SukaSuka v2c4p5

Janji yang tidak dijanjikan
Willem sama sekali tidak ingat tentang perjalanan pulang. Yang ia tahu adalah bahwa ia naik pesawat Polisi Militer di Pulau ke-2 dan akhirnya tiba pada tanggal 68. Mereka mungkin telah mengambil beberapa jalan memutar untuk mengisi bahan bakar atau menghindari puing-puing yang beterbangan, tetapi mereka mungkin mengambil rute terpendek dan tercepat. Namun sayangnya, dan jelas, Willem tidak berhasil tepat waktu.
Seorang gadis berambut biru berbaring di tempat tidur, tidur dengan tenang. Atau setidaknya, seperti itulah bentuknya. Sepertinya dia akan mengaduk dan membuka matanya kapan saja. Tetapi itu tidak pernah terjadi, dan itu tidak akan pernah terjadi.
"Dia menepati janjinya, kau tahu?" Kata Aiseia dengan suara tenang, berdiri di ambang pintu. “Dia selamat dan kembali ke rumah. Dia berhasil kembali dengan nyaris tanpa waktu tersisa dari pertarungan yang seharusnya tidak pernah dia jalani, semua karena dia ingin bertemu denganmu sekali lagi. ”
"Aiseia." Nephren, juga berdiri di dekat pintu, menggelengkan kepalanya. “Kami tidak bisa menyalahkan Willem. Kami adalah orang-orang yang tidak memberitahunya tentang Kutori. ”
"Aku tahu aku tahu, aku tidak bermaksud menyalahkannya ..."
“Tidak, kamu benar. Akulah yang tidak menepati janjiku. Akulah yang seharusnya disalahkan, ”gumam Willem. “Dia melakukan apa yang aku suruh, tapi aku tidak menindaklanjuti. Hanya itu saja. ”

Bagi para tentara peri, kematian selalu mengintai di dekatnya. Mereka menyadari sifat sekilas dari kehidupan mereka sendiri, dan karena itu cenderung untuk tidak bersedih ketika seorang teman hilang. Semangat mereka tidak berkurang karena kematian. Dengan begitu, keefektifan mereka sebagai senjata tidak menurun.

"Hei hei, ada yang tahu ke mana perginya Naigrat?" Lakish masuk ke ruang bermain, melihat sekeliling sambil bertanya pada anak-anak kecil di sana.
“Belum melihatnya. Apakah kamu butuh sesuatu? ”Tanya Colon sambil melatih kunci sendi pada boneka beruang.
“aku ingin bertanya tentang belanja akhir minggu ini. Badai salju mungkin akan segera datang, jadi aku ingin tahu apakah kami harus menyediakan persediaan tambahan. ”
“Ah, aku mengerti! kau tidak bisa bertempur dengan perut kosong! "
"... Jika kamu mencari Naigrat, dia mungkin ada di pegunungan," jawab Panival sambil menendang bola ke dinding. "Setiap kali seseorang tidak pulang, dia pergi ke sana."
"Ah ... oke." Lakish mengangguk.
"Apakah kamu akan pergi mencarinya?"
Setelah berpikir sejenak, Lakish menjawab, “aku kira tidak. Jika dia pergi dengan sengaja, dia mungkin tidak ingin menunjukkan wajahnya kepada kita sekarang. Jika kita mencoba dan melihat dia, dia mungkin memakan kita. ”
"Pasti." Collon mengangguk dengan tatapan muram.
"Penghakiman yang bijaksana," kata Panival.
"... Tiat?" Lakish memanggil satu-satunya yang masih belum bergabung dalam percakapan mereka.
“Eh? Ah, apa? Maaf, aku tidak mendengarkan. ”Tiat, yang terbaring lesu di lantai dengan semua anggota badan menyebar, tersentak mendengar namanya disebut.
“Apakah ada yang salah, Tiat? Baru-baru ini pikiranmu tampaknya selalu berada di tempat lain. ”
“Nnnn.” Tiat menyadari dirinya sendiri, tetapi berjuang untuk menemukan jawaban. “... Aku benar-benar tidak tahu. Kepalaku seperti kosong. ”
"Apakah karena Kutori?" Tanya Lakish
Tiat merasakan sakit yang tajam di dadanya, tetapi dia tidak bisa memahami mengapa. Jadi dia memutuskan untuk mengabaikannya.
"Mungkin? aku tidak tahu ... ”Tiat mengangkat bahunya dan mengelak dari pertanyaan itu.

Perlahan-lahan, tapi pasti, waktu berlalu. Suatu hari, lalu yang lain, dan lainnya. Aliran waktu berputar terus dan terus, tak acuh terhadap konsep hidup dan mati.

Tidak peduli seberapa keras dia melihat, Willem tidak bisa melihat ketidakberesan dalam sihir yang mengalir melalui Kutori. Mencoba untuk mengabaikan sakit kepala akibat penggunaan penglihatan mantra, dia mengambil tangan gadis kecil, pucat, dan dingin itu. Dia dengan lembut memijat beberapa titik di telapak tangannya di dekat pangkal jari-jarinya.
“- Dahulu kala, ada seorang pria yang pingsan karena kasus Keracunan Acute Venom yang benar-benar buruk dan tidak pernah bangun. Teknik ini akhirnya membuatnya keluar dari komanya. Ini mengoreksi aliran sedikit demi sedikit, tanpa terlalu merangsang tubuh ... ”
Willem tahu tidak ada gunanya melakukan ini. Tidak seperti kawan yang pernah dia selamatkan, Kutori tidak memiliki masalah sebenarnya dengan Venom di tubuhnya. Tidak ada titik di mana aliran perlu diperbaiki. Penyebab tidurnya adalah sesuatu yang jauh berbeda.
Tidak peduli teknik apa yang Willem coba, dia tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan. Tapi dia tidak bisa membantu tetapi terus berusaha. Mungkin ada beberapa efek, meskipun kecil. Dia berpegang teguh pada harapan samar yang bahkan tidak bisa disebut kemungkinan. Untuk mengalihkan pandangannya dari kebenaran yang buruk, dia harus terus mencoba.
Dia tidak pernah mengatakan 'selamat datang kembali'.
Dia tidak pernah mendengar 'aku pulang'.
Dia didorong oleh fantasi bahwa ada beberapa metode yang dapat menyelamatkannya dari tenggelam di lautan penyesalannya.
"Willem." Sebuah suara memanggilnya dari belakang.
"... hei, sepertinya sudah lama, Naigrat."
"aku rasa begitu. Maaf, aku sudah keluar sebentar. Setiap kali seseorang meninggal, aku merasa seperti hatiku akan hancur. Lalu aku merasa seperti aku aneh karena sangat sedih, seperti seharusnya aku terbiasa sekarang, tapi aku tidak ingin memikirkannya dan kepalaku menjadi berantakan. Jadi aku biasanya pergi ke pedalaman dan membawanya ke beberapa pohon dan beruang. ”
Willem merasa kasihan pada pohon dan beruang itu.
“Ini aneh, ya? Ketika aku menjadi seperti ini, selera makanku menghilang, meskipun daging yang tampak lembut dan lezat itu duduk tepat di depanku ... ”
"Yah, kurasa itu berarti kamu tidak lagi cocok untuk menjadi troll."
"Mungkin. Aku ingin tahu apakah aku bisa berubah menjadi sesuatu yang lain. ”Troll yang mengenakan gaun apron biasanya tersenyum lemah. "Aku lelah menangis dan marah sendirian." Jejak kelelahan tampak di wajahnya. “Aku tahu ini mengerikan, tapi aku sedikit senang sekarang karena kamu di sini untuk menangisi dia juga. aku tidak sendirian lagi. "
"Ini benar-benar mengerikan, tapi aku merasakan hal yang sama." Willem merasa agak diselamatkan oleh penampilan Nagirat.
“- Ada beberapa hal yang ingin aku bicarakan. Maukah kau mengikutiku? "
"Sesuatu yang tidak bisa kita bicarakan di sini?"
“aku rasa aku tidak bisa melakukannya. Dan aku pikir itu akan sulit bagimu juga. "
Willem mengerti apa yang dimaksudnya. "Bisakah aku lari dari ini?"
"Jika kamu mau, aku tidak akan menghentikanmu."
Ahh, sial . Sekarang dia tidak bisa lari.

Kamar Naigrat gelap.
Duduk di sana, Willem memperhatikan beberapa hal untuk pertama kalinya: saat itu malam, dan juga hujan di luar.
"Maaf, ini adalah satu-satunya lampu yang masih memiliki minyak di dalamnya," kata Naigrat sambil meletakkan lampu baca kecil di meja. Cahaya redup menerangi ruangan yang suram itu. "Anggur?"
"Itu aneh, tidak pernah melihat apa pun kecuali teh di ruangan ini."
"Kami tidak punya api untuk merebus air, dan selain itu ..."
Willem bisa menebak apa yang dia coba katakan tanpa mendengar akhir dari kalimatnya. Sedikit alkohol akan membuatnya lebih mudah untuk berbicara tentang subjek di tangan.
Sambil mendesah, dia bertanya, "Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan?"
"Ah–" Naigrat berhenti sejenak, seolah berjuang untuk menemukan kata-kata yang tepat untuk mengungkapkan sesuatu yang dia tidak ingin katakan. "Kita harus mulai menguji pedang mana yang tepat untuk Tiat."
"Ah ..." Willem mengangguk. "Seniolis?"
"Mhm, bagaimana kamu tahu?"
“Apakah atau tidak pedang itu digunakan membuat perbedaan yang signifikan di medan perang. Tentu saja, jika penggunanya menjadi cacat kau akan ingin mulai mencari yang berikutnya segera. Yah ... bagian diriku yang secara otomatis menganggap itu sebagai 'alami' membuatku ingin muntah sekalipun. ”
“Yah kalau kamu muntah, setidaknya aku akan menepuk punggungmu saat kamu melakukannya. Aku merasakan hal yang sama. Tapi jangan lupa bahwa kau harus membiasakannya setidaknya. Ini bukan pertama kalinya ini terjadi, dan itu tidak akan menjadi yang terakhir. ”
"Dan setiap kali itu terjadi, beruang mendapatkan kebangkitan kasar dari hibernasi mereka."
"Hei, setidaknya aku mengubahnya menjadi sup."
Itu tidak terdengar seperti pembenaran sama sekali, tetapi tampaknya Naigrat berpikir sebaliknya.
“Ngomong-ngomong, semua ini masuk akal secara logis, tapi Seniolis adalah salah satu pedang keras kepala dewa. Ini tidak akan menjadi seperti 'oke, ya, silakan kirim di pengguna berikutnya'. "
"Apa maksudmu?"
“Pertama, itu adalah salah satu yang terbaik, jika bukan yang terbaik, pedang suci yang pernah dibuat. Ini pada tingkat yang berbeda dari Kaliyons lainnya. Dan biasanya, kualitas pedang yang lebih tinggi, pemilihnya adalah tentang memilih seorang pengguna. Seniolis menilai para kandidatnya dengan cukup keras. ”
"Kamu tidak bisa melakukan apa-apa dengan keahlianmu?"
"Tentu saja tidak. Jika aku bisa, aku akan menggunakan pedang itu sendiri. "Willem tertawa, mengenang masa lalu. “Pertama kali aku melihat Seniolis, tuanku menggunakannya. Sejujurnya aku hampir tidak ingat apa pun tentang pertempuran itu. Yah, di tempat pertama aku hampir tidak bisa melihat apa pun. Begitulah kuatnya tuanku bersama Seniolis. ”

Keduanya berbicara terus dan terus sepanjang malam di ruangan yang remang-remang itu diselimuti bayangan.
Untuk menerima kematian gadis itu.
Untuk mengambil langkah selanjutnya ke depan.
Untuk mempersiapkan diri mereka untuk kehidupan sehari-hari mereka yang baru tanpa Kutori yang sekarang dimulai.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)