah kamu mendengar desas-desus tentang nyanyiannya?" Seorang dokter mengenakan mantel putih usang bertanya sambil menyeret setumpuk kartu. “aku mendengar sedikit suara. Rasanya agak ... nostalgia di jalan. Perasaan yang kamu dapat ketika mendengar sebuah lagu lama untuk pertama kalinya untuk sementara waktu. ”
“Maka itu pasti ada seseorang di dekatnya bersenandung. Mungkin pergi ke sekolah denganmu atau sesuatu, ”kata dokter lain sambil melempar kartu di atas meja. “Secara pribadi, aku tidak suka rumor tentang hantu ini begitu dekat dengan pasien-pasien ini. Meskipun mereka tidak bangun, mereka masih hidup. Satu 'tangki'. "
“Ini belum sebesar itu. Dua 'ksatria'. "
“Itu berarti hanya masalah waktu. Satu 'aristokrat' dan satu 'pelayan'. "
Kartu-kartu ditumpuk di atas meja. Salah satu dokter mengutuk nafasnya dengan cemberut dan melemparkan koin.
“Apakah kamu pikir mereka akan pulih? Para pasien. "
"Aku meragukan itu. Ada yang aneh dengan mereka. Biasanya, orang-orang di koma yang lama menunjukkan tanda-tanda kerusakan dan tubuh mereka menjadi kotor, tetapi pasien-pasien itu sama sekali tidak menunjukkan gejala-gejala itu. ”
Salah satu dari mereka tiba-tiba menyadari. "... bukankah para petualang sedang melakukan patroli sedikit terlambat?"
Keamanan yang ketat telah ditempatkan di sekitar gedung untuk mengantisipasi serangan oleh kelompok yang berbahaya. Petualang berpatroli di area bergiliran dan check in di ruang tontonan setiap tiga puluh menit. Dokter melihat jam. Hampir satu jam berlalu sejak terakhir kali mereka muncul.
"Siapa tahu? Mungkin mereka mengalami diare atau sesuatu. Bagaimanapun, pertandingan selanjutnya. ”
"Tidak, jika mereka mengalami diare, kau akan berpikir mereka setidaknya akan datang membeli obat."
“Terserahlah, hanya berurusan dengan kartu. aku harus membalas dendam. ”
Dokter, yang separuh berdiri dari kursinya, duduk kembali sambil mendesah.

Sementara itu, sekelompok petualang, termasuk seorang wanita tertentu dengan baju kulit berwarna merah, tergeletak jatuh di tanah di luar di sepetak kegelapan, jauh dari jangkauan bulan dan pencahayaan arloji. Tak satu pun dari mereka bahkan menanggung goresan eksternal tunggal, namun tidak satupun dari mereka yang mempertahankan bahkan sedikit kesadaran.

Juga pada saat yang sama, sekelompok pria, semuanya dibungkus dengan jubah gelap yang menyatu dengan malam, diam-diam menyusup ke bangsal rumah sakit.
Tunggu . Tanpa suara, salah satu penjajah memberi isyarat kepada rekan-rekannya menggunakan gerakan bibir dan tanda tangan. Mungkin ada seseorang yang bersembunyi .
Mengapa kamu berpikir demikian?
aku mendengar nyanyian .
Orang-orang itu mendengarkan dengan seksama.
aku mendengarnya. Tapi, aku tidak berpikir itu akan menjadi penghalang bagi misi kita.
aku setuju. kita tidak punya banyak waktu. Ayo cepat.
Pria yang pertama kali menghentikan mereka berpikir sebentar, lalu sedikit mengangguk.
Mereka berlari menembus kegelapan, membuka pintu ke kamar pasien, masuk ke dalam, berjalan ke tempat tidur tertentu, dan mengkonfirmasi wajah pria paruh baya yang sedang tidur itu.
Tidak diragukan lagi. Ini adalah target pertama, Odle N Gracis .
Orang-orang mengeluarkan tas tubuh hitam dan menyebarkannya. Sama seperti salah satu dari mereka mengangkat pasien dan hendak memasukkannya ke dalam kantong -
Odle membuka matanya.
"Eh?" Suara kaget menyelinap keluar dari pria yang membawanya.
Dengan suara keras, tubuh Odle jatuh ke tanah.
Apa yang sedang kamu lakukan!?
Merasakan situasi darurat, orang-orang lain memasuki posisi hati-hati. Di depan mata mereka, kawan mereka yang telah membawa tubuh Odle sekarang terbaring pingsan di lantai. Sebuah genangan cairan merah gelap merembes keluar dari tubuhnya. Bau besi mulai mengembus ke seluruh ruangan.
Odle berdiri. Dia menatap lurus ke arah pria-pria itu dengan mata merahnya. Lalu, dengan mulut terentang terbuka selebar mungkin, dia mulai memproyeksikan suara tak terdengar.
Dia ... bernyanyi?
Tubuh Odle terguncang-guncang ketika mulutnya terus bergerak.
Perkembangan yang tidak terduga ini tidak cukup untuk mengganggu para penyusup. Mereka memiliki misi yang harus mereka lakukan dengan diam-diam, dan hanya sedikit suara yang tercampur. Namun tidak seorang pun di rumah sakit yang memerhatikan. Bahkan jika target mereka menunjukkan penolakan, pekerjaan mereka tetap sama. Mungkin mereka perlu sedikit kasar, tapi hanya itu.
Namun.
Mereka melihatnya.
Pemandangan aneh yang tiba-tiba tampak menutupi seluruh bidang penglihatannya.
Itu dataran ashen.
Tanpa manusia, tanpa kota dan kota, dunia di mana hanya matahari dan bulan yang berputar-putar, melahirkan siklus siang dan malam yang tak ada habisnya.
Pada adegan aneh dan asing itu, untuk beberapa alasan, para lelaki merasakan gelombang nostalgia yang kuat. Rasa rindu yang tak bisa dijelaskan dan melimpah-limpah menyelimuti mereka dan membuat hati mereka tegang.
"Apa ..."
Di tengah kebingungan, mereka baru saja menyadari: mereka tidak bisa bergerak. Mereka kehilangan kekuatan untuk bahkan mengangkat lidah mereka, apalagi menggerakkan lengan atau kaki.
Bukan hanya mereka tidak bisa lagi menghadapi Odle yang semakin mendekat, mereka bahkan tidak bisa lagi menghindar untuk membela diri. Mereka bahkan tidak bisa berteriak ketakutan.
Odle terus bernyanyi dengan suara itu yang bahkan tidak terdengar sebagai suara.
Kemudian, satu demi satu, para penyusup itu jatuh ke lantai dengan bunyi gedebuk.
Aliran merah gelap mengalir keluar dari tubuh mereka, mencoreng kamar rumah sakit yang dibersihkan dengan rapi.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5