SukaSuka v3c2p3

Aku pulang
Dia berangkat ke kota pagi-pagi untuk melakukan belanja bahan. Hasil jarahannya termasuk tepung, mentega, telur, susu, dan gula yang cukup besar. Sejumlah kecil madu, kacang, dan buah-buahan kering juga dimasukkan ke dalam tas.
Willem berjalan melalui hutan besar di pulau ke-68, jalan batu yang dipaluinya diterangi oleh sinar matahari yang mengalir melalui puncak pohon. Berbagai gulma tumbuh dari bahkan celah terkecil di paving. Jalan yang bobrok itu jelas tidak membuat jalan yang menyenangkan, tapi setidaknya itu hampir mustahil untuk tersesat jika dia hanya mengikutinya.
"Um um, apakah tas itu terlalu berat?" Tanya Lakish cemas ketika dia berjalan di sampingnya.
“Jangan meremehkan orang dewasa. Ini bukan apa-apa, ”jawab Willem dan menyesuaikan cengkeramannya pada benjolan besar di lengannya. "Haruskah aku menggendongmu juga sementara aku melakukannya?"
"Ah, aku pikir aku akan lulus." Dia melambaikan tangannya ke belakang dan ke depan karena menolak tawarannya. "aku sudah terbiasa dengan jalan ini ... dari tempat kerja."
Gadis-gadis, atau peri, secara resmi merupakan senjata rahasia yang dimiliki oleh tentara. Oleh karena itu, mereka tidak memiliki banyak kebebasan. Jika mereka tidak dalam misi apa pun, mereka bahkan tidak memiliki izin untuk meninggalkan Pulau ke-68. Nah, jika mereka menggunakan sayap mereka sendiri untuk terbang ke pulau tetangga maka tidak ada yang akan benar-benar mengatakan apa-apa. Tapi bagaimanapun, itu juga berarti mereka pada dasarnya tidak memiliki batasan selama mereka tetap di Pulau ke-68.
"Sudah berapa lama kamu bekerja paruh waktu di toko roti itu?"
“Uh hampir setengah tahun sekarang. Pada awalnya aku hanya mengacaukan segalanya, tetapi sekarang aku bahkan mendapatkan pujian dari bosku kadang-kadang. ”
"Hm?"
Jika Willem ingat dengan benar, pemilik toko roti di kota itu adalah pria paruh baya yang tidak ramah. Entah itu wajah alami atau bukan Willem tidak tahu, tapi dia selalu tampak dalam suasana asam. Dengan kata lain, dia jelas tidak tampak seperti tipe yang akan membagikan pujian.
“Dia mengatakan hal-hal seperti dia ingin aku membantu menjalankan toko di siang hari, tidak hanya membantu membuat roti di pagi hari, dan dia berharap aku akan menjadi anaknya. Barang seperti itu. "
"Hmmm?"
“... um, Willem? Apakah ada yang salah? Wajahmu menakutkan. ”
Willem sangat tenang. Benar-benar tidak ada yang mengganggunya. Tentu saja, dia tidak repot-repot untuk bahkan mencoba kebohongan yang jelas seperti itu. Ngomong-ngomong, dia membuat catatan mental untuk membayar kunjungan ke toko roti itu kapan-kapan.
“Yah, bagus sekali mereka mengizinkanmu untuk mendapatkan pekerjaan itu. Biasanya tentara tidak diizinkan memiliki pekerjaan sampingan, ya? ”
Sebenarnya, mereka adalah senjata, bukan tentara. Dan juga, pasukan yang memungkinkan tentaranya untuk memiliki pekerjaan sampingan mungkin tidak pernah ada sama sekali. Tapi sekali lagi, Willem sendiri agak seperti seorang prajurit paruh waktu, jadi dia tidak bisa benar-benar bicara.
"Pria tentara besar ... manajer sebelum kamu menentangnya, tapi Naigrat meyakinkannya."
"Ah, aku mengerti."
Di atas kertas, gadis-gadis itu dimiliki oleh tentara, tetapi kenyataannya mereka lebih seperti aset pribadi yang dimiliki oleh Orlandri Trading Company. Manajer yang dikirim oleh tentara tidak lebih dari seorang supervisor yang dangkal; semua pengelolaan yang sebenarnya dilakukan oleh yang dari Orlandri. Dengan kata lain, Naigrat memiliki semua kekuatan nyata dalam situasi itu. Jadi jika dia ingin membiarkan Lakish bekerja, maka manajer militer tidak akan benar-benar bisa menghentikannya, bahkan jika dia menentangnya karena suatu alasan.
“Ah ... kamu dari tentara juga. Apakah kamu pikir itu seharusnya tidak diperbolehkan? ”
"Hm?"
"Kamu tahu, kita bekerja dan mendapatkan uang seperti orang normal meskipun kita hanya senjata."
"Oh, itu." Mengingat dia adalah anggota tentara, atau setidaknya itu yang dikatakan gelarnya, akan masuk akal bagi Willem untuk berbagi pendapat manajer sebelumnya. “aku tidak melihat ada yang salah dengan itu. Jika seorang anak menemukan sesuatu yang ingin mereka lakukan, maka itu adalah pekerjaan orang dewasa setidaknya tidak menghalangi, jika mereka tidak akan mendukungnya. Selama kau tidak memberikan rahasia atau menjual peralatan berharga di pasar gelap atau apalah, aku tidak akan menghentikanmu. ”
"Benarkah!?" Wajah Lakish tampak cerah. “Um, Willem, aku mencintaimu. Kami peri tidak memiliki orang tua yang sebenarnya sehingga aku tidak tahu, tetapi jika aku memiliki ayah, aku pikir aku ingin dia menjadi orang sepertimu. ”
Cinta, ya. Kali ini, Willem bisa menerima kata-kata itu untuk apa mereka dan benar-benar bahagia. "Yah, aku memang berusaha bersikap seperti orang tua kalian sebaik mungkin."
"benarkah? Ehehe. "Lakish tertawa riang, dan Willem ikut bergabung." Oh, tapi kemudian kita butuh seorang ibu juga ... aku juga cinta Naigrat, tapi aku pikir untukmu Kutori akan ... "
Seperti biasa ketika si kecil mulai mengatakan sesuatu yang menakutkan, Willem pura-pura tidak mendengarnya.

Naigrat mengenakan gaun dokter kulit putih kebesaran di atas celemeknya yang biasa.
“aku mendapatkannya di sekolah ketika aku mendapat lisensi memasak dan medisku,” dia menjelaskan.
Willem sedikit terkejut. Yah, itu masuk akal juga. Memasak dan obat-obatan adalah dua keterampilan yang diperlukan untuk merawat para peri di sini. Jika Naigrat tidak berbakat seperti dia di kedua area itu, dia tidak akan mampu mengelola tempat ini sendirian untuk sekian lama.
"Baik. Aku punya gaun dan segalanya, ini akan menjadi pemeriksaan fisik yang nyata. ”Seperti yang dijanjikan Naigrat, itu adalah real deal. Dimulai dengan palpasi menyeluruh, dia melanjutkan untuk menyinari mata Kutori, memeriksa gerakan matanya, memberikan obat pemeriksaan khusus, dan mengambil sedikit darah. "Jika aku menggigit aku pikir aku bisa mengetahui lebih banyak ..." Dia bahkan bercanda saat dia berada di sana.
"Hmmm ..." Naigrat membaca data, menuliskan itu, lalu pindah ke rangkaian angka berikutnya. Saat dia mengulangi proses itu, ekspresinya berubah menjadi satu kejutan dan kebingungan.
"Apakah aku menderita semacam penyakit mematikan atau sesuatu?" Tanya Kutori.
“Nnn bukan, bukan itu. Bukan itu, tapi ... ”
Ketika pemeriksaan akhirnya berakhir, Naigrat mengubur kepalanya di tangannya dan jatuh pingsan di atas meja.
"... ada apa?" Tanya Kutori lagi.
“Tes perak yang dimurnikan ternyata negatif,” kata Naigrat, perlahan-lahan duduk.
"- Um, apa artinya itu?" Kutori dengan takut-takut mengejar penjelasan lebih lanjut.
Dia telah mendengar sebelumnya bahwa perak memiliki kekuatan untuk mengusir kejahatan. Bahwa itu bisa menangkal Vampir atau memutuskan kekuatan hidup Troll yang tak pernah habis. Daftar legenda seperti itu terus berlanjut, tetapi pada akhirnya, mereka hanya itu: legenda. Takhayul.
Perak asli hanyalah logam yang rapuh. Namun, berubah menjadi hitam sebagai respons terhadap racun atau racun, yang membuatnya berharga sebagai alat untuk mendeteksi zat-zat berbahaya tersebut. Dikatakan bahwa orang kaya menggunakan alat-alat perak yang berat dan sulit digunakan karena mereka takut dibunuh oleh racun. Tapi apa hubungannya dengan Kutori sekarang?
“Perak yang dimurnikan adalah perak yang dimodifikasi dengan abu khusus, dan bukannya racun biasa, warnanya berubah warna sebagai respons terhadap kematian yang bengkok. Dengan kata lain, itu digunakan untuk merasakan Hantu atau Ghoul atau makhluk lain dari alam itu. ”
"Hantu ..." Kutori bergumam. Dia berpikir sebentar. "Um ... jadi apa maksudnya?" Lalu, kesimpulannya muncul di kepalanya. Dia menelan ludah dan bertanya untuk terakhir kalinya. "... Mungkinkah itu benar-benar berarti ..."
"Iya nih. Tentu saja, aku tidak tahu mengapa, tapi hanya dengan hasil itulah satu-satunya kesimpulan yang masuk akal. ”Naigrat dengan ringan mengguncang tabung tes di tangannya. Isi perak mengguncang. “Seperti yang kamu tahu, Leprechaun adalah sejenis Ghost. Jadi ketika aku mencampur darahmu dengan perak ini, seharusnya langsung menjadi hitam. Kurangnya reaksi hanya bisa berarti satu hal. ”
Logika Naigrat sederhana, yang berarti tidak ada ruang untuk argumen balik.
"Dengan kata lain, kamu bukan lagi Leprechaun."
“... tahan. Ini tidak masuk akal. Biasanya, kau dilahirkan ras tertentu dan kamu tetap seperti itu sampai kau mati, kan? kau tidak bisa hanya bangun satu hari dan mengatakan 'aku akan berhenti menjadi troll' dan mengubahnya. ”
"aku ingin tahu mengapa kamu memilih Troll sebagai contoh, tapi ya itu biasanya terjadi."
"Lalu mengapa?"
“Seperti yang aku katakan, aku tidak tahu mengapa. Itu hanya hasil tes yang kami ceritakan. Kami tidak akan tahu apa-apa sampai kami mendapatkan Anda diperiksa oleh seorang spesialis. "
"Tapi kemudian…"
Senjata Dug, atau Kaliyon, adalah senjata luar biasa yang hanya bisa digunakan oleh Emnetwyte yang sudah lama punah. Namun, Leprechaun, meski hanya pengganti, masih bisa menggunakan pedang kuno seolah-olah mereka adalah Emnetwyte. Itulah seluruh alasan mengapa peri ditempatkan di gudang ini sebagai senjata anti-binatang rahasia.
"Betul. kau tidak harus menyentuh Senjata Dug lagi. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi. ... aku tidak hanya mencoba menakut-nakutimu. Jika seseorang dari ras yang sangat berbeda dari Emnetwyte menyentuh Senjata Dug, hidup mereka bisa dalam bahaya, kamu tahu itu kan? ”
Tentu saja, Kutori tahu. Itu sebabnya hampir semua prajurit Reptrace bahkan tidak pernah mencoba mendekati peri. Hanya segelintir yang punya keberanian untuk sedekat yang dilakukan Limeskin.
"Kau masih tanpa bekas, jadi kau mungkin tidak terlalu jauh dari Emnetwyte, tapi kita tidak seharusnya mengambil kesimpulan berdasarkan penampilan saja."
Kutori tahu. Bahkan jika itu hanya kesempatan kecil, dia tidak bisa mengambil risiko tidak perlu mengekspos dirinya pada bahaya.
Tetapi tetap saja.
Itu atas namanya. Kutori Nota Seniolis. Jika dia tidak bisa menggunakan pedangnya lagi, dia akan menjadi Kutori yang tidak berdaya dan tidak berharga.
"... jika aku tidak bisa menggunakan Dug Weapons, maka aku tidak lagi pantas menjadi tentara peri."
"Itu benar," kata Naigrat sambil menambahkan sesuatu pada ujung coretannya.
"Jika aku bukan lagi tentara peri, maka aku tidak bisa berada di sini lagi."
"Ah ... kurasa kau bisa melihatnya seperti itu." Wanita Troll itu mengerutkan kening. “Tapi tetap di sini. Kita bisa melakukan sesuatu tentang dokumen resmi, dan itu tidak seperti kamu punya alasan kenapa kamu benar-benar ingin keluar dari sini, kan? ”
"Tapi…"
“Jangan bilang kamu tidak ada kerjaan lagi. Tidak ada ruang untuk kebosanan dalam kehidupan seorang wanita dengan harapan dan impian. Ingat itu. ”Naigrat mengayunkan jarinya ke Kutori. “Kamu selamat. kau pulang sekarang. kamu perlu menghargai itu selagi bisa. ”
"Tapi apa artinya itu ..."
"Ayo lihat. Mungkin kau harus memulai pelatihan untuk menjadi pengantin. ”
"... eh?"
"Aku serius. Kontrak Willem berakhir dalam tiga bulan. Karena pekerjaan itu awalnya tidak berarti dan para teknisi bahkan tidak tinggal di sini sejak awal, tidak ada aturan atau apapun untuk memperpanjang kontrak. Tetapi jika dia pergi, itu akan menjadi kerugian besar bagi kita. ”
Kutori tahu. Dia tahu, tapi ...
“Tentu saja, mengenalnya, jika kita semua memintanya untuk tinggal, dia mungkin akan melakukannya. Tapi itu tidak cukup. Kami membutuhkan sesuatu yang lebih kuat, sesuatu yang akan membuatnya merasa seperti ini adalah rumahnya. Apakah kau mengerti apa yang aku katakan? ”
Kutori mulai kehilangannya.
"Jika kau ingin membiarkan ternakmu merumput dengan bebas, kau harus terlebih dahulu mendisiplinkan mereka sehingga mereka kembali ke kandang mereka pada akhir hari, bukan?"
Metafora itu agak tidak bisa ditolerir untuk Kutori.
“Selain itu, akan sia-sia bagi silsilah Emnetwyte terakhir di dunia untuk berakhir hanya setelah satu generasi, bukan? Mengesampingkan penggunaannya sebagai makanan untuk saat ini, alangkah baiknya jika dia bisa memiliki istri, memulai sebuah keluarga, dan meninggalkan beberapa keturunan, bukan? ”
Tunggu sebentar ... semuanya mulai menjadi aneh.
"Sejujurnya, aku berpikir mungkin aku bisa mencoba melakukannya–"
"Tidak!"
Kursi yang Kutori telah duduk jatuh ke tanah dengan tabrakan. Wajahnya terbakar panas. Ekspresi kaget Naigrat perlahan berubah menjadi senyuman menggoda.
"Tidak? Kenapa tidak?"
Berdasarkan laporan sebelumnya, Willem memiliki preferensi untuk wanita yang baik dan dapat diandalkan yang sedikit lebih tua darinya. Sayangnya, itu adalah kondisi yang Kutori tidak bisa memenuhi apa pun. Dan selain itu, Naigrat cocok dengan mereka.
"... Karena aku tidak punya kesempatan."
"Kamu berpikir seperti itu? aku tidak begitu yakin tentang itu. "Naigrat mengangkat bahu. “Kalau begitu kamu lebih baik bekerja keras untuk menangkapnya. Atau aku atau perempuan lain akan melakukannya. ”Dia tertawa.
Ahh, pikir Kutori. Jadi ini adalah kebaikan wanita dewasa.
Kutori merasa seolah-olah Naigrat baru saja menunjukkan semua yang dia miliki.

Setelah sarapan, ketika semua anak kecil pindah ke pekarangan untuk pelatihan, Willem mendirikan kemah di dapur. Dia mengenakan celemek di seragam tentara, membungkus bandana di kepalanya, dan meletakkan tumpukan bahan yang dia beli di kota pagi ini di meja. Dan kemudian, dia mulai bekerja.

Cara Willem melihatnya, kualitas paling berharga di medan perang adalah imajinasi yang bagus. Apa, khususnya, kemenangan itu? Peristiwa apa yang akan terjadi dan mengikutinya? Kondisi apa yang perlu dipenuhi untuk mewujudkannya? Hanya mereka yang bisa mengumpulkan semua yang bersama-sama di kepala mereka dapat benar-benar membuat masa depan yang mereka inginkan menjadi kenyataan.
Willem berpengalaman dalam hal ini, menjadi veteran berpengalaman sendiri. Misalnya, inilah yang dia prediksi. Semua anak kecil di gudang ingin memakan kue mentega, meskipun dia mencoba menjelaskan bahwa itu adalah hadiah untuk pulangnya Kutori. Di atas itu, bukan dalam kepribadian Kutori untuk bisa memakan kue sendirian sementara semua yang kecil memperhatikan. Dia pasti akan mencoba membagikannya. Untuk menyimpulkan, untuk membuat Kutori memakan jumlah kue mentega yang diperlukan, Willem harus menyiapkan setidaknya beberapa untuk orang lain.
Sekarang, sudah waktunya untuk melihat hasilnya.
Gadis-gadis kecil yang kelelahan datang ke kafetaria setelah pelatihan mengeluarkan teriakan kegembiraan seperti sekelompok hewan liar. Di depan mata mereka meletakkan kue mentega raksasa yang baru dipanggang di atas meja, memancarkan aroma manis yang memenuhi ruangan. Itu cukup untuk menyingkirkan semua kepekaan dari para gadis. Mata mereka bersinar seperti binatang buas, dan air liur hampir keluar dari mulut mereka. Tepat saat monster lapar yang baru berubah hendak menerkam ...
"Jangan lupakan sopan santunmu, oke semuanya?" Monster kelaparan sejati, atau lebih tepatnya Naigrat, berkata sambil tersenyum.
Gadis-gadis itu diam-diam duduk, menunggu dengan sabar sampai irisan semua orang dikirim, melakukan doa pra-santap seperti biasanya, lalu membawa garpu mereka ke mulut mereka. Semua pada saat bersamaan, mata mereka mulai berkilau.
Babak pertama, seperti yang diharapkan, sukses besar. Namun Willem tidak punya waktu untuk menikmati kemenangannya. Berikutnya adalah putaran api fokus di Kutori. Dia melihat sekeliling, hanya untuk menemukan bahwa kunci kunci untuk misinya, gadis berambut biru itu sendiri, hilang.
"Jika kau mencari Kutori, dia mungkin ada di kamarnya," Nephren memberitahunya saat dia menjejali wajahnya dan mengeluarkan kilau dari matanya.
"Mengapa? Aku cukup yakin aku mengatakan padanya untuk datang ... ”
“Kau tahu, dia cenderung bersikap sok pada saat-saat paling aneh.” Aiseia berbalik dan bergabung dalam percakapan.
Willem teringat sesuatu yang didengarnya beberapa waktu yang lalu. Rupanya, setiap kali Kutori Nota Seniolis makan di kafetaria gudang peri, dia tidak pernah memesan makanan penutup. Tapi dia jelas tidak memiliki kebencian yang membara untuk hal-hal yang manis. Tiat pernah menjelaskan bahwa itu karena Kutori adalah seorang dewasa. Untuk beberapa alasan, Tiat mengatakannya dengan bangga, seperti dia berbicara tentang dirinya sendiri, tetapi bagaimanapun juga, menurut anak-anaknya, mereka hanya mengisi wajah mereka dengan pencuci mulut, sementara orang dewasa dengan tenang menolaknya. Willem berpikir bahwa pandangan pada hal-hal lebih kekanak-kanakan daripada menikmati makanan penutup, tetapi dia tetap diam.
Sebagai prajurit peri tertua di gudang, Kutori mati-matian mencoba tampil sebagai dewasa dan dapat diandalkan semampu adiknya. Tidak ada peri lain yang pernah menyaksikan Kutori makan makanan manis sebelumnya. Willem berpikir itu sepenuhnya seperti Kutori.
“Yah tidak masalah besar. Yang harus kamu lakukan adalah secara pribadi mengantarkan beberapa kue ke kamarnya dan kemudian menghabiskan waktu manis bersama. ”
"Jangan membuatnya terdengar aneh." Dia dengan ringan menyodok dahi Aiseia.

Sepuluh menit kemudian, di kamar Kutori.
"Begitu? Mengapa bintang utama Kutori satu-satunya yang tidak hadir di kafetaria? "
"Um ... kamu tahu, aku tidak benar-benar ingin orang lain melihatku memakan ini ..."
"Dan kenapa tidak?"
“Ini sangat kekanak-kanakan, bukan? Dan juga, rupanya aku terlihat sangat memalukan ketika aku makan hal semacam itu, jadi sebagai peri tertua di sekitar sini, aku tidak ingin menunjukkan itu pada semua orang. ”
Suatu alasan Willem sudah tahu, dan sebuah jawaban yang bisa dengan mudah dia prediksikan. Dia menghela nafas besar.
"Apa?"
"Hanya mengatakan, sangat peduli tentang hal-hal itu adalah apa yang benar-benar kekanak-kanakan."
"apa–!"
Saat kutori terangkat, Willem meletakkan sepotong kue di atas mejanya.
Bau harum mulai menyebar melalui ruangan.
Kemarahan menghilang dari mata Kutori, dan dia jatuh kembali ke kursinya.
"Haruskah aku menyiapkan teh juga, Nyonya?" Mencoba menahan tawanya, Willem meraih sepotong dengan garpu.
"... kue mentega?"
"Ya." Dia tidak tahu mengapa dia harus bertanya, tapi dia mengangguk.
"... apakah kamu memasukkan kacang ke dalamnya?"
"aku pikir itu akan memberikan rasa dan tekstur yang bagus."
Kutori sedang memeriksa kue dari setiap sudut.
"… itu terlihat enak."
"Ini."
"... Aku bisa makan ini, kan?"
“Jelas sekali. Menurutmu, untuk siapa aku membuatnya? "
Dia menatapnya lagi. Kemudian, dia dengan ringan menusukkannya dengan ujung garpunya. Menggali, dia mengukir sepotong yang cukup besar untuk satu gigitan. Dengan tangan gemetar, dia perlahan mengangkatnya.
"..."
Akhirnya, dia menguatkan tekadnya, dan memasukkannya ke dalam mulutnya.
Baiklah baiklah. Aku akan membuatmu makan begitu banyak kue hingga membuatmu mulas.
Dia ingat janji yang mereka tukarkan malam itu.
Akhirnya, itu sudah terpenuhi.
Dan di atas itu, dia telah menyelesaikan sesuatu yang Willem tidak pernah punya kesempatan untuk melakukannya. Dia telah menjalani peperangan dan kembali ke tempat asalnya. Dia harus mendengar 'selamat datang kembali' dari orang yang telah menunggunya.
Kutori mengunyah untuk sementara waktu, lalu menelan dengan tegukan kecil.
"Rasanya seperti kue mentega."
"Itu karena itu kue mentega," kata Willem sambil mengangkat bahu.
Tetesan besar jatuh ke lutut Kutori.
"Terlambat untuk mengatakan ini ... aku tahu ... tapi aku benar-benar ... Aku benar-benar pulang."
Sepuluh hari sudah berlalu sejak Kutori dan dua lainnya kembali ke gudang. Jika kau menghitung waktu sejak akhir pertempuran, sudah lebih dari dua minggu.
Tetapi baru sekarang dia benar-benar mulai menyadari fakta itu.
Willem tidak pernah melihat medan perang di Floating Island yang ke 15. Dia hanya bisa menebak berapa banyak yang dia lalui untuk melindungi janji mereka.
"Kamu pasti sudah bekerja keras." Dia merasa seperti orang bodoh, tidak bisa menemukan sesuatu yang lebih baik untuk dikatakan daripada itu.
"Aku ... aku benar-benar ..." Air mata yang keluar dari mata Kutori mulai meredam lengan bajunya. "Aku minta maaf ... aku bahkan tidak bisa merasakannya lagi. Kupikir rasanya enak, tapi kepalaku penuh dengan hal lain sekarang ... ”
"aku mengerti."
Duduk di sebelah Kutori yang diam-diam menangis, pikir Willem. Jika dia ada di posisinya, apa yang akan dia lakukan? Dengan kata lain, meskipun itu tidak akan pernah terjadi dalam sejuta tahun, jika entah bagaimana dia bisa melindungi janjinya dengan Almaria, apa yang akan terjadi? Jika dia mampu melindungi hal-hal yang ingin dia lindungi, kembali ke rumah ke tempat dia ingin kembali ke rumah, dan mengisi wajahnya dengan kue mentega pembunuh putrinya sebagai hadiah, apa yang akan dia lakukan?
Willem menduga dia mungkin akan menangis tak terkendali. Dia akan membawa badai pelukan tanpa ampun dan ciuman ke atas semua anak-anak di panti asuhan. Mereka akan mengatakan itu menyakitkan atau memanggilnya menyeramkan, tetapi dia akan tetap menolak untuk membiarkan mereka pergi.
"Ada beberapa detik, jadi jangan mundur, oke?"
"Aku tahu ... aku tahu, tapi aku tidak bisa ..."
Dia belum makan terlalu banyak sejak gigitannya yang kedua. Yah, itu bisa dimengerti. Willem tertawa dan meletakkan telapak tangannya dengan lembut di kepala Kutori.
Kali ini, dia tidak menyuruhnya untuk tidak memperlakukannya seperti anak kecil.
"Aku sudah mengatakannya kemarin, dan ini agak terlambat, tapi ... selamat datang kembali, Kutori."
"Ah ..." Garpu itu terlepas dari jari-jarinya. Dia perlahan mengangkat kepalanya sambil mengendus berkali-kali. Matanya yang biru kabur karena air matanya yang meluap. "aku pulang."
Kutori dahi jatuh ke perut Willem. Dia bisa merasakan kehangatan air matanya melalui seragam tentara.
"aku akhirnya mengatakannya."
“Mhm. Dan akhirnya aku mendengarnya. ”Dia dengan ringan menepuk bagian belakang kepalanya.
Saat Kutori menempel ke Willem dan menangis, tubuhnya bergetar begitu hebat sehingga Willem curiga itu karena sesuatu yang lebih dari sekadar kebahagiaan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)