SukaSuka v1c3p2

The Girls of the Warehouse
Kutori Nota Seniolis adalah peri. Tahun ini dia berusia lima belas tahun, membuatnya menjadi gadis tertua yang saat ini ada di gudang dan seorang tentara peri yang dewasa. Ketika kecocokannya dengan 'Dug Weapons' dikonfirmasi, dia ditugaskan ke pedang Seniolis, yang namanya sekarang dia miliki.
Warna biru terang memenuhi rambut dan matanya, tetapi dia sendiri tidak terlalu menyukai warna itu, karena dua alasan. Pertama-tama, seperti halnya rambut peri yang khas, ia menarik terlalu banyak perhatian di jalan-jalan kota. Kedua, dan yang lebih penting, itu tidak cocok dengan pakaian berwarna cerah.
"... Apa yang mereka lakukan di dunia?"
Kutori, duduk di dekat jendela di ruang baca dan menatap ke luar, bergumam pada dirinya sendiri. Sebuah tempat terbuka kecil di hutan menyebar di depan matanya. Peri muda, bersama dengan seorang pemuda jangkung, dengan penuh semangat mengejar bola. Dia belum benar-benar menyadarinya sampai sekarang, tetapi Willem tampaknya secara alami bergabung dalam kehidupan gudang, meskipun usia, jenis kelamin, dan bahkan ras berbeda.
Makanan penutup khusus dari beberapa hari yang lalu mungkin berfungsi sebagai katalis. Ketika anak-anak kecil mengetahui bahwa dia membuatnya sendiri, mereka langsung membubarkan kecurigaan apa pun tentangnya. Kemudian, sebelum Kutori tahu itu, mereka menjadi terikat padanya, sebagaimana dibuktikan oleh permainan bola yang terjadi di hadapannya.
"Serius ... ada apa dengan pria itu?"
Ketika mereka pertama kali bertemu, Willem memukul Kutori sebagai sebuah misteri; Dia luar biasa baik padanya, orang asing, dan yang menyebalkan pada saat itu, namun tampaknya diselimuti semacam bayangan suram. Selain itu, ia berhasil hidup di kota orang-orang buas meskipun ia sendiri tidak memiliki jiwa.
Kali berikutnya mereka bertemu, Panival, salah satu anak kecil, menyuruhnya disematkan di bawahnya di hutan. Sekarang setelah dia memikirkannya, Willem juga telah dikotori di bawah Kutori setelah skydive kecilnya. Kuharap dia tidak menyukai hal semacam itu ...  dia mempertimbangkan kemungkinan itu untuk sesaat, tetapi menjadi malu dan menyingkirkan pikiran itu dari kepalanya.
Dan terakhir ... dia selalu baik pada anak-anak kecil. Bahkan ketika sekelompok gadis yang berisik, tidak tahu malu, menyebalkan, menyusahkan, menjengkelkan itu masuk ke kamarnya, dia berbicara dengan main-main dengan mereka tanpa satu keluhan atau mengerutkan dahi di wajahnya dan bahkan mengambil sikap yang sama terhadap Kutori, yang muncul sedikit kemudian.
Sikap yang sama? Kata-kata itu melekat di pikiran Kutori, menghentikan gerakan pikirannya untuk berubah lebih jauh. Mungkinkah Willem melihat semuanya dengan cara yang sama? Mungkinkah ia memperlakukan Empori Nota Seniolis yang berusia lima belas tahun, dewasa, dewasa, dan bertumbuh, sama seperti anak-anak kecil yang berusia sepuluh tahun dan belum dewasa? Dia tidak mau mempercayainya.
Selain itu, dia - Teknisi Senjata Enchanted Kedua Willem Kumesh - bahkan tidak lebih tua dari Kutori. Meskipun aura misteriusnya bisa agak menipu, dia menebak usia sebenarnya menjadi kurang dari dua puluh. Dalam hal ini, perbedaan usia antara mereka hanya sekitar tiga atau empat tahun, membuat mereka pada dasarnya sama dalam kesalahan eksperimental. Usianya tidak memberinya hak untuk memperlakukannya seperti anak kecil.
Atau mungkin, perbedaan ketinggian mereka harus disalahkan. Tetapi bahkan kemudian, masalahnya tetap serius. Kutori Nota Seniolis kebetulan dengan bangga memegang gelar peri tertinggi di gudang. Dia mengira bahwa, dari sudut pandang Willem yang sangat tinggi, dia mungkin masih terlihat cukup dekat dengan yang lain. Memiliki Naigrat sebagai target tinggi untuk perbandingan tentu saja tidak membantu. Di atas itu -
"Watcha melihatmu, hm?"
"Ah!" Menerima pelukan kejutan dari belakang, Kutori mengeluarkan jeritan terdengar aneh. "Hei, jangan lakukan itu!"
“Haha, maaf maaf. kau belum bergerak sedikit pun untuk sementara waktu, jadi aku tidak bisa menahan diri. ”
"Alasan macam apa itu ..."
Menepuk-nepuk lengan yang terjerat di lehernya, dia berbalik untuk melihat Aiseia berdiri di sana dengan senyumannya yang biasa.
Aiseia Myse Valgalis juga seorang peri. Pada usia empat belas tahun, dia, seperti Kutori, dianggap sebagai prajurit peri yang dewasa dan juga memiliki kecocokannya dengan Dug Weapons yang dikonfirmasi. Juga seperti Kutori, nama belakangnya, Valgalis, menandakan pedangnya. Dia memiliki rambut yang berwarna seperti telinga nasi yang matang dan mata coklat pohon yang sedikit miring. Wajahnya selalu menunjukkan senyum yang hangat dan ramah.
“Dia pria yang populer ... hampir seperti dia sudah tinggal di sini selama bertahun-tahun. Apakah kamu tahu? Permainan bola yang mereka mainkan sekarang ... dia mengajari mereka rupanya. Banyak orang dapat bermain sekaligus, dan bahkan anak-anak yang buruk dalam olahraga bisa mendapatkan sedikit aksi. ”
"Hmm ... aku mengerti."
“Kamu penasaran bukan ya? Tentang dia."
"ya…"
Siapa pun di gudang ini pasti ingin tahu tentang Willem. Ke mana pun dia pergi, dia menonjol.
"Topi barumu."
Perubahan topik yang tiba-tiba mengejutkan yang hilang dalam pikiran Kutori, yang hampir jatuh dari kursinya.
“Kau sangat memperhatikan hal itu, bukan? kau memasukkannya ke dalam lemari dan tidak pernah menggunakannya sejak itu, menjaganya tetap bersih dan nyaman. ”
“I-Itu tidak seperti itu berarti apa-apa! Topi itu hanya berguna sebagai penyamaran ketika aku meninggalkan pulau ... Aku tidak membutuhkannya saat aku di sini! Selain itu, mengapa kamu bahkan mengungkitnya sekarang ?! ”
"Hmm?" Aiseia menatap Kutori dengan seringai lebar di wajahnya.
"Apa?!"
“Tidak ada apa-apa. Hanya saja, kau tahu, reaksimu mengatakan banyak. ”
"Apa yang kamu bicarakan? Siapa pun akan bertindak seperti itu jika mereka terkejut. ”
"Apa kamu yakin akan hal itu?"
Ketika Aiseia melanjutkan interogasinya, secarik kertas yang digulung tiba-tiba memukul kepalanya.
"Harap tenang di ruang baca."
Nephren Ruq Insania berdiri di sana dengan wajah tanpa ekspresi seperti biasanya. Dia, tentu saja, peri lain, tapi tidak seperti dua lainnya, Nephren hanya tiga belas tahun dan tidak akan menjadi tentara peri yang dewasa sampai musim panas tahun ini. Kompatibilitasnya dengan Dug Weapons baru saja dikonfirmasi. Dia telah memudar uban dan mata hitam arang. Tingginya rendah bahkan dibandingkan dengan peri lain, sampai titik bahwa ia mungkin terkubur jika tertangkap di kerumunan orang-orang kecil. Dia memakai wajah tanpa ekspresi tanpa ekspresi sepanjang waktu. Kutori bahkan tidak pernah melihat wajah tersenyum atau wajahnya yang marah.
Melihat sekeliling, Kutori memperhatikan bahwa mereka bertiga berkumpul di dekat jendela adalah satu-satunya yang ada di ruang baca.
"M-Maaf ..."
Nephren duduk di sebelah Kutori yang meminta maaf. "Jadi, orang macam apa dia?"
"Aku pikir kamu berkata tenang ..."
"Tidak apa-apa selama kita terus meredam suara kita."
“Jadi tidak apa-apa terus berbicara, ya? … Kamu juga tertarik padanya, Ren? ”
"Tidak juga." Dia melirik ke luar jendela. "Aku hanya berpikir dia orang yang misterius."
Kutori merasa sedikit lega bahwa bukan hanya dia yang melihat Willem seperti itu. Jika dia hanya orang yang baik dan ceria, mereka tidak akan begitu ingin tahu tentangnya. Dia bertindak sangat dekat dengan gadis-gadis itu, namun pada saat yang sama sepertinya menarik garis di antara mereka. Dia tampak bersenang-senang, namun juga tampak sedikit kesepian. Dia berbaur dengan sangat baik untuk hidup di gudang, namun kadang-kadang memiliki pandangan jauh di matanya, seolah-olah berlari melalui kenangan dari tempat yang jauh. Mata Kutori tertarik padanya. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya tentang dia. 
"... Kutori, berapa hari lagi?"
Meskipun ada pertanyaan yang membingungkan, ia tahu persis apa yang ditanyakan Aiseia. Dia menggunakan kalender di kamarnya untuk melacak, jadi tentu saja dia memiliki jawaban yang dihafalkan.
"Sepuluh hari."
"Hmm ... aku tidak tahu apakah itu akan cukup atau tidak ..."
"Apa yang kalian bicarakan?"
"Apakah kita punya waktu untuk memenuhi impian cinta Kutori, tentu saja!"
Kutori menabrak kepalanya ke meja karena terkejut.
"Kutori, diamlah di ruang baca."
“M-Maaf - tidak, maaf! Apa yang kamu katakan tiba-tiba, Aiseia ?! ”
“Ahaha, tidak perlu malu. Banyak peri bahkan tidak sampai ke pubertas, jadi kamu beruntung kamu bahkan bisa mengalami cinta, ya tahu? ”
“I-Ini tidak seperti aku melihat dia dalam yang macam cara.”
"… aku mengerti. aku akan pergi mencari beberapa kisah dengan pernikahan antar ras. Mereka mungkin berguna. "
“Ren !? aku tidak membutuhkan itu! ”
"Kutori, diamlah di ruang baca."
"Menurutmu, siapa yang membuatku berteriak !?"
Dia mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri. Di luar, bola, terlempar tinggi di udara oleh seseorang, jatuh kembali ke bawah, menarik keluar lengkungan lebar di langit saat ia pergi.
“... Aku benar-benar tidak butuh apa-apa, jadi tolong hentikan. Aku akhirnya bisa menyerah pada banyak hal ... tidak akan ingin memiliki penyesalan lagi pada saat ini. ”Kutori berbicara dengan suara lembut, nyaris tak terdengar.
"Aku mengerti." Aiseia tertawa tawa terakhir, lalu mengalihkan tatapannya ke luar tanpa mengatakan apa-apa lagi.
Nephren mengangguk sedikit, lalu, tanpa sepatah kata pun, kembali membaca buku di tangannya.

Satu minggu kemudian.
Willem mulai merasa tidak nyaman dengan pekerjaan barunya lagi. Saat dia berjalan menyusuri lorong mencoba untuk menentukan apa yang terasa tidak pada tempatnya, suara derai derap keras menutup dari belakang.
"Willem !!"
Dua kaki menusuk ke punggungnya, gaya mereka diperkuat oleh lompatan berlari yang dieksekusi dengan baik. Meskipun perbedaan besar dalam ukuran dan berat badan, serangan yang dibentuk dengan indah hampir membuat Willem jatuh pingsan di wajahnya. Sebelum dia sempat pulih sepenuhnya, lengan kecil melingkari lehernya dengan teknik penguncian sendi yang terampil.
"Dapatkan dia!!"
"Ahh !! Tidak tidak! Bukan itu yang aku maksud dengan 'dapatkan dia'! "
"Akhirnya menghalalkan segala cara."
"Benar, selama dia tidak bisa melarikan diri, tidak ada masalah."
“Ada masalah besar !! Kami yang meminta bantuannya. ”
"Menampilkan unjuk kekuatan sebelum membuat permintaan adalah strategi dasar."
"Itu adalah sesuatu yang akan saling membunuh satu sama lain!"
"Membunuh! Membunuh! Membunuh!"
"Itu bukan kata-kata yang seharusnya kau bersemangat ulangi !!"
Bahunya yang dipelintir ke arah yang menyenangkan dengan suara-suara menggigit yang menyenangkan, Willem mengambil stok situasi. Makhluk kecil energik yang biasa mengelilinginya.
"Ada apa, teman-teman? Kamu butuh sesuatu?"
"Ya ya. Kami memiliki beberapa bisnis denganmu. "
"Kami ingin membaca buku, jadi datanglah!"
"Aku sudah memberitahumu, tidak ada kunci gabungan saat meminta bantuan!"
Willem setuju sepenuhnya dengan gadis terakhir ini.
“kau ingin aku membantumu membaca buku yang sulit? Maaf, tapi aku bukan yang terbaik dalam membaca dan menulis, kau tahu. "
“Eh? kau seorang teknisi, bukan? Bukankah kamu seharusnya pintar? "
“Oh, aku sangat pintar. Jika kau memiliki literatur kuno dari 500 tahun yang lalu, aku bisa membacanya tidak masalah! ”
Gadis-gadis itu menertawakan apa yang mereka anggap sebagai lelucon dan menarik lengan baju Willem.
“Kita bisa membacanya sendiri. Yang kami ingin kau lakukan adalah duduk di samping kami. "
"Ya, itu cerita dari dulu, jadi hanya dengan kita itu menakutkan."
"Yah aku tidak benar-benar takut atau apa pun, tapi anak-anak ini bersikeras."
"H-Hei, jangan bertindak dewasa!"
Seperti biasa, gadis-gadis itu berlari dengan bebas sementara mereka bekerja untuk menyeret Willem ke suatu tempat.
"Cerita dari masa lalu?"
"Cerita tentang Emnetwyte!"
Willem tiba-tiba merasa sedikit pusing saat menyebutkan nama itu. Rasa deja vu yang kuat mengalahkannya, dan pikirannya mulai kembali ke masa lalu. Pemandangan di sekelilingnya, gudang di Pulau ke-68, melengkung ke dalam citra panti asuhan tua. Pemandangan tempat di mana dia pernah tinggal kemudian membangkitkan kenangan tentang dia, anak tertua dari anak-anak dibesarkan di sana, merawat yang muda.
Willemmm !!
Ayah, apa kau mengacaukan sesuatu lagi?
Suara-suara yang dicoba keras oleh Willem untuk tidak diingat di kepalanya. Dia menyadari bahwa dia telah melupakan sesuatu yang penting: mengapa dia memutuskan untuk tinggal di pulau ke-28 yang kotor itu. Itu tidak nyaman di sana. Sulit untuk hidup. Tidak ada yang menerima dia, yang menanggung cacat yang jelas menjadi tidak memiliki apa-apa. Tidak ada yang memberinya tempat dia bisa menelepon ke rumah.
Tetapi alasan itu persis mengapa dia tinggal di sana. Dia tidak lagi milik di mana pun. Bahkan jika dia ingin pulang, keinginan itu tidak akan pernah terwujud. Di tempat sampah pulau itu, dia tidak pernah melupakan fakta itu. Dia diingatkan tentang kebenaran yang buruk setiap hari.
Tapi tempat ini terlihat terlalu mirip. Dia harus terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini bukan rumah. Dia seharusnya tidak mengenakan seragam tentara hitam yang tidak pantas ini. Lencana peringkat di bahunya tidak ada artinya. Dia tidak akan berada di sini lebih dari beberapa bulan. Jadi semuanya akan baik-baik saja. Dia tidak melupakan atau mengkhianati tempat itu.
"Willem?"
Sebuah suara membawanya kembali ke masa kini.
“Ah, aku baik-baik saja. Tidak cukup tidur semalam. Jadi, bagaimana cerita Emnetwyte ini? ”
“Waktu yang lalu, mereka ada di sana! Turun di tanah! "
Gadis-gadis itu semua mulai berbicara dengan panik. Dalam sebuah buku bergambar yang mereka baca sebelumnya, dikatakan bahwa makhluk mengerikan yang dikenal sebagai Emnetwyte mengisi tanah. Dan karena mereka, para Orc dipaksa ke tambalan kecil tanah yang miskin, hutan berharga Elf yang terbakar, Reptrace diusir dari lubang air mereka, kedamaian Lucantrobos dirusak, Naga telah harta mereka dijarah. Dan ketika para Pengunjung turun lagi untuk memberikan hukuman ilahi kepada mereka, Emnetwyte menyerang lebih dulu, membunuh para dewa itu sendiri. Pada akhirnya, mereka memanggil '17 Beasts 'keluar dari suatu tempat dan menghancurkan diri sendiri, mengambil semua yang lain di tanah bersama mereka.
"Menakutkan, kan?"
Ketika diberi tahu seperti itu, ceritanya tentu sangat menakutkan. Itu membuatmu bertanya-tanya bagaimana Emnetwyte bisa menjadi monster keji seperti itu.
"Yah, itu buku bergambar, jadi mungkin tidak benar kamu tahu?"
"Tapi itu mengatakan itu adalah kisah nyata."
"Semuanya mengatakan itu."
Para gadis saling memandang.
"Tapi, apakah Braves dari cerita itu juga tidak nyata?"
"Aku tidak mau itu," gumam gadis berambut ungu itu. Yang lain mengangguk setuju.
"Kurasa mungkin ada beberapa hal yang benar bercampur ... kenapa itu buruk jika Braves tidak ada?"
Untuk kedua kalinya, kedua gadis itu saling memandang.
"Karena ... kita juga Braves?"
Willem tidak begitu paham. Mereka takut pada Emnetwyte, namun pada saat yang sama ingin menjadi simbol ras itu sendiri. Yah, memang benar bahwa untuk kemanusiaan pada saat itu, Braves itu seperti sejenis senjata. Mungkin itu sebabnya para gadis, menjadi senjata itu sendiri, merasakan kedekatan dengan para prajurit kuno itu.
"Ngomong-ngomong, um ... Mr. Willem." Salah satu gadis dengan takut-takut memanggilnya. "Bukankah itu sakit?"
Setelah mendengar pertanyaan itu, rasa sakit di pundaknya tiba-tiba kembali, tidak menyenangkan mengingatkannya bahwa dia tidak pernah meninggalkan kunci sendi.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5