SukaSuka v3c4p3

Jam Anachronistik yang Dikenakan
Keesokan harinya.
Seperti yang dia nyatakan, Teknisi Pertama membentuk sekelompok besar tiga belas tentara dan menuju ke bawah tanah. Mereka yang tinggal di belakang sekarang dipaksa untuk melanjutkan pekerjaan yang melelahkan mempersiapkan pesawat untuk keberangkatan dengan tiga belas pasang senjata.
Pesta kembali sebelum senja. Teknisi Pertama, membengkak dengan bangga, memamerkan tidak adanya luka pada masing-masing dari tiga belas prajuritnya. Mungkin timnya sangat terampil, karena mereka membawa kembali sejumlah rampasan juga.
Sekarang, mari kita bicara sedikit tentang Teimerre. Pada dasarnya makhluk tanpa bentuk, mereka dewasa dengan cepat dan memiliki kemampuan untuk memecah diri. Mereka juga satu-satunya Binatang yang pernah kau temui di langit, meskipun pada frekuensi yang sangat rendah.
Ketika turun di darat, mereka membuat sarang di bawah tanah. Begitu mereka menemukan gua dengan ruang dan kelembapan yang sesuai, mereka menempel ke dinding dan langit-langit dan mulai berkembang biak. Bertentangan dengan penampilan menjijikkan dan menakutkan dari sarang ini, mereka sebenarnya tidak begitu berbahaya. Ada lebih dari hanya beberapa kasus salvager yang masuk tepat ke tengah sarang '6' dan membuatnya keluar tanpa goresan. The Teimerre tampaknya tidak peduli hanya menanggapi satu atau dua penjajah, seolah-olah terlalu malas untuk bangun dari tidur siang mereka yang nyaman.
Tidak diketahui dengan jelas apa yang mendorong mereka untuk bertindak. Beberapa bahkan mengatakan bahwa tidak ada hal seperti itu, bahwa Binatang hanya menghancurkan hujan tanpa berpikir atau bernalar. Menerima hipotesis itu, sepertinya tidak banyak berguna untuk mencoba mengetahui apa yang membangunkan mereka atau apa yang membuat mereka tertidur.
- Pada kenyataannya, keyakinan itu tidak benar. Ada beberapa kondisi yang, meski tidak mutlak, cenderung membangkitkan Teimerre dari tidurnya. Misalnya, jika sekelompok besar makhluk hidup mendekat. Ketika satu atau lebih kondisi seperti itu terpenuhi, beberapa Teimerre akan terbangun dan mencari mangsa mereka.
Di permukaan pasir, dipukul terus menerus oleh angin yang keras, lubang kecil terbuka.
Dan kemudian yang lain.
Dan lainnya.
Kemudian yang lain dan lainnya dan lainnya dan lainnya dan lainnya, seolah-olah mereka adalah gelembung di permukaan air mendidih.
Kemudian, zat cair mulai merembes keluar dari masing-masing lubang yang baru terbentuk.
Dalam bahasa kuno Emnetwyte, 'Teimerre' berarti sesuatu seperti 'ketakutan'. Jenis ketakutan yang muncul entah dari mana, berlipat ganda tanpa henti sementara masih tanpa diketahui, lalu memakan hatimu, menghancurkan jiwamu, dan menelan segalanya. Ketakutan semacam itu.
Sekarang tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana satu spesies dari 17 Beasts ini mendapatkan nama seperti itu. Mungkin para sarjana kuno hanya pergi dengan hal pertama yang muncul di benak mereka. Tapi tidak peduli bagaimana itu terjadi, binatang yang dikenal sebagai Teimerre benar-benar hidup sesuai dengan nama mereka.
Segudang Teimerre mulai merangkak keluar ke permukaan bumi yang berpasir.

Di dinding tempat Plantaginesta ada jam yang ketinggalan zaman. Dua kawat tipis dan tangan sedikit melengkung berputar di sekitar bingkai kayu, yang telah berubah karena kelembaban selama bertahun-tahun. Menurut anggota awak yang telah naik kapal ini paling lama, jam sudah bobrok ketika pertama kali melihatnya.
Rupanya, kapten Plantaginesta yang pertama membawanya di atas kapal sebagai kenang-kenangan dari neneknya. Dan juga, dikatakan bahwa ada tearjerker nyata di balik sejarah jam, tetapi tidak ada yang pernah benar-benar mendengar ceritanya. Seseorang mungkin hanya mengarang gosip untuk hiburan. Jam yang sudah usang tidak lebih dari jam yang sudah usang. Ini dengan mudah menunjukkan waktu jika Anda melihatnya, tidak lebih dan tidak kurang.
Pada saat itu, jarum jam menunjuk ke jam 6:26 sore

Korban pertama adalah seorang pria muda Ayrantrobos yang sayangnya ditugaskan untuk membersihkan jendela pada waktu itu. Dia telah berjuang untuk membersihkan sejumlah besar pasir yang menempel di bingkai jendela ketika itu terjadi. Dia bahkan tidak punya cukup waktu untuk berteriak.
Pada saat itu, jarum jam menunjuk jam 6:28 malam

Saat dia berjalan menyusuri koridor kapal, Petugas Ketiga Reptrace yang sedikit mabuk melihat suara berdebar yang aneh datang dari jendela. Ketika ia pergi untuk melihatnya, ia melihat hijau gelap sesuatu terjebak ke atasnya dari luar. Dan rupanya, sesuatu yang hijau itu mencoba menghancurkan jendela - tidak, lebih seperti dinding kapal.
Petugas Ketiga berteriak.
Retakan besar muncul di jendela.
Pada saat itu, jarum jam menunjuk jam 18:32

Dengan ledakan eksplosif, spell incinerator pesawat terbang berputar menuju kehidupan. Para kru menyadari bahwa mereka perlu untuk lepas landas secepat mungkin dari permukaan. Setiap detik penting. Jika mereka terlambat, mereka semua akan dikonsumsi oleh gerombolan pasir ashen.
"A-Apa-apaan itu !?" Teknisi Pertama berteriak.
Grick melirik ke luar jendela. Di balik badai pasir, ia bisa melihat siluet yang tak terhitung jumlahnya yang berbentuk seperti pohon menyebar cabang-cabangnya, mencoba menempel ke Plantaginesta.
“Apa maksudmu apa itu? Itu adalah sekelompok Teimerre, tentu saja, ”Grick menanggapi dengan acuh-tak acuh sambil memasukkan amunisi ke pistol. Tentu saja, dia tahu bahwa dia tidak akan bisa benar-benar membunuh seekor Beast dengan itu, tapi dia setidaknya bisa membuat mereka goyah. Selain itu, akan lebih baik daripada pergi dengan tangan kosong.
“A-Apa kita akan baik-baik saja menjalankan spell incinerator seperti ini? Kudengar itulah yang menyebabkan Saxifraga jatuh. ”
Teknisi Pertama tidak salah, tetapi Saxifraga telah diserang oleh '4', yang mencari mangsa mereka dengan merasakan suara dan gerakan. Insinerator mantra menderu memiliki efek pada dasarnya berteriak 'hei kita di sini!' pada musuh.
Namun, Teimerre berbeda. Apakah mata mereka bagus atau telinga mereka bagus, tidak ada yang tahu, tetapi entah bagaimana mereka mampu menentukan lokasi setiap makhluk hidup dan menyerang. Menahan napas atau bermain mati atau bersembunyi di dalam bayangan tidak akan ada gunanya bagimu. Selama kamu berada di dekat mereka dan hidup, tidak ada cara untuk melarikan diri dari taring jahat mereka. Ini berarti bahwa tidak peduli seberapa banyak keributan yang disebabkan oleh spell incinerator, itu tidak akan menarik perhatian sekecil apapun dari Teimerre. Grick tidak benar-benar ingin menjelaskan semua itu kepada Teknisi Pertama, dan, yah, tidak akan ada gunanya melakukan hal itu.
“Di mana Senjata Dug? Untuk saat seperti inilah kita membawa mereka, kan !? Cepat dan buat mereka membersihkan kekacauan ini! ”Teknisi Pertama berteriak.
"Jangan mencoba mengalihkan pandanganmu dari kenyataan dan mendorong semua tanggung jawab ke orang lain."
Pesawat itu bergoyang keras dan bertajuk. Baling-baling mulai berputar putus asa. Akhirnya, Plantaginesta terangkat dari tanah.
“Baiklah, ini bagus! Mari kita mengamankan beberapa ketinggian lagi dengan kecepatan maksimum dan melumpuhkan sebanyak mungkin orang-orang ini menempel di dinding yang kita bisa! Setelah itu, kita harus mengandalkan para wanita muda! ”
Suara-suara putus asa merembes ke dalam kapal dari luar. Mereka sepertinya semakin dekat.
“Beberapa orang telah menyusup ke kapal! Evakuasi semua orang ke tempat yang aman! ”Teriak Grick.
“Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan! aku seorang teknisi, bukan seorang perwira! Ini diluar keahlianku! ”
"Oh, begitu!?"
Jika Teknisi Pertama berencana meninggalkan tugasnya, itu hanya membuat segalanya lebih nyaman bagi Grick. Dia meraih pemancar suara dan menyiarkan pesanannya ke seluruh pesawat. Tentu saja, ini juga di luar spesialisasi Grick, tetapi jika tidak ada yang berkuasa, mereka tidak punya peluang untuk bertahan hidup.
Jarum jam menunjuk jam 18:34

Kutori masih belum sadar. Setelah pingsan saat mereka melarikan diri dari labirin bawah tanah, dia tidak pernah membuka matanya sekali. Mereka berlari ke kapal dan masuk ke klinik, meraih dokter, dan menyuruhnya melakukan apa saja untuk membangunkannya.
Tentu saja, tidak ada yang berhasil.
Lagi pula, dia tidak menderita penyakit biasa, dan dia tidak memiliki luka yang terlihat. Bagaimana mereka bisa mengharapkan dokter untuk mengobati seseorang yang terlihat baik-baik saja di luar? Dia menemukan sedikit pendarahan internal di dekat dada, tapi itu mungkin disebabkan oleh gangguan Willem, dan tidak secara langsung berhubungan dengan komanya.
Willem duduk di lantai di samping Kutori yang tidur, kepalanya terkubur di tangannya. Sekarang setelah hal ini terjadi, sepertinya tidak akan ada artinya dalam upaya memperbaiki Lapidem Sybilus. Pedang itu memiliki kemampuan untuk mempertahankan kondisi mental dan fisik penggunanya, tetapi itu pertama-tama mengharuskan pengguna untuk benar-benar mengaktifkannya dengan Venom.
"… apa yang aku lakukan…"
Willem mengerang. Dia ingin membuatnya bahagia. Tapi sejak dia bangun dari koma pertama, apa yang bisa dia lakukan? Apa yang telah dilakukannya untuk membimbingnya menuju mimpinya? Dia tidak bisa memikirkan satu hal pun.
Ini tidak seperti kamu benar-benar peduli padanya, kan?
Willem merasa dia mendengar suara berbisik kepadanya dari sebuah tempat gelap jauh di lubuk hatinya.
Ia hanya menarik perhatianmu karena ia adalah pengguna Seniolis. kau tidak peduli tentang Kutori. Gadis yang ingin kau selamatkan adalah Leila. Hal yang ingin kamu lindungi adalah janjimu dengan Almaria. Karena kau gagal pada keduanya, kau mencoba mengelabui diri sendiri dengan menempatkan dirimu dalam situasi yang sama.
Tidak, aku peduli pada Kutori.
kau sadar bahwa kamu tidak akan pernah bisa membuatnya bahagia, bukan? Pilihan Seniolis adalah kutukan yang mengikat. Begitu dia mengangkatnya, nasibnya ditentukan. Tidak pernah ada jalan keluar dari awal.
tidak tidak tidak Dia bisa menemukan kebahagiaan. aku akan membantunya.
kau diselamatkan oleh fakta bahwa dia hanyalah seorang anak kecil. kamu bisa berbicara dengannya tanpa benar-benar menatap matanya. kau bisa menjaga jarak. kau bisa memberi tanpa mengambil apapun. Itu memungkinkan kamu untuk tetap melekat pada hal-hal yang sangat berharga bagimu yang sudah lama kau lupakan.
Tidak. Tidak. Tidak. aku, aku hanya ... aku hanya ...
Oh, lihat aku, aku berusaha sangat keras. Tapi itu bukan kesalahanku, aku tidak bisa menyelesaikan apa pun, nasib tidak ada di pihakku. Ini semua salah nasib, bukan milikku! Huu huu! Tentu saja tidak ada yang akan menyalahkanmu jika lawan adalah takdir. Memang benar bahwa tidak ada yang kamu lakukan salah, tapi–
N–
Seperti yang kau katakan, apa yang benar bagimu sangat tidak tepat bagi orang lain.
Pesawat itu bergetar dengan liar. Willem mendengar suara Grick di atas sistem transmisi yang memerintahkan semua orang untuk mengungsi ke tempat yang aman, tetapi dia tetap diam.
"... menikah denganku, huh?" Kata-kata itu keluar dari mulutnya baru kemarin. "Aku ingin tahu ... apa yang aku pikirkan tentang dia ..."
Perlahan, Willem berdiri. Dia membungkuk dan dengan ringan menyentuh bibirnya ke Kutori. Setitik air mata tumpah ke pipi gadis itu. Saat dia menarik diri, dia mendengar suara memekakkan logam yang memekakkan telinga. Di suatu tempat yang dekat, para penyusup pasti menemukan jalan mereka di dalam kapal.
"... haha." Dengan tawa singkat, Willem berpaling dari Kutori. Dia bahkan merasa sedikit bersyukur untuk para pendatang baru. Berurusan dengan mereka akan lebih baik daripada duduk di sini dan memikirkan pikiran yang tidak berharga. "Maaf. Aku harus pergi sebentar, ”dia memanggil gadis yang sedang tidur di belakang punggungnya, lalu melangkah keluar dari ruangan.
Jarum jam menunjuk jam 6:35 sore

Peperangan itu, tentu saja, tampak sama sekali tanpa harapan. Tapi Lantolq dapat memikirkan dua hal baik tentang situasi mereka saat ini.
Pertama, Teimerre yang menyerang memiliki jumlah yang sangat besar, tetapi masing-masing orang tidak sebesar itu. The Teimerre, ketika terbunuh, tidak mati. Lebih tepatnya, pada saat kematian mereka terbelah dua, dan hanya satu setengah mati sementara yang lain hidup. Proses itu berulang hingga batas tertentu. Yang beruntung adalah, sejauh yang bisa dikatakan Lantolq, tidak ada satupun dari mereka yang cukup besar untuk memiliki batas lebih dari sepuluh kali. Seekor peri bisa menangani satu dengan relatif mudah jika mereka memiliki sedikit kehidupan.
Kedua, Lantolq sendiri terasa luar biasa lincah. Venomnya dinyalakan dan mengalir ke Historia lebih lancar dari yang pernah dia alami sebelumnya. Bahkan, dia merasa begitu ringan sehingga perasaan yang menyenangkan itu hampir cukup untuk membuatnya melupakan gravitasi situasinya. Penyebabnya, dia tahu, adalah perawatan Teknisi Kedua Willem Kumesh dari sebelumnya. Awalnya dia menduga dia hanya membuat alasan untuk menyentuh tubuh wanita muda, tetapi ternyata tidak. Keterampilannya jelas bukan lelucon. Dikombinasikan dengan kepribadiannya, tipe yang membuat Lantolq ingin menggodanya, dia merasa dia mungkin bisa bergaul dengannya. Dia juga bisa mengerti mengapa Kutori jatuh cinta padanya. Kalau saja dia bukan Emnetwyte ...
"Tiga empat!"
Lantolq menyodorkan pukulan terakhir ke Beast di depannya. Segera setelah itu, dia membentangkan sayapnya dan terbang dengan jarak aman dari gerombolan Beast yang menempel di lambung Plantaginesta. Karena Beast tidak bisa terbang sendiri, dia selalu bisa mempertahankan keuntungan dengan memanfaatkan sayapnya. Pesawat itu juga tampaknya akhirnya mencapai ketinggian yang sesuai. Teimerre yang telah menggunakan tubuh satu sama lain sebagai tangga untuk memanjat keluar dari jangkauan kapal dan semuanya jatuh ke tanah.
"Baik…"
Dengan itu, bala bantuan dari permukaan terputus. Yang harus mereka lakukan hanyalah membersihkan yang sudah menempel di kapal. Lantolq melihat ke seberang Plantaginesta sekali lagi. Hampir sepertiga bagian bawah kapal benar-benar tertutup di Teimerre, seolah-olah telah menempuh perjalanan melalui rawa yang penuh lintah. Jumlah yang luar biasa dari Beast, yah, dia tidak benar-benar ingin melihat mereka, tetapi mereka tidak bisa diabaikan. Dia memperkirakan total antara seratus dua ratus.
"Kamu bercanda…"
Dengan begitu banyak orang memulai, tidak masalah jika masing-masing hanya bisa berpisah sepuluh kali. Lantolq, ketika dia merasa luar biasa, baru saja pulih dari keracunan Venom. Jika dia terus memaksakan diri, dia akhirnya akan putus. Bahkan dengan dua poin positif, situasinya masih sama sekali tanpa harapan.
Jarum jam menunjuk jam 18:38

Berbahagialah! Ini medan perang! Sesuatu di dalam Willem tampak berbisik padanya.
Medan perang. Tempat di mana para pahlawan menunjukkan keberanian mereka. Tempat untuk berjuang, menghancurkan, dan mengklaim kemenangan. Di sini ada kegembiraan. Di sinilah letak kemuliaan. Di sinilah terletak tragedi. Fantasi. Realitas.
Willem pernah menginginkan kekuatan untuk berdiri di medan perang. Dalam kehidupan barunya, tidak bisa berdiri di sana lebih lama lagi, dia telah menderita pikiran pahit. Hatinya sakit ketika mengirim orang-orang yang dicintainya ke tempat ini. Jadi mungkin dia sudah lama ingin berdiri di sini selama ini. Mungkin dia seharusnya bersukacita akhirnya tiba di medan perang. Lagipula, bukankah itu yang ia inginkan selama bertahun-tahun yang panjang ini? Untuk menghancurkan musuhnya, melawan rasa sakit, dan mengklaim kemenangan?
Willem menggelengkan kepalanya, berusaha mengusir pikirannya yang tidak berguna. Menjaga rendah ke tanah, dia berlari menyusuri koridor. Sesuatu yang abu-abu tiba-tiba terbang ke sisinya dan menebas punggungnya. Willem merunduk lebih rendah, menyebabkan serangan itu melewati kepalanya. Seluruh dinding telah meledak dengan kekuatan seperti Willem hampir ingin menertawakan kekonyolan itu semua. Potongan-potongan logam yang tak terhitung jumlahnya dari lempeng tembaga dan baja yang berjejer di koridor beberapa detik yang lalu tersebar di udara. Dia melihat satu pecahan, yang kata-katanya 'mungkin Regul Aire selamanya tetap dalam damai' dilukiskan di atasnya, lewat.
Keluar dari tempat tembok digunakan untuk berdiri, itu menampakkan dirinya. Ia mengambil bentuk krustasea besar berwarna abu-abu, dengan cangkang kokoh menutupi tubuhnya dan beberapa sendi di kakinya. Ini sedikit menyerupai kepiting, tapi kepiting sungguhan tidak akan memiliki lebih dari sepuluh kaki, dan kaki-kaki itu tidak akan dapat meregang dan berkontraksi secara mandiri.
Itu tidak salah lagi Beast. Willem telah mendengar begitu banyak tentang mereka, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat satu. Dia berpikir bahwa menghadapi salah satu makhluk mungkin akan membangkitkan emosi yang dalam padanya, tetapi dia tidak merasakan sesuatu yang khusus. Di depan matanya tidak lebih dari musuh berbentuk aneh dengan kekuatan besar - dan mungkin, hasil akhir dari mantan Emnetwyte. Kemungkinan itu membuatnya sedikit ragu. Hanya sedikit. Jadi bagaimana jika itu adalah Emnetwyte? Saat ini, itu adalah monster dengan taringnya menunjuk ke arahnya. Itu yang terpenting.
Angin kencang bertiup dari seluruh dinding yang hancur. Bersamaan dengan itu datang tiga anggota tubuh Beast. Mereka mengecam dinding, langit-langit, dan lantai, menggapai-gapai liar dalam upaya untuk menghancurkan Willem. Dia melonggarkan posturnya dan menutup celah antara dia dan si Binatang dengan gerakan kaki tangkas hampir menyerupai tarian. Ini adalah versi dasar dari metode dasbor yang diajarkan dalam teknik pisau melengkung dari Garmond Barat. Rupanya, jika dikuasai itu bisa mengubah pengguna menjadi kabut panas yang mengalir dengan mudah melalui langit, tetapi Willem yang berbakat tidak akan pernah bisa menggunakannya sebagai lebih dari sekedar trik kecil. Tapi itu sudah cukup untuk sekarang. The Beast pindah hanya menyukai binatang buas. Yang dimilikinya adalah kekuatan yang luar biasa; itu tidak memiliki keterampilan atau proses pemikiran yang rumit. Dengan gerakan sedikit menipu, Willem bisa dengan mudah menghindari serangannya.
Dia tiba tepat di samping Beast, pada jarak yang begitu dekat, napasnya mendarat di cangkang abu-abunya. Dari dekat, dia melihat bahwa substansi yang tampak licin aneh menutupi tubuh Beast. Kuharap itu bukan racun , pikirnya sambil mendorong ke depan kepalan tangan kirinya. Saat tangannya terbang di udara, ia mengambil papan besi yang jatuh dari langit-langit yang runtuh sebelum mengemudi langsung ke akar salah satu kaki Beast. Tentu saja, pukulannya, bahkan dengan kekuatan tambahan dari papan setrika, tidak menimbulkan kerusakan. Akan bodoh jika berpikir bahwa tinju sederhana bisa membahayakan musuh yang bisa dengan mudah selamat dari pengeboman kanon.
Willem menurunkan posisinya, memutar pergelangan kakinya, memutar pundaknya ke belakang, dan menyimpan napas dalam-dalam di perutnya. Serangkaian gerakan itu semuanya terhubung dengan lancar bersama dan semakin menguatkan tinjunya yang ditarik. Sebuah pukulan kosong. Dikatakan bahwa jika seorang master melakukan serangan ini dia bisa membelah gunung raksasa dan membalikkan aliran air terjun (mungkin sedikit dilebih-lebihkan). Willem, sebagai seorang amatir, tidak bisa melakukan hal semacam itu. Paling banter, dia bisa mendorong gagang teleponnya sedikit maju.
Tapi itu sudah cukup. Behind the Beast berdiri di sebuah lubang yang menganga lebar di mana tembok itu pernah berdiri, yang mana Binatang itu baru saja mengukir dirinya sendiri. Dengan kata lain, jika Willem mendorong Beast sedikit ke depan, tidak ada yang tersisa untuk berdiri. Dan the Beast, yang tidak memiliki sayap, tidak akan bisa memanjat kembali begitu dilempar keluar ke udara.
Willem membawa tinjunya ke depan, berhasil mendorong Beast keluar dari pesawat. Di tengah-tengah langit yang memerah, itu mulai jatuh tanpa suara ke arah gurun abu-abu yang luas di bawah. Setelah menontonnya sebentar, Willem melonggarkan kewaspadaannya.
"Agh!"
Dia telah mendorong tubuhnya yang sudah rusak terlalu jauh. Rasa sakit yang intens menembus setiap sudutnya, menyebabkan Willem meringis. Dengan kedua tangannya, dia memeriksa kondisi lukanya. Tidak ada tulang yang patah, dan tidak ada sendi atau tendon penting yang dipotong. Dia masih bisa bergerak. Dia masih bisa bertarung. Dia bisa tetap berdiri di medan perang. Willem tertawa sinis.
"Aku terkejut," kata sebuah suara di belakangnya.
Berbalik, Willem melihat rambut biru berkibar di tengah angin kencang. “Oh, Lantolq. Senang melihatmu aman dan sehat. "Dia tersenyum.
“Semua berkat kamu, sayangnya. kau tampaknya tidak melakukannya sendiri dengan baik, ”kata Lantolq dengan getir. “Kamu terlalu memaksakan diri, bukan? Seseorang yang sudah terluka mengalahkan seekor monster tanpa senjata dan tanpa membakar Venom? Lelucon macam apa ini? ”
“Oh, apa kamu melihat? Betapa memalukan. "
“Jangan pura-pura bodoh. Ya ampun, kamu benar-benar - ah! ”
Kesadaran Willem tiba-tiba tersentak. Kekuatan di lututnya menopang tubuhnya hancur, meninggalkan tubuhnya miring ke arah lubang besar di dinding di belakangnya. Tepat sebelum dia jatuh ke langit setelah lawannya yang jatuh, bagaimanapun, Lantolq meraih tubuhnya dan mendorongnya ke tanah, di mana lantai koridor dulu.
"... Maaf." Kesadaran Willem kembali berkedip. "Kamu benar-benar menyelamatkanku di sana."
"Ya aku lakukan. Berterima-kasih. Dapatkah kamu berdiri?"
Willem berusaha mengangkat dirinya, tetapi itu tidak baik. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa mengerahkan kekuatan ke lututnya.
“Saya kira kita tidak punya pilihan selain beristirahat sebentar di sini. Aku sendiri sedikit lelah ... ”Lantolq berkata sambil duduk tegak. Dia menarik Willem lebih dekat, meletakkan kepalanya di dekat dadanya.
"W-Whoa di sana." Willem tersendat. Dibandingkan dengan Nephren, yang selalu memeluk Willem dan apa yang tidak, Lantolq memiliki sedikit lagi ... kamu tahu. “Hah. Seakan seorang anak kecil bisa membuatku merasakan apa-apa, ”katanya, setengah pada dirinya sendiri.
"Apakah begitu? Aku tidak akan bertanya apakah kamu mengatakan itu dengan serius atau hanya mencoba mengendalikan dirimu, tapi bagaimanapun aku berterima kasih, ”kata Lantolq, dan sedikit mengencangkan cengkeramannya.
Dengan telinganya di dekat dadanya, Willem bisa dengan jelas mendengar detak jantungnya yang cepat. "Kalian semua juga kacau, kan."
"Meskipun tidak sebanyak dirimu, aku terlalu memaksakan diri."
Racun bergantung pada kekuatan jantung untuk menyala. Konsekuensinya muncul dengan sendirinya segera, karena aliran darah dan jantung tumbuh semakin kacau. Denyut nadi yang tidak stabil dan tidak teratur yang dia dengar di Lantolq tidak diragukan lagi adalah hasil dari penggunaan berlebihan Venom.
"Bisakah kau memperbaikinya dengan perawatan amis itu?" Lantolq bertanya.
Willem menggelengkan kepalanya. Dengan keahliannya, penyembuhan detak jantung yang tidak teratur secara langsung akan sangat mustahil.
"Kamu lebih tidak berguna dari yang aku kira."
"Apakah itu berarti kamu memiliki harapan yang tinggi terhadapku?"
"Belum tentu ..." Lantolq berhenti sejenak dan berpikir. “Atau mungkin aku melakukannya. aku tahu aku tidak bisa mempercayai atau mengandalkanmu, tetapi mungkin sebagian dari diriku mengharapkan sesuatu darimu. ”
Kata-katanya mengingatkan Willem akan sesuatu yang dikatakan kadal bodoh itu sekali. Dia menganggapnya sebagai penghinaan.
“Apakah kamu tahu apa yang terjadi di tempat lain? Apakah Noft dan Nephren selamat? ”Tanyanya.
“Aku tidak tahu angka pastinya, tapi aku curiga ada sekitar sepuluh Beasts yang tersisa. Tadi aku melihat Noft masih hidup, tetapi sepertinya dia terlalu memaksakan diri seperti aku. Belum pernah melihat Nephren, tapi kupikir dia bertarung di suatu tempat di dekat palka. " " Aku mengerti. "Willem berpikir sebentar. Situasinya jelas suram. Para peri tidak memiliki masalah melawan monster kecil satu per satu, tetapi mereka sangat kalah jumlah. Tanpa ada kesempatan untuk beristirahat, semakin lama pertempuran semakin menyeret semakin banyak kekuatan kekuatan peri yang menyusut. "aku pikir aku harus-"
"Tidak." Lantolq segera memotongnya.
"Aku bahkan belum selesai berbicara."
“Aku tahu dari wajahmu bahwa kamu akan mengatakan sesuatu yang tidak baik. Sesuatu seperti, jika situasinya begitu buruk bahkan tidak membuka gerbang ke negeri peri akan menyelesaikannya, maka aku akan mengorbankan diriku dan membersihkan semuanya. Apakah aku benar? kau berpikir bahwa melakukan hal itu akan meminimalkan kerugian, benar? ”Willem berharap Lantolq berhenti membaca pikirannya. "Jika tidak, tidak ada penjelasan untuk senyuman bodoh di wajahmu."
...... apa aku tersenyum? Willem bertanya-tanya. "Bagimu, aku sekarat akan menjadi yang paling menyakitkan, bukan?"
“Aku tidak akan menyangkal itu. Tapi setelah kamu melakukan bunuh diri di depanku menggunakan salah satu temanku sebagai alasan tidak akan sangat menyenangkan. ”
Kutori masih belum bangun. Willem berusaha mati-matian untuk bertarung tanpa harapan. Rupanya, Lantolq dapat mengetahui bahwa keduanya terhubung.
"Aku kira." Willem meletakkan telapak tangannya di atas kepala Lantolq, hanya untuk membuatnya langsung melesat. “The Beasts tumbuh semakin sedikit jumlahnya. kau tetap beristirahat. aku akan pergi melihat palka tersebut. ”
"Apakah itu perintah?"
"Ambil saja sesukamu," jawab Willem, lalu lari.
Jarum jam menunjuk jam 6:51 sore

"Ah!?"
Dipukul oleh pukulan keras, Noft dikirim terbang kembali. Dia memantul ke dinding dan langit-langit seperti bola, merobek beberapa pipa, lalu berguling ke ujung koridor sebelum akhirnya berhenti. Dia telah memasang pertahanan Venomnya tepat pada waktunya, dilihat dari kurangnya luka yang terlihat di tubuhnya. Namun, sebagai akibat dari dampak berulang, lengan kanannya menjadi mati rasa dan menolak untuk bergerak.
"Ahaha ... ini buruk."
Dia berdiri dengan kaki gemetar, menatap Binatang yang mendekat perlahan. Terus menggunakan Venom tanpa istirahat untuk jangka waktu dasarnya memiliki efek yang sama seperti berlari dengan kecepatan penuh untuk periode waktu yang sama. Dipaksa untuk bertahan pertempuran intens satu demi satu, stamina Noft dengan cepat mencapai batasnya. Namun usahanya tidak sia-sia. Jumlah musuh jelas menurun. Hanya sedikit lebih lama, dan pertarungan yang melelahkan akan berakhir. Dia bisa mengakhirinya.
Tapi setelah itu berakhir, begitu kemenangan adalah milik mereka - apa yang akan terjadi kemudian?
Jarum jam menunjuk jam 6:59 malam

Di dinding pegangan pesawat itu, diperkuat oleh lapisan demi lapisan pelapisan baja, lubang besar muncul terbuka. Kapal itu berguncang keras, menyebabkan jam yang usang jatuh. Dengan tabrakan kecil, itu bertabrakan dengan tanah dan wajahnya retak. Setelah umurnya yang panjang, jam anakronistik akhirnya menandai kutu terakhirnya.

Menyaksikan dari samping, siapa pun bisa dengan jelas mengatakan bahwa gerakan Nephren itu tumpul. Semua kombatan non, dengan kata lain semua orang kecuali peri, telah dievakuasi ke palka. Kehadiran mereka menarik banyak Binatang, dan Nephren sendiri melawan mereka.
Dia bertempur dalam perjuangan di mana segala sesuatu di sekelilingnya bekerja untuk kerugiannya. Nephren mungil hampir tidak memiliki stamina, dan dia tidak memiliki cukup pengalaman untuk dapat mempertahankan fokus dengan begitu banyak musuh. Selanjutnya, di ruang tertutup, dia tidak bisa menggunakan sayap atau kegesitannya. Pedangnya, Insania, besar dan berat, namun masih memiliki jangkauan kurang dari anggota tubuh Beast. Dia tidak punya pilihan selain melakukan semua serangan, sangat membebani stamina dan fokusnya. Seiring waktu berlalu, gerakan Nephren menjadi kurang tajam dan Beast hanya meningkat dalam jumlah dan kekuatan. Dia didorong kembali ke pusat palka.
"Semua orang yang tidak bisa terbang, meraih sesuatu !!"
Suara Grick meraung hidup melalui pipa pemancar suara. Sementara itu, di ruang kontrol, Grick sibuk mengemudikan kapal. Mengesampingkan beberapa mekanisme kontrol, dia secara paksa memutar kemudi. Kapal itu mengerang keras dan mulai miring. Busur dibangkitkan, sementara buritan menunjuk ke bawah ke tanah.
Teimerre berkumpul di palka untuk memburu orang-orang yang selamat mulai tergelincir di lantai yang miring. Pada saat yang sama, Nephren menggunakan pedangnya untuk memotong salah satu gerbang kargo yang besar. Berbagai barang yang disimpan dalam palka - makanan untuk perjalanan pulang, peninggalan yang digali di atas tanah - semuanya meluncur ke udara. The Beast mencoba untuk mengubah anggota badan mereka menjadi lebih baik menempel ke lantai dan dinding, tetapi rentetan kotak kayu menghujani mereka mendorong mereka.
Satu Teimerre membelah tubuhnya menjadi dua saat jatuh. Dan kemudian, dengan menggunakan setengah lainnya sebagai batu loncatan, satu setengah mengambil lompatan besar dan mencoba menangkap Nephren dengan cakar panjangnya.
"Usaha yang bagus!"
Seorang anggota kru pemberani melemparkan satu barel minyak ke monster itu. Tidak hanya mencapai sasaran, itu juga menumpahkan minyak goreng licin di mana-mana. Cakar yang bertujuan untuk menembus perut Nephren meleset dan hanya dengan ringan menggaruk bagian belakang kepalanya. Binatang itu kemudian mengubah anggota tubuhnya lagi, kali ini menjadi kaki-kaki crustacea yang berduri dan penuh cangkang. Ia mencoba menempel ke lantai bersama mereka, tetapi minyak mencegahnya. Segera, Beast bergabung kembali dengan teman-temannya di langit.
Para anggota kru bersorak. "Kerja bagus, nona muda!" Seseorang berteriak kata terima kasih kepada Nephren.
Pada saat yang sama, tubuh prajurit peri mulai tergelincir di lantai yang miring. Dia telah lama melampaui batasnya. Dia entah bagaimana menyelesaikan pertarungan yang didorong oleh kemauan murni sendiri. Dan sekarang, dengan serangan terakhir dari Beast dan rasa lega di akhir pertempuran, benang terakhir tekad itu telah terputus.
"Nona !!" Beberapa anggota kru mengeluarkan teriakan. Beberapa dari mereka mencoba merangkak di sepanjang lantai ke arahnya.
"... jangan ... datang ..."
Tubuh nephren terasa panas sebagai neraka, namun pada saat yang sama dingin seperti es. Tak perlu dikatakan, dia telah menyulut terlalu banyak Venom. Dia telah mengubah hidupnya dan menyalahgunakan kekuatan mengerikan itu, mengetahui bahwa setiap langkah membawanya lebih dekat ke kematian. Sekarang, hanya ada satu kemungkinan hasil yang menunggunya: mengamuk. Kekuatan yang tak terkendali yang memancar darinya akan menerbangkan semuanya di daerah itu dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan Teimerre besar sekaligus dalam manifestasi kehancuran yang luar biasa.
"Tunggu di sana! Aku datang! ”Seorang anggota awak Frogger berteriak ketika dia merangkak sedikit demi sedikit ke arah Nephren.
Dia tidak bisa diselamatkan oleh mereka. Pikiran itu menggerakkan tubuh Nephren hanya sedikit ke belakang.
"Kehilangan!?"
Dengan tendangan ringan dari lantai, Nephren melompat ke langit kosong yang luas dan mulai turun ke tanah di bawah.

Dari sudut matanya, melalui retakan di lambung, Willem melihat Nephren yang tidak sadar jatuh bebas.
"apa–"
Pikiran Willem menjadi kosong. Dalam hitungan detik, dia sudah melompat ke dalam angin yang menderu. Memaksa membuka matanya yang terluka, dia melihat Nephren dan mengikuti di jalannya. Dia telah melepaskan Insania dan terus jatuh, tidak dapat mengendalikan tubuhnya lagi. Di sekelilingnya, sekelompok Beast yang kemungkinan jatuh keluar dari kapal tepat sebelum dia berusaha mendekat, dengan canggung mengayuh di udara.
Nah, ini dia , pikir Willem. Dengan Dash Nightingale Menghancurkan, ia menerjang ke arah Insania dan memegang pedang. Mengabaikan rasa sakit sengit yang berdenyut melalui tubuhnya, dia menyalakan Venom dan berusaha mengaktifkan pedang. Tidak ada gunanya. Willem tidak memiliki bakat untuk menggunakan kelas tinggi Kaliyon. Tapi dia sudah tahu itu. Berkelahi melawan hambatan udara yang intens, dia perlahan-lahan mengulurkan tangannya ke arah tengah pisau.
"Mulai pemeliharaan !!"
Celah di pisau melebar dan cahaya keluar dari mereka saat Insania meledak. Willem kemudian meraih kristal yang berfungsi sebagai inti dari seluruh pedang dan merobeknya, memutuskan garis mantra penghubung. Sirkuit backbone, yang sekarang tidak lengkap, mulai kepanasan karena gagal menahan tekanan internalnya sendiri. Pedang yang dikenal sebagai Insania sudah tidak ada lagi. Yang tersisa hanyalah segumpal kekuatan mentah yang bergejolak.
Secara total, ada tiga belas Binatang di sekitar Nephren. Dan dalam beberapa detik, mereka, bersama Willem dan Nephren, semua akan jatuh ke tanah dan langsung mati.
"Pergi darinya !!" Dengan raungan seperti binatang, Willem terbang ke pak dengan Dash Demolishing Nightingale kedua.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2