SukaSuka v3c3p1

Gadis Tanpa Wajah
Aku ini apa? Kutori berpikir untuk dirinya sendiri.
Kutori Nota Seniolis. Seorang tentara peri yang dewasa. Pengguna Senjata Dug Seniolis. Orang yang bertemu Willem, belajar banyak, dan diberi harapan.
benarkah?
... sungguh.

Dia memanggil Aiseia di tengah malam.
“Brr itu cukup dingin, ya? Seharusnya dipakai lapisan lain. ”
Mereka berdua berdiri di atas bukit kecil di sebelah distrik pelabuhan. Angin selalu kuat di sini. Pemandangannya juga bagus, jadi mereka bisa dengan mudah melihat siapa pun datang.
"Maaf. aku akan menyimpan ini, jadi tahanlah denganku. ”
"... hm?" Aiseia menatap Kutori dengan penuh tanya saat dia menggigil. "Jika kau membawaku ke sini untuk berbicara singkat, kurasa itu adalah sesuatu yang benar-benar tidak ingin didengar orang lain."
“Ya, sesuatu seperti itu. Yah, kamu mungkin sudah bisa menebak tentang apa itu. ”
"Tidak tidak. aku hanya tahu beberapa fakta dan mendengarkan lebih dekat daripada rata-rata orang. Aku bukan dewa yang tahu segalanya, kau tahu? ”Kata Aiseia sambil meletakkan lenteranya di tanah dan duduk. “Jadi sebenarnya ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu juga. Keberatan jika aku pergi duluan? ”
"… tidak apa-apa. Apa itu?"
"Kamu siapa?"
Aiseia menanyakan pertanyaan itu dengan sikap acuh tak acuh, seolah-olah dia hanya meminta menu malam ini. Nafas Kutori membeku selama sepersekian detik.
“Kutori Nota Seniolis,” katanya perlahan, seolah-olah sangat merenungkan setiap kata individu.
"Kamu yakin?"
"Apakah aku terlihat seperti orang lain?"
"Kurasa tidak…"
Angin dimainkan dengan rambut Kutori saat ia bersiul. Langit biru menyatu dengan kegelapan malam di sekitarnya, menjadi hampir tidak bisa dibedakan. Merah, bagaimanapun, jelas terlihat menari di udara.
“Baiklah, itu semua dariku. Apa yang ingin kamu bicarakan? ”
"Nn." Kutori menatap ke langit. Awan hitam yang tampak tidak lebih dari bayang-bayang melayang cepat di atas kepala mereka. Di atas mereka terbentang langit berbintang sedikit buram dan bulan berwarna emas sedikit redup. "Aku sudah lama berpikir tentang cara membicarakan hal ini, tetapi mengingat pertanyaanmu, kurasa kau sudah menemukan semuanya?"
"Tidak juga. Itu baru saja menebak gaya teknisi lama yang baik. Hanya ada satu hal yang aku ketahui dengan pasti: perambahan dari kehidupanmu sebelumnya belum hilang atau berhenti. Memori dan kepribadian Kutori Nota Seniolis sedang dibajak saat kita bicara, benar kan? ”
“Mhm. Seperti itulah rupanya. ”Kutori mencengkeram rambutnya yang lepas kendali dan mendekapkannya ke dadanya. “Perambahan itu sendiri jarang terjadi, dan perambahan sebelum dua puluh adalah kasus langka di antara kasus-kasus langka, kan? Ketika perambahanmu terjadi, apakah itu seperti ini juga? ”
"Ya. Atau setidaknya, aku pikir begitu. Aku sendiri tidak ingat apa-apa tentang hal itu, dan proses pastinya mungkin sedikit berbeda dari kasusmu. ”Aiseia tersenyum, tetapi Kutori tahu itu hanyalah topeng. Dia selalu membuat wajah itu setiap kali dia ingin menyembunyikan emosinya yang sebenarnya. “Kamu sudah mengenal aku sejak lama. Jadi kamu juga kenal Aiseia tua, kan? Ceria, selalu ikut campur dalam urusan orang lain, tidak jujur ​​pada dirinya sendiri ... hobinya menulis fiksi, dia tidak pernah melewatkan satu hari pun dalam buku hariannya ... Aiseia Myse Valgalis adalah gadis seperti itu. aku pertama kali mengetahui semua itu setelah aku membaca buku hariannya. ”
Ah, dulu , pikir Kutori. Itu sekitar dua tahun lalu. Aiseia, yang baru saja menjadi tentara peri yang dewasa, tiba-tiba mengatakan dia kedinginan dan bersembunyi di kamarnya selama berhari-hari. Dia pasti putus asa menggerus semua entri buku harian itu sepanjang waktu. Melihat kembali, Kutori merasa bahwa kepribadian Aiseia berubah sedikit setelah beberapa hari ... atau mungkin tidak. Sulit untuk mengatakannya. Mereka tidak terlalu dekat saat itu.
"Apakah itu kasar?"
“Kamu bertaruh. aku pikir aku akan menjadi gila. Beberapa kali aku bahkan ingin mati. Tetapi melakukan itu tidak akan mengembalikan pemilik tubuh ini ... Aiseia yang sebenarnya. Satu-satunya cara aku bisa membayar dosa-dosaku adalah dengan mengambil nyawa yang telah aku hapus ... untuk melanjutkan keberadaan Aiseia Myse Valgalis tanpa ada yang memperhatikan. Atau lagian, itulah yang kukatakan pada diriku sendiri, dan entah bagaimana aku berhasil sejauh ini. ”
“Jadi kita ditipu selama ini?”
"Betul. Apa kamu marah?"
Apakah aku gila? Kutori bertanya pada dirinya sendiri. Dia tidak bisa merasakan kemarahan. Dia juga tidak merasa bingung. Kebenaran hanya tenggelam dalam diam, seolah-olah dia baru saja belajar sepotong hal-hal sepele yang baru.
“Buku harian, ya?” Dia duduk di sebelah Aiseia. "Mungkin aku harus menyimpannya juga."
“Yah, dalam kasusmu, mungkin agak sulit untuk tidak diperhatikan. Tidak seperti aku, seluruh penampilanmu dan semuanya berubah. ”
Ah . Merah bercampur dengan rambut Kutori kemungkinan besar akan sepenuhnya mengambil alih biru cepat atau lambat. Transformasi yang nyata ini akan sangat sulit untuk disembunyikan dari semua orang.
“Akankah kamu bahkan ingin seseorang menjalani hidupmu? Bukannya aku mencoba memberi tahumu apa yang harus dilakukan atau apa, tetapi apakah kau benar-benar ingin orang lain pergi ke tempat-tempat di mana kamu selalu ingin pergi atau berada di tempat yang selalu kau dambakan? ”
Ah . Itu terdengar agak tidak menyenangkan.
“Perasaan ingin pergi ke suatu tempat atau keinginan untuk berada di suatu tempat mungkin akan lenyap, bukan? Jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. ”Kutori memeluk lututnya dengan erat. "... Atau mungkin lebih baik mati sekarang, sementara aku masih mengingat banyak hal."
“Itu mungkin satu opsi yang layak. Serius Saat ini ada beberapa hal yang tersisa di hatimu untuk melekat, hal-hal yang membantumu hidup. Tetapi segera mereka akan pergi. Itu mungkin akan lebih menyakitkan daripada yang kamu pikirkan. ”
"Itu benar ..." Dia membenamkan kepalanya di antara kedua lututnya. Gadis yang duduk di sebelahnya menempatkan lengan di bahu Kutori. "Aiseia?"
“Cukup berangin dan dingin, ya tahu? Suhu tubuhku tidak tinggi seperti milik Nephren, tapi kuharap itu akan terjadi. ”
"... aha." Tawa kecil keluar dari bibir Kutori. "Terima kasih. Kamu cukup hangat. " " Yah, itu bagus. Hidup itu layak untuk dijalani, hah? ”

Tidak jelas apakah itu hanya hasil kebetulan yang ditumpuk di atas kebetulan atau jika itu adalah hasil yang disebabkan oleh tindakan yang disengaja seseorang, tetapi perambahan dari kehidupan sebelumnya tentu saja terjadi, dan itu pasti ancaman nyata.
Ia melahap esensi yang membuatnya sendiri, menghancurkan hatinya, menghancurkan ingatannya, membunuh jiwanya ... dan kemudian, melalui proses mengingat, semangat yang dihidupkan kembali dari pendahulunya secara bertahap membajak sisa tubuh fisiknya. Proses semua terjadi secara otomatis, terlepas dari kehendak pemilik kehidupan sebelumnya.
Tidak ada keajaiban cinta yang menyelamatkannya.
Atau mungkin memang ada, tetapi waktu hampir habis.
Gadis bernama Kutori Nota Seniolis akan segera menghilang untuk selamanya.

"Apakah kamu merahasiakannya dari Pak Teknisi?"
"Ya. Jika dia tahu, dia akan khawatir. ”
"Apa yang salah dengan itu? aku pikir kau memiliki hak istimewa untuk membuatnya mengkhawatirkan kamu. ”
"Mungkin."
Kutori telah memikirkan itu sebelumnya. Tetapi jika dia mengatakan kepadanya, dia hanya akan bisa melihat wajahnya yang putus asa dan mengkhawatirkan selama sisa waktu yang tersisa. Dia ingin dia memikirkannya. Tapi dia tidak ingin dia menangisi dia. Dia tidak ingin dia melihatnya sebagai pahlawan tragis.
"Aku ingin kita berdua bahagia hanya sebentar lagi ... kurasa."
Aiseia tidak terlihat sangat terkesan. "Mengatakan kalimat yang terdengar seperti lurus dari roman murahan ... setidaknya kita tahu kau pasti masih Kutori."
Keduanya saling memandang dan tersenyum pahit.
"Yah, setidaknya, tidak ada lagi Venom, oke?" Kata Aiseia dengan samar. “Tentu saja, aku adalah aku, dan kamu adalah kamu. Kita sama-sama peri, tetapi pada akhirnya semua itu berarti kita berdua adalah jiwa yang hilang dari anak-anak yang meninggal terlalu muda atau apalah. Kami keluarga, tetapi pada saat yang sama kami benar-benar berbeda. Tidak ada jaminan bahwa apa yang terjadi padamu bekerja dengan cara yang sama seperti yang terjadi padaku. Tapi tetap saja, setidaknya dengarkan nasihat itu. ”
"Mm." Kutori mengangguk.
“Jelas, itu juga berarti tidak ada Senjata Dug yang menyentuh. Setidaknya itu yang bisa kamu lakukan jika kamu ingin tetap di sini selama yang kamu bisa. ”
“Mm ... mengerti. Terima kasih, Aiseia. ”
“Ngomong-ngomong, kamu tidak akan bertanya, ya? Apa nama asliku atau dari mana aku berasal atau semua itu? ”
Kutori gagal melihat pentingnya pertanyaan-pertanyaan itu. “Kamu Aiseia juga. Ceria, selalu ikut campur dalam urusan orang lain, tidak jujur ​​pada dirimu sendiri. ”Dia dengan enteng menusuk Aiseia di ujung hidungnya. “Sahabat kita yang berharga, dan yang paling penting, teman. Kamu tidak terlihat seperti orang lain bagiku. ”
"Ha ha ha. Kalau begitu aku senang. ”
Dia tidak pernah bisa mempercayai senyuman Aiseia itu. Semua orang di gudang peri setuju pada titik itu. Lagi pula, siapa yang akan mempercayai seseorang yang terus tersenyum terlepas dari apakah mereka bahagia, sedih, marah, atau bingung?
Meskipun begitu, baru saja, kutihat bahwa mungkin, hanya mungkin, dia bisa memercayainya kadang-kadang.
Di tepi mata Aiseia, diterangi cahaya redup lentera di samping mereka, satu air mata berkilau.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)