SukaSuka v4c3p4

Petualang
Awalnya, sebagian besar petualang sebenarnya hanya sekelompok yang sembrono, mabuk pada mimpi yang tidak realistis, yang tidak pernah memiliki pelatihan nyata. Tak perlu dikatakan, mereka tidak menikmati gaya hidup yang sangat stabil, dan reputasi umum mereka di masyarakat sangat condong ke sisi negatif. Selanjutnya, tingkat kelangsungan hidup mereka untuk pertempuran dengan monster dan yang lainnya sangat rendah.
Serikat petualang, organisasi yang mengoordinasikan upaya petualang lokal, bisa sangat banyak ditemukan di setiap kota yang cukup makmur di seluruh benua. Ini dioperasikan secara finansial independen dari satu sama lain, tetapi semua guild dikoordinasikan lebih lanjut oleh organisasi superior, Aliansi. Sistem tingkat, di antara reformasi lainnya, dipopulerkan oleh Aliansi membantu mengubah sekelompok petualang yang nekat dan bermimpi menjadi penjelajah terlatih, menstabilkan pendapatan mereka, yang dulunya tidak lebih dari pertaruhan liar, dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup menyedihkan mereka.

"Pemberani…"
"Ini Berani ..."
"seorang Pemberani, ya ..."
Bisikan-bisikan rahasia yang menyebar di sekeliling ruangan menggema dengan sangat nyaring di telinga Willem. Tatapan yang dilemparkan ke jalannya berisi campuran kecemburuan, kebencian, dan kekaguman. Pada titik ini, dia sudah terbiasa dengan perawatan seperti itu, tapi tetap, itu membuatnya tidak nyaman. Menekan keinginan untuk menghela nafas, Willem melihat-lihat. Di antara sepuluh dan dua puluh pria dan wanita berdiri berkumpul di pintu masuk yang luas untuk satu-satunya petualang petualang Gomag. Masing-masing dari mereka memiliki pandangan bermuatan emosional yang tertuju pada Willem.
Kami benar-benar dibenci , Willem berpikir sendiri sambil tersenyum gugup. Lagi pula, masyarakat umumnya memperlakukan para petualang sebagai langkah yang hampir di atas para pengunjuk rasa yang menganggur. Di sisi lain, Braves adalah pahlawan yang dengan gagah berani berdiri di garis depan untuk membela umat manusia dari ras lain. Atau setidaknya, masyarakat memperlakukan mereka seperti itu.
Ada flipside untuk ini, namun. Lebih sering daripada tidak, Braves tidak bisa memilih pertempuran mereka. Penyebab mereka terdengar benar dan mulia, tetapi pada akhirnya mereka pada dasarnya hanya bertindak sebagai tentara bayaran untuk Gereja Cahaya Kudus. Kekalahan atau mundur bukanlah pilihan. Mereka tidak punya pilihan selain bertarung seperti yang diperintahkan dan menang. Dibandingkan dengan Braves, para petualang tampaknya menjalani kehidupan yang bebas dan santai.
Itu hanya dua contoh. Tak terhitung perbedaan lain yang menyebabkan gesekan antara kedua kelompok itu ada. Akibatnya, tidak termasuk beberapa pengecualian yang pernah mengalami kedua belah pihak seperti Navrutri, Braves, dan petualang tidak pernah akur.
"Itu sebabnya aku tidak benar-benar ingin datang ..." gumam Willem. Tatapan bermusuhan mengingatkannya pada orang-orang yang sama yang biasa ia terima sebagai punggung tanpa benderang di Pulau ke-28. Mencoba menghindari kontak mata dengan siapa pun, dia dengan canggung melihat ke arah langit-langit dan mendesah kecil.
"... Willem Kumesh." Resepsionis memanggil namanya dengan suara yang sedikit goyah. “Statusmu sebagai Quasi Brave di bawah Church of Holy Light telah dikonfirmasi. Kami meminta bantuanmu dengan rangkaian misi kami yang akan datang. ”
"Ah, aku akan melakukan yang terbaik."
"M-Maaf atas masalah ini, tapi tolong tandatangani dokumen ini–"
“Tunggu, tunggu. Berhentilah bicara seperti itu, ”Willem menyela. “Maksudku, guild ini hanyalah sebuah bar murah yang sedang direnovasi. aku tidak bisa membayangkan itu selalu sangat profesional dan bisnis di sini. Saat ini, aku hanya teman seperjuangan yang membantu, jadi bicaralah padaku secara normal. Tentu saja– ”Dia menoleh ke balik bahunya. "- Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan dengan mulutmu, bukan matamu."
Sepuluh atau dua puluh orang semuanya mengalihkan tatapan mereka. Namun, seorang pria tunggal menjaga pandangannya tetap lurus ke Willem.
"Oke, kalau begitu aku akan melanjutkan dan mengatakannya."
Raksasa berkulit gelap seorang pria perlahan berdiri dari kursinya. Kemudian, satu langkah berat pada satu waktu, dia mendekati Willem. Dia memiliki fisik yang luar biasa sehingga Willem mengira dia benar-benar Raksasa sedetik, tetapi, tentu saja, dia harus menjadi manusia. Pada pandangan pertama, pria itu tampak berjalan santai, tetapi, setelah mengamati lebih dekat gerakan halusnya dan cara dia mengubah keseimbangannya, Willem dapat mengatakan bahwa pria itu tidak amatir.
“Seperti yang kamu katakan, guild ini hanyalah sebuah bar murah yang sedang direnovasi. Tidak bisa benar-benar menyebutnya tempat yang spektakuler. Satu sendok jatuh bisa menyebabkan perkelahian. Beberapa hari, lebih banyak orang menghabiskan malam di kantor polisi atau di fasilitas perawatan daripada di rumah mereka sendiri. Itu tempat seperti ini. ”
"Hmm?"
Ancaman yang cukup lemah , pikir Willem. Pria itu memiliki kosakata tipikal tingkat ketiga. Setelah sedikit mengagumi keterampilan pria itu dalam gerakan, Willem merasa agak kecewa. Yah, itu tidak terlalu penting.
Tentu saja, orang jarang bergaul dengan baik hanya karena beberapa orang yang lebih tinggi memerintahkan mereka untuk bekerja sama. Ini terutama berlaku untuk Braves dan petualang, yang hubungan awalnya dimulai di tempat yang sangat buruk. Dalam pengalaman Willem, solusi terbaik adalah memiliki sedikit pertukaran pendapat yang menyenangkan. Pertukaran tangan yang moderat juga tidak pernah menyakiti. Benar-benar menghancurkan rasa kesombongan pihak yang bersalah itu hanya membuat segalanya menjadi lebih buruk, jadi Willem harus menyerang keseimbangan kekuatan dan pengendalian yang rumit. Pria yang berjalan mendekatinya tampak cukup tangguh. Willem mungkin bisa lolos dengan pukulan yang lebih keras dari biasanya. Bagian yang sulit akan mengambil beberapa pukulan dan bertindak seperti mereka benar-benar sakit, tetapi membuat luka ringan di mulutnya sendiri sepertinya akan cukup.
"Dan itulah sebabnya," pria itu mulai berbicara lagi, pertama menatap lurus ke arah Willem, lalu mengalihkan tatapannya ke tempat di samping Willem. “Kamu tidak bisa membawa anak-anak kecil ke sini. Tidak ada seorang pun di bawah lima belas yang diizinkan masuk. ”
“…… huh?”
"Juga, membawakan gadis yang manis dan polos tak berdosa ... Aku tidak tahu apa yang kau pikirkan, tapi itu buruk untuk pendidikannya."
Nephren memiringkan kepalanya dengan kebingungan.
"Uhhh." Willem melihat sekeliling ruangan sekali lagi. Sekitar setengah dari kerumunan itu mengalihkan pandangan mereka, dan separuh lainnya mengangguk serempak. “Ah ... benar. aku mengerti maksudmu. Salahku."
"Jangan minta maaf padaku, minta maaf pada wanita muda itu."
“O-Oh. Maaf, Ren. Bisakah kamu menunggu di luar sebentar? ”
"Nn." Nephren mengangguk dan berjalan di luar serikat saat dia diberitahu.

Tiga puluh menit kemudian, mereka menunggangi kereta kuda yang ditunggangi kota Gomag. Gerobak itu memiliki ruang untuk empat penumpang, dengan semua kursi saat ini diisi.
Nephren menatap pemandangan yang mengalir di dekat mereka dengan mata berbinar. Di Pulau ke-68, rumah bagi gudang peri, hampir semua kereta hanya untuk keperluan bagasi, bukan yang mengangkut penumpang dan diperbesar dengan kecepatan tinggi. Dan untuk airships, yah, mereka bisa diperlakukan sebagai kategori terpisah seluruhnya. Bagi Nephren, yang dibesarkan di Pulau Ke-68, pemandangan yang melayang oleh mereka saat kereta mereka berderak-derak pasti segar dan menggairahkan. Jika dia memiliki ekor, itu pasti akan bergoyang maju mundur dengan penuh semangat. Gomag bahkan tidak memiliki sesuatu yang menarik untuk dilihat, jadi Willem tidak dapat membayangkan seperti apa dia jika dia membawanya ke ibu kota.
Dia mengalihkan pandangannya dari Nephren untuk sementara waktu dan menghadap ke depan, di mana Ted duduk, meledak dalam tawa.
"... Apa itu benar-benar lucu?"
"Tentu saja. Ah, aku berharap aku bisa melihatnya sendiri. Sayang sekali, aku tidak berpikir akan ada kesempatan lain untuk melihatmu seperti itu untuk sementara waktu, ”Ted menanggapi.
Sejak mendengar tentang kegagalan di guild petualang, Ted tetap dalam keadaan geli abadi itu. Willem hanya ingin memukulnya.
“Aku melebih-lebihkan para idiot yang membela kedamaian Gomag. Tidak akan pernah berpikir bahkan guild telah menjadi tempat yang begitu lembut. ”
"Yah, itu wajar saja," kata Ted sambil menyeka air mata dari matanya. “Tidak ada Maze atau Monster yang kuat di sekitar sini, jadi semua orang yang benar-benar kasar dengan cepat pindah ke sebuah guild di beberapa kota lain. Orang-orang yang ditinggalkan di sini cukup banyak orang normal. ”
"Jika mereka orang normal, mereka seharusnya mendapatkan pekerjaan yang normal daripada menjadi seorang petualang ..."
"Orang normal juga bisa memiliki impian romantis dan kemuliaan."
... ah, terserah . Willem tidak ingin menyeret rasa malu ini selamanya.
"Ngomong-ngomong, apa kau benar-benar Quasi Brave?" Penumpang keempat di gerobak, seorang wanita mengenakan mantel tipis dari armor kulit merah, bertanya dengan tatapan curiga.
Dia tampak sedikit lebih tua dari Willem, mungkin dua puluh atau lebih dari itu. Dia telah terbiasa menerima tatapan ingin tahu, tetapi tidak dari wanita muda yang duduk sangat dekat dengannya.
"Kau sangat kurus, dan kau terlihat seperti melamun sepanjang waktu, dan kau tidak punya Kaliyon khusus atau apa pun," lanjut wanita itu, lalu berpaling ke Nephren. “Di atas itu, kau membawa anak-anak untuk bekerja. Secara keseluruhan, kamu tidak terlihat sangat kuat. ”
Willem tahu betul bahwa penampilan luarnya kurang ambisi atau berdampak. "Ya, aku mendapatkan itu banyak."
“Hmm. Tanggapanmu juga kurang. Itu tidak baik. Hari-hari ini, orang-orang pasif tidak bisa mendapatkan apa-apa, ya? ”
"... ah, itu hanya sebagian dari siapa aku."
Wanita itu tampak agak khawatir sekarang. “Brave yang aku temui sebelumnya tidak seperti ini sama sekali. Dia benar-benar penuh dengan dirinya sendiri, mengatakan 'Aku akan mengurus seluruh pertempuran ini, jadi semua orang lemah mundur' dan hal-hal lain. ”
"Ah…"
Pada waktu tertentu, biasanya ada sekitar tiga puluh Quasi Braves. Karena berbagai keadaan, saklar sering terjadi di lineup. Juga, karena mereka selalu bertarung di berbagai bagian benua, Quasi Braves tidak pernah mendapat kesempatan untuk berkenalan satu sama lain dengan sangat baik. Namun demikian, Willem merasa seperti dia tahu seseorang yang akan bertindak seperti itu.
"Aku tahu dia tidak bermaksud bermusuhan, dan dia jauh lebih kuat dari kita, tapi tetap saja, hal semacam itu membuatku kesal, kau tahu?" Wanita itu memandang Ted untuk kesepakatan, yang dengan samar menjawab 'ya' dan mengangkat bahunya. “Jadi ketika aku mendengar kami akan bekerja dengan Quasi Brave lain, aku mempersiapkan diri untuk orang lain yang sangat menjengkelkan, tetapi kemudian aku mendapatkan pria yang baik dan tidak berbahaya ini. Apa yang harus aku lakukan?"
"Itu bukan salahku ..." gumam Willem.
"Lalu siapa itu?"
Siapa peduli? Pikir Willem. “Quasi Braves juga manusia. Mereka datang dalam berbagai varietas. ”
"Hmph."
Gerobak tiba-tiba tersentak keras. Mereka pasti menabrak batu atau sesuatu.
“Oke oke, itu cukup Lucie dan Willem. Mari kita ke topik utama. ”Ted bertepuk tangan untuk menghentikan percakapan kecil mereka.
"Aku baik-baik saja dengan mengubah topiknya, tetapi kamu yang mengambil alih agak membuatku kesal," kata Lucie.
"Ya, melihat Ted mencoba bersikap dingin selalu membuatku kesal," Willem menambahkan.
“Jadi sekarang kalian berdua tiba-tiba mulai setuju satu sama lain? Ngomong-ngomong, hanya untuk konfirmasi, misi kita adalah untuk mengangkut seorang lelaki koma ke fasilitas perawatan kota, benar? ”
"Itu benar." Lucie mengangguk. “Namanya Odle N Gracis. 47 tahun. Pelukis. Tinggal bersama istrinya, yang dua tahun lebih muda. Hari ini adalah hari ketiganya dalam keadaan koma. Istrinya menemukannya di negara bagian itu dua hari yang lalu di pagi hari, ketika dia membangunkannya seperti biasa. ”
Saat itu, sekelompok merpati terbang melewati kereta mereka. Tatapan Nephren mengikuti kerumunan putih ke langit.
"Um, Lucie, pertanyaan." Ted mengangkat tangannya. "Apakah sang istri mengatakan sesuatu tentang Odle yang memiliki mimpi aneh?"
"Dia melakukanya. Rupanya dia mengatakan kepada istrinya berkali-kali bahwa dia memiliki mimpi yang menarik. Gurun sejauh mata memandang, padang pasir yang luas ... ”
Willem menjatuhkan pandangannya ke tanah. Almaria mengatakan dia melihat pemandangan yang sama dalam mimpinya. Juga ... dia tidak yakin apakah ini ada kaitannya dengan insiden itu, tetapi Willem dan Nephren tahu pemandangan itu dengan cukup baik. Kecuali, mereka tidak melihatnya dalam mimpi, atau di dunia mimpi ini, tetapi dalam kenyataan.
"... makhluk buas seperti makhluk asing berkeliaran di sekitar gurun itu ..."
Deskripsi Lucie tentang mimpi Odle terus menyamai Almaria, dan, di samping itu, mencocokkan pengalaman nyata Willem dan Nephren.
“... juga, dia mendengar sesuatu seperti lagu, rupanya.”
"lagu?" Sebuah pertanyaan tanpa sadar menyelinap keluar dari mulut Willem. Sejauh yang diketahui Willem, ada banyak sekali gurun abu-abu dan hewan-hewan berkeliaran di darat, tetapi tidak ada lagu.
"Betul. Lagu. Dia bilang dia tidak bisa mengingat nada atau liriknya, tapi itu pasti sebuah lagu. ”Lucie melirik memo padnya. “Juga, gurun, binatang buas dan lagu semuanya terasa aneh baginya. Lagipula, setiap kali berturut-turut dia bermimpi, nostalgia itu semakin kuat dan kuat. ”
"Menurutmu, mimpi dan kutukan tidur itu terhubung?" Tanya Ted.
“Bagaimana aku bisa tahu? Dengan informasi kami saat ini, kami bisa mengatakan apa pun, yang berarti kami benar-benar tidak bisa mengatakan apa-apa. Setelah fasilitas perawatan melakukan pemeriksaan menyeluruh, kita akan memiliki sedikit lagi untuk pergi, ”jawab Lucie, lalu berbalik ke Willem. “Dan bagaimana dengan Quasi Brave kami yang berpengalaman di sini? Apakah ada kesadaran yang mendengarkan ini sejauh ini? ”
"Mari kita lihat ... kekaisaran, Aliansi, dan Gereja memiliki kecerdasan di markas Dunia Sejati, kelompok yang diduga berada di balik kutukan ini."
"Eh?"
"Hah?"
Kedua petualang itu terengah-engah.
"Mengapa kamu mengatakan itu?"
“Insiden koma terjadi di seluruh benua. Meskipun demikian, Aliansi hanya menyelidiki wilayah kekaisaran. Gereja menambahkan Quasi Brave ke tim investigasi di sini di Gomag, dan kekaisaran dan Aliansi menyetujuinya. Ada sesuatu yang tidak wajar tentang itu, kan? ”Willem menjelaskan kepada pasangan itu, yang masih membuka mulut mereka yang terbuka lebar. "Ketiganya pasti memiliki informasi yang memprediksi resistensi bersenjata oleh True World dan informasi yang menambah kredibilitas ke prediksi itu."
"Mengapa?"
“Braves berjuang untuk melindungi umat manusia secara keseluruhan. Atau setidaknya, itulah yang diiklankan oleh Gereja, dan mereka berhati-hati untuk bertindak sehingga rakyat jelata juga percaya itu. Tetapi Gereja mengambil masalah untuk mendapatkan keberanian dalam misi ini. Itu artinya mereka yakin pertempuran ini akan menjadi konflik berskala besar. Dan karena kekaisaran dan Aliansi menerima permintaan ini, kemungkinan mereka berbagi keyakinan yang sama. ”
Di atas semua itu, Navrutri, yang secara diam-diam menyelidiki Dunia Sejati, kebetulan berada di Gomag tampak sangat curiga kepada Willem. Dia juga mengingat apa yang dikatakan oleh Great Sage, atau Suwon, kepadanya selama pertemuan mereka di langit: kelompok yang mengembangkan Beast mendirikan markas mereka di sebuah kota kecil di pinggiran kekaisaran. Tentu saja, dia tidak bisa mengatakan ini pada keduanya yang duduk di depannya.
"T-Tunggu sebentar!" Lucie memotong Willem. “K-Kamu bercanda kan? Tidak ada yang memberitahuku bahwa misi ini berbahaya! ”
"Yah, kamu bisa memberitahu guild itu setelahnya dan mendapatkan hadiah tambahan." Willem melihat ke luar jendela dari kereta mereka. "Itulah yang dilakukan oleh sebagian besar petualang yang pernah bekerja denganku."
"... Ini agak terlambat untuk mengatakan ini, tapi, kamu benar-benar adalah Quasi Brave, ya ..." Wajah Ted tampak seperti wahyu besar baru saja menyerangnya.
“Apa, Ted. kau punya sesuatu untuk dikatakan? "
"Ah tidak, aku hanya berpikir, ketika kamu menemukan sisi tak terduga pada seseorang yang dekat denganmu, sulit untuk percaya segera."
"Aku tidak ingat pernah dekat denganmu."
“Aku siap untuk pertarungan panjang, jadi aku baik-baik saja dengan semakin dekat satu langkah kecil pada suatu waktu.”
"Aku tidak berpikir kamu mengerti maksudku."
Kereta berhenti mendadak.
“Sepertinya kita sudah sampai. Kita harus berjalan kaki dari sini, ”kata Ted sambil membuka pintu gerobak dan turun ke paving batu.

Dunia Sejati, ya . Willem mengulangi nama nostalgis itu tetapi menjijikkan di dalam kepalanya beberapa kali. Mereka menghancurkan tanah itu. Tidak ada yang bisa berbuat apa-apa sekarang. Bahkan jika Willem entah bagaimana berhasil menggagalkan rencana mereka di dunia mimpi ini, itu tidak akan berpengaruh pada kenyataan, di mana semua peristiwa ini sudah menjadi masa lalu kuno. Pertama-tama, dia dan Nephren mencoba mencari jalan keluar dari dunia ini, dan untuk melakukan itu mereka perlu fokus pada observasi. Tidaklah bijaksana untuk terlalu banyak campur tangan dengan sejarah dunia ini. Dia mengerti itu.
Willem mengerti, tetapi dia masih menerima misi ini. Dia melakukannya karena Almaria yang berhati tegar menunjukkan sisi lemahnya, sebuah kejadian langka. Dia pasti tidak jatuh cinta pada pembantaian Navrutri. Nah ... sekarang sudah sampai seperti ini, aku kira aku mungkin juga menganggapnya serius . Dari apa yang dia pelajari ketika dia dan rekan-rekannya pertama-tama menghancurkan mereka, dan dari penjelasan yang dia dengar saat mengambil misi baru ini, Willem memiliki pemahaman dasar tentang Dunia Sejati.
Sebagai kelompok turunan dari Gereja Cahaya Kudus, mereka berbagi kitab suci fundamental yang sama dan, untuk sebagian besar, keyakinan yang sama. Namun, mereka menambahkan sedikit tambahan pada ajaran mereka yang terbukti cukup untuk membuat mereka meluncurkan serangan bersenjata terhadap kekaisaran. 'Keadaan dunia saat ini bukanlah bagaimana seharusnya'. Kalimat tunggal itu memulai semuanya. Mengikuti ajaran itu, mereka berusaha untuk meruntuhkan dunia yang salah dan mengembalikannya ke bentuk yang semestinya. Benar-benar gangguan. Kecuali, mereka benar-benar berhasil pada akhirnya.
Rumah Odle ternyata cukup jauh dari stasiun kereta. Mereka berempat berjalan santai melalui area perumahan yang sedikit tidak teratur di sisi timur Gomag.
"... oh?"
Willem melihat kios pinggir jalan yang menjual kacang panggang. Banyak pohon kastanye tumbuh di hutan di sekitar Gomag, jadi jika kau mengumpulkan beberapa, memanggangnya, dan membungkusnya di koran lama, kamu bisa membuat bisnis yang cukup bagus. Setiap musim gugur, warung-warung serupa bermunculan di seluruh kota, menyebarkan aroma lezat di sepanjang jalan. Mereka kebanyakan pergi pada musim dingin, tetapi beberapa tetap tersisa. Mereka kadang-kadang muncul entah dari mana dan memicu selera makanmu, seperti yang baru saja terjadi pada Willem. Bagi penduduk kota, kacang panggang adalah peristiwa tahunan, dan Willem tidak pernah mencicipi mereka dalam dua tahun penuh.
"Tunggu di sini sebentar," katanya kepada yang lain, lalu berlari ke mimbar. Setelah memeriksa jumlah chestnut yang dipanggang di atas api, ia memesan empat porsi, lalu membawa kacang segar yang dibundel di koran lama kembali ke kelompok.
"Aku tidak berpikir itu musim kastanye lagi."
"Siapa peduli? Aku hanya ingin memakannya, ”kata Willem sambil menyerahkan chestnut itu. "Mereka panas, jadi berhati-hatilah."
Dengan diam mengangguk, Nephren membuka paketnya. "Kacang panggang ...?"
"Aku tidak peduli siapa kamu, jika kamu datang ke Gomag sepanjang tahun ini, tidak mungkin kamu bisa pergi tanpa memakan ini." Willem meraih satu dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Musim panas, dan di luar musim, tetapi tetap lezat seperti biasanya.
Musim dingin, ya . Willem tiba-tiba teringat sesuatu. Hei, ini ulang tahunku sebentar lagi . Yah, tidak seperti itu penting. Dunia ini mencapai hari tujuh belas tahun setelah kelahiran Willem Kumesh tidak memiliki banyak hubungan dengan dirinya yang sebenarnya. Kenyataannya, dia sudah berusia lebih dari lima ratus tahun, jadi dia tidak pernah berpikir terlalu banyak tentang usianya.
Kue mentega. Yang kau panggang cukup bagus. Buat yang sangat besar di hari ulang tahunku yang berikutnya, ya?
Kata-kata yang pernah dia ucapkan tiba-tiba muncul di benaknya, menyebabkan tangannya membeku saat ia meraih kacang yang lain. Ah, benar juga . Janji yang tidak bisa dia pertahankan. Duri yang menusuk jantungnya sehingga dia tidak bisa menghapusnya untuk waktu yang lama. Setelah bertukar janji baru dengan Kutori dan saling memuaskan, rasa sakit dari duri itu akhirnya memudar, bersama dengan kenangan Willem tentang janjinya yang lama.
Tetapi hal yang sama tidak berlaku untuk Almaria. Baginya, tidak banyak waktu berlalu sejak mereka membuat janji itu. Itu bukan masa lalu baginya. Oleh karena itu, ulang tahun Willem yang dekat juga berarti bahwa hari janji mereka harus dipenuhi sudah dekat.
"Almaria ..." Perasaan gelisah tergores di belakang pikirannya. Ada sesuatu yang tidak beres. Dia bisa merasakannya, tetapi tidak bisa menentukan sumbernya.
"... Kau cukup aneh, Willem," kata Ted sambil meniup kenari.
Willem ditarik keluar dari pikirannya. "Apa yang kamu bicarakan, tiba-tiba."
“Oh, hanya saja aku mengharapkan kamu untuk tidak memberikanku chestnut atau semacamnya, tetapi kamu menyerahkannya tanpa kata. aku sedikit terkejut. "
Ah, sial .
"... kamu berharap kamu memikirkan itu sebelumnya, aku menebak."
“Nah, bukan itu. Lebih seperti, jika kau ingin chestnut, maka menyerahlah pada putri kami. ”
“Hm? Apakah kau yakin tidak apa-apa untuk mengatakan itu? Jika aku setuju, itu berarti Almaria kurang berharga daripada kacang panggang. ”
"aku melihat kecerdasanmu telah tumbuh lebih tajam saat aku pergi."
"Yah, senang melihatmu bereaksi."
"Kepribadianmu juga sudah membusuk."
"Itulah yang terjadi ketika seseorang tidak bisa menjalin hubungan dengan cinta sejatinya."
Sementara itu, Nephren, yang tampaknya memasukkan chestnutnya ke mulutnya tanpa menunggu mereka menjadi dingin terlebih dahulu, sekarang memiliki wajah merah cerah dan tampak linglung. Lucie harus pergi ke sumur umum terdekat dan mengambilkan air untuknya. Menonton Nephren membuat kesalahan pemula klasik, Willem mengingat kenangan manis dan nostalgia.
“Hei, Ted. Aku akan menanyakanmu pertanyaan aneh. ”
"Apa itu, Willem?"
"Secara hipotetis, jika ..." dia sedikit tersendat. "... Jika aku harus pergi ke pertempuran yang jauh dan tidak pernah kembali, apakah kamu akan membawa kebahagiaan Almaria menggantikanku?"
Tentu saja! Apakah kau punya rencana untuk melakukan itu dalam waktu dekat !? Kalau begitu, serahkan semuanya padaku! Oh, dan ngomong-ngomong, apakah tidak apa-apa jika kita menamai anak kita setelah kamu !? Willem mengharapkan tanggapan seperti itu.
"Tidak."
"... ya?"
"Tidak. aku tidak menginginkan itu. Bahkan sebagai situasi hipotetis, aku tidak ingin memikirkannya. ”
"Mengapa? Bukankah aku menghalangi jalanmu? ”
“Yah, ya, kamu. aku selalu berpikir akan lebih baik jika kau baru saja ditendang oleh kuda atau sesuatu. Tetapi ini dan itu berbeda. aku tidak suka membuat janji yang tidak bisa aku simpan. ”
"Jadi kamu tidak berpikir kamu bisa membuatnya bahagia?"
"Tentu saja tidak," jawab Ted santai. “Untuk menikah dengan bahagia, dia akan membutuhkan berkah ayahnya tercinta. Jadi sampai itu terjadi, aku ingin kau tetap di sini. aku katakan sebelumnya, bukan? aku siap untuk pertarungan yang panjang. Oh, tentu saja, setelah pernikahan, aku tidak akan keberatan jika kau ingin segera menghilang. Sebenarnya, itu akan diinginkan. ”
"aku mengerti."
Di tengah udara musim dingin yang dingin, chestnut yang baru dipanggang dengan mantap kehilangan kehangatannya. Willem meraih tiga dan melemparkannya ke mulutnya, mencoba untuk menyelesaikannya sebelum semuanya menjadi dingin dan keras.
"jadiii, kamu punya rencana untuk pergi bertempur di suatu tempat yang jauh?"
“Hm ... tidak, tidak juga. aku hanya ingin bertanya. ”Itu bukan bohong. Tapi kata-kata Willem juga tidak sepenuhnya akurat. Dia punya rencana, tetapi mereka sudah dilaksanakan. Dia benar-benar pergi ke pertempuran yang jauh dan tidak pernah kembali. "... Aku berencana untuk hidup setidaknya lima ratus tahun lagi, jadi jika kau menginginkan putriku, kau harus membawanya dengan kepalan tanganmu."
Ted tertawa riang.
“Aku tidak benar-benar mengerti apa yang dibicarakan orang-orang itu, tapi ... dia memiliki anak perempuan yang sudah dewasa? Berapa umurnya? ”Lucie bertanya kepada Nephren.
Setelah sedikit berpikir, dia menjawab, "Sedikit di atas 540."
Lucie mendesah.

Sesampainya di tempat tujuan, mereka membunyikan bel yang menggantung di luar pintu. Mereka bisa mendengar suara bernada tinggi di seluruh interior, tetapi tidak ada langkah kaki.
"... sepertinya tidak ada yang datang."
“Kurasa dia tidak di rumah. Itu aneh, dia seharusnya menerima kontak dari guild. ”
Berdiri di luar rumah Odle ini, mereka berempat saling memandang. Untuk datang jauh-jauh dan tidak mencapai apa pun sepertinya agak menyedihkan.
Lucie mencoba kenop pintu. "Huh?" Pintu terbuka. "Itu tidak terkunci."
“Hm, dia seharusnya lebih berhati-hati. Tidak aman di sini, kan? ”Kata Ted.
“Yah itu nyaman bagi kita. Dia mungkin akan keluar sebentar, jadi kita bisa menunggu di dalam. ”
“Eh, t-tunggu!” Ted mengejar Lucie, yang berjalan masuk tanpa ragu.
"Apakah ini diperbolehkan dalam kebiasaan sosial Emnetwyte?" Tanya Nephren.
"Ini semacam zona abu-abu," jawab Willem, lalu mengikuti yang lain ke dalam rumah.
Seperti kebanyakan kompleks apartemen berdesakan dalam sebidang kecil tanah, tempat tinggal Odle tidak memiliki banyak jendela. Bahkan dengan matahari tinggi di langit, interior gelap dan suram menyambut mereka, memberi mereka semacam kedinginan yang berbeda dari udara dingin di luar.
Hm? Willem mengerutkan alisnya. Dia merasakan sesuatu yang aneh. "Ren," dia berbisik. "Siap-siap."
Nephren sepertinya mengerti apa yang dia maksud dengan dua kata itu. Wajahnya menegang, dan, setelah mengatur napasnya, dia mulai menyalakan api Venom dengan ringan.
"Permisi. Apakah ada orang di rumah? "Teriak Lucie. Dia berjalan menyusuri lorong, mengintip ke luar pintu yang terbuka, dan berkata, "Mrs. Gracis? Jika kamu di rumah, tolong tanggapi– ”
Tiba-tiba, tanpa suara, bilah pisau menutup di lehernya.
Benturan logam.
"... Apa?" Lucie membeku karena terkejut.
Panjang rambut hanya dari kulit di bagian belakang lehernya, pisau hitam berkilauan berdiri seolah-olah tergantung di udara. Hanya pisau murahan, sejenis yang diberikan kepada semua petualang oleh guild, menghalangi jalannya yang tersisa ke leher Lucie. Pisau, meskipun cocok untuk membersihkan kuas, memotong tali, atau membedah binatang, sama sekali tidak cocok untuk pertempuran.
Kemudian, dengan suara yang menggelegar seperti palu besar menabrak dinding, pedang hitam, bersama dengan sosok berkerudung mencengkeramnya, terbang kembali dengan kekuatan yang luar biasa.
"Eh?"
Meluncur melewati orang miskin, petualang yang bingung, Willem berlari di dalam ruangan. Selain yang baru saja dipukulnya, ada tiga pria lain yang mencurigakan, semuanya dengan jubah berkerudung dan pisau hitam melengkung yang sama. Mereka bergerak menuju Willem dengan langkah mantap dan diam. Hanya dari mengamati gerakan mereka, dia bisa mengatakan ketiganya terampil.
Pisau ini tidak bagus . Willem meminjamnya dari sabuk Ted, tetapi bentrokan dengan pedang hitam itu sudah sangat membebani itu. Sekali lagi, dan itu akan patah setengah. Dengan demikian, dia melemparkannya ke samping.
Willem menyulut sejumlah kecil Venom dan menghidupkan penglihatan mantranya. Tidak ada. Yang berarti, para lelaki itu tidak menggunakan Venom atau sihir semacam itu. Hanya itu yang perlu dia ketahui. Dia mengambil napas dalam-dalam, memegangnya - lalu pergi.
Detik berikutnya, salah satu dari pria itu terbang dan menabrak langit-langit dengan suara ledakan dan kekuatan yang cukup untuk memecahkan papan kayu. Secara naluriah, orang-orang lain melihat ke arahnya. Menggunakan kesempatan singkat itu, Willem menyatukan tubuhnya dengan bayang-bayang, menyelinap di salah satu titik buta pria, dan dengan tajam menggenggam lehernya.
Hanya satu lagi. Dengan nafas kecil dan suara yang nyaris tak terdengar, Willem menutup jarak dengan kecepatan yang meragukan, menabrak pria yang tersisa, dan mendorong tinjunya ke sisi targetnya. Kemudian, tiba-tiba, pisau hitam meluncur di udara di mana kepala Willem hanya sepersekian detik yang lalu. Dia berhasil nyaris tidak menghindar pada waktunya. Ujung pisau menangkap tombol di bawah lehernya dan membuatnya terbang.
Apakah dia membaca Dash Nightingaleku? Itu tidak terlalu mengejutkan. Setelah semua, Nightingale Dash adalah teknik yang cukup terkenal. Tidak banyak yang bisa menggunakannya, tetapi semua orang tahu nama itu dan apa yang dilakukannya. Setiap orang yang berlatih dalam pertarungan satu lawan satu di atas tingkat tertentu kemungkinan akan belajar bagaimana menghadapi lawan yang telah menguasai Nightingale Dash, bahkan jika mereka tidak dapat menggunakannya sendiri. Willem pikir dia melihat pria bertudung itu tersenyum puas.
Dia berangkat lagi. Gerakan awalnya hampir sama persis dengan apa yang baru saja dia lakukan. Secara naluriah, pria itu bersiap-siap untuk Dash Nightingale dan membawa bilahnya ke atas pada jalur prediksi Willem. Kemudian, setelah sebuah pukulan keras dari belakang, pria itu jatuh pingsan.
Willem tidak cukup baik untuk menggunakan gerakan yang sama dua kali berturut-turut. Teknik yang baru saja digunakan adalah 'Blazing Sun Dash' yang disamar sebagai Dash Nightingale pada awalnya. Biasanya, satu tentara tidak menggunakan lebih dari satu teknik dasbor yang berbeda. Pria itu mungkin tidak pernah mendapat kesempatan untuk mencari tahu bagaimana Willem berada di belakangnya.
Dengan dentang, pisau Ted yang Willem lemparkan tadi akhirnya menyentuh tanah.
Lucie jatuh ke lantai, masih terguncang.
"Suara berisik itu barusan !?" Ted berlari ke dalam ruangan dengan panik.
Nephren menekan Venom yang dinyalakannya dengan wajah masam, tidak senang karena dia tidak mendapat kesempatan untuk melakukan apa pun.
Willem mengusir ketegangan yang terbentuk di tubuhnya bersamaan dengan desahan. Itu tidak berarti pertarungan yang sulit, tapi itu pasti bisa sedikit lebih mudah. Jika Navrutri, yang telah menguasai Blazing Sun Walk, berada dalam situasi yang sama, dia mungkin akan berurusan dengan mereka bertiga pada pukulan pertama. Suwon akan memiliki mantra pengikat pada semuanya dalam satu saat. Hilgram akan membuat mereka semua pingsan dengan satu teriakan perang. Emissa ... mungkin akan meledakkan mereka dan seluruh ruangan dengan ledakan Venom.
Willem, yang tidak memiliki gerakan khusus seperti mereka, tidak punya pilihan selain berurusan dengan setiap pertemuan satu per satu dengan kombinasi teknik sederhana. Akibatnya, ia bekerja keras untuk membangun variasi yang bagus. Situasi di mana satu atau dua teknik tidak bekerja tidak ada masalah, dan akhirnya ia bisa tampil dekat secara optimal di medan perang. Hasilnya meningkat, dan orang-orang bahkan mulai memanggilnya 'Quasi Brave terkuat', yang digunakan Navrutri untuk menggodanya.
Tapi pada akhirnya, gaya bertarung itu tidak pernah memungkinkannya untuk menyeberang tembok yang menjulang di atasnya. Dia hanya bisa terus mengubah teknik atau mengganti peralatan dan melompat-lompat dalam upaya sia-sia bahkan untuk mendapatkan sekilas sisi lain. Tidak peduli seberapa mahir ia menguasai hal-hal yang mampu dilakukannya, ia tidak pernah bisa melakukan hal-hal yang tidak bisa ia lakukan sejak awal. Tidak peduli seberapa saksinya dia bisa mengalahkan yang lebih lemah darinya, kebenaran tetap bahwa dia tidak pernah bisa mencapai kemenangan melawan mereka yang memiliki kekuatan sejati.
Tentu saja, Willem tahu bahwa memiliki sikap pesimis terhadap hal-hal semacam itu tidak ada gunanya. Berharap untuk apa yang dia tidak miliki tidak akan mengubah apa pun. Pekerjaan yang membutuhkan tingkat kekuatan itu dapat diserahkan kepada mereka yang memiliki tingkat kekuatan itu. Sederhana, dan logis. Begitulah cara dunia bekerja. Willem mengerti itu, karena hari itu, hari itu dia pertama kali mengambil pedang, berharap suatu hari dia akan mampu melindungi keluarga berharganya, dia menjadi dewasa.
"W ... wow ..." Suara Lucie membawa Willem kembali ke masa sekarang.
"M-Mungkinkah orang-orang ini berasal dari sesuatu yang Benar atau lainnya !?" Ted berseru.
Anehnya, Ted tertangkap dengan cepat. Dia menghunus pedangnya dan terus waspada. Tidak buruk, level 8 , pikir Willem. Sayangnya, bagaimanapun, pertempuran sudah berakhir.
"Ted." Willem menunjuk Ted untuk mengembalikan pedangnya. "Pekerjaanmu ada di sana."
Di sudut ruangan, seorang wanita tua duduk gemetar ketakutan.
"Ah ... apakah kamu Nyonya Gracis?" Tanya Ted.
Wanita tua itu mengangguk penuh semangat.
"Oh, itu melegakan." Ted tersenyum. “Kami datang dari guild untuk menjemput suamimu. Sekarang aman, jadi silakan bersantai. Setelah kamu siap, apakah kau keberatan memberi tahu kami semua yang terjadi secara detail? ”
Kehati-hatian di mata wanita tua itu memudar. Ted sopan dan baik dengan kata-kata. Tidak peduli berapa banyak teknik pertempuran yang dia kuasai, Willem tidak pernah bisa menandingi Ted di departemen itu.

Mereka kembali ke guild dengan koma Odle N Gracis. Sepanjang jalan, mereka menyerahkan para penyerang, semua terikat tali, ke polisi. Menurut istri Odle, tepat sebelum Ted dan yang lain tiba, orang-orang itu entah bagaimana memasuki pintu yang terkunci tanpa suara, lalu memeluknya ketika mereka mencoba membawa suaminya yang sedang tidur. Dengan kata lain, jika para petualang tiba sedikit lebih lambat, orang-orang itu, bersama dengan Odle, tidak akan terlihat di mana pun. Saat istri yang menangis menceritakan kisahnya, dia berulang kali mengucapkan terima kasih kepada para dewa karena berkah mereka akan nasib baik.
Willem menganggap berkat para dewa tidak ada hubungannya dengan itu, tetapi dia menyimpan itu untuk dirinya sendiri. Pengunjung yang lama sudah lama hilang. Satu-satunya yang masih hidup, Elq Harksten, juga tewas baru-baru ini di tangan Regal Brave setelah mencoba memusnahkan umat manusia. Jadi tidak peduli bagaimana orang yang taat percaya pada mereka atau berdoa kepada mereka, tidak ada yang akan ada di sana untuk mendengarkan lagi.
"Apakah musuh-musuh itu cukup kuat sehingga diperlukan keberanian?" Lucie bertanya.
"Yah, mereka mungkin sedikit kuat untuk petualang biasamu, bukankah begitu?"
"Lebih seperti, jika kamu tidak ada di sana, aku pasti akan mati."
Hmm, aku bertanya-tanya . Willem tidak merasakan niat untuk membunuh orang-orang itu. Bahkan jika dia tidak menghentikan pisau yang mengayun di leher Lucie, itu mungkin akan berhenti setelah hanya sedikit melakukan kontak dengan kulitnya. Yah, itu tidak akan mengubah fakta bahwa pria itu bisa dengan mudah mengakhiri hidupnya.
"Apakah kamu marah karena aku membuatmu terlibat dalam kekacauan berbahaya itu?"
Menurut pengalaman Willem, ini adalah penyumbang terbesar gesekan antara petualang dan Braves. Memiliki keberanian hadir di medan perang menandakan bahaya besar di depan, dan bahaya selalu mematikan penghakiman logis. Para petualang melihat Braves sebagai semacam kutukan dan menganggapnya sebagai sumber utama bahaya. Sebagai contoh, jika ada korban datang sebelum Brave tiba di medan perang, tidak peduli betapa gagah berani bahwa Brave bertempur sesudahnya, tanggung jawab kematian akan dikenakan padanya. Orang-orang akan menyalahkannya karena terlambat muncul. Dan tentu saja, mereka tidak mengizinkan perselisihan atau argumen dari Brave. Willem sendiri tidak pernah benar-benar terbiasa, tetapi dia telah belajar menerimanya sebagai kejadian biasa.
"Tidak, akulah yang diselamatkan, jadi aku tidak punya sesuatu untuk marah," jawab Lucie santai. “Juga, jujur… kupikir kamu agak terlihat keren di belakang sana.” Dia mengalihkan tatapannya, dan pipinya memerah begitu samar. "Ah maaf. Aku tidak naksir kamu atau apapun. kau tampaknya sulit untuk mendapatkannya, dan kau memiliki anak perempuan yang besar rupanya, dan, lebih dari segalanya, kau tidak terlihat seperti tipe orang yang akan bisa menjadi bahagia denganku. ”Lucie menguraikan evaluasi kejamnya tentang Willem dengan tawa.
Willem menemukan kritiknya secara mengejutkan mudah diterima. Bahkan, dia pikir mereka menggambarkannya dengan agak akurat. Dia selalu berharap untuk membawa kebahagiaan kepada orang lain, tetapi apakah dia pernah mengharapkan seseorang untuk membawa kebahagiaan sebagai balasannya?
Jika aku bisa melakukan apa pun untuk memberimu kebahagiaan lima, sepuluh tahun ke depan, maka itu juga akan membuatku bahagia. Itulah alasan nomor satu mengapa aku tidak keberatan bersama denganmu .
Willem mengingat kata-kata yang pernah dikatakan Naigrat kepadanya. Pada saat itu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menerima kebaikannya. Tidak dapat langsung menghadapi kehendak kuat Naigrat, keinginannya untuk tidak membawa kebahagiaan Willem Kumesh, dia mengembalikan jawaban yang paling kejam yang mungkin, bertanya apakah dia bisa berpura-pura tidak mendengar apa pun yang dikatakannya. Dia tahu bahwa Naigrat hanya akan tertawa, tidak peduli seberapa kejamnya. Dia mengambil keuntungan dari itu.  
“U-Um? Apakah aku terlalu banyak bicara? Apakah aku membawa kembali kenangan buruk atau sesuatu? ”Lucie bertanya, bingung pada kesunyiannya.
"Tidak, bukan itu," jawab Willem dengan senyum samar. “Kamu memiliki mata yang baik untuk orang-orang. Semua yang kau katakan mungkin tepat. ”

Sebelum mereka meninggalkan rumah Gracis, mereka telah memeriksa tubuh Odle, dengan izin dari istrinya. Hasilnya tidak seperti yang diharapkan, untuk sedikitnya. Tidak peduli seberapa kuat Willem mengaktifkan mantera mantranya, dia tidak bisa menemukan jejak kutukan apa pun. Dia menerapkan tekanan ke berbagai titik dan memeriksa gerakan mata pria itu, tetapi masih gagal menemukan ketidakberesan. Odle muncul persis seolah-olah dia hanya tidur dengan tenang.
“Jika dia korban dari eksperimen kutukan, tidak mungkin aku tidak bisa mendeteksi kekuatan mantra apa pun. Ada kemungkinan bahwa komanya adalah alami, dan tidak terhubung dengan cara apapun untuk kutukan menyebar, ”gumamnya. “Dalam hal itu, penyebaran kutukan harus benar-benar acak, dan bahkan Dunia Sejati pun tidak tahu siapa yang terpengaruh dan siapa yang tidak. Mungkin para penyerang tidak bisa mendapatkan informasi tentang korban koma itu sendiri, jadi mereka harus mencuri informasi dari guild dan bertindak atas itu. Atau bisa jadi karya pengkhianat yang disebutkan Navrutri ... ”
"Willem."
“Atau mungkin the Beast adalah penelitian nyata mereka, insiden koma ini hanyalah produk sampingan yang tidak dapat dikendalikan, dan mereka mencoba mengumpulkan sampel untuk mencari tahu cara menghentikannya? Itu tampaknya masuk akal, tapi mengapa mimpi itu tentang tanah masa depan? ”
"Willem."
“Apakah mereka memberikan kekuatan prediktif ke sejumlah besar orang acak? aku tidak tahu mengapa mereka melakukan itu, tetapi hanya melihat hasil yang kemungkinan tidak dapat dikesampingkan. Sial, kita perlu lebih banyak petunjuk ... ow !? ' Willem menerima tusukan tajam di pantat dari Nephren. "Untuk apa itu?"
"Ini salahmu karena tidak menanggapi ketika aku memanggil namamu," jawabnya dengan suara geraman.
"Apa kamu mau sesuatu?"
"Tentu saja. Jangan berpikir sendirian. ”Nephren dengan ringan meraih ujung lengan bajunya.
“Itu tidak biasa bagimu. Kamu selalu menempel padaku tanpa ragu. ”
"Itu hanya ketika kamu terlihat seperti kamu akan hancur jika aku meninggalkanmu sendirian."
Willem merasa seperti dia mengatakan itu padanya sebelumnya. "Jadi, mengapa kamu menahan diri sekarang?"
"... kamu terlihat seperti kamu tidak akan hancur, bahkan jika aku meninggalkanmu sendirian."
"Hm?"
"Aku satu-satunya yang akan hancur."
"Apa yang kamu katakan?"
"… lupakan. Lupakan saja. ”Nephren berjalan di sampingnya, memegang lengan bajunya.
"Oke ..." Willem menarik Nephren dan menariknya lebih dekat, menyebabkan sebuah teriakan kecil. "Ha ha. Kamu selalu hangat seperti biasa. ”
"... Aku bukan penghangat tangan."
"Aku tahu, aku tahu." Willem hampir memberi rambut Nephren kerutan yang bagus, tetapi memutuskan untuk berhenti.
Rupanya menyerah mencoba untuk melarikan diri, dia terus dekat dengan Willem, lalu mendongak dan bertanya, "Jadi apakah kau mengetahui siapa yang mengalami mimpi itu?"
“Hm? Oh, baiklah, sejauh ini kita tahu Aly, si Odle itu, dan ... kurasa ada daftar kembali di guild. ”
"Bukan itu." Nephren menggelengkan kepalanya. “Dunia ini adalah impian seseorang. Tapi dunia ini tidak bisa dibuat dengan ingatanmu. Pasti seseorang yang jauh lebih akrab dengan kota ini. Itu yang kamu katakan, kan? ”
Ah .
"Apakah kamu lupa?"
"Tidak, bukan itu ..."
The Gomag palsu di sekitar mereka mirip yang asli sangat erat. Bahkan rincian terkecil yang tidak akan diperhatikan siapa pun yang tepat. Semakin banyak mereka meneliti dan menghabiskan waktu di desa, semakin banyak bukti yang mereka temukan untuk pernyataan itu.
Masalahnya mungkin dengan asumsi bahwa ini didasarkan hanya dari memori satu orang . Mempertimbangkan keakuratan kota dan semua buku yang digosok oleh Nephren, akan lebih masuk akal untuk memikirkan dunia ini sebagai semacam teka-teki jigsaw dari banyak ingatan orang yang berbeda. Apakah mungkin secara logis mungkin dibuat untuk pertanyaan yang sama sekali berbeda.
Hmm . Dunia ini tidak bisa dibuat hanya dengan ingatan satu orang. Bahkan dengan dua atau tiga orang, itu mungkin masih belum cukup. Tapi bagaimana dengan ratusan ingatan? Atau bahkan ribuan? Populasi Gomag melayang sekitar tiga ribu saat itu. Akankah semua ingatan kolektif mereka tidak cukup untuk menciptakan kembali kota secara sempurna?
"… tidak mungkin…"
Itu tampak seperti proposisi konyol. Tetapi pada saat yang sama, itu akan menjelaskan begitu banyak kekhasan yang mereka sadari. Sebagai contoh, setiap orang kota tampaknya memiliki tekad masing-masing karena mereka semua pada satu titik terperangkap di sini, sama seperti Willem dan Nephren saat ini. Dan alasan mengapa mereka tidak menyadari fakta itu sendiri adalah karena mereka sudah lama menjadi penghuni dunia mimpi ini. Itu semua masuk akal.
Iblis tipikal biasanya hanya menjebak satu individu dalam dunia mimpi mereka. Terkadang mereka menjebak beberapa orang sekaligus, tetapi mereka memiliki batas. Jika hipotesis baru Willem benar, makhluk dengan jumlah kekuatan yang benar-benar menakutkan pasti telah menciptakan dunia ini.
Tapi apa tujuan mereka? Mereka belum melihat jebakan setan yang dirancang untuk menghancurkan keinginan mereka. Serangkaian acara yang melibatkan Dunia Sejati tampak seperti jebakan, tapi itu terlalu tidak langsung. Kenyataannya, Willem mendapat kesan bahwa kebalikannya benar: musuh mereka dengan sengaja menahan diri dari tindakan apa pun, meninggalkan sejarah untuk bermain seperti yang dimaksudkan untuk melindungi konsistensi dunia. Tetapi apa artinya di balik itu?
Mungkinkah itu seluruh tujuan mereka? Untuk membiarkan dunia ini bermain sesuai dengan sejarah? Tidak. Tenang dan pikirkan. Itu tidak mungkin benar. Bagaimanapun, kehadiran Willem dan Nephren sudah mencemari integritas historis dunia ini. Interaksi apa pun antara mereka dan warga desa tidak akan pernah terjadi dalam kenyataan.
"... Bahkan jika ini adalah mimpi, bahkan jika ini palsu, Almaria dan yang lainnya ada di sini, ya."
"Nn?"
"Tidak ada. Aku hanya berpikir sudah waktunya untuk mulai menyebabkan masalah. ”
Dengan informasi mereka saat ini, mereka tidak memiliki cara untuk menentukan tujuan musuh mereka. Mereka bahkan tidak bisa membedakan apakah penjebak mereka mencoba mempertahankan sejarah atau mengubahnya. Oleh karena itu, tidak masuk akal untuk duduk-duduk tanpa berpikir. Mereka bisa mengambil inisiatif dengan mengubah sejarah sendiri. Misalnya, kejadian hari ini dengan True World. Tanpa campur tangan mereka, orang-orang itu akan berhasil mendapatkan Odle. Kegagalan mereka untuk melakukan hal itu sepertinya membuat penelitian True World kembali sedikit lebih baik dibandingkan dengan sejarah yang sebenarnya. Untuk menghancurkan ilusi dunia ini dan kembali ke dunia nyata, Willem dan Nephren pertama-tama harus menyelamatkannya.
- Willem tiba-tiba merasakan sepasang mata di belakang lehernya. Dia berbalik, tetapi gagal menemukan kenalan atau orang asing yang mencari jalannya di tengah hiruk-pikuk malam yang ramai. Mungkin itu hanya imajinasinya. "Willem?" Tanya Nephren.
"... ah, kesalahanku."
Pikirannya mungkin baru saja bekerja setelah hari yang panjang berkelahi dan berpikir. Mirip seperti bagaimana setelah menonton film horor kristal, bahkan tirai sedikit pun tampak seperti gerakan monster menakutkan menguntitnya. Hari-harinya yang damai di Regul Aire pasti telah mencuri keberadaan medan perang pikiran yang telah ia kumpulkan selama bertahun-tahun sebagai Quasi Brave.
“Sudah mulai dingin di sini. Ayo pulang. ”
"Nn."
Berbaur dengan kerumunan orang yang sibuk bergegas pulang, keduanya bergegas dalam perjalanan kembali ke panti asuhan di bawah sinar matahari musim dingin yang tenggelam dengan cepat.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)