SukaSuka v1c3p1

Pengawas Superfisial
Aku ini apa? Willem sering bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan ini.
Beberapa waktu yang lalu, dia tinggal di panti asuhan, di mana dia bertemu tuannya. Majikan membesarkannya dan mengajarinya semua yang perlu diketahui untuk bertahan hidup. Tuannya juga pada dasarnya adalah orang yang mengerikan. Biasanya, sebagai pengelola panti asuhan, ia seharusnya bertindak sebagai pengganti orang tua anak-anak. Namun, dia benar-benar mengabaikan tanggung jawab itu, meninggalkan Willem, yang hanya sedikit lebih tua dari anak-anak lain, untuk mengambil peran 'Ayah'.
Sang majikan sering mabuk dan mengambil setiap kesempatan untuk menceritakan kisah-kisah yang dibuat tentang bagaimana ia dulu menjadi seorang Brave Regal. Sementara dia relatif kuat, terampil dengan pedang, dan pengetahuannya aneh, anak-anak semua setuju bahwa dia lebih mirip pria jahat daripada pahlawan.
Willem dapat memikirkan banyak contoh lain, tetapi jika dia mulai menghitung semua kejahatan tuannya, dia tidak akan pernah berhenti. Bersiul tidak tepat pada gadis-gadis acak di kota, membuat anak-anak kecil membaca buku-buku aneh, tidak mencukur rambut wajah liarnya tidak peduli berapa banyak orang lain yang menyuruhnya - tidak pernah berada di rumah pada saat-saat paling penting. Daftar itu terus berlanjut. Jadi Willem muda bersumpah untuk tidak pernah menjadi dewasa seperti itu.
Di antara banyak ucapan tuannya, yang satu ini paling melekat dengan Willem: “Jaga wanita. Pria tidak dapat melarikan diri dari mereka. Juga urus anak-anak. Orang dewasa tidak bisa menang melawan mereka. Terhadap seorang gadis, persiapkan dirimu. Tidak peduli apa yang kami lakukan, kami tidak cocok untuk mereka. ”Ketika tuan memberi tahu Willem ini, dia tidak terlalu memperhatikan. Dia tidak ingin memikirkan hal-hal yang menyusahkan seperti itu. Namun sayangnya, bersama dengan banyak ajaran guru lainnya, itu menjadi bagian dari prinsip panduannya.
Berkat itu, orang lain terkadang mencurigai Willem menjadi gadis kecil - tetapi dia lebih suka tidak memikirkan saat-saat itu.

Tidak harus melakukan apa pun bukan hanya deskripsi pekerjaan Willem yang lebih akurat daripada yang dia pikirkan, tetapi juga lebih menyakitkan daripada yang dia bayangkan. Kalau dipikir-pikir, selama enam bulan terakhir dia selalu terdesak waktu, berlari dari satu pekerjaan dengan gaji rendah ke pekerjaan berikutnya. Dari awal pagi sampai larut malam, atau kadang sampai pagi keesokan harinya, dia bekerja sampai dia tidak bisa bekerja lagi. Sedangkan untuk tidur, satu-satunya pilihan adalah menyelinap dalam beberapa jam setiap kali dia kebetulan bebas, terlepas dari jam berapa hari.
Jadi tidur malam yang nyenyak di tempat tidur yang lembut dan bangun dengan sinar matahari yang hangat hanya dengan sendirinya merupakan kenyamanan yang tak tertandingi bagi Willem. Tetapi dia mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan situasi barunya karena tidak memiliki berbagai tugas yang menjulanginya 24/7. Pikirannya, mengambil keuntungan dari kebebasan ini, membawa kembali ingatan yang lebih dia lupakan dan lekat pada pikiran yang tidak ingin dipikirkannya.
Willem juga masih belum benar-benar nyaman di rumah barunya, yang disebut "gudang". Secara total, sekitar tiga puluh anak tinggal di fasilitas itu, semuanya perempuan, dengan usia mulai tujuh hingga lima belas tahun. Selain itu, mereka semua memiliki rambut berwarna cerah yang jelas dan transparan. Palet warna tampak hampir seperti dunia lain, seperti sesuatu yang keluar dari lukisan abstrak, tetapi untuk beberapa alasan rambut gadis-gadis itu tidak terasa tidak alami bagi Willem, mungkin karena warna-warnanya tidak diwarnai.
Tak satu pun dari gadis-gadis itu memiliki banyak pengalaman dengan orang dewasa, terutama dengan pria, jadi hampir semua dari mereka tetap waspada terhadap Willem atau bahkan langsung menghindarinya. Dia tahu bahwa sekelompok yang masuk ke kamarnya pada hari pertama pasti merupakan pengecualian. Yah, dia tidak bisa menyalahkan gadis-gadis itu. Mereka dibesarkan di dunia kecil mereka sendiri, benar-benar terisolasi di dalam gudang. Itu wajar bahwa penyusup yang tiba-tiba, dan yang tampak aneh, besar pada saat itu, tidak menerima sambutan hangat.
Berjalan melalui lorong, dia selalu merasakan beberapa kehadiran tersembunyi dalam bayang-bayang. Tapi setiap kali dia berbalik, dia hanya bisa melihat punggung anak-anak kecil berlari untuk hidup mereka. Setelah beberapa saat, Willem mulai merasa bersalah baru saja keluar dari kamarnya dan berjalan ke mana saja.
Tentu saja, bahkan jika dia bersembunyi di kamarnya sepanjang hari, tidak ada yang bisa dilakukan. Dia tidak memiliki hobi yang terkenal, dan berolahraga tidak lagi berarti karena dia tidak lagi bertarung. Willem tidak keberatan duduk di dekat jendela dan hanya menatap keluar sesekali, tetapi membuang-buang waktu beberapa bulan ke depan seperti itu tampaknya tidak terlalu menarik.
Dia memutuskan untuk mengubah sedikit hal dengan mengunjungi kota terdekat. Ini terdiri dari sekitar seratus bangunan batu yang berbaris di lereng yang lembut dikelilingi oleh pedesaan, membentuk pengaturan yang indah secara drastis berbeda dalam nuansa dari Pulau 28 yang suram.
Ketika dia berjalan menyusuri jalan-jalan, Willem memperhatikan bahwa tidak ada orang yang lewat yang kelihatannya memiliki sikap khusus terhadapnya, meskipun dia tidak mengenakan jubah atau tudung untuk menutupi wajahnya yang tidak bermata. Dia memutuskan untuk makan siang di restoran terdekat dan bertanya kepada pemiliknya tentang hal itu.
"Hmm ... yah, kurasa kita tidak terlalu keberatan di sini." Pemuda itu, dengan kepala seperti anjing berangan berwarna kekuningan, menjelaskan kepada Willem sambil menggoyang-goyangkan wajan. “Berbicara di belakang orang hanya karena mereka terlihat seperti orang jahat dari berabad-abad lalu ... tidak ada gunanya melakukan itu. Jika kau ingin, kamu dapat bergosip tentang orang-orang melakukan hal-hal buruk sekarang.
“Yah, aku kira di beberapa tempat ada begitu banyak orang jahat di sekitar bahwa orang-orang menyerah dan target tanpa kelemahan. Karena mereka telah didiskriminasikan selama beberapa generasi yang lalu, lebih mudah seperti itu. Bahkan tidak perlu memikirkannya. Kami di sini meskipun, hidup dengan damai dan tanpa beban, tidak menginginkan semua itu. ”
aku mengerti ... begitulah adanya di sini.
“Juga ... kamu mungkin tidak tahu karena kamu tidak berasal dari sekitar sini, tapi ada seseorang yang tinggal di dekat sini. Ribuan ribuan kali lebih menakutkan daripada Emnetwyte di masa lalu. Siapa pun yang melihat senyum itu akan melupakan sejarah dan bersyukur bahwa mereka bahkan hidup. ”
… aku mengerti.
Setengah mendengarkan ucapan sang koki sambil melamun menunggu makanannya, Willem tiba-tiba mendengar suara dari belakang.
“Hm? Oh itu kamu…"
Wajah yang familiar berjalan mendekat. Gadis dengan rambut biru langit yang cerah.
"Hei, Kutori ... dan ..."
Dua gadis lainnya mengikuti di belakang, keduanya kira-kira seumuran dengan Kutori. Bersama-sama, mereka adalah tiga anak tertua yang tinggal di gudang, meskipun itu tidak banyak bicara.
"Oooh, pria tampan yang semua orang bicarakan akhir-akhir ini!" Seorang gadis dengan rambut emas pudar berlari dan menempelkan wajahnya tepat di depan Willem. “Juga, hanya menyapa Kutori dengan nama? Sejak kapan kalian menjadi sangat dekat, hmm? ”
"Hentikan itu."
"Fiiinee." Dia mundur menanggapi suara dingin Kutori.
"Bukan seperti ada sesuatu di antara kita ... aku kebetulan bertemu dengannya lebih awal dari yang lain, jadi aku mendapat kesempatan untuk mengatakan padanya namaku ... itu saja."
"Hmm ... yah kalau kamu bilang begitu."
"Itu kebenaran."
"Baiklah baiklah. Kalau begitu, Second Enchanted Weapons Technician, akan sangat bagus jika kamu bisa mengingat nama kami juga ... gadis berisik ini di sini adalah Aiseia, dan itu -. ”Dia berbalik dan menunjuk ke gadis ketiga, duduk di meja di sudut dengan wajah kosong. “Orang yang mengurus urusannya sendiri di sana adalah Nephren. Senang bertemu denganmu. ”
"Yah itu adalah pengantar kreatif ... aku kira kamu sudah tahu namaku?"
"Tentu saja! Juga, makanan favoritmu adalah daging pedas, kau tidak terlalu pilih-pilih tetapi Reptrace kotak makan siang tidak ada, kau suka gadis-gadis tua yang baik hati ... kan? ”
"Tunggu, Aiseia ... Aku tidak mendengar tentang semua ini." Kutori, tampaknya tidak diberitahu oleh gadis-gadis kecil dari longsoran salju, memandang Aiseia dengan curiga. 
“Hehehe… mereka yang mengontrol informasi mengendalikan pulau. Sedikit mata-mata bisa pergi jauh, ya tau ... ”
"Katakan padaku!"
Dengan semangat saling bolak-balik, pasangan itu pindah ke tempat Nephren duduk.
“Apa ini semua? Kau kenalan dengan wanita muda dari gudang? ”Anjing yang menuju Lucantrobos datang untuk mengantarkan makan siang Willem: kentang panggang, berbagai macam sayuran, potongan daging yang tebal, sepotong kecil roti, dan terakhir secangkir sup.
"Ya ... baru saja pindah ke gudang itu untuk pekerjaanku."
“Hmm? Gudang itu ... tinggal di .... "Untuk beberapa alasan, semua warna cokelat mulai mengalir dari wajah juru masak. "AHHH !!" Dengan kecepatan luar biasa, pemuda itu mundur dan menempelkan tubuhnya ke dinding, anggota badan gemetar. "M-Maaf tolong jangan bunuh aku tolong jangan makan aku punya keluarga untuk diurus!"
Reaksi yang tidak terduga, tetapi Willem dapat melihat dari mana kesalahpahaman itu bermula.
"Aku bukan troll, kamu tahu ..."
“aku masih dalam utang dari restoran ini jadi aku mungkin tidak enak dan - eh? Apa yang barusan kamu katakan? ”
Lucantrobos menghentikan gerakan mengayunnya sesaat dan berkedip.
"Aku bilang aku bukan troll ... Aku tahu ini sulit untuk mengatakan perbedaan antara ras tanpa batas, tapi aku tidak akan memakanmu atau apapun, jadi tenanglah ..."
“T-Tapi, pastinya kamu harus ras yang sama jika kamu tinggal di bawah atap yang sama dengan 'Perut Merah' itu.”
"Tunggu ... apakah orang-orang dari kota ini telah dimakan sebelumnya?" Melihat wajah ketakutan pemuda itu, Willem memikirkan kemungkinan yang benar-benar tidak ingin dia pertimbangkan. Jika itu benar ... itu tidak akan baik, untuk sedikitnya. Meskipun pulau-pulau Regul Aire yang berbeda memupuk beragam budaya, mereka semua terikat bersama di bawah hukum umum. Dan menurut hukum-hukum itu, pembunuhan atas bentuk kehidupan yang cerdas merupakan kejahatan serius, bahkan untuk troll yang lapar.
"Yah ... tidak ... tapi ..." Telinga anjing pria muda itu terkulai. “Hingga baru-baru ini, ada organisasi Orc yang teduh di sekitar sini. Dinamakan 'Black Fur' ... yah, bagaimanapun juga organisasi ini - ”
"Ah, itu sudah cukup ... aku bisa melihat ke mana arah cerita ini."
Willem berpikir bahwa Black something atau organisasi lain melakukan sesuatu pada gadis-gadis itu, lalu Naigrat pergi untuk melenyapkan mereka dan menyaksikan tertawa sinting sambil berlumuran darah. Tidak mengherankan benar-benar ... dia pasti akan melakukan hal seperti itu . Tapi, yah ... Naigrat membantu Willem di masa lalu, adalah salah satu dari beberapa kenalannya, dan sekarang adalah rekan kerjanya, jadi dia pikir dia harus mencoba untuk mendukungnya.
“Naigrat tidak hanya berkeliling makan tanpa alasan. Dia mungkin disalahpahami ... atau lebih ditakuti karena momen seperti itu, tapi biasanya dia wanita yang baik. Artinya, jika kau mengabaikan ketidaksabaran atau temperamennya yang pendek atau bagaimana ia selalu berbicara tentang makan orang ... yah, tidak ada yang perlu ditakuti. ”
Secara umum, ketika dia tersenyum dan bertanya "bisakah aku memakanmu?", 90% dari waktu itu adalah lelucon ... lelucon yang agak gelap. Tapi kamu tahu dia sebenarnya tidak bermaksud memakanmu, jadi tidak ada alasan untuk takut. Willem lebih suka tidak memikirkan sisa 10%.
"Wow ... kamu luar biasa." Untuk beberapa alasan, si juru masak menatap Willem dengan penuh hormat di matanya.

Senjata terkuat. Sepanjang sejarah, tidak peduli waktu dan tempat, yang telah menjadi wanita. Yah, sudah jelas jika kamu memikirkannya. Gadis adalah cara tercepat dan termudah untuk meningkatkan semangat prajurit, fakta yang telah berlaku sejak zaman kuno.
Kesia-siaan manusia tidak bisa diremehkan. Di medan perang, di tengah-tengah kekacauan dan perjuangan hidup atau mati yang berulang-ulang, para prajurit membuang visi kemenangan, mimpi kemuliaan, martabat mereka ... tetapi sampai nafas terakhir mereka menolak untuk menyerah pada satu hal: mereka tidak bisa terlihat buruk di depan sebuah gadis. Hanya itu motif sederhana yang akan menanamkan vitalitas terbesar menjadi prajurit yang putus menunggu kematiannya.
Pasukan terbaik tahu itu berefek baik dan memastikan untuk selalu mencampur beberapa wanita dengan orang-orang liar di medan perang. Unit suplai atau tim medis bekerja dengan baik, tetapi posisi yang lebih dekat ke garis depan selalu memiliki lebih banyak dampak. Seorang kesatria wanita, dengan cekatan menghunus pedangnya, berlari melalui medan perang. Seorang Brave wanita taranya dipilih oleh Kaliyon nya. Seorang thaumaturgist menyembunyikan sihir misterius yang kuat dalam tubuhnya yang halus.
Jika seseorang seperti itu dikabarkan berada di medan perang di suatu tempat, para tentara idiot akan bersorak. Bahkan cerita tentang orang-orang seperti itu dalam pertempuran atau cerita lama yang hampir tidak mengandung apa pun yang dapat dipercaya bisa menambahkan sedikit harapan pada situasi yang paling suram.
Willem tahu seorang gadis yang dipuji sebagai pahlawan dan dihormati sebagai legenda di kalangan tentara. Tak perlu dikatakan, dia kuat, tetapi kekuatannya cenderung dibesar-besarkan oleh orang-orang. Mendengar dongeng tentang perbuatannya yang luar biasa tersebar di seluruh medan perang, dia hanya akan tertawa.
kamu tidak harus berpikir terlalu keras. Ini persis seperti yang aku katakan. Kami adalah senjata yang kau bicarakan.
Kata-kata itu diputar melalui kepala Willem. Sepertinya gadis-gadis muda yang tertawa dan bermain di sini di gudang berbeda dari wanita-wanita lain. Tentu saja, seorang pahlawan yang diciptakan untuk tujuan tunggal meningkatkan moral prajurit harus lebih terkenal, yang juga akan mengharuskannya menjadi ras yang lebih populer, bukan tanpa kelemahan. Juga, sederhananya, dia harus menarik hati manusia yang kotor dan penuh nafsu.
Jadi ada yang merasa salah tentang gadis-gadis ini, yang tidak hanya dirahasiakan dari publik tetapi juga terlalu muda untuk memenuhi poin kedua. Sesuatu tentang situasi mereka jelas berbeda dari para gadis prajurit yang biasa dikenal Willem. Bagaimanapun, apapun sifat sebenarnya dari senjata rahasia atau gadis-gadis muda, dia tidak perlu khawatir. Sebagai supervisor superfisial, ia hanya perlu berkeliaran di sekitar gudang tanpa menimbulkan masalah.
- Setidaknya, itulah yang Willem coba meyakinkan dirinya. Setelah sekitar tiga hari, kesabarannya mencapai batasnya. Kombinasi dari melihat gadis-gadis kecil takut dan mengetahui bahwa sumber ketakutan mereka tidak lain adalah dirinya mendorongnya ke tepi.
“Hm? Ah, oke ... itu baik-baik saja denganku, aku kira ... ”
"Terima kasih banyak."
Willem diminta untuk membantu makan malam hari itu dan meminjam sebuah sudut dapur. Telur, gula, susu, dan krim. Setumpuk kecil buah beri. Tulang ayam untuk mengekstrak gelatin dari. Setelah mengumpulkan bahan-bahan yang berguna di konter, Willem mengingat langkah-langkah resep populernya dengan anak-anak kecil dan mudah dibuat pencuci mulut.
Saatnya mulai bekerja. Dia mengenakan celemek pribadinya dan menyalakan tungku kristal. Telinganya mengambil bisik-bisik dari mata-mata kecil yang penuh sesak dalam bayang-bayang, mengintip ke dapur.
"Apa yang dia coba lakukan?"
Di sini, di gudang, pergi ke dapur ketika kau tidak sedang melakukan tugas makan sangat dilarang, jadi mengintip ke dalam dari jauh adalah yang terbaik yang dapat kamu lakukan. Dengan bobot yang banyak menatap mata kecil di belakang lehernya, Willem melanjutkan pekerjaannya. Selama beberapa hari terakhir, dia sampai pada kesimpulan bahwa selera gadis-gadis itu sedikit berbeda dari miliknya. Jelas, perbedaan dalam gender dan usia dapat membawa beberapa preferensi yang kontras, tetapi karena hubungan ras, dan akibatnya fisiologis, perbedaan jauh lebih parah.
Di masa lalu, Willem pernah keluar untuk makan dengan teman Borgle (baik ... itu Grick). Pengalaman itu membuatnya takut seumur hidup. Ketika Willem mengatakan sesuatu terasa lezat, Grick akan mengeluh bahwa rasanya seperti neraka, dan ketika Grick mengatakan sesuatu terasa lezat, bagi Willem rasanya seperti mimpi buruk.
Mereka seharusnya hanya menyerah di sana, tetapi Grick bersikeras bahwa mereka menemukan sesuatu yang cocok untuk kedua selera mereka di semua biaya. Dan sejak saat itu, hari menjadi lebih buruk dari neraka atau mimpi buruk apa pun. Itu berakhir dengan keduanya mati-matian menelan air untuk mencuci mulut mereka, air mata mengalir di wajah mereka, sementara praktis berteriak “lezat! lezat!".
Bagaimanapun, Willem berpikir bahwa selera gadis-gadis itu tidak bisa terlalu berbeda, melihat bagaimana mereka bisa duduk di ruang makan yang sama dan makan makanan yang sama. Dia memanggil gadis itu pada tugas makan untuk mengambil sampel karyanya. Dia memelototi sendok berisi karamel seolah-olah dia telah menemukan alien di pinggir jalan atau sesuatu, tetapi akhirnya mengumpulkan cukup keberanian, menutup kedua mata dengan erat, dan meletakkan sendok di mulutnya. Setelah beberapa detik diam, gadis itu perlahan membuka matanya dan bergumam, "Ini enak!" Sorak-sorai diam bangkit dari mata-mata yang menatap.
Pada akhirnya, hasilnya baik-baik saja. Gadis-gadis yang memesan 'makanan penutup khusus' menempel di sudut menu pada menit terakhir semua memiliki reaksi yang sama. Mereka membawa sesendok pertama ke mulut mereka seolah-olah siap untuk mati. Setelah jeda singkat, kafetaria akan dipenuhi dengan sepasang mata yang berkilauan.
Willem, yang sekarang berpaling untuk bersembunyi dalam bayang-bayang dan memata-matai gadis-gadis itu, berpose dengan kemenangan di luar ruang makan. Seperti yang diharapkan, sedikit gula adalah semua yang dia butuhkan untuk menangkap perut anak-anak.
"… apa yang sedang kamu lakukan?"
Suara Naigrat yang tidak setuju datang dari belakang.
“aku mendapat resep ini langsung dari tuanku. Benci mengakuinya, tapi dia punya banyak pengaruh atas anak-anak ... ini menjadi bukti. Pada hari itu, aku menjadi korban pencuci mulut itu berkali-kali. ”
“Uh, bukan itu. Bahkan jika kau memutuskan untuk melakukan lebih banyak pekerjaan, kamu tidak akan dibayar lagi, kau tahu? ”
"Aku tidak peduli tentang itu." Willem menggaruk wajahnya. “aku merasa tidak enak melihat bagaimana mereka semua takut padaku. Jika gadis-gadis itu adalah senjata, maka sebagai manajer mereka, aku tidak berpikir aku harus memberikan tekanan yang tidak perlu pada mereka. Jadi ini ... bagaimana mengatakannya ... ”
Dia berjuang untuk menemukan kata-kata yang tepat. Dia bahkan tidak bisa memastikan bahwa suara yang keluar dari mulutnya masuk akal. Tapi Willem memiliki sesuatu yang perlu dia katakan.
“Bukannya aku mencoba memanjakan mereka atau apapun. Hanya saja ... jika keberadaanku di sini negatif sejauh ini, aku hanya berusaha mengembalikannya ke nol. Lagi pula, itu 'pekerjaan'ku untuk tidak memiliki pengaruh pada apapun, bukan? ”
"Yah, kalau kamu bilang begitu ... aku tidak begitu keberatan." Naigrat menyipitkan matanya. "Tapi ... kamu mengatakan itu aneh cepat, itu terdengar seperti alasan yang dipaksakan, dan kamu kelihatan seperti kamu berusaha keras untuk membodohi dirimu sendiri itu memalukan hanya untuk menonton ...." Jika kau benar-benar bermaksud mengatakan apa yang kamu katakan, kau tidak akan mendengar keluhan dariku. ”
Dia melihat langsung melalui dirinya.
"Maaf tolong jangan tanya lebih lanjut tolong aku mohon."
"Ketika aku pertama kali bertemu denganmu, aku pikir kau adalah orang yang lebih apatis dan sinis."
"Ah ... ya ..." Willem juga memikirkan itu. Dia pernah memutuskan untuk hidup sebagai karakter seperti itu, tetap terisolasi dari orang-orang dan kejadian di sekitarnya. Jadi dia sendiri terkejut dengan tindakannya sekarang. "Aku kehilangan diriku untuk sesaat ... mulai sekarang, aku akan lebih berhati-hati."
“Maksudku, itu bukan hal yang buruk… selama anak-anak itu bahagia, tidak ada yang lain yang penting. Juga.…"
"Juga apa?"
"Kamu berbau lebih enak dengan aroma gula itu."
"Mulai sekarang, aku akan benar-benar lebih berhati-hati ..."
Willem membuat catatan mental untuk selalu mandi setelah berada di dapur.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)