SukaSuka v2c5

Ketika dia datang, gadis itu mendapati dirinya berdiri di tengah-tengah reruntuhan bayangan.
Mayat kecil seorang anak tergeletak di tanah di depannya. Penyebab kematian tampaknya adalah luka pedang besar yang menganga di dadanya. Darah yang mengalir keluar darinya mencelupkan seluruh tubuhnya ke dalam gelap, berlumpur merah.
Saat gadis itu menatap mayat itu, tiba-tiba mulai bergetar. Kemudian, versi setengah transparan dari anak itu bangkit dan berdiri di atas mayatnya sendiri yang masih belum beranjak dari tanah.
Anak hantu itu membalas tatapan gadis itu.
Setelah beberapa saat, anak itu mengulurkan tangannya.
Ah. Apakah dia ingin aku memegangnya? Gadis itu mengulurkan tangan dan menggenggam tangan anak itu dengan kedua tangannya sendiri.
Anak itu tertawa.
Gadis itu juga tertawa, seolah-olah itu telah menyebar ke arahnya.
Anak itu kemudian mulai berlarian, menyeret gadis itu.
Reruntuhan sangat luas, dengan lebih dari cukup untuk menjelajahi petualangan kecil mereka. Setiap kali mereka berjalan di sudut atau melangkahi gerbang yang rusak, mereka menemukan sesuatu yang baru. Boneka binatang berbentuk aneh, buku gambar babak belur dan memar, kristal rekaman yang tampak rumit. Tapi gadis itu tidak memperhatikan benda-benda aneh itu dan malah terus berlari dan berlari melewati reruntuhan.
Mungkin dia mencari sesuatu , pikir gadis itu. Dia memutuskan untuk bertanya, dan si anak menanggapi dengan mengangguk tegas.
“Jay! Ebo! "
Gadis itu tidak mengerti apa yang dibicarakan anak itu, tetapi dia terlihat bersemangat dan bahagia, jadi pasti itu adalah sesuatu yang sangat dia sukai. Gadis itu mencoba bertanya apakah apa pun yang dia cari ada di dalam reruntuhan, tetapi pertanyaannya dipenuhi dengan tatapan bingung. Mungkin itu terlalu rumit. Gadis itu memutuskan untuk menanyakan sesuatu yang lebih sederhana, sesuatu yang mungkin harus dia tanyakan lebih dulu: nama anak itu.
"Elq!"
Ah, Elq. Itu nama yang lucu , gadis itu menjawab, mencoba bersikap sopan. Anak itu lalu menunjuk gadis itu dan memiringkan kepalanya. Oh, apakah kamu menanyakan namaku?
Anak itu mengangguk dengan penuh semangat. Dia benar. Ini sopan santun yang tepat untuk memberikan namamu sendiri ketika meminta milik orang lain.
Namaku adalah…
Namaku…
Bingung, gadis itu berhenti. Dia tidak ingat. Bukan hanya namanya, tapi siapa dia. Kenapa dia ada di sini. Apa reruntuhan ini.
Elq memberinya tatapan bingung lagi.
aku ... oh, itu benar. aku memiliki sesuatu yang harus aku lakukan. Seseorang yang harus aku temui. aku tidak punya waktu untuk berkeliaran di sini. Jadi ... jadi ...
"...?" Penampilan bertanya lain dari Elq.
aku harus pulang, gadis itu memberi tahu anak itu. Ada orang yang menungguku. Saya harus pergi ke tempat saya berada .
"Kamu perlu ?"
Iya nih. Aku ingin.
"Meskipun akan ada banyak hal yang menyedihkan?"
aku tahu, tapi itu tidak masalah. Ada seseorang yang ingin aku temui. Ada alasan aku harus hidup.
"Aduh, oke." Elq memiringkan kepalanya dengan tatapan sepi di matanya. Setelah diam sejenak, dia melepaskan tangan gadis itu. "Sampai ketemu nanti, Kutori."
- Eh?

"- Hah?"
Kutori bangun. Perlahan, dia mencoba mengangkat tubuhnya. Kelelahan yang berat menyelimuti seluruh tubuhnya, seolah-olah dia ketiduran setelah begadang. Dia menekan tangannya ke dahinya, menekan sakit kepala ringan.
Rasanya seperti dia telah melihat mimpi panjang. Dia tidak bisa mengingat dengan jelas tentang apa itu, tetapi entah bagaimana terasa hangat dan menakutkan pada saat yang bersamaan. Mimpi yang cukup aneh.
Tunggu, sebelum itu, ada sesuatu yang harus dia periksa dulu. Dia menepuk seluruh tubuhnya. Tak salah lagi, tubuh Kutori Nota Seniolis.
"Aku hidup?"
Kepalanya terasa sangat jernih, tanpa jejak semburan kuat dari gambar-gambar aneh di mana pun yang terlihat. Apa yang sedang terjadi?
Suara gemuruh keras dan agak tidak sopan terdengar dari tubuhnya. Kutori menyadari bahwa dia kelaparan. Ketika dia melangkah ke lorong untuk mengambil sesuatu dari dapur, dia menyadari sesuatu yang lain: saat itu malam, dan juga hujan di luar. Karena itu, seluruh gudang sepertinya diselimuti kegelapan yang sunyi–
Dia melihat cahaya redup keluar dari salah satu kamar. Kamar Naigrat.
"..."
Dia diam-diam tip toed ke pintu.
"Aku ingin membuat Kutori senang."
- Eek! Jantungnya melompat.
“Terlalu banyak tragedi dan ketidakbahagiaan di sekitar Seniolis. Ada suatu masa ketika aku ingin melakukan sesuatu tentang itu, tetapi tentu saja aku tidak bisa berbuat apa-apa. aku selalu terlalu lemah. aku tidak bisa berguna bagi siapa pun. aku bekerja keras dan berhasil mendapatkan kemampuan bertarung, tetapi tidak ada yang tersisa. ”
Apa yang dibicarakan orang-orang ini?
“- aku pikir aku tahu itu, tetapi pada akhirnya aku tidak bisa meninggalkannya sendirian. Tapi tetap saja, apa yang mungkin dia sukai dari seorang pria yang baik-baik saja? ”Willem bertanya dengan suara yang benar-benar membingungkan.
Apa? kau bahkan tidak dapat menemukan hal yang sederhana seperti itu? Kutori menggodanya dalam pikirannya. kau menunjukkan banyak hal pertama padaku. kau adalah orang pertama yang menyelamatkan aku, kembali ke Distrik Perbelanjaan Briki. kau adalah orang pertama yang membawaku ke platform tampilan tinggi di tengah kota. kau adalah orang pertama yang menunjukkan begitu banyak wajah yang berbeda. kau adalah orang pertama yang mengeluarkan begitu banyak emosi berbeda dalam diriku. kau adalah orang pertama yang membuat saya bergantung pada mereka. kau adalah orang pertama yang mencoba membantuku, dan yang pertama benar-benar melakukannya. kau adalah lawan pertama yang membuat aku kalah ... daftar terus berjalan!
Dan tentu saja, kau adalah orang pertama yang aku cintai.
"- Kamu setidaknya harus tahu itu, bodoh," kutori berbisik sambil tersenyum.
"Ahhhhh !?" Jeritan tiba-tiba terdengar di seluruh lorong yang sunyi.
Melihat ke sisinya, dia melihat Tiat bermata lebar berdiri membeku, menunjuk pada Kutori.
“KKK-Kutori !? Hantu! ?? ”Dia akhirnya berhasil keluar setelah gagap.
Tidak, aku hidup aku bukan hantu jadi diam mereka akan mendengarmu! Tentu saja, Kutori tidak bisa meneriakkan itu, jadi dia malah dengan liar mengayunkan tangannya, mencoba memberi tanda pada Tiat untuk berhenti.
Tapi dia tidak melakukannya. "Kutori !!!" Tiat melompat ke arahnya dan memeluknya erat. "Hantu , tapi masih Kutori !!"
Lengan Tiat tetap diikat di pinggang Kutori saat dia mengeluarkan omong kosong. Sepertinya tidak ada jalan keluar. Yah, Kutori tidak selalu ingin lari dari Tiat, tetapi dia tidak ingin dua orang di ruangan di belakangnya untuk memperhatikan.
Rupanya, bagaimanapun, sudah terlambat.
"- Kutori?"
Dia mendengar gumaman tak percaya. Perlahan, Kutori berbalik. Dan tentu saja, diaberdiri di sana.
"Um ..."
Willem berdiri di sana dalam keadaan beku, karena kehilangan kata-kata. Dia tidak tahu apakah dia sedih, bahagia, marah, atau sesuatu yang sangat berbeda. Wajahnya menunjukkan sedikit emosi, dan, mengetahui bahwa mereka semua karena dirinya, Kutori juga berbalik tanpa berkata-kata.
"... Hari apa." Naigrat adalah yang pertama pulih dari kepedihan kebingungan bahwa situasi telah membuat mereka berempat masuk. "Yah? kau tidak perlu menemukan kata-kata yang sempurna. Anda harus mengatakan sesuatu dulu, bukan? ”
"Ah ... ah, kamu benar." Willem akhirnya pulih juga dan mengambil langkah menuju Kutori. "Selamat datang kembali, Kutori."
Pada saat itu, setiap bagian tubuh Kutori sepertinya tiba-tiba meninggalkan tugasnya. Air mata menggenang di matanya dan menutupi penglihatannya, dadanya sesak dan napasnya berhenti, kakinya lemas dan tidak bisa berjalan, kepalanya menjadi kosong dan semua upaya berpikir berakhir dengan kegagalan, tenggorokannya bergetar dan berjuang untuk menghasilkan suara. .
"Ah uh…"
Aku pulang . Tidak peduli seberapa keras dia mencoba, Kutori tidak bisa mendapatkan tubuhnya untuk mengucapkan kata-kata itu. Meskipun dia sudah lama ingin mengatakannya. Dia sudah mempersiapkan diri untuk mengatakannya begitu lama. Meskipun dia telah memutuskan untuk pergi keluar setelah mereka bertemu lagi, di depannya sekarang dia kehilangan kendali atas tubuhnya.
Kakinya, setelah kehilangan semua kekuatan di dalamnya, akhirnya tergelincir ... mungkin. Panca indera Kutori telah jatuh ke dalam keadaan kacau, tidak dapat menghasilkan informasi yang dapat dipercaya. Namun, keseimbangannya tetap utuh. Untuk sesaat, sensasi mengambang menyelimuti tubuhnya. Kemudian, tepat ketika dia menyadari bahwa dia jatuh, sesuatu yang hangat memeluk seluruh tubuhnya.
“Selamat datang di rumah.” Itu sesuatu yang hangat memberinya kata-kata hangat juga.
Kata-kata itu benar-benar menghancurkan Kutori. Dia tidak bisa melihat apa pun. Tidak bisa mendengar apa-apa. Dia tidak bisa bernapas, tidak bisa berjalan, tidak bisa berpikir, tidak bisa berbicara. Didorong oleh dorongan yang mengalir dari suatu tempat yang bahkan lebih dalam di dalam dirinya daripada hatinya, dia hanya menangis.

Tak lama kemudian, peri-peri kecil yang ngantuk menggosok mata kecil mereka yang mengantuk mulai muncul di lorong, mencoba untuk melihat apa keributan itu.
Sementara itu, Kutori terus terisak-isak seperti bayi.
"... keajaiban cinta?" Nephren menjuluki kepalanya.
“Menyisihkan bagian cinta untuk saat ini, aku pikir kita semua bisa sepakat itu adalah keajaiban. Walaupun itu mungkin salah satu dari mereka yang datang dengan harga ... ”Kata Aiseia, masih dengan senyum meski hampir menangis. "Mengetahui anak ini, dia mungkin membayarnya tanpa memikirkannya."

Akhirnya, isak tangis Kutori menghilang sampai tangisannya menjadi tidak lebih dari nyaris tak terdengar. Dan kemudian, gemuruh perut bergema keras di sepanjang lorong remang-remang.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)