SukaSuka v4c2p2

Orang Asing
Willem tahu dia tidak bisa bertarung lagi. Dia menyadari bahwa dia akan mati jika dia mencoba berdiri di medan perang. Dia bahkan belajar melihat sisi baiknya: sementara gadis-gadis pergi bertempur, dia bisa melihat mereka pergi dengan aman di rumah.
Namun ketika pesawat Plantaginesta jatuh ke dalam serangan, Willem memilih untuk bertarung dengan begitu alami. Dia memilih untuk meninggalkan tidur di sisi Kutori, membakar Venom-nya, dan menghadapi musuh. Ketika dia bertemu Lantolq di medan perang, dia mengatakan bahwa dia mencoba bunuh diri dengan Kutori sebagai alasan. Penjelasannya tidak bisa mengungkapkan tindakannya pada saat itu lebih akurat.
Willem ingin mati di sana. Dia ingin membuang segalanya kecuali tekadnya untuk melindungi para gadis. Dia menggunakan medan perang untuk memenuhi keinginannya yang egois, menginjak bagian dari dirinya yang hanya ingin menunggu kembalinya para gadis.
Dia melakukan semua yang dia bisa, dan bahkan beberapa hal yang seharusnya tidak bisa dia lakukan. Untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, Venom-nya dinyalakan ke potensi penuh. Dia mendengar suara darahnya sendiri mendidih dan daging terbakar. Jika dia akan mati bertempur bagaimanapun juga, tidak ada gunanya menahan diri. Dan sekali dia tidak bisa lagi bertarung, tidak ada rasa sakit atau penderitaan akan menjadi masalah. Dia keluar semua.
Dan kemudian, keinginannya menjadi kenyataan. Teknisi Senjata Enchanted Kedua dari Winged Guard dan manajer gudang peri, Willem Kumesh, kehilangan nyawanya selama pertempuran sengit. Atau setidaknya, itulah yang seharusnya terjadi.

Burung-burung itu bersenandung lagu-lagu kecil mereka yang cantik. Pagi yang menyenangkan telah tiba.
Duduk di atap panti asuhan, Willem menahan menguap. Kemudian, dengan mata yang sedikit berair, dia mengamati daerah tersebut. Kota yang familier di hadapannya tampak persis seperti yang diingatnya. Sepetak hijau di kejauhan menandai peternakan Adam. Di depannya berdiri kapel. Bangunan-bangunan bata dengan berbagai warna di dekatnya adalah apartemen murah, dan menuju tepi gugusan bendera merah yang melambai tertiup angin menandakan Persekutuan Adventurer. Dan lebih jauh lagi, melewati selokan irigasi, menjadi pusat kota Gomag.
Pilar asap naik dari beberapa cerobong asap yang terlihat. Penghuni kota mulai menyiapkan sarapan. Manusia dunia sedang bersiap-siap untuk hidup di lain hari.
Tentu saja, tidak ada cara yang nyata. Kota di depan mata Willem, bersama dengan Emnetwyte tumbuh subur di dalamnya, sudah lama hilang. Lebih dari lima ratus tahun yang lalu, menurut buku-buku sejarah. Para penjajah bernama 'Beasts' muncul tepat di tengah-tengah ibukota kekaisaran manusia, di dalam istana raja. Mereka sangat kuat, bahkan lebih menakutkan, dan juga cepat. Mereka melahap dunia dengan kecepatan yang tak tertandingi oleh tentara mana pun untuk berjalan di tanah. Hanya dalam beberapa hari, banyak kota dan negara utama yang terdiri dari kerajaan menghilang.
Namun bukan hanya Emnetwyte lenyap. The Beasts menghabiskan semua yang terlihat tanpa diskriminasi. Rumput dan pohon, binatang dan serangga, Peri dan semua ras lain yang berdiri di jalan Binatang '. Mereka menghancurkan segalanya, seolah-olah hanya ada kejahatan yang tak termaafkan bagi mereka.
Bumi yang sebenarnya sekarang tidak lebih dari sebuah gurun yang layu, di mana satu-satunya hal yang bergerak adalah badai pasir yang pucat. Beberapa orang yang selamat dari amukan ganas Beast telah lama melarikan diri ke pulau-pulau terapung di langit di bawah kepemimpinan Resi Agung dan memperbarui peradaban baru. Ras-ras yang tidak cukup beruntung untuk mendapatkan kesempatan mencari perlindungan, tentu saja, punah.
"Sialan." Willem menyumpah dengan tenang bahwa tidak ada orang lain yang mendengar.
Manusia sudah lama pergi, bersama dengan kampung halamannya. Willem mengulangi itu pada dirinya sendiri berulang kali. Pemandangan yang menyebar di depan matanya tidak lebih dari sesuatu seperti buku harian. Ini membangkitkan kenangan lama dan perasaan nostalgia dalam dirinya, tetapi hanya ada di masa lalu. Tempat yang dia butuhkan untuk pulang tidak ada di sini. Itu di atas sana, jauh di langit.
"Ini besar." Nephren duduk di sebelahnya dan mulai berbicara dalam bahasa umum Regul Aire. "Pulau nomor berapa ini?"
"Kenapa kamu bertanya padaku?"
"Sepertinya kamu tahu di mana ini."
Pernyataan Nephren anehnya sulit untuk dikonfirmasi atau disangkal. “Ini adalah kota Gomag, bagian dari kekaisaran. Bangunan di bawah kami adalah Asrama Peduli Asing, dibangun dan dikelola oleh Regal Brave Nils D Foreigner generasi ke-18 yang terhormat. ”
Wajah Nephren, yang jarang menunjukkan ekspresi apa pun, menjadi tertutup keraguan. “Berani mengelola panti asuhan? Tidak pernah mendengar itu sebelumnya ... tapi lagian, jika kita berada di kekaisaran, artinya ini Pulau ke-6? ”
“Tidak tahu tentang kamu, tapi aku belum pernah mendengar tentang Brave in Regul Aire. Ini adalah tanahnya. ”
Penampilan Nephren semakin terganggu. Itu sedikit lucu.
"Tapi tidak ada Braves di tanah lagi, kan?" Tanyanya.
“Yah itulah masalahnya. Segala sesuatu di tanah hancur lima ratus tahun yang lalu, ”Willem menjawab sambil melihat sekeliling. "Tapi ini tanpa keraguan kampung halaman yang sama dari ingatanku."
Setelah mengikuti, Nephren juga melihat sekeliling mereka. "... jadi ini adalah tanah kuno."
"Betul."
"Apakah ada tanah lain di bawah yang ini?"
Pertanyaan Nephren terdengar agak aneh, tetapi Willem mengerti apa yang ingin dia katakan. Setelah tinggal di Regul Aire sepanjang hidupnya, ia telah terbiasa dengan pulau-pulau terapung dan ruang mereka yang terbatas. Jika kau berjalan sedikit kau berlari ke tepi, dan jika kamu melihat ke bawah dari sana kamu melihat tanah ashen di bawah. Itu masuk akal baginya. Konsep lanskap subur yang luas membentang tanpa henti ke segala arah, sementara mungkin samar-samar dimengerti, mungkin jauh melampaui apa pun yang pernah dibayangkannya.
"Gunung itu terlihat cukup jauh," kata Nephren sambil menunjuk ke kejauhan.
"Pastilah itu. Dari sini, aku akan mengatakan ini tentang panjang seluruh pulau ke-68. ”
"Dan di balik gunung itu, tanah terus berjalan?"
“Ya, itu terus berjalan. Sekitar dua hari perjalanan dengan kereta ada kota yang cukup besar. ”Willem membuat peta mental kekaisaran. "Setelah itu adalah ladang gandum untuk sementara waktu, lalu kamu menyeberangi sungai dan ada hutan besar dan kemudian pegunungan ... setelah itu menjadi zona perang ... wilayah yang diperebutkan dengan Peri."
"... Itu membuatku merasa sedikit tidak nyaman."
“Ah, aku tahu apa yang kamu bicarakan. Itulah yang terjadi ketika kamu mencoba memikirkan sesuatu yang sangat besar. ”
"Tapi tanah sudah hancur."
"Betul."
"Jadi, apa semua ini?"
"Ini mungkin ..."
Willem menatap dadanya. Dia bisa melihat cahaya samar Venom yang memancar keluar dari pecahan logam yang tergantung di lehernya, bahasa Talisman yang memiliki kekuatan untuk mengirim akan melalui kata-kata. Hanya diperlukan sejumlah kecil Venom dari pengguna untuk mengaktifkan. Itu benar-benar gadget kecil yang nyaman, tetapi memiliki beberapa kekurangan.
Seperti kebohongan atau penghinaan yang tidak berbahaya ketika disimpan untuk diri sendiri, ada serangan yang hanya menjadi efektif setelah ditransmisikan ke target. Memahami setiap bahasa berarti bahwa semua serangan semacam itu dapat menyerangmu secara langsung. Selama Talisman willem tetap aktif, dia akan menerima semua pesan masuk tanpa proses penyaringan apa pun, sangat mengurangi perlawanannya terhadap serangan gangguan mental apa pun. Dia benar-benar lupa tentang itu karena itu tidak menimbulkan ancaman ketika tinggal di Regul Aire.
Talisman sekarang diaktifkan terhadap kehendak Willem. Apa artinya itu?
"... itu mungkin mimpi."
Nephren menembaknya dengan tatapan dingin.
“Tunggu, tidak, tidak, bukan sembarang mimpi lama. Maksudku kita adalah target dari beberapa jenis serangan. ”
Kembali ketika Willem menjelajahi tanah itu sebagai Quasi Brave, dia bertemu dengan beberapa Iblis yang menggunakan trik semacam itu. Setan adalah ras yang dikhususkan untuk merusak Emnetwyte. Mereka menggoda manusia dengan berbagai skema dalam upaya untuk mendapatkan target mereka untuk membuang kontrol diri atau keyakinannya. Salah satu skema tersebut adalah serangan mental yang memanfaatkan dunia mimpi.
“Dunia fantasi yang dibangun di atas ingatan korban, dibuat untuk mereplikasi realitas dengan akurasi yang hampir sempurna. Tujuannya adalah membuat korban menjadi penduduk permanen dunia imajiner. Hati-hati. Yang kedua kami kehilangan keinginan untuk melarikan diri dari sini, mereka menang, ”Willem menjelaskan.
"Jadi mimpi ini sangat mirip dengan tanah kuno karena ..."
"Mereka mungkin mengira aku akan jatuh hanya dengan melihat tempat ini."
Sebenarnya ini adalah serangan yang cukup efektif. Hanya dengan duduk di atap dan melihat sekeliling, perasaan hangat dan nostalgia mengalahkan Willem, hampir seperti mencairkan hatinya. Tapi selama dia menyadari bahwa itu sebenarnya adalah serangan, dan bukan kenyataan, dia bisa melawan.
"Dunia mimpi ..." Nephren bergumam dan mencubit pipinya sendiri. “Ow. Apakah ini benar-benar mimpi? "Jejak air mata samar mulai muncul di matanya.
"Yah, intinya adalah bahwa itu adalah mimpi yang tidak pernah kamu bangun, jadi kita tidak akan bisa keluar dengan mudah."
"Jadi apa yang terjadi jika kita tidak melakukan apa-apa?"
“Tujuan mereka adalah untuk membuat kita melengkapi penduduk dunia ini. Untuk mencapai itu, mereka akan mengutak-atik dunia dan memaksa kita untuk menanggapi. ”
"Bermain dengan dunia?"
“Mereka adalah pencipta dunia ini. Selain mengganggu kita secara langsung, mereka dapat melakukan apa saja yang mereka inginkan menggunakan ingatan kita. Ada beberapa spesies Iblis yang mengkhususkan diri dalam jenis godaan ini. Mereka masing-masing memiliki metode mereka sendiri. Aeshma secara bertahap akan membunuh semua orang dalam mimpi, Bufas akan menyerang secara langsung, dan Mammon akan memberimu banyak uang dan perhiasan. aku juga bertarung dengan Succubus satu kali ... ”
Succubus akan merusak targetnya terutama dengan memuaskan hasrat seksual. Jadi dunia mimpi Willem terperangkap selama pertarungannya dipenuhi dengan godaan-godaan semacam itu. Itu ... yah, Willem tidak benar-benar ingin menjelaskan detailnya kepada Nephren. (Untuk beberapa saat setelah pertarungan itu, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukan kontak mata dengan Leila atau Emissa.)
"Pokoknya, lanjutkan ..."
"Apa yang Succubus lakukan?" Tanya Nephren, sangat kecewa pada Willem.
"Pindah ..." Dia dengan paksa mengubah topik pembicaraan. "Aku tidak tahu siapa musuh kita, tapi targetnya hampir pasti adalah aku."
Willem merasa sulit membayangkan bahwa Nephren yang duduk di sampingnya itu palsu. Dia tidak termasuk dalam pengaturan mimpi, jadi kemungkinan besar Nephren yang asli kebetulan terjebak dalam kekacauan ini bersamanya.
“Jadi pada dasarnya selama aku masih memiliki keinginan untuk melarikan diri, musuh kita akan mencoba mengganggu dunia ini untuk menghancurkan semangatku. Itu kesempatan kita. Kita perlu mencari tahu siapa dia dan menyerang balik. ”
"Apakah kita perlu membalas?" Tanya Nephren.
"Tentu saja. Jika kita hanya duduk-duduk saja kita tidak akan pernah keluar dari sini. ”
"Apakah kita perlu melarikan diri?"
……
"Jika kita pergi dari sini, itu tidak akan lama sebelum kita berdua mati."
Nephren mungkin benar. Ketika Willem dan Nephren terbaring mati di pasir abu, seseorang telah menangkap jiwa mereka dan membawa mereka ke dunia mimpi ini. Itu berarti ada kemungkinan besar bahwa tubuh fisik mereka telah menjadi mayat di dunia nyata. Atau mungkin waktu mereka dihabiskan di dunia mimpi hanya sebesar sepersekian detik di dunia nyata. Dalam hal ini, ketika mereka melarikan diri dari mimpi itu, mereka akan kembali ke diri mereka yang hampir mati, dan kemudian mati beberapa detik kemudian.
"kita tidak akan pernah pulang," kata Nephren.
"... bukan itu masalahnya," kata Willem, setengah pada dirinya sendiri. “Jangan biarkan pikiran aneh masuk ke kepalamu. Jika kau kehilangan keinginan untuk melarikan diri, kau akan menjadi penduduk dunia mimpi ini untuk selama-lamanya. Hanya karena aku target musuh kita bukan berarti kamu aman. ”
Nephren mengangguk dan terdiam.
Aku ingin tahu apa yang salah dengannya , pikir Willem. Nephren selalu menjadi gadis yang agak aneh, tetapi keanehan yang dirasakan Willem dalam dirinya sekarang adalah jenis aneh yang berbeda. Dia memiliki ekspresi linglung yang biasa, tetapi emosi yang berada lebih dalam di matanya mengatakan cerita yang berbeda. Sesuatu mengganggunya.
"aaayyaaaahh!" Seseorang memanggilnya dari bawah ke dalam bahasa kekaisaran.
Hanya dengan mendengar suara itu, Willem merasakan sensasi mengencangkan di dadanya. Melihat ke bawah, dia melihat Almaria, atau lebih tepatnya sesuatu yang mengambil penampilan Almaria, berdiri di luar pintu depan melambai padanya. Sensasi di dadanya berubah menjadi rasa sakit. Almaria. Wajah itu. Suara itu. Ketika dia kehilangan mereka, dia telah berduka tidak seperti sebelumnya. Dia telah menderita begitu banyak mencoba untuk menerimanya. Dan sementara dia tidak pernah bisa melupakan rasa sakit itu, akhirnya mampu mengurangi itu telah menyelamatkannya lebih dari yang pernah disadari oleh para penyelamatnya. Namun sekarang, dia ada di sana, menatapnya dengan wajah itu, memanggilnya dengan suara itu, seolah menyangkal seluruh perjuangannya yang menyakitkan selama dua tahun terakhir.
“Apa yang kamu lakukan di sana? Sarapan sudah siap!"
"Apa yang dia katakan?" Nephren bertanya, tidak dapat memahami bahasa Emnetwyte.
“Sudah waktunya sarapan. Kita bisa berpikir lebih banyak setelah kita makan. ”
Nephren mengangguk.
"Jangan khawatir. Masakan Almaria sangat lezat, setidaknya sama baiknya dengan masakan Naigrat, ”kata Willem. "Yah, kecuali daging." Pengetahuan dan pengabdian Troll untuk memasak daging jauh melampaui yang dari Emnetwyte. Meskipun Almaria adalah juru masak yang hebat, dia tidak akan pernah bisa menang melawan Troll ketika datang ke daging, dan Willem tidak ingin dia bisa melakukannya. Itu hanya akan menyeramkan.
"Aku tidak khawatir tentang itu."
“Hm? Lalu apa yang kamu khawatirkan? ”
Willem mencoba bertanya dengan santai, tetapi Nephren tidak menjawab. Dia diam-diam menyalakan Venom, menumbuhkan sayap ilusi abu-abu keputihan di punggungnya, dan terbang turun dari atap. Sayap-sayap fairies tidak memiliki substansi fisik dan juga mendapatkan hak istimewa untuk mengabaikan hukum-hukum fisika. Sayap Nephren menggendongnya ke tanah tanpa satu pun sayap, lalu menghilang secepat mereka muncul pada awalnya.
Almaria berteriak. Menjadi seorang sipil biasa, dan bukan seorang petualang yang berani, atau chevalier, dia mungkin tidak terbiasa melihat gadis-gadis yang terbang. Sambil mendesah, Willem menggaruk kepalanya dan menyalakan Venomnya sendiri. Kemudian, meninggalkan suara ledakan, dia melompat ke udara. Kakinya yang berdaya mendorongnya ke atas dengan kekuatan yang jauh melampaui apa yang manusia normal mampu lakukan. Setelah sedikit menyesuaikan posisinya di udara, Willem mendarat tepat di sebelah Nephren. Sepatunya meninggalkan jejak yang dalam di tanah saat mereka menendang awan kotoran.
"Willem !?"
"aku baik-baik saja."
Dia meyakinkan Nephren yang cemas dan memeriksa kondisi tubuhnya. Tidak ada yang terluka secara khusus. Dia mencoba melompat-lompat beberapa kali di tempat, tetapi tetap tidak ada masalah muncul. Venom dengan benar menyegarkan tubuh Willem.
aku mengerti . Willem menyimpulkan bahwa dia dan Nephren telah mempertahankan semua kemampuan yang mereka miliki di dunia nyata sementara kehilangan kerusakan apa pun yang melanda tubuh fisik mereka. Dan tanpa semua luka di tubuhnya, Willem sekarang bisa dengan bebas menggunakan kekuatan yang pernah dia pegang sebagai Quasi Brave.
"Oh ya, tentang sebelumnya ..." kata Nephren.
"Hm?"
"Kamu tidak pernah memberitahuku mimpi seperti apa yang dibuat Succubus."
"Lupakan saja."

Di pinggiran kota Gomag berdiri sebuah gedung yang berdiri sendiri. Dengan membawa nama resmi Panti Asuhan Peringatan Asing, itu didanai dan dibangun oleh Regal Brave generasi ke-18, Nils D Foreigner. Yah, itu memiliki nama dan sejarah pendirian yang fantastis, tetapi hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk hal lain tentang hal itu.
Jika kau harus mendeskripsikannya dalam satu kata, 'tua' mungkin merupakan respons yang tepat. Dalam dua kata, 'sangat tua'. Itu adalah bangunan kayu dua lantai yang dinding dan langit-langitnya menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari kedua usia dan ketidakmampuan tukang kayu pemula yang telah bekerja pada mereka selama bertahun-tahun. Sebelum Nils membeli properti itu, itu adalah prasekolah bawah tanah yang akan dihancurkan, jadi itu membual sepanjang sejarah sebagai salah satu bangunan batu di sekitar kota. Tetapi tidak seperti mereka, ia memiliki fondasi yang sangat tidak stabil yang tampaknya siap terbang kapan saja hanya satu serangan badai.
Pada saat itu, ada 21 anak yang tinggal di panti asuhan yang dikelola secara pribadi. Mereka hidup setiap hari dengan kuat dan riuh, bebas dari rantai orang dewasa yang tidak berguna. Willem adalah salah satu penduduk panti asuhan, meskipun selama sekitar lima tahun dia hampir tidak pernah mendapat kesempatan untuk kembali ke rumah. Pelatihannya untuk menjadi Brave, dan misi-nya setelah ia menjadi Quasi Brave, tidak meninggalkan banyak waktu luang. Tapi tetap saja, dia adalah penduduk bangga panti asuhan.
Ketika mereka semua berkumpul untuk sarapan, banyak dari para pendatang baru di panti asuhan itu memandang sekilas pada pria yang lebih tua dan merasa takut karena kehabisan akal. Tapi begitu Willem menunjukkan senyumnya pada mereka, mereka rileks. Momen semacam ini adalah satu-satunya saat ketika wajahnya, yang tidak memiliki kesungguhan apapun, sangat berguna. Anak-anak yang lebih tua (terutama sekitar 10 tahun), yang sudah mengenal Willem, memberinya sambutan hangat.
"Hei! Ayah, kamu kembali! "
“Hei, ajari aku cara menggunakan pedang! Ingat? Kamu berjanji untuk mengajariku ketika kamu kembali. ”
“Di mana kamu bertarung kali ini? Apakah kamu membunuh banyak Peri? "
Mereka semua mengerumuni Willem dan meracunya dengan berbagai pertanyaan.
"Hai teman-teman! Senang melihat kalian semua baik-baik saja. "
Satu per satu, Willem memeluk anak-anak, mengusap pipinya, dan mengibaskan rambut mereka. Saat dia berkeliling, anak-anak berteriak kegirangan.
“Semuanya tenang. Tidak sopan menyebabkan keributan selama waktu makan, bukan? ”
Setelah menerima omelan dari Almaria, anak-anak semua mengambil tempat duduk dan makan.
Salad pahit dengan saus manis dan asam. Kombinasi rasa itu, yang Willem hampir lupakan, memberi perutnya sedikit kejutan.
Hal-hal yang ingin dia lindungi. Tempat yang dia rindukan untuk kembali ke rumah. Orang-orang yang ingin dia temui sekali lagi. Suara-suara yang ingin dia dengar sekali lagi. Alasan dia terus menggunakan pedangnya dalam pertempuran meski dia kekurangan bakat. Willem tidak bisa benar-benar mengatakan semuanya ada di sini. Tapi banyak hal yang pernah hilang, kesedihan, dan akhirnya menyerah pada reklamasi yang tak pernah salah adalah tepat di depannya, dalam bentuk kerumunan anak-anak. Namun semua itu tidak nyata. Untuk memungkinkan penipu untuk memindahkannya secara emosional akan merupakan pengkhianatan kepada Almaria yang asli dan anak-anak nyata yang semuanya meninggal 527 tahun yang lalu.
Tetapi hanya dengan berada di sana dan berbicara dengan mereka, Willem tidak bisa berbuat apa-apa selain menjadi emosional. Dia bisa merasakan air mata datang lagi. Dia ingin memberi mereka pelukan yang lain. Apa yang akan terjadi jika dia berhenti mencoba menekan dorongan itu? Bagaimana Almaria akan bereaksi jika dia tiba-tiba memberinya pelukan yang sangat besar?
Tunggu tunggu! Mereka sedang menonton! Anak-anak kecil semua menonton!
Pada awalnya, dia mungkin akan mengatakan sesuatu seperti itu, tetapi dia tidak akan menolak secara fisik. Tapi cepat atau lambat ...
Ya ampun kau telah tumbuh lebih besar, tetapi di dalam kamu masih anak-anak.
Dia akan menerimanya. Kemudian, dengan wajah yang sedikit jijik, tetapi dengan suara lembut dan lembut, dia akan memeluknya kembali dan menghiburnya. Willem dengan mudah memprediksi semuanya di kepalanya, tetapi adegan imajiner membuatnya sedikit sedih.
"Ayah," Almaria memanggilnya.
"Apa?"
“Mengapa kamu membuat wajah? Itu sangat menyeramkan. ”
Willem benar-benar terluka.
"Setiap kali kamu pulang selalu mendadak seperti ini," kata Almaria dengan nada kesal dalam suaranya. “Kakek juga selalu seperti itu. Sekarang, aku mendapatkan bahwa Braves sibuk dan semua, tapi aku pikir ada batasan pada seberapa banyak kamu dapat menggunakan alasan itu, kan? ”
Meskipun Almaria tampak mengeluh, ia mempertahankan ekspresi ceria dan langkah ringan. Willem tahu bahwa sering kali dia kesulitan untuk jujur ​​pada dirinya sendiri, jadi dia tidak menanggapi keluhannya. Duduk di kursinya, dia melihat lagi Almaria. Dia tampak sedikit lebih kecil dari yang dia ingat. Setelah berpikir sejenak, dia segera menyadari mengapa. Alasannya hampir membuatnya ingin tertawa.
Periode yang sangat panjang dari 500 tahun yang terjepit di antara telah mengacaukan rasa waktunya, tetapi pada malam itu ketika Willem terakhir melihat Almaria, dia berusia enam belas tahun. Setelah tidur, dia menghabiskan hampir dua tahun di Regul Aire. Selama waktu itu, dia tumbuh lebih tinggi. Lebih dari lima ratus dua puluh tujuh tahun, Willem hanya mengalami perubahan dua tahun. Secara fisik, ia tumbuh dari 16 hingga 18 tahun. Tapi Almaria tidak berubah sedikit pun. Willem hanya melihat perbedaan ketinggian baru mereka. Dan itu juga berfungsi sebagai bukti yang jelas bahwa Almaria di sini adalah palsu.
"... katakan, apakah kamu melihat sesuatu yang aneh tentangku hari ini?" Tanya Willem.
"Ya," jawab Almaria.
"Apa?"
“Fakta bahwa kamu menanyakan pertanyaan itu. Juga, kamu membuat wajah yang sama dengan yang dibuat Falco ketika dia menangis setelah mimpi buruk, dan kamu terlihat gugup meskipun kamu di rumah. ”
Itu saja? Pikiran Willem berubah pahit. Sebelumnya, ia memperhatikan bahwa Almaria tampak lebih kecil dari biasanya. Perspektif membalik, Almaria harus menyadari bahwa Willem telah tumbuh cukup sedikit. Almaria yang asli pasti tanpa ragu menyadari hal itu dan menunjukkannya. Fakta bahwa dia tidak melakukannya hanya memberikan lebih banyak bukti bahwa dia adalah penipu ulung.
"Ayah." Seorang gadis menarik lengan bajunya. "Siapa itu?"
Nephren, meskipun tidak bisa memahami bahasa mereka, masih bisa melihat bahwa semua orang telah berpaling untuk memandangnya. Dia memberi Willem tatapan bingung.
“Kamu bertempur di utara kali ini, kan? Apakah dia dari salah satu negara itu? ”
"Ah ..." Willem berpikir sebentar, tetapi tidak bisa memberikan penjelasan yang layak. "Ya, itu."
"Apa yang terjadi?" Nephren bertanya dalam bahasa umum Regul Aire.
“Seseorang bertanya siapa kamu. aku tidak bisa mengatakan yang sebenarnya, jadi bermainlah bersama. ”
"... mengerti." Nephren mengangguk dan kembali ke makanannya.  
“Dia memiliki rambut yang cantik. Ini seperti sedikit dari perak, ”kata seseorang.
"Ah ... ya."
Di antara para peri, yang sering memiliki rambut dengan warna-warna mencolok yang mencolok, Nephren relatif normal. Berkat itu, ketika orang-orang memperhatikan rambutnya, mereka tidak bisa langsung mengatakan bahwa dia bukan manusia.
"Jadi bagaimana ceritanya?" Almaria bertanya sambil membawa semangkuk salad lagi. "Karena kamu membawanya ke sini tiba-tiba, awalnya aku pikir dia mungkin perlu diurus, tapi sebelumnya dia terbang, bukan?"
"Ah…"
Panti asuhan beroperasi dengan dukungan dari kota Gomag, tetapi anak-anak itu tidak semua penduduk Gomag. Mereka datang dari berbagai penjuru, dijemput oleh guru Willem, juga pendiri panti asuhan dan 'kakek' mereka, selama pertempurannya.
"Tidak ... dia lebih seperti ... temanku."
"Kamerad?" Almaria mengulang dengan curiga. "Kamerad dalam apa?"
“Seorang teman Quasi Brave. Apa lagi artinya itu? ”
"Berani!?"
"Meskipun dia lebih kecil dari kita !?"
"benarkah!?"
Semua anak laki-laki itu segera mengalihkan perhatian mereka kepada Nephren, yang mundur dengan bingung. Setelah semua, dia dibesarkan di panti asuhan semua perempuan peri. Satu-satunya lelaki selain Willem yang pernah dia dekati adalah orang-orang Reptrace di tentara. Ini mungkin pertama kalinya dia menarik perhatian anak laki-laki dari ras yang sama.
"Hei, ayo duel!"
“Hei, tidak adil! Aku bisa pergi duluan! ”
Anak-anak lelaki itu meraih kedua lengan Nephren dan mulai menyeretnya ke lorong.
"Aku tidak benar-benar tahu apa yang sedang terjadi, tapi sepertinya ada banyak Collons," Nephren bergumam.
Suaranya menghilang saat dia pindah lebih jauh, lalu akhirnya tak terdengar oleh Willem. Itu perbandingan yang cukup bagus , pikirnya.
"Hei, setidaknya katakan 'terima kasih' ketika kamu selesai makan!" Almaria berteriak di lorong. Beberapa anak laki-laki itu membalas dengan penuh semangat, “terima kasih!”. “Ya ampun, kasar sekali. Ngomong-ngomong, dia benar-benar kecil ... tapi aku kira dia bisa menggunakan salah satu dari pedang besar yang kau tunjukkan padaku sebelumnya? ”
"Ya. Meskipun ukuran tubuhnya, dia jauh lebih memenuhi syarat untuk menjadi Brave daripada aku. Oh, dan juga, dia terlihat kecil, tapi dia seusiamu, ”kata Willem.
“Apa sebenarnya? Kupikir dia seumuran dengan Nanette. ”
Duduk di sudut meja, Nanette, yang baru saja berusia sepuluh tahun, mengangguk penuh semangat. Willem pasti bisa melihat mengapa mereka mendapat kesan itu. Nephren sangat kecil. Namun, dia memutuskan untuk tidak memberitahunya tentang percakapan kecil mereka.
Aayaah .
"... hm?" Sebuah suara sepertinya memanggilnya tiba-tiba. "Apakah seseorang baru saja mengatakan sesuatu?"
"Hah? aku mengatakan bahwa dia terlihat seumuran dengan Nanette, ”Almaria menanggapi.
“Tidak, setelah itu. Kedengarannya agak jauh ... ”
"Aku juga mengira dia seumuran denganku!" Nanette mengangkat tangannya dan berkata dengan penuh semangat. Itu mungkin bukan apa yang Willem dengar.
Oh baiklah . Mungkin itu hanya imajinasinya. Bagaimanapun, dia tidak mampu membiarkan penjagaannya turun. Itu menjadi mimpi yang lebih merepotkan dari yang awalnya dia pikirkan. Mengingatkan dirinya bahwa ia berada dalam genggaman musuh yang tidak dikenal, dan tidak dalam keamanan rumah, Willem memfokuskan pikirannya dan mempertajam kewaspadaannya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita