SukaSuka v2c4p2

Penjaga Langit
Di salah satu dari banyak pulau terapung di langit hidup seorang lelaki tua. Ada sedikit yang tahu namanya, namun juga sedikit yang tidak tahu keberadaannya. Orang-orang memanggilnya 'Bijak Besar'.
Sejarah pribadinya pada dasarnya mencakup seluruh sejarah Regul Aire. Sebagai contoh, katakan kau menjelajahi Perpustakaan Cenart, yang terbesar di langit, dan menemukan buku tertua yang dimilikinya. Mungkin akan dibuat dengan perkamen tebal dan tangan yang ditulis dengan pena, yang telah dibuat di zaman tanpa teknologi pembuatan dan pencetakan kertas saat ini. Jika kamu membalik-balik halaman, kau akan menemukan kisah kelahiran Regul Aire, saat ketika semua kehidupan di tanah bergejolak di tangan Beast yang dirilis oleh Emnetwyte. Ketika beberapa orang yang selamat berkumpul di Fistilas, Peak of the Gods, tak berdaya melawan kematian mereka mendekati dengan kecepatan yang menakutkan, seorang pria menciptakan jalan ke langit dengan sejumlah besar Venom.
Penyelamat itu nantinya akan menjadi pria tua ini, Sang Bijak Agung. Bahkan buku-buku sejarah tidak dapat mencapai lebih jauh ke masa lalu daripada kerutan di kulit pria itu. Sudah berapa lama pria ini hidup, membimbing dan memimpin orang.

"Seorang pria yang bisa menyetel Senjata Dug?" Orang tua itu memberi wanita Prima bermata perak yang membawa berita itu tatapan mencurigakan. Dia dengan cepat menjadi pucat dan ketakutan karena ketakutan. “Ah, aku tidak menyalahkanmu atau apapun. Mataku sudah seperti ini sejak aku lahir. Tidak perlu takut. Ngomong-ngomong, orang yang muncul dengan omong kosong tak berguna itu adalah Baroni Makish lagi? ”
Wanita itu mengangguk.
“Karena menangis dengan keras, bagaimana bisa dia tidak mengenali kebohongan yang jelas seperti itu? Pemeliharaan Senjata Dug tidak mungkin. Bahkan jika matahari terbit di barat, atau salju turun di tengah musim panas, atau Emnetwyte sekali lagi bermunculan di atas tanah, itu tetap tidak akan pernah terjadi. ”
Wanita itu memberinya tatapan bingung.
"Apa?" Ketika lelaki tua itu melihat ke arahnya, dia menjerit kecil dan mengecil kembali. “Tidak perlu takut. Jika kau memiliki pertanyaan, silakan bertanya. ”
“O-Oh tidak, pilihan kata-katamu terdengar agak aneh bagiku. Maafkan saya!"
“Hm? Ah, kamu mengatakan bahwa jika Emnetwyte hidup kembali, maka tidakkah mereka bisa menyetel senjata mereka sendiri? ”
Wanita itu menjawab 'ya' dengan suara yang nyaris tak terdengar.
“Aku terus memberitahumu untuk tidak takut. Ini pertanyaan yang bagus. Jika aku tidak tahu banyak tentang Emnetwyte, aku akan memikirkan hal yang sama. Tapi jawabannya tidak. ”Orang tua itu menggelengkan kepalanya. “Dug Weapons, atau Kaliyons, adalah koleksi dari banyak Talisman yang terikat bersama oleh sihir. Mungkin kedengarannya sederhana, tetapi kata rumitnya bahkan tidak mulai menggambarkan fenomena di mana para Talisman yang berbeda menghasilkan efek yang berbeda dengan saling mengganggu satu sama lain. Tentu saja, butuh banyak keterampilan untuk menyesuaikan sistem rumit semacam itu. Mendapatkan efek tertentu adalah seperti mencoba menumpuk banyak batu di atas satu sama lain sampai ke langit. ”
"Aku mengerti ..." Wanita itu terlihat sedikit tersesat.
“Bahkan di antara para Braves yang bertarung dengan senjata itu, hanya segelintir yang bisa benar-benar menjaga pedang mereka sendiri. Mereka tidak diharapkan bisa. Jika kau ingin memperbaiki beat up Kaliyon, kau biasanya perlu mengumpulkan tim teknisi khusus untuk mengerjakannya di bengkel dengan fasilitas yang tepat.
Sekarang kamu dapat melihat mengapa laporan itu harus palsu. Seorang pria dapat melakukan pemeliharaan sendirian? Apalagi, pada pedang besar Seniolis? Dan pedang lain juga? Hah!
Dia mungkin melebih-lebihkan sedikit untuk membuat laporannya lebih menarik, tetapi dia bertindak terlalu jauh. Bahkan di dunia Emnetwyte, tidak ada monster yang menguasai keterampilan seperti itu. Untuk mengklaim hal seperti itu benar-benar menggelikan. ”
“Monster… aku percaya kamu menggunakan kata itu sebelumnya untuk menggambarkan seseorang. The Black Agate Swordmaster… atau sesuatu seperti itu. ”
"Ahh ... itu benar." Orang tua itu sedikit terhibur ketika wanita itu melanjutkan percakapan. Lorong yang mereka lalui selalu tampak terlalu panjang, dan tidak ada yang menarik untuk dilihat. Tanpa ada yang perlu dibicarakan, itu membosankan sangat cepat. "Dia mungkin bisa melakukan hal seperti itu."
Dengan pandangan yang jauh di matanya, Sage Agung mulai berbicara tentang pria itu dengan nada nostalgia dalam suaranya. “Dia benar-benar makhluk yang menakutkan. Dia tidak memiliki bakat bawaan. Jumlah Venom yang bisa dia bakar di bawah rata-rata. Tidak bisa mengeluarkan mantra sederhana. Bahkan dalam ilmu pedang, jalan yang dia pilih, dia hanya tahu teknik dasar. ”
"Jadi dengan kata lain ... orang biasa?"
"Betul. Setidaknya, pada awalnya dia. Namun, ia bercita-cita menjadi Regal Brave. Dan dia tidak pernah menyerah pada mimpi itu, tidak peduli berapa kali kurangnya bakatnya ditunjukkan kepadanya. Untuk mengisi banyak celah, dia hanya belajar dan mempelajari semua yang dia bisa. Dan apa yang dia dapatkan, dia dipoles dan dipoles sampai dia menguasainya.
Hasil? Monster yang bisa bertempur di antara orang-orang yang menggunakan pedang legendaris dengan teknik legendaris dan masih pulang dengan hasil terbaik lahir. ”
The Great Sage menggigil, mungkin karena ketakutan, mungkin karena rasa hormat, dan mungkin keluar dari sesuatu yang sama sekali berbeda. “Berkaitan dengan kekuatan murni dan jumlah hal yang bisa dicapai dengan kekuatan itu, bahkan saat itu aku berada di depannya. Tapi tetap saja, setelah ratusan tahun, setelah aku memperoleh kekuatan yang lebih besar, aku tidak bisa membayangkan diriku menang melawan dia. ”
Wanita itu menunduk dan mencoba menahan tawa kecil. “Kami tidak memiliki pengetahuan tentang pedang atau teknik legendaris yang kau bicarakan. Bahkan jika kamu berbicara tentang seseorang dengan kekuatan yang lebih besar dari dirimu sendiri, aku bahkan tidak bisa mulai menggambarkan orang seperti itu. ”
“Itu mungkin untuk yang terbaik. Apa yang hilang tidak akan pernah kembali. Peristiwa dan orang-orang seusia itu sekarang tidak lebih dari sekadar sumber nostalgia bagiku. Kita harus hidup di masa sekarang. ”Orang tua itu berhenti berjalan. "Apakah ini ruangan ini?"
"Iya nih. Apakah kamu masih ingin bertemu dengannya? ”
"Yah, kamu membawaku ke sini, jadi aku mungkin juga melihat penipu seperti apa yang kita miliki dengan kita."
Dia memutar kenop dan mendorong pintu terbuka.
Seorang pemuda berambut hitam duduk dengan satu siku yang disandarkan di meja resepsionis, menguap karena bosan.
"... hm?" Pemuda itu melihat ke arah mereka. “Ah, Suwon. Lama tidak bertemu ... kamu terlihat sangat berbeda sekarang, ya?
Rahang Great Sage jatuh.
“Kau sudah sedikit lebih tinggi. Tanpa jubah itu aku tidak akan mengenalimu. ”
"Black Agate ... Swordmaster ...?" Dengan suara hampir lebih keras dari bisikan, the Great Sage - Suwon - menyebut nama pria muda itu.
“Sudah lama sejak seseorang memanggilku itu, Magus of the Polar Star. Senang melihatmu baik-baik saja. "

Suwon Candel. Seperti Willem, ia melayani sebagai salah satu anggota dalam tim Braves yang dipanggil untuk mengalahkan Pengunjung Elq Harksten lebih dari lima ratus tahun yang lalu. Orang bijak dari ibukota kekaisaran menghargainya sejak usia muda, mengakui bakatnya yang besar sebagai seorang thaumaturgist. Di medan perang, kekuatannya menyaingi Quasi Brave. Akal fesyennya memiliki beberapa kelemahan utama, dia sedikit lebih pendek daripada anak laki-laki lain seusianya, dan kadang-kadang dia terlalu percaya pada kemampuannya, tapi selain itu dia hidup sesuai dengan reputasinya. Meskipun ia memiliki banyak bakat bawaan, ia juga memiliki ketekunan untuk bekerja keras untuk meningkatkan lebih jauh dan kesopanan untuk mengenali bakat orang lain di sekitarnya. Selain itu, dia tahu bagaimana bekerja sebagai tim untuk mencapai suatu tujuan. Dia memiliki hampir segalanya.
Bagi Willem, Suwon adalah seorang kawan yang bisa ia percayai dan curhat, meskipun ia tidak pernah menceritakan hal itu secara langsung. Dan tentu saja, Willem berpikir bahwa Suwon telah mati dalam pertempuran itu lima ratus tahun yang lalu. Namun, fakta bahwa Suwon selamat dan bahkan menjadi pilar pendiri Regul Aire sepertinya tidak terlalu berlebihan.
Misalnya, hampir semua yang ada di Regul Aire didasarkan pada budaya Emnetwyte, sesuatu yang selalu dianggap Aneh. Nah, mundur beberapa langkah, seluruh konsep Regul Aire tampak tidak alami. Jika kau mengumpulkan semua ras yang berbeda, yang hidup benar-benar terpisah satu sama lain di darat, dan memasukkan mereka ke satu tempat, kau mungkin berharap bertahan dari perjuangan kekuatan tipe terkuat untuk meletus. Mengapa mereka semua memutuskan untuk bekerja sama membangun kota dan berhasil di rumah baru mereka?
Sekarang kembali ke poin pertama, di mana pun kamu pergi, setiap bangunan di Regul Aire terlihat mirip dengan yang dibangun oleh Emnetwyte. Kembali ke darat, binatang-binatang itu hidup di pepohonan atau di celah di antara bebatuan. Orc cenderung menggali gua untuk tinggal di, Reptrace membuat rumah dari tenda seperti struktur yang dibangun dari rumput, dan Ballmen dan Prima bahkan tidak memiliki konsep rumah permanen. Sekarang mengapa semua ras itu berkumpul dan membangun rumah bergaya Emnetwyte?
Ada banyak contoh lain: makanan, mata uang, menjahit, hirarki sosial, pembuatan kertas dan buku, dll. Bahkan, sulit untuk menemukan bahkan satu saja yang bertentangan. Regul Aire, sebuah dunia di mana banyak ras kecuali Emnetwyte hidup, telah menjadi sangat mirip dengan dunia lama tempat Emnetwyte pernah hidup.
Willem sekarang memiliki penjelasan untuk semua itu: Suwon. Dalam pendirian Regul Aire, ia memimpin dan pada dasarnya menciptakan budaya yang akan dominan di dunia baru. Kampung Suwon adalah ibukota kekaisaran, dan dia juga tahu sedikit sejarah. Sekarang, sejarah ibukota kekaisaran dipenuhi dengan invasi dan aneksasi, yang membuatnya menjadi kotak harta karun dari contoh-contoh orang-orang yang berbeda dari budaya yang berbeda yang dipaksa untuk tinggal di tempat yang sama. Dengan semua pengalaman dan pengetahuan itu, tidak ada keraguan bahwa Suwon memiliki kemampuan untuk menciptakan budaya baru. Bagaimanapun, dia adalah seorang jenius.

"Kamu berubah menjadi batu !?" lelaki tua itu bertanya dengan histeris. "Setelah pertempuran, tidak peduli berapa kali aku mencoba merasakan detak jantung terdekat, aku tidak mendapat respon, jadi kupikir kau sudah mati."
"Maksudku, bagaimana hatiku seharusnya bergerak jika aku batu?"
"Kembalikan air mataku yang menetes hari itu."
“Hm? kau menangis untuk aku? "
“T-Tidak! Tidak mungkin aku melakukan hal itu untukmu! aku tahu kau akan hidup bersama! ”Sikap pria tua itu saat ini tidak cocok baginya.
“Yah lagian, itu banyak masalah. Sebelum aku benar-benar melakukannya, aku tidak pernah mendengar ada orang yang bangun setelah berubah menjadi batu. Sejauh yang aku tahu, pada dasarnya aku mati. Karena aku memiliki banyak kutukan padaku selain karena ketakutan, butuh banyak waktu dan uang untuk mengembalikan kondisi kerjaku. Berkat itu, sejak aku bangun, aku baru saja melunasi utang. ”
"Omong kosong…"
Ini tidak seperti Willem berubah menjadi batu karena dia ingin. Dan dia tidak bangun dan hidup kembali karena dia menginginkannya. Dia bisa mengerti apa yang dirasakan Suwon, jadi dia menyimpan itu untuk dirinya sendiri.
“Ngomong-ngomong, cukup tentang aku. Bagaimana kamu bisa sampai di sini? aku mendengar Emnetwyte punah. Bahkan jika mereka tidak, bagaimana kamu masih hidup setelah bertahun-tahun? aku kira tidak ada orang lain yang masih hidup, kan? ”
“Jangan terlalu banyak bertanya. Yah, hanya satu jawaban yang diperlukan untuk ketiga pertanyaan itu. ”Saat dia berbicara, Suwon menanggalkan jubahnya dan menunjukkan dadanya. Sebuah lubang besar menganga di mana seharusnya jantungnya berada.
"Apa…"
“Aku juga terbunuh dalam pertempuran lima ratus tahun yang lalu oleh Jade Nail, salah satu dari tiga dewa bumi, atau Poteau, yang melindungi para Pengunjung. aku menantangnya bersama Emissa, tetapi kami berdua mati tanpa melakukan banyak perlawanan. Sebelum aku kehilangan kesadaran, aku membaca mantra pada diriku sendiri. aku tidak bisa memberi tahumu rinciannya, tetapi aku ikut campur dengan sebagian dari eksistensiku sehingga itu tidak akan hilang ke kematian normal. Dalam bentukku saat ini, aku tidak bisa mati karena luka atau usia tua. Dan tentu saja, aku bukan lagi Emnetwyte. ”
"aku mengerti…"
“Hanya untuk memperjelas, aku tidak menginginkan belas kasihanmu. aku cukup puas dengan diriku sekarang, dan pikiran tentangmu yang merasa kasihan padaku membuat aku menggigil. ”
“Tidak, bukan kamu. aku terkejut ketika mendengar bahwa Emissa meninggal. ”
"Oi."
“Jadi iblis peledak itu mati, ya? aku pikir aku sudah mendapatkan semua yang menyedihkan dariku, tetapi mendengar tentang itu lagi masih membuatku. Jadi aku menganggap sisanya meninggal juga? ”
“Tidak, tidak semua orang. Leila dan Navrutri berhasil. ”
Suwon tidak bertahan hidup dengan melompati waktu seperti yang dilakukan Willem ketika dia terbungkus batu. Suwon masih hidup dan aktif sepanjang waktu. Semua lima ratus tahun. Karena itu, dia harus tahu. Dia harus tahu semua yang terjadi sementara Willem adalah batu tidur yang tidak berguna.
"Hei–" Ada banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan. Di mana tuan kita, siapa yang tidak bisa kita hubungi, akhirnya pergi? Apa yang terjadi pada pasukan monster setelah mereka berbaris di ibukota? Apakah putri dan raja yang selalu mendukung kami bertahan? “Katakan saja padaku satu hal: apa itu '17 Beasts '? Apa yang terjadi di dunia ketika kami sedang bertempur melawan Pengunjung? ”Berusaha sebaik mungkin untuk mendorong semua hal itu keluar dari kepalanya, Willem mempersempitnya ke satu pertanyaan. Hasil pertempuran Leila. Keamanan teman-temannya. Tidak ada gunanya bertanya tentang mereka sekarang. Kemanusiaan sudah lama hilang; dia sudah tahu jawabannya. Hanya ada satu hal yang patut diketahui.
"Apakah kamu ingat Dunia Sejati?"
Willem mengangguk. Itu adalah salah satu organisasi keagamaan yang melawan pemerintah ibukota kekaisaran. Atas permintaan keluarga kerajaan, dia, Leila, dan yang lainnya telah menghancurkan mereka.
“Sisa-sisa kelompok itu mendirikan pangkalan di sebuah kota kecil di luar ibu kota dan memulai penelitian tentang senjata biologis. 'Beasts' adalah hasil dari penelitian itu. ”
"aku mengerti. Jadi benar bahwa Emnetwyte menghancurkan dunia. ”Tentu saja, orang-orang jahat itu hanya sebagian kecil dari Emnetwyte. Namun, ras lain yang akan punah tidak benar-benar peduli. Dan lama setelah cobaan berat itu, tidak ada alasan bagi siapa pun untuk mencoba memulihkan reputasi orang-orang yang telah lama pergi.
"Dari laporan Polisi Militer, aku mendengar kau adalah teknisi senjata yang terpesona sekarang?" Suwon, mungkin tidak ingin berbicara tentang Binatang, mengarahkan pembicaraan ke arah yang berbeda.
Willem masih ingin tahu sedikit lebih banyak tentang masa lalu, tetapi dia memutuskan untuk tidak melawan Suwon. "Itu hanya ada di dokumen, jadi aku merasa sedikit buruk untuk teknisi senjata sihir yang sebenarnya, tapi ..."
"Apa yang kamu bicarakan? Kamu pikir sebenarnya ada Teknisi Senjata Enchanted yang sebenarnya? ”
"Hah?"
Suwon melihat wajah tercengang Willem dengan wajah yang lebih tercengang. “Sifat teknisi kedua benar-benar berbeda dari yang pertama atau ketiga atau lebih rendah. Maksudku, ini adalah pekerjaan kosong di mana kau berpura-pura sedang melakukan penelitian tetapi kau tahu itu tidak akan pernah sampai ke mana-mana. Satu-satunya tanggung jawab nyata adalah hanya berada di sana, dan itu saja. Lagi pula, diasumsikan bahwa penelitian tidak akan menghasilkan apa pun, jadi menulis laporan hanya membuang-buang waktu dan kertas. Hampir semua orang sebelumnya di posisimu adalah petugas yang agak terlalu mengganggu dan akibatnya menerima penurunan jabatan. Pekerjaan itu hanya mendapatkan jumlah kewenangan minimal dan membayar. ”
Suwon menarik napas panjang. “Penelitian yang tidak pernah diharapkan mendapatkan hasil adalah penelitian tentang dasar-dasar Kaliyon. Dengan kata lain, kau dapat memberikan arti baru untuk jabatan Teknisi Senjata Enchanted Kedua. ”
“Yah, pekerjaan ini cukup baik untukku. aku harus bersantai karena itu bukan benar-benar pekerjaan sama sekali, dan itu tidak seperti aku ingin lebih banyak otoritas atau uang. ”
"Agh!" Suwon menyandarkan sikunya di meja dan membenamkan kepalanya di tangannya.
"Apa yang salah?"
“aku tidak bisa memutuskan apakah itu pekerjaan yang sempurna untukmu atau limbah terbesar di semua Regul Aire. Hanya kamu yang bisa melakukan perawatan di Kaliyons, sesuatu yang bisa membuka potensi besar dalam kekuatan bertarung kita. Tapi untuk membuatmu buang-buang waktu di sana, tidak melakukan apa-apa ... ”
Dia sepertinya mengeluh tentang sesuatu, tetapi dia berbicara dengan suara pelan sehingga Willem tidak bisa benar-benar mendengarnya. “Ngomong-ngomong, perwira Polisi Militer itu berkata dia harus bertanya pada Sage Agung tentang apa yang harus dilakukan denganku atau sesuatu. Maaf karena terburu-buru, tetapi bisakah kau memutuskan dengan cepat? aku berjanji akan segera pulang. ”
"Rumah?" Suwon mengangkat kepalanya. "Maksudmu gudang peri itu?"
“Apa lagi yang aku maksud? aku meragukan rumahku di sana masih ada. Memang benar bahwa akan menyenangkan untuk berbicara dengan seorang teman lama untuk sedikit lebih lama, tetapi untungnya kami berdua terlihat sehat. Kita bisa bertemu lagi nanti. ”
"Ah ..." Suwon bergumam. “... baik sebelum itu, ada seseorang yang aku ingin kamu temui.”
“Apa, masih ada lagi? Sudah dua hari, kau tahu? aku punya anak-anak lapar untuk memberi makan di rumah. ”
“Jika dia tahu kamu masih hidup, aku yakin dia ingin bertemu denganmu. Untukmu, kau mungkin tidak pernah ingin melihatnya lagi. Tetap saja, kamu tidak bisa mengabaikan kesempatan ini. ”
“Seorang kenalanku? Jika kamu mengenalnya juga, maka itu berarti seseorang dari masa lalu? ”
Suwon gagal menjawab.
“Ayolah, siapa itu? aku hanya Emnetwyte biasa. Selain kamu, aku cukup yakin aku tidak mengenal siapa pun yang bisa hidup selama ratusan— ”Willem tiba-tiba memotong dirinya sendiri. Seseorang yang dia temui di dunia sebelumnya. Seseorang yang dia dan Suwon tahu. Seseorang yang bisa tetap hidup selama ratusan tahun. Dia bisa memikirkan hanya satu yang cocok dengan kriteria itu. "- Jangan bilang padaku ..."
"Kita akan bicara di jalan." Suwon berdiri.
"Tunggu. aku belum mengatakan saya akan pergi. "
"Baik? Apakah kau berencana untuk mengatakan bahwa kau tidak akan melakukannya? ”
Willem kehabisan kata-kata. Suwon, menerima itu sebagai jawaban, melemparkan pintu terbuka dengan paksa dan berbicara keras kepada wanita yang menunggu di sana dengan tenang.
“Kami menuju Pulau Terapung ke-2. Persiapkan sebuah pesawat segera! ... ah, jangan takut. Salahku karena meninggikan suaraku; aku tidak mencoba berteriak padamu. Aku seharusnya membuka pintu dengan lebih lembut juga, jadi kamu tidak perlu takut ketakutan. ”

Pulau Terapung ke-2, juga dikenal sebagai Heart of the World Tree. Jika kau memandang rendah Regul Aire dari atas, itu duduk hampir tepat di pusat yang mati. Tentu saja, kamu mungkin berharap ini menjadi pusat perdagangan utama. Namun, tidak ada satu pun kapal antar pulau yang berhenti di sana. Ada tiga alasan untuk ini.
Pertama, tidak ada desa atau kota di pulau itu, yang berarti sebenarnya tidak ada orang yang mendapat keuntungan dari perdagangan. Kedua, mengapung di ketinggian yang jauh lebih tinggi daripada semua pulau lainnya, dan biasanya dikelilingi oleh awan badai liar, bahkan melarang dibangunnya airships. Dan ketiga, itu adalah tanah suci.
Secara fundamental berbicara, semua hal jatuh. Banyak pulau besar yang mengambang di langit yang membentuk Regul Aire kemudian tampaknya bertentangan dengan hukum alam. Rahasia yang memungkinkan ini dikatakan di Pulau ke-2. Untuk mengganggu tanah suci berarti menyebabkan jatuhnya dunia, jadi setiap entri dilarang.
Namun, kadang-kadang penyelamat yang berpikir bahwa mereka dapat mengungkap kebenaran yang tersembunyi di balik penipuan agama mencoba untuk mencapai pulau itu. Sebagian besar dari mereka pulang ke rumah dipukuli dan dirusak oleh badai kekerasan dan arus udara di sekitar pulau itu tanpa sempat melihatnya.  
Terkadang, para penyelamat tampak mengklaim telah melihat apa yang ada di balik awan itu. Mereka mengatakan bahwa itu bukan batu raksasa di langit seperti pulau terapung lainnya, tetapi sepotong besar kuarsa hitam yang dipoles. Bahwa banyak tanaman tumbuh di permukaannya tanpa memperhatikan musim; bunga musim semi dan musim gugur mekar pada saat yang sama. Cerita mereka hampir semuanya terdengar seperti delusi yang membingungkan. Tentu saja, hampir tidak ada yang benar-benar percaya mereka, jadi Pulau Terapung ke-2 masih tetap diselimuti misteri.

“... itu adalah bagian besar dari kuarsa hitam. Atau apakah itu pot bunga? ”
Suwon mengangguk. “Tampaknya itu sesuatu seperti salah satu Talisman raksasa, tapi aku tidak tahu detailnya. Ketika sebesar itu, aku juga tidak merasa mencoba untuk mencari tahu sendiri. ”
"Ada banyak pohon yang tumbuh di pot bunga besar itu."
“Ada semacam penghalang di sekitar pulau yang mengendalikan iklim, memungkinkannya untuk secara bersamaan semua empat musim di dalam. Awan badai di sekitar kita adalah hasil sampingan dari itu. Ngomong-ngomong, aku tidak tahu mengapa mereka mengaturnya. ”
"Untuk Sage yang Agung, kamu sepertinya tidak tahu banyak."
Jelas tersinggung oleh ucapan Willem, Suwon menjawab, “Seorang bijak tahu apa yang perlu dia ketahui. Hanya orang yang mengerti sesuatu yang berpikir bahwa dia harus tahu segalanya. ”
“Whoa ada serangga berkeliaran! Bug! Musim benar-benar rusak! ”
"Dengarkan ketika orang berbicara!"
Untuk pulau terapung, yang kedua cukup jauh di sisi kecil spektrum. Itu bahkan tidak memiliki distrik pelabuhan apa pun. Willem bertanya-tanya apa yang seharusnya mereka lakukan tanpa harus berlabuh ke mana pun, tetapi kapal kecil yang disiapkan oleh Great Sage mendarat tanpa kesulitan pada tempat yang kecil dan datar.
“Wow, ini bagus. kau harus memberiku satu. Sepertinya berguna untuk belanja bahan makanan. ”Distrik pelabuhan di Pulau ke-68 cukup jauh dari gudang peri, membuatnya agak tidak nyaman ketika mencoba untuk berbelanja di pulau terapung lain.
“Jangan bodoh. kau tidak bisa begitu saja membeli salah satu dari ini untuk sejumlah uang. ”
"Yah, itu disayangkan."
Mereka turun dari pesawat. Meskipun itu tampak seperti pulau yang sangat kecil dari kejauhan, itu terasa jauh lebih besar ketika Willem benar-benar berdiri di tanah. Melihat sekeliling, yang bisa dilihatnya adalah berbagai tanaman bingung tentang musim apa itu. Itu dibuat untuk pemandangan yang agak menakutkan.
"Apa ini? Apel dan buah persik tumbuh berdampingan. ”
“Jika kamu lapar, tidak apa-apa untuk memakannya. Tidak ada racun. ”
"Aku pikir aku akan lulus ..." Willem tidak bisa membantu tetapi berpikir bahwa mereka harus menggunakan semacam pupuk samar. Dia bahkan tidak ingin menyentuh satu, apalagi memakannya. "Yah lagian, apakah itu tujuan kita?"
Di tengah pulau berdiri menara hitam, mungkin terbuat dari bahan yang sama dengan bagian bawah pulau. Setidaknya dari tempat Willem berdiri, itu tampak menjadi satu-satunya bangunan di seluruh pulau.
"Ini hitam, memiliki duri di atasnya ... memberikan kuil getaran jahat."
"Benar ... Aku sudah mengenalnya sejak lama, tapi aku tidak pernah mengerti fashion sense-nya."
"Lihat siapa yang bicara." Willem tertawa. "Bahkan setelah lima ratus tahun, pilihanmu untuk jubah putih kebesaran tidak pernah membaik, hah?"
“Jangan membuatnya terdengar seperti penyakit. Itu adalah bagian dari aku. Bahkan jika seribu tahun berlalu, aku tidak akan menyingkirkannya. ”
Nostalgia dan ingatan yang muncul dari percakapan lucu mereka hampir membuat Willem ingin menangis. Itu adalah percakapan yang seharusnya tidak pernah dia dapatkan lagi, dengan seorang teman yang seharusnya tidak pernah dia temui lagi. Hanya karena itu, beberapa menit ini terasa sangat berharga baginya.
"Hei…"
"Apa?"
"Terima kasih."
"... dan mengapa aku diucapkan terima kasih sekarang?"
“aku hanya merasa seperti itu. Jangan khawatir tentang itu. "
Suwon telah menjadi Sage Agung, tetapi Sage Agung bukan lagi Suwon. Dia telah melewati lima ratus tahun hidup, mendapatkan banyak hal baru dan mengubah dirinya sendiri. Itu sudah jelas. Lagi pula, lelaki tua tidak akan memiliki perilaku yang sama seperti ketika dia masih remaja.
Meskipun begitu, Suwon sekarang berbicara dan bertindak seperti Suwon tua yang pernah dikenal Willem. Dan Willem cukup pandai untuk menyadari bahwa Suwon mungkin berperilaku berbeda dengan sengaja untuknya. Rasa sakit kehilangan teman, keluarga, rumah, dan lain-lain - Suwon pernah mengalaminya sekali, dan dia tahu Willem sekarang berada di posisi yang sama. Untuk membuat Willem merasa sedikit lebih nyaman, dia bertindak seperti dirinya yang dulu.
"Apa yang membuatmu tersenyum?"
Atau mungkin dia masih seorang pria muda di hati. Itu adalah kemungkinan, tetapi yang tidak ingin Willem pikirkan setelah dia baru saja mengucapkan terima kasih kepada Suwon.

Menara itu kosong. Mereka mendorong pintu-pintu berat menaiki tangga spiral panjang hanya untuk menemukan ruang takhta yang tak berpenghuni.
"Apa yang sedang terjadi?"
“Itu tidak biasa. Cuacanya bagus hari ini, jadi dia mungkin jalan-jalan. ”
"Hah?"
“Yah, seperti yang kamu lihat, hampir tidak ada apapun di pulau ini kecuali tanaman. Yang berarti hampir tidak ada yang bisa dilakukan untuk melewatkan waktu, jadi setiap kali cuaca bagus dia biasanya berjalan-jalan di luar, ”Suwon menjelaskan sambil berjalan ke jendela. "Lihat, ini dia."
Melihat ke bawah, Willem melihat seorang wanita mengenakan seragam pelayan mendorong gerobak besar.
"… siapa gadis itu?"
Jadi itu bukan pulau yang tidak berpenghuni , pikir Willem sambil mengamati wanita itu. Dari sudutnya, dia tidak bisa melihat wajahnya, tetapi dari telinga segitiga dia menduga dia adalah seorang Ayrantrobos. Meskipun mendorong apa yang tampak seperti beban yang sangat berat, ia mempertahankan postur yang sempurna.
“Bukan dia. Lihat ke sana."
Willem berbalik ke tempat Suwon menunjuk dan melihat sesuatu yang hitam bertumpu di atas kereta. Awalnya dia mengira itu hanya batu, tapi firasatnya mengatakan sebaliknya. Dia tidak bisa menentukan alasan yang tepat, tetapi sesuatu terasa sedikit.
“Hei, kamu sampah! Kami datang untuk berkunjung! ”Suwon memanggil dengan suara keras seperti guntur.
“Ah, Sage Agung! Waktu yang tepat! Aku hanya ingin tahu apa yang harus dilakukan dengan semua waktu luangku! ”
Sesuatu yang hitam bergerak. Itu tengkorak. Atau setidaknya, itu berbentuk tengkorak. Itu gelap gulita dan sekitar sebesar lengan orang dewasa. Itu hanya tengkorak, jika kau mengabaikan bagian di mana ia bergerak sendiri, mendongak ke mereka, dan apalagi mulai berbicara dengan suara lelaki tua. Dengan kata lain, yah, itu sebenarnya bukan tengkorak.
“Kami tidak menyelesaikan permainan kami terakhir kali. Hari ini kita akan memperjelas siapa pemain yang lebih baik! ”
Sayangnya, Willem mengenali suara itu. Dia telah salah bertemu dengan pemilik suara itu hanya dua tahun yang lalu - baik, ke seluruh dunia itu akan menjadi sekitar lima ratus tahun. Peristiwa yang terjadi hari itu Willem mungkin tidak akan pernah terlupakan. Kenangan itu telah diukir dengan jelas di suatu tempat jauh di dalam dirinya.
“Maaf, tapi aku belum datang untuk bermain-main atau menyembuhkan kebosananmu hari ini! Ada seseorang yang aku ingin kau temui, Ebon Candle! ”
Kedua lelaki tua itu saling bertukar teriakan namun bersahabat antara bagian atas dan bawah menara.
“Apa ... kamu punya tamu? Katakan padaku lebih cepat, bodoh! ”
“Kamu adalah orang yang berjalan santai! Jika kau memiliki masalah dengan itu, maka dapatkan kristal komunikasi! Maka aku akan bisa benar-benar memberitahumu sebelum aku datang! ”
“Jangan bodoh! Kamu tahu komunikasi tidak bisa melewati penghalang di sekitar pulau! ”
“Lalu lakukan sesuatu tentang itu! Atau apakah itu terlalu rumit untuk dewa abadi !? ”
“Aku melihat mulutmu telah tumbuh besar, meskipun kamu hanya hidup lima ratus tahun! Tunggu di sana, aku akan datang dan menghancurkanmu di papan permainan! ”
"Sudah kubilang, aku punya bisnis lain hari ini!"
"Oh itu benar! Kaiya, maaf tapi bisakah kamu cepat-cepat? ”
Wanita dalam seragam maid itu mengangguk dan mulai berlari sambil mendorong kereta. Tak lama, mereka mencapai gerbang menara kuarsa hitam dan mulai menaiki tangga spiral, membuat suara derap keras saat mereka pergi.
"- Ngomong-ngomong, Suwon." Willem mengerang ketika dia menekan ujung jarinya dengan kuat di dahinya, mencoba untuk menekan sakit kepala. "Aku hanya bermimpi buruk, kan?"
“aku mengerti bagaimana perasaanmu, tetapi menghadapi kenyataan. Kalau kamu mau, aku bisa memberimu tamparan. ”Suwon menyiapkan tangannya di depan Willem.
"aku akan lewat. Jika kamu melakukan itu, kepalaku mungkin akan terbang sebelum aku bangun. ”
“Hm. Membosankan."
Bunyi berisik itu semakin mendekati ruang tahta.

"Hahahah!"
Willem pikir dia merasakan tiupan angin kencang dari takhta. Tapi itu bukan angin yang benar, melainkan hasil Venom yang begitu kuat sehingga dia bisa merasakannya di kulitnya. Willem hanya tahu satu orang, atau sedang, yang bisa mengeluarkan kekuatan seperti itu.
“Lama tidak bertemu, Berani! Untuk berpikir bahwa kita akan melintasi abad dan bertemu lagi! Benar-benar reuni yang tak terduga! "
Dia adalah salah satu dari tiga dewa bumi, atau Poteau, yang bertugas melindungi Pengunjung Elq Harksten yang berdiri di depan Willem dan Braves lain di pertempuran itu sejak lama, lawan terakhir dan terkuat mereka.
“Tapi sayangnya, kami adalah musuh yang ditakdirkan! Reuni ajaib ini akan segera ternoda oleh darah! ”
Dia dikenal dengan banyak nama. Orang yang Tidur dalam Kematian. The Weaver of the World. Bapa Tanah. The One yang Bersinar Kegelapan di Taman Cahaya - - Ebon Candle.
Dalam pertempuran kuno itu, tidak lain adalah Quasi Brave Willem Kumesh yang mengalahkannya sebagai ganti nyawa pemuda itu sendiri. Tapi, seperti yang dia katakan pada lawannya sebelum mati, dia baru saja tertidur lelap sebelum bangkit kembali.
"Tidak, aku pikir aku baik-baik saja." Willem, masih tercengang, menjabat tangannya dengan penolakan.
“Hm. Membosankan. "Tengkorak, Ebon Candle, menekan Venom-nya. Udara mengancam yang memenuhi ruang tahta menghilang seketika. "Aku pikir kamu akan memiliki banyak kebencian untukku dibangun, jadi aku akan membiarkanmu mengeluarkan semuanya, tapi ..."
"Kamu memiliki cara aneh untuk menjadi perhatian orang lain."
"Jadi, apakah kamu mencoba untuk mengatakan kamu tidak memiliki kebencian?"
“Bahkan jika aku melakukannya, mengapa aku harus melalui sesuatu yang menyusahkan seperti pertandingan ulang? Sebelumnya, aku berjuang karena ada orang yang melindungiku di belakangku dan kau mencoba menyakiti mereka. Itu tidak terjadi lagi, jadi tidak ada alasan untuk bertarung. Apakah aku salah?"
"Kau berjuang sampai membuang nyawamu sendiri, namun tidak punya dendam ... kau pria yang lebih sederhana daripada yang aku kira."
“Maksudku, meski aku punya alasan untuk bertarung, ada apa denganmu? Lilin Ebon yang aku perangi memiliki kulit dan daging dan tubuh di bawah kepalanya. Kenapa itu berubah menjadi kepala berkeliaran di atas gerobak dengan santai berjemur !? ”
"Apa yang kamu bicarakan? Kamu adalah orang yang membakar kulit, daging, dan tubuhku. ”
"Yah, itu benar, tapi bagaimana kamu belum sepenuhnya pulih setelah tidur selama seratus tahun !?"
“Aku memberitahumu, itu semua salahmu. Karena kamu menghancurkanku dengan sangat teliti, tubuhku tidak bisa sembuh tepat waktu. Apakah kau tahu betapa terkejutnya aku ketika aku bangun? aku ingin mulai menangis, tetapi aku bahkan tidak memiliki kelenjar air mata! ”
"Siapa peduli!?"
“Dan setelah itu, aku terus menggunakan kekuatan, jadi aku belum mendapatkan kesempatan untuk pulih lebih jauh. Seperti yang kau lihat, setelah empat ratus tahun aku masih dalam bentuk tercela ini. ”
Tengkorak hitam bersandar di singgasananya. Willem memiliki keraguan tentang apakah keadaannya saat ini benar-benar memalukan, tetapi pada akhirnya siapa yang benar-benar peduli.
“Baiklah, itu sudah cukup. Suwon, kurasa kau tidak hanya membawaku ke sini untuk menyapa. Mari menuju ke urusanmu yang sebenarnya. "
"Bisnis sungguhan?" Tanya tengkorak itu.
"Ahh." Suwon mengangguk. “Orang ini busuk ke intinya, tapi dia sangat terampil dan kita bisa percaya padanya. Dia akan menjadi bagian penting dari rencana kami. "
"Hmm ..."
"Hei! Siapa yang kamu sebut busuk ke inti !? ”Willem membalas.
"Willem, apakah kamu tidak ingin mengambil kembali tanah itu?"
"Jangan mencoba mengubah topiknya - tanah?" Kata itu membuat Willem melupakan penghinaan Suwon untuk sesaat. “Maksudku, semuanya sudah hancur, dan Beasts berkeliaran dengan bebas. Apa yang ingin kau capai? ”
“Kami akan bertarung dengan mereka… tentu saja, tanahnya terlalu besar untuk diambil semuanya kembali sekaligus. Pertama kami akan mengambil kembali Fistilas terdekat, Puncak Para Dewa, dan menggunakannya sebagai basis operasi kami. Dua hal terpenting yang kita butuhkan adalah cara untuk melawan Beast dan cara untuk mempertahankan pertempuran. Selama ini, kami kehilangan yang terakhir. Tetapi sekarang, dengan kau di sini, kita dapat mengambil lompatan besar ke depan. kamu dapat memperbaiki Kaliyon yang tidak stabil atau rusak. Itu sangat besar. ”
"Aku mengerti ..." Willem mengangguk sedikit. "Itu rencana yang cukup ambisius."
"aku tau? Tentu saja, ini adalah rencana jangka panjang yang sangat panjang dan yang akan membutuhkan kekuatan gabungan dari setiap kota di Regul Aire. Itu akan sangat berbahaya dan mungkin tidak menghasilkan hasil yang cepat, tetapi pada akhirnya aku percaya kami memiliki peluang bagus untuk menang. ”Ketika Suwon berbicara, dia menjadi semakin bersemangat. "Sampai sekarang, hanya jumlah Kaliyons yang bekerja telah menjadi masalah, karena kita dapat menghasilkan banyak peri seperti yang kita inginkan."
"- Oh?" ​​Willem mengangguk sedikit lagi.
Suwon, mungkin menyadari ucapannya yang tidak menyenangkan, kehilangan momentumnya. “Ah, tidak masalah. Itu ... er .... "
“Tidak apa-apa, Suwon. aku pikir aku menemukan jawabannya. Ebon Candle menggunakan necromancy dalam pertarungannya melawanku. Aku membayangkan tidur mati selama seratus tahun pastilah sejenis sihir juga. Dan mantra yang kamu gunakan untuk membiarkan sebagian dari dirimu hidup ketika kamu mati harus menjadi hal yang sama juga. Terakhir, kalian berdua adalah penjaga Regul Aire. Pada titik itu menjadi sangat jelas bagiku. ”
Dari apa yang Willem pelajari dalam penelitiannya, peri adalah jiwa-jiwa yang hilang dari anak-anak yang meninggal yang tidak dapat memahami kematian. Biasanya, mereka muncul secara alami dalam bentuk yang tidak stabil, seperti will-o'-wisp atau dwarf. Dan ternyata, mereka dapat dibuat secara artifisial dan digunakan melalui teknik necromancy.
Leprechaun yang Willem tahu pasti bukan will-o'-wisps atau kurcaci. Mungkin mereka tidak stabil, tetapi mereka memiliki tubuh dan pikiran Emnetwyte. Di dalam hati mereka, mereka memegang harapan, ketakutan, cinta, kekaguman, ketekunan, putus asa. Dan dengan emosi itu, mereka terus bertarung dan membuang nyawa mereka.
"Siapa pun bisa mengetahuinya dengan semua bukti itu." Willem hampir sepenuhnya yakin bahwa dugaannya benar. Mengatasi dengan emosi aneh yang membuatnya ingin menangis dan tertawa terbahak-bahak pada saat yang sama, Willem memberikan kata-kata kesimpulan yang telah muncul di benaknya. "Kalian adalah orang yang menciptakan peri, bukan?"

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)