SukaSuka v1c3p4

The Brave One and the Successors
Aku ini apa? Willem berpikir sendiri. Tidak lagi Berani, dia tidak punya alasan untuk melindungi dunia baru ini, juga dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukan itu. Jadi sekarang, satu-satunya tujuan hidupnya adalah menjadi manajer senjata palsu ini, posisi kosong tanpa tanggung jawab selain hanya hadir. Dia bisa menghilang kapan saja. Tidak ada yang akan memperhatikan atau peduli atau terluka. Dia telah menjadi hantu.
- Sepuluh menit kemudian, di klinik.
"Mengapa kamu di sini?"
Itu adalah hal pertama yang keluar dari mulut Kutori setelah dia sadar kembali.
"Apakah ada yang salah dengan tetap berada di samping orang yang sakit?"
"Aku tidak sakit," bentaknya dengan ekspresi tidak menyenangkan di wajahnya, meskipun Willem bisa melihat wajahnya memerah.
"Tahukah kamu? Braves kuno yang kalian tiru memiliki banyak penyakit khusus yang, jika tertangkap selama misi, harus segera diobati. Di bagian paling atas daftar itu adalah Keracunan Venom Akut, apa yang kau derita saat ini. ”
"Terkadang, leluconmu tidak masuk akal." Kutori memalingkan muka, masih dalam suasana asam.
Itu jelas bukan lelucon, tapi jika dia tidak percaya, maka oh baiklah.
“Ayo, hadapilah jalan ini. Aku tidak bisa menukar handuk di dahimu seperti itu. ”
"Aku tidak membutuhkannya."
“Itu bukan sesuatu yang diputuskan oleh pasien. Ayolah."
"aku baik-baik saja. Ini bukan apa-apa. Jika aku beristirahat sebentar, itu akan hilang. ”
"Jangan bodoh." Dia dengan ringan menyentuh dahinya. “Kamu harus benar-benar mengobati Keracunan Venom setiap saat, atau itu akan menjadi hal biasa. Jika kamu terus mengambil sikap itu, kamu akan segera melewati batasmu. ”
"Lihatlah dirimu, berbicara seperti kamu seorang ahli."
“aku adalah seorang ahli. Teknisi Senjata Tersihir adalah pekerjaanku. ”
"Hmph."
Kutori mengalihkan pandangannya ke arah lain untuk kedua kalinya, seolah mengatakan, apa sih yang dibicarakan pria ini? Di tempat pertama, Enchanted Weapons Technicians membangun dan memelihara mesin bertenaga mantra yang digunakan di medan perang, seperti namanya. Pangkat Teknisi Kedua membawa wewenang dan tanggung jawab setara dengan seorang perwira militer yang unggul. Dan tentu saja, sejumlah besar pendidikan, pelatihan, dan pengalaman diperlukan untuk naik ke posisi itu. Tapi tentu saja, Willem tidak memiliki semua itu. Judul yang dibawanya, hanya untuk pertunjukan, benar-benar tidak ada kekuatan dengannya - ini adalah pengetahuan umum di antara para peri juga.
“aku manajermu. aku pikir aku berhak mengkhawatirkanmu. ”
"Ini tidak seperti ... tidak masalah jika kamu adalah manajer atau bukan, aku tidak perlu ada yang mengkhawatirkan aku."
Kutori masih menolak menghadapi Willem, jadi dia tidak bisa melihat ekspresinya. Meskipun, menilai dari telinga merah cerahnya, demamnya mungkin belum tenang.
“Aku bahkan tidak peduli dengan 'batas' ini atau apa pun yang kamu bicarakan. Lagipula tidak ada waktu tersisa. ”
"Waktu? Apa maksudmu?"
"Hei, aku ingin menanyakan sesuatu padamu," jawab Kutori, mengabaikan pertanyaan itu.
"Apa?"
“Jika ... ini adalah pertanyaan hipotetis, oke? Jika aku mati dalam lima hari, apakah kamu akan sedikit lebih baik padaku? ”
Diam.
"... hah?" Willem gagal memahami apa yang dimaksudkannya.
“Ini hanya bagaimana jika, jadi jawablah. Apakah kau mendengarkan keinginan terakhirku dan hal-hal lain? ”
"Tunggu. Dari mana datangnya lima hari itu? aku perlu tahu sedikit lebih banyak tentang apa yang sedang terjadi, atau aku tidak dapat menjawab pertanyaan itu. ”
“Lima hari dari sekarang, di Pulau Terapung ke 15. A Teimerre akan menyerang. "
Kesunyian lainnya.
“17 Binatang tidak bisa terbang. Itulah satu-satunya alasan Regul Aire bisa terus melayang. Tapi Teimerre, si Binatang ke-6, dapat melakukan serangan saat tinggal di tanah itu sendiri. Ini memiliki dua kemampuan khusus: pemisahan dan pertumbuhan yang cepat. Tubuh utama dapat tinggal di darat dan memisahkan puluhan ribu bagian kecil dari dirinya, lalu mengirim mereka terbang di angin. Jika salah satu dari kepingan itu jatuh di pulau terapung, ia bisa dengan cepat tumbuh, berkembang biak, dan seluruh pulau akan hancur sekitar enam jam. ”
Diam.
“Tentu saja, Regul Aire punya cara untuk melawannya. Sesuatu dengan kehadiran sebesar Beast pasti akan terdeteksi oleh sistem alarm kami sebelum mencapai sebuah pulau. Semakin kuat fragmennya, semakin cepat kita bisa merasakannya. Itu memberi kita cukup waktu untuk mempersiapkan pertahanan. Dan itulah bagaimana Regul Aire telah membelokkan serangan Teimerre selama ratusan tahun terakhir. ”
Diam.
“Sekitar setengah tahun yang lalu, sebuah fragmen yang sangat besar terdeteksi. Dengan prediksi kekuatannya, semua angkatan bersenjata reguler yang tersedia di lokasi pendaratan tidak akan memiliki kesempatan untuk melawannya. Tapi, peri dengan Senjata Dug, di sisi lain ... ”
"... Bisa mengalahkannya sebagai ganti nyawanya ... apakah itu benar?"
“Itu benar sekali. Seniolis dan aku harus bisa menghentikannya dengan serangan ledakan diri. Saya kira kita beruntung. ”
Kutori, bersembunyi di bawah selimut, mengangkat bahunya. Hanya diperlukan pengorbanan tunggal. Jika mereka pendek bahkan sedikit senjata, peri kedua akan hilang juga - kemungkinan besar Aiseia atau Nephren.
“Ingat, ini semua situasi yang hipotetis.” Perlahan, dia akhirnya berbalik menghadap Willem, senyum lucu menyebar di seluruh wajah. Tapi matanya sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda kegembiraan. "Baik? Jika itu terjadi, maukah kamu mendengarkan permintaan terakhirku? ”
"... tergantung pada apa itu."
"Yah ... misalnya ... ah ...." Kutori meraba-raba mencari kata-kata. “... jika aku meminta ciuman atau sesuatu. Apa yang akan kamu lakukan?"
Dia juga, ya?
Melewati buku-buku tak berharga yang suka dibaca oleh para gadis peri, mereka sudah sampai pada bagian di mana Willem seharusnya menjadi bingung atau merasa sangat malu atau sesuatu, tetapi dia menolak untuk ikut bermain. Dengan suara yang hampir terdengar seperti erangan, dia menjawab, "Kamu punya waktu lima hari untuk hidup, dan itu yang kamu minta?"
"A-Apakah itu buruk?"
Willem membuat cincin dengan ibu jari dan jari tengah tangan kanannya. Kemudian, menempatkan sedikit kekuatan ke jari tengahnya, dia menjentikkan dahi Kutori.
"Ow !?"
“Seorang anak tidak boleh berbicara tentang hal-hal dewasa seperti itu. Itu karena semua yang kamu baca adalah novel roman. ”
"T-Tidak, aku membaca banyak hal lain juga!"
Sepertinya dia tidak menyangkal tuduhan bahwa dia telah membaca novel roman. Karena demamnya, atau mungkin karena dia benar-benar gelisah, kata-kata yang keluar dari mulutnya mulai terdengar kurang koheren. Juga, dia sepertinya tidak menyadarinya sendiri.
"N-Ngomong-ngomong, aku ingin membuat beberapa kenangan ... apa yang salah dengan itu?" Dia menggenggam bros perak erat di dekat dadanya. “Jika kamu akan mati ... setidaknya kamu tidak ingin menghilang, bukan? kau ingin diingat oleh seseorang. Untuk memiliki koneksi dengan seseorang. ”Perlahan, tapi tentu saja, air mata mulai membasahi matanya. "Bagaimana mungkin ada yang salah dengan itu ..."
“Bukan itu yang aku katakan. Jika ada yang salah, itu karena kamu terlalu terburu-buru. ”Willem menyentuh tangannya dengan lembut ke dahinya. Masih panas. “aku mengatakan bahwa kau tidak seharusnya begitu putus asa sehingga kau bersedia melakukan itu dengan siapa pun hanya demi melakukannya. Bergegas sesuatu seperti itu tidak pernah mengarah pada sesuatu yang baik. "
“Itu tidak masalah! Bukannya aku punya waktu untuk khawatir– ”
“Juga, jika kamu akan menangis, keluarkan semuanya selagi ada seseorang di sampingmu. Menangis sendiri hanya untuk tuan berpengalaman yang bisa tahu kapan mereka akan berhenti menangis. aku tidak merekomendasikan ini untuk pemula. ”
"Diam. Jika kamu tidak akan menciumku, diamlah. Juga, aku tidak menangis. ”
"Aku tahu dari suaramu, tahu?"
"Tidak menangis," desaknya keras kepala sekali lagi.
- Apa itu aku? Willem berpikir sendiri. Dia memutuskan untuk menegaskan kembali: cangkang seorang pahlawan yang telah kehilangan semua yang ingin dia lindungi. Cangkang, tentu saja, tidak memiliki harapan, karena sudah mati.
"... Ya ampun." Dia menggaruk kepalanya. "Berbaring telungkup sebentar."
"Tidak bisa mendengar apa-apa." Kutori menempelkan telinganya dengan jari-jarinya dan menghadap ke arah lain.
"Ayolah, lakukan saja."
"Tidak bisa mendengar."
"Yah, jika kamu tidak mau mendengarkan ..."
Willem meraih bahu Kutori dan dengan paksa membalikkan tubuhnya untuk menghadapnya lagi. Lalu, mendekat, dia dengan lembut menekan bibirnya ke dahinya.
"Heh?"
Seluruh tubuh Kutori menegang, seolah-olah otaknya secara refleks menghentikan semua aktivitas sebagai respon terhadap goncangan. Dia tidak bisa sepenuhnya memproses apa yang baru saja terjadi di dahinya. Yang dia tahu adalah bahwa beberapa kejutan telah menyebabkan tubuhnya berhenti bergerak. Sensasi yang seharusnya dirasakannya di dahinya tidak sampai ke otaknya.
“Maukah kamu mendengarkan sekarang? Berbaring tengkurap. "
“Eh. Tunggu. Apa yang baru saja terjadi?"
"Percepat."
Tumbuh tidak sabar, Willem kembali meraih bahu Kutori dan membalikkan wajahnya di tempat tidur.
"Ahh !!?"
“Aku akan menyingkirkan demammu. Untuk amannya, tutup mulutmu. ”
"M-mulut? Eh? Apa?"
Dia meletakkan tangannya dengan lembut di punggungnya dan memeriksa kondisi otot dan aliran darahnya dengan jari-jarinya. Salah satu gejala khas keracunan Venom adalah menurunnya fungsi jaringan tubuh yang mengandung Venom yang dibangun. Sistem kekebalan tubuh kadang-kadang kesalahan ini untuk beberapa jenis penyakit dan menciptakan demam sebagai respons. Inspeksi yang cermat dapat mengungkapkan tempat-tempat bermasalah di mana Venom mungkin masih ada.
"Di sini ... dan di sini ..."
"Agh!"
Dia memberikan hard drive dengan ujung jarinya.
Selama karir panjang Willem sebagai Quasi Brave, itu tidak terlalu jarang terjadi untuk dirinya sendiri atau seorang kawan menderita keracunan Venom. Ketika itu terjadi di tengah pertempuran, mereka membutuhkan cara cepat dan mudah untuk mengurangi gejala sebanyak mungkin. Khususnya selama kampanye panjang, mencegah luka bakar dari pertempuran membawa arti penting, jadi satu kali dia mengambil medis tentara dan mempelajari teknik ini.
“Ow! Itu sakit di sana! ”
“Itu karena Venom yang tersisa membuat ototmu kaku. Jika aku bisa membatalkannya, kau akan merasa lebih baik. "
“Meskipun kamu mengatakan itu, itu masih - ah! Itu geli - ah! "
"Cobalah untuk tetap diam."
"Seperti yang aku katakan, itu tidak semudah itu - ah!"
Trik utamanya adalah menekan sepuluh titik tertentu, terletak secara simetris mengenai tulang belakang, berurutan. Pemulihan aliran darah yang sehat membantu membersihkan Venom yang stagnan. Untuk menggambar perbandingan, perawatan memberikan sensasi yang mirip dengan pijatan otot yang melonggarkan. Sebenarnya, selain menstimulasi titik-titik akupunktur tertentu sebelumnya, kedua proses itu hampir tidak berbeda sama sekali.
"Ahhh ..."
Cari tempat dengan akumulasi Venom, lalu tekan. Cari titik lain, bilas dan ulangi. Setelah sepuluh menit, Willem melepaskan punggung Kutori. Perawatan sudah cukup, dan sekarang tubuh secara alami akan membersihkan sisa Venom yang tersisa karena otot dan aliran darah kembali kekuatannya.
“Baiklah, seharusnya baik-baik saja sekarang.” Dia menaruh selimut itu kembali ke Kutori, yang terlihat sedikit pusing dan kelelahan karena rentetan rangsangan. “Istirahat saja. Setelah tidur malam lagi, kau harus hampir sepenuhnya pulih. "
"Ohkyay ...." Tidak sepenuhnya sadar, dia menggumamkan jawaban yang tidak jelas.
Jika dibiarkan sendiri, Kutori mungkin akan tertidur cepat atau lambat. Willem menduga dia akan baik-baik saja dan keluar dari klinik.

Aku ini apa? Willem berpikir sendiri, tetapi dia menjadi bosan dan cepat berhenti. Dia memiliki hal-hal lain yang perlu dipikirkannya saat ini.

Kertas. Kertas. Kertas.
Itu adalah hal pertama yang dia lihat ketika memasuki ruangan. Hal berikutnya yang dia lihat, dan selanjutnya, dan selanjutnya, semuanya adalah kertas juga. Dengan bingung, dia mundur selangkah untuk memeriksa piring perunggu di samping pintu. Kata-kata yang diukir di dalamnya tanpa salah lagi berbunyi 'Ruang Referensi'.
Dia melangkah kembali ke ruangan, yang tampak lebih sempit daripada seharusnya karena tumpukan kertas tersebar di mana-mana. Selain itu, makalah-makalah di dalam tumpukan ini tampaknya mencakup berbagai macam topik. Permintaan untuk memperbaiki toilet di sini di gudang peri, panduan komunikasi dengan ras lain selama pertempuran dengan 17 Binatang, tanda terima untuk pesanan besar wortel dan kentang, laporan dari misi patroli malam, dan potongan dari majalah perempuan semuanya bertumpuk di atas satu sama lain.
Tanda centang, centang, tanda jam di dinding tampak menyala dengan keras di seluruh ruangan yang berantakan.
"Wow…"
Dia hati-hati memasuki ruangan, menavigasi melalui medan berbukit yang menutupi lantai, dan menuju meja. Mengesampingkan tumpukan kertas yang menduduki kursi, Willem duduk dan melihat sekeliling ruangan sekali lagi.
"Wow…"
Dia menyilangkan lengannya dan berpikir tentang bagaimana cara membersihkan tempat itu. Setelah beberapa pertimbangan, dia mencapai kesimpulan bahwa, tidak peduli berapa lama dia memikirkannya, dia tidak akan pernah mencapai kesimpulan. Puting keputusan itu untuk sementara waktu, Willem meraih selembar kertas keluar dari dasar gunung terdekat. Itu ternyata laporan inspeksi peralatan dari sepuluh tahun yang lalu. Jadi ruangan ini mengandung setidaknya satu dekade sejarah yang tidak berharga. Dia merasa sedikit seperti seorang arkeolog.
Nah, duduk-duduk seperti itu lagi hanya akan membuang-buang waktu. Menjangkau ke sebuah menara di dekatnya, dia memutuskan untuk memulai dengan mengklasifikasikan kumpulan kertas, ketika dia melihat seseorang berdiri di dekat pintu. Seorang gadis dengan rambut abu-abu menatap tajam ke dalam ruangan dengan tatapan yang tidak bisa dibaca di matanya.
Willem menunggu sebentar, sambil berpikir bahwa dia pasti datang untuk mengambil beberapa dokumen atau sesuatu, tetapi dia tidak bergeming. Dia hanya terus menatap ke dalam ruangan seolah-olah dia adalah patung.
"Apakah kamu membutuhkan sesuatu Nephren?"
"Tidak juga," jawabnya segera dengan nada acuh tak acuh, lalu berbalik dan pergi begitu saja.
"... Aku ingin tahu ada apa dengannya."
Mengangkat bahunya, Willem kembali bekerja. Dia ingin tahu sesuatu. Dan sesuatu yang mungkin ada di suatu tempat di dasar lautan kertas yang luas ini.

Jam di dinding berdering dua belas kali berturut-turut, menandakan awal hari yang baru. Dia baru saja selesai mengatur bundel kertas yang ditumpuk di atas meja. Seorang yang semula mulai terlihat tak terelakkan, dan apakah bekerja keras sampai pagi akan memberikan hasil yang bermanfaat juga dipertanyakan.
"… aku lelah."
Mendengar suara gemuruh dari perutnya, Willem menyadari bahwa dia benar-benar lupa tentang makanan. Dia telah berlari tanpa pengisian bahan bakar gizi selama hampir setengah hari, sejak dia terakhir makan sekitar tengah hari.
"Awap ..."
Jika dia menyadari setidaknya sedikit lebih awal, dia mungkin bisa memesan makanan ringan di kafetaria. Yah, menyesali bahwa sekarang tidak membantu mengisi perutnya sama sekali. Untuk saat ini, dia meletakkan kepalanya di atas meja dan menutup matanya. Dia bisa berurusan dengan perut kosong, tetapi terus mengabaikan rasa lelahnya hanya akan menurunkan kemampuan konsentrasinya. Sedikit istirahat akan memberinya cukup energi untuk melanjutkan pekerjaan.
Tiba-tiba, tepat sebelum dia kehilangan kesadaran, aroma kopi melayang di dekat hidungnya. Telinganya mengangkat dentingan lembut cangkir yang diletakkan di atas meja. Minuman? Oh, aku kira aku benar-benar membiarkan pintu terbuka.
"Ah, terima kasih–"
Dia akan berterima kasih kepada Naigrat ketika kepala rambutnya yang beruban memasuki bidang pandangnya. Sepasang mata arang menatap kosong pada apa-apa pada khususnya.
"- Nephren?"
"Kamu bisa memanggilku Ren."
"Baik. Terima kasih, Ren. "
Melihat kembali meja itu lagi, dia melihat bahwa sebuah piring, dengan roti lapis sederhana di atasnya, juga telah ditempatkan di samping kopi.
"Kamu tidak perlu berterima kasih padaku untuk ini," katanya ketika dia mengamati ruangan. “aku baru saja sedikit penasaran, jadi aku datang untuk melihat. Apa yang sedang kamu lakukan?"
"Hmm ... aku mencoba menyelidiki sesuatu, kurasa."
"Di tempat ini?"
"Ya. Kotak harta karun selalu tersembunyi jauh di dalam labirin bawah tanah, bukan? Untuk menemukan sesuatu yang berharga, kau perlu bekerja keras. ”
"Hmm ..."
Willem menyesap kopinya. "Ini manis." Dia bisa merasakan sejumlah besar gula terlarut di lidahnya.
“Kupikir itu bagus karena kamu lelah. Apakah kamu tidak suka manis? ”
"Oh tidak, ini adalah favoritku."
Untuk kejutan dari Nephren, ia mulai menenggak sisa kopi dan melahap roti lapis, yang terdiri dari daging merpati panggang, selada yang sedikit layu, dan roti kering. Mungkin ada sedikit terlalu banyak mustard, tetapi rasa ekstra membantu mengembalikan vitalitas ke tubuhnya yang kelelahan.
"Ahh ...." Dia menghela nafas puas saat merasakan dorongan nutrisi kecil melakukan pekerjaannya.
"Jadi?" Nephren mendekatinya dengan wajah tanpa ekspresi dan bertanya, "Apa yang kau cari selarut ini?"
“Yah… aku kira tidak ada gunanya menyembunyikannya. aku mencari catatan pertempuran kalian. ”
"Hm?" Bingung, dia memiringkan kepalanya sedikit. "Mengapa?"
“aku orang luar, teknisi palsu, dan keluar dari generasi ini. Ada terlalu banyak yang aku tidak tahu. Meminta Naigrat selalu menjadi pilihan, tetapi karena dia bukan seorang prajurit, informasinya akan berasal dari sudut pandang yang berbeda. Cara terbaik, kemudian, adalah untuk memeriksa data tentara dengan mataku sendiri. ”
"Hmm ..."
“Jangan terlalu memikirkannya. aku hanya ingin tahu beberapa hal. ”
"Oke." Nephren mengangguk. "Apakah ada yang ingin aku lakukan?"
“Apakah kamu bersedia membantu? Kemudian, aku memerlukan dokumen yang terkait dengan frekuensi penampilan dan catatan Teimerre dari pertempuran dalam sepuluh tahun terakhir yang memerinci waktu, sumber daya yang dihabiskan, dan kerugian akhir. Juga, jika memungkinkan, aku ingin catatan tentang perbaikan dan pemeliharaan Senjata Kali - Dug. Misalnya, dokumen yang menceritakan apa yang mereka coba, apa yang mereka tuju, dan apa yang sebenarnya dihasilkan. ”
“Hm. Sangat spesifik. "
“aku akan melakukan semua pemeriksaan rinci. Jika kau bisa mengumpulkan apa saja yang mungkin terlihat relevan, itu akan sangat membantu. ”
"Roger."
Sekarang setelah perutnya dirawat, sudah waktunya untuk kembali bekerja. Willem menggulung lengan bajunya, dan sesaat kemudian, Nephren mengikutinya. Keduanya mulai mengayuh melalui lautan kertas yang memenuhi ruangan. Namun, ketika malam mulai berlalu, mereka mulai tenggelam.

Pagi datang. Bangun di waktu yang biasanya, Kutori Nota Seniolis dengan lamban menyeret dirinya keluar dari tempat tidur dan melihat sekeliling, menyadari bahwa dia tidak tampak berada di kamarnya sendiri. Setelah mengenali sekelilingnya sebagai ruang klinik, dia berusaha keras untuk mengingat apa yang terjadi semalam, bingung mengapa dia tidur di tempat ini.
Ketika dia akhirnya mengingat kejadian dengan Willem malam sebelumnya, kepalanya langsung menjadi bisul. Demam itu telah melemahkannya. Dia telah kehilangan rasa penilaiannya yang tepat. Dia tidak akan melakukan atau mengatakan hal-hal itu dalam keadaan pikirannya yang normal. Banyak alasan muncul di kepalanya, tetapi tak satu pun dari mereka akan membatalkan apa yang sudah dilakukan.
Jika aku mati dalam lima hari, apakah kau akan sedikit lebih baik bagi saya?
"Ahhh kenapa aku mengatakan itu !?"
Kutori melakukan penyelaman ke belakang kembali ke tempat tidur yang baru saja dikeluarkannya dan mengayunkannya dengan kasar, mengabaikan suara-suara keras yang berderit.
... jika aku meminta ciuman atau sesuatu. Apa yang akan kamu lakukan?
"Aggghhh !!"
Dia meremas bantal dengan seluruh kekuatannya dan meninjunya dengan tinjunya dan melemparkannya ke dinding. Kenapa dia mengatakan hal-hal itu? Dia tidak tahu. Yah, itu benar bahwa dia tidak persis benci dia, dia pikir cukup tinggi dari dia, dan jika dia harus katakan dia mungkin bersandar lebih ke arah seperti sisi, tapi menyukai seseorang sebagai pribadi dan menyukai seseorang yang cara benar-benar hal-hal yang terpisah dan kau tidak harus mencampurnya tetapi dia tidak bisa menyalahkan fakta bahwa dia ada dalam pikirannya akhir-akhir ini, semua demam dan - ahh! Dia tidak tahan memikirkannya lagi.
Di atas itu, sekitar setengah dari adegan itu ingatannya menjadi sedikit kabur. Dia merasa seperti sesuatu yang terjadi setelah itu ... dia bilang dia akan menyingkirkan demamnya atau sesuatu–.
“Kutoriii, merasa lebih baik !?”
"Ah!" Suara tiba-tiba datang entah dari mana, jadi dia secara refleks panik dan bersembunyi di bawah selimut. "Oh, aku baik-baik saja."
“Ah, um ... Aku dengar kamu sangat lelah ketika kamu pulang kemarin, tapi kamu baik-baik saja sekarang? Bisakah kamu makan dengan benar dan semacamnya? ”
Dilihat oleh suara dan gerakan, Kutori menduga bahwa dua orang telah mampir untuk berkunjung.
"Collon dan ... Lakish?"
Perlahan-lahan, dia mengintip dari dalam tempat tidur dan mengkonfirmasi tebakannya. Yang perlu dilihatnya untuk memastikan adalah rambut-rambut mencolok berwarna merah muda dan jingga terang.
“Hm? Wajahmu merah, ”kata Collon yang berambut merah muda.
“A-Ah, kan? Apakah kamu yakin itu bukan hanya pencahayaan? ”Kutori menghindari kontak mata.
“Tapi sepertinya tubuhmu baik-baik saja. Setiap kali kalian kembali dari pertempuran, itu selalu terlihat sangat buruk, jadi aku senang kalian semua baik hari ini, ”kata Lakish berambut oranye.
Sekarang dia menyebutkannya, Kutori memperhatikan bahwa tubuhnya terasa sangat ringan. Tadi malam, dia pingsan karena dia terlalu sering menggunakan Venom selama pertempuran yang terjadi sebelumnya. Setiap kali mendapat yang buruk di masa lalu, pagi berikutnya kelelahan berat akan mengganggu dirinya. Turun dari tempat tidur, dia mencoba melompat-lompat sedikit dan menemukan bahwa dia sama sekali tidak merasa lelah. Bahkan, dia merasa luar biasa, seolah-olah dia telah disembuhkan oleh semacam mantra sihir.
"Itu benar, aku merasa sangat ringan."
"Hanya harus memiliki semangat juang dan sedikit keberanian!"
Ini mungkin bukan masalah semacam itu , pikir Kutori pada dirinya sendiri.
"Kamu baru menyadarinya sekarang?"
"Ah, baik ...." Dia bertanya-tanya apa yang terjadi berbeda kali ini. Mungkinkah itu - kepalanya mulai mendidih lagi sehingga ia menahan diri dari mengingat rincian - pesan aneh? "... oh, apakah kalian tahu di mana dia?"
"Dia?" Lakish tampak bingung untuk sedetik, tetapi kemudian tampak mengerti. "Jika kamu berbicara tentang Willem, aku terakhir melihatnya di ruang referensi."
"Ruang referensi ... tempat kita menyimpan semua tumpukan kertas?"
Apa yang bisa dia lakukan di sana? Itu benar-benar hanya kekacauan kertas, apalagi tempat yang cocok untuk semua jenis penelitian. Sejauh yang Kutori tahu, peri hanya pernah pergi ke sana untuk bersembunyi ketika melewatkan tugas pembersihan, karena tidak ada yang akan berpikir untuk memeriksa di sana.
"Dia bersama Nephren."
"... eh?"
"Collon!"
Lakish memarahinya karena membocorkan informasi yang tidak diperlukan, tetapi Collon tampaknya tidak keberatan. "Mereka tidur bersama di sofa." Bahkan, dia melanjutkan dan membuat hal-hal lebih buruk lagi.
"… ah."
"Um ... Kutori?"
“aku ingat sesuatu yang harus aku lakukan, jadi aku akan pergi. Terima kasih sudah memeriksaku. Seperti yang kamu lihat, aku sudah lebih baik sekarang, jadi jangan khawatir. ”
“Ah, baiklah. Tapi .... '' Lakish dengan hati-hati menatap Kutori. "Jangan terlalu kasar ... oke?"
"Apa yang kamu bicarakan?"
Kutori tertawa dan keluar dari klinik.

Untung mereka menggali sofa saat bekerja tadi malam. Willem terduduk, dengan Nephren yang tertidur masih menyandarkan kepalanya di lututnya.
"Yah ... Kurasa kami menemukan beberapa hal," gumamnya lirih agar tidak membangunkan asistennya.
Di tangannya, dia memegang sekitar selusin kertas. Meskipun itu bukan jumlah yang dia harapkan, dan beberapa item yang tidak terduga telah campur aduk, Willem masih bisa menemukan sebagian kecil dari apa yang ingin dia ketahui.
Dia membolak-balik selembar kertas yang menggambarkan sifat peri. Menurutnya, kata peri itu sendiri bisa merujuk pada sejumlah spesies yang berbeda: roh-roh api yang menyesatkan wisatawan yang hilang di hutan, anak-anak dengan sayap dikelilingi oleh aura cahaya yang bersinar, orang-orang kecil yang hanya tumbuh hingga rata-rata lutut seorang pria. Semua jenis peri yang berbeda tampaknya sukar dipahami dan nakal. Mereka juga menggunakan semacam sihir aneh dan cenderung hidup di hutan. Terakhir, dalam banyak kasus, mereka memiliki minat khusus pada manusia, lebih memilih untuk memainkan gurauan mereka pada mereka.
Deskripsi itu tampaknya cukup pas dengan peri-peri yang diketahui Willem. Namun, dia merasa sedikit gelisah. Dia ingin tahu mengapa peri sebagai ras, yang hampir tidak berbeda dari gadis-gadis Emnetwyte biasa kecuali untuk warna rambut yang cerah, mendapat nama Leprechaun. Tetapi dia memutuskan untuk mengesampingkan masalah itu untuk nanti, mengingat semua hal lain yang perlu dia ketahu
i.
Banyak yang bisa terjadi dalam lima ratus tahun… Willem berpikir sambil terus membaca.
Satu makalah menguraikan teori dasar necromancy. Ini dimulai dengan mengasumsikan keberadaan jiwa dan melanjutkan dengan menyebutkan keyakinan okultisme lainnya. Sebagai contoh, jiwa dimulai dengan warna putih murni tetapi diwarnai oleh lingkungan sekitarnya sebagai hasil hidup. Akibatnya, jiwa membutuhkan lebih banyak waktu untuk dewasa daripada daging. Meskipun seorang anak mungkin memiliki tubuh yang sangat baik, jiwanya akan tetap sangat berbeda dalam strukturnya daripada orang dewasa.
Jadi jika seseorang kehilangan tubuhnya sebelum jiwanya telah sepenuhnya diwarnai oleh dunia, dengan cara dia akan mati sebelum dia selesai dilahirkan. Jiwa-jiwa yang memenuhi kontradiksi ini entah bagaimana mengabaikan aturan-aturan dunia, yang dengannya mereka harus menuju ke akhirat (jika tempat semacam itu ada), dan sebaliknya terus berjalan tanpa tujuan di antara yang hidup.
Keberadaan itu disebut peri. Hilang jiwa yang meninggal pada usia begitu muda mereka tidak bisa mengenali kematian mereka sendiri. Karena itu, perilaku mereka meniru bayi atau anak kecil. Dipandu oleh rasa ingin tahu mereka, tidak tahu yang baik dari yang jahat, terkadang tidak berdosa dan terkadang kejam, mereka melanjutkan kenakalan mereka.
"Tapi mereka tidak akan pernah punya tempat di dunia ini ..."
Willem melirik gadis muda yang masih tertidur di lututnya, lalu mengembalikan matanya ke dokumen itu. Bagian artikel yang tersisa membuatnya merasa mual. Sederhananya, itu menggambarkan metode konkret untuk peri kelahiran artifisial untuk tujuan memanfaatkan mereka. Begitu mulai berbicara tentang pengorbanan atau semacam itu, dia berhenti membaca. Dia tidak tertarik mempelajari necromancy.
Dokumen lain menceritakan sebuah pertempuran yang terjadi lima tahun lalu. Peri, yang tidak dikenal oleh Willem, telah membawa Kaliyon bernama Insania ke dalam pertempuran. Dia telah bertarung melawan tiga mayat 'The 6th Beast' hampir sampai titik di mana Venomnya mengamuk, tetapi entah bagaimana hidup dan kembali ke rumah. Willem dengan cepat membalik-balik halaman dokumen, yang memiliki banyak akun serupa. Kadang-kadang dia menemukan sebutan 'pembukaan gerbang ke negeri peri', yang kemungkinan besar menyinggung ledakan diri yang disengaja dengan menggunakan Venom secara berlebihan.
Sebenarnya, peri, termasuk subtipe Leprechaun, tidak hidup. Mereka dihitung sebagai tipe hantu. Akibatnya, mereka secara teknis tidak dihitung sebagai tentara meskipun bertempur dengan tentara. Bahkan jika peri jatuh selama pertempuran, dia tidak akan dimasukkan dalam jumlah korban resmi.
"Jadi itu sebabnya mereka diperlakukan sebagai senjata, bukan tentara ..." Willem bergumam dan dengan lembut menepuk uban di atas lututnya. Dia mendengar erangan kecil dan mengira dia telah membangunkan Nephren, tetapi segera dengkurannya yang tenang kembali.
Aku ini apa? Willem berpikir sendiri. Tentunya, jawaban apa pun yang bisa dia temukan akan menjadi kebohongan. Namun dia masih merasa bahwa dia perlu memutuskan. Di sini, sekarang, siapa dia? Sebuah cangkang tanpa tempat di usia ini? Anachronisme dari Quasi Brave yang kehilangan segalanya dan mimpi-mimpinya hancur? Seorang teknisi palsu iseng menghabiskan hari-harinya hanya untuk menghasilkan uang? Atau mungkin…
Satu sinar cahaya masuk dari jendela. Awan hujan masih menutupi langit, tetapi matahari pagi menemukan celah kecil untuk mengintip. Willem memicingkan matanya pada perubahan kecerahan yang tiba-tiba. Menatap melampaui cahaya, untuk sesaat dia pikir dia melihat sosok yang dikenalnya.
"... Aku ingin cepat melunasi hutang ini dan pergi ke sana juga ..." Dia tertawa kecil.
"Diam ... berhenti mengeluh, cepat dan lakukan semua yang bisa kamu lakukan," sosok dari luar lampu tampaknya merespon.
Ah, sial. Bajingan itu. Dia tidak tahu apa yang telah aku alami selama enam bulan terakhir ini.
"... Willem?" Seru sebuah suara dari atas lututnya.
“Ah, apa kamu sudah bangun? Terima kasih atas bantuanmu, aku menemukan banyak hal. ”
“Hm. Aku tidak melakukan apa pun yang perlu kau ucapkan terima kasih. ”Dia berguling untuk melihatnya. “Kamu terlihat seperti kamu akan mengerut jika aku meninggalkanmu sendirian, jadi aku hanya membantu sedikit.”
"Tapi tetap, terima kasih," kata Willem sambil menepuk uban lagi. Nephren terlihat sedikit kesal, tetapi tidak mengayunkan tangannya. “Baiklah, kita harus bangun. Sepertinya kita punya tamu. ”
Segera setelah dia mengatakan itu, dia mendengar suara teriakan terkejut yang datang dari pintu yang setengah terbuka. Pintu berderit terbuka, menampakkan ngantuk dan untuk beberapa alasan menggerutu Kutori.
"... um, selamat pagi."
"Pagi. Bagaimana perasaanmu?"
"Hah? Oh, um ... benar-benar bagus, sebenarnya. ”
“aku senang… aku menyadari bahwa aku belum pernah mencobanya pada anak kecil sebelumnya. Agak khawatir aku mungkin berlebihan, tapi .... ”Kutori sepertinya terkejut ketika menyebutkan pijatan semalam. “Juga ... kamu datang pada waktu yang tepat. aku perlu memeriksa sesuatu. Ren, bangun. Ini sudah pagi. ”Dia mengambil kepala Nephren dari lututnya dan meletakkannya di sofa, lalu berdiri. "Kutori, ikut aku untuk latihan pagi hari."
"... Hah?"

Suatu saat selama pembicaraan mereka, langit yang berubah-ubah memutuskan untuk membersihkan diri.
"Eh?"
Kutori berdiri di tengah lapangan yang digunakan anak-anak kecil untuk bermain bola. Di dekatnya, ia melihat Willem melakukan beberapa pemanasan dengan pakaian yang tampak fleksibel. Dan kemudian di sampingnya, Nephren mengulurkan sebungkus kain panjang dan tipis, yang jelas berisi Senjata Dug. Dia memandang Nephren dan paket itu, lalu menerimanya.
Dia tahu sentuhan ini dengan sangat baik. Melepas pembungkus kain akan mengungkapkan bilah perak yang familiar. Senjata Dug dengan efisiensi resonansi sihir tertinggi di semua Regul Aire, Seniolis. Kenapa dia diserahkan ini sekarang?
“Kutori. Apakah kamu menyukai anak-anak kecil di sekitar sini? ”
"Hah?"
"Alasan kamu siap untuk mati ... apakah itu untuk melindungi masa depan mereka?"
"Itu ... itu tidak terlalu penting."
Willem sebagian besar benar, tetapi pada saat itu dia tidak merasa secara jujur ​​mengakui hal itu. Pusaran emosi yang dia susah payah untuk sampai ke titik ini tidak sesederhana itu bisa disimpulkan dengan beberapa kata. Juga, dia tidak mau mengakui fakta bahwa dia menggunakan anak-anak itu sebagai alasan untuk membenarkan kematiannya sendiri.
"Ah ... aku mengerti."
Willem mengambil kain dari bundel yang dipegangnya, memperlihatkan model Senjata Dug yang diproduksi massal. Beberapa lainnya dari jenis yang sama telah digali sejauh ini, tetapi mereka biasanya dianggap lebih rendah daripada pedang unik seperti Kutori.
“aku ingin melihat apakah rumor itu benar. Datang kepadaku!"
"H-Hah ?!"
Kutori mempertanyakan telinganya sebentar. Berbekal Senjata Dug, dia bisa dianggap sebagai salah satu kekuatan tempur terkuat di seluruh Regul Aire. Dengan kata lain, sangat kuat. Bahkan Reptrace yang tidak bersenjata lengkap dengan senjata mesiu bisa mencapai levelnya.
"Apakah kamu mengerti? Hanya karena kau memiliki Senjata Dug juga tidak berarti kau mendekati sama. Hanya kita yang punya kekuatan untuk mengaktifkan senjata-senjata itu. ”
“Hmm, apa kamu yakin tentang itu? Cobalah. kau tidak pernah tahu apa yang mungkin terjadi."
“Ini bukan lelucon. Apakah kau ingin berubah menjadi daging cincang? ”
“Itu tidak akan sangat menyenangkan ... meskipun Naigrat mungkin akan menyukainya. Bagaimanapun, tidak perlu khawatir. Cepat dan tunjukkan apa yang kamu punya. ”
"... yah, kalau kamu bilang begitu."
Sekarang dia memikirkannya, Kutori menyadari bahwa ini bukan pertama kalinya Willem mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal. Juga, dia perlu menanyakan tentang tidur siang bersama Willem dan Nephren. Mengintimidasi dia dengan kehebatannya sebelum mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu bukanlah ide yang buruk.
Merasakan penggunanya memasuki posisi pertempuran, Seniolis memancarkan suara merintih rendah. Banyak retakan samar yang berjalan di sepanjang pisau melebar menjadi celah, dari mana menuangkan cahaya samar, manifestasi dari Venom. Komposisi dan kerja batin Senjata Dug tidak dipahami dengan baik oleh tentara. Namun, mereka tahu bahwa pedang itu tampaknya tumbuh secara proporsional dengan seberapa banyak Venom yang dituangkan oleh pengguna; jika Leprechaun habis-habisan, bahkan Teimerre tidak akan mampu menahan kekuatan itu. Dan hanya itulah yang perlu mereka ketahui.
"Kamu memintanya ... jadi jangan menyesalinya setelah itu."
Kemampuan konsentrasi yang ditingkatkan sepenuhnya mengubah bidang pandangnya. Warna menghilang dari sekelilingnya, dan tindakannya sepertinya terjadi dalam gerakan lambat, seolah dia bergerak melalui air. Dia harus menempuh sekitar dua puluh langkah jarak, tetapi dalam kondisinya yang sekarang hanya dua langkah saja sudah cukup. Kekuatan langkahnya kemungkinan akan menciptakan lubang kecil di tanah, tapi sekarang dia tidak punya waktu untuk peduli tentang itu.
Willem masih tampak tidak siap. Itu akan menjadi serangan kejutan total. Dia mengunci sasarannya pada Senjata Dug yang diproduksi massal dengan longgar di ujung lengan kanannya. Jika dia bisa mengirim benda itu terbang, itu akan menjadi pertandingan sebelum salah satu dari mereka bisa melukai satu sama lain.
Jarak antara mereka tertutup dengan cepat. Lengan kanan Willem memasuki kisaran Seniolis. Tidak ada yang bisa mengikuti Leprechaun bergerak dengan kecepatan ini, termasuk, tentu saja, Willem. Dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menghindari atau melawan serangan itu.
- Kutori dipotong.
... eh? Sebuah pisau menggigit ke arahnya dari kiri dan terus secara diagonal ke bahu kanannya, menghancurkan beberapa tulang rusuk saat ia pergi. Ujung perak dari pisau merobek paru-parunya terpisah dan, terakhir, tenggelam ke dalam hatinya. Sensasinya yang tinggi memungkinkannya untuk secara akurat memahami kondisi lukanya. Darah merah mulai menyembur keluar, menarik busur yang jelas terhadap langit biru di latar belakang. Dia bisa merasakan kematian semakin dekat.
Kenapa ... ini tidak mungkin ... bagaimana ... Pikiran yang singkat muncul di kepalanya secara sporadis, hanya menghilang sesaat kemudian. Dia sudah mempersiapkan diri untuk mati, tetapi tidak menduga di sini. Ketiadaan mendekati membuatnya takut. Matanya hanya melihat langit biru, bergulir terus selama-lamanya.
Kutori kembali menghantam tanah, menyebabkan paru-parunya mengeluarkan pekikan seperti kucing yang hancur.
"... ya?"
Dengan kedua tangan dan kaki tersebar luas, dia berbaring di tanah, menatap ke langit. Dia tetap dalam keadaan linglung selama beberapa detik, hanya menunggu kematian yang akan datang. Tetapi akhirnya, dia menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Dengan hati-hati menggerakkan lengannya, dia menepuk sisi tubuhnya, tempat pisau pertama kali menyerang. Tidak ada luka. Tidak ada darah yang mengalir keluar juga. Tidak ada rasa sakit. Tidak sedikit pun bukti kekerasan besar yang dilakukan terhadap dirinya tetap ada.
"Apa yang baru saja terjadi?"
Dia duduk perlahan. Seniolis, yang tampaknya jatuh di beberapa titik, berguling-guling di tanah di sampingnya.
"Kalian salah paham dasar-dasar Kaliyon."
Kutori panik dan berbalik pada suara Willem. Pemuda berambut hitam itu berdiri di sana dengan malas tanpa tanda-tanda kesusahan sama sekali.
“Itu tidak mengubah kekuatan dalam menanggapi seberapa banyak Venom yang dimiliki pengguna. Dapatkah kau membayangkan jika pedang ditempa untuk membantu Emnetwyte yang sangat lemah, hampir tanpa satu pukulan mengalahkan Elf dan Dragons yang sangat kuat hanya menaikkan kekuatan si lemah sedikit saja? ”
Willem mulai mengoceh terus tentang sesuatu. Kutori tiba-tiba merasa sangat kesal padanya, tetapi dia tidak tahu mengapa. Sesuatu di dalam kepalanya sepertinya memberi tahu bahwa dia tidak bisa mendengarkan pidatonya lagi.
Dia fokus. Sekali lagi, bidang pandangnya mulai berubah. Karena kelelahan, Kutori merebut Seniolis dari tanah dan, menjaga tubuhnya tetap rendah, menuju Willem untuk serangan. Dia tidak melihat serangan yang baru saja menabraknya, tapi dia pikir itu pasti teknik kontra yang memanfaatkan momentumnya sendiri melawannya. Kutori, dibutakan oleh keuntungan karena mampu mengaktifkan Senjata Dug-nya dan dengan demikian memperoleh indra percepatan, bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan seperti itu sebelumnya. Willem menyerang tepat di titik buta yang disebabkan oleh kelalaiannya. Kematian palsu yang dia lihat juga bukan hanya khayalan belaka, melainkan masa depan nyata yang Kutori akan temui jika Willem mengikutinya. Dia tidak punya pilihan selain mengakui itu, untuk beberapa alasan aneh, dia memiliki keterampilan dengan pedang.
Namun, Kutori menolak mengakui hal-hal lain. Dia tidak bisa menolak cara bertarung dengan Senjata Dug yang digunakan oleh peri yang sudah lama dipegangnya. Saat ini, tubuhnya bergerak dengan lebih mudah dari biasanya. Yang membuatnya kecewa, pijatan Willem mungkin memainkan peran dalam hal itu, tetapi dia tetap bersyukur. Dipicu oleh Venom, dia berlari dalam dua langkah dengan jarak yang biasanya sekitar sepuluh langkah. Tiba-tiba berhenti hanya dari jangkauan senjata Willem, Kutori sengaja menunggu sepersekian detik untuk membuang waktunya, lalu melompat ke udara. Pedang perak di tangan kanannya ditujukan untuk bahunya, tetapi serangan sebenarnya akan menendang dengan kaki kirinya langsung ke sisinya. Jika mendarat, tendangan, ditingkatkan oleh Venom, kemungkinan akan menjatuhkan Willem. Tapi dia harus pergi sejauh itu,
Mengerti apa?
Keraguan sesaat muncul di kepalanya, tetapi dia segera melemparkannya keluar. Kali ini, dia bisa melihat gerakan Willem. Dengan gerakan rileks, dia mengangkat pedangnya dan menangkis pukulan yang datang dari Seniolis. Hal ini membuat Kutori mati untuk sepersekian detik, memberikan Willem kesempatan untuk menggerakkan tangan kirinya ke sisi kanannya.
Dinamika situasi berubah menjadi kacau. Tubuh Kutori berputar dan berputar saat terbang melayang di udara.
A-Apa !?
Sekali lagi, langit musim gugur tanpa awan memenuhi pandangannya. Namun, setidaknya kali ini dia sepertinya belum mati. Dia mengulurkan tangan kirinya dan secara paksa mengerem tubuhnya menggunakan jari-jarinya. Kelima kuku yang menggali tanah terasa seperti akan pecah, tapi Kutori mampu menstabilkan posturnya.
"Wow ... pemulihan yang bagus."
Suara Willem yang tercengang hanya membuatnya lebih kesal. Dia adalah orang yang tercengang di sini.
"... bagaimana kabarmu?" Tanya Kutori, suaranya bergetar karena frustrasi.
“Hm? Yang mana? ”Willem menanggapi dengan santai.
Sepertinya dia bisa mengatakan bahwa dia memiliki banyak pertanyaan yang disimpan untuknya. Kutori, kehilangan motivasi untuk mencoba serangan kejutan lagi, berjalan ke arahnya dan dengan santai mengambil ancang-ancang dengan Seniolis. Willem dengan tenang mengangkat pedangnya sendiri untuk memblokir serangan itu. Dia bisa melihat cahaya mengalir keluar dari retakan pedangnya.
“Tidak peduli seberapa keras aku mendorong penglihatan mantraku, aku tidak melihat jejak Venom yang berasal dari tubuhmu. Tapi pedang itu sudah pasti diaktifkan. Pelanggaran aturan macam apa ini? ”
“Aku sedang menjelaskan bahwa ketika kamu memutuskan untuk mencoba dan membunuhku…. Kaliyon dirancang untuk memanfaatkan kekuatan siapa pun yang disentuh pedangnya, bukan pengguna. Semakin kuat lawan, semakin kuat pedang itu menjadi. Itulah mengapa itu bisa digunakan untuk membunuh Naga dan para dewa. Kali ini, Percivalku dalam arti menyalin semua Venom yang kau aktifkan untuk mengaktifkan Seniolis. Nah, sekarang ... ”
Kutori merasakan sesuatu mengalir di punggungnya. Sebuah serangan datang. Tubuhnya secara naluri melemparkan dirinya ke belakang dengan seluruh kekuatannya sambil mempercepat indranya dan menguras warna dari penglihatannya. Setelah penghindaran kilatnya yang cepat, dia kehilangan keseimbangannya dan berakhir di tanah.
Dia tidak tahu apakah itu benar atau tidak, karena Willem tidak bergerak sedikit pun. Dia tetap dalam postur yang sama, iseng memegangi pedangnya, dengan ekspresi kekaguman kecil menjadi satu-satunya hal yang berubah.
“Tubuh dan pikiranmu tampaknya bergerak dengan baik. Venom harus melakukan tugasnya. Juga, kau memiliki persepsi yang baik. Meskipun kau bisa memperbaiki strategimu, itu tidak benar-benar diperlukan untuk jenis pertempuran yang kau lakukan. Di atas itu, kamu masih memiliki pilihan untuk mengamuk, ya? … aku mengerti. Tidak mengherankan bahwa kau telah mampu melawan jalanmu sampai sekarang. "
Willem melemparkan pedang di tangan kanannya. Kutori, masih waspada dengan trik lain, berdiri dan merajut alisnya, tetapi dia terus berbicara.
"Aku lega. kau kuat, dan kau masih memiliki ruang untuk pertumbuhan. Jadi ... itu sebabnya ... kamu harus pulang. ”Pada akhirnya, suara Willem menjadi hampir seperti bisikan.
Tubuhnya bergoyang sedikit sebelum ambruk ke tanah menghadap ke atas, menabrak awan debu. Kutori masih tidak melepaskan penjagaannya. Dia dengan hati-hati melihat pedangnya tergeletak di tanah, kedua kakinya mencuat ke arahnya, lengannya terbuka lebar seolah-olah untuk merangkul langit, matanya yang tak bernyawa menatap ... tak bernyawa?
Begitu Kutori memperhatikan sesuatu yang tidak beres, Nephren berjalan untuk memeriksa detak jantung dan detak jantungnya.
"Ah." Dia tidak terdengar sangat terkejut.
"A-Apa yang terjadi?" Tanya Kutori, masih tetap waspada. Dia baru saja dikagetkan oleh Willem lagi dan lagi, jadi dia tidak bisa goyah sekarang. Atau setidaknya itulah yang dia katakan pada dirinya saat dia terus memegang Seniolis.
"Dia hampir mati," kata Nephren sambil menghela napas.
"... eh?"

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Ultimate Antihero

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)