SukaSuka v2c4p4

Ketika Pertempuran Itu Berakhir
"Kalian adalah orang yang menciptakan peri, bukan?"
Dua yang dibicarakan Willem tidak menunjukkan tanda-tanda mengingkari tebakannya.
“Benar, tetapi kami tidak akan membuat masing-masing dan masing-masing dari mereka secara terpisah. Kami melakukan mantra yang diperlukan pada jiwa besar yang berfungsi sebagai bahan yang diperlukan untuk peri untuk muncul secara alami, ”Suwon menjelaskan dengan wajah yang tegas.
“Kami juga ikut campur dengan penghalang di sekitar Regul Aire sehingga jiwa-jiwa itu tidak jatuh ke tanah. Nah, apakah kau akan bertindak berbeda sekarang setelah kau mendengar semua ini? ”Ebon Candle menambahkan. Tidak seperti Suwon, ekspresi Ebon Candle sepertinya tidak berubah (yaitu, jika tengkorak bisa membuat ekspresi). Suaranya juga tetap normal; dia hanya menunggu untuk mengamati reaksi Willem.
Sambil tetap diam, Willem tiba-tiba meraih leher Suwon dan mengangkat kepalan tangannya. Dia mengarahkan tujuannya untuk pipi Suwon dan menahan pose itu selama beberapa detik.
"Meninju kalian tidak akan membantu apa-apa ..."
Tidak ada gunanya menyalahkan sistem peri itu sendiri. Kekuatan Kaliyons diperlukan untuk melindungi Regul Aire, dan Emnetwyte Braves diperlukan untuk menggunakan kekuatan itu. Karena tidak ada orang di sekitarnya lagi, Suwon dan Ebon Candle menciptakan Leprechaun sebagai pengganti. Jika tidak, Regul Aire tidak akan ada lagi.
Sistem peri adalah sistem terbaik dan satu-satunya sistem yang mungkin. Tidak ada ruang bagi etika atau moralitas untuk memasuki argumen. Peri-peri itu tidak dipaksa untuk melawan keinginan jahat, tetapi karena kebutuhan.
Willem sendiri tidak bisa bertarung. Dia berdiri dengan semua yang lain di Regul Aire, tidak dapat melakukan apa-apa selain melihat peri pergi ke pertempuran dan menunggu. Tidak peduli seberapa banyak yang membuatnya kesal, atau tidak peduli betapa dia ingin mengubahnya, dia tetap tidak bisa menyalahkan Suwon.
“Tapi ingat ini. The Braves berjuang untuk melindungi orang-orang dan kota-kota tempat mereka tinggal, bukan untuk menaklukkan wilayah karena keserakahan. Jangan membuang mereka dalam perang kita tidak perlu bertarung, ”kata Willem, lalu melepaskan Suwon.
“Ini bukan perang yang tidak perlu. kau juga harus mengerti, kan? Regul Aire tidak akan bertahan selamanya. Kami entah bagaimana bertahan selama lima ratus tahun, tetapi seratus berikutnya tidak dijamin. Kita harus kembali ke daratan pada akhirnya. ”
"Itu hanya aku dan kamu, bukan?"
"- Apa maksudmu?"
“Sangat sedikit yang pernah melihat dunia yang pernah ada di daratan lima ratus tahun yang lalu. Untuk orang lain, di sana hanya tempat yang jauh. Mungkin beberapa orang menjunjungnya sebagai pulau impian dan petualangan berharga, tetapi kita semua tahu itu tidak nyata. Untuk semua orang selain kita, rumah yang manis ada di sini, di langit. Tidak di bawah sana. Apakah aku salah?"
“Tapi… kamu tidak terganggu oleh itu? Apakah kamu tidak ingin pulang ke rumah !? aku sudah tinggal di sini selama lima ratus tahun, lebih lama dari aku tinggal di sana! Ini adalah rumah keduaku. Tapi rumah pertamaku masih merupakan ibukota kekaisaran! Itu sama untukmu juga, kan !? Tidak, itu harus lebih baik untukmu, karena kamu baru saja datang ke sini! Saya tahu Anda belum lupa! ”
"Bahkan jika kita mengumpulkan semua kekuatan Regul Aire dan berhasil merebut kembali tanah ..." Berbeda dengan kegelisahan Suwon, Willem menanggapi dengan tenang dan tenang. “... siapa yang akan ada di sana? Adakah yang akan ada di sana untuk menyambut kami di rumah? ”
"..." Suwon kehilangan kata-kata. Dia membuka mulutnya seolah mencoba mengatakan sesuatu, tetapi segera menutupnya lagi.
"Apakah kamu tidak memberitahunya?" Tanya Ebon Candle.
"Tidak." Suwon menggelengkan kepalanya, lalu kembali ke Willem. "Jadi, apakah itu pendapat terakhirmu, Willem Kumesh?"
Teman lama Willem, Suwon Candel, tidak ada lagi di sana. Di hadapannya sekarang adalah Sage Agung, orang yang telah menanggung masa depan Regul Aire di punggungnya selama lima ratus tahun. Rambut pirangnya yang dulu berbulu telah tumbuh lebih terang, kulit mudanya sekarang ditutupi keriput, dan tubuh kecilnya telah tumbuh menjadi raksasa.
- Dan sekarang, pria yang pernah dipuji sebagai anak jenius itu berusaha mengambil risiko saat ini dan masa depan untuk mengambil kembali masa lalu.
"Maaf, Great Sage." Willem tersenyum sebaik mungkin untuk menyembunyikan kesepian di bawahnya. "Aku sudah berjuang untuk masa depan yang jauh dari dunia."
"... Aku pikir kamu lebih seperti Brave dari itu."
"Aku juga." Willem mengangguk.
Hal yang pernah diinginkan Willem, bahkan melangkah lebih jauh untuk mendapatkan gelar Quasi Brave. Namun, dia tidak pernah berhasil lebih jauh. Dia menyalahkannya karena kurangnya bakat. Dia menyalahkan itu di latar belakangnya. Tapi mungkin, mungkin saja, dia salah. Mungkin dia tidak memiliki sesuatu yang berbeda sama sekali.
“Aku juga memikirkan itu. aku benar-benar percaya aku bisa menjadi Berani. Tapi aku salah. Dan itulah mengapa aku hidup dalam kondisi tercela ini sekarang. ”
“Hm. Biarkan aku bertanya satu hal lagi, ”kata tengkorak dari samping.
Tengkorak hitam menggulingkan tahtanya dan kembali ke kereta bagasi, yang memiliki bantal di atasnya untuk melunakkan kejatuhannya. Wanita pembantu yang berdiri di dekatnya dengan tenang sepanjang waktu mendorongnya ke tempat Suwon dan Willem berdiri.
“Sebelumnya ketika aku menantangmu, kamu bilang kamu tidak punya alasan untuk bertarung. Dan bahkan jika kau memang memiliki alasan seperti itu, bagaimana dewa Ebon Lilin yang agung, menawan, dan agung yang pernah kau kenal menjadi seperti bentuk sederhana? "Willem tidak ingat kata-katanya seperti itu, tapi ..." kamu dengan terampil menghindari masalah, tetapi kau tidak dapat menipuku. Bahkan jika kau punya alasan untuk berkelahi, ada sesuatu yang menghalangimu melakukannya. Apakah itu benar?"
"Hm?" The Great Sage mengangkat alis. "Ya, itu benar." Willem mengangguk. “Sementara untungnya aku bukan hanya tengkorak, tubuhku hampir tidak pulih dari pertarunganku dengan pria ini. Petrifikasi dan kutukan telah dicabut, tapi aku masih berantakan berkat luka yang ada di sekujur tubuhku. Troll yang aku tahu bahkan memberitahuku bahwa dia bisa menggigit dagingku tanpa memotongnya terlebih dahulu. ”
"aku mengerti. Troll benar-benar memiliki mata untuk daging. Dengan kata lain, kau kehilangan kekuatan yang pernah kau pegang. Bahkan jika kau ingin bertarung, kamu tidak bisa. Yang berarti, jika kami mencoba untuk membuatmu menurut dengan paksa, kau tidak akan memiliki cara untuk menolak, apakah aku salah? ”Kata Ebon Candle.
“Hm. aku kira Anda benar. ”Willem menggaruk kepalanya. “Yah yang bisa aku katakan adalah aku harap kau tidak memutuskan untuk melakukan itu. Mungkin terdengar klise, tetapi seseorang sedang menunggu kembalinya aku ke rumah. ”
"Kamu takut akan hidupmu?"
"Tidak, hanya saja setelah aku mengalahkan kalian, aku tidak akan bisa keluar dari sini." Willem mengangkat bahunya. "Aku tidak tahu cara menerbangkan pesawat."
“Hah! aku suka itu. Kamu tidak berubah sedikit pun. ”Untuk beberapa alasan, tengkorak hitam itu tampak senang setelah mendengar jawaban Willem. Dia kemudian berbalik ke arah Suwon dan berkata, “Great Sage, mari kita menyerah untuk sementara waktu. Keinginan yang satu ini kuat. Tampaknya keinginan yang tak bergerak adalah esensi dari pria ini. Dia hanya bisa memiliki satu tujuan pada satu waktu, dan dia tidak melihat nilai dalam hal apa pun yang tidak terkait langsung dengan tujuan saat ini. Itu sebabnya dia tidak akan bengkok. Dia tidak akan berhenti. Dia akan terus mendorong dirinya sampai batasnya. Sekarang dia telah memutuskan dia perlu melindungi peri-peri itu, itu adalah segalanya baginya. Dia akan melindungi mereka tidak peduli apa pengorbanan yang diperlukan, dan aku tidak ingin berada di ujung penerima mantra terlarang sekali lagi. ”
Yah, itu tidak akan terjadi , pikir Willem. Mantra terlarang tidak bisa dianggap enteng. Di tempat pertama, dia tidak lagi memenuhi syarat untuk mengeluarkan sebagian besar mantra yang dia gunakan dalam pertempuran itu. Dia mungkin bisa melakukan pasangan, tetapi sebagai hasilnya dia akan mati atau, jika dia beruntung, kembali menjadi batu. Either way, dia tidak akan bisa pulang ke rumah. Yah, dia tidak perlu menjelaskan semua itu. Ebon Candle tampaknya melebih-lebihkan Willem, jadi mungkin akan lebih baik untuk berguling dengannya.
"Tapi ..." Suwon mulai protes.
“Jika kamu tidak bisa menerimanya, maka mungkin kamu harus mengatakan semuanya padanya. Jika kau mengungkapkan satu atau dua kebenaran tentang tanah yang kau sembunyikan, aku menduga sikapnya akan berubah. ”
"Tidak!" Suwon mengangkat suaranya, sedikit panik di wajahnya.
"... Kebenaran tentang tanah?" Willem menatap Suwon dengan curiga. "Apa yang telah kamu sembunyikan dariku?"
"... Itu tidak ada hubungannya denganmu."
“Jangan berbohong seperti itu. Dari apa yang dikatakan tengkorak ini di sini, itu akan membuatku berubah pikiran. ”
"Aku tidak akan mengatakan apa-apa," jawab Ebon Candle.
"Yah, sepertinya itu terserah kamu, Great Sage."
“Aku juga akan tetap diam. Ini terkait dengan masa depan dunia ini, dan aku melihat bahwa kau tidak tertarik dengan itu. ”
Kamu bajingan . Ketika Willem hendak mengatakan sesuatu yang tidak begitu baik sebagai balasannya, dia mendengar langkah kaki menaiki tangga spiral.
"Sepertinya aku punya banyak tamu hari ini," gumam Ebon Candle.
Keempat pasang mata berkumpul di pintu menuju ruang tahta. Tak lama, pengunjung mereka muncul: Perwira Pertama Haresantrobos.
"Maafkan aku karena mengganggu."
“Ini tanah suci. aku percaya aku mengatakan kepadamu untuk tidak masuk! "The Great Sage memarahinya dengan suara gemuruh.
Haresantrobos mengangguk dan membungkuk sedikit. “aku sadar. Namun, aku membawa berita penting. ”
"- Apa itu?" Sage Agung menekan untuk rincian lebih lanjut, dengan suara tenang kali ini.
Haresantrobos menatap Willem sejenak, lalu membisikkan sesuatu di telinga Great Sage.
"... Dan kamu menilai bahwa karena begitu mendesak, kamu perlu buru-buru ke wilayah suci untuk melaporkannya?"
"Ya." Haresantrobos mengangguk pada pertanyaan penasaran Great Sage.
“Dimengerti. Aku akan mengatakan pada lelaki ini sendiri. ”The Great Sage melangkah lebih dekat ke Willem.
"… apa? Apakah itu sesuatu yang berhubungan denganku? ”
"Itu benar, Willem Kumesh, Teknisi Senjata Enchanted Kedua." The Great Sage berbicara dengan suara muram. “Ada kontak dari seseorang di Perusahaan Perdagangan Orland. Pengguna Dug Weapon Seniolis telah mengalami kerusakan kepribadian akibat perambahan dari kehidupan sebelumnya. Hilangnya tubuh fisik belum dimulai, tetapi hanya masalah waktu. ”

Wajah pucat Willem melangkah ke kapal Perwira Pertama dan meninggalkan pekarangan suci. Dua orang yang ditinggalkan berdiri dalam keheningan yang berat, menatap ke luar lautan awan di mana pemuda itu sekarang berlayar.
"Mengapa kau tidak menceritakan semuanya padanya?" Ebon Candle akhirnya berbicara. “Apa yang ada di darat. Apa yang terus mengintai di sana. Jika dia tahu, jawabannya pasti berbeda. ”
"Mungkin," jawab Great Sage dengan wajah pahit. “Tapi jiwanya akan hancur. Orang-orang semacam itu yang dapat bertempur tanpa henti hanya dengan satu keyakinan tidak dapat melakukan apa pun ketika roh mereka hancur. Jika tombak berkarat, mungkin masih bisa digunakan. Tetapi jika ujungnya rusak, itu selesai. ”
“Itu tergantung bagaimana kamu memberitahunya. Kamu ahli memanipulasi orang dengan informasi, bukan? ”
"aku seharusnya. Dia pria yang sederhana. Aku akan bisa memanipulasinya dengan mudah, tapi ... ”Orang tua itu mengangkat bahunya. “Tertawalah jika kamu mau, tapi aku tidak bisa melakukannya. Dia adalah seseorang yang dulu aku kagumi sebagai kakak laki-laki. aku tidak bisa membuat diriku berbohong kepadanya. ”
“Yah, semoga kita berharap yang terbaik.” Ebon Candle menghela nafas entah bagaimana, meski tidak memiliki paru-paru. “Peri yang rusak tidak akan pernah kembali. Roh pria itu mungkin hancur juga. ”

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2