SukaSuka v4c3p1

The Seven
Mereka mungkin sangat berhati-hati dalam membuat rencana mereka. Mereka mungkin menginvestasikan berjam-jam dan sejumlah besar sumber daya ke dalam persiapan mereka yang teliti. Sebuah gerombolan Monstrous diperkuat oleh kutukan alterasi. Prajurit boneka ditempa dengan logam berat dalam jumlah besar yang dilarang di bawah hukum. Cockatrices dikontrol secara paksa oleh mantra respon. Masing-masing dari mereka memegang kekuasaan yang sama dengan, atau tidak, melebihi pasukan kecil. Majelis yang menakutkan itu bisa menghancurkan sebuah negara kecil dengan mudah. Ketika rencana itu dilaksanakan, otak di belakangnya mungkin sudah yakin akan kemenangan mereka.
Berapa tahun yang lalu itu? Pada saat itu, Willem berusia empat belas tahun. Jadi itu berarti empat tahun dalam masa Willem, 529 tahun dalam kenyataan, dan hanya dua tahun di dunia mimpi. Betul. Di sini, peristiwa itu terjadi hanya dua tahun yang lalu.

Willem mengayunkan pedangnya. Dan berbalik lagi. Dan lagi.
Setelah kira-kira tanggal dua puluh, pertumbuhannya terlalu menyusahkan untuk menghitung jumlah musuh yang telah dia bunuh. Dia mengatur pikirannya bebas dari semua gangguan dan berkonsentrasi hanya dengan menebas musuh di depan matanya.
Namun, kutukan yang diperkuat Monstrous terbukti merepotkan. Kurva alterasi benar-benar mengalahkan keadaan alami si korban. Mereka kadang-kadang muncul dalam cerita anak-anak, seperti ketika seseorang berubah menjadi patung batu atau ketika seekor burung kecil berubah menjadi gadis imut. Sihir semacam itu dapat digunakan untuk memberikan kekuatan yang awalnya tak terjangkau atau menyuntikkan senjata ke tubuh target.
Sekarang, setelah mengatakan semua itu, Monstrous yang ditingkatkan tidak benar-benar sulit dikalahkan. Masalahnya terletak di Kaliyon Willem. Baik pedangnya dan musuh-musuhnya memiliki mantra yang rumit dan canggih yang bekerja di dalam mereka, dan kondisi Kaliyon secara berangsur-angsur memburuk karena musuh-musuh kutukannya berkelahi. Pada awalnya Willem berpikir tentang mengabaikannya dan hanya mendorong sampai akhir, tetapi jumlah musuh di sekelilingnya terbukti jauh lebih besar dari apa yang dia bayangkan. Jika dia tidak repot-repot memperbaiki pedangnya segera, pertarungan hanya akan memakan lebih banyak waktu, karena dia akan bertarung dengan efisiensi yang menurun.
aku kira tidak ada menghindarinya .
Willem menciptakan beberapa jarak antara dia dan pak musuh dengan Blazing Sun Dash dan melewati Venom melalui Kaliyon di tangan kanannya.
"Mulai pemeliharaan!"
Pada awal pemeliharaan, kekuatan pengikat pada garis mantra yang menahan pecahan logam, atau Talisman, bersama-sama biasanya akan larut, menyebabkan pedang berubah menjadi tidak lebih dari kumpulan 29 pecahan. Pecahan itu kemudian akan menyebar ke seluruh udara di sekitarnya dan bersiap untuk menerima penyetelan yang baik.
Namun, di medan perang, tidak ada waktu untuk perawatan yang begitu santai. Alih-alih melenyapkan garis mantra, Willem hanya melemahkan mereka. Fragmen logam tersebar sedikit, tetapi tidak begitu banyak sehingga pedang kehilangan bentuknya secara keseluruhan. Mereka meninggalkan cukup ruang di antara mereka untuk beberapa jari Willem.
Dia memotong tentara boneka baja mendekati setengah dengan Kaliyon di tangan kirinya. Pada saat yang sama, dia menggeser jempol kanannya melalui celah-celah di serpihan logam dan mendorong pada kristal yang tersembunyi di pedalaman pedang. Melalui kontak itu, dia bisa membaca kondisi pedang.
… ah.
Salah satu bagian dari sirkuit tulang belakang telah menjadi sangat tersumbat dengan Venom, membuat sihir Willem tidak dapat beredar dengan baik di seluruh pisau. Dia bisa melihat mengapa itu bekerja sangat buruk. Dia bisa melakukan perawatan penuh setelah itu, tetapi sekarang dia membutuhkan perbaikan cepat untuk menyelesaikan pertarungan. Dengan ibu jarinya, dia mengganti beberapa Talisman di sekitarnya, membuat improvisasi rute baru untuk Venom yang melewati penyumbatan. Setelah selesai, dia mengembalikan garis mantra ke normal.
Ada banyak varietas Kaliyons, tetapi Willem secara khusus lebih menyukai model Percival yang diproduksi secara massal karena alasan ini. Konstruksi yang sederhana membuat perawatan menjadi lebih mudah. Tidak ada pedang lain yang bisa memiliki tingkat pembasmi atau ketahanannya yang disesuaikan dengan panasnya pertempuran. Selain itu, ukurannya yang relatif kecil membuatnya cocok untuk Willem yang berusia empat belas tahun. Dia bahkan bisa memegang kendali ganda seperti yang dia lakukan saat ini, tetapi itu sedikit membebaninya. Sayangnya, tidak peduli betapa dia berbicara tentang keunggulan Percival, Quasi Brave yang lain tidak pernah naik kapal. Mereka hampir tidak bisa membungkus kepala mereka tentang gagasan melakukan pemeliharaan sendiri.
Bagaimanapun, Percival di tangan kanannya telah mendapatkan kembali kekuatannya, tetapi tak lama kemudian Dindran di tangan kirinya akan mulai luntur. Dia membuat catatan mental untuk bertarung lebih hati-hati mulai sekarang dan melompat kembali ke aksi, ketika kilatan cahaya menyilaukan meletus di depan matanya. Ledakan menggelegar mengikutinya, menumbuk gendang telinga Willem lebih keras daripada suara normal apa pun. Angin kencang dari gelombang kejut tampaknya mengancam untuk merobek seluruh tubuh Willem.
"- Agh!"
Willem menyulut sejumlah besar Venom dan menyalurkan kekuatannya ke kakinya. Dengan visi dan pendengaran yang dihancurkan, dia berhasil mencari arah tanah dengan mengandalkan rasa keseimbangannya sendiri, lalu melesat ke bawah untuk pendaratan darurat.
"Agh ... ah ..."
Setelah beberapa detik mengerang kesakitan, kelima indera Willem berangsur-angsur kembali, dan paru-parunya, yang telah hancur oleh benturan, melanjutkan pekerjaan mereka. Dia mengambil napas dalam-dalam, mengabaikan sedikit rasa sakit di tenggorokannya, lalu berteriak, “Emissaaa !? Apakah kamu mencoba membunuhku!?! ”
“Hm? Oh, tidak melihatmu di sana. ”
Seorang wanita mendarat di tanah sedikit jauh darinya. Willem mendengar dia berumur dua puluh tahun. Dia mengenakan rok panjang dengan embel-embel yang benar-benar tidak pantas untuk medan perang. Dengan pakaian seperti itu, dia seharusnya sudah berlumuran lumpur setelah beberapa menit berlarian, tapi dia tidak bisa menemukan jejak kotoran. Emissa Hodwin. Petualang dengan level 61, tertinggi kedua dari semua petualang aktif.
"Apakah kamu gila ?!" Willem menjerit.
“Apa, kamu ternyata baik-baik saja, dan semua musuh dibersihkan dengan baik. Apa masalahnya?"
Dia mengamati medan perang, atau tepatnya, tempat yang dulunya adalah medan perang beberapa detik yang lalu. Tanah di mana dia telah berkeliaran dan bertarung dengan kedua Kaliyons-nya sekarang tidak lebih dari sebuah depresi berbentuk mangkuk raksasa. Gerombolan musuh tidak terlihat di mana pun.
Ledakan Venom skala besar yang tidak masuk akal bertanggung jawab atas pemandangan di depan mata Willem. Jumlah Venom yang diperlukan untuk serangan semacam itu jauh melampaui batas dari apa yang bisa disulut oleh individu normal, tetapi Emissa bukanlah individu normal. Selain gen superior dan bakatnya yang luar biasa, ia memiliki teknik kontrol khusus yang memungkinkannya mewujudkan kekuatan destruktif yang sangat besar. Willem berhenti menghitung sekitar dua puluh, tapi dia pikir dia mungkin membunuh lima puluh atau enam puluh musuh total setelah mengayunkan pedangnya tanpa henti. Jumlah musuh Emissa yang baru saja dikirim terbang dalam sekejap mungkin melebihi itu.
"... wow, mereka semua hilang."
"Itulah yang coba kukatakan padamu."
Willem duduk di tanah dan melihat sekeliling sekali lagi di lanskap baru, yang sekarang memiliki jarak pandang yang sangat baik. Sebelum pertempuran dimulai, lereng gunung yang curam namun indah dan hutan konifer yang tipis telah menghiasi daerah tersebut. Tapi sekarang, lereng telah diratakan dan hutan telah berubah menjadi tanah kasar dengan tidak lebih dari beberapa batu yang digali keluar.
"aku pikir kau baru saja menghancurkan banyak habitat alami."
“Hanya mengatakan, itu bukan salahku. Gunung itu di sana dan sungai itu adalah perbuatan Hilgram. ”
"... hm ..."
Hilgram Moto. Petualang, level 58. Dia tidak menggunakan senjata, dia juga tidak membakar Venom. Dengan pilihannya sendiri, dia berdiri di garis depan hanya dengan tinjunya yang kosong. Dia sedikit eksentrik, tetapi seorang seniman bela diri yang luar biasa.
Willem berbalik untuk melihat ke mana Emissa menunjuk. Sebuah batu besar telah terbelah seolah-olah terbuat dari pasir, dan banyak aliran kecil mengalir di mana air terjun pernah berdiri.
“Semua itu dengan tangan kosongnya, ya. Melihat itu, kepercayaan diriku sebagai pengguna Venom agak menurun, ”kata Emissa. Willem mengerti, tetapi mendengarnya mengatakan itu membuatnya kesal sedikit. "Nah, bisakah kamu melihat berapa banyak musuh yang tersisa?"
"Uhh ... aku masih melihat beberapa di hutan yang ditanggung Kaiya, dan ... oh, ada seluruh kelompok yang tersisa di sana."
Emissa mengikuti tatapan Willem. “Apakah itu… ivy Dryads? Jika demikian, mereka cukup besar ... ”
"Hm, mereka mungkin sudah diubah sifatnya oleh kutukan, seperti monster lain di sini."
"... menyeramkan."
Mantra pengubahan memiliki biaya besar yang terkait dengan mereka. Mutan-mutan itu mungkin adalah kartu truf siapa pun yang merencanakan semuanya. Untuk senjata pamungkasnya disimpulkan dengan satu kata 'menyeramkan' oleh Emissa ... Willem merasa kasihan pada lelaki itu.
"Baik? Siapa yang akan mengurus hal-hal itu? Bukan aku, aku tidak mendekati mereka. ”Sesaat setelah Emissa selesai berbicara, lingkaran cahaya raksasa muncul di langit. "... ah, kurasa Suwon akan."
Saat mereka mendongak, Willem dan Emissa mengeluarkan penutup telinga dari saku mereka. Sebuah kuas yang tak terlihat terus menyebarkan cahaya, menggambar desain yang rumit di langit.
"Itu cukup besar," Emissa berkomentar.
"Mantranya tidak terlalu efektif terhadap orang-orang yang sudah dikutuk, jadi dia mungkin mencoba memasukkan kekuatan sebanyak mungkin ke dalamnya untuk membersihkan mereka dengan pasti."
Segel yang ditarik di langit bertindak sebagai semacam katalis untuk mantra. Mantra yang lebih kuat, semakin besar dan rumitnya segel yang dibutuhkannya. Tentu saja, di medan perang, tidak ada waktu untuk menggambar semuanya dari awal. Hampir semua thaumaturgists mengukir segel pada perkamen atau tablet tanah liat sebelumnya, kemudian menggunakannya selama pertempuran sesuai kebutuhan.
Namun, Suwon Candel tidak masuk ke dalam kategori 'hampir semua thaumaturgists'. Dia bisa menuliskan segel yang diperlukan untuk mantera apa pun yang situasi yang disebut tepat di tempat, tidak peduli seberapa rumit atau khusus. Bahkan Willem, yang tidak bisa mengukir segel paling dasar karena rasa gambarnya yang mengerikan, bisa mengatakan bahwa Suwon adalah seorang penipu besar. Dia benar-benar bersimpati dengan ahli dunia lain di dunia.
Sementara Willem sibuk berpikir, segel raksasa di langit telah selesai. Dia dan Emissa secara bersamaan memasang telinga mereka, berbalik, dan menutup mata mereka.
Lima detik kemudian.
Keduanya membuka mata mereka dan berbalik untuk melihat sisa-sisa gunung besar yang dulunya menjulang di atas area tersebut.
"Ini pasti menjadi buruk bagi lingkungan," kata Emissa.
Willem setuju, tetapi sekali lagi, mendengarnya mengatakan hal itu membuatnya kesal.

“Willem! Kerja bagus! ”Kaiya Kaltran menghampiri Willem dan memeluknya.
“S-Stop! Ow! Kotor! Ow! Kotor!!"
Kaiya, level 39, juga seorang petualang, dan yang benar saat itu, tidak seperti Emissa dan Hilgram. Dia melindungi tubuhnya dengan setelan baju besi tempa yang baik dan membunuh musuhnya dengan pedang yang ditempa oleh pengrajin ahli. Jika ada manusia normal yang dipeluk sekeras ini oleh pejuang yang berpengalaman, tulang punggungnya mungkin akan langsung seketika hancur. Di atas itu, armor pasca pertempuran Kaiya basah kuyup dalam darah mengerikan.
"Maaf maaf. Kau sangat imut, aku tidak bisa menahan diri. ”
"Kau tidak bisa membantu tetapi memerasku begitu keras sehingga aku harus memasang pertahanan kekuatan penuh Venom !?"
"Tentu saja. Aku memelukmu dengan sangat keras karena kau memasang pertahanan kekuatan penuh pertahanan Venom. Jika aku melakukan itu pada anak lain, aku akan memiliki karunia di kepalaku keesokan harinya, ”kata Kaiya sambil tersenyum. “Lagipula, kamu tidak akan lebih imut ini lagi, kan? Karena kamu berada dalam percepatan pertumbuhanmu, tahun depan atau tahun setelah kamu tumbuh menjadi pria yang luar biasa. Jika aku tidak mengagumimu sekarang, ini akan sangat terlambat. ”
Willem diam-diam berharap dia akan tumbuh lebih cepat.
“Maka giliran anak-anakmu. Berapa banyak yang kamu miliki sekarang? Tiga? "Leila bergabung dalam percakapan itu.
“Yah tentang itu, suamiku tidak mau membiarkan putra-putra kita memegang pedang. Aku benar-benar ingin mulai melatih mereka sekarang, tapi ... ”
“Oh? Kenapa tidak?"
“Dia mengatakan hal-hal seperti 'aku tidak akan membiarkan mereka mengejar karir yang kejam seperti seorang petualang', atau 'aku tidak akan memiliki istri dan anak-anakku lebih kuat dariku'. Aku tidak bisa melihat apa yang salah dengan itu. ”
Willem diam-diam menghibur suami Kaiya.
“Willem, kamu diam-diam saja menyemangati suami Kaiya, bukan?” Navrutri membaca pikirannya seperti biasa.
"Kamu tidak perlu mengatakan itu dengan keras ... apa, berantakan," kata Willem, melihat pakaiannya. Mereka sudah menerima lebih dari cukup lumpur setelah pertempurannya sendiri dan ledakan Emissa, tetapi sekarang darah dari armor Kaiya bergabung. Mengenakan ini hanya akan meminta ditangkap oleh penjaga di jalan.  
“aku melihat kamu tertutup lumpur. Apakah kau tidak menggunakan Blazing Sun Dash? aku pikir aku mengajarimu sebelumnya, ”Navrutri bertanya.
“Kamu mengajariku, dan aku menggunakannya. Dan aku berakhir seperti ini, ”Willem menjawab dengan galak.
The Sun Dash Blazing adalah salah satu bagian dari teknik pisau melengkung diturunkan di tanah asli Navrutri. Pada intinya, itu adalah teknik tipuan berdasarkan mengendalikan tempo gerakan seseorang. Namun, jika dikuasai, hal itu memungkinkan pengguna untuk berubah menjadi kabut panas, dengan mudah mengalir melewati setiap serangan yang masuk.
"Jika kau terbiasa sedikit lebih, kau akan dapat menghindari awan debu juga," kata Navrutri.
Willem ragu apakah dia akan terbiasa dengan 'sedikit lebih'.
"aku melakukannya! Lihat, semua bajuku bersih. ”
Diamlah Leila. Bakatmu adalah musuh semua orang biasa.
“Yah, ayolah, katakan padanya betapa cantiknya mereka. kau tidak bisa menahan pujian seperti itu. "
"Ya! Katakan, katakan! Jujur!"
Diamkan kalian berdua .
Saat itu, Willem melihat seorang bocah laki-laki duduk di samping mayat Monstrous yang agak terpisah dari anggota kelompok lainnya. Tepian mantel putihnya yang kebesaran mulai basah oleh lumpur dan darah, tetapi tampaknya dia tidak menyadarinya.
"... Apa yang kamu lakukan?" Willem berjalan dan bertanya.
Suwon Candel, ahli jenius berusia dua belas tahun, menjawab tanpa mengangkat kepalanya. “aku sedang menyelidiki struktur kutukan. aku memiliki perasaan aneh tentang hal itu selama pertempuran. "
"Kutukan?"
Willem menyalakan Venom-nya dan menghidupkan penglihatan mantranya. Dia melihat sihir yang rumit berjalan di seluruh tubuh mengerikan. Karena tidak terlalu paham dengan subjek itu, dia tidak tahu bagaimana ejaan mantra terhubung atau jenis kutukan apa yang mereka bentuk bersama.
"Apakah ada sesuatu tentang itu?"
“Polanya hampir sama semuanya.” Suwon melihat ke arah Willem. “Kutukan seperti ini biasanya dibuat khusus. Jika kau tidak menciptakan kutukan yang berbeda untuk setiap individu, efeknya akan melemah. Itulah sebabnya mengapa kutukan ini sangat mahal, dan tentu saja tidak dapat diproduksi massal. Tetapi kutukan-kutukan ini tampaknya telah mengatasi masalah itu. ”
“... jadi mereka menemukan cara untuk membuat kutukan yang sama pada sebanyak makhluk yang mereka inginkan !? aku pikir hanya Seniolis yang memiliki kekuatan konyol seperti itu! ”
“Tidak, sepertinya itu tidak terlalu kuat. Mungkin karena mereka masih dalam proses penelitian, pola yang digandakan relatif sederhana dan berskala kecil. Itu bisa menumbuhkan tanduk atau otot, atau mengubah jumlah atau posisi organ dalam, tapi tidak lebih ... ”
"Jadi jika mereka masih dalam penelitian, ini akan menjadi sangat buruk di masa depan, bukan?"
"Betul. Jika kita tidak mengurus organisasi yang membuat orang-orang ini sekarang, mereka akan menjadi ancaman besar nantinya. ”
Willem menjelajahi memorinya untuk nama yang terlupakan itu ... itu sesuatu seperti ...
"Dunia Sejati," Suwon bergumam.
"Nama yang mengerikan," kata Willem.
"benarkah? aku pikir itu agak keren. ”
Tolong jangan pernah mencoba untuk mendapatkan gelar untuk diri sendiri.

Pada saat itu, Willem berusia empat belas tahun. Jadi peristiwa itu terjadi empat tahun lalu di masa Willem, 529 tahun lalu dalam kenyataan, dan dua tahun yang lalu di dunia mimpi. Betul. Hanya dua tahun telah berlalu sejak hari itu ...

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2