SukaSuka v1c1

Malam sebelum pertempuran terakhir.
Setidaknya habiskan saat-saat terakhir ini dengan orang-orang yang ingin kau temui untuk terakhir kalinya . Kelompok pahlawan berkumpul untuk mengalahkan Elq Harksten, seorang 'Pengunjung' yang secara resmi diakui sebagai musuh Gereja Cahaya Kudus, dilepaskan sementara karena alasan itu.
"... jadi mengapa kamu kembali ke sini?" Tanya Putri, ekspresi takjub di wajahnya.
“Aku baru saja memberitahumu, bukan? Besok adalah pertarungan terakhir. Tidak ada jaminan bahwa kami akan dapat pulang dengan selamat, jadi mereka mengatakan menghabiskan malam terakhir kami dengan orang-orang penting bagi kami– ”
"Itulah yang salah dengan ini!" Seru Putri, dengan tajam memotong kata-kata Bapa. Bergegas tentang dapur panti asuhan umum kecil, dia tampak sangat marah karena suatu alasan. "Tidak peduli bagaimana kamu memikirkannya, ketika mereka mengatakan 'orang penting' mereka benar-benar berarti istri atau pacar atau sesuatu seperti itu!"
"Yah, aku pikir beberapa orang akhirnya melakukan itu ..."
Termasuk Regal Brave saat ini, kelompok pahlawan terdiri dari tujuh orang secara total. Di antaranya, dua menikah dan dua dalam hubungan - baik, salah satu dari dua mengatakan dia memiliki begitu banyak kekasih dia tidak tahu yang mana untuk menghabiskan malam dengan, jadi dia dapat diperlakukan sebagai pengecualian.
“Ngomong-ngomong, aku di sini sekarang, dan ke mana orang-orang itu memilih pergi tidak ada hubungannya denganku.”
Bau lezat tercium, diikuti suara gemuruh perut yang keras. Untungnya, sang Putri, berkonsentrasi keras untuk mengaduk isi panci rebusan, sepertinya tidak mendengar.
“Jadi kamu tidak punya gadis yang kamu ingin menghabiskan malam terakhirmu, Ayah?”
Meskipun gadis itu memanggilnya ayah, pemuda itu bukanlah ayah biologisnya yang sebenarnya. Dia kebetulan yang tertua dari yang dibesarkan di panti asuhan; manajer tempat, yang mungkin seharusnya menjadi figur ayah mereka, agak terlalu tua untuk judul, jadi nama panggilannya macet.
"Tidak mungkin aku punya waktu luang seperti itu," jawab Ayah. "Sejak aku memenuhi syarat untuk menjadi Quasi Brave, setiap hari adalah pelatihan yang tidak pernah berakhir, belajar, berkelahi, dan lebih banyak pertempuran."
"Hmm?"
Menilai dengan respon setengah hati, Putri jelas tidak mempercayai alasannya. Yah, itu bisa dimengerti. Quasi Braves, yang kedua dalam kekuatan hanya kepada Gereja yang ditunjuk Regal Brave, pejuang terhebat kemanusiaan, memiliki popularitas yang sangat besar dengan publik. Pergi ke kota mana pun dan mengungkapkan identitas seseorang sebagai Berani akan langsung menarik gadis-gadis yang menjerit-jerit dengan suara bernada tinggi, dan menghadiri pesta yang disponsori kongres akan membuatmu secara acak diperkenalkan kepada anak-anak perempuan dari keluarga bangsawan.
Namun, menarik seorang gadis dengan gelar Quasi Brave berkilau dan membuat gadis itu menjadi seseorang yang benar-benar kau sukai adalah masalah yang benar-benar terpisah. Tidak peduli gadis apa yang mendekatinya atau trik apa yang mereka coba, prajurit muda itu selalu hanya mendorong mereka menjauh. Tentu saja, dia sadar bahwa orang lain akan menganggap ini sia-sia.
"Ketika aku melihatmu sebelumnya, sepertinya ada beberapa gadis cantik yang bekerja denganmu ..."
"Tidak tahu siapa yang kamu bicarakan, tapi kamerad hanyalah kamerad yang kamu tahu?"
"Fakta bahwa kamu mengatakan itu dengan serius dan bukan hanya tidak mengerti membuatku ingin membunuhmu."
"Ya ampun, kadang-kadang kamu bisa sangat berarti."
"Hmm ... sama seperti seseorang yang aku kenal ..." balas Putri, tepat saat rebusan selesai memasak.
"Apakah anak-anak kecil sudah di tempat tidur?"
"Tentu saja. Jam berapa menurutmu? ”
"Lalu bagaimana dengan tuan yang baik-tidak-ada-apa itu?" Ayah bertanya, mengacu pada lelaki tua yang mengelola panti asuhan itu. Tidak ada yang tahu apa pun tentang masa lalunya sebelum ia datang ke panti asuhan, tetapi di suatu tempat dan entah bagaimana ia memperoleh keterampilan pedang yang luar biasa. Bagi pemuda itu, dia adalah pria terkuat dan guru pedang terbaik di dunia, tetapi kebalikan dari contoh yang bagus berkaitan dengan yang lainnya.
“Dia mengatakan dia punya bisnis di Ibukota dan pergi. Akhir-akhir ini setiap kali aku berpikir dia pulang, dia pergi keluar pintu lagi, ”Putri itu menjawab sambil mendesah. "Aku berharap dia akan menetap di sini untuk sementara waktu."
"Jadi, hanya kamu dan anak-anak yang mengawasi tempat ini?"
“Mhm. Apa, apakah kamu tiba-tiba memutuskan untuk mengkhawatirkan kita? ”
"Ah ... ya ..."
Putri itu tertawa mendengar hilangnya kata-kata pria muda itu. "Hanya bercanda. Penjaga dari kota terkadang datang kemari untuk berpatroli, dan akhir-akhir ini Ted sering datang untuk membantu cukup sering. ”
Sang Bapa langsung bereaksi saat menyebut nama itu. “aku bersyukur karena penjaga mengawasi, tetapi tendang Ted. aku tidak ingin dia di dekatmu. "
“Lihatlah dirimu, semakin serius. Apakah kau benar-benar sangat tidak menyukainya? ”
Bukannya pemuda itu membenci Ted, tetapi sebagai 'Ayah' dia mengira dia punya hak dan kewajiban untuk marah dalam situasi seperti ini.
“Makanan sudah siap, bantulah dirimu sendiri,” kata Putri sambil melepas celemeknya dan membawa panci rebusan besar ke atas meja.
“Ah, akhirnya! Bahkan sebelum aku tiba di sini aku kelaparan. ”
“Yah, yang aku lakukan adalah menghangatkan beberapa sisa makanan karena ini sangat terlambat,” kata Putri dengan wajah lurus. Namun, pemuda itu bisa melihat melalui usahanya untuk menyembunyikan rasa malunya; dia tahu bahwa makanan di panti asuhan tidak begitu banyak sehingga seluruh panci rebusan akan tersisa dari makan malam.
Dia memutuskan untuk berpura-pura tidak memperhatikan, membalas dengan 'terima kasih' sederhana.
"Kamu tidak perlu berterima kasih padaku untuk sesuatu seperti ini," kata Putri dengan bangga. Dia duduk di seberang meja dengan senyuman, dagu bersandar di tangannya, dan menyaksikan pria muda itu makan.
Mari kita jujur ​​di sini , pikir Bapa pada dirinya sendiri. Bahkan jika aku punya pacar, aku mungkin akan menghabiskan malam ini di sini di panti asuhan. Lima tahun yang lalu ketika aku masih kecil, aku mengambil pedang untuk pertama kalinya untuk melindungi tempat ini. Selama lima tahun, aku berjuang melalui neraka pelatihan itu, meskipun aku tidak memiliki bakat khusus, karena aku tahu bahwa suatu hari aku akan dapat kembali ke sini.
Besok, kami pergi untuk melawan Pengunjung, musuh semua manusia yang hidup di atas tanah ini. Ketika kau mengatakannya seperti itu, kedengarannya seperti petualangan besar dengan tujuan heroik. Tetapi pada akhirnya, kita akan melakukan hal yang sama yang selalu kita lakukan. Untuk hal-hal yang ingin kita lindungi. Untuk tempat kami ingin kembali ke rumah. Kami mengangkat pedang kami, bertarung, dan bertahan hidup.
“Tapi tetap saja, setidaknya di saat seperti ini, bukankah kamu pikir kamu bisa mengatakan sesuatu yang sedikit perhatian sekali?” Putri mengeluh.
Sang Ayah, sedikit bingung, mendengarkan ketika dia memotong kentang menjadi potongan seukuran gigitan. “Sesuatu yang penuh perhatian? Seperti apa?"
"'Setelah perang ini berakhir, aku akan menikah!" Sesuatu seperti itu."
"Uhh ... kata-kata itu tidak pernah menghasilkan sesuatu yang baik."
Bapa mengingat suatu saat ketika dia, seorang anak lelaki muda, mendongak dan mengidolakan Braves Regal. Dia sering membaca fiksi yang menceritakan tentang petualangan mereka, dan, jika dia ingat dengan benar, setiap kali seseorang mengatakan kalimat yang mirip dengan apa yang baru saja Dia katakan, karakter itu akan segera setelah menemui kematian yang tidak disengaja. Mengingat bahwa pemuda itu tidak terlalu ingin mati, dia tidak ingin mengatakan apa pun yang akan memberi pertanda seperti itu.
"aku tahu aku tahu. Anak-anak kecil membaca buku-buku yang kau tinggalkan, dan aku telah menghafal alur cerita setelah membantu mereka berkali-kali. ”
"Jika kau mengerti itu dan masih menyarankanku untuk melakukannya, maka kupikir kau orang jahat di sini ..." kata Ayah sambil membawa sesendok sup ke mulutnya. Rasa lezat, penuh dengan bumbu, membawa kembali kenangan indah. Dibuat khusus untuk memenuhi selera anak-anak lapar, sup ini tidak akan ditemukan di setiap restoran kelas atas di Ibukota.
"Yah, aku mengerti itu, tapi tetap saja ... aku merasa ada yang tidak beres." Putri itu mulai dengan lembut mengetuk kuku jarinya di atas meja. “Malam ini, kau dan para prajurit lainnya diperintahkan untuk tidak meninggalkan penyesalan di belakang. Bukankah itu sama dengan memberitahumu untuk siap mati kapan saja? Itu tidak benar untuk aku ... aku tidak tahu apa-apa tentang perang, tetapi aku pikir mereka yang tidak siap mati sama sekali akan lebih mungkin untuk bertahan hidup, karena mereka mengatakan pada diri sendiri bahwa mereka harus pulang ke rumah tidak peduli apa."
Putri itu terdiam sesaat, tatapan serius di wajahnya, lalu melanjutkan. “Dalam buku-buku yang biasa kau baca, jenis-jenis karakter itu terbunuh terlebih dahulu karena itu membuat cerita yang lebih dramatis dan menarik. Tentu saja lebih menyedihkan ketika seorang karakter meninggal jika kau benar-benar ingin melihat mereka kembali ke rumah dan bersatu kembali dengan orang yang mereka cintai. Tetapi dalam kehidupan nyata itu tidak bekerja seperti itu. ”
Ayah bisa melihat jari-jarinya mulai bergetar sedikit. Dia adalah seorang gadis yang kuat, tidak pernah membiarkan sedikit pun rasa takut atau kecemasan muncul di luar. Tidak peduli seberapa sulitnya hal itu, keluhan yang sebenarnya tidak pernah luput dari bibirnya.
“Jadi ketika kamu pergi bertempur besok, jangan membawa sial dengan cara berpikir pesimis seperti itu. kamu membutuhkan sesuatu yang lebih pasti untuk dipegang, alasan yang jelas mengapa kau harus kembali ke rumah. Jika kamu tidak memberitahuku sekarang, aku tidak berpikir aku akan memiliki kekuatan untuk mengantar dengan senyuman besok pagi. ”
Pemuda itu tahu apa yang ingin dia katakan. Dia ingin melakukan sesuatu untuk menghiburnya, tapi tetap saja, dia tidak bisa tiba-tiba mengumumkan rencana pernikahannya. Pertama-tama, ia sebenarnya membutuhkan pasangan untuk menikah, dan keputusan penting seperti pernikahan bukanlah sesuatu yang kau putuskan saat itu juga. Di sisi lain, sesuatu yang konyol seperti 'aku akan memikirkan nama yang baik ketika aku pergi, jadi siapkan bayi ketika aku kembali' pasti akan membuatnya mendapatkan tamparan keras.
Setelah berpikir dengan hati-hati, dia menjawab, “Kue mentega.”
"Hah?"
“Yang kau panggang cukup bagus. Buat yang sangat besar di hari ulang tahunku yang berikutnya, ya? ”
"Kamu akan hidup melalui pertempuran dan pulang ... untuk mentega kue?"
"Sesuatu yang salah?"
"Ahh ... aku berharap sesuatu yang lebih serius, tapi ..." Putri itu menggaruk wajahnya sedikit, lalu menjawab, "Yah, kurasa itu berhasil. Sebagai imbalannya, kau harus makan begitu banyak kue sehingga kau mendapatkan mulas. ”Dia berhasil tersenyum, meskipun itu menunjukkan sedikit kegelisahan gelap di bawahnya.
"Tentu saja. Serahkan padaku. ”Pemuda itu, masih mengunyah sup, meyakinkan Putri.
Malam semakin larut, setiap menit berlalu membawa pagi pertempuran terakhir semakin dekat.
Dalam waktu satu tahun sejak malam itu, umat manusia punah.    
Tentu saja, Quasi Brave muda tidak bisa menepati janjinya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5