SukaSuka v1c4p5

Bahkan Jika Pertempuran Itu Berakhir
Di atas seragam tentara mereka, mereka mengenakan baju pelindung cahaya. Dan di punggung mereka, mereka membawa pedang yang sangat besar hingga hampir terlihat konyol. Ketiga gadis itu menyelesaikan persiapan mereka untuk bertempur.
“Yah, aku pergi. Sampai jumpa! ”Aiseia melambaikan tangannya penuh semangat dengan senyumnya yang biasa.
"... hm." Nephren mengangguk sedikit.
Kutori sendiri lupa untuk berbalik atau meninggalkan kata-kata selamat tinggal di belakang. Bros perak yang menempel pada seragam tentaranya di dekat peti hanya memancarkan cahaya samar, seolah mencoba mengatakan sesuatu.
Dan seperti itu, tiga peri melompat ke langit, sosok mereka secara bertahap meleleh ke matahari terbenam.

"... apakah kamu bodoh ?!" Itu adalah kata-kata pertama yang keluar dari mulut Grick setelah mendengarkan ceritanya. "Kenapa kamu di sini makan denganku !?"
“Apa maksudmu kenapa? Aku baru saja memberitahumu. Untuk melaporkan situasi saat ini dan mengucapkan terima kasih. ”
“Kamu bisa melakukannya kapan saja! Sekarang dipanggil sekarang karena sekarang atau tidak sama sekali, kamu mengerti !? ”
"... Yah, aku tidak yakin kamu mengerti apa yang baru saja kamu katakan."
“Siapa yang peduli denganku !? Ini yang sedang kita bicarakan! Kamu!"
Yah, itu benar, tapi ...
Merasa bingung karena kesedihan temannya Borgle yang tak terduga, Willem menyesap kopinya yang asin.
“Pokoknya, kepalaku penuh hanya karena tahu bahwa di balik fasad kedamaian di Regul Aire ada begitu banyak drama dan pengorbanan yang tak terlihat. Yah, kurasa menumpahkan darah di tempat yang tak terlihat adalah pekerjaan seorang prajurit. Jika kau memikirkannya, itu wajar, tetapi hanya memikirkannya dan benar-benar mendengarmu mengatakan kepadaku tentang hal itu terjadi dalam kehidupan nyata sangat berbeda. Bagaimana mengatakannya ... rasa bersalah karena tidak mengetahui tentang ini sebelumnya mungkin akan menghancurkanku ... atau lebih seperti aku ingin memeluk gadis-gadis itu sekarang ... ada apa dengan wajah menakutkan itu? ”
"Tidak ada," gumam Willem sambil mengeringkan cangkir kopinya dengan wajah yang pasti akan membuat anak kecil menangis.
Grick menghela napas dalam-dalam. “aku pikir ini akan menjadi pekerjaan yang lebih ringan dan mudah, jadi aku memberikannya kepadamu, tapi…. Yah, akhirnya berhasil, tetapi itu menakutkan untuk berpikir apa yang akan terjadi jika aku tidak terlalu memikirkannya dan memberikan pekerjaan itu kepada orang bodoh. ”Dia berhenti untuk meneguk kopi. "Jadi ... kenapa kamu ada di sini?"
“Yah, pertempuran mereka di Pulau 15 dimulai besok, dan itu akan berlangsung selama berhari-hari, dan kontak apa pun tentang hasilnya tidak akan lama setelah itu, kau tahu? Tidak banyak yang bisa saya lakukan sekarang. ”
"Tidak tidak Tidak! Biasanya di saat seperti itu, kau begitu khawatir kau tidak bisa makan dengan benar atau tidak bisa tertidur atau sesuatu seperti itu! Jadi mengapa kamu di sini menjalani kehidupan sehari-harimu seperti tidak ada yang terjadi sama sekali !? ”
“aku khawatir tentang itu tidak akan mengubah peluang mereka untuk menang. Sampai kemarin, aku mengajari mereka semua yang aku bisa dan menyetel pedang mereka sebanyak mungkin. Tapi, peluang mereka untuk pulang dengan selamat mungkin masih sedikit di atas lima persen. Tidak ada gunanya mulai khawatir sekarang. ”
"Oh ayolah! Kalian semua tidak bisa meragukan kemenangan mereka! ”
"Aku bukan tipe yang mengalihkan mataku dari kenyataan."
“Tapi jangan mengalihkan pandanganmu dari harapan dan impianmu! kau hanya harus percaya! "
“Semua orang berjuang karena hidup tidak bekerja seperti itu…. Bagaimanapun, menjadi begitu yakin tentang sesuatu hanya membuat lebih sulit untuk kembali ke kenyataan ketika sesuatu yang tidak terduga terjadi. Jika aku akan percaya pada mereka, maka itu berarti aku harus siap menerima hasil apa pun yang mereka hasilkan. ”
“Dingin sekali, kawan! aku tidak merasakan panas asmara dalam kata-katamu! "
"Yah, aku berasal dari ras yang tidak cocok untuk menjadi penyelamat."
Grick tertawa terkekeh kekeke , yang disela Willem dengan berdiri.
"Apa, kamu harus di suatu tempat?"
"Ya, aku harus belanja makanan kecil."
"Willem ... kamu benar-benar hanya tentang kehidupanmu sehari-hari, hah?"
"Tentu saja. Ada orang yang berjuang untuk melindungi gaya hidup ini untukku. ”
Grick terdiam.
Tepat ketika Willem cepat-cepat 'melihatmu' dan mulai berjalan pergi, “... ah, itu benar.” Dia berhenti, mengingat bahwa ada sesuatu yang ingin dia tanyakan. "Apakah kamu tahu ada toko di sekitar sini dengan mentega dan tepung murah?"

Maka, ia kembali ke gudang keempat Orlandri Trading Company.
"Willem!"
Gadis-gadis yang mengejar bola di lapangan mengenalinya dan berlari.
"Kamu mau pergi kemana? Kami mencari di mana-mana! ”
"Um, sudah lama, jadi, apakah kamu ingin bermain dengan kami?"
"Belakangan ini kau belum berbicara dengan kami, dengan semua pingsan dan barang-barangmu, jadi tidak ada salahnya untuk bergaul dengan kami setidaknya hari ini."
Tangan-tangan kecil menarik lengan bajunya dari segala arah, tapi ...
"Maaf, hari ini aku punya sesuatu yang harus aku lakukan."
Ehhh? Suara protes mereka berbatasan dengan teriakan.
"Aku akan bermain dengan kalian nanti."
Dia langsung menuju dapur, tanpa memperhatikan suara-suara mopey yang diarahkan ke punggungnya. Dalam pikirannya, ia membalik-balik buku resep 'Desserts Popular with Small Children' dan menemukan halaman untuk mentega kue. Dia hanya samar-samar mengingat sebagian besar detail-detail kecil, karena resep itu tidak pernah pernah menghasilkan kesuksesan di panti asuhan (selalu dibandingkan dengan 'Putri'), tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu akan berhasil entah bagaimana. Masih ada banyak waktu untuk berlatih, dan, di atas itu, sesendok cinta atau sesuatu untuk efek itu pasti memiliki dampak besar pada rasanya. Mungkin.
Aaayaaah.
Tiba-tiba, dia merasa seperti mendengar suara memanggilnya dari suatu tempat.
"... Almaria?"
Dia berbalik, dia melihat ke langit, tapi tentu saja tidak ada yang ditemukan. Yang dia lihat adalah awan berbentuk seperti sutra tipis, menyebar tanpa henti di luar gradasi merah dan merah di atasnya.
Di tempat pertama, pemilik suara itu tidak ada lagi di dunia ini. Dia pergi sejak lama, tidak dapat menyambut orang yang ditunggu-tunggu selama itu, orang yang dia teruskan untuk membuat kue mentega agar janji mereka dapat terpenuhi.
"Maaf, Almaria."
Dia merasa seperti sedang melakukan sesuatu yang mengerikan. Bukan hanya untuknya, tetapi juga untuk kawan-kawan yang telah berjuang di sampingnya. Untuk para bangsawan yang telah melihat mereka pergi dengan harapan tinggi dari kemenangan mereka. Kenapa dia tidak bisa mati bersama mereka? Atau lebih tepatnya, mengapa dia tidak mengakhiri hidupnya begitu dia terbangun di dunia ini? Apakah menjalani kehidupan ini seperti yang saya lakukan sekarang tidak melanggar semua janji itu dari dulu?
Dia mengerti, tapi tetap ...
"Maafkan aku. Aku benar-benar. ”Menghadapi langit, dia menundukkan kepalanya meminta maaf.
Dia tidak punya tempat di dunia ini. Tapi, jika seseorang menjadikannya bagian dari tempatnya, maka, untuk dapat mengatakan 'selamat datang', dia harus tinggal di sini. Willem memutuskan itu dalam pikirannya ketika dia mengeluarkan celemeknya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2