SukaSuka v4c1

Mungkin, mungkin saja ada kesempatan , pikirnya. Dia ingin percaya pada keajaiban. Namun kenyataan bergerak maju, acuh tak acuh terhadap keinginannya. Sebuah kapal udara berkecepatan tinggi dari Winged Guard mengambil satu mayat dari tanah, mayat yang, beberapa hari lalu, adalah Kutori Nota Seniolis.
Naigrat keluar ruangan dan menutup pintu di belakangnya. Kurang kekuatan untuk bergerak lebih jauh, dia menyandarkan punggungnya ke dinding koridor dan meluncur ke lantai. Gemuruh insinerator mantra menggelegar mengguncang seluruh tubuhnya, membuatnya merasa seolah-olah bayi sedang diguncang-guncang di dalam rahim ibunya. Naigrat cepat-cepat menggoyangkan gambar itu dari kepalanya. Tidak ada tempat di sini. Tidak ada kehidupan yang tercipta di sini, hanya hidup yang sudah hilang dan kehidupan yang akan segera hilang.
Naigrat berada di kapal patroli Winged Guard berukuran sedang yang terutama mengawasi area di sekitar Pulau Terapung ke 20.
"Pasti menyakitkan untuk dilihat olehmu," seorang Reptrace raksasa, orang yang telah memanggil Naigrat ke kapal di tempat pertama, berkata dengan suara yang dalam dan berat. “Dalam banyak kasus, seorang tentara peri yang kalah dalam pertempuran tidak meninggalkan mayat. Mereka menghancurkan manik-manik cahaya dan meleleh menjadi angin ... jadi seperti yang kau katakan. Kutori bukan lagi peri. ”
"Kurasa begitu," jawab Naigrat setengah hati, tatapannya masih di lantai.
Di kamar di belakang mereka ada benda yang dulunya adalah Kutori. Apakah dia telah dihancurkan, diretas, ditusuk, dicakar, atau mungkin semuanya, tidak akan pernah tahu, tetapi luka yang tak terhitung jumlahnya telah memutilasi tubuhnya ke titik di mana ia hampir tidak menyerupai bentuk aslinya. Selain itu, sendi dan tendon yang pecah, mungkin hasil dari dia memaksa tubuhnya untuk bertindak melampaui batasnya, telah merusak tubuh bahkan lebih dari luka luar.
Ketika Naigrat melihatnya, kedua tangannya segera naik untuk menutupi mulutnya dalam upaya putus asa untuk mendorong desahan putus asa kembali ke tenggorokannya. Pada saat yang sama, air mata mulai keluar dari matanya. Dia tidak repot-repot mencoba menyembunyikannya. Setelah semua, tidak seperti beberapa ras demon, dia hanya memiliki dua lengan.
"Dia benar-benar berjuang keras ..."
Tetapi menjadi dua Troll bersenjata bahwa dia, Naigrat bisa segera menguraikan pesan yang ditinggalkan oleh kondisi tubuh daging. Dia bisa tahu seberapa kuat pertempuran yang telah dilalui oleh mayat itu, dan seberapa kuat emosinya. Tubuh kemungkinan besar tidak mencoba untuk menghentikan Kutori saat dia bertarung. Saat gadis itu mendekati kematian, Venom di dalam dirinya akan berkobar lebih terang dan lebih cerah. Kekuatan seperti itu akan lebih dari cukup untuk memaksa tubuhnya melanjutkan pertarungan nekatnya. Bahkan ketika dagingnya terbelah, tulang retak, dan darah mengalir keluar, dia tidak pernah berhenti melemparkan setiap tetes kehidupan terakhir di dalam dirinya melawan musuh-musuhnya.
“Apa yang akan kamu lakukan tentang pemakaman? Setan gaya? "Tanya raksasa Reptrace.
Regul Aire, yang menjadi rumah bagi berbagai ras dan budaya, dan akibatnya banyak pandangan yang berbeda tentang kematian, juga memiliki berbagai cara menangani almarhum. Membakar tubuh, menguburnya, memaparkannya ke angin dan membiarkan burung memakannya, merendamnya dalam bahan kimia untuk melestarikannya, membiarkan pemerintah lokal mengambilnya di hari sampah ... daftar terus dan terus. Pemakaman gaya iblis relatif umum. Ini melibatkan menyewa Troll yang berkualifikasi untuk memakan mayat almarhum. Idenya adalah bahwa makhluk hidup yang bertahan hidup dengan mengkonsumsi kehidupan lain harus berlalu dengan melayani sebagai bahan bakar untuk makhluk hidup lain, seolah-olah bagian dari satu siklus raksasa.
"... tidak, aku tidak berpikir begitu."
Naigrat memiliki kualifikasi yang diperlukan untuk melakukan peran itu. Jika dia mau, dia bisa dengan mudah mendapatkan pemakaman untuk Kutori disetujui. Tapi tetap saja, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya. Setiap peri yang sampai sekarang meninggal tidak ditimbang, hanya berubah menjadi serpihan cahaya sebelum memudar menjadi angin. Bahkan jika Kutori khusus untuknya, Naigrat merasa itu salah untuk membuatnya menjadi satu-satunya pengecualian.
“Daging itu kosong. aku tidak tahu banyak tentang Venom atau jiwa atau apa pun, tetapi aku dapat mengatakan bahwa daging tidak ada yang tersisa untuk dibagikan. aku tidak bisa memakannya. ”
"Hmph."
Percakapan mereka berakhir dengan jeda. Gelombang emosi masih menabrak keras di dalam dirinya, tetapi gemetar dalam suara Naigrat dan air mata yang mengalir dari matanya telah berhasil mereda. Dia berdiri.
“... ngomong-ngomong, apa yang terjadi pada dua lainnya? Mereka jatuh dekat dengan Kutori, bukan? Apakah mereka tidak ditemukan juga? ”
"Tentang itu ..." Reptrace memberi Naigrat tatapan gelisah. “aku telah mengkonfirmasi berita dan berita yang belum dikonfirmasi. Mana yang ingin kamu dengar lebih dulu? ”
Bukankah seharusnya kabar baik dan kabar buruk? Pikir Naigrat. Karena dalam hal ini, dia akan menyuruhnya untuk memberitahunya kabar baik dan kemudian diam. Saat ini, dia tidak ingin mendengar apa pun yang akan membuat suasana hatinya semakin buruk.
"... Aku akan pergi dengan berita yang dikonfirmasi terlebih dahulu."
"The 1st Beast muncul. Itulah alasan mengapa penyelidikan situs dihentikan di tengah jalan, dan juga alasan mengapa kami tidak dapat memperoleh informasi lebih lanjut. ”
"Apakah itu kuat?"
“Itu tidak diketahui. Tidak ada satu orang pun dalam sejarah yang tercatat yang telah berjuang melawannya. ”
"Begitu…"
“Tidak mungkin untuk melawannya. Semua yang mendekati Binatang Pertama hanya direduksi menjadi pasir. Mungkin the Beast bahkan tidak membawa niat buruk atau niat jahat. Tetapi hanya dengan ada, itu menimbulkan ancaman mematikan bagi semua kehidupan. Tidak ada yang bisa mendekatinya. Tidak ada yang bisa menyentuhnya. Karenanya, tidak ada yang bisa mengalahkannya. Seseorang bahkan tidak dapat memulai pertempuran. Dengan kata lain, kita bahkan tidak dapat mencari jejak dari dua yang tersisa, Willem Kumesh dan Nephren Ruq Insania. ”
"Aku mengerti ..." Naigrat, punggungnya masih menempel di dinding, memeluk dirinya erat dengan kedua lengan. “Jadi itulah berita yang dikonfirmasi. Bagaimana dengan yang lainnya? ”
Dia mendesak Reptrace, tidak mengharapkan sesuatu secara khusus. Naigrat sudah berada di titik terendah. Tidak peduli apa kata-kata yang keluar dari mulutnya, mereka tidak bisa membuatnya lebih depresi daripada yang seharusnya. Itulah satu-satunya hal yang dia yakini saat ini.
“The Great Sage mencari keberadaan Willem dengan teknik kuno. Jika aku ingat dengan benar, itu mendeteksi detak jantung atau sejenisnya. Itu bisa mencari makhluk hidup sampai ke ujung bumi. ”
"Hah?"
Naigrat mulai sedikit bingung. Ketika Limeskin menyebutkan 'Great Sage', dia mungkin mengacu pada pendiri Regul Aire sendiri. Pria berusia lima ratus tahun lebih berpengalaman dalam teknik kuno dan memiliki pengetahuan yang mendalam. Masa lalu, sekarang, dan masa depan Regul Aire. Seorang tokoh legendaris yang ditemukan di buku bergambar anak-anak dan buku pelajaran sekolah yang tak terhitung jumlahnya. Dan rupanya, teman lama Willem. Naigrat tidak percaya ketika dia pertama kali mengatakannya, tapi ternyata itu benar. Jadi itu tidak terdengar terlalu mengejutkan bahwa Great Sage akan mencoba mencari keberadaan Willem. Tapi pertanyaan sebenarnya adalah ...
"Mencari ... makhluk hidup?"
"Hasil pencarian mengatakan bahwa Willem masih hidup di suatu tempat di darat."
"……"
Naigrat menelan ludah. Tidak. Itu tidak mungkin. Tapi. Tunggu. Tidak tapi…
“Kami tidak bisa melompat ke kesimpulan. Jika bahkan teknik kuno Bijak Hebat yang bijaksana menghasilkan hasil yang samar-samar seperti 'di suatu tempat', pasti ada sesuatu yang hilang. Tetapi tetap saja…"
Tapi tetap, ada kemungkinan. Teknik kuno untuk mencari makhluk hidup telah membuahkan hasil. Itu fakta. Dan mereka tidak bisa membantu tetapi melihat secercah harapan kecil dalam fakta itu.
"Prajurit itu mungkin masih berdiri di medan perang di suatu tempat."
"Ah…"
Suara aneh keluar dari bibir Naigrat. Sebelum dia mengetahuinya, air mata yang akhirnya berhenti beberapa menit yang lalu dan ratapan yang telah dia coba mati-matian untuk menekan keduanya bergegas lagi, untuk alasan yang sama sekali berbeda sekarang. Kali ini, dua lengan Troll tidak bisa menghentikan keduanya.
Naigrat mengerti. Ini adalah berita yang belum dikonfirmasi. Tidak yakin dia masih hidup. Dan tentu saja, mereka tidak bisa berasumsi bahwa Nephren juga hidup bersamanya. Tapi tetap saja, dia tidak bisa menghentikan jantungnya untuk berpegangan pada pecahan kecil harapan itu.
Naigrat tahu. Putus asa hasil dari putus asa harapan. Satu-satunya cara untuk menghindari rasa sakit itu adalah tidak memiliki harapan di tempat pertama. Dia mengerti logika itu, tetapi dia tidak bisa menahan perasaan senang yang mengalir di dalam dirinya. Dia tidak bisa membantu tetapi mengejar kilau redup cahaya di luar selubung gelap putus asa.
Insinerator mantra mengguncang pesawat itu bolak-balik seolah-olah itu adalah satu dudukan raksasa. Dan di dalam, seorang wanita Troll menangis dan menangis, seolah-olah dia adalah seorang bayi besar.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)