SukaSuka v2c3p1

Penggunaan Kasih dan Keadilan dengan Benar
Langit-langit ruang strategi tampak terlalu tinggi. Meja tulis di tengah ruangan juga tampak terlalu besar, dan punggung kursi-kursi di sekitarnya, yang mungkin harus dibuat khusus, juga tampak terlalu tinggi. Ini mungkin hasil dari harus sesuai dengan berbagai ukuran tubuh dari berbagai ras yang berkumpul di ruangan.
Dan saat ini, pemilik yang mungkin dari yang terbesar dari berbagai ukuran tubuh, Reptrace yang sangat kuat, duduk di kursinya sendiri yang tampak kokoh, meledak dalam tawa ceria. Meski begitu, ekspresinya terlihat tidak berbeda dari biasanya, jadi itu benar-benar agak menyeramkan.
“Pertanda datang ke Tiat, ya? Cukup cepat, bukan begitu? ”Aiseia berkomentar, duduk di atas kursi dengan kakinya menggantung di atas tanah. Ketiganya sudah mandi semua debu dan kotoran dan berubah menjadi seragam perempuan informal. Hanya dengan memakai pakaian yang berbeda dari pakaian sehari-hari mereka yang normal, untuk beberapa alasan mereka tampak lebih dewasa. "Aku pikir ini akan menjadi sekitar dua tahun lagi sebelum anak-anak kecil itu memegang pedang."
"Tidak terlalu senang tentang itu?" Tanya Willem, pipinya masih sedikit merah.
“Hmm, bisa pergi ke medan perang saat kamu muda tidak bagus. Tentu saja ada bahaya mati mendadak, dan bahkan jika semuanya berjalan dengan baik kau bisa mendapatkan semacam trauma. Sejujurnya, ini rumit. ”
“Tapi kita masih harus berharap yang terbaik untuknya. Kamu tahu, kan? Dia bekerja sangat keras sampai sekarang karena dia selalu memiliki tujuan untuk menjadi prajurit yang dewasa dalam pikirannya, ”sela Kutori.
"Yah, ya, aku mengerti ... tapi rumit itu rumit, kau tahu?" Aiseia mengerutkan kening.
“Ngomong-ngomong, Tiat alasanku ada di sini. Lebih penting lagi, katakan padaku apa yang terjadi. aku mendengar bahwa pertempuran di Pulau 15 telah hilang, namun kalian semua di sini aman dan sehat. ”
Tiba-tiba, Limeskin berhenti terkekeh dan menatap lurus ke arah Willem dengan mata yang tampak seperti batu yang dipoles. "Prajurit yang Terluka, aku akan menjawab pertanyaan itu."
"A-Ah ..." Tidak mengharapkan balasan dari arah itu, Willem terlempar sedikit.
“Pertama, aku memujimu. Bilah-bilah temparmu bersinar di atas medan perang. kau mampu mematahkan taring binatang itu. Lagu kemenangan seharusnya dibagikan di antara kita semua. Namun, ada jebakan di balik bimbingan ramalan. Taring-taring itu tumpang tindih dengan taring-taring lain, dan untuk menyelamatkan kami dari tingkah menantang taring-taring yang tidak dikenal itu, aku memilih untuk menjatuhkan tanah. ”
…. Um?
"Maaf, aku tidak tahu apa yang kamu katakan."
Untuk memulai, karena struktur langit-langit yang berbeda, Reptrace berbicara dengan pengucapan yang berbeda yang sulit dimengerti oleh ras lain. Menambahkan di atas cara bicara bundaran Limeskin itu, tingkat kesulitan memiliki percakapan melonjak secara signifikan.
"Aku mengerti." Limeskin merendahkan bahunya, kecewa. Sikap seperti itu mungkin biasanya telah menimbulkan simpati, tetapi pada kadal raksasa yang menjulang di atasmu, tidak begitu banyak.
“Hm, bagus untuk menyimpulkan semuanya, sepertinya kita akan bisa menang melawan Teimerre yang terdeteksi oleh sistem alarm.” Aiseia mulai mengambil penjelasan ke tangannya sendiri. Dia melirik jalan Kutori, lalu melanjutkan, “Anak kecil di sini entah bagaimana menyulap satu ton kekuatan dari siapa yang tahu di mana, jadi selama awal pertempuran benar-benar berjalan lancar. Seperti, serius. Pada satu titik aku pikir kita bisa meninggalkan semuanya padanya dan membuat kita semua jatuh kembali. ”
“Pedang suci kuno Seniolis dapat mengalahkan para Pengunjung. Jika orang yang tepat menggunakannya dengan cara yang benar, tidak mungkin mereka kalah lebih sedikit, kan? ”Willem memandang Kutori, tetapi dia menghadapinya, menolak untuk menjawab.
"Sepertinya dia sedang murung," tawa Aiseia.
Willem berdehem, lalu mengarahkan pembicaraan kembali. “... Ngomong-ngomong, sepertinya kalian akan menang, tapi kalian tidak menang. Apa yang terjadi?"
“Ada satu lagi yang masuk tanpa terdeteksi oleh alarm. Pertama-tama, Teimerre perlu dibunuh puluhan kali sebelum benar-benar dihancurkan. Di atas semua itu, setiap kali 'mati' itu mengeluarkan lapisan cangkangnya dan menjadi lebih kuat. Dan yang satu ini sangat merepotkan. Setelah dua ratus kematian, itu masih hidup seperti biasa, dan bahkan dengan Kutori mendorong batasnya, itu menjadi perjuangan dari tahap tengah dan seterusnya. Jadi pada saat itu, segala sesuatunya menjadi sangat kasar ... dan kemudian pada kematian ke 217 ... keluar dari cangkang, dua keluar. ”
"Huh?" Seruan tak percaya enggan lolos dari bibirnya.
“Salah satunya adalah Teimerre lama yang sama seperti yang diharapkan. Tetapi yang lain, adalah sesuatu yang berbeda Sistem alarm dapat mendeteksi Teimerre yang masuk, tetapi tentu saja kita tidak akan mengharapkannya untuk dapat juga melihat penyerang lain yang menunggangi salah satu dari mereka. Itu mungkin tidak memiliki kemampuan untuk tumbuh dengan cepat seperti Teimerre, jadi butuh beberapa saat untuk muncul di permukaan.
Senjata api sepertinya tidak mempengaruhi sama sekali, jadi kita bisa menebak itu adalah salah satu dari '17 Binatang', tapi selain itu, kita tidak mengerti. Tidak peduli apakah kita bisa menang jika kita bertempur, kita bahkan tidak tahu apa yang bisa kita lakukan untuk bahkan memulai perkelahian dengan hal itu. Jadi, kami menjatuhkan benda itu ke tanah bersama dengan seluruh pulau terapung dan mundur. ”
Ah, aku mengerti . Tak satu pun dari '17 Beasts 'memiliki sayap. Itu sebabnya mereka hanya bisa menyerang dengan berharap melayang ke pulau dengan angin, sesuatu yang tentu saja memiliki kemungkinan yang sangat rendah terjadi. Jadi, jika kau bisa mengirim monster itu kembali ke tanah, kamu setidaknya sudah menghadapi ancaman langsung.
"... Serius?"
"Ya."
Kehidupan di dunia saat ini, di mana tanah telah hilang, hanya bisa ada di pulau-pulau terapung. Jadi, dengan kata lain, pulau terapung pada dasarnya adalah semua yang tersisa dari dunia. Dan kehilangan salah satu dari mereka berarti dunia kecil ini semakin kecil.
“Jika kita mendorong Kutori lebih jauh, atau membuatnya mengamuk, mungkin kita bisa mengalahkannya - banyak tentara kadal berbagi pendapat itu. Tapi apapun yang kita bisa coba dalam pertempuran yang tidak terduga akan berakhir dengan taruhan, dan membuang senjata terkuat kita untuk bertaruh dengan peluang buruk bukanlah ide yang bagus - itulah yang Tuan White Lizard di sini putuskan. ”
Tuan White Lizard, atau tepatnya Limeskin, mengangguk sebagai konfirmasi. "..." Untuk beberapa alasan, dia melirik sekali saja di Kutori sebelum menambahkan, "Dan untuk alasan itu, kami dikalahkan." Dia berbicara dengan suara yang sulit untuk membaca emosi apa pun dari - baik, itu cukup banyak suara normalnya. “Ada apa dengan itu? Tidak ada yang perlu kau khawatirkan. Apa yang ada di langit akhirnya akan jatuh. Selain itu, nasib belum semuanya dihabiskan. kau datang ke sini adalah salah satu buktinya. aku akan sibuk mulai sekarang. Bolehkah aku meninggalkan tugas membawa pulang para prajurit itu kepadamu? ”Saat dia bertanya, matanya menunjuk ke arah ketiga peri itu.
"Aku tidak keberatan, tapi ..."
Willem ingin tahu tentang 'sibuk mulai dari sekarang'. Pulau terapung yang jatuh mungkin tidak bisa dibawa kembali. Signifikansi kerugian ini, dan tanggung jawab yang datang dengan itu, keduanya harus besar, yang berarti bahwa Limeskin, sebagai jenderal pada pertempuran itu, mungkin memiliki banyak hal di atas piringnya. Tapi, mungkin sebaiknya jangan bertanya lebih lanjut di sini jika dia tidak menyebutkan detailnya sendiri.
Nah, di sana dia memilikinya: semua rincian pertempuran panjang dan berbahaya.
"Kerja bagus, kalian bertiga." Sambil berpikir menyedihkan tentang dirinya sendiri karena tidak bisa melakukan hal lain, Willem mengucapkan beberapa kata terima kasih. Aiseia terkikik, Nephren memiringkan kepalanya, dan ... seorang gadis tetap menghadap, tidak menunjukkan tanda-tanda melihat ke arah mereka.
"Bad mood, ya?" Aiseia mengangkat bahu.
"Kutori?" Nephren mengintip di dekat wajahnya dan bertanya, tetapi hanya menerima gumaman samar balasan sebagai balasannya.
Setelah keluar dari ruang strategi, mereka menemukan seseorang yang menunggunya: seorang wanita muda, telinga runcingnya yang tajam terkulai dalam kegelisahan.
“Hm? Kamu yang dari tadi ... ”Willem mencoba memanggil gadis itu, tetapi fokusnya sepertinya ada pada seseorang di belakangnya.
"Paman!" Serunya riang.
Willem perlahan berbalik, dan inilah dia: Reptrace raksasa. "Paman?" Dia menegaskan.
"Hm." Sebuah anggukan serius datang sebagai gantinya.
“Kamu manusia buas? Bulumu terlihat cukup bersisik kemudian ... ”
"Tidak."
“Maka gadis ini sebenarnya adalah Reptrace? Sisiknya terlihat sangat berbulu kemudian ... ”
"Tidak. Dia adalah putri seorang teman lama. Kami sudah dekat sejak dia masih kecil. ”Sebuah penjelasan sederhana, plot twist free, yang Willem mungkin bisa tebak. “- Apa itu, Firu? aku pikir aku mengatakan kepadamu untuk tidak datang ke sini, ”kata kadal itu dengan nada yang sedikit kuat dan menyalahkan.
“aku sudah siap menerima omelan. Tapi selain kamu, Paman, aku tidak punya orang yang bisa aku andalkan. ”Gadis itu menjawab dengan suara tenang.
Limeskin mengangkat alis, atau lebih tepatnya dia mungkin akan memilikinya jika dia memilikinya.
"Apa ada yang terjadi?"
“Sebuah surat tiba. Dikatakan jika upacara tidak dibatalkan, mereka akan membunuh Ayah. "
Willem mengerutkan kening mendengar kata-kata yang tidak begitu lembut itu.
"- Hm."
“Ayah mengatakan kepadaku untuk tidak mengkhawatirkannya. Dia mengatakan ancaman mereka hanya bicara, bahwa semakin kita menganggapnya serius semakin kita memberi makan ego mereka. Tapi aku rasa tidak. Mereka bukan pencuri yang begitu lunak. Namun, dengan Ayah bersikeras seperti itu, aku tidak punya siapa-siapa lagi selain kamu, Paman. ”
“Kesulitan lebih penting daripada semua, hm?” Reptrace menatap langit-langit. “Firu. aku minta maaf, tapi aku harus pergi. ”
"Paman ..." Awan kegelapan jatuh di wajah wanita buas itu. Keheningan singkat terjadi.
"Willem. Aku mempunyai sebuah permintaan."
"aku menolak," jawabnya langsung.
"... Aku belum mengatakan apa pun."
“aku bisa membayangkan apa itu. Maaf, tapi aku sudah punya cukup banyak pekerjaan perawatan anak di piringku. ”Willem bisa mendengar sedikit hmph datang dari Kutori, tampaknya kesal karena diperlakukan seperti anak kecil, di belakangnya. Tapi, dia memutuskan akan lebih baik untuk berpura-pura bahwa dia belum mendengarnya untuk saat ini. "aku memutuskan sejak dulu untuk tidak mendekati masalah yang melibatkan wanita atau anak-anak." Kali ini dia mendengar beberapa komentar ketidakpercayaan yang datang dari Aiseia, mungkin menyinggung fakta bahwa dia telah sangat dekat dengan satu masalah tertentu yang melibatkan wanita dan anak-anak, tetapi sekali lagi dia memutuskan untuk pura-pura tidak tahu.
"Yah itu tidak bisa dihindari .... Kemudian, Kutori. Apakah ada halangan dalam kondisi tubuhmu? "
"Eh?" Kutori mengeluarkan teriakan bingung atas namanya yang tiba-tiba dipanggil. "Ah iya. Tubuhku pulih. Tapi, itu akan tetap sulit menggunakan senjata. ”
"aku tidak keberatan. Kalau begitu, aku akan meninggalkan masalah ini di tanganmu. "
Kutori berkedip sekali karena terkejut. "Ah ... um ... uh ..." Setelah beberapa detik menunjukkan kebingungan ke hampir tingkat yang berlebihan, dia mengumpulkan cukup dirinya untuk menutup matanya dan mengambil napas dalam-dalam. Kemudian, membuka matanya lagi, dia berhasil mulai berbicara. “T-Tapi aku peri, kamu tahu? Aku tidak tahu apa-apa tentang kota ini, aku tidak pernah bertindak sebagai pendamping sebelumnya, dan itu tepat setelah pertarungan panjang jadi aku tidak bisa menyulap Venom– ”
“Tapi sepertinya tidak ada orang lain yang bisa diandalkan. Hadapi itu bagaimanapun juga. ”
"Yah ... tapi ..." Kutori melirik Willem.
Tujuan Limeskin sangat jelas: tidak perlu membuat Willem setuju secara langsung. Jika dia mendorong tanggung jawab ke salah satu tentara peri, maka Willem akan menanggung beban sebagai penggantinya. Itulah yang diprediksi Limeskin. Dan, banyak kekecewaan Willem, itu adalah prediksi yang agak akurat.
“... Itu trik kotor. Apa yang terjadi dengan kesombongan prajuritmu? "
"Seorang prajurit juga harus tetap setia pada kemenangan."
Cukup potret yang fleksibel tentang prajurit itu, pikir Willem. “aku percaya aku hampir tidak pernah berbicara denganmu. Apakah aku melakukan sesuatu untuk menyinggungmu? "
"Kamu membuatku tertarik padamu, itu saja."
"Um, jika mungkin, aku lebih suka jika tidak ada seorang pun kecuali Paman–" Wanita muda itu mencoba diam-diam menyelipkan keberatan, tetapi Limeskin mengangkat telapak tangannya dan membungkamnya.
"Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. aku belum tahu apakah aku bisa percaya atau bergantung pada pria ini, tapi aku pasti bisa mengharapkan sesuatu. ”
"Itu tidak dihitung sebagai pujian ..."
"Dan aku tidak berniat memberikannya." Limeskin mengangguk, lalu mulai berjalan. “Aku serahkan sisanya padamu, Kutori. Ikuti bimbingan angin dengan mereka yang berjalan di sampingmu dan memenuhi kewajibanmu. ”
"Ah…"
Sisa lima dari mereka berdiri di sana, setengah tertegun, dan menyaksikan punggung yang sangat besar itu ketika melangkah menjauh.
Ikuti dengan mereka yang berjalan di sampingmu , kata si bajingan itu. Jangan bilang ke mana harus berjalan , pikir Willem, tetapi tidak bisa mengungkapkan kemarahannya dengan kata-kata. Jika dia bereaksi seperti itu, itu berarti mengakui bahwa dia memiliki niat itu sejak awal. Meskipun dia mungkin melewati tahap di mana dia harus peduli untuk mengenalinya atau tidak, mengingat bahwa dia baru saja mengungkap sisi yang memalukan dan berantakan dari dirinya, masih ada beberapa garis yang dia tidak bisa buat untuk disalibkan.
"Um ..." suara penakut memecah kesunyian, hanya untuk segera dipotong oleh Willem.
"Maaf, tapi aku punya sesuatu untuk dihadiri. Kami akan berbicara sambil berjalan. "

Modal lama pasca hujan memiliki penampilan yang jauh berbeda dari hari sebelumnya. Jalan-jalan batu bata dan sisa hujan genangan air berkilauan cerah, mencerminkan sinar matahari siang. Patung-patung yang ditempatkan di berbagai titik di seluruh kota, diliputi bayang-bayang samar dan samar-samar, membawa udara ilahi yang mengelilingi mereka.
Aiseia menjerit besar, benar-benar tidak senyaman. Udara sejernih dan dingin memenuhi paru-parunya, membersihkan sisa-sisa rasa kantuk yang berlama-lama di sudut-sudut kepalanya. "Kota yang bagus, ya?" Katanya sambil meregangkan badan. “Apakah tidak apa-apa bagi kami untuk melakukan ini? Berjalan di sekitar kota seperti orang normal dan semua ... gerakan kami di luar 68th Island seharusnya dibatasi. ”
“Sekarang kalian sedang bertugas. kau bahkan menerima pesanan langsung dari Perwira 1 mulia itu sendiri ... ”
“Nah, itu hanya Kutori. Selain itu, secara tegas, kita adalah senjata, jadi bahkan jika kita dapat diberi perintah di medan perang, kita tidak dapat secara resmi menerima misi, kan? ”
“- Maka kalian berada di bawah komandoku. Kadal besar itu harus pergi karena keadaan yang tidak dapat dihindari, jadi dia mendelegasikan semua otoritas komando kepada Teknisi Kedua ... sesuatu seperti itu. ”
"Hmm ... plot yang agak licik."
"aku tau? Tidak percaya dia menyebut dirinya seorang pejuang. "
"Tidak, maksudku, Teknisi Kedua membuat cerita ini."
“Itu menjengkelkan. Bagaimana kau bisa mengatakan hal seperti itu kepada seorang pria muda yang cantik dan murni? ”
"Tidak tahu malu ..." Aiseia tertawa. Willem juga tertawa kecil, setengah putus asa. Tiba-tiba, kehangatan lembut menyelimuti lengan kirinya. Berbalik, dia melihat Nephren tanpa ekspresi membungkus lengannya di sekelilingnya.
"Hei, Ren."
"Mm."
"Bolehkah aku bertanya kenapa tiba-tiba kau memegangku?"
"... Lebih mudah untuk bersantai ketika kamu hangat, bukan?" Dia menjawab dengan wajah yang berkata, 'mengapa repot-repot menanyakan hal yang sudah jelas?' “Saat ini kamu membutuhkan kehangatan kulit seseorang. Suhu tubuhku sedikit lebih tinggi dari rata-rata, jadi aku cocok untuk pekerjaan itu. ”Dia berbicara dengan suara yang sopan dan ramah, seperti yang digunakan ketika memarahi seorang anak yang nakal.
“Yah, aku berterima kasih atas perhatianmu, tapi ...” Perhatian itu memang disambut dengan baik, tetapi tindakan yang diambil dari kekhawatiran itu, tidak begitu banyak. Tubuh nephren masih tidak memiliki pasang surut, jadi setidaknya tidak ada kecanggungan yang berasal dari hal semacam itu. Willem, sebagai pria muda, bersyukur untuk itu.
Dia menggaruk pipinya dengan salah satu jarinya yang bebas. “Aku baik-baik saja sekarang, jadi lepaskan. aku tidak berpikir aku bisa menangani perhatian dari penonton lebih lama. ”Dia bisa mendengar suara orang-orang terkikik ketika mereka lewat. Bagi mereka, pasangan tanpa cacat itu sepertinya mirip keluarga dekat atau semacamnya.
“...” Nephren menatap lurus ke mata Willem, lalu memutuskan, “Kau bertingkah tangguh. Tidak bisa dilepaskan. "
"Kurasa situasi ini sekarang akan membuatku menangis," kata Willem sambil mendesah. Serius “Hei, Kutori. Kamu mengatakan sesuatu juga. ”Memutar kepalanya, dia melihat Kutori terseok-seok dan kepalanya menghadap ke bawah. Pada panggilannya, dia mendongak dan sedikit membuka mulutnya. Dia sepertinya mencari kata-kata, tetapi muncul dengan hampa. Tiba-tiba wajahnya memerah, dan dia berbalik dengan hmph.
"Hati seorang gadis adalah hal yang rumit," kata Aiseia.
Willem mulai mengomentari hati gadis itu juga, tetapi menelan kata-kata pada detik terakhir. Tidak ada yang tahu jenis godaan apa yang bisa diikuti, dan, selain itu, membuat Nephren yang tampaknya sangat khawatir untuk melepaskan lengannya jauh lebih penting.
Reuni kejutan mereka, dan pengungkapannya tentang sisi memalukan dan sisi buruk dirinya pada saat yang sama, telah menjatuhkan banyak barang yang rusak. Jadi dia belum mengatakan 'selamat datang' kepada mereka, dan dia juga belum mendengar mereka mengatakan 'aku kembali'. Tentu saja, sudah terlambat sekarang untuk percakapan semacam itu. Ini tidak seperti dia ingin bertindak seperti reuni emosional. Tetapi dia juga tidak bisa mengatakan bahwa dia hanya akan puas jika dia menyambut mereka di rumah yang semuanya sejuk dan tenang. Dia seharusnya puas hanya karena bisa memastikan bahwa mereka pulang dengan selamat, dan, tentu saja, dia tidak keberatan dengan hasilnya.
Jadi, yah ... membuat beberapa kenangan yang memalukan atau tidak nyaman bukanlah sebuah tradeoff yang buruk. Dia mengerti itu, tapi tetap ...
"Apakah itu benar-benar terlihat seperti aku berusaha keras untuk bertindak tangguh?" Tanyanya pelan, dan Nephren mengangguk kecil sebagai balasannya.
“Kalian berdua benar-benar mirip,” Aiseia mengolok-olok sambil tertawa.
Untuk beberapa alasan, melihat senyum itu, Willem merasa bahwa ekspresinya hari ini terasa aneh.

Wanita muda buas itu, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Firacolulivia Dorio, menceritakan kisahnya di sepanjang jalan.
“Hm? Dorio ... bisakah kamu ...? ”
"Iya nih. Ayahku adalah walikota Collinadiluche saat ini, ”dia menjawab dengan santai pertanyaan Aiseia.
Entah karena disiplin yang dipelajari dari orang tuanya, atau karena dia secara alami dilahirkan dengan cara itu, fluktuasi emosi wanita muda itu sulit untuk dilihat. Telah ditolak oleh 'paman' yang dia andalkan, dan di atas itu dipaksa bekerja dengan sekelompok orang asing yang aneh, dia tidak mungkin benar-benar merasa nyaman. Namun, sejauh ini tidak ada tanda-tanda kesusahan atau iritasi yang muncul di wajahnya atau di suaranya.
"Ah, aku mengerti."
Menurut dia, walikota adalah seorang pedagang yang berhasil naik ke puncak selama bertahun-tahun, dan dia memiliki Firu (nama panggilan yang diminta oleh wanita muda itu sendiri karena yang sebenarnya terlalu lama) ketika dia sudah cukup tua . Kota ini semula dikuasai oleh aristokrasi; peran walikota baru saja diperkenalkan sekitar sepuluh tahun sebelumnya. Akibatnya, jumlah orang yang tidak puas dengan sistem politik saat ini, sebagian besar adalah aristokrat lama, lebih dari sekadar beberapa. Bagi mereka, seorang pedagang belaka yang bermain-main sebagai walikota adalah musuh yang tak termaafkan.
"Hmm." Willem setengah mendengarkan penjelasan itu, hanya mengangguk untuk sesekali mengangguk agar terlihat seperti dia memperhatikan.
"Jadi, apa huruf yang kamu sebutkan tadi?" Kutori mengalihkan pembicaraan. Meskipun telah secara acak diberi tanggung jawab penuh untuk pekerjaan acak, ia tampaknya menganggapnya cukup serius.
“... Itu adalah ancaman dari faksi yang berusaha menggulingkan ayahku dan menempatkan salah satu bangsawan tua di walikota. Mereka percaya bahwa kehadiran ayahku adalah aib bagi tradisi dan sejarah kota, dan mereka akan menggunakan metode apa pun untuk melenyapkannya. ”
"Hmm." Willem merasa seperti mendengar cerita ini sebelumnya - oh ya, dia baru mendengarnya kemarin dari dokter. Menilai dari tembakan-tembakan itu, tanpa menghiraukan kota yang tenang, ruang lingkup dari 'metode apapun' yang disebutkan di atas cukup lebar.
“Pada akhir minggu depan, rekonstruksi Gereja Pusat akan selesai, dan upacara untuk memperingati itu akan diadakan. Di sana, ayahku berencana untuk berbicara tentang masa depan bahwa kota ini harus diperjuangkan. Masa depan di mana pintu terbuka untuk semua ras dan kota ini bertindak sebagai pusat perdagangan yang menghubungkan pulau-pulau. Kemungkinan besar, fraksi yang aku ceritakan kepadamu tentang rencana sebelumnya untuk menyerang upacara dan mengancam semua sekutu Ayah menggunakan pion mereka, The Order of Annihilation Service History. ”
"Nama itu terdengar seperti dibuat oleh remaja buncha yang akan menyesali pilihan mereka dalam lima tahun atau lebih."
Rupanya, Aiseia berbagi pendapat Willem tentang hal ini.
“Tentu saja, tingkat keamanan minimal akan hadir. Namun, mengingat cara Ordo melakukan banyak hal, aku khawatir itu tidak akan cukup. Itu sebabnya aku ingin menerima bantuan dari Paman, atau lebih tepatnya First Officer Limeskin, tapi ... ”
"Bagaimana menurutmu?" Willem berbalik ke arah lengan kirinya dan bertanya.
"Tidak bagus," jawab Nephren segera. “The Winged Guard sebagai organisasi ada untuk membela melawan penjajah dari luar Regul Aire. Itu tidak dapat mengganggu masalah politik masing-masing kota. Ada kasus-kasus ketika seorang individu atau kelompok dengan sangat jelas mengganggu ketertiban umum dan tentara-tentara Winged Guard di dekatnya pergi untuk menekan mereka, tetapi mereka harus diperlakukan sebagai pengecualian yang langka. Bahkan jika kita tahu beberapa masalah akan terjadi sebelumnya, itu masih tidak memberi alasan untuk mengirim tentara sementara belum ada yang benar-benar terjadi. Itu akan dilihat sebagai gangguan dengan masalah politik. ”
“Yah, begitulah. Walikota mungkin tahu semua itu, itulah mengapa dia tidak meminta kadal raksasa itu untuk bala bantuan sendiri. ”
“Tapi ... keadilan jelas ada di pihak kita. Mengapa pembatasan harus ditempatkan pada mereka yang mencoba untuk menghilangkan kejahatan yang berbahaya bagi dunia kita? ”
“Karena keadilan bukanlah alasan yang bagus untuk mengambil senjata.” Willem menyela dengan tajam. “Sebenarnya, sebaliknya. Kata keadilan dilontarkan untuk membenarkan penggunaan senjata. Alasan sebenarnya seseorang ingin mengalahkan lawan mereka selalu berbeda. Selalu. Mereka ingin mencuri. Mereka ingin memandang rendah orang lain. Mereka ingin merasa superior. Mereka tidak suka tampilan sesuatu. Mereka ingin menghapus sesuatu. Mereka ingin menghilangkan stres. Atau mungkin kombinasi dari mereka. ”Melambaikan tangannya, dia melanjutkan, seolah-olah membaca puisi kuno.
“Tapi mereka tidak mau mengakuinya. Mereka ingin merasa baik, tidak bersalah, sambil memukuli lawan mereka dengan kekuatan penuh. Pada saat-saat seperti itu, untuk menipu diri mereka sendiri atau sekutu mereka, mereka mengibarkan bendera yang bernama keadilan. Semua orang dan ibu mereka mulai melakukan itu tanpa menyadarinya, kemudian sekelompok orang yang percaya pada apa yang disebut keadilan mulai saling memukul, dan itulah caramu berperang. Seperti itulah sudah lama sekali. ”
"Itu ..." Firu membuka mulutnya, lalu terdiam.
Apa itu? pikir Willem. Nilai keadilan ditentukan oleh kekuatan persuasif yang diberikan kepadamu untuk melibatkan orang lain dan kekuatan keinginanmu untuk bergantung padanya. Jika seseorang benar-benar percaya dari lubuk hati mereka dalam keadilan mereka, maka itu memiliki banyak makna. Namun, betapa pun berartinya itu, keadilan itu saja tidak akan pernah cukup untuk membuat Winged Guard bergerak. Itu dikatakan, jika keadilan yang Firu percaya cukup rapuh untuk dihancurkan oleh beberapa komentar malas dari seorang pria yang baru saja dia temui hari ini, itu pasti sedikit mengecewakan.
“Yah, bagaimanapun juga, jika upacara minggu depan, kita tidak bisa datang, masalah apa yang perlu diselesaikan. Kami memiliki hal-hal yang harus kami tangani sendiri. Saat ini kami harus mengambil anak kecil dari dokter dan naik pesawat pulang malam hari. ”
"... Aku mengerti." Firu melemparkan matanya ke bawah.
"Tunggu sebentar tunggu sebentar, Pak Teknisi. aku punya dua pertanyaan. ”Aiseia menarik lengan kanan Willem.
"Apa."
“Apa yang baru saja kamu katakan ... tidakkah ada sedikit kontradiksi, kamu tahu, kamu telah bertarung sebagai salah satu Braves, para pembela yang mulia dari Emnetwyte? Perwakilan keadilan, kan? ”
“Tidak ada keadilan atau omong kosong apa pun dalam perjuangan untuk bertahan hidup. Jika kita lengah, kita akan terhapus - semua yang kita lakukan adalah berusaha mati-matian mencegahnya. Keinginan untuk hidup hanyalah insting, dan jika kamu mulai melihat naluri dan keadilan sebagai hal yang sama maka tidak ada lagi kejahatan. ”
“... Hmm. Nah, menyingkirkan logika itu, kurasa aku mengerti bagaimana perasaanmu tentang ini. ”Aiseia mengangguk.
Pegangan Nephren, masih berpegangan cepat ke lengan kiri Willem, sedikit kencang.
"Pertanyaan lain. Kami mendengar ceritanya, tetapi kau masih cukup dingin untuk gadis Firacolulivia itu. Sepertinya aku ingat kamu mengatakan bahwa kamu tidak bisa meninggalkan gadis imut dalam kesusahan sendirian, atau sesuatu yang menyeramkan seperti itu sambil berusaha terdengar keren. ”
"Jangan menyebutnya menyeramkan." Willem sadar, tapi itu masih sakit.
“Ini pasti tentang usia, kan? Jika dia lebih tua dariku maka dia tidak dihitung sebagai gadis lagi ... atau sesuatu seperti itu? ”
"Betapa bias menurutmu seleraku ..." Dia telah dicurigai hal-hal seperti itu di masa lalu, tapi itu tidak benar. Jelas tidak benar. "Tidak, bukan itu ... itu hanya ..."
"Hanya?"
Hanya ... apa tepatnya? Sesuatu yang menolak untuk dimasukkan ke dalam kata-kata yang menempel di bagian dalam tenggorokannya.
"- Tidak peduli dengan siapa aku berurusan, aku tidak ingin setuju dengan apapun kecuali hal-hal yang tidak bisa aku setujui."
"Hah?"
Willem sendiri tidak benar-benar tahu apa yang baru saja dia katakan. Seperti yang diduga, Aiseia mengangkat satu alisnya dan membuat wajah bertanya.
"..." Untuk beberapa alasan, Nephren mengangguk.
"Sekarang, kesampingkan itu, kita punya sedikit waktu sebelum kita perlu berada di fasilitas perawatan."
Mencari tahu bagaimana menangani hanya sedikit waktu luang selalu sulit. Mereka tidak memiliki cukup waktu untuk merencanakan rute jalan-jalan, tetapi, di sisi lain, hanya berjalan tanpa tujuan tampak seperti sia-sia.
- Saat itu, aroma lezat menggelitik ujung hidungnya. Memutar kepalanya untuk mencari sumbernya, Willem melihat gerobak di sisi jalan, yang tampaknya menjual daging kambing goreng dan kentang potong dadu yang dibungkus dengan daun sayuran besar. Aroma merangsang rempah-rempah secara paksa membangkitkan nafsu makannya. Perutnya bergemuruh keras.
"Katakan ..." Willem berbalik ke gadis-gadis itu. “Mau beli? aku masih belum makan sarapan. "
“Ah, ide bagus. Kami baru saja makan rangsum tentara sampai kemarin, jadi sesuatu yang beraroma akan sangat disambut, ”Aiseia menjawab linglung.
Nephren tidak mengatakan apa-apa, jadi dia mungkin tidak menentangnya. Dan tepat ketika Kutori hendak berbicara,
"- Tunggu di sana, tolong." Suara yang lemah, tapi tajam, terdengar.
Untuk sesaat, Willem benar-benar tidak tahu siapa suara itu. Merasa merinding merinding tulang punggungnya, dia perlahan berbalik. Berdiri di sana adalah sosok yang diharapkan, namun tak terduga, orang: Firacolulivia Dorio. Bahkan setelah dia di bidang pandangannya untuk sementara waktu, nalurinya terus meragukan apakah itu benar-benar dia atau tidak. Kehadirannya tampak sangat berbeda dari sebelumnya. Dia tidak percaya dia melihat orang yang sama.
“Bumbu-bumbu itu jelas berlebihan, dan mereka tidak memiliki lisensi operasi mereka menempel di depan gerobak mereka. Tidak ada pertanyaan tentang itu, toko itu menjual daging paling kasar yang diizinkan oleh hukum. ”
"O-Oh?"
Di suatu tempat di sepanjang jalan, suaranya telah mendapatkan kembali kekuatannya. Sedikit kewalahan, Willem mengecil kembali sedikit.
“Di atas itu, harga mereka lebih tinggi dari biasanya. Setiap warga setempat akan langsung menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak aktif, tetapi para turis dengan mudah tertipu untuk membeli dan memakan daging yang lebih rendah. Jika bisnis semacam itu terus berlanjut, seluruh kota akan mendapatkan reputasi buruk. Tidak peduli berapa banyak Ayah mencoba mengusir mereka, orang-orang seperti itu selalu muncul. ”Cahaya goyah terbakar di matanya. Tubuhnya bergetar seperti hantu. "Dengan cara ini," katanya, lalu mulai berjalan pergi.
"H-Hei?"
“Jika kau makan di sana, rasanya yang mentah akan mencemari kenanganmu akan masakan Collinadiluche. aku tidak bisa membiarkan itu; itu akan menjadi hal yang memalukan bagi Paman. Silakan ikuti aku. Aku akan menunjukkan padamu domba asli Collinadiluche. ”Dengan langkah besar, Firu pergi ke gang.
"... Itu mengejutkanku," Nephren bergumam dengan suara yang sama sekali tidak mengejutkan. “Yah dia pergi. Apa yang harus kita lakukan?"
“Sepertinya kita tidak punya banyak pilihan.”
"Itu yang aku pikirkan juga ... Kutori?"
Setelah namanya disebut, Kutori, yang telah menatap melamun di kakinya, tiba-tiba menghadap ke atas, seolah menjentikkan di dahi.
"Ah ... a-apa?"
"kau baik-baik saja? Kamu sudah diam seperti patung batu untuk sementara waktu. ”“ Itu sangat tenang, ”dia mendengar komentar Aisea. “Jika kamu masih lelah mengatakannya, oke? Tidak perlu memaksakan diri begitu keras ketika kamu tidak berada di medan perang. ”
"Tidak, bukan itu ..." Dia menggelengkan kepalanya. "Maaf membuatmu khawatir."
Kemarahannya sepertinya sudah tenang, tapi sesuatu masih tidak aktif.
"Jika sisa Venom masih berlama-lama di tubuhmu, aku bisa memperbaikinya untukmu seperti sebelumnya, kamu tahu?"
"Fix–" Kutori memberi Willem tatapan kosong untuk sesaat, lalu tiba-tiba berubah menjadi merah cerah. "- Tidak tidak! Jika kamu melakukan itu sekarang, punggungku mungkin akan patah! ”Katanya, dengan tergesa-gesa melambaikan tangannya ke depan dan belakang.
“Orang-orang Whatcha berbicara tentang? 'Memperbaiki'. "
"Tidak! Jangan tanya! "
“Yah ... dengan reaksi seperti itu tidak mungkin untuk tidak melakukannya. Apa itu ... mungkinkah kau benar-benar ingin membicarakannya sehingga kau mencoba secara tidak langsung untuk meminta kami? ”
"Tidak! Maksudku apa yang aku maksud! Itu bukan apa-apa. Tidak ada apa-apa, oke !? ”
“kau menggali diri ke dalam lubang yang lebih dalam dan lebih dalam dengan setiap kata. Mungkin kau akan menerobos bagian bawah pulau jika ya terus berjalan. ”
"Tidak !!" Dan tepat ketika Kutori mengangkat suaranya sebagai protes,
"- Permisi." Suara yang lembut, dingin seperti es, terputus.
Willem berbalik. Di perbatasan antara jalan utama dan gang, berdiri sosok seorang gadis binatang muda, wajahnya menakutkan seperti setan.
"Aku percaya aku memberitahumu untuk mengikutiku."
"Sangat ingin kau segera!" Keempatnya praktis melompat ke gang dan mengikuti setelah Firu.

Mereka dibawa ke toko tukang daging, yang dijejali dengan rapi di sudut sebuah plaza kecil.
"Bukan gerobak atau apa?"
“Tentu saja ada banyak gerobak makanan yang bagus, tetapi jika kau mencari domba murah dan lezat saat ini, di sekitar lingkungan ini, hanya ada satu jawaban nyata. Setiap anak lokal, bahkan anak berusia lima tahun, tahu ini. ”
"Sial, anak-anak berumur lima tahun di sini pasti sangat pintar." Willem membayar pemilik toko Ballman, yang diam-diam menyerahkan sehelai daging kambing yang terasa lebih besar daripada yang mereka lihat di gerobak itu. Kemudian, dia menggigit. "Ini baik."
"Benar?" Firu terlihat bangga pada dirinya sendiri.
“Menjaga bumbu tajam dalam jumlah sedang dan mencampurnya dengan bumbu asam… aku mengerti. Dengan bumbu ini, kamu bisa makan dalam jumlah besar ini tanpa masalah. ”
"benar? Benar? ”Mengangguk, Firu menoleh ke tukang daging Ballman dan memberinya acungan jempol. The Ballman, masih tetap diam, mengembalikan isyarat itu.
... Hm? Perasaan gelisah tiba-tiba merayap di belakang lehernya. Kehadiran lemah kebencian dan sakit akan berlama-lama di udara. Pada awalnya, dia pikir itu mungkin sesuatu yang ksatria memesan lagi, tapi itu adalah perasaan yang berbeda dari apa yang dia dapatkan kemarin ketika dia pertama kali tiba. Saat itu, tidak jelas siapa kejahatan yang diarahkan, tapi kali ini–
"- Hei, Firacolulivia."
"Aku bilang panggil aku Firu."
"Betul. Hei, Firu. Apakah kamu menyukai kota ini? ”
Matanya yang besar berkedip sekali dalam kebingungan. "Apa maksudmu, tiba-tiba?"
“Jawab saja. Apakah kamu?"
Keheningan singkat.
"Iya nih. aku pikir ini adalah kota terbaik, tanpa ada bandingannya. ”
“Apakah itu karena memiliki empat ratus tahun sejarah? Karena ini kota terbesar? Karena ekonominya makmur? Karena makanannya enak? ”
"Kamu menanyakan beberapa pertanyaan yang menjengkelkan."
"Aku mendapatkan itu banyak." Sambil menggeliat, dia menggigit lagi dari bungkus kudanya.
“… Semua hal yang baru saja kamu sebutkan merupakan bagian penting dari pesona kota ini. Tapi, aku tidak berpikir salah satu dari mereka sangat menonjol bagiku. ”
"aku mengerti."
Sayuran yang digunakan untuk membungkus daging juga memiliki beberapa trik yang dimasukkan ke dalamnya. Setelah setiap gigitan, rasanya berubah sedikit. Saat bertualang di perjalanan rasa itu dengan lidahnya, di suatu tempat di sepanjang jalan semua makanan di tangannya telah menghilang. Dia baru saja menurunkan jumlah yang cukup besar, tetapi dia segera merindukan gigitan berikutnya. Jadi ini benar-benar gaya domba Collinadiluche. Willem dapat melihat mengapa Firu sangat menganjurkannya, bahkan melangkah terlalu jauh untuk mengubah seluruh kepribadiannya untuk sesaat.
“... Aku tidak tahu kota mana pun selain di sini.” Dia melanjutkan jawabannya, dengan hati-hati dan perlahan memilih kata-katanya. “Ini adalah kampung halamanku yang berharga, dan seluruh dunia yang kukenal. Jadi aku mencintai kota ini sama seperti aku mencintai dunia ini. ”
"Whoa di sana, sedikit sentimentil."
"Kaulah yang bertanya!" Seru Firu sebagai protes, pipinya memerah merah (meskipun sulit untuk mengatakan dari atas bulunya). “Kamu benar-benar menyebalkan. Apakah menyenangkan membuatku mengungkapkan perasaan terdalamku? ”
"Aku tidak akan menyangkalnya," kata Willem, menjilat setetes minyak sisa dari jarinya. “aku sudah mencicipi beberapa masakan lezat kota ini. aku pernah bertemu seseorang yang mencintai kota ini. Dibandingkan beberapa waktu yang lalu ketika kita berbicara tentang apa itu keadilan atau apa pun, aku pikir aku sedikit lebih bersemangat untuk melakukan sesuatu untuk membantu kota ini. ”
"Dan apa yang kamu maksud dengan itu?"
“Persis seperti apa kedengarannya. Nah, mari kita mengesampingkan itu untuk saat ini. Jika kamu bebas setelah ini, maukah kamu membantu aku? ” “ ... Apa itu? ”
Menonton Firu menatapnya dengan curiga, mencoba tetapi gagal menebak niatnya, Willem tersenyum dan berkata, "Beri kami sedikit tur ke tempat itu."

"I-Itu tidak menakutkan dan tidak sakit sama sekali!" Itu adalah kata-kata pertama yang keluar dari mulut Tiat. "Tembakannya tidak ada apa-apanya bagiku!" Wajahnya tampak seperti mau menangis, tapi ...
"Aku mengerti, aku mengerti." Willem menepuk kepalanya dengan ringan, yang dia jawab dengan sebuah sniffle kecil.
“Dia sangat gigih dan lugas. Dia akan menjadi prajurit yang baik. ”Dengan senyuman lembut di wajahnya yang tajam, dokter Kikuroppe memberikan meterangan persetujuannya. Mengesampingkan bagian pertama, apakah yang terakhir itu sesuatu yang membahagiakan dipertanyakan. “Kalian para gadis di belakang ... Aku telah memperlakukan kalian semua sebelumnya. Senang melihatmu masih baik-baik saja. "
“Sudah lama. Berkat kamu, kami sudah bisa terus berjuang, ”jawab Kutori sendiri dengan sopan dan membungkuk. Aiseia tertawa samar, dan Nephren gagal menunjukkan respon apa pun.
Dokter pasti telah mendeteksi sesuatu yang tidak wajar dalam reaksi mereka. "Mungkinkah…"
“Ah, aku takut aku harus memintamu untuk tidak mengatakan apa pun lebih jauh dari itu, Dok.” Aiseia dengan cepat memotong kata-kata Kikuroppe.
"Apa? Kalian menyembunyikan sesuatu, kan? ”Willem bertanya dengan curiga.
“Tidak baik menancapkan kepalamu ke dalam urusan perempuan seperti itu, Pak Teknisi. Menjaga jarak yang cocok satu sama lain adalah langkah pertama menuju kebahagiaan, ya? ”
"Begitukah?" Menyerah mencoba mengambil informasi dari Aiseia, yang jelas mencoba menutupi sesuatu, Willem berpaling ke dokter. Namun, yang dia lakukan hanyalah menggaruk pipinya dengan wajah yang mengatakan 'jangan lihat aku'.
“Yang bisa aku minta darimu adalah ... mari kita lihat… jagalah anak-anak ini dengan baik.”
“Yah, pertama-tama, aku seorang manajer di gudang peri, jadi mengurus mereka adalah bagian dari pekerjaanku. Atau setidaknya, begitulah aku melihatnya. Jadi apakah kau bertanya atau tidak, aku berniat untuk melakukannya. ”
"Aku mengerti." Dokter itu mengangguk dengan tenang.
Willem memperhatikan bahwa, untuk beberapa alasan, Aiseia memelototi Kikuroppe dengan sedikit kebencian di matanya.

Untuk kembali ke pulau ke-68 dari Collinadiluche diperlukan transfer di antara banyak airships yang tak terhitung jumlahnya. Dan airships itu terjadi sangat jarang. Tentu saja, jaraknya juga tidak cukup pendek sehingga peri hanya bisa menggunakan sayap mereka untuk terbang pulang. Jadi, pada dasarnya, mereka terjebak di Collinadiluche sampai malam, ketika pesawat berikutnya yang mereka butuhkan dijadwalkan untuk berangkat.
"Dan itulah mengapa kita akan menggunakan waktu ini untuk pergi bertamasya!" Willem dengan bangga menyatakan di depan mereka berlima: peri, yang telah berganti pakaian biasa, dan Firu.
"Huh?" Kutori bergumam.
"Eh?" Aiseia memiliki wajah 'apa sih yang orang ini katakan'.
“Ooh.” Nephren memiliki ekspresi gembira yang luar biasa.
"..." Firu tetap diam.
"Yayy !!" Tiat menepuk tangannya dengan marah.
“Kalian tidak bisa bergerak bebas di luar rumah, jadi kesempatan seperti ini langka, kan? Di atas itu, kamu baru saja kembali dari pertempuran, jadi sedikit relaksasi tidak bisa melukai. ”
"Tunggu tunggu. Bagaimana dengan Senjata Dug? ”Aiseia memberikan seikat kain yang dia bawa di punggungnya - yang berisi pedang besar yang tersihir - sedikit berdesir. "Tidak cukup mood untuk berjalan dengan benda berat ini."
"Kita bisa menyimpannya di fasilitas perawatan dan membawanya kembali."
"Itu senjata rahasia super mahal, super penting dan berharga, tapi ..."
“Itulah mengapa kita dapat meninggalkan mereka dengan orang-orang yang mengerti betapa berharganya mereka. Mereka bukan sesuatu yang dicari oleh pencuri kecil. Jangan khawatir. "
"Yah, itu benar ..."
"Aku akan senang jika bisa melihat banyak tempat, tapi ..." Nephren mengintip ke wajah Firu. “Apakah tidak apa-apa denganmu, Firu?” Mereka baru saja menolak untuk membantu Firu beberapa saat yang lalu. Tidak mungkin dia sangat senang diminta menjadi pemandu wisata mereka. "aku tidak melihat alasan kau harus mengikuti kami lagi."
Firu menghela nafas. “Kalian orang-orang telah terpapar pada sisi gelap dari kota ini. Jika kau pergi sekarang, kau dapat pergi dengan kesan salah bahwa ini adalah kota yang penuh dengan kekerasan dan licik. Sebagian dari kesalahan terletak pada diriku, yang dengan ceroboh meminta bantuanmu yang tidak masuk akal. ”Saat dia berbicara, kekuatan mengalir ke suaranya. Tinju yang dipegangnya di dadanya menegang, dan api di matanya menyala lebih terang.
“Ah, Firu? Halo? Firu? ”Aiseia tampak sedikit bingung dengan perubahan suasana hati Firu yang tiba-tiba.
“aku tidak akan menerima itu. Tidak ada cara lain selain bagiku untuk menunjukkan pesona kota ini sendiri. Untuk itu, untuk sisa hari ini aku akan melakukan yang terbaik untuk memandumu melalui kota yang indah ini. ”
Aiseia berbalik ke arah Willem.
"… Apa?"
“Apa yang kamu lakukan padanya? Apakah kamu memasukkan sesuatu ke makanannya tadi? ”Aiseia bertanya dengan curiga.
“Hei, jangan berbicara buruk tentang orang lain seperti itu. Yang aku lakukan hanyalah memberinya beberapa saran dan meminta bantuan. ”
"Ah, jadi kamu menipunya."
Willem mendesah. Tak perlu dikatakan, Collinadiluche adalah kota besar. Berkeliling ke setiap objek wisata terkenal akan memakan waktu lebih dari sehari, hanya dengan memperhitungkan waktu perjalanan. Jika kau ingin menambahkan galeri seni atau museum lain untuk jadwal perjalananmu, itu akan merentang hingga setidaknya beberapa hari. Dengan hanya setengah hari, perlu hati-hati memilih tempat untuk dikunjungi dan transportasi apa yang digunakan. Dan untuk keduanya, seseorang yang sangat berpengetahuan tentang kota akan dibutuhkan.
Jadi, semua yang dilakukan Willem adalah meminta Firu, yang cocok dengan kriteria itu, untuk menunjukkan sedikit kepada mereka. Semua itu benar. Adapun hal-hal lain, yah, dia bisa melupakannya sampai nanti.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5