Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka? x2p7

Bab 2 Bagian 7: Hal Yang Paling Penting

Melihat hasilnya, itu adalah kemenangan lain untuk Regal Brave.
Mungkin akan ada banyak cerita tinggi di surat kabar lagi ...
Berpikir acuh tak acuh tentang hal itu, Leila kembali ke Ibukota.

Willem terbaring mati, mayatnya merosot ke meja.
Tidak, tunggu. Pada pemeriksaan yang lebih dekat, dia berada di dekat ambang kematian. Dengan kata lain, dia sangat lelah sehingga keadaannya yang tak bergerak dan tak bernyawa bisa dengan mudah disalahartikan sebagai mayat.
Seorang bocah lelaki dengan jubah putih memperhatikan Leila ketika dia masuk ke ruangan, dan menutup buku yang sedang dia baca. "Kudengar dia menabrak seekor burung Rust Dragon yang bangun dan mulai mengamuk di dekat Danau Fistilas dalam perjalanan pulang dari Gomag," katanya menawarkan penjelasan. "Itu bisa jadi bencana jika dia menunggu bala bantuan, dan dia tidak mengambil Kaliyon dengan dia pergi, jadi sepertinya dia mengalahkan Naga dengan tinjunya sendiri."
Mengalahkan Rust Dragon dengan tinjunya sendiri. Leila tidak tahu apakah menyebutnya sebagai tindakan menentang akal sehat atau hanya menyebutnya absurd. Atau mungkin bodoh. Tidak seorang pun, bahkan Regal Brave, tidak akan melakukan hal semacam itu. Dia mungkin hanya mencoba untuk bertindak kuat atau bermain-main, sama seperti yang selalu dilakukannya, dengan ekspresi yang mengatakan, “Itu wajar saja; siapa pun yang lewat akan melakukan hal yang sama. "
"Walikota mengatakan bahwa karena upaya Willem, pemandangan indah Danau Fistilas dilestarikan, dan bahkan memberinya sertifikat penghargaan."
"Secara keseluruhan, dia menjalani kehidupan yang cukup heroik, ya ..."
Terlepas dari apa yang mungkin dia inginkan, realitasnya sebagai Regal Brave adalah sebuah eksistensi yang tidak dapat dipisahkan dari pertempuran yang putus asa. Dia sudah menyerah pada banyak hal mengenai hidupnya. Sebagai wakil manusia, dia akan diseret ke segala macam pertempuran sengit, melemparkan dirinya ke dalam mereka dan bertarung di dalamnya, akhirnya mati di medan perang yang tidak diketahui.
Di sisi lain, Willem bukan Regal Brave. Sebagai seorang Quasi Brave, dia seharusnya tidak ada hubungannya dengan cara hidup seperti itu. Meski begitu, atau mungkin karena itu, dia cenderung mengambil inisiatif dan bertarung dengan hidupnya di garis dalam situasi berbahaya. Itu seperti dia harus terus berjuang dan memberikan semua yang dia miliki untuk melindungi sesuatu yang disayangi hatinya.
Jari-jari Willem bergerak-gerak. Perlahan-lahan, menentang tubuhnya yang tidak bergerak, dia mengangkat kepalanya.
"Oh, kamu masih hidup?"
"Jangan menulisku dengan cepat." Jari-jarinya gemetar dengan usaha, Willem merogoh tasnya dan mengeluarkan bundel kulit kecil. Dia menyerahkannya pada Leila.
"Apa ini?"
"Hadiah dari Festival Musim Dingin."
Leila terdiam.
"... Apa yang terjadi padamu?" Tanyanya setelah beberapa saat.
"Tidak ada salahnya, kan?" Kata Willem letih. "Terlalu banyak hadiah yang dibuat, jadi wajar saja kalau ada yang tersisa."
Tidak peduli berapa lama dia menunggu, dia tidak menunjukkan tanda-tanda mengambil kembali bungkusan itu. Leila patuh mengambilnya, sambil merasakan kupu-kupu di perutnya. Dia melihat isi tasnya.
Di dalam bungkusan itu ada seekor Talisman. Itu tampak seperti makhluk yang mengerikan, menakutkan, atau mungkin anjing kecil.
"Sangat aneh…"
"Yah, setidaknya Wendell dan Horace benar-benar menyukai hal semacam itu."
Nama-nama itu terdengar agak akrab bagi Leila. Mereka adalah anak-anak yang hidup bersama dengan Willem di panti asuhan. "Jadi, apakah ini mungkin hadiah yang sama yang kamu berikan kepada mereka?"
"Betul."
"Kamu membuatnya sendiri?"
"Tidak bolehkah aku melakukan itu?"
"Yah, aku tidak mengatakan kamu tidak boleh, tapi jika aku menggambarkannya ..."
Oh tidak, pikir Leila. Wajahku terasa seperti akan meledak dalam sukacita.
"Benar-benar mengerikan," katanya, menyeringai kejam untuk menutupi kebahagiaannya.
Wajah Willem jatuh kembali ke atas meja, berdering dengan sebuah bam .
* * *
Hari itu, Leila kembali ke kamar Regal Brave di ruangan Gereja. Dia jatuh ke tempat tidurnya, lalu berguling-guling di atasnya tanpa basa-basi, membuat banyak suara.
"Haha ... Ahahaha!"
Dia telah menerima hadiah yang sama yang diberikan Willem kepada keluarganya. Dia diperlakukan seperti keluarga .
Seberapa signifikan itu? Seberapa berharganya pengobatan itu? "Yang Mulia Tuan Putri" mungkin bahkan tidak akan mulai membayangkan hal seperti itu, kan? Incubus itu tidak akan pernah bisa menciptakan kembali pengalaman ini, kan sekarang? Ha, layani dengan benar!
Itu yang terbaik . Itu yang membuat tempat pertama terasa seperti!
Leila berguling ke kiri, lalu ke kanan. Namun dia berguling, dia tidak akan jatuh dari tempat tidur mewah yang ekstra besar. Gelembung karena gembira, dia terus berguling dan berguling dari satu sisi ke sisi yang lain.
Leila Asprey tahu apa itu kekosongan.
Itu bukan melalui pengetahuan tentang apa arti kata "kekosongan", melainkan melalui pengalaman.
Saat itu empat tahun yang lalu, Leila yang berusia sepuluh tahun telah mengalami kekosongan.
Apakah aku benar-benar merasa sedih? Apakah aku benar-benar merasakan sakit? Apakah aku benar-benar merasa putus asa, marah, benci?
“Kamu harus bertindak seperti ini. Kamu pasti seperti itu. ”Orang-orang di sekitarnya terus mengulang harapan itu, perlahan menutupi perasaan dan ingatan yang dia miliki. Ketika akhirnya dia menyadarinya, sudah terlambat. Gadis yang hanya mengikuti keinginan orang-orang di sekitarnya dan mendefinisikan dirinya dengan keinginan itu sudah melupakan dirinya yang dulu.
Namun-
Gedebuk.
"Aaah!"
Bahkan ketika gadis itu jatuh dari tempat tidurnya, seringai itu tidak pernah meninggalkan wajahnya. Perasaan yang dipegangnya bukanlah perasaan yang orang lain harapkan darinya, atau tidak diketahui.
Leila tertawa.
Dari lubuk hatinya, dia merasakan kebahagiaan sejati.
Cahaya lilin yang berkedip menari dan membuang bayangan. Bersandar di dinding di bawah mereka, Seniolis memantulkan sedikit cahaya, pancarannya tampak hampir menjadi senyuman.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5