SukaSuka v4c2p3

The Quasi Brave Who Returned Home
Tiga hari terbang tanpa insiden. Atau setidaknya, tidak ada yang terjadi, seperti pertumpahan darah mendadak di panti asuhan atau semua anak mulai menghina Willem.
Almaria berlari-lari penuh semangat ke sana kemari di sekitar rumah seperti biasa.
"aku pulang!"
“Selamat datang kembali - kalian semua tertutup lumpur! Di sini, bersihkan. ”
“Almaria! aku ingin buang air kecil!"
"Oke oke, tunggu sebentar aku akan datang."
"aku lapar! aku butuh camilan. ”
“Kamu baru saja makan siang, bukan? Baiklah, tunggu sebentar. ”
Kanan, kiri, atas, bawah, dia berlari ke segala arah. Willem mengawasinya dari kebun sambil melakukan beberapa pekerjaan.
"Yah ... bagus kalau dia penuh energi," gumamnya, lalu mengayunkan palu ke atas paku besi dengan bunyi klakson.
"Apa yang kamu lakukan?" Nephren muncul di sampingnya.
“Seperti apa rupanya. aku sedang memperbaiki pagar yang rusak ini. ”
"Kebohongan. kau melihat Almaria dan tersenyum. ”
"Melihat dia hanya menyemangatiku, itu saja."
"Hmm." Dengan ekspresi yang membuatnya sulit untuk mengatakan apakah dia percaya atau tidak, Nephren duduk di belakang Willem. Kemudian, dia bersandar padanya sehingga mereka kembali ke belakang dan membuka sebuah buku yang mungkin dia pinjam dari suatu tempat di panti asuhan.
"Aku tidak bisa bekerja seperti ini."
"Jangan bergerak."
Willem meletakkan martilnya. "... kamu sudah cukup mahir dengan bahasa."
“aku pernah mempelajarinya bersama Lan, jadi aku tahu banyak tata bahasa dan kosa kata dasar. Setelah itu aku hanya perlu mendengarkan dan berbicara banyak. ”
“Ya, biasanya biasanya bagian itu tidak sesederhana itu.” Mengingat perjuangan yang ia lalui dengan mencoba mempelajari bahasa umum Regul Aire, Willem tersenyum pahit. Juga, dia merasa sulit untuk percaya bahwa Nephren sebenarnya berlatih bagian 'berbicara banyak'. “Kamu bisa menggunakan bahasa yang sama ketika kamu berbicara denganku, tahu?”
"Tidak." Nephren menembaki saran Willem. “Kunci untuk mempelajari kata-kata baru adalah hanya menggunakan kata-kata baru. Jika kau lari ke kata-kata yang sudah kau ketahui, kau akan melupakan semuanya. ”
"Serius, ya?" Willem mendesah. “Jika aku bisa memberimu bahasa Talisman ini, itu akan mempermudah semuanya. Tapi untuk beberapa alasan itu tidak akan hilang. ”
“Bahkan jika kamu bisa, aku tidak membutuhkannya. Kenyamanan adalah musuh pertumbuhan. "
"Ya ampun, seberapa serius kamu?" Di depan mata Willem, pagar setengah tetap. Di sebelah kanannya, palu. Di sebelah kirinya, kuku-kuku besi. Di belakangnya, kehangatan Nephren. Dia menatap kosong ke langit dan menjawab, “Tidak perlu bekerja begitu keras untuk mempelajarinya, bukan? Setelah kau meninggalkan dunia ini, kamu tidak akan pernah menggunakan bahasa itu lagi. ”
"Tapi aku akan menggunakannya sampai aku pergi, kan?" Kata Nephren sambil membalik-balikkan bukunya. “Kamu bilang kita akan menunggu. Sampai musuh kita menjadi tidak sabar dan mulai mengganggu dunia. Sehingga menyisakan banyak waktu untuk menggunakan bahasa. ”
Willem memang memberi tahu Nephren itu. Meskipun, pada saat itu dia tidak membayangkan kerangka waktu yang begitu lama. Dia pikir itu hanya akan memakan waktu setengah hari atau lebih.
"Selain itu, ada banyak hal yang menarik," lanjut Nephren.
"Menarik?"
Tata bahasa Nephren sedikit kabur, tetapi Willem bisa tahu apa maksudnya. Dia mulai berbalik untuk menghadapinya, tetapi, karena mereka duduk kembali ke belakang, itu menyebabkan Nephren mulai jatuh. Willem dengan cepat kembali ke posisi semula, di mana dia tidak bisa melihat ekspresinya.
"Jika ini adalah mimpimu, maka hal-hal yang tidak kamu ketahui seharusnya tidak muncul."
"Hm, kurasa."
Willem mendengar membalik halaman dari belakangnya.
"Gar Barat ... Garm ... Garmond Mengalir Sands Konfederasi? Dari dua puluh klan yang berpartisipasi asli, apakah kau tahu berapa banyak anggota keluarga kerajaan yang masih hidup di tahun 1030 dari kalender kekaisaran? ”
"Uh ... apa?"
Pertanyaan Nephren yang tak terduga membuat Willem kebingungan sesaat. Tentu saja, dia tahu tentang Konfederasi Pasir Pendingin Garmen Barat. Ini mengacu pada gurun besar yang menutupi hampir separuh bagian barat wilayah Garmond dan pemerintah dari orang-orang yang tinggal di sana. Mereka memiliki pengetahuan mendalam tentang tipe-tipe mantra yang khas, khususnya tipe-tipe alterasi. Tapi kalau dipikir-pikir itu, itu hanya tentang semua Willem tahu tentang mereka. Dia tidak ingat pernah belajar tentang sejarah atau struktur politik mereka.
"Jika aku membaca ini dengan benar, fakta itu tertulis di dalam buku ini."
"... Serius?"
Seperti yang dijelaskan Willem kepada Nephren sebelumnya, dunia mimpi yang diciptakan oleh Talenta-talenta itu sebagai musuh mereka yang pasti merefleksikan kenangan target. Sebagai akibatnya, hal-hal yang tidak diketahui korban tidak pernah muncul di dunia palsu.
“Tentu saja, aku bahkan tidak tahu tempat Garmond Barat ini. Yang berarti, ada hal-hal yang ditulis di sini yang tidak kamu atau aku ketahui. ”
"Benar-benar ... aduh!" Willem secara naluriah bergumam dalam bahasa umum Regul Aire, hanya untuk menerima suara buruk di belakang.
"Tidak ada bahasa yang umum."
“Oke oke, mengerti. Ngomong-ngomong, jadi ... apa artinya ini? ”
"Musuh kita mengganggu?"
Mungkinkah? Tidak, jika itu kasusnya, Willem tidak akan mengerti motif musuh mereka sama sekali. Efek merusak apa yang bisa membaca fakta acak yang tidak diketahui dalam sebuah buku mungkin ada pada moral mereka? Dan jika Nephren tidak pernah mulai membaca buku itu di tempat pertama, mereka tidak akan pernah melihatnya. Gangguan kecil seperti itu tidak akan berarti apa-apa.
"... jangan khawatir tentang itu untuk saat ini." Willem sampai pada kesimpulan bahwa pemikiran lebih lanjut tidak akan menghasilkan sesuatu yang berguna.
"Bisakah kita melakukan itu?"
“Lebih baik tidak terlalu dalam memecahkan misteri ketika kita memiliki sedikit informasi. Semakin banyak hipotesis dan asumsi yang kita buat, semakin sulit untuk melihat jawabannya nanti. Mari kita tidak membaca terlalu banyak hal sampai kita mendapatkan petunjuk yang lebih jelas. ”
"Aku mengerti." Nephren kembali ke bukunya tanpa komentar lebih lanjut.
"... Aku tidak bisa bekerja ketika kamu sedang duduk di sana." Seperti sebelumnya, keluhan Willem benar-benar diabaikan.

Di dalam wilayah kekaisaran banyak tempat terkenal karena pemandangannya yang indah. Misalnya, Snowflake Avenue di distrik salah satu ibukota kekaisaran. Atau Gereja Peringatan Negatis. Atau Danau Fistilas. The Obsidian Tower dan Grave of the Twins juga akan dimasukkan dalam daftar itu, tetapi mereka dihancurkan dalam api perang oleh ras lain. Penyair memuji kekaisaran sebagai 'kotak harta karun dari tanah', dan hati orang-orang meluap dengan kebanggaan nasional. Namun demikian, setiap bagian kecil dari kekaisaran itu tidak semurni dan dipenuhi keindahan seperti monumen-monumen itu. Tidak peduli bagaimana mengembangkan kota-kota besar, pedesaan tetap merupakan daerah pedesaan yang sama.
Kota Gomag termasuk daerah pedesaan. Ini berhasil menjadi sedikit dari semua rute perdagangan utama yang berjalan melalui kekaisaran, tidak membanggakan setiap bangunan terkenal, dan tidak memiliki produk yang sangat terkenal. Dengan demikian, tidak banyak turis atau calon pemilik bisnis yang mampir. Gomag, terletak cukup jauh dari perbatasan, juga tidak perlu takut dengan api peperangan. Penduduknya melihat wajah yang sama, berbicara tentang hal yang sama, dan pergi melalui kejadian yang sama hari demi hari.

Tertangkap oleh hujan yang tiba-tiba, Willem dan Nephren bergegas ke kafe terdekat untuk berlindung.
"Wow, lihat itu."
Di luar, hujan terus menghantam dengan intensitas yang terus meningkat. Ini membatasi visibilitas mereka, tetapi meskipun demikian mereka bisa melihat sosok orang berlari dengan terburu-buru. Angin juga mulai bertiup, membuat payung tidak berguna secara efektif.
"Kurasa kita harus menghabiskan waktu sampai berhenti ... hei, bisakah kita memesan?" Setelah sekilas melihat menu, Willem memanggil pelayan. “aku akan minum kopi dan ... kentang goreng. Dia akan memiliki ... "Dia menoleh ke Nephren dan bertanya dalam bahasa umum Regul Aire," Kamu baik-baik saja dengan jus jeruk? "
“Aku akan minum kopi juga, dan juga scone ini dengan tiga jenis selai.” Nephren benar-benar mengabaikannya dan memesan untuk dirinya sendiri. "Tidak memanjakan aku."
"Benar." Willem mengangkat bahu. Yah, setidaknya dia tidak mencubit pantatnya kali ini.
"... Aku tahu itu sudah jelas, tapi semua orang di sini tidak ada artinya."
"Itu sama di gudang peri juga, kan?"
"Aku jarang mendapatkan kesempatan untuk melihat tempat dengan banyak orang dewasa atau pria tanpa marka sekalipun."
Tanpa ras cenderung memiliki fisik yang lebih lemah daripada yang lain. Akibatnya, tidak banyak dari mereka menjadi prajurit di Winged Guard. Untuk Nephren, yang cukup banyak hanya pernah melihat penduduk Pulau ke-68 dan para prajurit, tempat ini pasti tampak seperti semacam kebun binatang eksotis.
“Jadi, apakah kamu menemukan buku yang menarik?”
“aku tidak akan tahu sampai aku membacanya. aku hanya mengambilnya secara acak, jadi aku tidak berharap banyak. ”
Sebuah kantong kertas berisi beberapa buku duduk di pangkuan Nephren. Mereka telah memeriksa toko buku terdekat sedikit sebelum hujan mulai turun.
Dalam pengaturan waktu saat ini, mesin cetak besar sudah banyak digunakan, membuat buku lebih mudah diperoleh dibandingkan dengan waktu sebelumnya ketika masing-masing perlu disalin dengan tangan. Jalan yang mereka tempati juga kebetulan terletak di belakang satu-satunya kampus di Gomag, jadi ada banyak toko buku, dari toko-toko yang sepenuhnya matang hingga kios-kios kecil di pinggir jalan. Tak perlu dikatakan, berbagai macam buku menanti di banyak rak.
Willem merasa seperti dia bisa melihat mata Nephren berkilauan. Meskipun dia masih relatif tidak akrab dengan bahasa Emnetwyte, dia tampaknya sangat bersemangat pada kesempatan untuk membaca semua buku baru. Mereka telah memutuskan untuk pergi berbelanja dengan tujuan menumpahkan cahaya pada kelainan di dunia di sekitar mereka. Dengan memeriksa dan membandingkan buku-buku yang berisi informasi yang tidak diketahui oleh mereka, mereka mungkin bisa mendapatkan semacam petunjuk tentang motif musuh mereka. Tetapi bahkan jika rencana itu gagal, hanya melihat Nephren sangat senang dengan dirinya sendiri membuat perjalanan belanja mereka sepadan. Willem menyembunyikan senyuman saat dia berpikir sendiri.
Ketika mereka memasuki kafe, sekitar setengah dari kursi telah diisi. Semua pelanggan itu tetap tinggal karena hujan, sehingga hasilnya semakin sibuk. Tentu saja, hampir semuanya adalah mahasiswa. Willem merasa bahwa dia, yang tidak terlihat seperti seorang intelektual, dan Nephren, yang terlalu muda untuk bahkan mengejar akademisi, berdiri keluar dari kerumunan sedikit.
Apa yang Kutori katakan tentang situasi ini? Dia mungkin akan melihat ke bawah dan bertanya sesuatu seperti 'apakah itu terlihat seperti kita pasangan kencan?' sambil tersipu-sipu. Kemudian Willem akan menjawab 'mungkin terlihat seperti kau adalah adik perempuanku', dan Kutori akan mengatakan 'jangan perlakukan aku seperti anak kecil!'. Saat situasi bermain di kepalanya, dadanya menegang.
"Willem?" Nephren bertanya dengan cemas.
"Bukan apa-apa." Dia pasti membiarkan emosi pahitnya muncul di wajahnya.
"Apakah kamu mencari tahu apa yang terjadi?"
“Hm? ... oh, itu. ”Dunia di sekitar mereka tidak lebih dari mimpi berdasarkan ingatan seseorang dengan beberapa perubahan yang mungkin dilakukan oleh sang pencipta. Itu sudah mereka ketahui. Masalahnya setelah itu. "Sulit. Kami bahkan tidak tahu ingatan siapa yang mendunia ini. ”
Karena mereka berada di kampung halamannya, pada awalnya Willem mengira itu adalah ingatannya. Tetapi jika itu adalah kasusnya, dunia tidak akan berisi informasi yang tidak dia ketahui. Dia melihat ke luar jendela di jalan-jalan musim dingin Gomag. Nuansa hijau lumut yang tumbuh di trotoar batu. Retakan kecil di dinding bata. Graffiti tersebar di sana-sini.
“Siapa pun itu, mereka tahu lebih banyak tentang Gomag daripada aku, membaca lebih banyak buku, dan harus sama akrabnya dengan panti asuhan sepertiku. aku tidak memiliki petunjuk yang bisa cocok dengan semua kondisi itu. ”
"Hmm."
“Selain itu, kita adalah satu-satunya yang ada di sana di darat. Tidak ada orang lain yang bisa menjadi target serangan itu. aku tidak tahu apa yang terjadi. ”
"Hmm."
Nephren tidak terdengar terlalu banyak berinvestasi dalam percakapan. “Hmm? Apakah itu yang harus kamu katakan? ”
"Aku tidak begitu tertarik," jawabnya dingin.
Bukan itu tertarik? Jika mereka tidak menyelesaikan masalah ini, mereka tidak akan pernah bisa kembali ke kenyataan.
“Ini agak nyaman di sini. aku tidak keberatan tinggal lebih lama, ”tambah Nephren.
“Ini adalah dunia palsu, penuh dengan orang-orang palsu. Tidak ada yang nyata di sini. Setiap saat yang dihabiskan di sini kosong dan tidak berarti. ”
"Kamu mengatakan itu padaku?"
Willem terdiam. Leprechaun adalah kehidupan palsu. Emnetwyte palsu dibuat untuk tujuan semata-mata menipu Kaliyons. Tidak ada yang nyata. Namun, mereka tidak salah lagi. Teknisi Kedua Willem Kumesh tidak dapat memaksa dirinya untuk mengabaikan poin terakhir, sehingga dia memutuskan untuk merawat mereka, menentang sifat kosong dari pekerjaannya.
“Almaria ada di sini. aku di sini, ”kata Nephren.
Orang-orang dalam mimpi itu mungkin palsu. Makhluk fiksi diciptakan untuk tujuan tunggal menipu para korban yang terperangkap. Dengan kata lain, sama persis dengan peri di gudang.
“Dunia nyata, atau yang ini. kamu dapat memilih mana yang lebih kamu sukai. ”
"... Ya ampun, kamu membuat ini jauh lebih sulit bagiku," Willem menggerutu pelan.

Hujan tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.
Ketika kopi mereka tiba, Nephren mengeluarkan salah satu buku baru yang mengilap dan membenamkan diri untuk segera membaca. Willem, yang sayangnya tidak punya waktu untuk menghabiskan waktu bersama, diam-diam menatap ke luar jendela dan mendengarkan suara hujan.
Dia dulu benci bosan. Atau lebih seperti, dia tidak tahan membuang-buang waktu. Setelah semua, dia punya tujuan. Dan bukan hanya tujuan apa pun, tetapi yang sejauh ini tidak bisa dicapai dengan kerja keras yang lumayan. Jadi dia melampaui yang layak. Jika dia memiliki sedikit waktu luang, dia menghabiskan semuanya untuk memperbaiki dirinya sendiri.
Pada akhirnya, di luar kerja kerasnya yang layak membawanya ke daerah abu-abu yang khas yang dia tidak tahu apakah harus memanggil keberhasilan atau kegagalan. Tentu saja, setelah memperoleh keterampilan yang tak terhitung jumlahnya dan mempelajari teknik yang tak terhitung jumlahnya, Willem telah tumbuh cukup kuat. Berbagai arsenalnya menyebabkan hasil yang konsisten di medan perang. Beberapa rekannya mengatakan bahwa dia bisa melakukan apa saja yang bisa dilakukan oleh manusia lain, dan Willem sendiri merasa bahwa dia hampir mendekati kebenaran itu.
Tetapi tetap saja. Tujuan Willem adalah menjadi Regal Brave. Dan itu berarti tidak hanya mampu melakukan apa pun yang bisa dilakukan orang lain, tetapi juga hal-hal yang seharusnya tidak dimiliki oleh siapa pun. Tidak peduli seberapa dekat Willem sampai ke puncak kemanusiaan, dia tidak pernah bisa menginjakkan kaki di wilayah di atas itu. Pelatihan dan belajar tidak ada artinya. Atau setidaknya, mereka tidak akan pernah membawanya ke tujuannya, tidak peduli seberapa rajinnya dia bekerja. Namun bahkan setelah mengetahui dan menerima fakta itu, Willem tidak bisa berhenti. Dia tidak benar-benar tahu mengapa dirinya sendiri. Mungkin dia hanya tidak ingin membiarkan semua usaha masa lalunya sia-sia.
Ada saat-saat ketika dia berpikir bahwa mungkin itu tidak ada gunanya. Mungkin jika dia sudah menyerah pada impian mustahilnya dan menghabiskan waktu luangnya seperti remaja laki-laki normal, dia pasti akan mengalami lebih banyak hal dan menjalani kehidupan yang lebih memuaskan. Mungkin dia akan menjadi lebih baik dalam berurusan dengan gadis-gadis. Mungkin dia bisa benar-benar membawa kebahagiaan bagi mereka yang mencintainya.
"Willem !?"
Suara pria tiba-tiba memotong pikiran Willem. Berbalik, dia melihat seorang pria muda berambut perak melihat jalannya dengan senyum ceria. Seluruh tubuh pria itu basah kuyup karena hujan deras di luar.
“Willem! Itu kamu! Sudah lama! Kapan kamu kembali ke Gomag? ”
Nephren berhenti membaca sebentar dan memberi Willem pandangan yang bertanya 'kenalan?'. Willem mengangguk.
"Beberapa hari yang lalu."
“Oh, tidak pernah melihatnya sebelumnya. Seorang anak baru di panti asuhan? "
"Ya, sesuatu seperti itu."
Pria muda itu duduk tanpa peduli untuk meminta izin dan tersenyum kepada Nephren. "Senang bertemu denganmu. Namaku adalah Theodore Brickroad. aku sudah berteman dengan Willem sejak perjalanan kembali. Semua orang yang dekat denganku memanggil aku Ted, jadi kau bisa memanggil aku begitu juga. "
Mata Nephren tidak pernah beranjak satu inci pun dari bukunya. Sepenuhnya diabaikan. Willem pikir dia melihat butir-butir keringat gugup muncul di dahi Ted.
"Sepertinya kau baik-baik saja, Ted." Willem memecahkan keheningan canggung.
“Ah, memang aku punya! Aku sudah naik level cukup banyak juga! ”
"Level ..." Willem berpikir sebentar. "... ah, kamu menjadi seorang petualang?"
Petualang mencari nafkah dengan menempatkan diri mereka dalam bahaya. Mereka bertempur melawan monster, menjelajahi labirin misterius, dan mempertaruhkan nyawa mereka dengan menjatuhkan Naga. Tentu saja, semua misi itu, yang sangat berbahaya, menawarkan imbalan yang menarik bagi mereka yang berani, atau mungkin bodoh, cukup untuk menerimanya.
"Kamu tidak tahu !?" seru Ted.
"Tidak. Sudah lama sejak aku berada di Gomag, dan aku tidak tertarik padamu. ”
“Setidaknya pura-pura tahu! Kejujuran adalah kebajikan, tetapi terkadang kebenaran itu terlalu menyakitkan, kau tahu !? ”
Ha ha ha. Orang ini . "Baik? Sekarang level berapa? ”Tanya Willem.
Tingkat petualang 'menunjukkan keahliannya dalam pertempuran dan tingkat pelatihannya. Semakin tinggi, semakin baik. Seorang warga sipil biasa akan mendapat peringkat sekitar 2 atau 3. Seorang prajurit yang cakap, sekitar 10. Satu yang hidup dan mati untuk pertempuran akan mencapai sekitar 30. Itu dianggap semacam batas atas untuk apa yang bisa dijangkau oleh manusia. Untuk melampaui angka itu, seseorang harus melangkah keluar dari kerangka manusia.
"aku level 8," jawab Ted.
Cukup rata-rata untuk petualangmu sehari-hari. Mempertimbangkan usia mudanya, itu bahkan mungkin sedikit di sisi yang tinggi. Tingkatan Ted adalah sesuatu yang bisa dibanggakannya.
"Oh ngomong-ngomong, aku dengar levelmu sangat tinggi, bahkan melebihi level 30 wall."
"Ah ... yah, ya ..." Willem bukan petualang, tapi dia sering bertarung bersama mereka, jadi dia sudah memperkirakan levelnya beberapa kali. Terakhir kali dia memeriksanya, levelnya adalah 69. Tak perlu dikatakan, semua orang di dekatnya tercengang oleh angka konyol itu.
“Wow, itu luar biasa. Apakah ada metode pelatihan khusus yang diajarkan oleh Church of Holy Light hanya untuk Braves atau sesuatu? ”
"Tidak, tidak juga." Willem menyesap kopinya. “Selain itu, itu hanya angka. Apakah kamu menginginkannya seburuk itu? ”
Tentu saja, level berfungsi sebagai indikator kekuatan seseorang. Tetapi sebaliknya, itu tidak lebih dari satu indikator. Ada banyak level rendah yang membuktikan diri mereka berguna di medan perang, dan, sayangnya, malah ada lebih banyak kebalikannya. Willem tidak pernah menganggapnya sebagai sesuatu yang terlalu dikhawatirkan.
“Tentu saja aku menginginkannya. Bagi kami petualang, tingkat kami menentukan gaji kami juga. Jika levelmu tidak cukup tinggi, kau tidak bisa mendapatkan informasi tentang misi hadiah yang tinggi. ”
Ah, aku mengerti . Jadi begitulah cara Persekutuan mencegah kematian yang sia-sia. Gagasan seorang petualang tidak diizinkan untuk mendekati bahaya memang tampak lucu.
“Jika kau benar-benar hanya ingin menaikkan levelmu, itu tidak terlalu sulit. Teruslah bersikap kasar dan memaksa melewati kesulitan dan itu akan naik dengan sendirinya. ”
"Mereka disebut 'kesulitan' karena suatu alasan ..."
"... Ngomong-ngomong, ini bukan trik rahasia, tapi aku punya ide tentang cara naik level dengan cepat."
"Benarkah ?!" Ted mencondongkan tubuhnya ke depan dalam kegembiraan.
"Mari kita lihat ... di suatu tempat dekat sini ... ah, itu benar. Di kota Alvalie ada orang yang disebut Holy Blade of the West gathering murid. Pergi ke sana, dan pelajari 'teknik rahasia terakhir'. "
"Teknik rahasia terakhir?"
“Begitu kamu mulai berlatih, kau menguasai teknik dan pulang, atau kau mati. Itu adalah salah satu dari kesepakatan itu. ”
"... mati?" Sebuah tanda skeptis mulai muncul dalam suara Ted.
“Itu adalah semacam gabungan dari beberapa jenis skill yang berbeda yang memungkinkan kamu menghancurkan jeroan lawan bahkan dari atas armor mereka. Orang-orang dengan beberapa pengertian biasanya bisa memahami teknik ketika didorong ke jurang kematian, dan orang-orang tanpa rasa, baik, mereka tidak pernah mempelajarinya. ”
"... um?" Kegelisahan sekarang jelas terlihat dalam suara Ted.
"Sekarang untuk pelatihan itu sendiri, itu adalah pengambil Dragon take nyata."
“Aku pasti akan mati. Tidak mungkin aku akan bertahan selama lima detik. ”
“Yah, secara teknis itu adalah subspesies Naga, tapi masih Naga. Jadi pada dasarnya sangat kuat, bersisik tangguh seperti baja, tahan terhadap senjata biasa ... satu-satunya cara untuk bertahan adalah mencapai pencerahan dan mendapatkan teknik rahasia selama pertempuran, kemudian gunakan segera untuk membunuh Naga. Atau begitulah seharusnya begitu. Pencerahan itu tidak pernah datang kepadaku. ”
"... Hah?" Mata Ted terbuka lebar. "Ah, apakah kamu menggunakan semacam trik licik?"
"aku kira kau bisa menyebutnya begitu. Karena aku tidak bisa menggunakan teknik rahasia, aku membunuhnya dengan kekerasan. ”
“…… huh?”
“Mereka mengatakan Naga itu tahan terhadap senjata biasa, tetapi tampaknya itu berarti senjata hanya memiliki efek yang sangat kecil, tidak ada efek sama sekali. aku mencoba berbagai macam keterampilan, dan setelah sekitar seminggu luka-luka kecil terakumulasi dan Naga itu jatuh. ”
"… ah…"
“Seperti yang aku katakan, selama kau tetap kasar memaksa jalan kamu melalui kesulitan, levelmu akan naik. aku pikir hanya dari tingkat aku meningkat 10. Orang Suci Blade itu tidak bisa berkata-kata, untuk sedikitnya.
“…… Aku juga akan.” Entah kenapa, suara Ted terdengar lelah.
Ketika guru Willem dan Leila mendengar tentang cobaan kecil itu, mereka meledak dalam tawa, mengatakan sesuatu seperti 'orang-orang tanpa rasa yakin pasti kasar'. Bajingan kasar.
“Jika kau terus melakukan hal-hal seperti itu, levelmu dan jumlah dojos yang kau larang akan terus meningkat. Menggunakan mantra terlarang juga merupakan metode yang bagus. Mereka mudah digunakan, tetapi reaksi bisa sangat buruk. Jika kau bisa bertahan, kau bisa mendapatkan sekitar dua atau tiga level. ”Willem tersenyum lebar pada Ted. "Jika kau mau, aku menulis beberapa surat referensi kepadamu."
“Tidak, maaf, tapi kurasa aku akan lulus. aku ingin menjalani kehidupan yang stabil. ”
Lalu kenapa kamu menjadi seorang petualang? “Jadi apa yang akan kamu lakukan setelah levelmu lebih tinggi?”
"Yah, kamu tahu ..." Untuk beberapa alasan, pipi Ted memerah, dan dia menggaruknya dengan gugup ketika dia berbicara. "Lalu aku akan bisa melamar ke Almaria."
"Oookay aku akan memperkenalkanmu ke program pelatihan yang akan memberimu 50 level dengan segera jadi siapkan wasiat dan wasiat terakhirmu."
"Maaf aku tidak akan melakukannya, maafkan aku." Ted mundur dari Willem, hanya meminta pelayan untuk menyuruhnya berhenti.
- Willem tiba-tiba merasa seperti ada benda tajam yang menyerempet bagian belakang lehernya.
"... Willem?" Tanya Ted.
"Ah maaf. Aku harus pergi. ”Menggosok tengkuknya dengan telapak tangannya, Willem berdiri.
Nephren mendongak dari bukunya. "Apakah kamu pergi ke suatu tempat?"
"Ya, sepertinya aku punya satu lagi teman lama untuk bertemu ... Ted, maaf tapi bisakah kamu membawa pulang yang satu ini ke panti asuhan?" Katanya, lalu meninggalkan kafe.
"Hah? Uh ... Willem? "
Willem mengabaikan suara bingung Ted dan terus berjalan. Hujan masih belum reda, tetapi sekarang bukan waktunya mengkhawatirkan hal itu.

Ingatan lama tiba-tiba muncul di benak Willem.
Pengaturan itu sedikit lebih dari 527 tahun yang lalu, beberapa hari sebelum dia dan enam orang lainnya berkumpul untuk mengalahkan Pengunjung Elq Harksten.
"aku tidak begitu suka pedang besar," kata Leila. Menurutnya, dia lebih suka panjang sepanjang lengan dan beratnya cukup ringan untuk berayun dengan mudah dengan satu tangan. Dengan kata lain, sebuah longsword anti-humanoid yang dengannya dia bisa menggunakan berbagai keterampilan yang dia pelajari dari orang tuanya, guru, dan tuannya (tampaknya dua orang terakhir itu adalah orang yang berbeda).
Kaliyons, di sisi lain, adalah pedang besar yang dibuat untuk membunuh mereka yang jauh melampaui manusia. Jenis seperti bangku melangkah untuk membantu Emnetwyte yang lemah berdiri setinggi mungkin. Jadi Leila sangat tidak menyukainya.
Willem mengerti apa yang ingin dia katakan. Dia mengerti, tetapi pada saat yang sama, dia tidak begitu yakin jika Regal Brave saat ini dan pengguna yang dipilih dari Seniolis yang legendaris harus mengatakan hal seperti itu. Banyak orang di dunia yang ingin dipilih oleh Kaliyon yang kuat tetapi tetap tidak terpilih dan ingin memiliki kekuatan besar tetapi tetap tidak dapat mencapainya. Bagi orang yang bisa berbicara dengan ringan, mereka tidak akan duduk dengan baik bersama orang-orang itu. Jika Leila mengatakan hal semacam itu secara terbuka, beberapa orang yang marah mungkin akan menikamnya suatu hari nanti. Sebenarnya, Willem ingin menikamnya saat itu juga.
"... jadi aku menantangnya untuk berlatih duel dan dihancurkan," Willem mengerang ke Navrutri, yang tidak terlihat sangat terkesan.
Shining Staff menjadi Bear Palm. Fox Tail menjadi Jarum Siku. Menghancurkan Nightingale Dash ke Frolicking Iron Bell Smash. Semua keterampilan Willem bekerja sangat keras untuk belajar dari Hilgram tidak cocok untuk kemampuan persepsi khusus yang hanya diberikan kepada Brave Regal yang dipilih. Menggunakan Mata Abyssal itu, seperti yang tampaknya disebut, dia melihat ke kanan melalui semua gerakan Willem dan dengan cepat membalasnya. Dia bahkan mencoba menggunakan 'Blazing Sun Walk' dan 'Footsteps of the North Star' yang dia pelajari dari Navrutri, tetapi itu tidak ada gunanya. Dinding bakat dan skill Regal Brave menjulang tinggi di atas kepala Willem.
"Willem, kurasa kau salah paham," kata Navrutri dengan desahan yang berlebihan. “Kami pria tidak bisa menang melawan wanita. Tidak peduli berapa kali kau menantang mereka, kau tidak akan pernah mendekati. Yang bisa kita lakukan hanyalah memohon cinta mereka. ”
"Aku bodoh untuk berpikir aku akan mendapatkan saran serius darimu." Willem mengerang lagi.
“Tidak tidak, aku sangat serius. aku pikir masalah ini mungkin karena perbedaan dalam ilmu pedang. ”Navrutri mengiris udara dengan jarinya, seolah mengayunkan pedang imajiner. “Gaya bertarungmu cocok untuk pertempuran. Tujuannya adalah untuk menghancurkan kekuatan musuhmu, menyalurkan sejumlah besar kerusakan, dan menghancurkan. kau bisa mengatakan itu adalah gaya yang mengklasifikasikan semua yang ada di depanmu menjadi dua kategori: hal-hal yang dapat kau bunuh, dan hal-hal yang tidak dapat kau lakukan. Ia menolak informasi lebih banyak dari itu. ”
"Apakah itu buruk?"
“Tidak, itu standar untuk seorang pejuang. Tidak ada yang akan menemukan kesalahan dalam gaya itu. ”Navrutri mengangkat bahu. "Tapi kamu sebenarnya tidak ingin mengalahkan Leila, jadi gaya itu tidak benar-benar cocok untuk lawan seperti itu."
"... Baiklah jika aku bisa mengalahkannya maka aku ingin mencoba, tapi ..."
“Memang itu adalah impian setiap manusia, tapi sayangnya sia-sia. Aku akan menyemangatimu. Dari tempat yang aman di dalam bayang-bayang. ”
"Jadi, jika ilmu pedangku cocok untuk pertempuran, lalu bagaimana dengan Leila?"
"Hmm, gayanya mirip sekali dengan Nils." Mungkin dia belajar dengan baik darinya karena dia patuh di hati, atau mungkin kepribadiannya hanya terbuat dari barang yang sama seperti miliknya. ”
Nils D foreigent. Guru Leila, dan 'master yang baik-tidak-ada' dari Willem.
"Tidak ingin terluka, dan tidak ingin menyakiti orang lain, namun mengambil pedang karena tidak ada pilihan lain ... kasus tipikal pedang pengecut."

Willem tiba di gang sempit dan berhenti berjalan. Pisau perak tiba-tiba muncul menempel tepat di belakang lehernya. Aliran darah yang tipis merembes keluar, hanya untuk hanyut oleh hujan.
"Hei," dia memanggil dengan tenang. “Cara kuno yang agak kuno untuk mengundang seseorang untuk berbicara, bukankah begitu? Ini tidak seperti kita orang asing, jika kamu ingin berbicara, kamu bisa memberitahuku dengan kata-kata, tahu? ”
"... itu bukan subjek yang ingin aku diskusikan di depan orang." Seorang pria mengenakan jubah repellant air hitam muncul di belakang Willem dan menjawab dengan santai. “Sebelum kami menghidupkan kembali persahabatan lama, ada beberapa hal yang ingin aku tanyakan kepadamu. aku akan berterima kasih jika kau bisa menjawab dengan jujur, Willem. ”
“Baiklah, silakan. Kamu tahu aku buruk dalam menyembunyikan sesuatu, bukan? ”
"Pertanyaan pertama," pria itu melanjutkan, mengabaikan komentar lucu Willem. "Mengapa kamu di sini?"
“... Yah, Gomag adalah kampung halamanku, kamu tahu? Jika kamu bertanya padaku, itu jauh lebih tidak wajar kalau kamu ada di sini. ”
"Kurasa kau tidak mengerti pertanyaanku." Pedang yang menggores leher Willem sedikit lebih dalam. “Pada hari pertarungan terakhir, kamu dan Ebon Candle secara bersamaan saling mengalahkan dalam pertarunganmu. Kenapa kamu tiba-tiba di sini sekarang? ”
"… apa?"
Untuk sesaat, Willem gagal memahami pertanyaan itu. Kemudian, saat dia memahami arti kata-kata itu, dia menyadari bahwa dia lupa untuk memikirkan satu hal yang sangat penting sampai sekarang. Dia telah begitu terperangkap pada kenyataan bahwa dunia hanyalah mimpi bahwa dia lupa untuk mengkonfirmasi kapan tepatnya mimpi itu ditetapkan.
Dari apa yang baru saja dikatakan pria itu, Willem dapat menyimpulkan beberapa hal. Pertama, dunia diatur pada suatu waktu setelah mereka pergi untuk mengalahkan Pengunjung, tetapi sebelum 17 Beast muncul. Kedua, Willem tidak pernah kembali ke rumah dari pertempuran itu - kemungkinan besar, tubuhnya sekarang sepotong batu berguling-guling di medan perang. Dan terakhir, dunia tidak hanya didasarkan pada ingatan Willem, seperti yang dia dan Nephren curigai. Selain fakta-fakta yang tidak diketahui dalam buku-buku itu, dia sekarang tahu bahwa dunia sedang berkembang melalui waktu di mana dia tidak pernah mengalaminya sendiri saat itu.
Apa yang sedang terjadi? Willem kemungkinan besar hanya menghabiskan beberapa detik saja dalam pikirannya. Pria di belakangnya, tampaknya mengambil sikap diam sebagai semacam jawaban, menarik pedang dari leher Willem.
“... kamu yakin tidak apa-apa membiarkan aku pergi? aku masih belum memberimu jawaban. ”
“Aku tidak berniat mengancammu di tempat pertama. Melawan Quasi Brave terkuat, pedang ini tidak lebih berguna daripada pedang mainan. ”
"Terkuat?" Willem tertawa. "Rasanya salah untuk disebut itu olehmu, Navrutri."
Perlahan, Willem berbalik. Lelaki itu menanggalkan jubah kedap airnya, memperlihatkan kepala rambut merah terang dan wajah tak bercukur seorang pria berusia tiga puluhan.
Navrutri Teigozak. seorang Quasi Brave yang diakui oleh Gereja Cahaya Kudus. Berasal dari salah satu klan Garmond Barat, senjata pilihannya adalah pisau melengkung ganda keturunan klannya. Ketika tiba saatnya untuk melawan musuh-musuh yang lebih kuat, bagaimanapun, ia menghunus Kaliyon Lapidem Sybilus yang dicintainya.
"Tidak perlu terlalu memujiku," kata Willem. “kau telah menjadi Quasi Brave lebih lama, dan kau lebih terampil. Kamu juga menggunakan kelas yang lebih tinggi dari Kaliyon daripada aku. ”
Navrutri tertawa kecil. "Kenyataan bahwa kamu serius dan tidak sopan ketika kamu mengatakan itu adalah apa yang membuatmu menakutkan."
Willem tertawa kembali. "Kenyataan bahwa kamu serius dan tidak hanya menggoda ketika kamu mengatakan itu adalah apa yang membuatmu menjengkelkan."
Keheningan singkat. Suara hujan dengan keras menabrak paving batu memenuhi udara.
“... ya, tengkorak hitam itu dan aku saling mengalahkan. aku tidak ingat apa yang terjadi setelah itu. Ketika aku datang, aku berada di Gomag. Itu terjadi pada pagi hari, tiga hari yang lalu. ”Willem menjawab pertanyaan Navrutri dari sebelumnya. Jujur menceritakan kisah lengkapnya, dia harus menjelaskan bahwa seluruh dunia ini palsu, dan itu tampak seperti tugas yang agak sulit, jadi dia memutuskan untuk menyembunyikan bit-bit itu. "Bahkan, aku ingin tahu apa yang terjadi pada diriku sendiri."
Willem dengan ringan mencakar rambut basahnya yang basah. “Bagaimana akhirnya pertempuran itu berakhir? Dilihat oleh fakta bahwa manusia belum punah, kurasa kita mengalahkan Pengunjung. Dan sekarang aku tahu bahwa kamu berhasil kembali dengan selamat, tapi bagaimana dengan yang lain? ”
Navrutri tidak menjawab.
“Dan juga, ada apa dengan tiba-tiba meletakkan pisau di leher rekanmu? Jelaskan situasinya kepadaku. ”
"Dunia Sejati," Navrutri bergumam. Nama yang agak memalukan untuk organisasi menurut pendapat Willem. “Kamu ingat, bukan? Apa yang pernah mereka lakukan untuk mencoba menggulingkan modal. Sisa dari kelompok itu masih mencoba untuk melaksanakan rencananya. ”
Ah . Nah, ketika Willem memikirkannya, itu tidak terlalu mengejutkan. Dunia mimpi ini dibuat berdasarkan masa lalu, pada saat setelah pertempuran mereka dengan Pengunjung, jadi tentu saja penampilan 17 Binatang datang berikutnya. Beberapa hari setelah itu, kota akan dilahap, negara akan jatuh ke dalam kehancuran, dan seluruh ras manusia akan menghilang dari muka bumi. Yang berarti, orang-orang Dunia Sejati yang menciptakan Beast sedang bermesraan di suatu tempat di dunia bahkan ketika mereka berbicara, siap untuk mengakhiri semuanya.
Willem merasa sedikit seperti seorang pilihan. Tapi rasanya agak aneh untuk mengetahui masa depan pasti. Itu seperti campuran yang mahakuasa namun tidak berdaya pada saat yang sama. Jika Willem harus mengatakan, antara yang menyenangkan dan tidak menyenangkan, perasaan itu membungkuk ke arah yang tidak menyenangkan.
Menyembunyikan pikiran-pikiran bermasalah yang menjalari kepalanya di balik wajah yang lurus, Willem bertanya, "Dan bagaimana Dunia Sejati berhubungan dengan kamu berada di sini?"
“True World memiliki Brave atau mantan Brave di antara mereka.”
“- Apa?” Itu adalah berita untuk Willem, dan berita tak terduga tentang itu. “Aku akan mengatakan itu bohong, tapi aku tahu kau bukan tipe orang yang bertindak atas informasi yang tidak bisa diandalkan. Yang berarti kau memiliki sumber yang bagus. Dan karena kau tidak menyembunyikan berita, kamu harus menilai bahwa memperlambat tindakan pengkhianat dengan membuatnya lebih berhati-hati lebih penting daripada benar-benar menemukan identitasnya atau mencegah Quasi Braves menjadi curiga satu sama lain. ”
"kau mengambil cepat, seperti biasa," kata Navrutri. “Sekarang kalau saja kamu bisa membaca wanita dengan baik, kamu akan lebih populer.”
Diamlah . Willem tidak ingin menjadi populer di kalangan wanita, tetapi diberitahu bahwa oleh Navrutri, yang selalu membanggakan tentang banyak kekasihnya, membuatnya sangat frustrasi.
"Dilihat dari reaksimu, kurasa aku bisa berasumsi kamu tidak memiliki ikatan dengan Dunia Sejati." Navrutri merentangkan tangannya, dan pisau perak yang dia pegang di tangan kanannya beberapa saat yang lalu menghilang seolah-olah dengan trik sulap. “Tapi, aku kira kamu tidak sepenuhnya jujur. aku pikir kita berdua tahu kau tidak hanya bangun tiga hari yang lalu. "
... dia mengambil cepat, seperti biasa . Dan dia bisa membaca wanita dengan baik juga. Sial.
“Baiklah, Willem. kau bebas dari kecurigaan, untuk saat ini. Bantu aku dengan tidak terlalu banyak berdiri sampai situasi ini mereda, ”kata Navrutri, lalu berbalik.
"Kamu yakin tidak perlu bantuan?"
“Pekerjaanku sekarang adalah meragukan rekan-rekanku. aku tidak bisa mempercayakan punggungku kepada seseorang yang tidak bisa aku katakan tidak bersalah dengan kepastian 100%, ”Navrutri menanggapi dengan punggungnya yang tak berdaya menghadap ke arah Willem. Dia tidak tahu apakah itu sengaja atau tidak.
“... Aku kira aku bisa memberimu satu jawaban lagi. Satu-satunya yang selamat dari pertempuran dengan Pengunjung dan Poteau adalah aku dan Leila saja. Yah, dan aku rasa kamu juga. ”
"... Aku mengerti." Willem sudah mendengar hasil dari Great Sage, Suwon. Jadi tentu saja berita itu tidak mengherankan, tapi tetap saja itu mengurangi suasana hatinya.
“Satu-satunya mayat yang kami dapat pulihkan adalah milik Suwon dan Emissa. Suwon melemparkan mantra rumit pada dirinya sendiri, sehingga tubuhnya saat ini disimpan dengan aman di ruang bawah tanah gereja. ”
Apa yang kamu lakukan, Great Sage? Ini bukan waktunya untuk tidur siang dengan santai. Rupanya, mantra resusitasi diri Suwon belum menendang cukup.
“Aku pikir hanya itu yang bisa aku katakan padamu untuk saat ini. Ketika semua ini berakhir, aku akan memberitahumu sisanya untuk minum-minum, ”kata Navrutri, lalu mulai berjalan pergi.
"Hei, Navrutri." Didorong oleh dorongan hati, Willem memanggil ke belakang kawan lamanya. "Ah ... bagaimana kabarmu?"
Navrutri berhenti sejenak dan menjawab, "Baik-baik saja." Lalu, dia menghilang ke tengah hujan lebat.
Willem menatap langit.
Bahkan di dunia mimpi ini, tetes yang jatuh di kulitnya terasa sedingin biasanya.
Sebuah bersin keras bergema di seluruh gang sempit itu.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5