SukaSuka v1c4p4

Langit berbintang di bawah langit berbintang
"Rupanya dia naik kapal pengintai dari Winged Guard, dekat Pulau ke-66."
"... bagaimana dia bisa berakhir di sana?"
“Aku tidak tahu, tapi dia bilang dia pulang ke rumah. Dia akan naik kapal untuk sementara waktu, lalu menerbangkan sisanya sendirian. ”
Dengan satu klik, Naigrat mematikan transmisi dari kristal komunikasi.
“Cara yang agak menarik untuk kabur dari rumah, ya? Aku ingin tahu apakah dia tahu betapa khawatirnya kita ... ”
"aku tau? Anak-anak dengan sayap punya banyak cara untuk mengekspresikan perasaan mereka, aku cemburu. Satu-satunya cara aku bisa menghilangkan stres adalah dengan makan berlebihan. ”Dia menghela nafas dengan ekspresi putus asa di wajahnya. “Mereka sangat menyukaimu. Bukan hanya dia, tapi anak-anak lain juga. Sebagai pengurus mereka, aku akui aku sedikit iri. ”
"Hmm ... aku tidak tahu tentang itu."
"Kamu belum menyadarinya?" Naigrat menggenggam tangannya ke mulutnya karena terkejut. “Apakah kamu sepadat itu? Atau mungkin kamu tipe concealer? ”
"Apa artinya itu…"
"Hm, kira-kira berbicara dengan baik, ini adalah klasifikasi yang luas untuk orang-orang 'baik untuk apa-apa yang berpura-pura tidak tertarik pada romansa tapi diam-diam ingin didekati oleh gadis-gadis'."
… Itu tidak membuat semuanya menjadi lebih jelas.
“Jika kau tipe yang padat, itu berarti kau benar-benar tidak menyadari bahwa kamu disukai, dan kau mungkin tidak akan pernah mengetahuinya sendiri. Gadis itu akan frustrasi ketika dia mencoba lebih banyak lagi pendekatan, semuanya tidak ada pengaruhnya. Variasi adalah jenis kesalahan, yang kesalahan minat romantis gadis itu untuk emosi lain.
Jenis penyembunyian benar-benar menyadari bahwa dia disukai, tetapi pura-pura tidak tahu. Efeknya mirip dengan tipe yang padat, tetapi mungkin ada rasa bersalah dari penipuan terus, atau mungkin gadis itu akhirnya akan menyadari bahwa kau berpura-pura ... berbagai perkembangan lain dapat diharapkan. Yah lagian, tipe apa kamu? ”
"... ada begitu banyak hal yang mengacaukan penjelasanmu sehingga aku bahkan tidak tahu harus mulai dari mana." Willem mendesah dalam-dalam. “Jika kamu ingin berbicara tentang romansa dan fiksi, lakukan di tempat lain. Maksudku, aku tidak akan menyangkal bahwa aku sepertinya disukai oleh beberapa dari mereka. ”
"Hmm?" Naigrat membuka lebar matanya. “Itu sedikit tidak terduga. aku pikir kau adalah tipe karakter yang tidak menyadari hal-hal semacam itu. ”
"Jangan mengatakan karakter ... aku tidak melakukan tindakan atau apapun." Dia menggaruk kepalanya. “aku ingin bicara serius. Cinta adalah sesuatu yang bisa kau bangun sendiri ketika kamu mencapai usia itu, terlepas dari apakah kau benar-benar memiliki pasangan atau tidak. Sebagian besar dari mereka dengan cepat menemukan seseorang untuk mengadu perasaan itu. Seseorang yang berada di dekat lawan jenis, sosok yang diidolakan jauh, seseorang yang ideal yang ingin mereka temui suatu hari nanti. Beberapa terus melemparkan perasaan mereka pada mimpi yang sia-sia ini sampai akhir.
… Para gadis di sini tidak pernah mendapat kesempatan untuk melakukan hal-hal itu. Lalu aku datang. Target mereka yang mungkin meningkat dari nol ke satu. Jadi, dengan logika aneh mereka sendiri, mereka meyakinkan diri bahwa mereka saling mencintai. Ngomong-ngomong, sesuatu seperti itu - ada apa dengan mata itu? ”
Dia menyadari bahwa Naigrat sedang menatapnya dengan intensitas maksimal.
"Mata tak percaya menemukan pria jauh lebih buruk dari yang diduga."
"Apa ... aku tidak percaya aku mengatakan sesuatu yang aneh. Bagaimanapun, aku pikir kebanyakan dari mereka hanya merindukan sosok ayah. Tentu saja aku senang mereka menyukaiku, tapi tidak lebih dari itu. ”
"Jawaban yang membosankan, ya?"
“Membosankan berarti damai. Tidak ada yang lebih baik dari itu, kan? ”
"Kurasa ... aku tidak akan menyangkal itu, tapi ...." Naigrat menunjuk lurus ke dada Willem. “Sebagai seorang gadis, izinkan aku mengatakan ini. Sementara aku menghormati keseluruhan pandangan filosofismu tentang ini, pada akhirnya kau masih mengabaikan perasaan mereka. Meskipun mereka mungkin anak-anak, mereka tetap gadis dengan emosi yang nyata. aku tidak suka pria yang tidak bisa mempertimbangkan. ”
Willem bertanya-tanya apakah Naigrat masih bisa mengatakan 'sebagai seorang gadis' di usianya, tetapi memutuskan untuk tidak menyentuh masalah ini. Setidaknya dia itu perhatian.
“Dan meskipun mereka masih muda, bagi beberapa dari mereka mungkin itu adalah kesempatan terakhir untuk memiliki perasaan seperti ini. Jadi aku ingin kau benar-benar menghadapi mereka. aku tidak bercanda; ini adalah permintaan sejati dari lubuk hatiku. ”
"Tidak bisa melakukan itu." Tanggapan langsung. “Jika romansa atau cinta atau apapun itu penting, maka semakin banyak alasan untuk tidak memaksakan dan terburu-buru di tempat sempit ini. Regul Aire sangat luas. Ada ribuan pria baik-baik saja di luar sana. Memiliki anak perempuanmu yang diambil oleh salah satu dari mereka adalah tugas seorang ayah. ”
Willem berpikir sejenak tentang apa yang baru saja dia katakan. Tentu saja, dia tidak melihat sekelilingnya dengan mata itu, jadi ketika dia memikirkan pria di Regul Aire, tentang semua yang muncul di kepalanya adalah orang-orang dengan kulit hijau atau wajah babi atau sisik yang tumbuh di mana-mana. Tapi tunggu ... mungkin membedakan dengan penampilan dan ras sekarang adalah sesuatu dari masa lalu? Jika kau hanya melihat kepribadian, mungkin ada beberapa pria yang layak…. Dia membayangkan sebuah skenario. Bagaimana jika, suatu hari, Kutori pulang dan memperkenalkan pacar Borgle-nya, mengatakan 'kita berada dalam hubungan serius'? Bisakah dia memberi mereka berkatnya dengan senyuman?
"Ah!? Ada apa dengan wajah itu? ”
"Oh maaf. Aku hanya berpikir bahwa Grick mungkin bukan orang yang jahat seperti itu, ketika kau melihatnya seperti itu ... ”
"Itu benar-benar tidak ada hubungannya dengan percakapan kita!"
Willem melirik ke luar jendela. Tidak ada satu pun awan melayang di langit. Malam yang damai.
“Aku akan pergi. Jika kau masih ingin bicara, kami akan melanjutkannya nanti. ”
"Tunggu, mau kemana?"
“Bintang menatap atau sesuatu. Bagaimanapun, aku akan meminjam kunci ini. ”
Dia melambaikan tangannya sebentar, lalu keluar ruangan.
"Hah? Hei! Tunggu ... kunci itu! "
Dia pura-pura tidak mendengar jeritan Naigrat di belakangnya.

Willem berdiri di atas sebuah bukit kecil yang terletak di dekat tepi pulau ke-68, memegang Seniolis, yang diambilnya dari gudang. Angin sepoi-sepoi bertiup, udara terasa jernih dan menyegarkan, dan bintang-bintang berkelap-kelip dengan lembut di kejauhan. Bagaimanapun, itu adalah malam yang sempurna.
Dia membuka kain yang menutupi Seniolis, memaparkannya ke angin. Willem kemudian menyulut sejumlah kecil Venom. Secercah rasa sakit menggerogoti dahinya, tetapi dia bisa menoleransinya untuk sementara waktu.
"Mulai perawatan," dia bergumam dan menyentuh salah satu fragmen logam bersinar di tubuh pisau. Dengan sebuah tiupan lembut, pecahan tunggal terpisah dari pedang, melayang di udara sampai berhenti sekitar lima langkah darinya. Ketika sudah masuk ke posisinya, ia mengeluarkan suara dering yang jelas dari metalofon yang dipukul.
Dia menyentuh fragmen logam yang berbeda. Yang itu juga melayang di udara sebelum berhenti dari jarak yang agak jauh. Ini menghasilkan suara yang jelas sedikit berbeda dari yang sebelumnya. Dia mengulangi prosesnya dengan yang lain. Dan lainnya.
Pedang kuno legendaris Seniolis terdiri dari total empat puluh satu pecahan logam yang terikat bersama dengan garis mantra. Dengan memanipulasi garis mantra, Willem mampu mengungkap pisau menjadi bagian masing-masing. Tak lama, hanya sebuah kristal kecil, yang sebelumnya tersembunyi di dalam pisau, tetap di telapak tangannya. Di sekelilingnya, empat puluh satu fragmen melayang di sekitarnya, memancarkan sinar cahaya redup seolah-olah menciptakan langit berbintang kecil mereka sendiri.
"Baik…"
Pertama dia melihat keadaan umum senjata itu. Beberapa resistensi, seperti racun atau kutukan, tampaknya beroperasi pada tingkat yang lebih tinggi dari biasanya, sementara yang lain, seperti lumpuh, hampir tidak berfungsi sama sekali. Ini pasti hasil dari pertempuran jangka panjang tanpa perawatan apa pun. Kebiasaan para penggunanya dan jenis-jenis pertempuran yang diperjuangkannya mungkin mempengaruhi itu selama bertahun-tahun juga.
Selanjutnya, dia memeriksa parameter yang lebih spesifik. Sederhananya, itu adalah bencana. Karena telah digunakan begitu lama dengan kasar memaksa sihir ke dalamnya, masalah muncul di mana-mana. Blokade Venom besar telah terbentuk di akar sirkuit tulang punggung yang berlari sepanjang pedang, dengan tonjolan berbagai ukuran di sekitarnya. Tiga garis mantra telah dihancurkan sepenuhnya, dan sebagian besar lainnya dipukuli dengan parah, beroperasi rata-rata sekitar tiga puluh persen lebih rendah.
"Bagaimana kalian berhasil terus berjuang dengan ini ..." gumamnya sambil tertawa.
Willem dengan ringan menjentikkan kristal itu dengan ujung jarinya, mengirimkan sejumlah kecil Venom. Itu menerangi garis mantra yang sebelumnya tak terlihat, yang kemudian terhisap oleh salah satu pecahan logam mengambang. Suara logam bening lainnya terdengar di udara. Dia mengirim serentetan Venom lain, yang menyebabkan garis mantra yang berbeda untuk bersinar dan fragmen logam yang berbeda untuk berdering.
Dia mengulangi proses itu lagi. Dan lagi. Kesibukan cahaya dan suara menari di udara di sekitarnya. Satu per satu, garis mantra yang tidak aktif terbangun, dan pecahan logam yang kelelahan memulihkan kekuatan mereka.
- dia merasakan kehadiran di belakang punggungnya.
"Selamat datang, Nyonya yang kabur." Willem berbicara kepada pendatang baru tanpa berbalik.
"... Apa yang kamu lakukan?" Kehadiran di belakang punggungnya bertanya dengan curiga, mengabaikan untuk membalas sapaannya.
“Seperti apa rupanya. Melakukan perawatan pada pasangan Anda. "
"Tunggu sebentar. kau bahkan tidak mendapatkan izin dari penggunanya terlebih dahulu? ”
“aku manajer di sini, bukan? Satu-satunya izin yang aku butuhkan adalah milikku sendiri. "Dia mengoceh.
"Tawa itu tidak cocok denganmu."
"Hmm, begitukah?"
"Aku suka tawamu yang lebih lembut."
"Hmm ..."
Beberapa saat yang lalu, dia telah memberi tahu Naigrat bagaimana dia menyadari perasaan gadis-gadis itu. Dia telah mencoba untuk bersikap tenang dengan mengatakan dia secara logis memutuskan untuk menolak perasaan itu. Namun, barusan, jantungnya berdetak kencang.
“Baiklah, lanjutkan. Lanjutkan konser kecilmu. ”
"Konser?"
“Suara yang bagus itu. Mereka tidak cocok bersama-sama. ”
"Tidak mencoba melakukan simfoni atau apapun."
“Maka buatlah pertunjukan jalanan. aku tidak akan memberikan donasi, tapi ... ”
"... seorang tamu aneh telah datang untuk mendengarkan, ya?"
Willem mengalihkan perhatiannya kembali ke kristal yang tergeletak di telapak tangannya. Kutori duduk di sampingnya, kembali ke belakang. Sekali lagi, suara logam bening memenuhi langit malam di sekitar bukit.
"Lampu-lampu ini ... apa itu?"
"The Kaliyon terbuat dari sekelompok Jimat yang berbeda diikat bersama dengan garis mantra ke bentuk pedang. Apakah kamu tahu apa itu Talisman? ”
"Aku pernah mendengarnya sebelumnya."
Sekarang semua metode yang terlibat dalam pembuatan atau perbaikan pedang telah hilang, tentu saja itu termasuk detail-detail kecil dan teknik rahasia juga. Yang dia dengar hanyalah mantra atau Talenta yang kuat yang bisa ditorehkan ke dalam kepingan kertas, keramik, atau logam. Mereka yang bisa menggunakan fragmen itu menerima manfaat dari mantra yang terkandung ... atau sesuatu seperti itu.
Kadang-kadang, barang-barang tersebut masih dibawa dari tanah oleh penyelamat. Rupanya, itu tidak terlalu langka bagi mereka untuk beredar di kalangan kelas atas yang kaya.
"Cahaya mengambang di depan matamu sekarang ... itu adalah Jimat untuk melindungi lidahmu dari luka bakar ketika kamu minum sesuatu yang panas."
"... ya?"
“Di sampingnya ada satu yang memungkinkan kau mengetahui ke arah utara bahkan di tempat-tempat yang belum pernah kau kunjungi sebelumnya. Di atas itu adalah salah satu yang mencegah mimpi buruk saat kau terjebak di tempat tidur karena kedinginan. Kemudian, kami memiliki satu yang memungkinkan kamu meniru suara kucing dengan sempurna, yang melindungi kukumu dari goresan, yang memberimu rasio enam hingga sepuluh kepala pada lemparan koin ... ”
"Tunggu sebentar. Ini Seniolis, kan? Senjata legendaris? Bukan satu dari seratus pesona kecil yang nyaman? ”
“Pikirkan tentang makanan. Beberapa item, jika kau memakannya secara terpisah, rasanya akan enak dan turun dengan baik. Tetapi jika kau makan semuanya bersama-sama, atau hanya dalam kombinasi yang tepat, mereka akan menghancurkan perutmu. Itu ide yang sama.
Jika kau mengikat sekelompok jimat yang berbeda dengan garis mantra, itu dapat menghasilkan efek yang sangat bervariasi karena beberapa mekanisme interferensi kompleks. aku bukan spesialis jadi aku tidak tahu detailnya, tetapi para insinyur di pusat lokakarya mengatakan hal seperti itu.
bagaimanapun, tentang Seniolis khususnya, itu salah satu Kaliyons tertua. aku mendengar itu lahir praktis oleh kecelakaan ajaib di medan perang. Itu sebabnya ada banyak Talisman acak dan eksentrik. ”
"Hmm ...." Kutori, memiringkan lehernya dengan bingung, melihat sekitar pada empat puluh satu Jimat mengambang. “aku tidak tahu itu. Karena itu adalah pedang suci legendaris dan semua, aku pikir itu diturunkan langsung dari tuhan atau sesuatu. ”
"Yah, sayangnya itu tidak terjadi."
The Emnetwyte pada saat itu, tak perlu dikatakan, putus asa untuk bertahan hidup. Untuk mencapai tujuan itu, mereka memanfaatkan segalanya dan segalanya. Berjuang bukanlah bisnis yang bagus. Namun, tetap saja, mereka menginginkan keindahan dan kesempurnaan. Jadi mereka menamakan lamanya mereka mencari simbol kekuatan Kaliyons, atau pedang suci.
"Aku mengerti." Kutori terdiam sesaat. Suara dan lampu metalik menari di sekitar pasangan. "Belum lama ini, aku berbicara dengan Petugas Pertama." Perlahan-lahan, dia mulai berbicara lagi. “Dia mengatakan bahwa jika aku tidak mau ketika saatnya tiba, aku tidak harus membuka pintu gerbang ke negeri peri. Untuk menumbuhkan kekuatan dan tekadku, dia akan mempertaruhkan tenggelamnya Pulau Terapung ke 15. ”
"… Apakah begitu?"
“Bisakah aku benar-benar menjadi lebih kuat?” “Bahkan jika kamu tidak mau, aku akan memastikan bahwa kamu melakukannya. aku adalah manajermu.
"Aku pikir kamu akan mengatakan itu." Willem bisa merasakan punggungnya bergerak ketika dia tertawa. “Yah, aku kira aku akan melanjutkan dan mengatakannya. aku tidak ingin menjadi lebih kuat. ”
"Tunggu tunggu. Bukankah ini bagian di mana kau menyadari betapa banyak cinta dan dukungan yang diberikan orang kepadamu dan membuka perasaanmu yang jujur ​​sambil merobeknya? ”
“aku sedang jujur di sini. Bagaimana kalau kamu memperhatikan itu? ” Willem pura-pura tidak mendengar ucapan terakhir itu. Jadi dia telah menjadi salah satu tipe pria yang tersembunyi yang disebutkan Naigrat sebelumnya, ya? Rasa bersalah itu sedikit lebih buruk dari yang ia duga.
“Yah, bagaimana dengan ini. Jika kau pergi bertempur dan kembali ke rumah, aku akan mendengarkan satu permintaan. Apa pun yang kau inginkan."
"Eh?" Kutori terperangah sebentar. “I-Ini tidak seperti aku benar-benar memiliki apapun yang aku ingin kamu lakukan untukku. Selain itu, bahkan jika kau mengatakan 'apa saja', kau mungkin tidak akan benar-benar melakukan sesuatu yang besar. Seperti jika aku mengatakan 'menikahiku!' atau sesuatu…"
"lewati."
“... tentu saja aku tahu itu. Tapi, aku penasaran. Mengapa?"
“Yah, hanya saja tidak dalam berbagai hal yang bisa aku lakukan. Sama seperti jika kau meminta aku untuk 'membawa orang mati kembali ke kehidupan' atau 'menghilangkan semua Binatang', itu jelas tidak mungkin. "
“Menikah denganku sama tidak mungkinnya dengan hal-hal seperti itu?”
"Tentu saja."
Seorang anak di sekitar usia itu merasa semacam ketertarikan pada sosok tua yang lebih tua yang dapat diandalkan dari lawan jenis adalah hal yang wajar. Itu mungkin satu bentuk cinta yang sah, tetapi itu juga merupakan nafsu sementara yang disebabkan oleh kurangnya pilihan. Jadi mundur selangkah sementara demam yang didinginkan adalah hal yang bertanggung jawab untuk dilakukan sebagai orang dewasa.
"Setidaknya tunggu sampai kamu dewasa sedikit lagi."
"Jika aku punya waktu maka aku akan--!"
"Kau punya waktu," kata Willem, memotong Kutori dari tengah kalimat. "Kamu akan pergi bertarung dan membeli waktu itu, bukan?"
"... Tapi aku tidak tahu bagaimana hasilnya."
“Kemudian temukan alasan yang jelas mengapa kau harus kembali ke rumah. Tahukah kamu? Prajurit yang memiliki tunangan menunggu di rumah atau sesuatu yang memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi secara keseluruhan. Mereka begitu bertekad untuk hidup tidak peduli apa pun pertempuran yang dilemparkan pada mereka. ”
"Yah, pilihan untuk memiliki tunangan yang menunggu di rumah baru saja hancur beberapa detik yang lalu ..." Kutori menyela, menatap dingin pada Willem.
“Ah - baiklah, kamu tahu. kau tidak bisa putus asa mengejar masa depan yang tidak realistis. Miliki impian yang lebih rendah ke bumi. ”
“Bukankah itu salah? Jika kau mencoba untuk keluar semua dengan dorongan emosional ini, lalu mengapa membatasi diri dengan kenyataan? ”
"... kamu yang pintar, ya?"
Yang bisa dia lakukan hanyalah tertawa. Untuk memegang alasan mengapa kamu harus kembali ke rumah - tentu saja, ini bukan kata-kata Willem asli. Dia hanya meminjamnya dari orang lain. Di atas itu, dia mungkin sedikit munafik sejak, ketika seseorang mengatakan kata-kata itu kepadanya, dia akhirnya mengamuk dan tidak bisa pulang seperti yang dijanjikan. Sementara Kutori tentu tidak tahu semua itu, sepertinya dia telah memahami kedangkalan sarannya.
"Yah, kalau aku sangat pintar, maka aku berharap kau berhenti memperlakukanku seperti anak kecil."
"Aku takut tidak bisa."
"Mengapa kamu begitu gigih pada saat itu saja?" Kutori berkata dengan desahan aneh seperti orang dewasa. "... permen."
"Hah?"
“Kamu tahu, makanan penutup yang kamu buat di kafetaria beberapa saat lalu. Apakah kau punya resep lain? ”
"Sedikit, aku kira."
"Lalu, bagaimana dengan kue mentega?"
- Ah.
"Itu, dari semua hal?"
"Eh?"
"Tidak apa-apa." Itu tidak benar-benar tidak terduga. Dia punya perasaan percakapan akhirnya akan mengalir ke arah itu. “aku tahu cara membuatnya. Itu praktis dipukuli oleh tuanku. Tapi, seseorang yang jauh lebih baik dariku selalu ada, jadi aku tidak pernah berhasil. ”
“Yah, jika kamu tahu caranya, maka itu sudah cukup. Salah satu senior aku selalu terlihat sangat senang makan kue mentega setelah pulang dari pertempuran. Pada saat aku bisa menggunakan pedang, itu menghilang dari menu makanan penutup, jadi aku tidak akan pernah bisa seperti dia. Karena itulah aku memintamu. ”
Willem menarik napas dalam-dalam, dan perlahan-lahan membiarkan semuanya keluar. "Baiklah," jawabnya, lalu melanjutkan pekerjaannya.
Setelah sedikit lebih lama, ia menyelesaikan perawatan Seniolis, mengatur ulang berbagai tingkat resistensi sementara hanya menyisakan resistansi mantra pada pengaturan yang lebih tinggi. Garis mantra suram yang dihasilkan dari pemotongan berbagai fungsi usang pergi ke arah penguatan fondasi.
Dengan ujung jarinya, Willem mendorong kristal itu. Serpihan logam mengambang di sekitar mereka melayang di udara, satu per satu berkumpul di sekitarnya. Karena setiap fragmen kembali ke tempatnya semula, itu memancarkan suara dering yang lemah. Simfoni berlanjut untuk sementara waktu, kemudian, setelah akhir, sebuah pedang besar telah dipulihkan di tangan Willem.
"Baiklah baiklah. Aku akan membuatmu makan begitu banyak kue hingga membuatmu mulas. Mengerti? kau lebih baik bertahan hidup dan pulang ke rumah. "
Dia menyerahkan Seniolis kembali ke pemiliknya yang sah.
"Serahkan padaku," kata gadis itu sambil tersenyum.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)