SukaSuka v3c2p4

Hari Hangat di Musim Dingin
Baru-baru ini, rumor telah terjadi di sekitar hujan yang bocor ke lorong di lantai dua. Kunjungan singkat menegaskan bahwa beberapa pekerjaan pertukangan memang diperlukan. Seseorang bisa dipanggil dari kota di kemudian hari, tapi untuk saat ini bisa menggunakan beberapa tambalan kasar–
"... hm?" Masih melihat ke langit-langit, Willem memiringkan kepalanya dengan kebingungan.
"Apa yang salah? Menemukan sesuatu yang aneh? ”Kutori mengikuti tatapan Willem, tetapi dia tidak dapat menemukan apa pun selain papan kayu tua yang biasa membusuk di langit-langit.
“Oh, tidak ada apa-apa. Aku hanya merasa hal yang sama ini terjadi sebelumnya. ”
"Benarkah?" Kutori mencoba menggali kembali ingatannya, tetapi muncul dengan hampa. "Hal terakhir yang aku ingat kau perbaiki adalah dinding yang ditabrak Collon."
“Bukan itu yang aku maksudkan ... lupakan saja. Jika aku tidak ingat, itu pasti tidak terlalu penting. ”Willem mematahkan lehernya. "Aku pikir masih ada cukup papan dan paku dari terakhir kali ... hei, apa kamu tahu di mana palu kayu itu?"
“Bukankah kamu menanyakan itu sebelumnya? Apakah kamu sudah lupa? ”
Sekarang dia menyebutkannya, mungkin dia melakukannya.
"Burukku ... jadi, dimana itu?"
"Wow, kamu benar-benar buruk dalam mengingat sesuatu," kata Kutori sambil tertawa. Dia kemudian membuka mulutnya lagi untuk mengatakan sesuatu. "- hah?"
Lokasi palu kayu. Kutori yakin dia harus tahu itu. Namun untuk beberapa alasan, itu tidak muncul di kepalanya.
"Apa yang salah?"
"Maaf, aku, um ... sepertinya aku juga lupa."
“Oh, ayolah, kamu juga? Pasti satu palu kayu yang tersembunyi. ”
"Y-Ya ..." Dia mengangguk ragu, masih bingung dengan situasinya. Suatu perasaan yang tidak menyenangkan merayap ke arahnya, tetapi dia mencoba meyakinkan dirinya bahwa itu bukan masalah besar.
“Yah, jangan khawatir. Jika kita berdua sudah lupa, kita hanya perlu menemukan orang ketiga sekarang kan? ”
"Y-Ya ... oke."
Willem adalah pria yang baik. Kadang-kadang dia bisa sedikit canggung dan tidak mengerti tentang gadis-gadis, tetapi ketika disampingnya, Kutori bisa mengatakan bahwa dia selalu berusaha keras untuk menjaga mereka. Tindakan dan kata-katanya membawa kebaikannya dengan baik. Jadi tentu saja, dia ingin berada di sampingnya semaksimal mungkin. Lebih dekat dengannya. Untuk dimanjakan olehnya.
Kutori memaksakan senyum. “Ayo kita pergi. Mungkin di salah satu ruang penyimpanan, baik di lantai pertama atau kedua. ”
"Mengerti."
Willem berbalik dan mulai berjalan. Kutori menatap tangan kirinya yang kosong. Jika dia berlari dan meraihnya, apakah dia akan terkejut? Dia mungkin tidak akan menolak ... tapi apakah dia akan berpikir positif? Kembali ke Pulau 11 ketika Nephren menempel di lengannya, dia tidak memaksanya pergi, tapi dia tampak sedikit terganggu. Jika dia memegang tangannya dan mendapatkan ekspresi yang sama sebagai balasannya, itu akan ... tidak terlalu menyenangkan. Dengan perdebatan yang berkecamuk dalam pikirannya, Kutori berjalan dengan tenang setengah langkah di belakang Willem.
"Ooooh." Kepalanya menyembul dari balik sudut lorong, Tiat tampak agak bersemangat tentang sesuatu.
"Apakah ini ... romansa dewasa?" Juga mengintip dari balik tikungan adalah Lakish, yang pipinya menjadi merah karena suatu alasan.
"Setengah langkah di belakang ... tiba-tiba sendirian bersama, mereka tidak tahu bagaimana menutup di kejauhan," kata Aiseia, mengintip dengan yang lainnya.
"Aku bisa mendengar kalian," seru Kutori, dan ketiga kepala itu menghilang di balik tembok.

Lima hari telah berlalu sejak kebangkitannya kembali.
Setidaknya untuk saat ini, tidak ada masalah yang terlihat dengan tubuh Kutori.
Dia tidak benar-benar menerima proposisi Naigrat, tetapi dia juga tidak benar-benar memiliki hal lain untuk dilakukan khususnya, setelah kehilangan peran sebagai prajurit peri. Semua waktu yang dia gunakan untuk pelatihannya sendiri sekarang bisa digunakan untuk kegiatan lain. Untuk sementara waktu, memimpin anak-anak kecil dalam pelatihan mereka dan membantu Naigrat membuatnya sibuk.

Kutori mengambil sedikit sup dan mengujinya. Sensasi sedikit kesemutan menutupi ujung lidahnya. Tidak buruk. Tapi, mengingat volume daging domba yang akan ditambahkan nanti, mungkin yang terbaik adalah memberinya rasa yang lebih tajam. Dia mencincang beberapa ramuan dan melemparkannya ke dalam panci.
“… Daging dengan banyak bumbu lagi? Makanan favorit seseorang tertentu, ya? "
Aiseia masuk dan mulai menggodanya, tetapi Kutori segera mengusirnya lagi, mengutip aturan terkenal bahwa hanya gadis yang bertugas makan yang diperbolehkan di dapur. Aturan berlaku untuk semua peri, tetapi tidak untuk Willem, Naigrat, atau Kutori, yang baru-baru ini ditambahkan ke daftar itu sebagai asisten baru Naigrat.
Ini mungkin ide yang baik untuk mempermanis sayuran sedikit juga. Nah, itu akan membuat mereka lebih populer dengan anak-anak kecil, tetapi dia tidak memiliki cukup informasi untuk mengetahui apakah itu akan diterima dengan baik oleh seseorang yang penting. Pilihannya terbatas, Kutori memutuskan untuk melayani mereka seperti hari ini dan mengamati reaksinya. Hari ini, besok, lusa. Jika dia tumbuh sedikit setiap hari, dia pasti akan menjadi versi dirinya yang dia inginkan cepat atau lambat.
"Menjaga dapur hanya untuk dirimu sendiri hanya untuk menyenangkan perut seseorang tidak bagus, ya tahu?"
Kutori mendengar suara yang datang dari kanan di luar dapur, jadi dia melemparkan sendok untuk menakut-nakuti hama.

Gadis-gadis kecil itu berlari.
Ada pembicaraan tentang banyak bintang jatuh yang terlihat di langit utara. Cuacanya bagus dan udaranya cerah, tapi bahkan jika tidak, akan sangat disayangkan melewatkan kesempatan untuk melihat keindahan seperti itu di langit malam.
Masalahnya berbohong dalam mencari tempat yang cocok untuk melihat tontonan. Jendela besar di kantin? Melalui jendela di kamar kecil? Di bangku di depan pintu masuk utama? Pada akhirnya, konsensus adalah bahwa melihat dari tempat biasa yang membosankan seperti itu memiliki batasnya. Mereka malah memiliki area tempat duduk VIP spesial yang menunggu mereka: atap. Atap biasanya dapat ditemukan dipenuhi dengan cucian berkibar di angin, tetapi pada malam yang cerah itu pasti akan membuat platform tampilan yang hebat.
Gadis-gadis kecil itu berlari dengan gelisah, berlari melewati lorong-lorong untuk memastikan bahwa mereka dapat merebut tempat duduk terbaik untuk diri mereka sendiri.
"T-Tunggu!" Teriak Tiat, mengejar mereka dengan handuk mandi di tangan. “Keringkan rambutmu setelah mandi! kamu akan masuk angin !! ”
Permintaan yang logis dan masuk akal. Sayangnya, pikiran anak-anak muda cenderung mengabaikan logika dan alasan ketika sibuk dengan sesuatu yang lebih mengasyikkan. Hal ini terutama berlaku untuk peri muda, yang tidak terlalu peduli pada kesehatan mereka sendiri pada awalnya.
Gadis-gadis kecil berlari, rambut basah mereka menetes di belakang mereka saat mereka pergi.
"Tunggu !!" Tiat akhirnya berhasil menangkap satu dan menggosok kepalanya dengan handuk, tetapi selama waktu itu yang lain melanjutkan pelarian mereka. Peluang untuk menangkap semuanya mulai terlihat sangat tipis.
Perjuangan Tiat bisa terdengar bahkan di luar.
"Dia benar-benar melakukan pekerjaan yang baik menjaga mereka, ya?" Kata Willem sambil menatap langit malam dari bangku.
Tiat baru berusia sepuluh tahun, ia masih sangat pendek, dan pikiran serta tindakannya, seperti yang diharapkan, masih kekanak-kanakan. Mempertimbangkan itu, usaha-usaha Tiat untuk menjadi yang dewasa sedikit tak terduga bagi Kutori. Namun, dia tidak terlalu terkejut.
"Dia mungkin mencoba bersikap seperti aku." Kutori tertawa. "Beberapa saat yang lalu, saya adalah orang yang mengejar mereka seperti itu."
"aku mengerti. Itu masuk akal. ”Masih menengadah, Willem tersenyum.
Mengagumi langit malam yang sama, Kutori mencuri pandangan sekilas ke wajah Willem. Dia tampak agak tenang. Duduk bersebelahan di bangku cadangan membuat jantung Kutori berakselerasi, tetapi tampaknya itu tidak memiliki efek yang sama pada Willem. Sebagian dirinya merasa kecewa, tetapi bagian lain dari pikirannya bahwa semuanya baik-baik saja.
“Oh ya, kamu mengejar sesuatu saat kita pertama kali bertemu juga. Yah, belum lama ini kita bisa mengenangnya, tapi ... ”
"Eh ..."
Penggulingan tak terhitung jumlahnya bergulir.
“aku tidak berpikir aku harus bertanya. Mengapa kau di Pulau ke-28 saat itu? "
……
“Apalagi, Pasar Medlei? Bukan suatu tempat turis biasanya pergi. Apakah kamu dalam perjalanan pulang dari pertempuran dengan Beast atau sesuatu? ”
……
“Bangunan di sekitar sana berantakan, dan itu bukan area yang paling aman. Barang selalu jatuh dari langit. Biasanya itu ceret atau kaleng minyak ... kadang-kadang ayam dan kau akan makan malam untuk hari itu. ”
…… apa…
“Tapi itu pertama kalinya aku melihat seorang gadis jatuh dari langit. aku cukup terkejut. ”
... apa yang dia bicarakan?
Kejadian yang dia gambarkan terdengar sangat asing bagi Kutori. Dia merasa seolah-olah itu adalah kenangan yang sangat berharga, tetapi dia tidak mengingatnya. Dia tidak melupakan mereka. Ingatan itu juga tidak hilang sama sekali. Kutori yang mengalami peristiwa itu tidak lagi hidup.
“Kutori? Apa yang salah?"
"Ah ... um ..." Dia tidak tahu harus menjawab apa. Dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk menyampaikan kesadaran aneh yang baru saja melewati kepalanya. Dan lebih dari segalanya, dia takut pada Willem yang mengecewakan. Dia tidak ingin dia menyadari bahwa dia bukan lagi gadis yang pernah dia rawat. "Um ..."
Apa yang dia lakukan? Bagaimana dia bisa berpikir seperti itu? Willem mengkhawatirkannya. Dia harus mencari dan memberitahunya 'Aku' baik-baik saja '. Dia harus meyakinkannya. Ini bukan waktunya bertindak dengan curiga. Dia tidak bisa membiarkan Willem melihat ada yang salah. Dia tidak bisa membiarkan dia tahu yang sebenarnya. Apa yang salah? Apa kebenarannya? Dia tidak tahu. Dia tidak tahu, tetapi mereka penting. Mereka adalah hal-hal yang tidak bisa dia hasilkan jika dia ingin tetap Kutori Nota Seniolis.
"Kutori?" Willem mengintip ke wajah Kutori dengan tatapan curiga.
- Tiba-tiba, suara logam yang tidak menyenangkan terdengar dari atas.
Secara naluriah, Kutori mengangkat kepalanya.
Sebuah pagar besi berlari di sekeliling atap gudang peri. Namun, itu bukan pagar paling kokoh, dan di atas itu mulai memburuk karena usia tua. Pada titik ini, itu tidak cukup stabil untuk memecahkan jika seseorang bersandar padanya. Dia berpikir bahwa itu perlu diperbaiki untuk sementara waktu sekarang, tetapi semua orang selalu sibuk dan itu terus-menerus ditunda sampai nanti.
Pada ketinggian dua lantai di udara, Kutori melihat seorang gadis kecil jatuh bebas. Pendek bahkan di antara anak-anak kecil di gudang, rambutnya yang berwarna lemon berkibar tertiup angin.
Almita !?
Sekarang, dia tidak benar-benar tinggi, tetapi itu juga berarti tidak akan lama sampai dia menyentuh tanah. Kutori tidak akan pernah tepat waktu dengan hanya berlari.
Willem berlari ke depan.
Itu tidak terlihat seperti sesuatu tentang Nightingale atau apa pun teknik itu dipanggil. Jaraknya mungkin terlalu jauh. Teknik yang dikembangkan untuk menempuh jarak pendek tidak bisa, tentu saja, digunakan untuk menempuh jarak lebih besar dari itu. Tapi, seperti Kutori, dia pasti tidak akan bisa melakukannya dengan kecepatan lari alami.
Kutori mengaktifkan visi mantranya.
Dia melihat bara sihir mulai menyala di dalam tubuh Willem.
Idiot ini !!
Dia menendang tanah.
Tubuh Willem ditutupi luka lama, sampai pada titik di mana Naigrat menganggapnya sebagai keajaiban bahwa ia bahkan hidup. Memicu Venom dengan tubuh itu setara dengan bunuh diri. Dan pria ini pasti akan melakukan tindakan seperti itu tanpa berpikir dua kali untuk menyelamatkan anak perempuannya yang berharga.
Jadi Kutori harus mengalahkannya. Dia menyalakan Venomnya sendiri, menyebarkan sayap ilusinya dan melayang di udara, meninggalkan jejak cahaya biru keperakan di belakangnya. Dia menembak melewati Willem, mengulurkan lengannya, dan menangkap gadis itu tepat sebelum dia bertabrakan dengan tanah.
Kemudian, dengan erat memeluk si kecil ke tubuhnya, Kutori jatuh. Momentumnya yang tersisa tidak menghilang dengan mudah. Dia jatuh beberapa kali sebelum akhirnya dihentikan oleh dinding gudang peri.
"Hnn ..."
Akan sangat bohong jika mengatakan bahwa itu tidak sakit sama sekali. Namun, Venom yang melindungi tubuhnya mencegah cedera besar. Gadis yang dipeluknya tampak sedikit bingung, tapi sepertinya baik-baik saja.
"Kutori !?" Willem berseru putus asa saat dia berlari.
"Jangan terdengar seperti cengeng ... kamu sudah dewasa, bukan?" Kutori berdiri dan membersihkan kotoran dari pakaiannya. "aku baik-baik saja. Dan lihat, begitu juga Al ... um ... ”Dia memberi gadis itu sedikit goyangan. “Dia juga baik-baik saja. Sedikit kotor. ”
“Bukan itu masalahnya. Jangan terlalu sembrono! Apakah kamu pusing?! Bisakah kau merasakan ujung jarimu ?! Tidak ada yang terasa aneh di tulang punggungmu, kan !? ”Willem meraih bahunya dan mendekat.
“H-Hei! Terlalu dekat! aku senang, tetapi tidak sekarang tidak sekarang! ”
"dengarkan! Venom adalah kebalikan dari kehidupan. Memicu itu berarti melemahkan keinginan tubuhmu sendiri untuk hidup. Kamu tidak bisa berkeliling menggunakannya tanpa sesuatu yang menghentikanmu untuk benar-benar membunuh dirimu sendiri! ”
Tentu saja, Kutori sudah tahu semua itu. Itu adalah pengetahuan fundamental bagi siapa saja yang menggunakan sihir.
"Dan Leprechaun sudah memiliki kekuatan hidup yang lemah, jadi bahkan tanpa harus berusaha keras untuk mengendalikannya, mereka bisa menyulap Venom yang kuat," Willem melanjutkan.
"Ya jadi…"
"Tapi kamu bukan satu lagi!" Teriaknya. “Selain itu, apa itu pengapian sembrono itu !? Leprechaun atau bukan, seseorang biasanya akan langsung mati jika mereka melakukan itu! ”
"Eh ..."
Sekarang Willem menyebutkannya, Kutori menyadari untuk pertama kalinya. Memicu Venom sama seperti menyalakan nyala api. Untuk menciptakan inferno yang menyala-nyala, kau harus memulai dengan sedikit percikan dan membangunnya dari waktu ke waktu. Venom tidak bekerja dengan baik secara tiba-tiba, dalam situasi lalat. Tentu saja melakukan sesuatu seperti yang Kutori lakukan sangat sembrono dan berbahaya, tetapi biasanya itu bahkan tidak mungkin di tempat pertama.
"Aku ... aku pikir aku akan kehilanganmu lagi."
"Ya ampun." Kutori sudah berantakan sebelum ini, dan sekarang hanya semakin buruk. Pikiran yang tak terhitung jumlahnya tersumbat pikirannya, wajah Willem dekat, melihat dia dari dekat dia melihat bulu matanya tiba-tiba panjang ...
"Tenang." Dia dengan lembut menepuk Willem di pipinya. Dia menepuk-nepuk dirinya sendiri saat dia berada di sana. Willem bukan satu-satunya yang perlu tenang. “Pertama, aku akan membalas ucapanmu kembali padamu. Jika aku tidak melakukannya, kau akan melakukannya, bukan? Kamu akan dengan sembrono menyulap Venom untuk mempercepat dirimu. aku sedang menonton. aku melihat."
Willem terdiam.
“Selain itu, aku baik-baik saja. aku tidak merasa pusing, tulang belakangku normal ... ujung jariku agak mati rasa tetapi itu akan hilang dengan sendirinya segera. ”
"Kamu tidak hanya bertindak kuat, kan?"
"Wow, aku tahu aku sangat dipercaya." Kutori tertawa dan mengangkat bahu Willem dari bahunya.
Menatap ke atap, dia melihat bahwa pagar itu benar-benar rusak, seperti yang diduga. Di tepi, Tiat merangkak dan melihat wajah mereka dengan wajah yang seolah-olah akan menangis setiap saat.
"Tidak masalah! Aku menangkapnya! ”Teriaknya, dan suasana hati Tiat segera membaik. “Tapi itu masih berbahaya, jadi jangan naik atap untuk sementara waktu! Pimpin anak-anak lain di bawah! "
“O-Oke! Mengerti!"
Tiat berdiri dan harus bekerja mengumpulkan barang-barang kecil yang masih ada di atap. Kutori dapat mempercayai Tiat untuk membuat mereka aman.
“Kalau begitu aku akan membawa yang ini ke bak mandi. Kamu harus pergi membantu Tiat. ”
"Ah ..." Willem, masih sedikit bingung, mengangguk.

Untungnya, masih ada cukup banyak air hangat yang tersisa di bak mandi. Tidak perlu mendapatkan lebih banyak air dari sungai atau memanaskannya dengan Venom, sehingga mereka bisa langsung ke bisnis. Kutori menggosok gelembung gadis kecil itu menutupi rambut lemon. Kepalanya yang berbulu telah mengambil sejumlah besar kotoran saat mereka jatuh di tanah. Dibutuhkan sedikit usaha bagi Kutori untuk mengeluarkan semuanya.
"U-Um ..." Gadis kecil itu, memejamkan matanya erat-erat untuk mencegah air keluar, dengan hati-hati mulai berbicara. "M-Maaf."
“Jika kamu akan meminta maaf, katakan itu pada Tiat, bukan aku. Jika kamu mendengarkannya, kamu tidak akan berakhir dalam situasi berbahaya seperti itu. ”
"O-Oke ... maaf."
Apakah dia mendengarkan ? Yah, Kutori tidak bisa berharap lebih banyak lagi. Ketika anak-anak seusia itu dimarahi karena melakukan sesuatu, mereka cenderung tidak fokus pada kesalahan apa yang sebenarnya mereka lakukan. Dia mungkin bahkan tidak sedikit takut hampir jatuh ke kematiannya, jadi dia kemungkinan besar tidak mengerti mengapa Kutori memarahinya di tempat pertama. Kutori sekali lagi mengingatkan bagaimana memutar-mutar 'kehidupan' para Leprechaun, bahkan tanpa naluri fundamental untuk bertahan hidup.
Dia mendongak.
Sebuah cermin besar duduk di kamar mandi gudang peri. Itu diletakkan di sana oleh Naigrat sekitar waktu ketika Kutori pertama kali datang ke sini. Menurut Naigrat, semua gadis, senjata atau bukan, diperlukan untuk menjaga penampilan mereka. Cermin itu hanyalah salah satu dari banyak hal yang ditambahkan Naigrat ke gudang, tapi lagian ...
"... ya?"
Kutori merasakan sesuatu yang aneh pada gambar yang dipantulkan di cermin: merah. Rambutnya merah. Baru kemarin, atau tepatnya bahkan beberapa saat yang lalu, hanya beberapa helai berwarna merah. Tapi sekarang, warna baru menutupi hampir sepertiga dari kepalanya.
Apa yang sedang terjadi?
Dia merasa situasinya mungkin sedikit berbeda dari orang-orang beast yang digambarkan Naigrat yang rambutnya berubah warna dengan musim atau dengan pertumbuhan. Spesies tersebut menumpahkan rambut mereka sebelum menumbuhkan set warna baru yang berbeda. Rambut mereka tidak tiba-tiba berubah sementara masih menempel di kepala mereka. Itu berarti apa yang Kutori alami harus menjadi sesuatu yang lain sepenuhnya.
Seorang gadis bermata merah terlihat seperti ini .
- Perasaan ini. Banyak gambar yang tidak masuk akal berjalan di kepalanya. Kutori ingat. Tubuhnya sendiri tampak seperti orang asing. Kebencian dan kehilangan perasaan yang kuat dan acak. Dan juga…
"... Elq ...?"
Dia ingat nama itu, dan hanya nama itu. Segala sesuatu yang lain telah luput dari ingatannya.
"Hah? Apa itu…"
Tubuhnya mulai bergetar. Bidang pandangnya bergoyang-goyang.
"Kutori?" Gelembung itu menutupi gadis kecil yang berbalik dan menatapnya.
Siapa nama gadis ini lagi? Kutori tidak bisa mengingatnya. Sepertinya dia tidak pernah tahu itu. Tapi kenapa? Hanya ada sedikit lebih dari tiga puluh penduduk di gudang peri. Semuanya adalah keluarga yang berharga. Atau seharusnya begitu. Jadi kenapa?
"Apakah kamu kedinginan?"
Tidak. Bukan itu. Sesuatu yang lain telah menangkap jantungnya dan membekukannya. Tapi dia tidak tahu apa itu. Kutori duduk di sana, tertegun, tidak bisa menempatkan pikiran serampangannya ke dalam kata-kata.

Dia ingin mendengar 'selamat datang kembali'.
Dia ingin mengatakan 'aku pulang'.
Dia ingin makan kue mentega.
Semua keinginan itu menjadi kenyataan. Dia telah kembali ke rumah di mana dia berasal, bertemu dengan orang yang ingin dia temui terakhir kali, dan menyelesaikan semua yang ingin dia lakukan.
Janji mereka terpenuhi.
Akhir telah menangkap gadis itu, dan sekarang diam-diam meletakkan tangan di pundaknya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5