SukaSuka v3c3p2

Gadis dengan sebuah kehancuran dan Gadis yang mencintai
Willem bermimpi buruk.
Di dalamnya, tuannya, Navrutri, dan kaisar semua minum dan bersenang-senang di masa lalu. Mereka semua ekstrim dalam perlakuan mereka terhadap wanita dengan cara mereka sendiri, jadi tentu saja topik pembicaraan dengan cepat bergeser ke wanita. Tuannya, yang benar-benar seorang lelaki tua sesat di hatinya, menawarkan pendapatnya tentang payudara dan bokong. Navrutri, yang mengaku memiliki banyak kekasih di berbagai kota yang ia kunjungi (yang mungkin benar), berbicara tentang seorang wanita cantik yang ia temui dalam Konflik Pasir Mengalir. Dan akhirnya, sang kaisar, yang terkenal karena selalu menyentuh para dayangnya dengan agak tidak pantas (dan diteriaki oleh istrinya), melanjutkan dan melanjutkan tentang keluguan pembantu barunya dengan mata lelaki remaja yang melamun.
aku tidak ingin menjadi bagian dari ini ...
Begitu Willem berpikir bahwa, bagaimanapun, bahunya tiba-tiba disambar oleh tiga tangan.
"aku juga ingin mendengar darimu," kata Navrutri.
"Ludahkan semuanya," perintah tuannya dengan senyum mabuk.
"Itu mengingatkanku, kudengar kau sendirian dengan keponakanku tempo hari," kata kaisar dengan sugestif saat dia membungkuk lebih dekat.
Willem mencoba melarikan diri menggunakan pelatihan sebagai alasan, tetapi itu tidak berhasil. Dia ditahan di kursinya sementara sejumlah besar alkohol dituangkan ke dalam mulutnya. Tak lama, kesadarannya mulai berkabut dan bibirnya mulai bergerak sendiri, menumpahkan nama-nama wanita yang dikenalnya.

“- Teknisi. Yo, Teknisi. Apa yang kamu lakukan tidur di sini? "
Willem Kumesh, Teknisi Kedua, terbangun karena suara sebuah suara. Dengan melihat sekilas dia bisa memahami situasinya. Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah tumpukan bundel kertas yang tidak tertata rapi. Hal berikutnya yang menarik perhatiannya adalah tumpukan bundel kertas yang tidak tertata rapi. Kanan, kiri, atas, bawah, tidak peduli ke mana pun dia melihat, dia melihat hal yang sama. Dengan kata lain, dia berada di ruang referensi gudang peri.
"Kamu tidak ada di kamarmu jadi aku bertanya-tanya di mana kamu berada ... dan kemudian aku menemukanmu di sini dari semua tempat."
"... Aiseia?" Seorang gadis berambut cokelat berdiri di dekatnya dengan tangannya di pinggulnya dan tidak terkesan.
“Mhm, Aiseia Myse Valgalismu sendiri. Ngomong-ngomong, jika kamu tidak buru-buru ke kantin segera tidak akan ada lagi sarapan. ”
"Aku mengerti ..." Malam sebelumnya dia mendapat ide untuk mengatur ruang sumber daya untuk pertama kalinya untuk sementara waktu. Tapi, seperti yang diharapkan, itu terbukti menjadi tugas yang sangat sulit. Tidak hanya dia kehilangan jejak dokumen, sepertinya dia juga kehilangan jejak waktu, dan di suatu tempat di sepanjang perjalanannya yang sulit ia pingsan di sofa. "Yah, tidak bisa pergi tanpa makanan."
Willem duduk, dan, sedetik kemudian, seorang gadis kecil berguling dari sofa.
"... Aduh." Gadis berambut abu-abu itu mengangkat tubuhnya dan duduk di lantai.
"Ah, aku bertanya-tanya dari mana selimut hangat itu berasal."
"Sekarang dingin, jadi aku tidak ingin kamu sakit."
Masuk akal. Willem bersyukur. "Terima kasih ... jadi kenapa kamu akhirnya tidur di sofa juga?"
"Sekarang dingin, jadi aku tidak ingin kamu sakit."
Kali ini, alasannya tidak masuk akal, dan Willem tidak terlalu bersyukur.
“Collon demam sejak kemarin, dan Tiat dan Almita bersin. Jika kau lengah, kau akan menangkapnya, ”Nephren menambahkan pada penjelasannya.
"Aku senang kamu mengkhawatirkanku, tapi ketika kamu tidur, tidurlah di kamarmu sendiri." Dia dengan ringan menjulurkan dahinya.
Aiseia, yang telah berdiri ke samping dengan tenang, menatap mereka dengan curiga. "Situasi ini sepertinya terdengar sangat kotor, tapi untuk beberapa alasan tidak."
"Itu berarti pikiranmu belum sepenuhnya rusak."
"Apakah itu sesuatu yang membuatmu senang?" Tanya Aiseia. “Juga, Nephren, kamu sepertinya memainkan peran sebagai hewan peliharaan. Apakah itu baik-baik saja denganmu? ”
"Dukungan moral penting."
"Aku mengerti." Aiseia mengangguk.
"... ayo cepat dan pergi sarapan." Willem menarik Nephren yang masih mengantuk untuk mencari.
"Oh, ngomong-ngomong, Pak Teknisi, bagaimana kabar Kutori akhir-akhir ini?"
"Apa maksudmu?"
“Oh kamu tahu, aku hanya bertanya-tanya bagaimana rasanya membuat seseorang mengejarmu begitu keras. Terasa baik?"
"Aku tidak akan menyangkalnya, tapi aku tidak perlu kamu bertanya tentang itu."
“Ohoho.” Aiseia tampak terkejut. "Apakah kamu tertarik?"
“Maksudku, aku bukan lelaki tua dan aku tidak punya selera yang aneh. Bahkan jika dia sedikit muda, adakah pria yang benar-benar merasa tidak ada ketika seorang gadis imut menyukai mereka? Tetapi bahkan jika dia membuat hatiku berdebar, aku tidak bisa menerima perasaan itu. Itu sebabnya aku berusaha mendorongnya pergi. ”
"Hmm?"
Apa yang aku katakan ? Rupanya, mimpi anehnya menyebabkan dia mengoceh tentang hal-hal aneh. Jika dia berkata lagi mungkin mulai menjadi berbahaya, jadi dia menutup mulutnya rapat-rapat.
"Jangan bilang padanya," tambahnya sambil mengerang.

"Kudengar kamu tidur dengan Nephren?"
Ketika Willem berjalan di lorong, seseorang tiba-tiba menarik telinganya dan mulai menginterogasinya. Dengan menahan rasa sakit, dia berbalik untuk melihat, seperti yang diharapkan, seorang gadis berambut biru - tidak, gadis berambut biru dan merah. Kutori yang tampak tidak senang menatapnya dengan tatapan marah di matanya. Itu ... bagaimana mengatakan ... menakutkan.
"Ya ampun, kenapa semua orang harus membuat masalah besar darinya ..." Dia menepuk tangan yang menempel di telinganya, mencoba memberi tanda padanya untuk melepaskannya. “Jangan membuatnya terdengar seperti lebih dari itu. Apa yang salah dengan seorang dewasa dan seorang anak yang tidur di bawah selimut yang sama? ”
"Kamu belum cukup dewasa untuk menyebut dirimu orang dewasa."
"Yah, orang sering berpikir aku lebih muda dari aku, tapi aku lahir lebih dari lima ratus tahun yang lalu, kamu tahu?"
"Aku tahu. aku juga tahu kau menghabiskan waktu lima ratus tahun untuk tidur. Jadi berhentilah membuat wajah 'cerdas cerdas' itu. "
Aduh . Willem sangat percaya diri dengan itu.
"Ngomong-ngomong, aku tidak berpikir kamu akan mengundangnya untuk tidur denganmu, jadi aku menganggap dia melakukannya sendiri, tapi ..."
Tentunya.
“Aku masih tidak setuju dengan itu. kau membual tentang bagaimana kamu hidup melalui begitu banyak situasi berbahaya sebelumnya, bukan? Bagaimana kau tidak memperhatikan dia meringkuk di dekatmu? Apa yang terjadi dengan bisa menghindari pisau dalam tidurmu? ”
“Ini dan itu benar-benar hal yang berbeda. aku bisa mengendus musuh. Tidak ada gunanya bersikap waspada terhadap orang yang tidak memiliki niat bermusuhan, bukan? ”
“Baiklah, bagaimana kalau itu Naigrat? Apa yang akan kamu lakukan? ”
"Aku akan membuangnya ke luar jendela dalam dua detik," jawabnya segera dengan percaya diri. Itu jawaban yang jelas. Hanya satu dengan pikiran ingin bunuh diri yang akan mendekati Troll yang dengan terang-terangan menyatakan keinginannya untuk orang lain.
"Lihat? Perlakuanmu akan berbeda dengan Nephren. ”
"Tidak, tidak kau tidak dapat menempatkan mereka bersama-sama bahkan jika dia bukan musuh ketika bahaya mendekat, tentu saja aku akan merespon karena aku tidak ingin mati kau tahu di tempat pertama kau bisa mengatakan dia memiliki niat bermusuhan dalam pengertian yang lebih luas. "
"Berbicara cepat itu hanya membuatmu terdengar lebih mencurigakan."
"... apa yang kau ingin aku katakan ..." Willem menjatuhkan bahunya.
“aku akan mengajukan satu pertanyaan lagi. Apa yang akan kamu lakukan jika itu aku? ”
"Yah tentu saja–" pikirnya sedikit. Jika dia berbicara sembarangan di sini, itu kemungkinan besar akan berubah di kemudian hari. Ini juga akan sangat mengganggu jika dia benar-benar mencoba untuk mengujinya. "- Aku akan menendangmu keluar, tentu saja."
Dia berharap dia menjadi marah, untuk mengatakan sesuatu seperti 'mengapa Nephren harus tinggal tetapi aku tidak?'.
"Hmph." Dia masih memiliki ekspresi tidak puas di wajahnya, tapi dia tidak bertanya lebih jauh dan melepaskan tangannya dari telinganya. “Perhatikan perilakumu. kau tidak ingin anak-anak kecil mengambil kebiasaan buruk, bukan? ”
"O-Oke?"
Kutori memberinya tepukan ringan di bagian belakang sebelum mulai menyusuri lorong dalam jogging ringan.
Apa? Tidak dapat memahami situasinya, Willem berdiri di sana dengan bingung.
Dia terbiasa berurusan dengan gadis-gadis, tetapi bukan wanita. Jadi ketika datang ke gadis-gadis di perbatasan antara dua kelompok usia, dia tidak pernah tahu bagaimana menangani mereka, dan bahkan sekarang, lima ratus tahun kemudian, dia masih tidak mengerti.
Tapi tetap saja, ada satu hal yang berhasil dia deteksi.
"Dia terlalu memaksakan diri ..."
Tentu saja, dia tidak punya bukti kuat. Dia hanya mendapat kesan itu dari Kutori, yang, pada pandangan pertama, bersikap normal.

Pertemuan manajer gudang peri lain diadakan di kamar Naigrat. Scone yang baru dipanggang berada di atas piring, dengan tiga jenis selai di sebelahnya. Di perapian, ketel teh bersiul penuh semangat.
"... apakah flu Collon semakin membaik?" Tanya Willem.
“Kami belum bisa membiarkan penjagaan kami. Demamnya mulai berkurang, tapi masih cukup tinggi. Besok aku akan membeli obat di kota. ”
"Aku mengerti ... jika di tengah malam Collon kedengarannya seperti dia mengalami mimpi buruk atau sesuatu, letakkan ini di bawah bantalnya," katanya, lalu menempatkan pecahan logam seukuran telapak tangannya di atas meja. Itu hanya sepotong logam biasa, tanpa sesuatu yang istimewa.
"Apa ini?"
“Ini adalah jimat kuno untuk mengusir mimpi buruk yang disebabkan oleh pilek. Dengan sendirinya, ia tidak memiliki batasan ras, dan tidak perlu memasukkan sihir ke dalamnya. Tempatkan saja di bawah bantalnya dan itu akan mulai bekerja secara otomatis. "
"... Tidak tahu kamu berpegang pada hal kecil yang nyaman seperti itu."
"Yah, aku tidak benar-benar memegangnya ... itu bagian dari peralatan di sini."
Naigrat memandangnya dengan penuh pertanyaan. "Tunggu sebentar. Jika itu bagian dari peralatan di sini, maka aku seharusnya tahu tentang itu. Selain itu, aku tidak dapat membayangkan dana untuk membeli barang mahal yang disetujui. Tidak hanya itu adalah Talisman yang dapat digunakan oleh ras manapun, itu adalah salah satu yang memiliki fungsi yang tidak terkait dengan pertempuran. ”
"Kau tahu itu di sini, kau hanya tidak tahu apa yang terjadi." Willem mengetuk pecahan logam itu dengan jari-jarinya. "Itu datang dari kanan di sekitar pusat pisau Seniolis."
"Eh?"
“Sudah kubilang, kan? Kaliyons adalah kumpulan lebih dari 23 Talisman yang diikat bersama oleh garis mantra. Atau dengan kata lain, jika kau membatalkan garis mantra, kamu berakhir dengan setidaknya 23 Talisman terpisah. Omong-omong, Seniolis punya 41 benda seperti ini. ”
"... Seniolis?"
“Empat puluh lainnya cukup tidak berguna, jadi mereka baru saja duduk di ruang penyimpanan. Mereka semua adalah hal-hal seperti 'perlindungan terhadap memotong terlalu banyak kuku jarimu saat menggunakan pisau non magis' atau 'suara berisik setiap kali pengguna menyebut diri mereka apa pun selain nama asli mereka'. ”
"Kembalikan segera !!" Naigrat menggebrak tinjunya di atas meja. Cangkir teh yang diletakkan di atasnya berguncang keras, tetapi secara ajaib tidak ada setetes pun tumpah. “Menurutmu, apa itu Senjata Kaliyons - Dug? Mereka adalah satu-satunya hal yang membuat Regul Aire tidak tenggelam! Dan Seniolis adalah yang paling penting dan berharga! ”
"Aku tahu aku tahu." Willem mengangguk. Bahkan, ia mungkin mengenal Seniolis lebih baik daripada siapa pun yang hidup sekarang. Itu memiliki implikasi yang baik dan buruk, tapi ...
“Maka kamu harus mengerti, bukan? Bahwa kau tidak harus merobek pedang hanya untuk mendapatkan pesona kecil yang nyaman ini! Dapatkan prioritasmu secara langsung! ”
"Aku bertanya-tanya ke mana kamu akan pergi dengan ini." Dia tertawa kecil. "Collon mendapatkan tidur malam yang baik jelas lebih penting daripada nasib dunia ini."
"Itu bertentangan dengan seluruh alasan keberadaan gudang ini!" Naigrat facepalmed.
“Tenang santai, itu 80% lelucon. Ini tidak seperti aku idiot. Tidak ada serangan musuh yang diprediksi akan segera terjadi, dan di tempat pertama pengguna Seniolis bahkan tidak dapat menggunakannya saat ini. Pedang tidak akan bisa melihat aksi apa pun untuk sementara waktu, kan? ”
"Bukan itu masalahnya ..." desahnya dalam-dalam. “Baiklah, terserah. Selama kata tidak keluar tidak ada yang akan marah pada kita, dan itu tidak seperti aku tidak ingin membantu Collon menjadi lebih baik juga ... kembalikan saat kamu selesai menggunakannya, oke? ”
"Serahkan padaku. kau selalu bisa memahami hal-hal pada akhirnya. Aku suka bagianmu itu. ”
“Aku tidak butuh pujianmu. Aku sedang dalam kebencian pada diri sendiri sekarang. ”Naigrat menggelengkan kepalanya beberapa kali sebelum menyesap teh. Itu sepertinya membantunya tenang. “Ngomong-ngomong, apa kamu masih punya Talisman itu? Kamu tahu, yang kamu gunakan tepat setelah bangun ... yang satu bahasa. ”
"Di sini." Willem menepuk dadanya. “Belum menggunakannya karena aku belajar bahasa umum. Ini menyampaikan keinginan dari pembicara itu sendiri menggunakan bahasa sebagai perantara, jadi kau tidak bisa memahami semua seluk-beluk percakapan. ”
"Aku berpikir, tidak bisakah kamu melunasi semua hutangmu jika kamu menjualnya?"
“Yah, secara teknis ini adalah salah satu harta yang Grick dan timnya gali hari itu, kan? Jadi aku pada dasarnya telah meminjamnya selama ini. aku harus mengembalikannya pada akhirnya. ”
"Tapi bukankah itu awalnya milikmu saat itu?"
“Dengan logika itu, aku bisa mengklaim beberapa Kaliyons ini di sini sebagai milikku. Meskipun aku tidak bisa menggunakan yang kelas tinggi, aku mencoba cukup banyak pedang rata-rata. Itu mengingatkanku, apakah kamu pernah tahu apa yang harus dilakukan tentang pedang Tiat? ”
“Kami masih menguji beberapa kandidat. Saat ini Ignareo terlihat cocok. ”
“Yang itu juga lebih banyak di sisi rata-rata. Yah, aku kira itu hal yang baik. ”
"Betul. Tentu saja diberi posisiku, aku tidak seharusnya senang tentang itu, jadi itu semacam perasaan yang rumit. ”
Kaliyons hanya bisa digunakan oleh Braves.
Untuk Braves, kekuatan adalah suatu keharusan. Mereka adalah orang-orang yang menggunakan teknik misterius. Orang-orang yang menderita tragedi besar sejak lahir. Orang-orang yang menawarkan hati dan jiwa untuk tugas mereka. Beberapa yang memiliki latar belakang yang bisa meyakinkan siapa pun dari kelayakan mereka untuk menggunakan kekuatan besar adalah satu-satunya yang benar-benar dapat menerima kekuatan seperti itu.
Jika seseorang hanya bisa menggunakan pisau biasa-biasa saja, itu berarti bahwa kebutuhan itu lemah di dalamnya. Itu berarti mereka tidak perlu membuang hidup mereka ke hal-hal tak berharga seperti nasib atau tragedi atau tugas.
"Tahukah kamu? Tiat mengatakan dia menginginkan pedang sekuat Seniolis ... bahwa dia ingin menjadi cukup kuat untuk mengambil alih kedudukan Kutori. ”
"Aku tahu betul bagaimana perasaannya, tapi sepertinya itu tidak akan terjadi," kata Willem dengan senyum masam ketika dia meraih secangkir teh. Dia menyesapnya. Rasanya sedikit lebih pahit dari apa yang biasanya mereka minum di kamar Naigrat. Dia tidak tahu terlalu banyak tentang teh, tapi dia pikir dia pasti telah mengubah dedaunan atau sesuatu. “Tidak mudah mendapatkan persetujuannya. Karena itu aku ada di sini sekarang. ”
Merasakan celah dalam percakapan mereka, Willem mengangkat topik yang tiba-tiba muncul dalam pikirannya: pertukarannya dengan Kutori sebelumnya. Saat dia selesai, Naigrat tertawa terbahak-bahak. "aku tidak percaya aku menceritakan lelucon."
"A-Aku tahu, itu sebabnya itu lucu." Suara Naigrat bergetar karena tawanya yang terus berlanjut. "Kamu kadang-kadang bisa menjadi canggung, meskipun itu tidak seperti kamu tidak menyadarinya."
"Aku tidak mengerti ..."
“Dia senang karena kamu bilang kamu akan memperlakukannya dengan cara yang sama seperti kamu memperlakukanku,” Naigrat, akhirnya menenangkan diri, menjelaskan saat dia menyeka matanya.
"Kenapa dia senang menerima perlakuan yang sama seperti Troll?"
“Aku adalah rival cinta yang paling dia pedulikan. Jika dia mendapat perlakuan yang sama denganku, itu berarti dia diperlakukan sebagai orang dewasa, kan? ”
"Ah, aku mengerti." Willem meraih scone, menyebarkan selai aprikot di atasnya, lalu memasukkannya ke mulutnya. Ada cukup banyak rasa manis, tetapi itu dinetralkan oleh rasa pahit teh yang masih melekat di lidahnya. Dia sedikit terkesan dengan pengaturan Naigrat. "Tunggu ... cinta saingan?"
"Reaksimu agak lambat."
“Sangat tidak terduga butuh waktu lama untuk memproses. Jadi apa masalahnya? Apakah Kutori berpikir kita akan berakhir bersama atau sesuatu? ”
"Yah itu bisa menggunakan beberapa elaborasi, tapi ya itulah ide utamanya."
"aku mengerti. aku pikir aku mengerti sekarang. ”Dia mengunyah scone-nya. "Memang benar bahwa kamu satu-satunya wanita dewasa di sekitar sini ... Aku rasa itu akan terlihat alami dari perspektif seorang gadis yang menua."
"Hmm ... itu benar, tapi ada satu hal yang harus kamu perbaiki."
"Apa itu?"
“Kamu tidak perlu mengatakan 'seorang gadis seusia itu'. aku berbagi perspektif yang sama juga. "
Tidak menggenggam apa yang dimaksudnya dengan segera, pikir Willem sedikit. Sambil merenung, dia tanpa sadar menyesap teh.
"Aku punya pendapat yang cukup tinggi tentangmu."
Willem tersedak. Semua teh pahit jatuh ke jalan yang salah, menghalangi napasnya.
Melihat Willem menggeliat kesakitan dengan senyuman, Naigrat meletakkan dagunya di tangannya yang terjalin dan melanjutkan. “Aku tidak keberatan bersama dengan orang sepertimu. Aku serius. kamu memiliki masa depan yang menjanjikan, kau berbicara buruk tentang Troll tetapi kau baik hati, kita sudah tahu bahwa kita menghormati pekerjaan masing-masing, kamu seperti anak-anak, kita memiliki selera yang sama, kita berdua tanpa basa-basi, wajahmu tidak terlalu buruk, kau tampak seperti kamu bisa mengendalikan ayahku ketika dia pergi pada mabuk-mabukan mabuk, dan di atas semua kau terlihat lezat. Lihat? kamu adalah kandidat yang luar biasa. ”
"Tunggu sebentar. aku merasa seperti ada beberapa yang aneh di paruh terakhir. ”
"Jadi itu berarti yang di babak pertama itu benar?"
Tidak ... Atau setidaknya, itu tidak seharusnya terjadi, tetapi Willem tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk menolak.
“Selain itu, ras-ras demon dikatakan telah bercabang dari Emnetwyte, jadi ras kita sebenarnya harus sangat dekat. Itu berarti aku mungkin bisa memberimu keluarga yang menanggung darahmu. Dan aku tidak bisa memikirkan alasan yang lebih pasti bagimu untuk terus hidup di dunia ini daripada jika kau memiliki anakmu sendiri. Jika aku bisa melakukan apa saja untuk memberimu kebahagiaan lima, sepuluh tahun ke depan, maka itu juga akan membuatku bahagia. Itulah alasan nomor satu mengapa aku tidak keberatan bersama denganmu. ”
Willem tidak bisa menerima kata-katanya dengan tulus. Namun, ada satu hal yang jelas: Naigrat serius. Wajah nakal dan nada mainnya hanyalah cara Naigrat menyembunyikan emosinya yang sebenarnya.
“Yah, sekarang membuat Kutori bahagia lebih penting bagiku, jadi aku tidak berencana mengambil tindakan untuk saat ini. Jadi lagian, itulah mengapa Kutori sangat peduli padaku. Apakah kamu mengerti sekarang?"
"Biar aku bertanya satu pertanyaan yang menjijikkan." Dengan penuh kebencian, Willem mengerang.
"Apa itu?" "Bisakah aku pura-pura tidak mendengar apa pun yang baru saja kau katakan?"
“Itu benar-benar tercela. Tapi, itu baik-baik saja denganku. ”Naigrat tertawa.
Dia tidak menunjukkan tanda-tanda perasaannya terluka, namun meskipun itu Willem tidak bisa memaksa dirinya untuk menatap matanya lagi.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5