SukaSuka v2c2p1

Lama setelahnya
Baru-baru ini, rumor telah terjadi di sekitar hujan yang bocor ke lorong di lantai dua. Kunjungan singkat menegaskan bahwa beberapa pekerjaan pertukangan memang diperlukan. Seseorang dapat dipanggil dari kota pada suatu hari nanti, tetapi untuk saat ini ia bisa menggunakan beberapa tambalan kasar. Yang berarti dia membutuhkan beberapa papan kayu dan a–
"- Hei, apakah kamu tahu di mana palu kayu itu?" Dia berbalik untuk menemukan bahwa pertanyaannya telah diarahkan sama sekali tidak ada.
Itu aneh ...
Sampai sekarang, seorang gadis muda dengan rambut biru langit selalu berada di sisinya. Sudah menjadi hal biasa yang dia anggap sudah bahwa dia masih ada di sana sekarang dan menanyakan pertanyaannya, tapi ...
"Kutori?" Dia memanggil namanya, tetapi tidak ada jawaban yang dikembalikan. Perasaan tidak nyaman mulai membengkak di dadanya. “Aiseia? Ren? ”Dia juga mencoba memanggil dua nama teman dekat Kutori, tapi lagi-lagi tidak ada yang merespon.
Dia memutuskan untuk beristirahat dari memperbaiki kebocoran atap dan mencari gadis-gadis itu. Di sekitar dan di sekitar gedung. Dari ujung lorong satu lantai ke ujung yang lain. Ruang baca. Ruang bermain. Ruang penyimpanan untuk peralatan pelatihan. Dapur dan kantin. Dia naik ke lantai dua dan dengan rajin mengecek setiap kamar.
Di luar. Di sekitar hutan. Di sekitar rawa. Dia pergi jauh-jauh ke kota dan mengintip di setiap toko. Toko buku. Toko jam. Teater. Toko aksesori. Kafe itu. Tukang daging. Mereka tidak ada di sana. Mereka tidak ada dimana-mana.
Dia meraih setiap peri yang dilihatnya dan mencoba bertanya, tetapi jawaban yang dia terima semuanya sama. Belum melihat mereka. Aku tidak tahu.
Tepat ketika dia mulai bertanya pada dirinya sendiri apa yang sedang terjadi, seseorang menepuk punggungnya. Berbalik, dia melihat seorang wanita Troll yang tinggi - Naigrat menatapnya dengan senyum melankolis.
"Sudah waktunya bagimu untuk menerimanya," katanya lembut. "Mereka sudah mati."
apa?
"Kamu tidak akan menemukan gadis-gadis itu di mana saja."
Apa yang dia katakan? Apakah ini lelucon?
Kelompok pulau terapung yang dikenal sebagai Regul Aire ini cenderung lebih sering melakukan perusakan. Penyebabnya, tampaknya, berasal dari gurun di bawah, dari mana banyak penjajah menunggang angin dan hanyut ke pulau-pulau. Dan melawan penjajah itu membutuhkan senjata super kuno, dan mengaktifkan senjata-senjata itu membutuhkan peri, yang memiliki penampilan dan jiwa gadis-gadis muda. Di atas bahu mungil mereka ada nasib keseluruhan Regul Aire. Dunia yang bengkok dan tidak stabil. Dunia yang tidak memiliki masa depan tertentu. Dunia akhir.
"Apakah kamu lupa? Kamu melihat mereka pergi bertempur. ”
Tentu saja dia ingat. Tidak mungkin dia lupa. Tapi dia berjanji. Jika dia tinggal dan kembali ke rumah, dia akan mendengarkan satu permintaan. Ketika dia menyuruhnya untuk bertahan hidup dan pulang, dia tersenyum dan menjawab 'serahkan padaku'. Jadi tidak mungkin dia ...
“Sebaiknya kamu segera terbiasa. Di dunia ini, itu hanya kejadian sehari-hari. ”Suara yang lembut dan lembut, seperti seorang ibu yang mencoba menghibur anaknya yang sedang kesal.
Sudah berapa lama mereka di sana, dia tidak tahu, tetapi, mengikuti mata Naigrat, Willem melihat empat peri kecil berkumpul di dekatnya. Untuk beberapa alasan, anak-anak kecil itu, gadis-gadis riang yang selalu berlari-lari dan menyebabkan keributan, semuanya berdiri dalam antrean dengan diam dan diam. Dengan ekspresi seperti ekspresi tanpa ekspresi, keempat orang itu menatap lurus ke arahnya. Di masing-masing lengan tipis mereka, mereka membawa pedang yang tidak asing. Mereka semua membuka mulut mereka pada saat yang sama dan berkata, "Aku pergi sekarang."
Pada saat itu, angin kencang bertiup. Dia secara naluri menutup kedua matanya dengan lengannya. Tapi ketika dia membukanya lagi, keempat sosok itu sudah pergi. Di tempat mereka, satu bulu putih dari asal yang tidak diketahui melayang di depan matanya. Tepat saat hendak menyentuh tanah, bagaimanapun, angin kencang bertiup lagi, membawa bulu ke langit yang jauh.
"Kamu harus terbiasa." Naigrat mengulangi kata-kata itu sekali lagi, lalu menutup mulutnya.
Tunggu. Apakah ini lelucon? Dia harus terbiasa dengan itu. Dia sangat mengerti itu. Tapi apa sebenarnya yang harus dia biasakan? Kutori, Aiseia, Nephren. Di mana mereka? Kapan mereka akan pulang? Keempat yang baru saja di sini, Collon, Lakish, Panival, Tiat. Kemana mereka pergi dengan pedang itu? Apa yang mereka lakukan?
Dia tidak menemukan jawaban untuk semua pertanyaannya. Tentu saja, bahkan jika dia menemukan jawaban, dia tidak akan bisa menerimanya. Lari dari kenyataan. Tantrum seperti anak kecil. Tidak peduli apa yang dikatakan orang lain, dia tidak akan pernah bisa menerima mereka.
"Hadapi kenyataan."
Tidak. Hentikan itu. Jangan beri aku sampah itu.
Jika itu kenyataan, maka dia tidak ingin melihatnya lagi. Maka Willem memejamkan mata, menempelkan telinganya, dan, untuk menghentikan pikirannya mengembara ke hal lain, mulai melafalkan nama-nama Regal Braves di kepalanya. Semua nama yang diingatnya sejak kecil mulai menghapus pikiran-pikiran yang tidak perlu. Abel Melkera. Tolben Shunol. Sialan dari Jade Aromatik. The Nameless One in Black.
“Tira Noten. Wiley of the Rotten Blade… ”
Dia membuka matanya dan menatap langit buram di atas selama beberapa detik. Melihat ke jendela dan memastikan bahwa cahaya pagi bersinar melalui tirai berwarna krem ​​butuh beberapa detik lagi.
"Si Orang Asing, Leila Asprey ..."
Sambil menyingkirkan selimutnya, dia duduk dengan lamban dan mematahkan lehernya. Setelah meluangkan waktu untuk memahami situasinya saat ini,
"Yah, syukurlah itu semua hanya mimpi!" Serunya dengan suara berurai air mata, dan membenamkan kepalanya di tangannya.

Tidak semua yang ada di dalam mimpi itu bohong. Memang benar dunia ini, Regul Aire, ada di atas lapisan es tipis. Dan memang benar bahwa lapisan es tipis ini didukung oleh sekelompok barang antik dan gadis-gadis muda yang menggunakannya.
Kutori, Aiseia, Nephren. Ketiga gadis itu pergi untuk medan perang yang keras. Dan dia, manajer para tentara peri (setidaknya itu adalah jabatan resminya), Willem Kumesh, melihat mereka pergi. Semua juga benar.
Dan ada satu poin terakhir dalam mimpi itu yang setia pada kenyataan.
Sejak pertempuran dimulai, setengah bulan telah berlalu.
Para gadis belum pulang ke rumah.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5