SukaSuka v4c3p3

Diri memproklamirkan diri Putri dan Pet yang Diproklamasikan Diri
Almaria Duffner bermimpi.
Dia berdiri di atas tanah abu-abu yang luas namun kosong yang membentang ke segala arah selama-lamanya. Kadang-kadang, binatang buas yang tidak dikenal akan menjadi kayu lamban di suatu tempat di sudut bidang pandangnya. Angin meninggalkan melodi aneh di telinganya saat melewatinya.
Pemandangan di depan matanya seharusnya tampak aneh dan asing. Namun, dia merasa sangat tenang. Tidak hanya itu, tetapi rasa nostalgia mengalir dari dalam dadanya.
Ahh, itu benar. Di sinilah tempat kita berada. Ini adalah apa yang seharusnya kita lakukan.
Sebuah suara di suatu tempat yang dalam, jauh di dalam terus membisikkan kata-kata itu.

Almaria terbangun.
Jantungnya berdegup kencang melawan tulang rusuknya.
Dia bermimpi lagi. Yang sama yang telah menghantui waktu dan waktu lagi sejak masa kecilnya. Yah, itu bukan mimpi buruk. Adegan itu menakutkan, tapi itu bukan pertumpahan darah atau apa pun. Dia hanya melihat hal-hal yang tidak dapat dijelaskan dan merasakan perasaan yang tidak dapat dijelaskan. Tapi sensasi itu ... rasa ketenangan yang dia rasakan di dalam mimpi membuatnya takut lebih dari apapun. Dia merasa seperti dia menjadi orang yang sepenuhnya berbeda, namun tidak merasa tidak nyaman karenanya. Bagian itu membuatnya takut setiap saat.
Itu adalah pertama kalinya dia bermimpi dalam beberapa saat. Dulu, ketika Almaria masih tinggal di rumah orang tuanya, itu terjadi sekitar sekali setiap setengah tahun. Setelah kehilangan ayahnya dan pindah ke panti asuhan, ia mundur sekali setahun. Dalam beberapa tahun terakhir, frekuensinya menurun lebih jauh, jadi kali ini dia terkejut.
"Sebuah kutukan yang membuatmu tertidur selamanya, ya ..."
Desas-desus yang Ted dan Navrutri sebutkan hanya memperkuat kekhawatiran Almaria. Mereka meyakinkannya bahwa mimpi itu tidak menjamin kau dikutuk, dan bahwa hubungan antara dua fenomena itu masih belum terbukti secara pasti, tetapi rasa takutnya menolak pergi.
aku harus bangun pagi lagi besok, jadi aku harus kembali tidur, pikirnya. Namun, hatinya yang merajalela tidak menunjukkan tanda-tanda tenang. Diatasi oleh pikiran melihat pemandangan yang menakutkan lagi jika dia tertidur kembali, Almaria bahkan tidak bisa menutup matanya.
Tidak ada gunanya. Terus bergerak dengan gelisah di tempat tidur tidak akan menyelesaikan apa pun. Memutuskan untuk mendapatkan air dan menyegarkan suasana hatinya, dia bangun dari tempat tidur dan memakai kardigan. Menggigil kecil mengalir ke seluruh tubuhnya.
Setelah mencapai ruang tamu, Almaria menemukan seorang gadis tertidur di sofa. Rupanya, rasa kantuk telah mengalahkannya saat dia sedang membaca buku. Selimut di atasnya, yang tampak seperti diletakkan di sana oleh orang lain, mulai tergelincir.
"Nephren ..."
Sejauh yang Almaria dengar, gadis itu adalah Quasi Brave dan salah satu kawan junior Willem. Ketika dia pertama kali tiba, dia tidak mengenal bahasa kekaisaran, karena dia dilahirkan di negara yang jauh. Tapi dia mengambil studinya dengan serius, dan dalam beberapa hari saja dia sudah belajar cara membuat percakapan dasar. Nephren sendiri menggunakan alasan bahwa itu mudah karena tata bahasa sangat mirip dengan bahasa ibunya, tetapi, tetap saja, kemajuannya tampak terlalu cepat. Mungkin semua Braves memang seperti itu.
Namun demikian, melihat dia meringkuk di sofa, tertidur lelap dengan sebuah buku di pelukannya, Almaria tidak bisa melihat Nephren lebih dari seorang anak kecil. Dia dengan ringan menepuk uban Nephren. Itu lembut dan hangat. Rambut seorang anak kecil. Dia menggerakkan jarinya ke bawah dan hendak menyodok pipinya yang tampak licin, ketika—
"Tidak, tidak." Almaria tersendat. “Itu benar, selimut. aku harus memperbaiki selimut atau dia akan masuk angin, ”katanya pada dirinya sendiri.
Sama seperti Almaria hendak meletakkan tangannya di atas selimut, Nephren membuka matanya. "... Almaria."
“A-Ah. Apakah aku membangunkanmu? "
"Nnn ..." Nephren melihat sekeliling dengan mata mengantuk. "Apakah aku tertidur?"
"Maaf, aku hanya akan memperbaiki selimutmu." Almaria mengatakan sedikit kebohongan. “Karena kamu sudah bangun, kamu harus tidur di tempat tidur yang tepat. Malam ini cukup dingin, jadi kamu akan kedinginan di sini. ”
"Nn." Nephren mengangguk, tetapi tidak berdiri. Rupanya, dia masih setengah tertidur.
“... aku pikir aku akan minum teh. Apakah kamu mau juga? ”
"Nn." Dia mengangguk lagi, dengan sikap mengantuk yang sama.
Dia seperti anak anjing, pikir Almaria.
Dan begitu saja, pesta teh tengah malam yang aneh dimulai. Almaria menyiapkan teh herbal yang ternyata memiliki efek menenangkan. Dia hanya membeli teh karena seseorang merekomendasikannya kepadanya, dan dia masih tidak tahu nama daun di dalamnya, tapi itu tepat untuk mereka berdua. Untuk camilan, Almaria mengeluarkan setumpuk kue khusus yang disimpannya jauh di dalam lemari. Nephren, yang tampaknya lemah terhadap minuman panas, berulang kali meniup tehnya.
“Nephren, hubungan apa yang kamu miliki dengan ayah kita?” Almaria bertanya tiba-tiba. Setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia menyadari bahwa mereka terdengar sedikit tidak ramah. “... maaf, aku bisa mengutarakannya lebih baik. aku tidak menuduh kamu memiliki hubungan semacam itu, hanya saja ... bagaimana aku mengatakannya ... ”Dia mengalami kesulitan menemukan kata-kata yang tepat. "Kudengar kamu rekannya yang junior sebagai Brave, tapi rasanya seperti ada lebih dari itu."
Sejak dia pertama kali melihatnya, Almaria bisa mengatakan bahwa Nephren diperlakukan sangat penting oleh Willem. Nephren juga tampaknya memperlakukan Willem dengan sangat penting sebagai balasannya. Melihat dari samping, sikap saling peduli satu sama lain tampak sangat alami, tetapi juga tidak tampak seperti hubungan romantis dengan cara apa pun.
"Nn ..." Nephren berpikir sebentar. "Membelai."
Membelai. Setelah mendengar kata yang tidak terduga itu, senyum samar Almaria berubah menjadi ekspresi serius yang mematikan. Sepertinya dia memiliki sedikit pertanyaan yang harus dilakukan dengan ayah tentang situasi ini.
“Willem sepertinya akan hancur jika ditinggal sendirian, jadi adalah tugasku untuk tetap di sampingnya untuk mencegah itu. Baru-baru ini, aku belajar menjaga jarak cukup dekat sehingga aku bisa dianggap sebagai gangguan, ”Nephren menjelaskan.
"Ah ... itu yang kamu maksud."
Almaria telah membayangkan situasi yang sedikit lebih radikal setelah mendengar kata hewan peliharaan, tetapi rupanya Nephren hanya menggunakannya sebagai teman akrab. Lega, wajahnya rileks ke senyum sebelumnya. Itu mudah dilupakan karena mereka melakukan percakapan normal, tetapi keahlian Nephren dengan bahasa Emnetwyte masih sangat di tingkat dasar. Almaria menganggap itu sebagai penjelasan untuk pilihan kata aneh Nephren.
"Tapi ..." Senyum samar, namun melankolis tersebar di wajah Nephren. “Di sini, Willem berbeda. Sepertinya dia tidak akan rusak. ”
"... benarkah?" Almaria, yang belum pernah melihat Willem di luar panti asuhan, tidak punya cara untuk membandingkan perilakunya.
"Mungkin tidak perlu bagiku untuk tinggal di sisinya lagi."
"... apakah kamu benar-benar berpikir begitu?" Almaria, yang mengenal Willem di panti asuhan dengan sangat baik, merasakan sesuatu yang salah tentang pernyataan Nephren. “Mengetahui ayah, dia mungkin akan pergi dan pergi ke suatu tempat lagi segera. Aku tidak bisa pergi dengannya, dan mungkin, seperti yang kau katakan, dia akan terlihat seperti akan hancur lagi. ”Almaria menuang secangkir teh herbal lagi. “Ketika saatnya tiba, aku tidak punya pilihan selain mempercayakannya padamu. Hanya kamu yang bisa menjaga ayah kita yang menyedihkan dan hancur. ”
"... Almaria." Nephren tampak sedikit terkejut. Bahkan Almaria sendiri menemukan kata-kata yang keluar dari mulutnya sendiri tak terduga. “Nn. Ketika saatnya tiba, kamu bisa mengandalkan aku. ”Samar-samar, namun kuat, Nephren mengangguk.
Setelah pesta minum teh kecil mereka, Almaria membersihkan piring dan kembali ke kamarnya.
Seperti biasanya, Willem dikelilingi oleh gadis-gadis yang luar biasa , pikirnya.
Sekarang dalam suasana ceria, dia naik ke tempat tidur. Tidak banyak lagi yang tersisa hingga fajar, tetapi dia merasa seperti saat ini, dia akan bisa tidur dengan tenang.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)