Skip to main content

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c57

Kontak Pertama Dengan Pahlawan
Penerjemah: SupremeTentacle 
Editor: Joker
Hal pertama yang kulihat setelah memasuki koridor yang ditentukan adalah seorang gadis muda yang meringkuk di salah satu sudutnya, kepalanya terkubur di lututnya. Segera tampak bahwa dia menangis, menangis dalam ketakutan. Gadis itu tidak memiliki sifat berani dan berani seperti yang diharapkan seorang pahlawan. aku gagal memahami mengapa gereja telah mengirim seseorang begitu pengecut. Aku bisa melihat bahwa dia jauh lebih kuat dari rata-rata manusia, tetapi sifatnya yang lemah lembut membuat kekuatannya diperdebatkan. Yang mengatakan, aku lebih suka berurusan dengan seorang pengecut atas semacam maniak perang yang gila-gilaan.
“Jadi uh… Hai.” 
“O-Oh tidak! Tidak lagi! ”Pahlawan membalas sapaanku dengan mencoba menyusut ke sudut. Dia mengencangkan cengkeramannya di lututnya dan menggigil setelah mendengar suaraku. Dia sangat ketakutan sehingga dia bahkan tidak bisa mengangkat kepalanya dan menatapku. aku harus mengubah pendekatanku.
Aku membungkuk, menurunkan tubuhku sampai wajahku sejajar dengan wajahnya sebelum berbicara dengan nada sedikit lebih lembut. "Tidak masalah. Jangan takut. Aku tidak akan menyakiti atau menakutimu, ”kataku. "Aku uh ... sebenarnya makhluk hidup."
Mendengar aku memanggilnya lagi menyebabkan pahlawan itu dengan takut mengangkat kepalanya. Wajahnya bengkak dan matanya merah. Dia agak tersedu-sedu.
“Uhm, siapa kamu, Tuan?” 
“Yah ... mungkin lebih baik aku tidak mengatakannya. Untuk kedua sisi kita. "
Pahlawan itu menganggap aku dengan sedikit ekspresi yang meragukan. Dia sepertinya ingin mengajukan beberapa pertanyaan, tetapi wajahnya memucat ketakutan sebelum dia bisa.
“A-Awas Tuan! a-ada sesuatu di belakangmu! ”Dia mengangkat satu jari dan menunjuk benda-benda yang melayang di atas pundakku. 
"Oh, jangan pedulikan mereka." Aku mengangkat bahu ketika aku berbalik untuk menghadapi tiga boneka yang melayang di sekitarku. Masing-masing berbentuk seperti gadis muda. “Terima kasih para gadis. kalian hebat. Pekerjaanmu sudah selesai, jadi jangan ragu untuk pergi melakukan apa pun. ”aku memberi setiap boneka tepukan ringan di kepala saat aku memecat mereka dari tugas mereka.
Mereka menanggapi dengan senang tertawa dan melayang pergi. Ketiga mainan berbentuk manusia itu, tentu saja, masing-masing dimiliki oleh salah satu dari tiga hantu. aku memberi mereka boneka karena aku merasa lebih nyaman bagi mereka untuk memiliki bentuk fisik.
“Apakah kamu baru saja memberikan perintah monster itu? T-Tunggu, itu artinya kamu adalah raja iblis! ”
Pahlawan itu menarik pedang yang menggantung di pinggangnya dan mengulurkannya di depannya. Pisau itu dihiasi dengan banyak ukiran yang indah, tetapi karena pahlawan itu masih duduk dengan pantatnya yang ditanam di lantai, baik dia maupun pedang di tangannya sepertinya tidak memiliki banyak martabat. Tak perlu dikatakan, alasan bernoda air mata untuk silau tidak membantu juga.
Pandangan sekilas pada senjata itu sudah cukup bagiku untuk melihat bahwa itu berbahaya. Itu terpesona dengan semacam efek yang mencegah aku melakukan analisis rinci. Yang bisa aku pelajari adalah bahwa itu adalah pedang suci. Dan dengan demikian, itu mungkin memiliki semacam efek bonus di hadapan kejahatan. Sebagian diriku menduga bahwa itu akan melakukan kerusakan ganda terhadap raja iblis dan sejenisnya.
“Ya, benar, tapi bisakah kita tidak melakukan seluruh pertempuran? Aku tidak tahu tentang kamu, tapi aku tidak punya niat melawan seseorang yang baru saja menangis dan merintih. " 
" A-Aku tidak menangis! " 
" Ya uh ... tentu. Aku benar-benar mempercayaimu. ” 
“ Mmrrphh… ”Pahlawan menanggapi komentarku yang jengkel dengan erangan marah sebelum menindaklanjuti dengan keluhan yang marah. "T-Lalu kenapa kau harus mengacaukan aku !?" 
"Maksudku, pikirkan tentang itu. Beberapa orang asing acak masuk ke rumahmu dengan bersenjata dan kotoran. Mengejar kata orang asing hanyalah akal sehat. Yang mengatakan, aku tidak berpikir bahwa kau akan memiliki gangguan mental total. Benar-benar tidak mengharapkan air mata. "
Perintah yang aku berikan padaku sebenarnya cukup spesifik. aku mengatakan kepada mereka untuk meninggalkannya sendirian dan membiarkan dia pulang jika dia memutuskan untuk berbalik dan berlari.
"Yah ... kurasa aku agak bisa melihat apa yang kamu maksud," kata sang pahlawan. “T-Tapi tidak ada air mata! Aku tidak menangis! ” 
“ Ya, ya, oke, aku mengerti, ”aku memutar mataku. “Tapi bagaimanapun juga, tinggalkan tempat ini. Pulang ke rumah. kau berada di sini membuatku sulit untuk menjalankan bisnisku. ”
Kami bahkan tidak bisa mencuci pakaian dengannya; para pelayan tidak bisa benar-benar berkeliaran pakaian untuk mengeringkan tubuh dengan seorang gadis monster yang sedang membantai para pahlawan.
"A-Aku tidak bisa!" Kata pahlawan itu. 
"Kenapa tidak?" 
"Kau akan mulai menyerang orang yang tidak bersalah lagi jika aku meninggalkanmu sendirian!"
Ugh ... sungguh menyebalkan. Mengapa aku pikir berbicara dengannya adalah ide yang bagus lagi?
“Dan siapa sebenarnya 'orang-orang tak bersalah' yang kau maksud? Apakah kau berbicara tentang para penjahat yang aku bunuh ketika aku mengunjungi kota? Atau mungkin kekuatan bersenjata yang datang untuk mengambil kepalaku? "Sekali lagi, aku memutar mataku. “Just sayin ', aku tidak menghasut salah satu dari dua skenario tersebut. Kalian menyerangku pertama kali. Yang aku lakukan hanyalah membalas. Tidakkah kamu pikir itu konyol untuk menilaiku karena menanggapi kekerasan dalam bentuk yang baik? ”
Ketika aku secara teknis meluncurkan serangan preemptive terhadap tentara, itu masih merupakan kasus pembelaan diri yang sah. Mereka telah melanggar wilayahku dengan senjata di tangan. Sudah jelas bahwa mereka semacam kekuatan hukuman.
"Yah ... uhmmm ..."
Pahlawan itu bingung. aku bahkan tidak perlu melihat ekspresi di wajahnya untuk mengatakan bahwa dia tidak tahu kebenaran di balik insiden yang aku terlibat. Itu wajar bagi negara untuk menyembunyikan detail darinya jika mereka bekerja melawan kepentingan mereka. Itulah yang dilakukan oleh negara-negara.
"Kamu terlalu naif," kataku. “kau tidak bisa hanya menelan apa yang dikatakan oleh atasanmu jika kau benar-benar ingin membantu orang yang membutuhkan dan menyelamatkan mereka yang dalam bahaya. kau perlu memikirkan tentang skenario yang kau hadapi. kau harus datang dengan pendapatmu sendiri dan kemudian bertindak atas mereka. Tentu saja, itu juga berlaku untuk apa yang aku katakan sekarang. Jangan hanya menelannya dan menafsirkannya sebagai kebenaran. Intisilah . "
Nadaku merendahkan. aku berbicara kepadanya seperti seorang yang tahu segalanya meskipun hal terjauh dari seorang pahlawan ada di sana. aku tidak berhak menguliahi dia. aku tidak berniat melakukan semua hal pahlawan. Dan bahkan jika aku melakukannya, aku tidak akan melakukannya karena kebaikan hatiku. aku akan menuntut kekayaan, ketenaran, dan status yang luar biasa untuk setiap tindakan heroik yang aku lakukan. Meskipun tuntutannya pasti untuk membangkitkan kemarahan banyak orang, aku tidak peduli. Jika aku akan mempertaruhkan nyawaku, maka itu harus demi diriku sendiri. aku tidak melihat alasan untuk mengambil risiko mati hanya untuk keuntungan orang lain.
Sejujurnya, kepentingan diri sendiri itulah yang mendorong semua tindakanku hingga saat ini. Dibawa ke ekstrem yang logis, orang bahkan bisa mengatakan bahwa tindakan menyelamatkan Illuna adalah sesuatu yang telah kulakukan sepenuhnya untuk diriku sendiri . aku memilih untuk menyelamatkannya karena aku tidak ingin melihatnya pergi, karena aku tidak ingin dia menderita, karena aku tidak ingin dia berakhir sebagai budak beberapa bajingan. Itu semua untukku.
aku hanya membantu orang demi aku . Keinginanku untuk meminjamkan tangan mereka adalah sesuatu yang lahir dalam dirikuTindakanku egois. aku hanya memilih untuk mengeksekusi mereka demi kepuasan diri. Dan aku tahu aku bukan satu-satunya.
Pemahamanku tentang sifat egoisku sendiri adalah persis mengapa aku membenci orang-orang yang bertindak sebagai orang suci. aku benar-benar membenci bajingan bermuka dua yang mengklaim bahwa mereka ingin membantu orang lain dari lubuk hati mereka, orang-orang yang "percaya" bahwa tindakan mereka sepenuhnya berasal dari niat baik. Mereka membuatku jijik . aku membenci kenyataan bahwa mereka tidak mengakui bahwa mereka membantu orang untuk kepuasan dan kepuasan mereka sendiri.
"Jadi ya, itu cukup banyak bagaimana." Aku mengerutkan kening. “Bukannya aku benci manusia pada khususnya. aku tidak akan keluar dari jalan untuk menyerang mereka tanpa alasan, tetapi tentu saja, aku tidak merasakan hal yang sama tentang musuhku. Katakan pada atasanmu bahwa aku akan memusnahkan siapa pun yang menentangku tanpa pengecualian atau belas kasihan. ” 
“ Tapi lalu ... kenapa? ”
aku berdiri dengan deklarasiku dan bersiap-siap untuk pergi, tetapi pahlawan menghentikanku sebelum aku bisa.
“Kenapa apa?” 
“Kenapa kamu tidak membunuhku? Bukankah aku secara teknis menentangmu? " 
" Oh, itu? Itu hanya karena kamu seorang gadis. " 
" Hah ...? "Rahang sang pahlawan jatuh. 
“Ada dua alasan aku membiarkanmu hidup. Yang pertama adalah kamu seorang gadis. Yang kedua adalah kau masih anak-anak. Membunuhmu akan meninggalkan rasa tidak enak di mulutku, jadi aku tidak. Hanya itu saja. ” 
“ J-Jadi itu hanya karena aku perempuan ...? Tunggu! Apakah kamu baru saja memanggilku anak kecil !? Aku bukan anak kecil! " 
" Aku mengerti, Nyonya. Maafkan akuaku salah. ”aku memberinya permintaan maaf yang berlebihan sebelum berputar sehingga aku benar-benar bisa pergi. 
“T-Tunggu! Tahan!"
Tetapi sekali lagi, dia menghentikanku.
“Apa lagi kali ini ...?” 
“M-pinggulku sudah keluar jadi aku tidak bisa bangkit kembali. Bisakah kamu membantuku berdiri? ” 
“ ... ”
Pahlawan itu tidak hanya mengungkapkan kelemahannya kepadaku, tetapi juga meminta bantuanku terlepas dari fakta bahwa dia telah memusuhiku hanya beberapa saat sebelumnya. Perilakunya begitu berani dan aneh sehingga mengacak-acak otakku. aku tidak bisa lagi mengatakan apakah dia berani, pengecut, atau hanya polos polos.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5