SukaSuka v2c3p3

Masih Jauh Dari Rumah
"Ahh ~! Akhirnya dalam perjalanan pulang, ”kata Aiseia riang saat mereka semakin dekat ke area pelabuhan. "Begitu aku pulang, aku akan tidur seperti pria sejati!"
Tidak ada yang punya energi untuk mengomentari perubahan gender mendadak Aiseia. Semua berjejer berdampingan, mereka terus berjalan dalam diam. Meskipun tidak ada yang benar-benar menunjukkannya, mereka diam-diam mengerti bahwa setiap dari mereka mati kelelahan. Untuk Kutori, Aiseia, dan Nephren, yang belum beristirahat setelah kembali dari pertempuran panjang mereka selama dua minggu, itu sangat jelas. Namun, Tiat pasti hampir sama lelahnya dengan ketiganya setelah begitu lama kegirangan meninggalkan pulau untuk pertama kalinya (dan juga menerima perawatan untuk menjadi seorang prajurit).
Banyak yang harus dilakukan setelah kita pulang . Memicu Venom pasti menempatkan beban pada darah yang mengalir ke seluruh tubuh seseorang. Terus menggunakannya untuk jangka waktu yang lama dapat menyebabkan gangguan atau stagnasi terjadi di dalam darah, merusak kondisi seluruh tubuh. Kelelahan otot dapat diperbaiki dengan sedikit tidur, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk keracunan Venom. Ini akan sembuh akhirnya jika kau hanya menjalani kehidupan sehari-harimu, tetapi berulang kali memaksakan diri dalam waktu singkat dapat menyebabkan gejala kronis.
Sepertinya stagnasi tidak begitu buruk hingga menyebabkan demam, tapi mungkin aku harus memperlakukan mereka semua untuk berjaga-jaga . Willem menatap telapak tangannya dan dengan ringan meremas buku-buku jarinya. Dia telah kehilangan banyak hal yang penting baginya sejak waktu itu, tapi untungnya dia masih memiliki beberapa keterampilan yang pernah dia pelajari, penanggulangan racun Venom menjadi contoh. Teknik pijat mungkin tidak menerima sambutan yang hangat dari para gadis, karena mereka sudah tua, tetapi mereka mungkin tidak akan menolak jika dia mengatakan kepada mereka bahwa keracunan itu bisa mempersingkat rentang hidup mereka - atau jika Anda ingin mengatakannya seperti itu , daya tahan mereka sebagai senjata.  
"Aku ingin melihat-lihat sedikit lebih lama ..." Tiat berbalik untuk menatap kota sekali kali terakhir, ekspresi keengganan di matanya.
"Aku yakin kamu akan mendapat kesempatan lain segera." Willem dengan lembut menepuk kepalanya.
“Aku sudah bilang padamu untuk berhenti memperlakukanku seperti anak kecil!” Tiat menepuk tangannya.
"Willem Kumesh, Teknisi Senjata Enchanted Kedua."
Ketika Willem tertawa dan menarik tangannya ke belakang, sebuah suara dingin memanggil namanya. Berbalik, dia melihat seorang lelaki asing berdiri di sana. Dia memiliki tubuh yang tipis dan mengenakan kacamata hitam di atas fitur wajah yang mirip Emnetwyte. Namun, rambut putihnya dan panjang, telinga sempit dengan warna yang sama dengan jelas membedakannya sebagai Haresantrobos. Ras manusia buas yang menyerupai kelinci, jumlahnya sangat sedikit, tidak seperti Lucantrobos. Willem tahu keberadaan mereka sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat satu orang.
"… kamu siapa?"
Willem melihat lebih dekat pada pakaian pria itu. Di bahu seragam tentaranya, lencana mengidentifikasi pangkatnya sebagai Perwira Pertama. Perisai dan desain sabit mengungkapkan cabang militer dia milik sebagai Polisi Militer.
"Seperti yang kau lihat, aku adalah Perwira Pertama di Polisi Militer." Ketika Haresantrobos berbicara, suara bernada tinggi berseru 'tolong cepat!'. Pesawat itu sudah mulai persiapan untuk lepas landas. Jika mereka melewatkan yang satu ini, mereka harus menunggu sampai hari berikutnya. "Aku sudah mendengar tentangmu dari laporan First Officer Limeskin."
"aku mengerti. aku tidak tahu apa yang dia tulis tentang aku, tapi aku tidak percaya aku telah melakukan sesuatu yang layak mendapat perhatian dari Polisi Militer. ”Yah, setidaknya tidak ada apa pun yang akan diketahui kadal besar itu, Willem menambahkan di kepalanya.
"Benar. Memang benar bahwa 'mungkin menjadi gadis kecil' ditulis dalam laporan itu, tetapi itu sendiri bukanlah ancaman. Kejahatan hanya berasal dari tindakan, bukan pikiran atau preferensi. ”
Willem membuat catatan mental untuk melakukan Demolishing Nightingale Dash ke tendangan kekuatan penuh saat dia bertemu dengan kadal itu.
"Bahkan jika ada beberapa favoritisme yang terjadi antara manajer dan rakyatnya, selama tidak ada halangan untuk efektivitas mereka di medan perang, bukan urusan kami untuk ikut campur."
Willem membuat catatan mental untuk menonjok kelinci di wajahnya ketika dia mendapat kesempatan.
"Itu salah. Jika dia menjadi gadis kecil, aku tidak akan mengalami banyak masalah, ”Kutori bergumam ke samping cukup keras agar Willem bisa mendengar.
Ah ... baiklah, pokoknya. “Lalu apa yang kamu inginkan? Jika butuh beberapa saat, kembalilah ke lain hari. Kami sedikit terburu-buru, jika kau belum menyadarinya. ”
“Ada seseorang yang harus kamu temui. kau akan ikut denganku. "
"Tidak." Willem menolak dengan tajam. “Jangan buat aku mengulangi diriku sendiri. Kami sedang terburu-buru. Jika kau sudah membaca laporan atau apa pun, kau harus tahu, bukan? aku bertanggung jawab atas orang-orang ini, dan itu tanggung jawabku untuk membawa mereka pulang ke gudang. Aku tidak bisa membuatmu ikut campur, bahkan jika kamu seorang Perwira Pertama. ”
“Aku tidak bisa membiarkanmu menolak. Tanggung jawabku juga serius. ”
"aku mengerti. Lalu mengapa kita tidak berpisah di sini dan masing-masing melaksanakan tugas kita sendiri? ”Ketika dia menanggapi, Willem mencoba berjalan melewati pria itu.
"The Great Sage, Suwon Candel." Setelah mendengar Haresantrobos mengatakan nama itu, Willem membeku. “Menurut laporan Perwira Pertama, kau dapat melakukan perawatan pada Senjata Dug. Di atas itu, kau saat ini bekerja sebagai Teknisi Senjata Enchanted Kedua. Apa yang hilang telah bangkit kembali. Di dunia ini, setelah kehilangan tanah luas di bawah ini, di mana semua orang hidup menempel di batu-batu kecil ini, arti penting dari kedua fakta itu memang sangat besar. Dengan demikian, aku tidak bisa membiarkanmu pergi begitu saja. Kita harus berkonsultasi dengan Bijaksana bijaksana tentang keterampilanmu. Jika kamu bersikeras menolak, aku takut aku harus mengambilmu dengan paksa. ”
Pria itu mengangkat tangannya, dan, bersama dengan banyak pasang langkah kaki, tentara tiba-tiba muncul di sekitar mereka. Masing-masing membawa pedang panjang melengkung di punggung mereka, yang mungkin tidak hanya untuk penggunaan upacara.
"Woah di sana, sepertinya hal-hal akan menjadi panas ..."
“Hentikan, Aiseia. Jangan menyulap Venom. Ini berbeda dari sebelumnya. Jika kita menyebabkan keributan, itu hanya akan merugikan kita. Juga, orang-orang ini siap untuk kita. ”
"... mengerti." Sambil mendesah, Aiseia menekan sihirnya. “Tapi apa yang akan kamu lakukan? Tunggu lebih lama dan kita tidak akan bisa pulang, ya tahu? ”
"Aku tahu, aku tahu." Ketika Willem menjawab, dia merenungkan nama itu dalam pikirannya. The Great Sage, Suwon Candel. Dia tahu nama itu. Itu adalah nama yang tidak akan pernah dia lupakan. "Kurasa aku benar-benar harus bertemu orang ini."
"Willem?" Nephren mengintip ke matanya dengan wajah khawatir. Dia jarang membuat ekspresi yang mudah dibaca, yang berarti Willem tampak sangat terganggu.
"Petugas Pertama."
"Iya?"
"Jika aku pergi denganmu, bisakah kamu menjamin bahwa orang-orang ini sampai ke Pulau Ke-68 dengan selamat?"
Peri-peri itu, keempatnya, tampak kesal mendengar pertanyaan Willem.
"Aku bersumpah pada lencana ini bahwa aku akan membawa mereka pulang." Haresantrobos mengangguk.
"Tunggu." Seseorang menarik lengan baju Willem. “Apa maksudmu pergi bersamanya? Kapan kau kembali?"
"Yah ... aku tidak bisa banyak bicara, selain itu tergantung pada bisnis apa yang mereka miliki denganku." Dia mengangkat bahu.
"Jangan pergi." Sedikit amarah mulai muncul di mata Kutori.
"Seperti yang aku katakan, aku harus bertemu pria ini ..."
"Jika kamu pergi, aku akan marah." "Jangan bertindak begitu egois."
"Diam. kau selalu memperlakukan aku seperti anak kecil, jadi setidaknya dengarkan permintaan yang egois ini. Atau kamu hanya akan memperlakukanku seperti orang dewasa ketika itu nyaman untukmu? ”
Kata-katanya menyengat. Willem terbiasa menangani anak-anak, tetapi dia tidak pernah baik dengan gadis-gadis yang terlalu tua untuk masuk ke dalam kategori itu. Dia tidak pernah tahu apa yang mereka pikirkan. Yang mana dari kata-kata mereka yang harus dipercaya. Apa yang harus dikatakan untuk menghibur mereka. Dan yang paling penting, apa yang harus dilakukan untuk membuat mereka berhenti menangis.
"Jangan menangis." Dia mengulurkan tangan dan mengusap mata Kutori dengan jarinya, hanya tangannya yang dengan kasar menampar.
"Kamu yang terburuk, hanya memutuskan untuk bersikap baik padaku sekarang."
Aku tahu , pikir Willem. aku pikir itu tentang diriku juga . Tapi dia tidak tahu harus berbuat apa lagi. Saat itu juga sama, sekarang sama, dan pasti akan sama lagi selamanya.
"Aku minta maaf," katanya, lalu menarik lengannya ke belakang. Tangan Kutori jatuh dari lengan bajunya, mencakar udara kosong, lalu, tidak dapat menemukan apa pun untuk dipegang, meringkuk menjadi kepalan.
"... idiot," gumamnya.
Dia tidak bisa menghadapi dia lagi. “Airships menjadi dingin di malam hari, jadi bungkuslah dengan selimut dan tidur lebih awal, oke? Jika tubuhmu menjadi dingin keracunan Venom hanya akan bertambah buruk. ”
"Ah ... baiklah, mengerti," jawab Aiseia.
“...” Nephren gagal membalas balasan seperti biasanya.
"Um, uh, oke." Tiat, yang sibuk dengan gugup pada Willem dan Kutori, sepertinya hampir tidak mendaftarkan kata-katanya.
“Yah, sampai jumpa,” katanya, lalu dengan lembut mendorong Kutori ke belakang. Meskipun dia tidak memasukkan kekuatan apa pun ke dalamnya, Kutori kehilangan keseimbangan dan tersandung untuk beberapa langkah sebelum berdiri tegak lagi.
"Idiot !!" teriaknya, lalu berlari ke depan, gemetar karena marah.
Saat dia sampai di pintu, Kutori memasukkan tiketnya ke tangan pejabat dan berlari ke pesawat. Dikejutkan oleh perilaku liarnya, kolektor tiket berbalik dan berteriak 'tolong jangan lari di jalan!'.
"Apa yang bisa aku katakan ..." Willem bisa merasakan kata itu masuk ke tubuhnya. "Ayo, kalian cepat pergi juga."
"Yah, jika kamu bersikeras." Saat Aiseia menatapnya dengan tatapan yang agak tidak puas di wajahnya, sebuah gerobak dengan tumpukan tas goni yang ditimbun di atasnya terbang.
"Oh, hati-hati, nona muda, datang lewat!" Kata sopir itu, agak terlambat.
Distrik pelabuhan, dengan orang-orang dan barang-barang terus-menerus datang dan pergi ke segala arah, tidak ada tempat untuk berdiri dan berbicara diam-diam.
"Apakah ini baik-baik saja denganmu?" Tanya Nephren.
"Apa yang kamu bicarakan?"
“Kamu masih belum mengatakan sesuatu yang penting. Jika kamu terus bermain bodoh, aku juga akan marah. ”
Untuk memiliki bahkan Nephren, yang tidak pernah marah, marah padanya tidak akan sangat menyenangkan. Dia tidak bisa mendeteksi iritasi dalam suaranya. Bahkan mungkin terdengar lebih acuh dari biasanya. Tapi itu hanya menunjukkan betapa seriusnya dia.
"aku tidak ingin membuat janji lagi yang tidak bisa aku simpan."
"Apakah kamu tidak berniat menyimpannya?"
"Ya, tapi ... ada beberapa hal yang tidak bisa kamu lakukan."
"Kaulah yang membuat Kutori membuat janji."
Dia tidak bisa mengatakan apa pun sebagai balasan. kau lebih baik bertahan hidup dan pulang ke rumah . Dia telah memesan sesuatu yang pada awalnya tidak bisa dimaafkan: kembalinya seorang tentara yang habis pakai. Selain itu, dia melakukannya karena alasan yang bodoh dan egois, dan bahkan mengabaikan keinginan prajurit itu sendiri.
"Kamu tidak bisa mengatakan apakah kamu bisa atau tidak bisa melakukannya."
"Baiklah baiklah, aku mengerti." Willem menggaruk kepalanya dengan kasar dan memalingkan muka dari peri-peri itu. Dia benar-benar tidak tahu seperti apa ekspresi wajahnya saat ini. Apakah dia tersenyum? Menangis? Marah? Bahkan tidak bisa membedakan emosinya sendiri, dia tidak ingin menunjukkan wajahnya kepada siapa pun. “Aku akan menyelesaikan ini dengan cepat dan pulang, oke? Jadi kalian pergi duluan. ”
Di suatu tempat di luar pandangannya, Nephren mungkin mengangguk.
"Roger itu." Dia mendengar jawaban Aiseia dengan tegas di belakang punggungnya. “Aku tidak suka, tapi kurasa kita tidak punya pilihan. Ayo si kecil, ayo pergi. ”
"Ah, oke ... tapi ..."
"Tidak ada tapi, kita harus cepat."
"Ah! A-Baiklah, aku berhasil melepaskanku! ”
Mereka bertiga lari, suara langkah kaki kecil mereka bergerak lebih jauh dan lebih jauh. Peluit uap teriak keras, menusuk telinga Willem. Pejabat itu dengan putus asa memperingatkan para penumpang yang salah arah untuk tidak berlari di jalan.
"Kami bisa menyiapkan kapal pribadi," kata Haresantrobos sambil memperhatikan.
"Mereka mungkin hanya tidak ingin berada dalam perawatanmu."
“Yah sepertinya aku benci… oi, beberapa dari kamu pergi bersama mereka. Melihat mereka dengan selamat ke pulau ke-68. ”
Atas perintahnya, tiga tentara berlari ke pesawat setelah peri. Penarik tiket mulai kehilangannya.
Jalan itu dibuat.
Baling-baling berbunyi keras.
Jangkar terlepas.
Dan akhirnya, pesawat itu berangkat dari Pulau Terapung ke 11, bersama dengan empat peri menungganginya, meninggalkan Willem di belakang.
"Kamu tahu wajahmu terlihat sangat aneh ketika kamu menangis."
Willem ingat bahwa dia seharusnya memukul kelinci kecil yang kasar itu.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)