SukaSuka v3c2p2

Sebuah akhir mimpi, Awal Mimpi
Di Regul Aire, jauh di dalam hutan di Pulau Terapung ke 68, adalah gudang. Menurut dokumen, itu adalah fasilitas yang dimiliki oleh Winged Guard, di mana senjata yang sangat penting disimpan. Sebenarnya, ini bukan kebohongan. Namun, itu tidak memberikan gambaran yang akurat tentang situasi sebenarnya.
Gudang bertindak lebih seperti barak, yang cukup besar untuk menampung sekitar lima puluh orang. Disimpan di sana, atau lebih tepatnya tinggal di sana, lebih dari tiga puluh gadis muda. Juga, biaya yang diperlukan untuk mempertahankan fasilitas hampir semuanya dibayar oleh Orlandri Trading Company, manajer yang benar-benar melakukan sesuatu adalah karyawan Orlandri, dan tempat itu bahkan ditandai sebagai Gudang ke-4 Perusahaan Orlandri pada peta.

Matahari pagi terbit sekali lagi di atas gudang itu.
Sinar cahaya intens Dawn menembus tirai dan menerangi ruangan. Kicau burung-burung bisa terdengar dengan keras di dinding.
Mengangkat setengah bagian atas tubuhnya dari tempat tidur, Kutori menatap kosong ke langit-langit. Lapisan kabut tebal sepertinya menyelimuti ingatannya; dia tidak bisa mengingat dengan jelas kejadian malam sebelumnya.
"Nnnn ..."
Dia dengan ringan mengusap matanya. Menggigil tiba-tiba menembus tulang belakangnya. Tak perlu dikatakan, pagi musim dingin dingin. Jika dia lebih lama berbaring di piyamanya, dia mungkin terkena flu.
Kurasa aku akan bangun . Dengan kepalanya yang masih berkabut, Kutori berusaha mengingat rencananya untuk hari itu. Namun, itu terbukti menjadi tugas yang sulit. Dia samar-samar merasa seperti tidak ada pertempuran lagi untuk sementara waktu, yang berarti dia akan bebas setelah latihan sehari-hari. Itu bagus. Dia membutuhkan semua waktu dan kebebasan yang mungkin dia izinkan untuk mengejarnya.
- Dia.
Sebuah gambar seorang pria muda dengan rambut hitam muncul di benaknya. Setelah itu, kenangan malam terakhir perlahan mulai kembali padanya.
"… ah."
Betul. Dia pingsan. Diatasi dengan perambahan dari kehidupan sebelumnya, dia tertidur yang seharusnya tidak pernah dia bangun. Tapi entah kenapa, dia terbangun, berpegangan pada Willem sambil menangis di depan semua orang, lalu perutnya bergemuruh keras, lalu Lakish membawakannya havermut, dia melahapnya, lalu kembali tidur.
"Ah…"
Apa ini? Apa dia binatang yang hanya ingin makan dan tidur? Apakah dia hanya bertindak berdasarkan naluri? Apakah putus asa menempel Willem di depan semua orang salah satu nalurinya? Apa yang terjadi dengan alasan dan kepekaannya? Dia tidak mungkin lebih menyedihkan lagi. Wajahnya merasa seperti akan meledak menjadi api.
Tapi, keinginannya untuk makan dan tidur adalah bukti bahwa dia masih hidup. Itu adalah bukti bahwa tubuhnya berusaha untuk hidup. Ketika dia berpikir seperti itu, sepertinya tidak terlalu buruk. Dan jika dia tidak berpikir seperti itu, dia mungkin akan segera mati.
Menepuk pipinya yang memerah, Kutori melihat sekeliling sekali lagi. Dia ada di klinik, bukan kamar tidurnya sendiri. Seseorang mungkin sudah cukup baik untuk membawanya ke sini setelah dia tiba-tiba keluar dari lorong. Bahwa seseorang kemungkinan besar - tidak, paling pasti - Willem, tapi dia berusaha untuk tidak memikirkannya terlalu banyak. Senyum menyebar di wajahnya.
Kutori Nota Seniolis adalah prajurit peri tertua di gudang, seorang wanita dewasa. Dia perlu menjadi teladan bagi anak-anak kecil. Yah, dia mungkin mengatur dirinya kembali sedikit tadi malam, tapi itu semua alasan lebih untuk berhati-hati sekarang. Dia tidak bisa membiarkan mereka melihat sisi memalunya lagi. Saat dia memutuskan untuk bangun dan mencuci muka sebelum orang lain melihatnya, pintu terbuka.
"Oh?" Seorang wanita berambut merah masuk. "Sepertinya kamu bisa bangun kali ini."
Dia tinggi dan jauh lebih tua dari Kutori, mungkin sekitar dua puluh tahun usianya. Meskipun jelas seorang wanita dewasa, wajahnya memancarkan perasaan agak kekanak-kanakan, dan embel-embel di blus dan celemeknya membuatnya lebih menonjol.
“Willem sangat khawatir, kamu tahu? Dia semua seperti mungkin dia dalam keadaan koma yang lain, atau mungkin dia benar-benar tidak akan bangun lagi kali ini, dan mengatakan dia akan tinggal denganmu sampai kau bangun, jadi aku harus mengusirnya. ”Wanita itu memasuki kamar, membuka tirai, menyirami pot bunga, dan mengubah kalender. “Yah, kamu memiliki senyum yang luar biasa ketika kamu sedang tidur, dan nafasmu dan semuanya tampak baik-baik saja. aku minta dia menempatkan kamu di klinik untuk berjaga-jaga, tetapi bagaimana perasaanmu sekarang? Tidak ada yang menjadi lebih buruk, kan? ”
“Eh? Ah ... um ... ”Butuh waktu bagi Kutori untuk menyadari bahwa dia sedang diajak bicara. Dia menatap wanita itu dengan hampa dan berkedip. "Nai ... bocah?"
"Eh?"
"Ah, tidak apa-apa." Kutori melambaikan tangannya untuk mencoba mengabaikan pertanyaan itu. Betul. Nama wanita itu adalah Naigrat. Dia dikirim ke sini oleh Perusahaan Perdagangan Orlandri untuk mengelola peralatan di gudang ini. Dia merawat kita.
"Apa yang salah? Setengah tertidur?"
"Ya, aku kira." Kepalanya masih tidak berfungsi sepenuhnya. Rupanya, matahari pagi dan nama Willem tidak cukup untuk membersihkan kabut mentalnya. “Tidak ada yang salah, aku hanya merasa tidak nyaman. Aku akan mencuci muka— ”
"Kutori !!" Pintu yang setengah terbuka tiba-tiba menjadi terbuka penuh dengan dentuman keras. “Kutori! Kamu bukan hantu! ”Seorang gadis kecil berambut hijau terbang di atas seperti anak panah dan menempel di Kutori.
"Ah!?"
“Hei, jangan terlalu kasar. Dia baru saja pulih dari penyakitnya. ”Seorang gadis kedua dengan rambut ungu mendekat sedikit lebih tenang.
"Tiat ... Panival." Kutori memanggil nama mereka, seolah untuk memastikan dia masih mengingat mereka. Dia menatap gadis yang memeluk perutnya.
“Aku minta maaf, Kutori. Tiat tidak pernah bisa tenang sepanjang waktu kamu hancur. aku pikir dia juga tidak bisa tidur nyenyak semalam, ”jelas Panival.
"Apakah itu benar?" Kutori bertanya pada Tiat, tetapi tidak mendapat jawaban. Dia menjulurkan bagian atas kepala gadis kecil itu, tetapi tetap tidak ada apa-apa. Dia kemudian meraih kepala gadis itu dan memiringkannya hanya untuk menemukan bahwa Tiat tertidur sambil memeluknya. "Kurasa begitu." Dengan kelihatannya, Tiat benar-benar tidak bisa tidur semalam. Mengetahui bahwa Tiat sangat peduli padanya sehingga membuat Kutori merasa senang namun menyesal atas Tiat pada saat yang sama. "Tidak bisa tenang setelah memikirkan tentang kematian seseorang, ya?" Dan juga, itu membuatnya sedikit sedih. "Kamu sudah dewasa, Tiat."
Leprechaun adalah jiwa yang hilang dari anak-anak yang meninggal begitu muda sehingga mereka tidak dapat memahami kematian. Mereka tidak benar-benar hidup, dan karena itu tidak memiliki naluri untuk takut mati. Yang juga berarti mereka tidak bersedih atas kematian orang lain.
Tapi itu semua berlaku di usia muda saja. Saat peri tumbuh, hati dan pikiran mereka juga berubah. Pada saat mereka sudah dewasa dan mulai berdiri di medan perang, mereka cukup banyak memahami kematian. Pikiran mereka mampu mengenali kehilangan permanen dan kesedihan luar biasa yang menyertai fenomena itu.
Untuk orang biasa dari ras biasa, itu disebut tumbuh. Ini adalah sesuatu untuk bersukacita. Tapi untuk Leprechaun, itu menderita. Mereka dilahirkan dan dibesarkan untuk satu tujuan: untuk dikonsumsi di medan perang. Berduka setiap kali salah satu dari mereka memenuhi takdirnya pasti akan membebani hati. Akibatnya, banyak peri berpura-pura tidak memperhatikan perasaan yang mengaduk di dalam mereka. Tolak mereka sebagai bagasi yang tidak perlu. Menekan mereka seolah-olah mereka adalah sesuatu yang harus diatasi, bukan untuk dihidupi.
Jika Tiat memilih jalan yang berbeda, jika dia memilih untuk menghadapi perasaannya yang asing di kepala, maka pasti penderitaan besar menunggunya di masa depan.
"Tidak apa-apa untuk bahagia dengan pertumbuhannya."
Terkejut, Kutori mendongak dan melihat Naigrat berdiri di sana dengan senyum lembut. "Apakah aku berpikir keras?"
“Setidaknya aku bisa mengatakannya. Berapa tahun kau pikir aku sudah di sini menonton kalian? ”
... Ah, itu benar . Apa yang Kutori sekarang rasakan terhadap Tiat adalah perasaan yang sama yang pernah dirasakan seniornya terhadapnya. Dan Naigrat selalu ada di sana mengawasi mereka.
“Ngomong-ngomong, kurasa kita akan membiarkan Tiat beristirahat di sini. Kamu akan ... mencuci muka, kan? ”
"Ah iya."
“Setelah itu, kau harus mampir ke kafetaria untuk sarapan dan menunjukkan wajah tersenyummu kepada semua orang. Lalu kembali ke sini, ”kata Naigrat. “Kamu terlihat baik-baik saja, tapi kita tidak bisa ceroboh. Ada batas untuk seberapa banyak yang bisa kita lakukan dengan peralatan di sini, tapi kami akan mencoba melakukan setidaknya pemeriksaan fisik dasar. ”
"Ah ..." Tentu saja. Mengapa Kutori tidak memikirkannya sendiri? Seperti yang diduga, kepalanya masih tidak berfungsi dengan baik. Dia harus bangun sendiri. "Oke, aku akan melakukannya." Dia mengupas Tiat yang sedang tidur dan membaringkannya di tempat tidur. Kemudian, Kutori memberi dirinya tepukan ringan di kedua pipinya dan menuju pintu.
“... hm? Ada apa dengan itu? ”Tanya Panival, menunjuk ke rambut Kutori.
Di tengah rambutnya yang panjang dan biru, seberkas satu warna merah tercampur.
“Eh? Apa ini?"
Kutori mencoba menggosoknya, tetapi perubahan warna tetap. Dia mencoba menariknya, tapi itu menempel di kepalanya seperti rambut normal. Dia memeriksanya sekali lagi di bawah sinar matahari, tetapi jelas bahwa warna merah hanyalah warna alami dari untaian itu, dan tidak terjebak oleh semacam pewarna.
“Mungkin itu adalah efek abadi dari komamu. aku tidak berpikir itu perlu dikhawatirkan. Ada beberapa spesies yang warna rambutnya berubah seiring dengan musim atau pertumbuhannya, kau tahu? ”Naigrat menyela. "Lagipula warnanya cukup bagus, jadi aku pikir itu akan baik-baik saja."
Akankah itu benar?
Kutori tidak pernah menyukai warna rambutnya sejak awal, jadi jika itu akan berubah maka itu tidak perlu mengganggunya. Hanya beberapa helai rambut merah tidak akan mengotori pakaiannya atau apapun. Selain…
"Aku yakin Willem akan mengatakan dia menyukaimu apa adanya."
"Berhenti membaca pikiranku!" Kutori setengah berteriak.

Aku ini apa? Kutori berpikir untuk dirinya sendiri.
Jawabannya tampak sederhana, namun rumit pada saat yang bersamaan.
Leprechaun. Roh yang gagal mati dengan benar. Suatu bentuk kehidupan yang tidak hidup. Senjata yang dibuat untuk mengorbankan segalanya dan melindungi mereka yang hidup.
Dia terbiasa dengan Dug Weapon Seniolis. Lima belas tahun. Tempat penampakan: di dalam hutan Pulau ke-94. Panjang cinta tak berbalas: hampir satu bulan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5