SukaSuka v3c3p3

The Young at Heart Lizard
Ada dua tipe orang di dunia ini: mereka yang dapat kau nikmati secangkir teh bersama, dan orang lain.
Willem terletak di Pulau Apung ke 68, pusat kota, di restorannya yang biasa. Pemilik toko binatang buas itu begitu ketakutan karena Willis merasa kasihan padanya. Permintaan maaf mungkin diperlukan setelah itu, tetapi orang miskin harus bertahan sedikit lebih lama.
"Mereka tidak punya teh di sini, jadi aku tidak pernah bisa memutuskan minum apa ..." Kata Naigrat sambil melirik menu.
"Aku akan minum air obat," kata seorang pria Reptrace besar yang duduk di kursi yang terlalu kecil untuk tubuhnya yang sangat kecil.
"Ah ... aku akan minum kopi," kata Willem.
“Lalu aku akan pergi dengan itu juga ... bisakah aku memesan makanan juga?” Tanpa menunggu jawaban mereka, Naigrat memanggil koki, memberitahunya semua perintah mereka, dan bahkan menambahkan lelucon yang sama sekali tidak perlu di akhir. "Jika kamu terlalu lama dengan pesanan kami, aku akan memakanmu."
Bulu pemilik toko itu terangkat tiba-tiba, dan Willem bisa tahu bahwa wajahnya sudah benar-benar pucat, meskipun secara fisik tidak mungkin untuk melihat di balik bulu.
"Hei, kamu tidak perlu mengancam orang-orang seperti itu."
“aku tidak mengancamnya. Itu hanya lelucon kecil yang lucu, ”protes Naigrat.
“Baiklah, ada toko buku di pojok itu. Hari ini adalah hari dimana kamu akhirnya membeli kamus bahasa umum. ”
"Lagi dengan itu?"
"Aku hanya berusaha membantumu."
Saat Willem dan Naigrat bolak-balik, Limeskin membuka mulutnya dan mengeluarkan kecaman yang tulus. "Aku melihat kalian berdua sangat dekat sekarang."
"Tidak juga," jawab Willem.
Untuk mempelajari akal sehat, pertama-tama kita harus mengenali apa yang bukan akal sehat. Untuk memperbaiki kesalahpahaman wanita Troll ini, seseorang harus berada di sampingnya dan menunjukkan yang benar dan salah. Kebetulan Willem adalah satu-satunya dalam posisi seperti itu, dan itulah yang dilakukannya. Itu saja, tidak lebih.
“... baiklah juga, untuk apa pertemuan kecil hari ini? Kurasa kamu tidak memanggil kadal besar ini ke sini hanya supaya dia bisa menikmati liburan. ”
“Oh? Jadi kau bisa mengatakan bahwa aku tidak di sini untuk urusan resmi? ”
"Siapa pun bisa tahu dengan melihatmu."
Menoleh ke belakang, Willem merasa dia sering bertemu Limeskin. Di atas Menara Garakuta di Pulau ke-28. Distrik pelabuhan di pulau ke-68. Markas Winged Guard di Collinadiluche. Semua waktu itu, dia telah mengenakan seragam tentara (mungkin dibuat khusus). Tampilan mengesankan yang dibuat tubuh raksasanya bersama dengan seragam tentaranya telah meninggalkan kesan yang kuat pada Willem.
Penampilannya sekarang, namun ...
"Apa jenis selera mode itu?"
“Anak perempuanku memilihnya. aku cukup senang dengan itu juga. "
"… aku mengerti."
Itu ... santai untuk sedikitnya. Kadal itu mengenakan jaket kulit di atas kemeja linen polos. Beberapa kepang hiasan yang Orc muda bisa dimasukkan ke bahu. Bersama-sama, ketika dikombinasikan dengan warna putih susu dari kulitnya, atau lebih tepatnya sisik, pakaiannya menghasilkan perasaan yang benar-benar tidak nyaman. Kadang-kadang Willem berpikir dia bisa melihat bagaimana semuanya berjalan dengan baik, tetapi di lain waktu ... hanya tidak.
"Dia tampak seperti ibunya, dengan sisik glamor dan wajah cantik."
"Aku tidak pernah bertanya ..."
Willem bahkan tidak tahu dia punya anak perempuan sebelumnya. Jika Limeskin akan mulai menyombongkan tentang putrinya, dia lebih baik siap untuk melawan. Yah, putri-putrinya tidak persis putri dengan darah dan dia tidak akan mulai membandingkan penampilan mereka dengan kadal, tetapi Willem pasti akan memenangkan pertempuran itu. Dia memutuskan untuk tetap diam, namun, meramalkan bahwa percakapan seperti itu dapat dengan mudah berakhir berantakan.
"Willem, keinginanmu untuk membual tentang putrimu sendiri sebagai balasannya muncul di wajahmu," kata Naigrat.
“Sebagai komandan selama kekalahan tadi, aku telah ditahan. Untuk sementara waktu, aku tidak akan bisa mengenakan seragamku. ”
"Hukuman yang agak ringan."
Kekalahan yang disebut Limeskin adalah pertempuran di mana seluruh pulau ke 15 jatuh. Mempertimbangkan tanggung jawab berat yang seharusnya datang dengan kerugian berskala besar dan hukuman ringan benar-benar diterima, Willem berpikir bahwa pengekangan itu pasti hanya untuk penampilan. Apakah itu diarahkan ke seluruh Penjaga Bersayap atau orang-orang biasa yang dia tidak tahu, tetapi kurangnya konsekuensi serius pasti merupakan cara untuk menyembunyikan semua informasi rahasia mengenai insiden itu.
Suatu organisasi adalah makhluk hidup dengan sendirinya. Agar dapat terus hidup, banyak hal yang sia-sia dan tidak masuk akal perlu dilakukan. Tampaknya bagi Willem bahwa aspek-aspek yang mengganggu itu tidak banyak berubah dalam lima ratus tahun.
“aku tidak butuh belas kasihan. Tubuh seorang pejuang terkadang membutuhkan istirahat. aku menikmati waktu libur ini. ”
Itu yang Willem sadari. Orang tua (atau begitulah Willem menebak) pria cukup terlihat bersemangat tentang kesempatan langka untuk mengenakan sesuatu yang baru dan bersantai.
Naigrat membersihkan tenggorokannya. "Mari kita lanjutkan ke topik utama."
Ah . Meskipun awalnya dia bertanya tentang itu sendiri, Willem lupa bahwa mereka memiliki masalah yang sebenarnya untuk dibicarakan.
“Pertama, aku ingin berbicara tentang apa yang harus dilakukan dengan Kutori mulai sekarang. Kondisinya saat ini belum pernah terjadi sebelumnya di gudang peri. "
"Hm."
Saat Naigrat mulai berbicara, makanan yang mereka pesan dibawa kepada mereka di atas piring yang bergetar keras. Satu cangkir minuman air yang sangat bau, dua cangkir kopi, dan satu pesanan sandwich dengan potongan daging babi tebal di dalamnya.
“Karena peri dianggap senjata, tidak ada protokol resmi untuk pensiun atau keluar. Menurut dokumen, dia masih seorang tentara peri, meskipun dia sebenarnya bukan peri lagi. aku ingin mengatur dengan perusahaan dan tentara agar dia ditarik dari garis depan. "
"Jadi dia bukan lagi peri - ini benar?"
Pertanyaan Limeskin sangat masuk akal. Tidak banyak orang akan percaya jika mereka mendengar bahwa seseorang tiba-tiba mengubah seluruh spesies mereka. Willem sendiri masih kesulitan untuk menerima kesepakatan. Namun…
"Kami sudah memeriksanya berkali-kali, tetapi hasilnya tidak pernah berubah."
Ketika diberitahu oleh orang yang membuat penemuan itu sendiri, yang pasti ragu dan dengan hati-hati menegaskannya lebih dari siapa pun, itu menjadi tidak mungkin untuk disangkal. Akal sehat diperlukan untuk keluar jendela.
“Bisakah kita mengubah seluruh sistem entah bagaimana? Jelas tidak cukup untuk menutupi situasi saat ini, ”Willem bertanya.
“Akan butuh waktu lama untuk melakukan perubahan seperti itu. Itu bisa bertahun-tahun. Dan jika dia mendapat perintah untuk pergi bertempur selama waktu itu, semuanya akan sia-sia. ”
"Aku bisa melakukan sesuatu tentang pesanan sampai batas tertentu," kata Limeskin.
"Baik. Lalu aku akan memintamu untuk melakukan apa yang bisa kau lakukan untuk 'batas tertentu'. aku ingin bertanya padamu secara pribadi, itulah mengapa aku meminta kamu datang ke sini hari ini. ”
"Prajurit dalam diriku tidak bisa menanggapi permintaan yang tidak adil seperti itu," kata Limeskin sebelum menyesap air obatnya.
Dia memiliki udara yang bermartabat di sekitarnya, seperti orang tua yang bijaksana, benar-benar bertentangan dengan pakaian anak-anaknya. Willem bertanya-tanya berapa umurnya sebenarnya. Variasi besar dalam ukuran tubuh Reptrace adalah karena perbedaan individu di usia mereka berhenti tumbuh. Mengingat bahwa Limeskin sangat humongous, ia pasti menghabiskan waktu yang cukup lama untuk berkembang. Dia juga memegang pangkat tinggi Perwira Pertama dan tampaknya memiliki seorang putri, jadi Willem membayangkan dia telah hidup selama beberapa tahun.
“Namun, saat ini aku adalah seorang warga negara yang sedang berlibur. aku menerima permintaanmu dengan sepenuh hati dan jiwa. ”
"Terima kasih." Naigrat menarik napas lega singkat.
Naigrat yang duduk sebelum Willem tampak lebih dewasa dari biasanya. Aura yang berbeda mengelilinginya dari ketika dia berada di gudang bermain dengan anak-anak kecil. Dengan mereka, dia tampak seperti seorang kakak tua, atau seorang ibu muda.
"... jadi mendengarkan kalian berbicara sekarang, aku menyadari sesuatu ..." Willem tidak terlalu menyukai cara orang dewasa melakukan sesuatu, dan dia juga tidak terlalu mahir dalam hal itu. Tapi itu mungkin benar untuk kedua temannya juga, jadi Willem pikir itu bukan waktunya untuk peduli tentang hal semacam itu. “The Great Sage. Seberapa hubungannya dia dengan tentara? "
Bahu Limeskin sedikit bergetar. “Dia adalah penasihat tertinggi dari Winged Guard. Dia hampir tidak memiliki otoritas formal, tetapi kata-katanya membawa pengaruh yang besar. ”
"Sempurna. Laporkan kepada tentara sehingga penasihat tertinggi ini mendengar: 'Teknisi Senjata Enchanted Kedua telah memilih prajurit peri Kutori Nota Seniolis sebagai subjek eksperimen langka untuk memberi penjelasan tentang sifat misterius dari Leprechaun'. "
Naigrat berkedip kebingungan. "Percobaan? Apa maksudmu?"
“Enchanted Weapons Technician adalah posisi penelitian, bukan? Maka jelas aku memiliki hak untuk meminta materi dan sumber daya yang diperlukan untuk penelitianku. Aku tahu itu hanya judul dan apa saja, tapi aku masih harus setidaknya membuat permintaan. Dan jika itu berjalan, setidaknya akan memastikan bahwa Kutori diperlakukan berbeda dari peri lainnya untuk saat ini. ”
“Itu jika itu terjadi. Selain itu, Sage Agung, bukankah dia yang dari legenda kelahiran Regul Aire? Mengapa kita berbicara tentang dia sekarang? ”
“Dia adalah teman lama. Kami sudah terbiasa membuat permintaan konyol satu sama lain. ”
Naigrat menatap Willem seolah-olah dia adalah seorang gelandangan gila. Rupanya, dia tidak yakin. Yah, bukan berarti Willem membutuhkannya untuk percaya padanya.
"Apa yang akan menjadi isi dari eksperimen tersebut?" Tanya Limeskin.
“Pengamatan tentang bagaimana penghapusan dari medan perang mempengaruhi proses pemulihan dari kehancuran kepribadian. Obat khusus juga akan diberikan sesuai kebutuhan. Katakan itu."
"... jadi dengan kata lain?"
“Bawa dia pergi dari medan perang dan buat kehidupannya seperti biasa, kehidupan sehari-hari. Mungkin juga meminta beberapa dana belanjaan untuk gudang sementara kita berada di sana. ”
“Jika rencanamu dikirim ke telinga Great Sage, jalan akan terbuka?” Limeskin bertanya dalam dialek anehnya.
"Betul."
Perbedaan Willem dan Great Sage menjadi jelas dalam pembicaraan mereka di Pulau Kedua. The Great Sage adalah penjaga Regul Aire dan karena itu melihat gambaran besar dalam jangka panjang. Karena itu, dia memotong emosinya dan menganggap peri hanya sebagai kekuatan militer. Jika dia tidak bisa melakukan itu, Regul Aire pasti sudah lama jatuh. Willem bisa menghargai itu, tetapi dia sendiri tidak akan pernah bisa menerima pandangan seperti itu, dan dia juga tidak ingin bisa melakukannya.
Dari sudut pandang Great Sage, meskipun Kutori adalah pengguna Seniolis, dia masih hanya satu peri dan tidak pantas mendapat perlakuan khusus. Untuk terus melindungi dunia, dia membutuhkan sistem yang dapat mempertahankan kekuatan militer yang diperlukan dalam jangka panjang. Willem meramalkan bahwa, ketika dihadapkan dengan permintaan itu, Great Sage akan menilai bahwa mereka tidak perlu menuangkan begitu banyak sumber daya hanya ke dalam satu peri, yang mungkin bahkan tidak dapat bertarung lagi.
“Ketika sampai pada itu, dia adalah pria yang serius. Bahkan jika dia tidak ingin melakukan sesuatu, dia akan selalu menemukan dan mengeksekusi solusi terbaik yang mungkin untuk situasi yang dihadapinya. Jadi cara terbaik untuk membuatnya memilih opsi tertentu adalah dengan menambahkan nilai ekstra untuknya. Jika aku memintanya untuk membiarkanku mengurus Kutori, dia mungkin akan menerimanya. aku tidak berpikir dia akan dengan mudah melewatkan kesempatan untuk membuat aku berhutang budi padanya. ”
“... eh? Apakah kamu tidak bercanda ketika kamu mengatakan kamu adalah teman lama? ”
Mengabaikan Naigrat, Willem melanjutkan. “Masalah sebenarnya adalah bahwa Kutori telah bertindak agak aneh akhir-akhir ini dan juga kekuatan militer yang tersisa tanpa Kutori. Bebannya akan terlalu besar bagi Aiseia dan Nephren untuk bertahan hanya dengan mereka berdua– ”Dia ragu-ragu sebelum menyelesaikan. "- Kita perlu Tiat siap tempur segera."
“Oh, tentang itu.” Naigrat mengangkat tangannya dan menggelapkan ekspresinya. “Kami menerima kontak dari Perusahaan Perdagangan Orlandri pagi ini. Ekspedisi survei tanah telah diserang oleh Binatang besar, dan pesawat terbang Saxifraga telah jatuh. ”
"Hah?"
"Hm ..." Ekspresi Limeskin juga menjadi keruh ... mungkin. "Apakah para prajurit bertempur dengan terhormat?"
“Serangan itu terjadi di malam hari, tepat sebelum mereka berangkat. Keduanya berhasil memadamkan serangan itu dan, untungnya, kelelahan tetapi tidak terluka. Tapi sayangnya, mereka saat ini terjebak di darat siang dan malam. Situasinya tampak suram, ”Naigrat menjelaskan.
"aku mengerti. Jadi aku kira kita harus mengirim sepasang sayap untuk menemui mereka? ”Tanya Limeskin.
"Mungkin. Tapi kapal-kapal besar yang mampu turun ke daratan hanya sedikit dan jauh. Mungkin perlu beberapa waktu untuk menyiapkannya. ”
“Seperti menusuk sisik naga dengan jarum, ya? aku berharap mereka tetap tidak terluka. ”
Willem sama sekali tidak tahu mengapa mereka berdua tiba-tiba mulai berbicara tentang beberapa misi survei atau apa pun. Sejauh yang dia tahu, mereka hanya berbicara tentang sisa kekuatan militer yang tersisa di gudang peri. Bagaimana sebuah ekspedisi yang dikirim oleh perusahaan untuk mensurvei tanah terkait sama sekali dengan itu? Dia benar-benar bingung.
“Tunggu sebentar. aku menuntut penjelasan. ”
Troll dan Reptrace keduanya berpaling untuk melihat Willem.
"Penjelasan? Dari apa?"
“Kamu tahu, kenapa kalian tiba-tiba mulai membicarakan tentang tanah barusan. Maksudku, yakin menemukan Kaliyon baru bisa menyenangkan, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa beban Aiseia dan Nephren akan terlalu besar. ”
"Kenapa?" Naigrat benar-benar bingung. Dia mendongak dan berpikir sebentar.
Sekarang, itu tidak terlalu langka bagi Naigrat untuk tiba-tiba mulai bertingkah aneh, dan Willem sudah terbiasa, tapi itu bukan waktu dan tempat untuk kejenakaan seperti itu.
“Aha! aku paham. Benar sekali. Baru sebulan sejak kamu tiba di sini. ”Naigrat tertawa geli. "Aku sudah begitu terbiasa melihat ayah kami yang putus asa dan canggung di sekitar yang aku lupakan."
"Hei, kembalikan bagian yang putus asa dan canggung."
"Jadi kamu menerima bagian ayah?"
"Katakan saja. Siapa yang sudah kalian bicarakan? ”
"Hmm, mari kita lihat ... berapa banyak prajurit peri yang tumbuh dewasa menurutmu di gudang?"
“Tidak termasuk Kutori, tiga. Jika kau tidak menghitung Tiat tanpa pedang, maka dua. "
“Tidak, jawaban yang benar adalah lima. Aisea, Noft, Nephren, Lantolq, dan terakhir Tiat. ”
Willem memandang langit-langit dan berpikir sedikit. “Ada dua nama yang tidak aku kenali. Di mana mereka bersembunyi? "
“kau harus bisa tahu dari percakapan kami. Dengan cara itu. ”Naigrat mengarahkan jarinya ke bawah.
Willem tidak bisa melihat apa pun di atas meja. Tidak ada catatan di lantai juga. Tempat yang ditunjuk Naigrat dengan gerakannya jauh, jauh di luar. Dia mencuri salah satu sandwich bacon di depan Naigrat, memasukkannya ke dalam mulutnya, dikunyah beberapa saat, ditelan, lalu dimasukkan ke dalam kata-kata pikiran pertama yang keluar dari lubuk hatinya.
"benarkah?"
Itu benar.
Troll dan Reptrace keduanya mengangguk secara sinkron.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)