SukaSuka v1c4p1

Hari itu yang sangat jauh
Pertarungan panjang dan panjang akhirnya berakhir. Matahari sudah tenggelam dan meningkat tiga kali. Di medan perang, di mana gunung yang menjulang tinggi pernah berdiri, air laut mengalir ke jurang kolosal yang baru dibuat. Neraka yang melahap pepohonan, tidak menunjukkan tanda-tanda pemadaman, meninggalkan jejak kematian dan abu menghitam di belakang mereka.
Potongan-potongan logam yang tak terhitung jumlahnya bertebaran di sekitar daerah itu. Setelah pemeriksaan lebih dekat, seseorang dengan pengetahuan yang tepat akan mengenali mereka sebagai sisa-sisa berbagai Talisman. Fragmen yang paling umum adalah fragmen dari 'panah refleksi', yang khusus dibuat di bengkel-bengkel pusat Kekaisaran Suci. Fragmen tembaga yang mengambang di atas ombak milik 'penyakit perlawanan' Talisman yang berasal dari Garmond Barat. Tetesan besi cair yang bersinar merah di pepohonan berasal dari 'penjagaan takdir', Talisman, yang merupakan rahasia yang dijaga ketat dari faksi penyihir Selenslode sampai beberapa hari yang lalu. Kompilasi dari sihir paling kuat yang tersedia untuk manusia, yang ditarik dari seluruh dunia, berguling-guling di tanah, telah digunakan jauh melampaui batasnya.
"Ya ampun, itu butuh waktu lebih lama dari yang diharapkan." Bahkan kekuatan untuk mengangkat satu jari pun tetap berada di tubuh pemuda itu. Melempar pedangnya yang patah, dia duduk di batu di dekatnya. "Tidak ada yang memberitahuku bahwa aku harus pergi sejauh ini untuk menang."
"Akulah yang seharusnya mengatakan itu, anak muda." Suara tidak menyenangkan dari seorang lelaki tua mengguncang udara di sekelilingnya sedikit, seolah-olah bergema dari dasar jurang yang dalam. "Tapi ... meremas setiap tetes terakhir dari hidup kecilmu itu sampai sejauh ini ... aku akan mengenalimu hanya untuk itu saja."
“Tidak membuatku merasa lebih baik. Tidak seperti diakui olehmu akan memperpanjang waktuku ... lebih penting lagi, bagaimana sih kau bahkan berbicara? Kamu sudah mati sekarang, bukan? ”
"Memang. Setelah tubuhku hancur total, bahkan sekarang aku harus tenggelam dalam keheningan kematian. Bertukar pikiran denganmu sekarang hanyalah gema ku. ”
“Ah, aku mengerti. aku merasa lebih baik sekarang. ”
Tujuh mantra yang sangat dilarang, sebelas pedang Percival ditingkatkan ke titik penghancuran diri, dan bahkan teknik pedang rahasia yang dia tidak memenuhi syarat untuk digunakan. Jika dia masih tidak bisa menyelesaikan pekerjaan setelah menggunakan semua itu, dia akan kehabisan pilihan.
“... agak terlambat untuk mengatakan ini, tapi itu luar biasa. Menghasilkan banyak kekuatan itu sendiri, meskipun manusia yang lemah ... benar-benar menakutkan. Jika kau menggunakan kekuatan itu terhadap manusia, kau mungkin bisa meruntuhkan dua atau tiga negara dalam satu malam. Tapi ... aku kira pada akhirnya, kekuatan itu datang dengan harga, ya? ”
Suatu zat tipis, berserabut menyerupai kabut berputar di sekitar pria muda itu. Gumpalan-gumpalan itu perlahan-lahan bertambah jumlahnya dan menempel di tubuhnya, seolah berusaha mengikatnya.
"Menggunakan mantra terlarang dalam skala besar ... reaksi pasti akan mengutuk dan menyiksa pengguna. Cukup melantunkan satu dapat menyebabkan tubuh seseorang untuk istirahat dan jiwa menghilang. Mengalikannya dengan tujuh ... Aku bahkan tidak bisa membayangkan rasa sakit yang mengerikan seperti itu. ”
"Jika aku akan mati, tidak masalah jika aku menggunakan satu atau tujuh ... di atas itu, tidak mungkin lagi aku bertarung, jadi rasa sakit dan penderitaan tidak masalah."
"... sepertinya bukan pembenaran yang masuk akal."
"Aku sudah diberitahu itu sejak lama, tetapi diberitahu oleh monster yang sebenarnya terasa agak berbeda."
Tawa tertawa.
“Kurasa jika kamu tidak siap untuk itu, kamu tidak akan menantang dewa, ya? Nah, sudah waktunya bagi kita untuk berpisah. aku sekarang memasuki tidur seratus tahun. "
“Cepat dan pergilah. Setidaknya diamlah saat kamu pergi menemui kematianmu. ”
"Baiklah baiklah. Aku akan menghormati permintaanmu sebagai hadiah atas kemenanganmu ... ”
Suara itu memudar, meleleh menjadi angin bersama dengan rasa intimidasi yang telah memenuhi udara di sekitarnya.
"... hei, kamu sudah mati?" Tanya pemuda itu, tapi tidak ada jawaban.
Suara kering berderak datang dari kakinya. Dengan mengerahkan seluruh kekuatannya yang tersisa hanya untuk menekuk lehernya dan melihat ke bawah, pemuda itu melihat pergelangan kakinya berubah menjadi sebongkah batu. Suara itu semakin kuat ketika warna abu-abu yang tumpul menaiki tubuhnya. Lutut. Paha. Kembali. Naik dan naik itu pergi. Tujuh kutukan yang fatal semua bertumpuk di atas satu sama lain, mencampur dan mengganggu dengan cara yang rumit untuk menghasilkan fenomena yang terjadi di depan matanya.
Seluruh tubuhnya sampai ke dadanya sekarang hampir sepenuhnya berubah menjadi batu, pemuda itu tertawa.
"Yah, aku berencana kembali ke rumah ... tapi kurasa semuanya tidak akan berjalan dengan baik."
Dia memandangi langit dan mengucapkan kata-kata terakhirnya, dengan harapan sia-sia bahwa mereka akan mencapai orang-orang penting itu, yang pasti jauh di suatu tempat, memandang ke langit biru yang sama. "Maaf, Leila. kau harus kembali ke rumah hanya dengan tuan. Maaf, Suwon. Kau harus berurusan dengan keegoisan Leila sebagai penggantiku. Emi ... aku tidak berpikir aku punya janji denganmu. aku yakin kau akan baik-baik saja sendiri, tetapi menjalani kehidupan yang baik untukku. ”
Dan juga ... juga ...
Saat dia berbicara, tubuhnya terus berubah menjadi batu dengan kecepatan yang menakutkan. Ada terlalu banyak nama yang ingin dia hubungi dalam waktu yang terlalu singkat yang tersisa. Pemuda itu memilah-milah semua wajah yang mengambang di kepalanya dan mempersempitnya menjadi hanya satu.
“Almaria… aku benar-benar minta maaf.” Nama terakhir yang dia pilih adalah 'Putri', yang menunggu di panti asuhan di negeri yang jauh. "Sepertinya aku tidak akan bisa makan kue mentega itu."
Denting lembut memberi tanda berakhir. Yang tersisa hanyalah kumpulan batu dalam bentuk seorang pemuda.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5