SukaSuka v3c4p4

Gadis terbahagia di Dunia
Ketika dia datang, gadis itu mendapati dirinya berdiri di tengah-tengah reruntuhan bayangan. Seorang anak yang akrab di ambang air mata berdiri di hadapannya.
Ada apa, Elq? Ingatan gadis itu samar-samar memanggil nama itu. Apakah kamu bermimpi buruk?
Tubuh Elq tiba-tiba menggigil. "... Kutori ..." Dia melihat ke arah gadis itu dan menggumamkan nama seseorang.
Gadis itu bertanya-tanya siapa nama itu. Kedengarannya aneh akrab. Setelah beberapa saat berpikir, dia menyadari bahwa itu sebenarnya adalah namanya sendiri. Perasaan nostalgia mengalahkan gadis itu, seolah-olah dia bertemu dengan seorang kenalan lama. Mendengarnya sekarang, itu terdengar seperti nama yang agak aneh. Sulit untuk diingat, sulit untuk dikatakan, dan yang paling penting, tidak terlalu mempesona.
"Maaf," kata Elq.
Untuk apa?
“Aku tahu itu akan berubah seperti ini. aku tahu ini akan sulit. ”
Ah, jangan khawatir tentang itu. Bahkan, aku harus berterima kasih kepadamu. Karena kamu, karena kamu terus menutup mata, aku bisa menepati janjiku. aku dapat kembali ke rumah ke tempat yang aku rindukan. Meskipun sepertinya aku kehilangan banyak hal yang aku tidak ingin kehilangan ...
"... Kutori."
aku punya satu keinginan. Ini mungkin akan menjadi yang terakhirku.
"Tapi…"
aku tidak ingat persis, tapi aku merasa ada seseorang yang ingin aku selamatkan. Ada perasaan yang ingin aku sampaikan.
"Tidak peduli apa?"
Tidak peduli apa.
"Kali ini, kamu benar-benar akan pergi, tahu?"
Maksudku, aku sudah hampir mati. Selain itu, aku mengerti sekarang. Itu hanya siapa aku, kan? Itulah alasan sebenarnya aku dipilih oleh Seniolis, bukan?
"……"
aku mengerti segalanya sekarang. Tapi tetap saja aku memintamu. Silahkan. Hanya sekali lagi. Biarkan aku kembali.

Seorang gadis berambut merah perlahan bangkit dari tempat tidur.
"Umm ..."
dimana aku? Siapa aku?
Dia tidak bisa mengingat apa pun, seolah kabut tebal menyelimuti pikirannya, atau lebih seperti tersumbat oleh lumpur. Dengan suara gemuruh yang keras, seluruh dunia tampak gemetar hebat. Dari suatu tempat di kejauhan, dia mendengar bunyi berdentang dari logam yang berbenturan dengan logam. Apakah ini medan perang?
Gadis itu menemukan jalannya menuju pintu keluar dan melangkah ke lorong sempit. Dia berkeliaran tanpa tujuan sampai dia menemukan tempat dengan pemandangan yang indah. Dinding itu hampir sepenuhnya terkelupas, menampakkan langit luas di luar. Sebagian besar warna biru yang hidup sudah mulai gelap menjadi ungu muda, dan beberapa di antaranya sudah memberi warna merah yang lebih dalam. Senja.
"Kutori ...?" Suara hampir seperti erangan terdengar dari belakangnya.
Berbalik, dia melihat seorang gadis pingsan di lantai lorong yang kotor, berbaring dengan kaki dan tangannya menyebar. Venom yang besar dan kuat sepertinya berasal darinya, tetapi luka berat di sekujur tubuhnya pasti membuatnya tidak bisa bergerak.
"Apakah kamu bodoh? Ini berbahaya ... jika kamu bangun, pergi bersembunyi di suatu tempat. ”
Apakah aku mengenal orang ini? pikir gadis itu. Orang di lantai sepertinya mengenalinya. Gadis itu, bagaimanapun, tidak memiliki ingatan sedikit pun tentang wajah baru itu. Mungkin fragmen pikirannya sudah lama menghilang.
Melalui lubang besar di dinding, di luar warna biru dan merah yang bergulir, gadis itu melihat sosok kecil seseorang. Dengan setiap detik, itu semakin kecil dan kecil, mengancam akan lenyap setiap saat.
"Ah."
Gadis itu ingat. Itu dia. Dia tidak bisa mengingat namanya, tetapi dia adalah orang yang sangat penting. Dia tidak bisa memastikan, tetapi dia samar-samar merasa bahwa dia adalah tipe orang yang tidak perlu menumpuk lebih banyak masalah dan bekerja ke piringnya sendiri. Tapi bagaimanapun, mengapa dia saat ini terjun bebas? Dia cukup yakin bahwa dia tidak memiliki sayap atau semacam itu, jadi jika dia melanjutkan perjalanannya, apakah dia tidak akan bertabrakan dengan tanah dan mati?
"Kurasa aku tidak punya pilihan."
Pedang tampak bagus hanya tergeletak di dekatnya, jadi gadis itu mengangkatnya. Nama yang terukir ke gagang bertuliskan 'Desperatio'. Harapan Terputus. Nama yang pas, pikir gadis itu.
"Berhenti. Jangan pergi, ”kata yang di lantai. “Kamu tidak perlu bertarung lagi. kau tidak perlu mengorbankan diri sendiri. Kami di sini untuk memperjuangkanmu. Jadi— ”Mungkin karena paru-parunya terluka, dia harus berhenti untuk mengeluarkan batuk yang berat. “- Jika kamu tidak perlu bertarung lagi, maka jangan. kau akhirnya bisa mengejar kebahagiaan, jadi lakukanlah. Jika tidak, apa yang kami perjuangkan? ”Dia putus asa. Sepertinya kesadarannya mulai bergetar, mungkin karena terlalu banyak penyalaan Venom.
"Maaf. Tapi aku tidak akan pernah bisa menjadi bahagia sekarang, ”kata gadis itu sambil mulai menuangkan Venom ke dalam Desperatio. Pedang itu menerima kekuatan dengan lancar, seolah itu selalu menjadi bagian dari tubuh gadis itu. “Karena aku sadar. aku sudah bahagia untuk waktu yang lama sekarang. "
Kemudian, setelah menunjukkan senyum ceria pada si orang asing, gadis itu mengambil satu langkah di atas sisa-sisa dinding dan terjun ke langit tanpa akhir.
Rambutnya berkibar liar. Venom di dalam tubuhnya sudah penuh dengan potensi penuh.
Banyak buku yang terbakar jatuh. Seekor ular berenang menembus api. Bulan perak yang runtuh.
Gambar-gambar dan suara-suara aneh memenuhi kepala gadis itu. Fragmen pikirannya menghilang satu demi satu.
Sebuah kapal yang melintasi bintang-bintang. Sederetan peti mati. Kubah yang rusak.
Semuanya pergi. Saat-saat menyenangkan. Momen yang menyakitkan. Gadis itu bisa merasakan pikirannya terus memudar menjadi selembar kertas putih polos.
Semoga berhasil.
Senyum secara alami menyebar di wajah gadis itu.   

Willem sekarang benar-benar menyesal tidak pernah menyelesaikan studinya teknik gagah udara. Yah tentu saja, itu dipertanyakan apakah dia akan mampu menghasilkan hasil bahkan jika dia menyelesaikan pelatihan, mengingat kurangnya bakat, tetapi dia tidak bisa berhenti berpikir 'bagaimana jika?'.
Dia telah mengusir hewan-hewan di sekitarnya dan mengamankan Nephren sadar di pelukannya. Kemudian, dengan jumlah maksimum absolut Venom tubuhnya bisa terbakar, ia berhasil meniadakan sejumlah besar dampak jatuh. Namun demikian, tabrakan dengan tanah mengotori tubuhnya cukup parah. Sekarang, dia hanya berguling-guling di pasir pucat, masih memegangi Nephren. Gesekan dari kata itu menggores kulitnya, membelahnya dan kemudian menggigit daging yang terbuka di bawahnya.
"Agh ... ah ..."
Akhirnya, dia berhenti. Dia berhasil batuk campuran udara dan darah dari paru-parunya yang hancur. Rasa mati rasa telah menguasai setiap bagian dari tubuhnya. Itu mungkin sesuatu yang harus disyukuri. Jika reseptor rasa sakitnya bekerja dengan benar, dia mungkin akan menjadi gila. Itulah seberapa banyak kerusakan yang ditimbulkan pada tubuhnya.
Ini buruk .
Willem sudah lama melampaui titik di mana dia bisa membuat upaya putus asa terakhir. Kemungkinan besar, dia tidak akan pernah bisa bergerak lagi. Sayangnya, bagaimanapun, bahaya langsung itu tidak pernah hilang sama sekali. The Beast yang dia tidak bunuh selama musim gugur mereka mulai membangunkan diri dari pasir di sekitar mereka. Di atas itu, para Beast tertinggal di tanah ketika pesawat lepas landas mulai mendekat. Mereka mungkin berjumlah tidak kurang dari seratus.
Sesuatu. Pasti ada sesuatu.
Kesadarannya merasa seperti itu bisa terputus setiap saat, tetapi untuk saat ini ia berhasil nyaris tidak menjaganya agar tetap terhubung dan mati-matian memaksa pikirannya untuk berlari. Tapi tidak ada yang muncul di pikirannya. Semua situasi yang mungkin mengarah pada akhir yang sama: kematian mereka. Dia mengatupkan giginya, yang hampir separuh patah.
aku tidak bisa ... aku tidak bisa menyerah pada masa depan mereka sekarang.
"Dan kemudian kamu akan tetap di sisi mereka dan melindungi mereka selamanya, kan?"
Senyum tuannya tiba-tiba menemukan jalannya ke kepala Willem. Diam! Ini bukan saatnya mengingatmu. Namun, gambar itu tidak hilang dengan mudah.
“Bersukacitalah, Quasi Brave! kau tidak akan pernah bisa menjadi Regal Brave. ”
Ketika dia diberitahu itu, Willem agak setengah mendengarkan dan tidak terlalu memikirkannya, tapi apa maksud tuannya? Untuk menjadi Regal Brave diperlukan latar belakang khusus. Willem, bagaimanapun, sama sekali tidak ada yang unik tentang kelahirannya, membesarkan, atau takdir. Dan dia tahu itu terlalu baik. Jadi mengapa tuannya merasa perlu mengatakannya lagi?
Siapa yang peduli tentang itu sekarang !?
Salah satu dari Beast menutup tepat di depan matanya. Willem ingin melawan, tetapi dia bahkan tidak bisa mengangkat satu jari pun. Sudah berakhir. Sebuah tunas kecil pengunduran diri mulai tumbuh di dalam dirinya. Pada saat yang sama, kesadarannya mulai memudar dengan cepat.
aku minta maaf, Nephren. Aku tidak bisa melindungimu.
aku minta maaf, Kutori. Aku tidak bisa membawakanmu kebahagiaan.
Dan dan…
Dalam hitungan detik sebelum kegelapan total menelan kesadaran Willem, dia pikir dia melihat seseorang mendarat tepat di samping mereka.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5

Tensei Shitara Ken Deshita