SukaSuka v2c3p2

Penggunaan Cinta dan Keadilan yang Tidak Tepat
Mereka melihat sesuatu yang disebut Grave of the Perjurer. Konon, itu adalah makam seorang penipu legendaris yang hidup sekitar dua ratus tahun yang lalu. Untuk beberapa alasan, orang-orang yang pernah ditipu olehnya mengumpulkan dana untuk menempatkan batu nisan oleh kuburnya yang berbunyi 'Di sini ada orang yang jujur'.
Hampir semua orang bingung mengapa mereka melakukan hal seperti itu, yang menyebabkan berbagai macam teori. Faktanya, ada begitu banyak teori sehingga mereka menciptakan ledakan kecil di pasar fiksi Collinadiluche dan hampir membentuk genre mereka sendiri.
"Secara pribadi, aku suka teori bahwa dia mengucapkan kata-kata cinta sejati tepat sebelum momen kematiannya."
“Hmm, aku suka yang di mana dia benar-benar bekerja untuk mengungkap kebejatan dan korupsi para aristokrat. Yang itu agak keren, bukan begitu? ”
"Yang di mana dia membuat marah dewa bumi dan dikutuk sehingga semua kebohongannya menjadi kebenaran itu menarik."
Wow. Sebenarnya ada cukup banyak teori. Pada akhirnya, meskipun, itu adalah bagian dari masa lalu yang kebenarannya tidak ada yang tahu. Seringkali, cerita yang paling lucu atau paling nyaman untuk satu pihak menjadi dikenal sebagai kebenaran, terlepas dari validitasnya.
Semua orang percaya pada teori yang ingin mereka percayai. Jika tidak ada konflik muncul, maka tidak ada yang salah dengan itu. Dunia akan terus berputar.

Mereka melihat sesuatu yang disebut Tangga Pecinta. Yang satu ini cukup jelas. Tahapan kisah cinta antara seorang putri bangsawan yang berlari dari takdir perjodohan dan seorang bocah lelaki rendahan yang mempertahankan dirinya melalui pencurian. Mereka konon bertemu ketika mereka bertabrakan satu sama lain di tangga ini dan jatuh ke bawah.
Di bagian atas dan bawah tangga ada tanda-tanda besar yang secara efektif merusak pemandangan. Di atasnya ada simbol dewan kota dan pesan peringatan 'No Rolling'.
"Tidak Bergulir !?"
Warga kota lewat dengan cekikikan di Tiat, yang menjerit putus asa seolah dunia akan segera berakhir. Mereka mungkin mendengar komentar yang sama cukup sering di tempat ini. Willem pura-pura tidak melihat Kutori melorot pundaknya karena kecewa.

“Tunggu sebentar, Pak Teknisi.” Aiseia menarik lengan bajunya. "Kamu sepertinya akan melakukan bisnis seperti biasa, tapi jangan kamu pikir kamu setidaknya bisa mengatakan beberapa kata bagus atau sesuatu untuk Kutori?" Dia melihat ke arah gadis berambut cemberut biru, yang menolak untuk menghadapi arah mereka. "Yah, sekarang dia seperti itu, tapi sampai kemarin dia bekerja sangat keras, ya tahu?"
"aku tahu aku tahu. Berurusan dengan gadis dalam suasana hati yang buruk telah menjadi titik lemahku untuk waktu yang lama. "
"Kupikir, tapi hanya kamu yang bisa memperbaiki suasana buruk itu."
Willem mengacak-acak rambut Aiseia sedikit. Terkejut, dia melompat dan sedikit menjerit. "A-Apa yang kamu lakukan tiba-tiba?"
"Hanya berpikir kamu anak yang baik, merawat temanmu dulu meskipun kamu juga bekerja keras dan pasti lelah sendiri."
“Siapa yang peduli denganku ?! Saat ini kita sedang berbicara tentang Kutori! ”Aiseia tersipu malu dan menepuk tangannya, sebuah reaksi yang tidak biasa untuknya. Dia tahu bahwa dia tidak boleh digunakan untuk menerima pujian atau pujian, tapi tetap saja dia selalu di atas seperti ini.
- Sekali lagi, perasaan tidak nyaman merayap di belakang leher Willem. Pengejar mereka mulai menjaga jarak lebih sedikit di antara mereka daripada sebelumnya, tetapi tampaknya jumlahnya terus bertambah.
"Aku kira sudah waktunya kita mengumpulkan mereka, huh ..."
“Eh? Apa yang dibicarakan? "
Mengembalikan tangannya ke kepala berbulu Aiseia (dan menyebabkan teriakan lain), Willem memanggil Firu, yang memimpin jalan di depan mereka. “Hei, bisakah aku membuat permintaan untuk tempat selanjutnya? Jika ada semacam tempat tersembunyi di mana tidak banyak turis pergi, aku ingin pergi ke sana. ”
“Apakah itu tantangan untuk keterampilan membimbingku? Baiklah, aku menerimanya, ”dia menjawab dengan senyum tak kenal takut, putri halusnya yang biasa terlihat tidak bisa ditemukan.

“Ini adalah Sumur Harapan.” Firu menunjuk pada tempat terbuka kecil di mana enam jalan semuanya berpotongan. Di tengahnya duduk sebuah sumur biasa biasa. "Sekarang, itu tidak setenar Gereja Pusat atau Barley Plaza, tetapi telah digunakan beberapa kali dalam film atau cerita, jadi aku membayangkan siapa pun dalam hal-hal itu akan mengenalinya."
Tiat mengangguk dengan penuh semangat.
“Apakah itu salah satu hal di mana kau melempar koin dan keinginanmu menjadi kenyataan? Mereka selalu bermunculan dalam romansa dan dongeng, ”Aiseia bertanya sambil mengintip ke dalam sumur.
“Sayangnya, tidak semua orang ingin menjadi kenyataan. Sebenarnya ada roh yang tinggal di sumur yang bisa membuat harapan menjadi kenyataan, tetapi rasio dikatakan sekitar satu dari setiap seribu atau sepuluh ribu orang yang melempar koin. ”
"Ah, ketika kamu menyebutkan angka-angka itu benar-benar kehilangan sihir dongengnya."
“Namun, kamu bisa melempar koin sebanyak yang kamu mau. Semakin banyak yang kau masukkan, semakin tinggi peluangmu, sehingga beberapa orang datang dengan membawa 20 koin Bradal. ”
"... Sekarang semua perasaan romantisnya hilang juga."
“Ada periode waktu ketika penggunaan sumur dilarang. Itu sekitar lima puluh tahun yang lalu, selama larangan perjudian. Itu dianggap terlalu membuat ketagihan bagi para penjudi. ”
“Baiklah, itu sudah cukup. Ini semakin semakin menyedihkan ... ”
Ketika Aiseia dan Firu terlibat dalam percakapan, Tiat mengeluarkan koin kecil dan melemparkannya ke dalam sumur. Menurut dia, dia tidak memiliki keinginan untuk menjadi kenyataan; dia hanya ingin menghidupkan kembali adegan-adegan itu di film-film yang pernah dilihatnya. Aiseia, yang tampaknya tidak mendengarkan itu, memberinya imut, romansa mengejar Tiat pelukan yang menghancurkan. Ke samping, Nephren diam-diam menyalinnya, mengambil koin dan melemparkannya ke dalam percikan.
Mereka sepertinya pendek satu orang. Memutar kepalanya, Willem segera menemukannya. Kutori Nota Seniolis berdiri sendiri jauh dari sumur.
"Kau juga tidak mau mencoba?" Dia berjalan dan duduk di salah satu peti kayu yang tertumpuk di sampingnya.
"Tidak, aku baik-baik saja. Tidak benar-benar ingin membuat permohonan, ”jawabnya lirih, masih menolak untuk menatapnya.
"benarkah? Itu mengejutkan ... aku pikir kamu akan menyukai hal semacam ini. ”
"Yah, aku tidak benar-benar membencinya ... kurasa jika aku harus mengatakan aku sebenarnya sangat menyukainya, tapi ..." gumamnya hampir tak terdengar. “Aku hanya sedang tidak mood. Ini mungkin sesuatu yang dilakukan orang untuk menegaskan kembali tekad mereka ketika tujuan mereka masih jauh dari jangkauan. Agak menyakitkan dompet mereka, tapi itu membantu mereka mengingat betapa berharganya tekad mereka. Jadi orang-orang yang telah kehilangan tujuan mereka atau datang dalam jangkauannya sendiri tidak mendapatkan banyak dari itu. ”Nada suaranya membawa tanda-tanda kesepian dan kelembutan.
“Hei, apa kamu benar-benar baik-baik saja? Kamu tampak agak lelah hari ini. ”
“Ya, sudah kubilang, aku baik-baik saja. Gadis-gadis kami hanya punya hari-hari seperti ini kadang tanpa alasan. ”
Ah, itu seperti sesuatu yang biasa Kutori katakan. Itu memberi Willem sedikit kenyamanan. Dan kenyamanan itu mendorongnya untuk mengatakan kata-kata yang mungkin awalnya dia simpan untuk dirinya sendiri.
"… Terima kasih."
"Eh." Dia sepertinya benar-benar terkejut.
“Untuk waktu yang lama, yang aku pikirkan hanyalah kematian. Yang ingin aku lakukan adalah pergi menemui orang-orang yang menungguku pulang ke rumah. Tapi ketika aku bertemu kalian, aku bisa berubah. aku ingin tempat untuk menjadi milik lagi. Di satu sisi, kau menyelamatkan aku. Karena aku bertemu denganmu, aku punya seseorang yang bisa kuharapkan juga. Dan sekarang kamu sudah kembali, yah ... aku sedikit lebih bahagia. ”
"Eh." Dia tampak benar-benar merinding.
“Hei jangan mundur begitu cepat. Juga jangan membuat 'wajah makhluk memalukan' ini. Aku bahkan tidak mengatakan apapun yang aneh ... ”
"Segala sesuatu tentang itu aneh, terutama bagaimana kamu bisa mengatakan hal memalukan dengan wajah yang lurus."
“Apa yang kamu ingin aku lakukan? Katakan dengan senyum lebar di wajahku? ”
"Bukan, bukan itu masalahnya ... lagian." Kutori tersenyum. Ekspresi yang lembut, ceria, namun singkat itu membuat jantung Willem berdetak kencang. “kau meletakkannya dengan cara yang paling memalukan, tetapi aku senang kau merasa seperti itu. Mampu membuat seseorang bahagia membuatku berpikir bahwa hidup memang layak untuk dijalani. Seperti yang aku pikirkan, aku tidak membuat kesalahan ketika aku memilih siapa yang akan jatuh cinta. ”
- Woah di sana. Bingung, Willem mengalihkan tatapannya dari wajah Kutori. Ini buruk. Apa gadis ini? Senyum apa itu? Dia masih kecil , dia mengingatkan dirinya sendiri. Dia tidak bisa menerima kata-kata 'cinta' dengan tulus. Melakukan hal itu hanya akan membawa ketidakbahagiaan di kemudian hari. Kata-kata dan ekspresi Kutori memiliki pesona yang tidak biasa sehingga Willem harus terus mengulangi perintah itu untuk dirinya sendiri agar tetap tenang.
Pada saat itu, Willem menyadari: dia menghadapinya dengan perasaan yang tulus dan jujur. Itu sebabnya kata-katanya memiliki kekuatan untuk menggerakkan hatinya. Dia tidak bisa lagi menganggapnya sebagai ketagihan pertama anak kecil atau obsesi sementara.
"Apa dengan reaksi itu," Kutori terkikik pelan.
Tidak ada , dia mulai berkata, lalu berhasil menelan kebohongan itu sebelum meninggalkan mulutnya. “Aku malu, oke? Ada yang salah dengan itu? ”
“Haha no no, sebenarnya itu sangat bagus.” Dia tertawa, lebih keras kali ini.
Untuk beberapa alasan, meskipun senyum lebar, bahkan sekarang wajahnya tampak seperti mau menangis. Ini buruk. Sekarang kita benar-benar pindah ke wilayah yang tidak nyaman. Kutori, yang seharusnya menjadi anak kecil dalam pikiran Willem, mulai menjadi lebih dan lebih seperti wanita. Dan tentu saja, Willem tidak pernah pandai berurusan dengan wanita. Dia sama sekali tidak tahu bagaimana memecahkan arti di balik setiap kata dan tindakan. Bahkan melawan orang yang relatif mudah dibaca seperti Naigrat dia mengalami kesulitan, jadi dia tidak punya kesempatan melawan Kutori, yang jelas menyembunyikan sesuatu di bawah senyumannya.
Tetap saja, dia tidak bisa diam saja. Ketika Willem menenangkan diri dan mulai membuat respons yang tepat, suara lelaki memotongnya.
"Maaf karena mengganggu turmu, putri."
“Apakah kamu kenal dia?” Tiat bertanya pada Firu.
"Tidak, aku tidak ingat pernah melihatnya sebelumnya," jawabnya, menggelengkan kepalanya.
"Ya tentu saja. Ini adalah pertemuan pertama kami. ”Pria itu adalah manusia buas dengan kucing seperti fitur. Dia mengenakan jas (yang tidak terlihat sangat baik pada dirinya) dan didampingi oleh lima anak muda lainnya di belakangnya. Mereka semua adalah manusia buas dengan pakaian yang tidak terlalu berkualitas tinggi, dan masing-masing memiliki saputangan cokelat yang melilit pergelangan tangannya.
"Kita dikelilingi," Nephren bergumam.
Firu melihat sekeliling mereka dengan panik. Kelompok dua atau tiga orang binatang, semuanya dengan saputangan yang sama, muncul di setiap jalan menuju ke tempat terbuka kecil di mana mereka berdiri. Enam dari mereka dan pendatang baru adalah satu-satunya yang terlihat. Seolah-olah bagian kecil kota di mana mereka berdiri telah benar-benar terputus dan terisolasi dari sisa kota.
"Tidak…"
“Jangan khawatir, kami lebih suka tidak kasar. Putri Firacolulivia, jika kau ingin melihat teman-teman tanpa noda kamu meninggalkan tempat ini dengan aman, aku sarankan kau menerima undangan kami. ”
Pria kucing itu sepertinya mencoba berbicara dengan suara dramatis dan sombong, tetapi dia benar-benar gagal. Pada akhirnya, dia hanya terdengar seperti badut yang tidak alami.
"Siapa kamu orang-orang?" Firu mencoba berbicara dengan berani, tetapi kegelisahannya jelas terlihat dalam suaranya yang bergetar.
"Haha, aku tidak begitu penting sehingga identitasku harus dirahasiakan, tapi karena kau bertanya, aku akan membuatmu tetap di suspen–"
"The Order of Annihilation Service History, kan?" Semua mata beralih ke fokus pada Willem. Dengan semua perhatian padanya, dia membungkuk untuk mengambil beberapa kerikil dan mulai bermain dengan mereka, melemparkannya ke udara dan menangkapnya. Saat dia terus menyulap, dia menoleh dan memanggil Firu.
"Ah, ya, apa itu?"
"Kamu mungkin belum keluar sendiri belakangan ini, apa aku benar?"
“Eh? Y-Ya. Ayahku memerintahkan aku untuk melakukannya. ”
"Tapi hari ini kamu perlu berbicara dengan kadal putih raksasa itu, jadi kamu meninggalkan rumah secara rahasia, kan?"
"Ya ... tapi kenapa kamu–"
“Sederhananya, 'aturan ksatria' ini telah membuatmu mau bernegosiasi dengan walikota. Yah, lebih tepatnya, mereka akan menjualmu sebagai seseorang yang dapat digunakan dalam negosiasi dengan walikota untuk sponsor mereka. ”Gelombang keributan beriak melalui orang-orang di sekitar mereka. "Kamu hanya beruntung karena kamu tidak tertangkap ketika kamu dalam perjalanan dari rumah ke markas tentara, dan orang-orang ini beruntung karena mereka menemukanmu berjalan dengan kami."
Tiat tampak benar-benar bingung, Nephren tidak berekspresi seperti biasa, Aiseia sepertinya mengikuti seperti itu novel detektif atau sesuatu, dan Kutori menghela nafas dengan wajah yang mengatakan 'di sini dia pergi lagi'.
“Sejak kami makan, aku bisa merasakan kami diawasi. aku dapat merasakan bahwa mereka dengan cepat mengumpulkan bala bantuan, jadi aku memintamu untuk membawa kami ke tempat yang tidak berpenghuni. Dan seperti yang aku prediksi, orang-orang ini muncul. ”
“T-Tunggu sebentar. aku tidak mengerti. Saat kamu mengatakannya seperti itu, sepertinya kamu digunakan– ”
"Betul. aku menggunakanmu sebagai umpan. Ingin berbicara dengan orang-orang ini sebentar. ”
Karena kehilangan kata-kata, Firu masih berdiri dengan shock.
“Dan apa yang mungkin ingin kamu bicarakan dengan kami?” Gugatan yang memakai pemimpin menyela dengan curiga. "Aku tidak percaya kita punya urusan denganmu, teman."
"Aiseia."
"Hmm?"
“Ksatria yang baik dari ordo ini tidak memiliki kemampuan untuk melihat ejaan mantra. Mengapa kamu tidak menunjukkan pada mereka sedikit dari Venom yang kamu nyalakan? ”
"Apakah kau memberiku izin untuk keluar semua?"
"Tidak. Hanya memberi mereka mengintip, tidak lebih. "
"Mengerti, Tuan Teknisi Setan."
Selama sepersekian detik, semburan cahaya memenuhi daerah itu. Sambil menengok ke atas, Willem melihat sepasang sayap kuning bercahaya menyebar di belakang Aiseia, yang berdiri di sana dengan mata tertutup. Tepatnya, mereka hanyalah ilusi sayap, yang hanya ada sebagai cahaya murni, bukan objek nyata. Tetapi karena mereka hanya ilusi, bahkan tanpa menendang angin dia bisa dengan mudah membebaskan diri dari tanah.
"Ah ..." Firu, yang mungkin belum mendengar apapun tentang Aiseia selain bahwa dia entah bagaimana terlibat dengan militer, menghela nafas kaget dan kagum.
“... seorang pengguna Venom, aku mengerti. Teknik sulap untuk menumbuhkan sayap cukup langka. Jadi kamu ingin menunjukkan bahwa kamu bisa melarikan diri kapan saja, bahkan ketika dikelilingi seperti ini? ”
Dari tremor singkat di jas yang memakai mata manusia buas, Willem menduga bahwa mereka telah menyiapkan semacam metode untuk menghadapi kemungkinan mereka melarikan diri lewat udara, kemungkinan besar senjata mesiu. Namun, senjata kecil dan portabel seperti itu akan memiliki akurasi dan jangkauan yang lebih rendah, yang berarti akan sulit bagi mereka untuk benar-benar menghentikan peri. Selain itu, mereka tidak bisa mengambil risiko menyakiti Firu dengan tembakan liar.
"Senang melihatmu cepat tanggap." Willem menyimpulkan bahwa mereka tidak akan mencoba sesuatu yang berisiko, dan sepertinya tebakannya benar.
“Jika apa yang kau katakan itu benar, maka kamu merencanakan semua ini terjadi. Sudah jelas bahwa kau akan siap. Tapi apa yang ingin kamu bicarakan? ”
"Yah, tidak ada yang terlalu penting." Dia berhenti sebentar, lalu bertanya, "Apakah kalian menyukai kota ini?"

Angin sepoi-sepoi bertiup, menghamburkan potongan-potongan kertas yang tergeletak di jalan-jalan dari batu bata ke segala arah. Deru seekor binatang terdengar dari suatu tempat yang jauh.

Tiat, tidak dapat memahami situasi, menyerah memikirkannya dan melihat sekeliling. Nephren memegang tangannya di atas mulutnya dan tersenyum sedikit, suatu pemandangan yang sangat tidak biasa. Aiseia, agak terkejut, menggelengkan kepala ke depan dan belakang saat dia terus melayang di udara. Kutori masih menolak untuk menghadapinya dan bergumam 'mungkin aku melakukan kesalahan ketika aku memilih siapa yang jatuh cinta dengan'. Yah, mungkin itu yang terbaik. Mata awalnya Firu yang lebar telah menjadi lebih luas, dan sementara itu semua orang binatang itu terdiam, tidak dapat merespon.
"... apa maksudmu, tiba-tiba?" Tanya jas yang mengenakan pemimpin.
"Jawab saja."
Jeda singkat.
"Tentu saja kita lakukan."
“Apakah itu karena memiliki empat ratus tahun sejarah? Karena ini kota terbesar? Karena ekonominya makmur? Karena makanannya enak? ”
“Pertanyaan bodoh seperti itu yang kamu tanyakan. Jawaban apa lagi yang bisa ada selain ya untuk mereka semua? Collinadilluche adalah permata langit. Dipoles selama bertahun-tahun yang panjang, dengan setiap kebajikan yang bisa dimiliki sebuah kota, itu adalah modal yang kita hidupi dengan kebanggaan, jadi– ”
"- Apakah itu yang dipikirkan oleh sponsormu?" Willem benar-benar membungkam pria itu.
"Berapa banyak yang kau tahu?"
"Sebenarnya aku sudah cukup banyak menebak, tapi berkat kamu, aku tahu banyak sekarang," Willem mendesah. “Pertama-tama, tindakan kalian berantakan. Mengancam untuk membunuh walikota pada upacara itu adalah langkah bodoh. Jika tujuan utama kalian adalah bernegosiasi, maka ada metode yang lebih baik daripada pembunuhan. Jika tujuan utama kalian adalah untuk benar-benar membunuhnya, maka tentu saja kau tidak akan memperingatkan dia sebelumnya. Bahkan jika tujuanmu adalah untuk mengancam oposisi dengan peringatan pertama kemudian membunuh walikota, kau tidak perlu menentukan tempat dan waktu. Lalu mengapa ancaman itu dikirim? Mungkin untuk memenuhi keinginan anak-anak dari aristokrasi untuk pamer dan perhatian. ”
Nah, itu sudah jelas dari nama seperti 'The Order of Annihilation Service History'. Willem berhenti sejenak, tetapi tidak ada yang berbicara. Mereka semua menunggunya melanjutkan.
“Dilihat dari bagaimana kau dapat mengumpulkan banyak orang dalam waktu singkat sejak kamu melihat kami, persiapan dan komunikasimu pasti sangat bagus. Juga, mengejar putri walikota adalah langkah yang praktis. Tidak sulit untuk menyadari bahwa dia sedikit naif dan tidak segan seharusnya.
Orang yang memikirkan penculikan itu harus berbeda dari orang yang mengirim ancaman. Urutan sebaliknya jelas akan lebih efektif. Kenyataan bahwa ancaman itu datang sebelum upaya penculikan berarti bahwa melakukannya dalam urutan terbalik tidak mungkin untuk beberapa alasan. Kemungkinan besar, orang-orang yang diperintahkan untuk melakukan pembunuhan tidak masuk akal panik dan merencanakan penculikan hampir semuanya sendiri pada menit terakhir.
Yah, begitulah kelihatannya bagiku, dan kurasa aku benar untuk sebagian besar. ”Willem akhirnya berhenti berbicara dan mengangguk pada dirinya sendiri beberapa kali.
"... Apa yang kamu inginkan?" Pemakaian yang mengenakan pemimpin mengubah nada suaranya.
"Hm?"
“Jika kamu ingin menghancurkan kita, tidak ada alasan untuk mengatakan semua itu terlebih dahulu. Sekarang setelah kau mengungkapkan kartumu, aku berasumsi kau ingin bernegosiasi? ”
"Senang kau cepat tanggap." Willem berdiri dari peti kayu yang dia duduki. “aku akan langsung ke intinya. Beri tahu kami sponsormu. Sepertinya aku tidak terlalu peduli dengan walikota. kau hanya tentara bayaran, mengikuti pesanan sponsormu. Dan kamu mulai bosan dengan permintaan mereka yang tidak masuk akal. aku yakin ada orang di antara kalian yang sudah siap untuk berhenti. ”
Beberapa orang binatang itu tampak terganggu oleh kata-kata Willem. Salah satu dari mereka menyelipkan tangannya ke dalam saku dan mengeluarkan pistol. Dengan kecepatan kilat, dia berbalik dan mengunci tujuannya pada Willem, tetapi segera menjerit dan menjatuhkan senjatanya. Kerikil yang jatuh ke tangannya jatuh ke tanah dan berguling di sebelah pistol.
"Ngomong-ngomong, apakah kalian semua pergi dari sini tanpa cedera tergantung pada tindakanmu sendiri," kata Willem, masih dalam posisi melempar. Yang dia lakukan hanyalah melempar sedikit kerikil, tidak ada sihir yang terlibat. Namun, ia memiliki unsur kejutan, yang membuatnya hampir tampak seperti trik sulap bagi siapa pun yang tidak siap. "Yah, apa yang akan terjadi?"

Setelah itu, semuanya diselesaikan dengan cepat. Orang-orang buas itu menyerah dan mengungkapkan nama mantan bangsawan yang mensponsori mereka. Mereka juga mengatakan mereka memiliki bukti dari beberapa perintahnya, jadi Willem mengatakan kepada mereka untuk membawanya langsung ke walikota.
Orang-orang yang berkumpul di persimpangan kecil itu mungkin bukan keseluruhan dari pesanan, tetapi kehilangan pemimpin mereka dan setidaknya sepuluh anggota berarti bahwa mereka tidak akan dapat menimbulkan masalah besar untuk saat ini. Secara khusus, tidak ada lagi kekhawatiran upaya pembunuhan pada upacara yang akan datang. Mereka telah berhasil melaksanakan perintah Limeskin, tapi ...
Sebuah tamparan keras mendarat di pipi Willem.
"Aku membencimu," kata Firu yang berlinang air mata. "aku mengerti bahwa apa yang kau lakukan adalah demi aku, tetapi aku tidak dapat memaafkanmu karena memilih cara melakukannya."
Yah, aku melihat ini datang , pikir Willem. Sang putri jujur, rajin, dan murni. Kemungkinan besar, dia tanpa sadar mengharapkan kualitas itu dari orang-orang di sekitarnya. Istilah 'permainan kotor' tidak memiliki tempat di mana pun di kepalanya. Tak perlu dikatakan, dia tidak akan pernah berpikir melakukan hal seperti itu kepada siapa pun, tetapi dia akan jatuh ke dalam kepanikan, tidak dapat memahami apa yang telah terjadi, setiap kali seseorang menggunakan tindakan seperti itu terhadapnya.
"Ketika kita pertama kali bertemu, kamu bahkan menyentuh perutku ..."
"Hah?"
“Jangan bilang kamu tidak sadar! bagi Lucantrobos, mempercayakan perut seseorang setara dengan mempercayakan segalanya! Itu adalah bagian yang tidak bisa diekspos begitu saja, bahkan untuk keluarga! ”
Bagaimana mungkin aku tahu itu !? Apa yang kalian, anjing yang sebenarnya !? Bahkan jika Willem berteriak bahwa dia mungkin tidak akan percaya padanya. Dia tertawa gugup dan mengalihkan pandangannya. Jadi itu sebabnya dia menyebutkan sesuatu tentang melapisi pedangnya atau apa pun saat itu. Nah, sekarang dia tahu. Dia membuat catatan mental untuk lebih berhati-hati lain kali.
“Ah, ya ... maaf untuk banyak hal. Aku tidak akan memintamu untuk memaafkanku, tapi setidaknya menerima permintaan maafku. ”
“Seperti kata paman. Kamu tidak bisa dipercaya atau diandalkan. ”Kata-kata Firu yang kasar meninggalkan Willem tanpa comeback. “Mengatakan itu membuatku merasa sedikit lebih baik, jadi aku akan menerima permintaan maafmu. Namun, jangan salah paham. Aku masih membencimu."
"Tentu saja. Itu baik-baik saja denganku. "Willem mengangguk, lalu berbalik. “Baiklah semuanya, saatnya untuk menuju ho–” Suaranya dengan cepat menghilang, meninggalkan bagian terakhir nyaris tak terdengar. Menatap lebih dingin dari es langsung ke dia.
"Tentu, ayo pulang," kata Kutori, matanya menyipit karena curiga.
“Sekarang aku tahu kamu adalah orang yang seperti itu, tapi itu seperti level yang baru, kamu tahu?” Aiseia berkata, senyum yang memesona entah bagaimana masih ada di wajahnya.
“Ayo cepat. Tiket untuk pesawat akan berhenti dijual segera. ”Nada acuh tak acuh Nephren yang biasa terasa hanya sedikit dingin.
“Ada begitu banyak tempat yang ingin aku lihat!” Tiat tampaknya marah pada sesuatu yang berbeda dari orang lain.
Mereka memiliki gaya mereka sendiri, tetapi mereka berempat sepertinya kesal dalam beberapa hal.

“Mengapa kamu memilih metode berbahaya seperti itu?” Tanya Kutori ketika mereka kembali ke fasilitas perawatan untuk mengambil senjata mereka.
"Hm?" Suasana hati Kutori pasti membaik jika dia yang berbicara dengannya lebih dulu.
“Harus ada setidaknya beberapa cara lebih aman untuk melakukannya dengan benar? Daripada mengarahkan mereka ke tempat yang tidak berpenghuni. Apakah kau hanya ingin pamer? "
“Tidak, hanya saja aku tidak terlalu percaya diri. Aku mungkin tampak seperti detektif keren atau apalah, tapi itu semua hanyalah tebakan berdasarkan pengalaman masa lalu. aku hanya bisa memastikan detailnya begitu aku melihat reaksi mereka terhadap pertanyaanku, jadi aku perlu membuat situasi di mana kami bisa berbicara seperti itu. ”
"Pengalaman masa lalu ... kehidupan gila macam apa yang kamu tahu tentang situasi semacam itu?"
“Yah, saat itu adalah waktu yang sangat berbahaya. Jika kau adalah seorang Quasi Brave, kamu akan terjebak dalam semacam perebutan kekuasaan di suatu tempat setidaknya sebulan sekali. Setelah melakukan itu untuk sementara waktu, aku bisa menghindari pisau dalam tidurku dan mendeteksi makanan beracun hanya dengan intuisi saja. Racun yang digunakan pro hampir tidak memiliki rasa atau bau, jadi kau tidak bisa hanya mengandalkan inderamu untuk mengambilnya. ”Willem tertawa riang.
"... Apa itu seharusnya lucu?"
“Yah, itu karena aku menjalani semuanya. Tentu saja jika aku mati aku tidak akan tertawa. ”Kutori membuat wajah masam. Sekarang yang seharusnya menjadi lelucon, tapi sepertinya itu gagal. “Aku akui itu bukan rencana yang sangat bagus. Kupikir kalian akan melihat sesuatu yang tidak normal dan menyalakan racun, dan kau melakukannya, tetapi kalian baru saja kembali dari pertempuran panjang. Seharusnya aku tidak membuat rencana yang melibatkan kalian menggunakan Venom. Tiat dan Firu juga ada di sana. Aku berjanji aku benar-benar memikirkan diriku––
Sebelum dia bisa menyelesaikannya, kata-katanya terputus. Kutori berhenti berjalan. Sekitar dua langkah di depan, Willem juga berhenti dan memutar kepalanya.
"Itu bukan masalahnya," katanya dengan nada dingin dan menyalahkan. “Ketika aku mengatakan itu adalah metode berbahaya, aku tidak bermaksud untuk kami. Bahkan tidak ada bahaya bagi kita. Kamu dalam posisi bertempur sejak kamu duduk di peti kayu itu. ”
Ah. "Apa yang kamu bicarakan? aku dalam mode bersantai penuh. "
"Tiga detik."
… "Apa?"
“Yang pertama kamu urus adalah domba buas yang berada di belakangmu di sisi kanan. Buka dengan lemparan kerikil, diikuti dengan tendangan ke dada, lalu sedikit ke dua rusa menuju pria di dekatnya. Pukul mereka tidak sadarkan diri, curi pisau mereka, dan lempar mereka, matikan dua yang tersisa di kelompok itu. Itu hanya butuh kurang dari satu detik. Untuk mengurus semua orang akan membutuhkan total tiga detik. Apakah aku benar?"
Dia melihat semuanya. Dia pasti mengamati Willem sangat dekat, mendeteksi bahkan sedikit perubahan dalam postur atau tatapannya. Saat itu, dia pikir Kutori hanya berdiri di sana dengan aneh, tapi dia telah menyaksikan semua itu.
“aku pikir kau terlalu banyak membaca hal-hal. Lima orang dalam satu detik dan sepuluh dalam tiga? Bahkan aku tidak bisa melakukan itu. ”
“Jangan berbohong. aku tahu gaya bertarung dan kekuatanmu lebih baik daripada siapa pun di dunia ini. Sudahkah kamu lupa? kau mengajariku sendiri. ”
"… betul. Kamu sangat baik, aku lupa kamu adalah muridku. ”
Yah, dia hanya 'mengajarinya' selama beberapa hari. Dan hampir setengah dari waktu itu dihabiskan untuk mengebor cara yang benar untuk memperlakukan Kaliyon ke dalam dirinya. Untuk teknik, yang mereka lakukan hanyalah berlatih dasar-dasar. Dia dengan cepat menunjukkan beberapa teknik bernama khusus, tetapi bahkan tidak memberi tahu nama-namanya, apalagi perinciannya. Siapa yang mengira dia akan meningkatkan begitu banyak hanya dari itu?
“Alasan kamu harus membawa mereka ke tempat yang terpencil… mungkin alasan yang kamu berikan adalah setengah benar, tapi bagiku sepertinya setengah dari itu adalah kebohongan. Aku tahu kamu bisa menemukan cara yang lebih aman, jadi– ”Kutori memberi Willem tatapan tajam. "Kamu ingin bertarung, bukan?"
Ah. Sekarang dia menunjukkannya, Willem pertama kali menyadari kemungkinan itu. Mungkin, tanpa sadar, dia ingin bertarung. Ingin membiarkan kecenderungan kekerasannya menjadi liar. Ingin mengambil risiko lebih lanjut memukul tubuhnya yang sudah rusak. Ingin mengeluarkan rasa frustrasinya dari mengirim gadis-gadis itu ke medan perang sementara dia duduk dengan tidak aman di rumah pada seseorang.
“aku tidak tahu kenapa, tapi berhenti. kau tidak harus bertarung lagi. Pertarunganmu adalah milik kami sekarang. ”
“- aku tidak bisa berkata apa-apa. kau benar-benar memperhatikan aku dengan cermat. ”
“Jelas sekali. aku jatuh cinta padamu."
“Ayo, kita akan terlambat!” Di depan, Tiat melambaikan tangan ke udara.
Setelah melambai kembali, keduanya mempercepat langkah mereka.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2