SukaSuka v3c5

Dulu, ketika seorang gadis muda baru saja 'lahir'.
Jauh di dalam hutan gelap di pinggiran Pulau Terapung 94.
Gadis itu menangis di depan monumen batu tua berlumut. Dia menangis dan meratap dengan suara keras yang bergema di seluruh hutan. Dia merasa sedih. Dia tidak tahu mengapa, tetapi karena alasan apa pun, perasaan kehilangan yang luar biasa telah hilang dari dalam dadanya dan menolak pergi.
"Bagaimana dia menangis begitu keras !?" Seorang tentara peri, yang baru saja menyelesaikan pertempuran di dekatnya, tertawa saat dia menutup telinga.
"Dia pasti membawa banyak emosi dari kehidupan sebelumnya!" Seorang tentara peri lain, juga menutupi telinganya, menjawab.
Keduanya saling bertukar pandang sebelum bergerak mendekat ke anak itu. Mereka berjongkok untuk menyamai tingkat mata gadis itu, lalu berbicara kepadanya dengan suara lembut. "Selamat malam. Apa kabar?"
Waaaaaahhh.
"... dia tidak mendengarkan."
"Tidak bukan dia. Di saat seperti ini, kamu hanya harus melakukan ini. ”Salah satu tentara peri memeluk gadis yang menangis itu dalam pelukannya. Gadis itu, yang tidak bisa bernapas dengan baik dengan wajah yang dikubur di dada orang lain, segera berhenti menangis dan, setelah beberapa saat berlalu, menetap dengan tenang. "Lihat? Seperti itu."
"... apakah kamu membunuhnya?"
“Dia hanya tidur. Mendengarkan."
Setelah mendengarkan dengan seksama, kedua peri bisa mendengar dengkuran samar datang dari gadis kecil itu, volume yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan dia menangis hanya beberapa detik sebelumnya. Angin bertiup, dengan lembut menyapu pepohonan di hutan.
"Selamat datang, si kecil, ke dunia yang setengah apokaliptik, gelisah, dan benar-benar tidak bisa ditebus ini."
"Tidak terdengar sambutan yang sangat menyenangkan."
"Tidak apa-apa. Sebagai orang yang lebih tua, adalah kewajiban kita dan hak kita untuk memberi tahu anak-anak kenyataan pahit. ”
"Beberapa tetua kamu ..."
"Aku tahu, aku hebat."
Saat keduanya bolak-balik, mereka mengintip ke wajah gadis yang sedang tidur itu.
"Aku ingin tahu mimpi macam apa yang dia miliki." Salah satu peri dengan lembut menusuk pipi gadis itu yang licin.
"Siapa tahu? Itulah satu-satunya hal yang hanya diketahui olehnya. ”
"Ah. Dia hanya tersenyum. Mungkin itu mimpi bahagia. ”
"Itu akan menyenangkan."

Setengah bulan telah berlalu sejak berita tentang insiden di Reruntuhan Tingkat Tanah K96-MAL mencapai gudang peri. Ada beberapa yang menangis, beberapa yang pura-pura baik-baik saja, beberapa yang terkejut, beberapa yang bingung, dan beberapa yang menghilang untuk berburu beruang ... Mereka semua mengambil setengah bulan untuk melakukan apa yang mereka butuhkan untuk mengatasi perasaan mereka.

"Agh!"
Ketika matahari terbenam rendah di langit di atas tanah gudang peri, Tiat Shiba Ignareo terus berlari sendirian.
"Mendorong dirimu terlalu keras tidak akan membantumu sama sekali, ya tahu?"
Dia tidak memperhatikan Aiseia, hanya berfokus pada menjalankan langkah selanjutnya ke depan. Berayun maju-mundur di depan dada Tiat adalah bros perak, masih sedikit terlalu besar untuknya.
"Dia benar-benar bekerja keras," kata Naigrat sambil berjalan mendekati mereka berdua.
"Terlalu keras, kurasa," jawab Aiseia.
Ketika berita itu tiba, Naigrat telah memotong rambutnya. Untuk anak-anak kecil, yang tidak mau berhenti bertanya mengapa, dia menjawab bahwa dia hanya menginginkan perubahan. Aiseia, tentu saja, tahu bahwa ada lebih banyak lagi. Naigrat pergi ke distrik pelabuhan dan melepaskan rambutnya ke angin, menyebarkan untaian yang terputus ke tanah di bawah. Dalam tradisi Troll kuno, dua orang yang makan bagian dari satu sama lain adalah upacara yang mengikat hati mereka bersama untuk kekekalan.
“Kurasa dia masih kesulitan menerima kematian Kutori. Dia berusaha mati-matian untuk membawa dirinya lebih dekat ke Kutori, ”kata Aiseia.
“Benar-benar membawaku kembali. Kutori dulu sama persis sejak dulu, ”kata Naigrat sambil tersenyum. “Ada seseorang seperti kakak perempuan baginya, dan ketika dia meninggal, Kutori menggunakan kesedihan itu sebagai katalis untuk tumbuh luar biasa kuat.”
“Jadi dunia terus berputar seperti biasanya, huh?” Kata Aiseia, lalu berbaring di tanah. “Noft dan Lantolq keluar dari rumah sakit besok, kan? Apakah kita akan mengadakan pesta selamat datang? ”
"Betul. Sangat disayangkan bahwa beberapa dari mereka tidak bisa pulang ke rumah, tetapi kami harus memberikan yang benar-benar selamat datang. ”
"Begitu dewasa ..." Aiseia mengayunkan kakinya dan menatap ke langit. "Kurasa aku harus belajar untuk menjadi seperti itu segera, ya?" Gumamnya saat matanya mulai berkilau.

"Aku tidak bisa menerima ini," Noft mengomel ketika dia duduk di atas tempat tidur dengan seprai putih.
Setelah selamat dari pertempuran, Noft dan Lantolq telah diambil oleh anggota awak kapal ke fasilitas perawatan di pulau terapung lainnya. Mereka berdua menderita karena kekuatan hidup yang lemah sebagai akibat dari terlalu banyak membakar Venom. Selama beberapa hari, kondisi mereka begitu mengerikan sehingga tidak mengherankan jika mereka meninggal setiap saat. Baru belakangan ini mereka sadar kembali.
"Maksudnya apa? "aku sudah senang untuk waktu yang lama sekarang." Apakah dia pikir aku akan menerima itu sebagai jawaban? Lalu dia hanya melompat dan semua orang hidup bahagia selamanya? Tidak!"
"Tenang, kau terlalu keras," Lantolq menanggapi dengan dingin sambil membalik-balik koran lokal. “kau tidak dapat melihat atau memahami kebahagiaan orang lain. Mencoba memutuskan apa arti kebahagiaan bagi seseorang atau menyangkal kebahagiaan mereka tidak lebih dari keegoisan yang bodoh. ”
Noft memukul-mukul frustrasi.
"... tapi tetap ..." Kebahagiaan sering disebabkan oleh keegoisan yang bodoh itu , pikir Lantolq pada dirinya sendiri.
Lantolq tidak pernah benar-benar menyukai Kutori. Namun, dia juga tidak terlalu membencinya. Jadi jika dia benar-benar bahagia karena dia mengaku berada di saat-saat terakhirnya, maka mungkin itu adalah akhir yang bahagia.
Di atas, matahari musim dingin akhirnya terbenam di bawah cakrawala. Seolah mengambil alih langit biru yang sekarang tidak ada, bintang-bintang mulai berkelap-kelip dengan lembut.

Aroma yang familier: roti yang baru dipanggang yang diisi dengan kacang, telur orak-arik, salad segar, jus jeruk segar. Bau pagi yang biasa. Bau awal dari hari baru yang tubuhnya ketahui secara menyeluruh.
"Nngh ..."
Willem sedikit bergerak.
"Ah, apakah kamu akhirnya bangun?"
Dia mendengar suara patahan lembut sepasang sandal berjalan di lantai. Mirip dengan bau, langkah-langkah itu juga cukup akrab dan dikenal di tubuhnya. Langkah kaki biasa.
Willem membuka matanya. Dia melihat langit-langit plester yang memudar. "Dimana-"
Itu tampak sangat mirip dengan tempat nostalgia tertentu. Ini sangat mirip dengan tempat yang dia rindukan untuk kembali ke rumah. Perasaan gembira mulai perlahan naik dari lubuk hatinya. Tetapi sesuatu yang lain di dalam hatinya sangat membantah perasaan itu. Itu tidak mungkin nyata. Itu tidak mungkin.
"Almaria."
"Hm?"
Willem memanggil nama, dan menerima jawaban. Selimut kabut tebal masih melintas di benaknya.
"Apakah aku tidur?"
“Kamu tidak terlihat terlalu sehat. Apakah kamu memiliki mimpi yang menakutkan atau sesuatu? ”
Di seluruh gedung, kehadiran kecil mulai bergerak. Bau pagi mempengaruhi semua orang di panti asuhan. Segera, semua anak-anak akan muncul dari kamar mereka dan berkumpul di lantai bawah.
Apakah aku bermimpi?
Jika itu benar, itu adalah mimpi yang sangat realistis. Di dalam mimpi itu, dia sudah berada di ambang kematian berkali-kali. Dia telah kehilangan banyak, mendapat lebih banyak, lalu kalah lagi. Dia sangat sedih hingga dia kehabisan air mata. Dan dia sangat bersukacita sehingga dia kehabisan senyuman.
Tetapi mimpi, tidak peduli seberapa cemerlang, pada akhirnya hanya mimpi. Akhirnya, itu harus berakhir, hanya untuk mencair dalam cahaya pagi dan hanyut dari ingatan. Mungkin ingatan Willem tentang mimpinya, sama berharganya, akan segera tenggelam ke suatu tempat jauh di dalam pikirannya dan tidak pernah diingat lagi.
Bukankah itu hal yang bagus? Sebuah suara dari dalam sepertinya berbisik padanya. Lupakan semuanya .
"... Aku tidak bisa melakukan itu." Masih belum sepenuhnya bangun, Willem menepiskan pikiran itu. Saat ini, dia perlu mencuci wajahnya dan membersihkan kabut pikirannya.
Saat dia bangkit dari sofa, seorang gadis kecil berguling dari perutnya.
"Ow ..." Seorang gadis muda berambut abu-abu duduk di lantai. Menggosok matanya, dia melihat sekeliling. "Hah? Dimana ini? Kenapa aku disini?"
Willem mengenali gadis itu. Dia ingat dia. Nephren Ruq Insania, seorang Leprechaun. Seorang penghuni gudang peri. Salah satu penjaga Regul Aire.
"…… ah."
Penutup pada kotak itu telah diangkat. Begitu dia ingat satu hal, semua hal lain datang membanjir. Gambar dan nama yang tak terhitung jumlahnya mengalir di kepalanya.
"Nephren ...?" Kata Willem, berusaha melawan kebingungan yang dalam itu.
Dia tidak ada di sana, lima ratus tahun yang lalu di darat. Dia bahkan belum hidup saat itu.
Jika Willem tetap sedikit lebih tenang, dia mungkin akan segera menyadarinya. Di samping dadanya, pecahan logam kecil tunggal bersinar samar.
Itu adalah bahasa Talisman yang Willem tidak pernah berakhir kembali ke Grick, harta kuno yang dikatakan untuk menyampaikan akan menggunakan bahasa sebagai perantara. Setelah diaktifkan, pengguna tidak perlu lagi menyediakan Venom apa pun. Ini menerjemahkan setiap pesan yang diterimanya, terlepas dari apa yang pengguna ingin dengarkan. Perangkat kecil yang nyaman yang sangat membantu Willem ketika dia pertama kali bangun di Regul Aire, sebelum dia belajar bahasa umum, mulai melakukan tugasnya lagi.
Willem, sebagai pejuang yang berpengalaman, seharusnya segera mengenali apa yang ditunjukkan oleh cahaya yang bersinar. Apa sifat sebenarnya dari dunia baru ini. Dia bisa melihat semuanya, tapi ...
"Nnn ... ya ...?"
"Ayah? Apa yang salah? Ayah?"
Suara bingung Nephren. Jejak Almaria. Willem tidak bisa mendengarnya. Dia tidak bisa melihat apa pun. Dia tidak bisa memikirkan apa pun. Indranya tampak berhenti berfungsi, meninggalkannya di dunia kecilnya yang putih bersih. Yang bisa ia rasakan hanyalah kehangatan air mata mengalir di pipinya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)