SukaSuka v4c2p4

Gadis Berambut Merah
Sebuah lukisan besar tergantung di salah satu dinding sebuah gereja kecil. Itu menggambarkan tanah yang luas dan tandus dan sekitar sepuluh pria dan wanita tak berwajah berdiri di atasnya, semuanya berkerumun satu sama lain.
"Keluar dari lautan bintang yang jauh, para dewa turun di gurun."
Seorang gadis muda berdiri di depan lukisan itu, memandanginya. Rambut merah mudanya yang terang menyerupai nyala api yang hidup, dan bingkai tubuhnya khas seorang gadis di pertengahan masa remajanya. Tapi ekspresi wajahnya yang tak bersalah dan memesona saat dia menatap lukisan di dinding hampir mirip dengan bayi.
“Setelah melihat dataran yang kosong dan suram, para dewa dipenuhi dengan kesedihan. Mereka memisahkan bagian kecil dari jiwa mereka dan memberikannya kepada binatang buas yang merangkak di atas tanah. Membawa fragmen jiwa di dalam mereka, para binatang mendapatkan kecerdasan dan mulai berjalan melintasi daratan dengan dua kaki. Begitulah cara ras dikenal sebagai manusia. ”Orang tua yang menjalankan gereja menyelesaikan penjelasannya dan berdiri di samping gadis muda itu. “Kamu sepertinya sedang mempelajari lukisan itu dengan sungguh-sungguh, nona muda. Apakah Anda tertarik dengan legenda Pengunjung? "
"Mm." Gadis itu mengangguk sedikit. "Aku belum pernah melihat ayahku atau yang lain."
Instruktur itu tampak terkejut. Kisah tentang bagaimana Pengunjung menciptakan manusia yang diajarkan oleh Gereja Cahaya Suci tidak dipercaya secara luas di antara orang biasa, jadi seseorang yang begitu bersemangat dalam keyakinan mereka bahwa mereka merujuk pada Pengunjung sebagai orang tua mereka cukup langka. Atau setidaknya, itulah yang orang tua itu pikirkan ketika dia mendengar ucapan gadis itu.
“Tidak perlu pikiran yang kesepian. Jiwa-jiwa kita manusia diberikan kepada kita oleh para dewa. Selama kita berada di sini, begitu juga jiwa leluhur kita yang jauh, para Pengunjung. ”
"Kurasa itu tidak mungkin," gadis berambut merah itu berkata dengan senyum sedih. “Fragmen jiwa dari Pengunjung terbatas. Tetapi manusia tumbuh dalam populasi terlalu cepat. Fragmen-fragmen dalam masing-masing individu mulai melemah dan kehilangan makna. Apakah aku salah?"
Sang instruktur mengerutkan kening. Komentar gadis itu mengandung beberapa keyakinan yang bertentangan dengan ajaran Gereja. Dia berpikir untuk mengarahkannya kepadanya, tetapi sesuatu yang lain menarik perhatiannya.
"Mengapa kamu berbicara dalam bentuk lampau?"
“Meskipun kejadian itu adalah hadiah untukmu, bagiku mereka adalah masa lalu yang jauh.” Dia tidak tampak bercanda atau pura-pura bodoh. Gadis itu memiliki ekspresi yang transparan dan kosong dari seseorang yang telah menyerah pada segalanya, ekspresi yang sepenuhnya tidak cocok untuk seorang gadis muda.
"Apa yang kamu ta-"
"Ah." Gadis itu tiba-tiba memotong pria itu ketika dia mulai menanyainya. "Maaf aku harus pergi sekarang. Carma memanggil. ”Dia berbalik dengan tajam, menyebabkan ujung pakaian perjalanannya bergetar sedikit. "Selamat tinggal. aku sangat menyukai lukisan itu. ”
"T-Tunggu sebentar ... eh ..."
Sang instruktur mengira dia telah mendengar langkah kaki kecil, tetapi pada detik berikutnya sosok gadis itu menghilang sepenuhnya dari pandangannya. Dia menarik kembali tangan yang diulurkannya untuk meraih bahu gadis itu, dan menatap telapak tangannya.
"... hm ...?"
Ingatannya cepat berawan. Seseorang baru saja di sini. Dia bertukar kata dengan seseorang itu. Dia begitu yakin akan hal itu, namun dia tidak dapat mengingat seperti apa rupa seseorang itu, suara seseorang itu terdengar seperti apa, atau apa yang mereka bicarakan. Rasanya seolah-olah dia telah ditipu oleh peri di kegelapan malam yang berkabut.
"Apa hanya ..." gumamnya, tapi tidak ada yang ada di sana untuk menjawab.
Orang tua itu mengalihkan pandangannya ke lukisan yang tergantung di dinding. Tentu saja, para pengunjung yang terjebak di dalam kanvas tidak dapat berbicara dengannya. Namun, untuk sesaat, dia pikir dia melihat senyum kesepian di wajah mereka yang awalnya tidak tertarik.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5