SukaSuka v3c4p1

Emnetwyte yang mencurigakan
Selama perawatan, Willem menemukan bahwa Noft sebenarnya sangat geli. Sepanjang waktu, tubuhnya menggeliat dan kaki serta tangannya mengayun keras, membuatnya sangat sulit untuk melakukan tugasnya. Dia akhirnya meminta Kutori untuk membantu; jika dia tidak, siapa yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan. Dia juga mungkin akan berakhir dengan lebih dari satu memar di sebelah matanya.
Lantolq, di sisi lain, terbukti merepotkan untuk alasan yang sama sekali berbeda. Setiap kali Willem menekan jari-jarinya ke punggungnya, dia mengerang dengan aneh. Yah, Lantolq memang tampak sangat dewasa untuk usianya, tetapi setiap kali dia mendengar suara itu, Willem merasa bahwa mereka melakukan sesuatu yang tidak pantas dan harus menghentikan pekerjaannya.
Akibatnya, perawatan itu memakan waktu lebih lama dari yang semestinya. Tatapan tajam Kutori menusuk ke belakang leher Willem sepanjang waktu tidak benar-benar membantu juga.
Sebelumnya, Noft dan Lantolq mengatakan kepada mereka bahwa serangan Beast terus terjadi secara sporadis setelah jatuhnya Saxifraga. Tak satu pun dari mereka ternyata menjadi ancaman utama, dan pasangan dengan mudah menangani para penyusup. Namun, setelah diperiksa, Willem menemukan bahwa mereka berdua menderita keracunan racun ringan, yang kemudian menyebabkan perawatan yang melelahkan.
Venom bertindak sebagai semacam kebalikan dari kekuatan hidup seseorang. Memicu Venom pasti menyebabkan gangguan dalam energi vital, dan jika seseorang menyalakan api yang terlalu kuat, terus menggunakannya terlalu lama, atau menggunakannya berulang kali secara berurutan, negara yang tidak teratur dapat bertahan bahkan setelah pertempuran, secara bertahap menjadi lebih keras dan lebih susah untuk sembuh.
Perlakuan yang baru saja dilakukan Willem pada kedua gadis itu adalah salah satu penanggulangan terhadap kondisi ini. Ini melibatkan merangsang titik akupunktur yang tepat untuk menyesuaikan aliran darah dan secara paksa mengendurkan otot-otot yang kaku. Dulu dikenal sebagai teknik praktis untuk petugas medis medan perang, jauh di dunia sebelumnya.
“Yah, bagaimana perasaanmu? Lebih baik? ”Tanya Willem yang kelelahan.
Kedua gadis itu saling melirik.
"Tubuhku terasa sangat ringan ... itu agak menyeramkan."
"Jika aku tidak lelah setelah pertempuran sengit, rasanya tidak benar."
Sepertinya perawatannya bekerja dengan baik, tetapi jawaban yang dia terima sepertinya tidak terlalu antusias atau bersyukur. Sejak Willem memperkenalkan dirinya kemarin, sikap mereka terhadapnya kurang dari bintang. Yah, Willem bisa mengerti. Bagi mereka, Teknisi Kedua Willem Kumesh tidak lebih dari orang yang mencurigakan yang tiba-tiba muncul di depan mereka dan mulai bertindak seperti mereka berada di bawah kendalinya. Meskipun dia memiliki identifikasi, dan Kutori dan Nephren mendukungnya, Willem belum menghabiskan waktu untuk mencoba membangun kepercayaan mereka pada tingkat pribadi. Jadi dia mengerti mengapa mereka tetap berhati-hati padanya ... atau begitulah yang dia pikirkan. Rupanya, ada yang lebih dari itu.

"Tapi ... kamu adalah Emnetwyte, bukan?" Atas permintaannya, Lantolq dengan segera mengungkapkan alasan dari sikap mereka. “Jika kamu hanya penipuan yang akan menjadi cerita lain, tapi Kutori dan Nephren telah memverifikasi kebenaran. Itu berarti kau termasuk ras terkutuk yang menghancurkan bumi. Menerimamu dengan mudah adalah pilihan yang tidak alami di sini. ”
Willem bisa melihat dari mana dia berasal. Sampai sekarang, dia tidak pernah menerima respon seperti itu dari orang-orang yang dia ungkap identitasnya, tapi mungkin itu hanya karena keberuntungan. Ketika dia memikirkannya, pandangan Lantolq masuk akal sebagai reaksi default.
"Bukannya aku secara pribadi melakukan sesuatu ..."
“Juga, sikap santai dan santai yang kau coba pertahankan itu mencurigakan. Itu seperti kau mencoba menyembunyikan niatmu yang sebenarnya, atau kau terbiasa menipu wanita ... yah, aku mengerti jika aku terus berdosa aku bisa pergi selamanya, tapi ... ”
“Maka jangan lakukan itu ... digunakan untuk menipu wanita? Kesalahpahaman besar. aku meminta kamu mengambilnya kembali. ”
“Aku bersyukur kau telah menyelamatkan Kutori dari kematian yang direncanakannya. Dan dari perawatanmu sebelumnya, sepertinya keterampilanmu dapat diandalkan. kau dulu ... seorang Quasi Brave, kan? aku tidak meragukan bahwa kau pernah menjadi seorang pejuang dengan gelar seperti itu. kamu mungkin jauh lebih terspesialisasi untuk bertempur daripada kita, yang hidup dan mati untuk satu tujuan itu. Tapi tetap saja, itu tidak cukup bukti bagiku untuk menilaimu sebagai karakter yang tidak berbahaya. ”
"Apa lagi yang kamu butuhkan ..."
"Apakah kau tahu bagaimana Emnetwyte melepas 17 Beasts ke seluruh dunia?"
"Aku mendengar sedikit dari Great Sage, tentang bagaimana Beast adalah senjata biologis yang dikembangkan oleh organisasi anti-Empire True World dan seterusnya."
"Senjata biologi."
"Ya, itu yang dia katakan padaku."
“Maka itu berarti pasti ada senjata asli yang dibangun dari, kan? Apakah kau tahu apa yang bisa terjadi? ”
"Tidak ada ide. aku tidak berpikir itu sangat penting. Mungkin menangkap spesies baru Monstrous atau sesuatu. "
"aku mengerti."
"Apakah itu semuanya?"
"Itu saja."
"begitu…"
Dan begitulah percakapan Willem dengan Lantolq pergi.

"aku tidak membencimu atau apa pun," jawab Noft saat bertanya. “kau tidak terlihat terlalu tinggi dan perkasa atau apa pun, bahkan kau terlihat agak polos. Juga, jika Aiseia dan Nephren percaya padamu maka kurasa kau tidak memikirkan pikiran buruk. Sebenarnya sepertinya kamu tidak memikirkan apapun, tapi ... ”
"Tidak tahu apakah aku baru saja dipuji atau dihina ..."
“Meski begitu, aku tidak bisa sepenuhnya mempercayaimu. aku percaya penilaian Lan yang paling. Maaf, tapi selama dia tidak mempercayaimu, aku juga tidak. ”
"aku mengerti…"
Dan kemudian pergi percakapan Willem dengan Noft.

"Kurasa kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang itu." Mungkin karena mood Willem yang lemah menunjukkan, Nephren menghampiri dia. “Mereka berdua selalu seperti itu. Mereka bukan tipe yang benar-benar membenci seseorang, jadi aku yakin sikap mereka akan segera rileks. ”
"Ya aku kira."
Mereka tidak tampak seperti anak-anak nakal. Lantolq hanya mencoba memikirkan berbagai hal dengan logikanya sendiri, dan Noft hanya mempercayainya. Willem tidak punya alasan untuk menahan perasaan bermusuhan terhadap mereka.
"Terima kasih, Nephren." Kata-katanya dipenuhi dengan tatapan bingung. “Kamu selalu mendukungku. aku menghargainya. ”
"N ... itu tidak benar-benar seperti itu," jawab Nephren dengan ekspresi yang biasanya sulit dibaca. "Kamu terlihat seperti kamu akan hancur jika aku meninggalkanmu sendirian."
"... Apakah aku terlihat lemah sekarang?" Tanyanya, sedikit sakit. Namun, Nephren tidak pernah menanggapi.

Pengepakan barang-barang yang digali tampaknya berjalan lancar. Satu demi satu, kotak-kotak kayu memenuhi pegangan pesawat, yang berbau besi dan minyak. Setelah menerima izin dari orang yang bertanggung jawab atas pekerjaan itu, Willem membuka salah satu kotak itu dan mengeluarkan bungkusan itu dengan erat dibungkus kain kotor yang ada di dalamnya.
"Hati-hati, jika kau menyentuhnya, kamu mungkin akan menangkap mereka, kutukan Emnetwyte," kata seorang pekerja Orc yang memperingatkannya.
“Terima kasih atas perhatiannya, tetapi kau tidak perlu khawatir. aku seorang Emnetwyte. "
"Hahah, bukankah kamu sedikit terlalu tua untuk tetap bermain membuat percaya?" Dengan tawa hangat, pekerja berjalan pergi.
"... Apa dia pikir aku adalah seorang remaja yang suka berkhayal?"
Yah, bahkan jika dia mengatakan yang sebenarnya, kepada kebanyakan orang Emnetwyte adalah inkarnasi jahat yang legendaris. Jika seseorang tiba-tiba menyatakan bahwa mereka berasal dari ras seperti itu, itu hanya wajar bagi orang lain untuk menganggap dia delusional. Willem harus lebih berhati-hati di masa depan.
Menggeser fokusnya kembali ke tugas yang ada, Willem memegang isi bundel itu - sebuah pedang besar yang terdiri dari lusinan pecahan logam - sampai ke matanya. Tidak ada keraguan: itu adalah Kaliyon Lapidem Sybilus.
Dia sama sekali tidak tahu mengapa itu digali di sini di Gomag. Navrutri berasal dari Garmond Barat, dan tidak berpikir terlalu tinggi dari kekaisaran. Willem tidak bisa memikirkan alasan mengapa dia akan datang jauh-jauh ke sini, ke perbatasan kekaisaran, setelah pertempuran dengan para Pengunjung dan Poteau.
"Ah, siapa peduli."
Dia mungkin memiliki sesuatu yang terjadi, tidak ada perhatian pada Willem. Saat ini, pedang itu sendiri lebih penting. Dia melakukan pemeriksaan kasar pada kondisi garis mantra. Seperti yang diduga, mereka telah jatuh ke dalam kekacauan total. Dalam kondisi ini, itu tidak akan ada gunanya, dan Willem tidak yakin dia bisa mengembalikannya dengan keterampilannya. Dia perlu membongkar dan melihat lebih detail.
"- Apa yang kamu lakukan di sini?" Noft muncul dari balik kotak kayu. "Bahkan jika kamu mencuri sesuatu, kamu akhirnya akan berurusan dengan Perusahaan Perdagangan, jadi tidak ada gunanya, kamu tahu?"
"Aku kesal kau mengira aku melakukan kesalahan kecil seperti itu." Willem mengibaskan jarinya. “Aku Emnetwyte yang jahat, bagaimanapun juga. Jika aku akan merencanakan sesuatu, itu akan menjadi kejahatan berskala lebih besar. ”
"benarkah?"
"Sungguh benar." Dia tertawa kecil.
“Yah, kejahatan macam apa itu? Apakah kamu akan menenggelamkan seluruh kapal ini? ”
"Tidak, aku juga akan mati."
"Bukankah itu keren jika kamu dengan setia melakukan perbuatan jahat tanpa berpikir kedua untuk kesejahteraanmu sendiri?"
“Betapa bodohnya. Penjahat nyata tidak perlu kebanggaan klise seperti itu. Kami menghormati diri sendiri dan sifat hal-hal. Dasar-dasar menjadi jahat, sungguh. ”
"benarkah?"
"Sungguh benar." Tertawa lagi. “Oh, itu mengingatkanku. Aku akan melakukan perawatan pada orang ini, jadi sementara aku melakukannya aku mungkin juga melakukan pedang kalian juga. ”
Setelah meminjam pedang Noft dan Lantolq, Willem menemukan ruang penyimpanan kosong yang bagus. Dinding-dindingnya, yang tampak seperti mosaik-mosaik dari pelat baja, tembaga, dan timah yang serampangan, ditutupi dengan grafiti yang tidak begitu elegan. Pipa-pipa yang melintasi langit-langit semuanya memiliki retakan kecil di sana-sini. Panggangan besi yang menutupi saluran ventilasi hanya memiliki satu sekrup yang tersisa untuk mengikatnya; hanya sedikit goncangan mungkin akan menurunkannya. Berbagai alat, mungkin dibawa di papan ketika pekerjaan yang diperlukan untuk memungkinkan kapal untuk menyeberangi penghalang sekitar Regul Aire dilakukan, telah ditinggalkan tersebar ke sisi-sisi ruangan. Begitu Willem menginjakkan kaki di dalamnya, bau busuk yang tidak diketahui asal muasalnya menyerang hidungnya. Tak perlu dikatakan, itu bukan tempat yang sangat menyenangkan. Tapi, itu memberikan perlindungan dari angin dan pasir, dan yang paling penting, itu tenang.
"Yah, kurasa aku tidak bisa mengeluh." Willem meletakkan dua pedang yang dibawanya ke dinding. Dia kemudian mengambil salah satu dari mereka dan duduk. "Mulai perawatan."
Pisau itu secara bertahap pecah saat Venom menuangkan ke dalamnya. Sekitar setengah dari 38 fragmen logam mengambang terpisah sendiri dan menetap setelah menemukan tempat mereka. Tidak seperti waktu di atas bukit itu ketika ia memperbaiki Seniolis, akan sulit untuk membongkarnya sekaligus karena pembatasan ruang di ruangan itu. Dia bisa melakukan pemeriksaan lebih menyeluruh begitu dia kembali ke gudang; sekarang pemeriksaan sederhana dan menyadap akan cukup. Untungnya, sepertinya tidak ada orang, jadi dia mungkin bisa menyelesaikannya dengan cepat jika dia masuk ke dalam alurnya–
"Ah, ini dia." Kutori tiba-tiba muncul di ambang pintu. Dia mengenakan pakaian kerja yang tidak sesuai mode dan mengikat rambutnya di belakangnya sehingga tidak menghalangi.
Sejak mereka naik pesawat, Kutori telah berkeliling dan membantu dengan berbagai tugas. Setelah semua, dia dibawa ke kapal hanya sebagai asisten dari Tekun Senjata Enchanted 2. Tanpa tugas yang sebenarnya, satu-satunya cara dia bisa menemukan cara untuk membuat dirinya berguna adalah dengan aktif bertanya ke tempat kerja.
“Berhenti menghilang. aku sekretarismu, jadi aku setidaknya perlu tahu di mana kamu berada, bukan? ”
"Ah ... um ..." Willem, terkejut dengan kunjungan tak terduga itu, menghentikan pekerjaannya. "Maksudku, sekretaris hanya judul yang kami gunakan untuk mendapatkanmu di sini, jadi tidak seperti kau benar-benar harus bekerja atau apa pun."
"Aku tidak ingin mendengar itu darimu."
Willem sama sekali tidak kembali. Tapi kenapa dia sangat ingin bekerja? "Selain itu, jika aku tidak melakukan apa-apa, kamu benar-benar akan menjadi 'orang yang menyalahgunakan otoritasnya dan membawa kekasihnya yang tidak berguna bersamanya ke medan perang'. aku tidak ingin itu terjadi. ”
"Itu bukan sesuatu yang perlu kamu khawatirkan."
"Yah, aku khawatir tentang itu." Kutori membusungkan pipinya, seperti anak kecil yang sedang marah-marah. "Hei, bisakah aku menonton?"
"Aku tidak keberatan, tapi ini benar-benar bau di sini, kamu tahu?"
"Tidak apa-apa. Ada banyak kamar yang jauh lebih buruk daripada yang satu ini di tempat lain di kapal. ”
Jika Willem berada di posisi Kutori, dia pasti tidak akan menyebut bau ini 'oke', tetapi jika dia baik-baik saja dengan itu tidak perlu berdebat. Dia memberi isyarat agar dia masuk.
"Apakah itu pedang Noft?"
"Ya."
Willem dengan ringan mengetuk salah satu pecahan logam, Jimat, dengan ujung jarinya. Ini meluncur mulus di udara sampai mencapai tempat yang tepat, di mana ia berhenti dan mengeluarkan suara dering yang jelas, seperti itu dari metalofon. Sementara itu, Kutori duduk di kotak peralatan terdekat.
"Memang cantik, tapi di ruangan ini rasanya tidak romantis."
"Lebih baik daripada melakukannya di tengah badai pasir."
"Benar."
Sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di kepala Willem. “Apakah kamu masih ingat malam itu aku melakukan perawatan pada Seniolis?”
"Ya, aku ingat." Kutori mengangguk. “Mungkin itu karena aku berhati-hati untuk tidak menyalakan Venom, tetapi akhir-akhir ini aku tidak merasa lebih banyak kenangan memudar. Itu mungkin hanya karena aku tidak memperhatikan, tapi aku merasa cukup baik sekarang. Nephren, Noft, Lantolq, Aiseia… aku masih ingat semuanya. Mungkin ingatanku kehilangan sebagian detailnya, tapi ... ”
"Aku mengerti." Willem memperhatikan bahwa namanya sendiri tidak muncul dalam daftar itu, tetapi tidak perlu bertanya tentang itu. Dia tidak dilupakan. Jika itu terjadi, Kutori tidak akan ada di kapal ini bersamanya.
Saat para Talisman memainkan lagu ceroboh mereka, keduanya duduk diam untuk sesaat.
"... hm?" Willem melihat sesuatu yang aneh.
"Apa yang salah?" Tanya Kutori.
"Tidak rusak."
“Tentu saja tidak. Jika rusak, Noft akan berada dalam masalah besar. ”
"Bukan itu yang aku maksud ... bagaimana aku menempatkan ini ..." Dia membutuhkan beberapa detik untuk memikirkan bagaimana menjelaskannya. “Kaliyons memiliki sesuatu yang disebut 'tingkat pembunuh' yang menunjukkan kemampuan mereka. Itu menentukan musuh jenis apa yang sangat efektif melawan pedang. ”
"O-Oke." Kutori tampak sedikit terkejut dengan derakan teknis yang tiba-tiba, tapi sepertinya dia mengikuti dengan cukup baik.
“Ketika pedang membunuh lebih banyak jenis musuh yang sama, ia mulai beradaptasi, atau memperoleh keahlian khusus. kau mungkin pernah mendengar tentang 'Pemburu Naga'. Itulah yang disebut orang sebagai pedang yang level slayernya memiliki afinitas yang sangat tinggi untuk Dragons. ”
"A-Ah ..."
Untuk Kutori, yang tidak pernah bertarung melawan siapa pun kecuali para Beast, itu mungkin agak sulit dimengerti. Di atas itu, dia bahkan belum pernah melihat Naga yang sebenarnya. Untuk saat ini, Willem pindah.
"Pedang ini adalah 'Kinslayer'."
"... um?"
“Ini khusus untuk membunuh pengguna sendiri, kerabatnya. Itu ada untuk tujuan satu manusia membunuh orang lain. Sepertinya tidak berguna untuk hal lain. ”
“Uh, bukankah itu agak aneh? Noft bertarung dengan Beast dengan pedang itu. ”
“Tepat sekali, ini aneh. Itu sebabnya aku berpikir sesuatu yang berhubungan dengan mekanisme spesialisasi harus dipatahkan, tapi ... ”
Sejauh yang bisa diketahui oleh Willem, pedang, Desperatio, menderita akibat kerusakan dan keausan secara keseluruhan, menyebabkan efisiensi fungsionalnya menurun, tetapi fungsi itu sendiri masih utuh. Willem merasa sulit untuk percaya bahwa lebih dari lima ratus tahun telah berlalu sejak pemeliharaan terakhirnya. Sirkuit backbone dalam kondisi baik, dan garis mantra tidak memburuk sebanyak itu.
“Pokoknya, hari ini hanya perbaikan darurat. Kita bisa meninggalkan pemecahan misteri untuk hari lain. ”
Maka itu berarti pasti ada yang asli karena senjata itu dibangun, bukan? Apakah kau tahu apa yang bisa terjadi? Willem ingat percakapannya dengan Lantolq sebelumnya.
"... apa lagi kali ini?" Tanya Kutori dengan curiga.
"Tidak ada." Willem menggelengkan kepalanya.
Sekarang, dia punya ide. Yang sangat tidak menyenangkan. Itu duduk tepat di tengah otaknya dan menolak untuk bergerak. Dia hanya overthinking. Atau setidaknya, dia mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia hanya terlalu banyak berpikir.
Memang benar jika dia menerima ide itu, itu akan memecahkan banyak misteri sekaligus. Mengapa 17 Binatang mampu menghancurkan dunia dengan kecepatan yang menakutkan. Menurut buku sejarah, hanya dalam beberapa hari, dua negara menghilang dari peta. Pada minggu depan, lima negara, empat pulau, dan dua samudera tidak ada lagi. Setelah satu minggu, peta tidak lagi memiliki arti apa pun.
"……"
Tidak. Itu tidak mungkin benar. Jika itu, tidak ada cara yang Agung Sage Suwon tidak akan menyadari sekarang. Dan jika dia tahu, tidak mungkin dia tidak akan memberi tahu Willem–
Jika kau tidak dapat menerimanya, maka mungkin kau harus menceritakan semuanya kepadanya. Jika kamu mengungkapkan satu atau dua kebenaran tentang tanah yang kau sembunyikan, aku menduga sikapnya akan berubah.
Dia ingat kata-kata itu Ebon Candle berbicara kepada Suwon. Betul. Orang yang membungkam Suwon, orang yang tidak membiarkannya berbicara lebih jauh, tidak lain adalah Willem sendiri. Dengan bersikeras bahwa mereka perlu fokus pada apa yang mereka miliki saat ini dan bahwa mereka tidak bisa peduli tentang hal-hal yang sudah hilang, dia menolak Suwon. Melihat ke belakang, mungkin sikapnya kembali dalam percakapan itu tidak benar. Tapi dia tidak menyesalinya.
Apa yang aku miliki sekarang ...
"Ayolah, ada apa?" Kutori bertanya untuk ketiga kalinya.
Tanpa satu kata, Willem berdiri, berjalan ke Kutori, dan memeluknya erat-erat.
"... ada apa?" Kutori memeluknya dan menepuk punggungnya dengan lembut.
"Kamu tidak terkejut?"
"aku sangat terkejut."
"Kamu tidak akan panik?"
“aku panik. Hatiku menjadi liar sekarang. aku tidak tahu apa yang terjadi, tetapi kau akhirnya menunjukkan sisi lemahmu, meskipun kamu selalu berusaha untuk bertindak kuat. Perasaan bahagiaku dan ingin menghiburmu menang atas kepanikan. ”
"... Kutori ..."
“Saat ini, kamu terlihat seperti kamu akan menghilang jika aku meninggalkanmu sendirian, kamu tahu? Ini benar-benar memalukan, tapi tentu saja aku tidak bisa memaksamu pergi. ”
Willem menambah kekuatan di lengannya.
"Ah! Hei, itu menyakitkan ... ”
"Kamu adalah gadis yang baik."
“... maaf aku tidak bisa mendengarnya dengan baik. Bisakah kamu mengatakannya lagi? Lebih disukai dengan suara yang lebih nyaring. ”
"Tidak ada."
"Hei! Katakan lagi! Hanya sekali lagi! ”
"Menikahlah denganku."
"Satu la - tunggu, apa?"
Sekarang Kutori benar-benar mulai panik. Willem memeluknya lebih keras.
Keinginan yang satu ini kuat. Tampaknya keinginan yang tak bergerak adalah esensi dari pria ini. Dia hanya dapat memiliki satu tujuan dalam satu waktu, dan dia tidak melihat nilai dalam hal apa pun yang tidak terkait langsung dengan tujuan saat ini. Itu sebabnya dia tidak akan bengkok. Dia tidak akan berhenti. Dia akan terus mendorong dirinya sampai batasnya.
Dia akhirnya menemukannya. Dengan bertemu Kutori dan berada di gudang peri, dia, orang yang tidak bisa melindungi apa pun yang dia perjuangkan untuk dilindungi, orang yang tidak bisa kembali ke rumah ke tempat yang sangat dia dambakan, cangkang mantan pahlawan, akhirnya menemukan cara hidup yang baru.
Dia menemukan hal-hal baru yang ingin dia lindungi.
Dia menemukan tempat baru yang dia rindukan untuk kembali ke rumah.
Dia akhirnya merasa bahwa tidak apa-apa baginya untuk terus hidup. Dan itulah kenapa…
aku ingin membuat Kutori senang .
Willem ingat mengucapkan kata-kata itu kepada Naigrat pada malam yang suram di gudang. Tidak, pikirnya. Tidak diinginkan. aku ingin membuat Kutori senang. aku ingin berpegang teguh pada keinginan itu. aku ingin melupakan masa lalu. aku hanya ingin memikirkan di sini dan sekarang dan apa yang akan datang.
"Unnhhh ..."
Menyadari bahwa Kutori tampaknya tidak berjuang untuk menggeliat keluar dari pelukannya lagi, Willem memeriksa untuk melihat bagaimana keadaannya. Apakah dia telah menjadi tidak dapat bernapas, atau apakah kekuatan penghancur yang disediakan oleh lengannya telah melampaui batasnya, atau mungkin karena kombinasi keduanya, dia tidak bisa mengatakannya, tetapi untuk beberapa alasan atau Kutori yang lain sepertinya pingsan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5