SukaSuka v1c4p3

Si Gadis Hilang dan Kadal Terbang
... apa yang aku lakukan?
Kutori Nota Seniolis berlari. Dia berlari keluar dari gudang, melesat melewati hutan lebat, berlari melintasi pelabuhan, dan ketika tidak ada lagi tanah baginya untuk berlari, dia membentangkan sayapnya dan turun ke langit.
Dia tidak tahu kenapa. Tapi dia merasa seperti harus. Itu satu-satunya pilihan di benaknya. Setelah pertarungan pendek dengan Willem, dia biasanya mengerti apa yang ingin dia tunjukkan. Dia membuat kesalahan dengan memahami, dan sekarang dia tidak tahan.
Membandingkan senjata normal yang tersedia saat ini untuk tentara dengan kekuatan Teimerre yang masuk, kemungkinan kemenangan tampak tipis. Jadi militer ingin meningkatkan persenjataannya sementara dengan mempersiapkan pengorbanan. Itulah situasi saat ini secara singkat. Tetapi situasi ini sekarang memiliki solusi yang lebih baik: secara permanen meningkatkan jumlah dasar senjata.
Sejak awal, mereka tahu bahwa peri tidak mengeluarkan potensi penuh dari Senjata Dug yang digunakan oleh Emnetwyte. Setelah semua, menjadi senjata kuno seperti itu, mereka pasti telah merosot dalam kualitas setidaknya sedikit sejak saat itu. Di atas itu, karena kurangnya manual pengguna yang nyaman, mereka harus mencari cara untuk bekerja dengan pedang dengan trial and error. Mereka juga, tentu saja, harus menipu sistem konfirmasi pedang dengan menggunakan peri sebagai ras bodoh, memaksa mereka untuk mengaktifkan.
Jadi, tentu saja, jika seseorang yang benar-benar tahu cara menggunakan senjata secara ajaib muncul, situasinya akan berubah secara drastis. Mereka bisa menghitung ulang. Ubah rencana. Hilangkan pengorbanan.
Tapi itu sama saja dengan mengakui bahwa cara mereka bertempur sampai sekarang telah keliru. Itu berarti bahwa mereka telah kehilangan begitu banyak, dikorbankan begitu banyak, semuanya sia-sia. Itu akan meremehkan tekad dan tekad mereka, hasil perjuangan panjang dan menyiksa untuk menerima nasib suram mereka, sebagai tidak berharga.
"Tidak!"
Enam bulan yang lalu, pada hari itu ketika serangan dari Teimerre besar telah diprediksi. Saat itu, ketika diumumkan bahwa tidak ada strategi yang efektif selain membuat tentara Leprechaun Kutori Nota Seniolis mengamuk.
"Aku sangat takut ..."
Tentu saja, dia tidak ingin mati. Setelah mengetahui bahwa waktu yang tersisa terbatas, segudang hal yang ingin dia coba, tujuan yang ingin dia capai, dan mimpi yang ingin dia sadari muncul di kepalanya. Dia menangis dan menangis, lalu mencoba untuk bertindak kuat.
"Aku akhirnya bisa menerimanya ..."
Sedikit lebih dari setengah bulan yang lalu, dia memutuskan bahwa dia tidak akan lagi menangis. Namun sekarang, dia merasakan sesuatu yang menarik di matanya. Sial! Tidak ... aku tidak bisa. Semakin dia mencoba melawan, semakin dia mencoba untuk bersikap keras, semakin cepat emosi botolnya naik dan meluap.
Dia memejamkan mata erat-erat dan berhenti mengepakkan sayapnya, membawanya ke terjun bebas. Suara desiran angin menderu di telinganya. Tepat di bawah, lautan awan putih dan tebal menyebar. Sempurna , pikirnya. Jika dia terbang melalui awan itu, seluruh tubuhnya akan basah kuyup, menyembunyikan bukti adanya air mata. Jadi dia membiarkan dirinya jatuh, menyerahkan kendali gravitasi.
Awan menyelimutinya. Awan pada dasarnya adalah bercak kabut tebal yang muncul di tempat-tempat tinggi. Meskipun mereka terlihat seperti kapas, mereka tidak memiliki tekstur, dan terbang langsung melalui satu tidak akan membuat percikan atau apa pun. Itu hanyalah kehampaan putih dari udara yang meredam seluruh tubuhnya.
"Ah."
Ups , pikirnya. Kutori menyadari bahwa dia telah melupakan sesuatu yang sangat penting. Saat itu musim gugur. Yang berarti musim dingin sudah dekat. Yang berarti, jika Anda merendam diri, itu menjadi sangat sangat dingin.
"Uhh ..."
Terbang di udara membutuhkan banyak kekuatan fisik, baik untuk burung maupun peri. Sayangnya untuk Kutori, menusuk dingin juga cenderung cepat menguras kekuatan itu. Dan untuk memperburuk keadaan, tidak ada batu yang bisa membuat tempat istirahat yang nyaman seperti melayang.
Bagaimana caranya sampai ke pulau terdekat? Coba kembali ke cara aku datang? Tampaknya tidak mungkin, tetapi yang pertama tampaknya tidak terlalu realistis jika dia ingin pulang ke rumah dalam waktu dekat. Kemudian, berbalik kembali tampak seperti satu-satunya pilihan, tetapi dia ragu-ragu untuk menindaklanjuti.
Apa yang harus dilakukan…. Melompat di atas kepala awan lebih dulu, dia memutar otaknya. Hanya satu kesimpulan yang muncul di kepalanya, tetapi, karena tidak ingin memilih itu karena suatu alasan, dia terus memaksa dirinya untuk berpikir.
"... hm?"
Di sudut bidang pandangan putih bersihnya, bayangan hitam tiba-tiba muncul.
- lima menit kemudian.
Lantai dua kapal patroli Winged Guard 'Baroque Pot'. Ruang strategi kecil. Sangat kecil. Tentu saja, sebagai ruang strategi, diperlukan sejumlah luas permukaan minimum tertentu untuk menemani kerumunan yang tepat. Dan, di kamar saat ini hanya ada dua orang, termasuk Kutori. Jadi mengapa rasanya begitu sempit?
Jawabannya sederhana: yang lain dari keduanya terjadi sebagai Reptrace raksasa yang tingginya dengan mudah menggandakan kutori. Lebar tubuhnya juga terlihat sekitar dua kali lipat, dan berat badan dan kehadirannya tampaknya sekitar delapan kali lebih besar. Mengeringkan wajahnya dengan handuk yang dipinjam, Kutori melihat wajah Reptrace.
“... Maaf mengganggu tiba-tiba, Petugas Pertama Limeskin. Aku melihatmu terbang dekat, jadi ... ”
"Jangan khawatir. Gerbang istirahat selalu terbuka untuk para pejuang terhormat, ”jawab Reptrace sambil meletakkan secangkir teh obat di atas meja. Dia menemukan pemandangan Reptrace raksasa dengan hati-hati menangani cangkir kecil itu agak lucu.
"Terima kasih."
Kutori menyesap, dan, setelah membakar lidahnya, menemukan minuman itu ternyata sangat panas. Dan juga sangat pahit.
“Namun, aku ingin tahu mengapa kau terbang melalui awan di musim ini. Terutama tepat sebelum pertarungan penting. ”
"Ah ...." Dia meraba-raba mencari kata-kata, berdebat dengan dirinya sendiri, berpikir dalam-dalam, lalu akhirnya berhasil menjawab. "Tentang pertempuran itu ... apakah sudah terlambat untuk mengatakan bahwa aku takut mati?"
"Hm?"
Reptrace mengangkat satu alis - atau setidaknya dia merasa demikian. Tentu saja, Reptrace sebenarnya tidak memiliki alis jadi itu hanya perasaan, tapi ...
"Willem ... Teknisi Senjata Enchanted Kedua ..."
"Hm?"
Kutori tahu. Dia tahu bahwa Teknisi Senjata Enchanted Kedua Willem Kumesh yang tinggal di gudang peri hanyalah seorang prajurit di atas kertas, sebuah eksistensi dengan gelar kosong. Tapi, memikirkannya secara berbeda, itu berarti dia harus terlihat seperti prajurit yang tepat hanya dengan dokumen tentara. Dan menurut dokumen-dokumen itu, atasan langsung Willem adalah Reptrace raksasa yang berdiri di depan matanya, First Officer Limeskin.
“Ada cara bertempur berbeda dari apa yang telah kami lakukan. aku melihat sedikit demonstrasi, dan sementara aku tidak tahu apa yang terjadi dengan sangat baik, aku memahami satu hal dengan jelas. Metode pertarungan itu memiliki peluang kemenangan yang jauh lebih baik dan efisiensi yang jauh lebih tinggi dari kami. ”
"Hmm?"
Kutori melihat ke bawah ke dalam cangkir teh. “Dan aku tidak mau menerima itu. Bahwa 'saudara perempuan'ku salah ... atau tidak perlu mati ... aku tidak ingin mempercayainya. Jadi aku memutuskan untuk tidak mendengarkan kata-katanya. aku pikir aku tidak punya banyak waktu tersisa, jadi aku akan membuktikannya di medan perang. Buktikan bahwa 'saudaraku' dan yang lainnya benar. aku pikir aku perlu melindungi cara mereka bertempur. Tapi…"
"Kamu takut?"
Dia ragu-ragu mengangguk. Itu mungkin adalah hal budaya Reptrace atau sesuatu, tetapi Limeskin mengambil gagasan sebagai seorang prajurit dengan sangat serius. Dia tidak tahu semua detail dan semacamnya, tetapi tampaknya dia memenuhi syarat sebagai seorang prajurit menurut standarnya. Jika Kutori mengangguk di sini, dia pasti akan kehilangan rasa hormat padanya. Dia akan melihatnya sebagai orang yang kehilangan keberanian dan membuang hak untuk membawa gelar prajurit. Tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa membuat dirinya berbohong.
"…iya nih."
"... Aku mengerti." Reptrace tiba-tiba mengeluarkan suara keramik dari tenggorokannya, yang bergema keras di seluruh ruangan kecil itu. "aku mengerti. Sepertinya aku harus meminta maaf kepada pria itu. Medan perang kami mungkin berbeda, tapi dia tanpa ragu adalah seorang pejuang sejati. ”
Dia tertawa, yang Kutori butuh beberapa saat untuk memperhatikan. “K-kenapa? Kami yang bertarung bukan? ”
“Pertarungan dengan the Beast adalah milik kita. Tapi hal yang dia pilih untuk ditantang adalah angin yang mengalir melalui dirimu. ”
"... angin?"
"Hal yang kau sebut 'tekad', atau lebih tepatnya 'pengunduran diri'mu."
Merasa darah naik ke kepalanya, Kutori menghabiskan sisa teh obat. Tubuhnya menjadi sangat panas, rasanya seperti terbakar dari dalam. Apa yang bisa kau rebus bersama untuk membuat minuman ini? Mengapa seorang Reptrace yang tidak bisa mengendalikan suhu tubuhnya bahkan membuatnya? Beberapa pertanyaan yang tidak berharga muncul di kepalanya, tetapi dia mendorong mereka ke sudut kepalanya untuk sementara waktu. Sekarang bukan waktunya mengkhawatirkan hal-hal seperti itu.
"... Aku mengerti." Jantungnya terasa sedikit lebih ringan. Atau mungkin itu hanya lubang yang terbuka, tapi tidak ada banyak perbedaan. “Aku tidak cocok menjadi tentara ... kamu tahu itu, bukan, First Officer. Tapi kamu tiba-tiba pandai menyanjung ... jadi aku menganggapmu serius. ”
"Apa yang kamu bicarakan? Warga negara yang sombong dan sombong tidak akan pernah bisa berbohong, sama seperti matahari tidak pernah bisa terbenam di utara. ”
"Tapi aku menyerah sekarang ... kamu mengatakan itu sendiri."
“Pengunduran diri dan tekad pada dasarnya adalah hal yang sama. Mereka berdua mengacu pada keputusan untuk mengorbankan sesuatu yang penting untuk mencapai tujuan. ”
"Bukan tekad ... aku tidak tahu ... sesuatu yang lebih penting dari itu?"
“Nilai semua hal ditentukan hanya oleh harga yang kau terima. Jika kau bertekad untuk membuang apa yang penting bagimu, maka itu pasti memiliki nilai tersendiri. Tentu saja, mengundurkan diri ke nasib yang sama itu juga membawa nilai yang sama. ”
"aku tidak mengerti."
"Kebingungan akan keindahan kata-kata, harus aku katakan, tidak pas untuk seorang prajurit," katanya dengan tawa canggung yang luar biasa.
"Jadi ... pada akhirnya, apa yang harus aku lakukan?"
“Lakukan apa yang kamu inginkan.” “... Aku bertanya padamu karena aku tidak tahu itu. Apa tindakan yang benar? ”
“Tidak ada yang namanya benar di medan perang. Itulah mengapa seorang pejuang harus merangkul angin di dalam hatinya sendiri. Untuk mendapatkan bimbingan di jalan di mana tidak ada. ”
"... Petugas Pertama."
Semuanya menjadi buruk. Dia hampir tidak bisa mengerti satu kata pun yang dia katakan lagi. Sampai beberapa saat yang lalu, dia mungkin belum sepenuhnya memproses pembicaraan, tapi setidaknya dia bisa menyerapnya. Sekarang, sepertinya Reptrace telah terbawa dengan kata-katanya yang penuh teka-teki. Kutori merasa sepertinya dia mengatakan sesuatu yang bijak dan mendalam, tetapi itu tidak menguntungkannya jika dia tidak mengerti.
“Kamu bilang kamu ingin melindungi kesalehan cara kakakmu bertarung?”
"… iya nih."
“Kemudian sebelum pertempuran, kau harus menemukan apa sebenarnya kebenaran itu. Kami tidak tahu banyak tentang pertempuran kalian para prajurit peri. Tentang sejarah yang telah menumpuk selama bertahun-tahun, atau tentang perasaan yang tersembunyi dalam bayang-bayang. Jadi hanya kau yang memiliki kapasitas untuk menemukan kebenaran itu. ”
"... agak tidak bertanggung jawab, bukankah begitu?" Dia mencoba memasukkan sedikit ketidakpuasan dalam suaranya, tapi ...
"Angin tidak membawa tanggung jawab." Dia menepis komentarnya dengan wajah yang tidak peduli (mungkin).
Kutori menghela nafas. Dia merasa ingin menyerah banyak hal sekarang.
"Kamu mungkin marah ... tapi aku akan mengakui sesuatu."
"Apa?"
"Kebenarannya adalah, aku tidak pernah ingin menjadi seorang pejuang."
Reptrace meledak menjadi tanda khasnya. "Aku tahu. Itulah mengapa kamu bisa menjadi prajurit yang unggul. ”
... mereka sepertinya tidak berada di halaman yang sama. Dengan kesal, dia meneguk secangkir teh teh yang mematikan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

The Forsaken Hero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Last Embryo

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v2c2