SukaSuka v4c4p3

Untuk siapa
Almaria kedinginan.
"... Aku harus menyiapkan makan malam." Dia berdiri, bertekad untuk melakukan pekerjaan rumah tangga.
"Tidur." Willem mendesaknya kembali ke tempat tidur. "Nanette ada di dapur menyiapkan makan malam sekarang, jadi jangan khawatir tentang itu."
"Dia tidak bisa melakukannya sendiri."
“Dia selalu membantumu, kan? Dia akan baik-baik saja. Ren bersamanya juga, jadi kau tidak perlu khawatir tentang Nanette yang menyentuh api atau melukai dirinya sendiri dengan pisau. " Kau mungkin perlu khawatir tentang rasanya , pikir Willem, tapi dia menyimpannya untuk dirinya sendiri.
"Tapi…"
“Kamu perlu istirahat sesekali. Tubuhmu tidak pernah benar-benar sekuat itu, kan? ” “ Yah ... itu benar ... ”Almaria masih tidak terlihat yakin sepenuhnya, tetapi dia berhenti berdebat dan meletakkan kepalanya kembali di atas bantalnya. "Ini semacam nostalgia."
"Apa yang?"
"Aku sedang sakit, dan kamu tinggal di sampingku."
Willem berpikir kembali. Jika dia ingat dengan benar, situasi seperti itu tidak terjadi dalam waktu yang sangat lama.
"Hei ... apakah kau keberatan memanjakanku sesekali?" Almaria bertanya.
"Hm?"
"Jika aku mengatakan 'jangan pergi' lagi, apakah kamu akan menggenggam tanganku seperti yang kamu lakukan sebelumnya?"
Ini tidak biasa , pikir Willem. Almaria kuat. Dia tidak pernah mengeluh, tidak pernah memamerkan kerja kerasnya, dan tidak pernah membiarkan orang lain melihatnya di saat-saat kelemahan. Baginya untuk mengatakan sesuatu seperti itu ...
"Apakah kamu ingin aku memegangnya?"
“Nn. Aku sedang dalam mood untuk itu sekarang. ”Tangan Almaria merangkak keluar dari bawah selimut gemeresik.
Dengan desahan ringan, Willem melingkarkan tangannya di tangannya. "Kita tidak bisa membiarkan yang lain melihat ini."
“Ahaha. Falco mungkin mencoba meniruku. ”
"Anak itu ... dia harus cepat dan memutuskan apakah dia ingin bertindak kuat atau dimanjakan."
“Dia memiliki masalah sendiri untuk diperjuangkan. Tahukah kamu? Ketika kamu tidak ada, dia bekerja keras untuk menjadi seorang Brave. ”
"Oh benarkah?"
Braves di buku cerita berdiri dengan berani di medan perang yang megah, menebas musuh jahat mereka, dan menikahi putri cantik. Anak laki-laki, atau bahkan beberapa perempuan, akan mengagumi kehidupan itu. Willem berpikir bahwa kekaguman seperti itu penting, tetapi juga, dia percaya bahwa kekaguman diperlukan untuk tetap sebagai kekaguman belaka, bukan sebagai motivator untuk benar-benar mengejar para idola itu. Willem, yang dulunya anak biasa seperti yang lain, juga mengagumi Braves sejak usia muda dan bercita-cita mengikuti mereka. Hanya setelah dia benar-benar memahami mimpi itu, dia menyadari hal ini.
"Apakah kamu takut untuk tidur?"
"Sedikit saja," kata Almaria dengan senyum gugup. Willem bisa merasakan tangannya gemetar sedikit. "Aku merasa sepertinya aku tidak bisa bangun lagi."
Dalam beberapa hari terakhir, desas-desus tentang mimpi pucat telah berkembang lebih luas, sedikit demi sedikit. Desas-desus juga semakin menakutkan. Rupanya, mereka yang berulang kali bermimpi akhirnya tersedot ke dalamnya, tidak pernah bangun lagi.
“Yah tidak ada gunanya mengkhawatirkannya sehingga kamu tidak bisa tidur dan membuat dirimu sakit.”
"Itu benar, tapi tetap saja, lebih mudah diucapkan daripada dilakukan."
“Kamu terlalu memikirkannya. Lupakan dan tidurlah. "
"Oookayy." Almaria tersenyum. "Hei, ayah."
"Apa itu?"
“Sejak kamu pulang, setiap hari sangat menyenangkan.”
"benarkah?"
“Nephren juga imut. Dia anak yang baik. "
"Mhm."
"Tapi semuanya tidak bisa tetap seperti ini selamanya, kan?"
... tentu saja tidak . Willem dan Nephren tidak bisa tinggal di dunia ini selamanya. Mereka harus melarikan diri sebelum Beast muncul dan membantai mereka. Dan, tak perlu dikatakan, ketika saatnya tiba, mereka harus meninggalkan penghuni mimpi ini di belakang. Almaria. Ted. Lucie. Falco. Nanette. Wendel. Marlies. Meanae. Dettloff. Horace. Teman dekat. Orang asing. Mereka harus meninggalkan semua orang.
"Kita akan perlu pergi ke suatu tempat yang jauh lagi segera." Willem mengencangkan cengkeramannya di tangan Almaria. “Tapi kami akan pulang lagi. aku berjanji. ” Sungguh pembohong . “Aku akan membawa kembali beberapa kawan lain di lain waktu. aku tahu beberapa hal yang akan kau rasakan. ” Kebohongan lain“Jadi jangan khawatir. aku tidak pernah melanggar janji, bukan? "
Tentu saja, yang terakhir ini adalah kebohongan paling besar dan paling mencolok dari semuanya. Itu hampir membuatnya ingin tertawa. Dia tidak pernah pulang setelah berangkat untuk menghilangkan Pengunjung. Sejarah dunia ini mungkin telah ditulis ulang, tetapi Willem dengan jelas mengingat kenyataan: dia tidak pernah memenuhi janji itu.
“... tidak, kamu belum.” Almaria menatap Willem dengan senyum lembut, seperti orang suci yang memaafkan orang berdosa.
"Jadi jangan khawatir tentang rumor aneh dan tidurlah."
"Nn." Dia mengangguk dan menutup matanya.
Perlahan, Willem melepaskan tangan hangat itu.
"Ayah."
"Apa?"
"Sampai jumpa besok."
“- Ya. Selamat malam."
Willem meninggalkan ruangan dan menutup pintu di belakangnya.

Anehnya, aroma lezat tercium di dapur. Sup yang tampak lezat mendidih lembut di dalam pot.
"Kami puas dengan sesuatu yang sederhana," Nanette, berdiri di sebuah bangku melangkah, berkata dengan sedikit ketidakpuasan.
Yah, bagus kalau dia jujur ​​pada dirinya sendiri , pikir Willem dan memberinya tepukan di kepala.
Nephren, yang dengan terampil memotong sepotong daging domba di samping Nanette, berbalik. "Bagaimana Almaria?"
"Dia tidak terlihat terlalu buruk, tapi aku membuatnya tidur lagi untuk berjaga-jaga."
"… cemas?"
"Tentu saja."
"Bahkan jika ini hanya mimpi?"
"Bahkan jika ini hanya mimpi," jawab Willem tanpa ragu-ragu.
"Aku mengerti." Nephren berbalik ke arah potongan daging. “aku pikir itu untuk yang terbaik. Tidak pantas bagimu untuk mencari alasan untuk tidak membantunya. Tapi…"
"Tapi apa?"
"Jika aku menyusahkanmu, maka aku minta maaf."
"Jangan konyol." Dengan sedikit lambaian tangannya, Willem meninggalkan dapur.
"Pertengkaran kekasih?" Dia mendengar Nanette bertanya. Siapa yang mengajarimu kata itu ...
“Saat kamu selesai, bawa beberapa ke Aly. Dia mungkin lapar. ”
"Oookay!" Nanette menanggapi dengan antusias dengan suara bernada tinggi.

Saat sup sudah siap, Almaria masih belum bangun. Dia tampak tidur nyenyak, jadi mereka meninggalkannya sendirian.
Keesokan paginya, saat sarapan, Almaria masih belum bangun.
Tidak peduli berapa banyak mereka memanggilnya.
Atau mengguncangnya.
Atau menampar pipinya.
Atau meneriakkan namanya.
Dia tidak menunjukkan tanda-tanda membuka matanya. 

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5