SukaSuka v2c2p4

Kesimpulan
Pagi itu menyambutnya, sendirian, setelah malam tanpa mimpi. Tubuhnya dalam kondisi puncak, tetapi hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk suasana hatinya.
"... Aku tidak bisa tenang." Dengan punggung menempel di tempat tidur yang empuk, Willem mendesah panjang. Mungkin karena kesalahan tempat tidur ini dia tidak bisa melupakan hal-hal yang tidak menyenangkan. Kasurnya luar biasa tinggi dan empuk, yang menyebabkan punggungnya tenggelam lebih dalam, menambah ketidaknyamanannya. Langit-langit yang tinggi dengan ukiran yang menakutkan dari Naga di atasnya juga tidak membantu.
Ruang tidur siang untuk komandan, Markas Winged Guard, Collinadiluche. Nah, 'tidur siang' tidak begitu pas karena memiliki ukuran dan utilitas yang diperlukan untuk kamar tamu penuh. Meskipun Willem tidak, tentu saja, menerima pelatihan formal sebagai perwira atau melakukan perbuatan besar di medan perang, dia telah memperoleh gelar yang luar biasa dari Teknisi Senjata Gaib Kedua melalui proses khusus (samar). Setelah menunjukkan kartu identitasnya, bersama dengan surat pengantar dari Naigrat, dia diarahkan ke ruangan ini selama 'misi'-nya.
Teknisi Senjata Kedua ... itu masalah besar, aku kira . Dia baru saja mulai menyadari fakta yang jelas ini. Biasanya, untuk menjadi 'masalah besar' membutuhkan alasan yang pas: bakat, uang, atau koneksi. Tanpa itu, kemungkinan dipromosikan ke peringkat seperti itu sangat tipis, jika tidak ada. Dan ruangan ini yang sekarang dia tiduri dibuat untuk orang-orang luar biasa yang memenuhi syarat-syarat itu.
Di tempat pertama, itu masih menjadi misteri baginya bagaimana Grick menempatkannya posisi ini sebagai Teknisi Senjata Kedua. Mengingat bahwa mereka tidak mengalami masalah selama ini, sepertinya tidak mungkin dia menyelesaikannya dengan sedikit berpura-pura atau mengubah beberapa dokumen. Bagaimanapun, tidak ada keraguan bahwa posisi dan otoritas Willem saat ini tidak cocok sama sekali dengan nilainya yang sebenarnya, yang membuatnya merasa seolah-olah dia mencurangi semua prajurit sah yang berusaha melakukan pekerjaan mereka dengan serius, yang hanya semakin menghambat kemampuannya. untuk tenang.
"Kurasa aku akan berjalan-jalan atau sesuatu ..."
Tiat tidak akan selesai sampai malam, jadi dia punya waktu luang yang bagus. Memikirkan kembali, seluruh alasan dia datang ke pulau yang jauh ini adalah karena dia memiliki terlalu banyak waktu luang, yang telah menyebabkan pikirannya berlama-lama di pikiran yang tidak diinginkan. Sehingga memberikan lebih banyak alasan untuk berhenti bermalas-malasan di kamarnya. Lagi pula, dia ada di 'panci rebusan romansa dan legenda', jadi setidaknya yang bisa dia lakukan adalah melihat-lihat kota.
"Aku mungkin akan berakhir diseret ke mana-mana oleh Tiat sebelum kita pulang juga ..." Bagaimanapun juga, dia tampaknya benar-benar menantikan jalan-jalan mereka, jadi akan sangat memalukan jika mereka akhirnya membuang-buang waktu tersesat. . Di atas itu, menyeret Tikan putus asa kembali ke 68th Island mungkin akan menjadi sakit nyata. Mempertimbangkan semua ini, tidak akan menyakitinya untuk melihat semua atraksi besar sebelumnya untuk mencari tahu. Sambil tertawa kecil saat memikirkan mata berbinar itu, Willem mulai merasa sedikit lebih baik.

Dia memperhatikan segera setelah dia melangkah ke lorong dekat pintu depan: pemandangan kota yang menyebar di luar jendela mulai berubah abu-abu. Dengan kata lain, hujan turun.
"Kenapa harus mulai hujan sekarang ..."
Di salah satu sudut lorong, sebuah ember besar duduk di bawah bagian atap yang bocor, mengumpulkan tetesan hujan yang dengan senang hati memutuskan untuk jatuh. Meskipun bangunan itu tampak sangat kokoh dari luar, tentu saja sudah bertahun-tahun sejarah di baliknya dan mulai rusak sedikit di sana-sini. Sepasang Borgles yang mengenakan seragam tentara berkumpul dan sedang mendiskusikan keberadaan papan kayu dan palu.
"Yah, aku yakin hujan menambah daya tarik tersendiri untuk ibukota tua ... mungkin." Sedangkan untuk payung, harus ada seseorang yang tergeletak di suatu tempat di Markas Pengawal Winged, dan jika tidak, dia selalu bisa pergi ke toko terdekat.
"Ah?!?"
Tersesat dalam pikirannya sambil menatap ke langit, reaksi Willem agak terlambat. Dia hampir bertabrakan dengan seorang gadis yang baru saja masuk ke foyer. Dan dalam jeda sebelum otaknya dapat memproses situasi, reaksi yang terukir dalam sistemnya selama bertahun-tahun bermunculan. Menafsirkan gerakan gadis itu sebagai kemajuan musuh, tubuhnya telah meluncur keluar dari depan matanya dan ke titik buta dengan sedikit gerakan. Dia mengarahkan tujuannya pada leher gadis itu, yang tampak seperti dia akan runtuh, mengangkat tangannya, dan menjatuhkannya–
Tepat sebelum melakukan kontak, akhirnya pikirannya menguasai dan menekan kecenderungan kekerasan dari refleksnya. "Oops." Melapisi pedang tangannya, dia melingkarkan lengannya di punggung gadis itu, menopangnya tetapi juga menyebabkan dia memekik kecil.
"Umm ..."
“Itu berbahaya! Bukankah aku selalu menyuruhmu untuk melihat ke depan ketika kamu berlari ... atau tidak. ”Karena kebiasaan, mulutnya memasuki mode omelan. Menyadari bahwa orang di depannya bukanlah peri kecil, Willem memotong kata-katanya dan tertawa. Dia membantunya berdiri dan mundur beberapa langkah.
Wanita muda itu berasal dari ras Lucantrobos. Dia memiliki hidung yang tinggi di wajahnya yang seperti serigala dan memiliki lapisan tipis bulu putih lembut di kulitnya, kecuali di kedua telinga, yang ditutupi oleh bulu warna jerami yang dibakar ringan. Dilihat dari pakaian sutranya yang sangat bagus, dia pasti berasal dari keluarga kaya. Mengapa di dunia adalah seorang puteri kecil seperti ini berlari ke fasilitas tentara di tengah hujan? Dia tidak terlihat seperti seorang prajurit, tetapi dia jelas memiliki hubungan karena para penjaga membiarkannya melewati gerbang.
"Terima kasih…?"
Dengan wajah yang mengatakan dia masih tidak tahu apa yang baru saja terjadi, gadis itu dengan sopan menundukkan kepalanya. Sikap elegan membuatnya tampak lebih tidak pada tempatnya.
“Berlari tanpa melihat ke depan itu berbahaya, ya? Khususnya di fasilitas tentara, kamu tidak tahu di mana hal-hal berbahaya bisa tergeletak. ”
"Ah, aku sangat menyesal."
Mengangguk pada gadis yang membungkuk sekali lagi, Willem berkata cepat, "Baiklah, aku pergi" dan segera pergi. Dia tidak ingin ada masalah, terutama apa pun yang melibatkan wanita atau anak-anak. kau bahkan tidak bisa lari. Menyerah setelah diminta bantuan oleh seorang wanita atau seorang anak hanyalah ... kamu tidak melakukannya. Pemikiran itu mungkin - tidak, paling pasti - kesalahan sang guru. Ajaran tak berharga dari lelaki tua sialan itu telah menjadi bagian dari daging dan darahnya.
Jadi, jika ia pernah mengendus permulaan masalah, melarikan diri sebelum ada yang meminta bantuan kepadanya adalah pilihan terbaik. Orang-orang akan selalu mengatakan kepadanya bahwa itu adalah cara berpikir yang berputar-putar atau bahwa kebaikannya kurang, tetapi dia sudah lama menyadari hal-hal itu. Siapa pun yang tidak bisa mengendalikan hati mereka dengan benar pasti kelihatan terpelintir atau kurang kepada orang lain, jadi dia tidak bersalah. Lari adalah pilihan yang bagus.
"Um, permisi!"
Pada akhirnya, dia tidak bisa melarikan diri. Dengan punggungnya masih menghadap gadis itu, dia berbalik hanya dengan kepalanya. "Apa? Jika itu karena aku menyentuhmu aku tidak meminta maaf untuk itu. ”
"Tidak, tanggung jawab untuk masalah itu ada padaku, jadi aku akan menyelipkan pedangku berkenaan dengan itu."
"Aku mengerti ... senang melihatmu mengambil barang dengan cepat ... tunggu, pedang?"
Mengabaikan pertanyaan Willem, wanita muda itu melanjutkan. “aku punya sesuatu yang ingin aku tanyakan kepada Petugas Pertama Limeskin. Bolehkah aku meminta audiens? "
"Kapur ... ya?"
Dia pernah mendengar nama itu sebelumnya: pria raksasa Reptrace dengan sisik putih seperti susu, yang memimpin para peri ke medan perang, dan Senjata Sentuhan Kedua Tukang Sihir William Kumesh, menurut dokumen itu. Tapi sekarang…
"Jika kamu berbicara tentang kadal besar itu, dia berada di tengah pertempuran yang jauh, jauh sekali." Lebih khusus lagi, dia telah membawa Kutori dan yang lainnya ke Pulau ke 15, di mana ternyata Teimerre telah mendarat dan harus menjadi ditangani oleh. Dan tetap saja, belum ada kabar tentang hasil pertempuran itu. Tidak menunggu, apa yang dikatakannya tidak sepenuhnya benar. Secara umum, pulau-pulau terapung yang berdekatan jumlahnya juga berdekatan dalam jarak fisik. Karena mereka berada di Pulau 11, ke-15 tidak bisa lebih dari sekitar dua jam perjalanan pesawat yang berguncang. Jadi, "jauh, jauh" mungkin sedikit berlebihan - tetapi tidak perlu mengoreksi detail kecil semacam itu.
"Dan kapan dia akan kembali?"
"Tidak ada ide. Bahkan, aku ingin tahu itu sendiri ... ”Dia benar-benar, benar-benar melakukannya. “Sesuatu tentang beberapa penghalang ketat yang memblokir semua komunikasi. Setiap berita hanya bisa datang setelah pertempuran berakhir, rupanya. Itu pasti membuat ketegangan tetap tinggi ... ”
"Aku mengerti ..." Bahu Lucantrobos merosot, dan telinganya terkulai. Ekspresinya tidak mungkin lebih mudah dibaca.
"Nah, jika kau memiliki bisnis, kamu dapat mencoba meraih salah satu prajurit lain di sana," katanya, menunjukkan Borgle yang kebetulan lewat.
Tiba-tiba, dia mendengar keributan. Segala sesuatu dan semua orang di seluruh gedung tampak pecah dalam gerakan cepat sekaligus. Tentara datang dari suatu tempat, menangkap prajurit lain dan berbicara dengan suara berbisik, lalu berlari lagi, semuanya dalam sekejap mata. Hanya dengan menonton, Willem dapat dengan mudah menyimpulkan bahwa ada beberapa perubahan dalam situasi tersebut. Dan intuisinya memberitahunya bahwa perubahan ini tidak baik.
"A-Apa itu?" Wanita muda itu kembali bingung.
Tanpa memperhatikannya, Willem melihat Orc mencoba berlari dan mencengkeram lehernya. "Apa yang terjadi?" Dia bertanya polos dan sederhana.
“I-Itu informasi rahasia. Informasi ini tidak diizinkan untuk disebarkan kecuali melalui rute kontak yang ditetapkan. "
“Aku memuji kamu karena melakukan pekerjaanmu dengan sangat setia, tapi ...” Dia melirik lencana Orc - seperti yang dia duga, seorang prajurit biasa. Willem menunjukkan lencana pangkat yang dijahit ke seragam militernya sendiri. "Teknisi Senjata Enchanted Kedua Willem Kumesh. Tanggung jawab mengelola Dug Weapons and Lep - tentara yang menggunakan mereka bersamaku. Tentu saja, aku juga memiliki otoritas untuk mendengar informasi apa pun tentang pertempuran di mana mereka terlibat. ”Itu semua bohong. Willem sebenarnya tidak tahu berapa banyak otoritas yang datang dengan posisinya. Dia tidak terlalu tertarik dengan jawabannya, jadi dia tidak pernah repot-repot memeriksanya. Namun, mendorong dengan gertakan ini patut dicoba. "Aku akan bertanya sekali lagi: apa yang terjadi?" Willem menambahkan nada yang lebih kuat dalam kata-katanya dan mendekatkan wajahnya.
Orc, yang tampaknya diintimidasi oleh kedok Willem, menggigil dan menyerah. “Ada kontak dari Armada Pertama. Tentang hasil pertempuran di Pulau Terapung ke 15. ”
Nafas Willem segera terhenti. Kontak dari Armada 1. Hasil pertempuran di Pulau ke 15. Apa yang dia ingin tahu begitu lama. Siapa yang menang, kapan itu akan berakhir, adalah gadis-gadis yang masih aman - semua yang telah disembunyikan sampai sekarang di bawah penghalang ketat itu. Dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk mengetahui satu pun informasi. Tidak pernah mendapat kesempatan untuk menguji tekadnya. Sampai sekarang.
Pada akhirnya, bagaimana gadis-gadis itu berubah?
"Kami, dalam pertempuran dengan Teimerre, -"
Tidak perlu mendengarkan sampai akhir: ekspresi orc menceritakan semuanya.
Willem tertawa. Hatinya sudah menjadi berantakan, berantakan berantakan. Dia tidak tahu bagaimana menghadapi hasil itu, hasil yang seharusnya dia siapkan untuk dirinya sendiri, kesimpulan bahwa dia begitu bertekad untuk menerima. Yang bisa dia lakukan hanyalah meringkuk ujung bibirnya menjadi senyum lemah dan tak berdaya, dan mendengarkan kata-kata itu.
"- dikalahkan."
Bidang pandang Willem berubah hitam pekat. Semua kekuatan meninggalkan lututnya, dan dia roboh ke tanah.
"A-Apakah kamu baik-baik saja !?" Wanita muda Lucantrobos berlari, tapi dia bahkan tidak bisa mengumpulkan keinginan untuk mengangkat kepalanya, apalagi menggenggam tangan yang dia pegang padanya.
Apakah kamu bodoh? Di suatu tempat dalam pikirannya, Willem yang lain merasa jijik padanya. Seharusnya itu bukan sesuatu yang mengejutkan. Tidak ada yang terlalu mengagetkan. Bagaimanapun, peluang mereka untuk menang hanya sedikit di atas lima persen - dia telah mengucapkan kata-kata itu sendiri. Dengan probabilitas seperti itu, tentu saja dia seharusnya mengerti bahwa gadis-gadis itu kemungkinan besar akan kalah.
"Ha ha ha ..." Mulutnya masih berputar membentuk senyuman, Willem menemukan bahwa tawa lolos dari tenggorokannya dengan mudah. Tapi tidak ada yang lain selain tawa itu keluar.

"... Kupikir kita harus segera mengirim semacam kontak."
"Benar itu. Aku yakin hati seseorang pasti akan meledak karena menunggu terlalu lama. ”
"Tapi…"
“Keadaan adalah keadaan. aku akan mengizinkan penggunaan kristal komunikasi. "
"Lihat? Bahkan Petugas Pertama setuju. ”
"Tapi ... jika kamu menggunakan kristal komunikasi, mereka bisa melihat penampilanmu dari sisi lain, kan?"
“Yah ya, itulah tujuan mereka. Masalah?"
"T-Tapi aku semua tertutup kotoran, dan pakaian ini tidak lucu, dan rambutku berantakan!"
"Siapa peduli? Kamu baik-baik saja seperti itu. Selain itu, kalian berdua sedikit melewati titik itu dalam hubunganmu, bukan? ”
"Tapi kau tahu…"
"Kamu sudah lama tidak bertemu satu sama lain?"
“Ya, itu. aku merasa perlu mempersiapkan diri ... ”

"... Hah ...?"
Suara yang familiar. Ini mendekat, bersama dengan beberapa pasang langkah kaki. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah itu.
"Hmm ... melihat gadis muda jatuh cinta dekat ... bagaimana mengatakannya ... agak merepotkan." Seorang gadis dengan rambut cokelat muda menggeleng dari sisi ke sisi, terjadi tentang sesuatu.
“Tidak, bukan itu! Ini ... seperti ... perilaku yang diharapkan minimal. ”Seorang gadis dengan rambut biru langit menyanggah, kejengkelannya jelas terlihat di suaranya.
“Hmm ... itu seperti dimana Kutori yang memutuskan begitu kuat kemarin saja, atau seperti sedikit terlambat untuk mengkhawatirkan hal-hal itu. aku kira itu benar bahwa ketika seorang gadis yang biasanya serius jatuh cinta dia bisa keluar dari kontrol, ya?
"Mm." Seorang gadis dengan rambut abu-abu gelap memberikan anggukan kecil dari kesepakatan.
"kalian berdua memihak padaku !?" Rambut biru langit mengeluarkan tangisan kesedihan.
Mereka bertiga tampak kelelahan: rambut berantakan, wajah tertutup debu dan debu, pakaian rami polos. Bukan benar-benar penampilan menyanjung. Dan satu hal lagi: sejauh yang bisa diketahui Willem, mereka, ketiganya, masih hidup. Tanpa luka yang terlihat. Bergerak. Pembicaraan.
"Ah–" Aiseia pertama menyadarinya.
"Hm–" Nephren memiringkan kepalanya.
"Eh–" Kutori berbalik untuk melihat, lalu membeku.
"Kalian semua !!!!"
Bidang penglihatannya yang gelap gulita diwarnai putih murni kali ini. Dia masih tidak bisa melihat apa-apa, tetapi tubuhnya mengerti ke mana harus pergi dan apa yang harus dia lakukan. Tidak perlu menekuk lututnya. Tidak perlu mengumpulkan kekuatan. Melakukan hal itu hanya akan membuang-buang waktu. Berlari seperti itu, mendorong tubuh seseorang ke depan dengan kekuatan kaki, seperti bagaimana tubuh binatang pada awalnya dibuat, selalu mengarah ke awal yang lebih lambat. Willem hanya memutar seluruh tubuhnya dan jatuh ke depan, seolah meluncur di tanah.
Dulu, di zaman ketika Emnetwyte bertempur melawan mereka yang memiliki kekuatan lebih dari diri mereka sendiri, ada permintaan untuk kemampuan berlari pada kecepatan manusia super. Lahir di ujung utara, disempurnakan di medan perang di barat, akhirnya terkristalisasi, teknik ini menggunakan nama resmi Demolishing Nightingale Dash. Bahkan di antara Petualang dan Quasi Braves, hanya segelintir kecil yang bisa menggunakannya dengan mahir. Tapi setelah dikuasai, itu bisa digunakan untuk menipu bahkan mata para elf yang tajam.  
Singkatnya, seorang pria yang baru saja berlutut di tanah lemas tiba-tiba melesat ke depan dengan kecepatan tak terdeteksi ke mata tanpa persiapan atau pemanasan. Lalu…
“AA-Apaaa !? Ehhh! ?? ”
Detik berikutnya, dia merangkul Kutori, yang baru saja agak jauh, dengan seluruh kekuatannya.
“T-Tunggu! Ow! Itu menyakitkan! aku tidak bisa bernafas! Ini memalukan! Aku tertutup kotoran dan goresan dan aku belum mandi dan semua orang melihat - apakah kau mendengarkan !? ”Kutori sendiri mungkin tidak benar-benar mengerti apa yang dikatakannya, dan, tentu saja, jeritan protes masuk salah satu telinga Willem dan langsung keluar dari yang lain.
"... Darimana orang ini muncul?" Aiseia menatap pria Reptrace raksasa yang berdiri di sampingnya, First Officer Limeskin, dan bertanya, tapi dia hanya mengangkat bahunya sebagai ganti.
"Sudah kubilang kita harus mengirim kontak sebelumnya ..." Nephren bergumam.
"Yah ya, tapi apakah kamu benar-benar berharap dia menjadi rusak ini?"
"Rusak?"
"Kau tahu, dia lebih dari tipe yang suka bermain itu keren atau bertindak lebih keras atau tidak jujur ​​pada dirinya sendiri ... jadi ketidakcocokan dalam kepribadian mereka agak manis dan semua ..." Aiseia memutar-mutar jarinya di udara. "Jadi kamu tahu, dia akan dengan ringan menepuk kepalanya dan hanya mengatakan 'pekerjaan yang baik' atau sesuatu, dan kemudian Kutori akan seperti 'tidakkah kamu memiliki lebih banyak untuk dikatakan !?' atau sesuatu. aku mengharapkan semacam reuni. "
“Willem selalu seperti ini.” Melihat Kutori yang kebingungan dari samping, Nephren menjelaskan dengan nada yang tidak peduli. “Kerja keras, langsung, tidak benar-benar melihat apa yang terjadi di sekitarnya. Dia tidak akan berhenti bergerak sampai akhirnya dia putus, dan jika dia berhenti dia tidak akan bisa bergerak lagi sampai dia diperbaiki. kau tidak bisa melepaskan pandanganmu darinya. ”
"Ahh ... aku mengerti, tapi sekali lagi aku tidak melakukannya ..." Aiseia menggelengkan kepalanya. "Apa pendapatmu tentang semua ini, Kutori?"
“Berhentilah mengobrol ringan dan bantu aku! Itulah yang aku pikirkan tentang ini !! ”Keluhannya hampir terdengar seperti jeritan.
"Tapi, aku pikir kamu harus membiarkan dia memelukmu sampai dia puas."
"Tidak! Sebelum itu, tulang belakangku akan patah, aku akan mati lemas, atau aku akan mati karena malu! ”
"Jika kamu dapat berbicara sebanyak itu, aku tidak berpikir kita perlu khawatir tentang mencekik, hm?"
Nephren mendesah kecil dan menarik ringan lengan Willem. Kemudian, dengan berjinjit, dia mendekatkan mulutnya ke telinga dan berbisik, “Tidak apa-apa. Kami semua di sini. Kami tidak akan menghilang lagi. ”Sepertinya berhasil. Perlahan tapi pasti, akal mulai kembali ke mata Willem.
 "... Ren."
"Mm." Menanggapi namanya dipanggil, Nephren mengangguk sedikit.
"Aiseia."
"Yo," jawabnya dengan gelombang.
"Dan kemudian ..." Willem melihat ke pelukannya. "Kutori."
"Terserah saja dan lepaskan aku ... ini benar-benar semakin memalukan!"
Setelah melihat sekeliling dan memahami situasinya, dia bergumam, "yang buruk", lalu mengendurkan lengannya. Kutori, yang diam-diam menyelinap keluar dari pelukannya dan mundur beberapa langkah, menatap Willem dengan wajah merah cerah.
"Benar-benar berantakan, ya?" Aiseia tertawa mengejek,
"Mm," Nephren memberi mengangguk pasrah,
Dan isak tangis Willem terdengar keras dan jelas.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2