SukaSuka v4c4p1

Orang Pertama
kamu ingin menjadi Brave?
Willem masih ingat ekspresi majikannya ketika dia pertama kali mengangkat subjek. Itu tampak bahagia, sedih, geli, dan jijik pada saat yang sama. Menoleh ke belakang, Willem menyadari dia sekarang bisa mengerti sekitar setengah dari emosi yang tercampur ke dalam wajah yang rumit itu. Misalnya, setiap kali Falco menyatakan 'Aku akan menjadi seorang Brave juga', kekacauan perasaan campur aduk yang ada dalam hatinya pasti sama dengan yang dirasakan oleh tuannya saat itu. Sukacita melihat Falco bercita-cita menjadi seperti Willem, figur ayahnya. Kesedihan karena mengetahui bahwa citra cemerlang dan mulia dari Braves yang dipegang Falco dalam hatinya akan segera dikotori dan dihancurkan. Frustrasi melihatnya memilih jalan berbahaya seperti itu di begitu banyak pilihan lain. Sensasi hangat dari hati melihat seorang anak muda yang lugu mengejar mimpinya.
kau ingin melindungi rumah? kamu bodoh, jika kau ingin melindungi tempat ini, ada jutaan opsi lain. Kenapa kamu harus memilih yang paling merepotkan?
Tapi tetap, Willem merasa ada sesuatu yang berbeda. Gurunya memiliki variasi emosi yang jauh lebih besar daripada Willem.
Baiklah baiklah. Aku akan mengajarimu. aku akan menjadi tuanmu. Tapi, aku tidak berpikir kamu cocok untuk itu. aku akan mulai berlari dengan tujuan membuatmu berhenti, jadi lakukan yang terbaik untuk mengikuti!
Kata-kata tuannya ternyata benar sakit. Willem Kumesh tidak memiliki bakat, dan dia hampir tidak menguasai teknik apa pun yang diajarkan oleh mantan Braile Nils D Foreigner. Satu-satunya Kaliyons yang bisa dia aktifkan adalah yang diproduksi massal. Selain itu, murid yang menerobos masuk setelah itu, gadis kecil yang kasar bernama Leila, benar-benar memiliki semua yang Willem miliki. Dia menguasai semua cara kuat dari karakteristik pedang dari Braves dan bahkan mengaktifkan Seniolis yang terkenal keras kepala seperti itu bukan apa-apa.
Tidak apa-apa untuk menyerah, ya? kau bisa berhenti melakukan apa yang tidak kamu lakukan dan pulang ke panti asuhan.
Pada saat itu, tuannya tampaknya tidak senang atau sedih, tidak memarahi Willem atau mengasihani dia. Emosi yang sama sekali tidak dikenal Willem bergerak di mata tuannya ketika dia berbicara dengannya dengan senyum lembut, namun pahit.

Pertunjukan sederhana membentang di sepanjang saluran air yang mengalir melalui kota Gomag. Pada siang hari, itu berfungsi sebagai tempat istirahat yang populer bagi warga. Beberapa pergi untuk berjalan-jalan santai, beberapa berlari, beberapa naik perahu kecil untuk menikmati pemandangan, beberapa memainkan lagu-lagu ceria pada biola dengan harapan menerima sumbangan, dan beberapa mengatur kuda-kuda dan bekerja untuk menangkap pemandangan indah di atas kanvas. Tetapi ketika matahari tenggelam di bawah cakrawala, mereka semua pergi ke rumah. Sekarang, dengan bintang-bintang berkelap-kelip terang di atas, hanya seorang pria yang duduk di bangku, menatap ke arah bulan sambil menyeruput sebotol bir.
"Aku sudah mencarimu, Navrutri," Willem memanggil pria itu, yang perlahan-lahan berbalik arah.
“Hei, Willem. Tempat yang aneh untuk ditemui. ”
"Itu karena kamu memilih tempat yang aneh." Willem duduk di sebelah Navrutri. "Kamu tidak terlihat seperti dirimu yang mabuk biasa."
“Aku hanya tidak bisa terbiasa dengan alkohol kerajaan ini. Tidak peduli berapa banyak aku minum, itu tidak menghiburku. ”
"Apakah itu benar-benar kesalahan alkohol?"
“Yah, kesalahan itu mungkin ada padaku, tetapi itu tidak membuat perbedaan. Tidak ada hubungan antara aku dan alkohol ini. Itu saja. ”Saat Navrutri berbicara, dia memberikan botol yang belum kosong itu dengan lemparan ringan. Beberapa detik kemudian, percikan kecil terdengar dari bayang-bayang selubung yang terlindung bayangan.
"Ada denda untuk membuang sampah sembarangan, kau tahu."
“Ketika balai kota dibuka, aku akan membayarnya.”
Willem mendesah. Tentu saja, dia tidak mencari Navrutri untuk membicarakan bir. “Aku mencari berbagai hal tentang Dunia Sejati.” Menatap hampa pada permukaan air yang hitam, dia memulai. “Secara kasar, agama adalah seperangkat pengetahuan umum dan nilai-nilai bagi orang untuk berbagi. Itu wajar bagi seseorang untuk tidak dapat mempercayai orang lain dengan nilai yang berbeda. Jadi mereka yang berbeda agama melihat satu sama lain sebagai konflik yang tidak teratur dan tidak berujung muncul. Untuk mencegah hal itu, negara-negara menetapkan agama resmi dan menstandardisasi kepercayaan masyarakat mereka. ”
Navrutri hanya mengangguk samar.
“Para pengikut Dunia Sejati memiliki kepercayaan yang sama bahwa dunia tidak seperti yang seharusnya. Karena keyakinan mereka yang jauh, hampir tidak mungkin bagi mereka untuk berbicara dengan orang-orang biasa, jadi mereka bertengkar dengan orang-orang di sekitar mereka. Hanya mereka yang memiliki keyakinan yang sama yang memahaminya. Akibatnya, ikatan di antara mereka menguat, sementara gesekan dengan orang lain meningkat. Di suatu tempat di sepanjang jalan, mereka mulai berpikir bahwa mereka perlu membersihkan orang-orang yang tidak percaya yang gagal melihat kebenaran dan mengembalikan dunia ke bentuk yang semestinya. ”
Willem menarik napas kecil. "... Atau, itulah yang dipercayai semua orang."
Mata Navrutri sedikit gemetar. "Berlangsung."
“Dari luar, semua orang hanya melihat sekelompok orang aneh. Namun dalam kenyataannya, ada berbagai jenis orang di Dunia Benar. Mereka semua memiliki keyakinan dasar yang sama bahwa dunia tidak seperti yang seharusnya. Namun setelah itu, ada dua cabang. Satu kelompok percaya dunia perlu dikembalikan ke keadaan semula, dan yang lainnya ingin mempertahankan dunia yang salah ini. Ketika Dunia Sejati dimulai 97 tahun yang lalu, pendiri mendukung keyakinan yang terakhir. Dengan kata lain, Dunia Sejati yang asli tidak pernah ingin memberi dunia perubahan besar. Apakah aku benar?"
“Paling tidak, tidak ada kontradiksi dengan informasi yang aku miliki. Itu saja?"
"Tidak. Itu hanya untuk mengkonfirmasi asumsiku bahwa ada dua faksi yang bertentangan dalam Dunia Sejati. Pertanyaanku yang sebenarnya muncul berikutnya. ”Willem menarik napas panjang, lalu perlahan menghembuskan napas. Dengan tatapannya masih tertuju pada air, dia bertanya, "Faksi mana yang kamu miliki, Navrutri?"
Keheningan panjang muncul di antara mereka.
"Bagaimana kamu tahu?"
"Oh apa? kau benar-benar milik mereka? Itu hanya tebakan. ”
"... Willem?"
“Itu setengah lelucon, jangan buat wajah itu. Ngomong-ngomong, orang-orang yang mencoba menculik lelaki koma itu pada saat yang bersamaan dengan kita tampak mencurigakan, jadi aku melihat ke semua jalur di mana informasi meninggalkan guild. Akhirnya aku menemukan catatan dari beberapa pria mengekstraksi informasi melalui rute yang mencurigakan, dan mengikuti petunjuk yang diberikan kepada namamu.
Juga, kau mengatakan kau mencurigai Quasi Brave lainnya, namun kamu sepertinya tidak memiliki niat untuk meninggalkan Gomag, di mana satu-satunya Quasi Brave yang lain adalah aku. Yang berarti, kau tahu itu sebenarnya tidak perlu untuk menyelidiki identitas pengkhianat. "
"Itu sepertinya tidak cukup bukti untuk menganggapku bersalah."
"Seperti yang aku katakan, aku setengah bercanda, yang berarti setengah dari itu benar-benar hanya tebakan."
Percikan kecil, mungkin dari ikan atau sesuatu, bergema di udara malam yang tenang.
"Baik? Apakah kau tidak menganggap bahwa aku mungkin membungkammu setelah identitasku terungkap? Aku cukup bagus dalam pembunuhan, kau tahu? ”
"Aku pikir kamu sudah tahu, tapi aku cukup bagus dalam membalas dendam terhadap pembunuh bayaran," kata Willem sambil tertawa. “Selain itu, kamu memberitahuku, bukan? Bahwa itu tugasmu sekarang untuk meragukan rekanmu. Itu artinya bukan tugasku untuk meragukanmu. aku tidak bisa membayangkan kau melakukan pembunuhan, Dunia Benar atau tidak. ”
"Nekat seperti biasa."
"Yah, itu masuk akal di kepalaku."
Navrutri mengangkat bahu. “aku milik faksi yang berusaha mempertahankan dunia ini. Saat ini kami berkonflik dengan orang-orang yang ingin memberi dunia perubahan besar, seperti yang kau katakan. Tidak banyak lagi yang bisa aku ceritakan kepadamu, tetapi apakah kau memiliki pertanyaan? ”
Willem berpikir sebentar. Tentu saja, ada banyak hal yang ingin dia ketahui. Namun, di antara mereka, hanya sedikit yang tampaknya pantas ditanyakan kepada Navrutri.
" 'cara dunia dimaksudkan untuk menjadi' bahwa kalian berbicara tentang ... apakah itu dataran abu-abu sepi di mana hanya binatang aneh berkeliaran?"
"Benar. Pemandangan dunia asli. "
"Dan bagaimana dengan dunia yang suram seperti itu sangat diinginkan oleh faksi lain?"
"Berbagai macam. Beberapa ingin memanfaatkan binatang dan kehancuran untuk perang, dan beberapa hanya yakin bahwa hal-hal harus menjadi seperti yang seharusnya. Untuk meminjam kata-katamu dari sebelumnya, itu adalah kepercayaan umum mereka. ”
"Apakah kamu pikir kamu bisa menghentikan mereka?"
"Itu ..." Navrutri membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, tapi, setelah jeda singkat, menutupnya lagi.
"Navrutri?"
“... tidak perlu menghentikan mereka. Kekuatan utama mereka hancur dua tahun lalu. Yang tersisa hanyalah orang-orang yang dulunya tidak lebih dari bawahan dan sangat sedikit sumber daya. Mereka tidak akan bisa melakukan hal yang serius lagi. ”
Apa yang dia bicarakan? Pikir Willem. Tidak bisa melakukan hal serius? Bagaimana dengan rantai koma yang mereka buat saat kita bicara?
“Tidak peduli apa pun skema yang mereka rencanakan, kehancuran akan segera datang,” kata Navrutri dengan nada biasa tanpa kata-katanya yang penuh teka-teki. “Yang dibutuhkan umat manusia saat ini adalah fragmen jiwa para Pengunjung. Persiapan kami untuk mengisi mereka sedang berlangsung. Yang bisa aku katakan adalah kami akan berusaha untuk membuatnya tepat waktu. ”
"Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan."
“... yah, pada dasarnya kita bertarung sebaik yang kita bisa. aku takut aku tidak bisa memberi tahumu sesuatu yang lebih detail dari itu. ”Navrutri menunjukkan Willem senyum samar.
"Apakah aku bisa mempercayaimu?"
"Bukan tugasmu untuk meragukan rekanmu, kan?"
Setelah diberitahu bahwa, Willem merasa sulit untuk mengejar pertanyaan lebih jauh. "Apakah ada sesuatu yang aku bisa lakukan?"
“Jika kamu percaya padaku dan tunggu, itu sudah cukup bagus. Aku tahu kamu kuat, tapi ini adalah masalah yang tidak bisa diselesaikan dengan kekuatan - ah. ”Navrutri, sepertinya telah mengingat sesuatu yang penting, berbalik ke arah Willem. “Hanya ada satu hal yang ingin aku tanyakan kepadamu. Apakah kamu tahu kemana Nils pergi? ”
"Itu bagus untuk tidak ada tuan?" Suatu pertanyaan aneh yang harus ditanyakan tiba-tiba, tetapi Willem menjawab. “aku dengar dia pergi ke ibukota beberapa waktu lalu, tetapi tidak ada setelah itu. Kurasa dia akan tiba-tiba muncul di rumah dengan waktu terburuk seperti yang selalu dia lakukan, tapi kenapa kamu bertanya? ”
“Jika kamu tidak tahu maka itu baik-baik saja. Jika dia kembali, beri tahu aku secepatnya, ”kata Navrutri, lalu berdiri. "Aku yakin dia tahu bagaimana menyelamatkan dunia ini dari akhir."

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)