Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c54

A Portrayal of The Average Hero
"Satu di sini, satu di sana, oh, satu di sudut itu akan bagus juga ..."
Aku mengetuk menu itu berulang-ulang saat aku memasang serangkaian perangkap di seluruh kastil. aku mengubah bentuk dan mengubahnya menjadi benteng yang tak tertembus yang tidak akan pernah ditaklukkan. Sejumlah perangkap yang aku atur adalah yang disediakan oleh penjara bawah tanah, tapi itu tidak semua. aku juga menggunakan beberapa trik dan perangkat yang aku hasilkan sendiri.
Fokusku, yang telah berlangsung cukup lama, tiba-tiba terganggu oleh peta. Itu muncul entah dari mana dan mendorong dirinya di wajahku. Semua perhatianku langsung ditarik ke blinking bliping merah yang saat ini terletak di tepi wilayahku.
Dungeon sekali lagi menjadi sasaran invasi. aku segera mengetuk blip untuk mendapatkan peta untuk menunjukkan beberapa detail lebih lanjut, hanya untuk menemukan bahwa manusia telah mengubah pendekatan mereka.
***
Informasi Umum
Nama: Nell 
Race: Human 
Class: Hero 
Level: 42 
HP: 2120/2120 
MP: 6981/6981 
Kekuatan: 519 
Stamina: 652 
Agility: 817 
Magic: 704 
Dexterity: 987 
Keberuntungan: 1245
Keahlian yang unik dariMagic Magic 
Feet
KeterampilanHoly Magic V 
Sword Arts IV 
Enemy Search II 
Crisis Detection IV
JudulMaster of the Holy Blade 
Dia yang dengan mudahnya disapu oleh Arus
***
Manusia telah bertindak lagi. Tetapi kali ini, mereka hanya mengirim seorang individu: seorang pahlawan.
"Huh ... jadi pahlawan benar-benar ada."
Statistik pahlawan itu jelas-jelas menyimpang jauh dari norma. Dia jauh lebih kuat dari semua manusia lain yang pernah masuk penjara bawah tanah. Keterampilannya terlihat cukup solid juga. Sihir sucinya adalah luka di atas yang lain; sudah level lima. Sebagai raja iblis, dan dengan demikian mungkin semacam ciptaan suci, aku hampir yakin bahwa kotak teks akan muncul di bawahku dan mengklaim bahwa serangan itu "super efektif" saat aku diserang oleh semacam mantra suci. [1]
Tunggu, apakah itu seribu keberuntungan? Sialan. Ya Tuhan. Pahlawan itu harus pergi ke kasino atau apalah.
"Meski begitu, seorang pahlawan ...? Bicaralah tentang lumpuh. ”aku tertawa kering ketika saya mulai mengeluh dan mengeluh.
Pahlawan itu perlahan tapi pasti bergerak lebih dalam ke wilayahku, jadi aku memanfaatkan banyak mata jahat yang telah aku berserakan di seluruh wilayahku dan mulai mengamatinya. Kemajuannya hati-hati, dan gadis itu sendiri sepertinya agak pemalu. Rambutnya dipotong pendek dan ditata seperti bob, jadi pada pandangan pertama, aku hampir mengira dia laki-laki, tapi sosoknya jelas seperti perempuan.
Sudah jelas bahwa manusia telah mengirimnya sebagai alternatif untuk pasukan lain. Mereka memilih untuk pergi dengan kualitas melebihi kuantitas karena pendekatan yang berlawanan telah gagal.
Sial, apakah manusia terbelakang? Apakah mereka benar-benar tidak berpikir untuk mengirim orang lain bersamanya sama sekali? Apa sih pemikiran mereka yang lebih tinggi?
Aku hampir ingin mendesah ketika menyadari bahwa gadis itu benar-benar sendirian. Dia tidak mengadakan pesta, atau dukungan lainnya.
Seperti serius, apa-apaan ini? Apakah ini seharusnya menjadi salah satu drama sejarah di mana pertempuran ditentukan oleh duel antara sepasang jenderal? Atau mungkin semacam nuzlocke masokistik? Seperti, kenapa? Kenapa? Siapa pun yang mengirimnya ke sini harus singkat beberapa sel otak.
Meskipun aku yakin bahwa ada beberapa alasan yang mendasari bahwa pahlawan itu ada di sini sendirian, aku masih saja bisa merasa bodoh, sebagian karena aku tidak pernah benar-benar menyukai pahlawan sejak awal. aku selalu menemukan konsep pahlawan yang sangat konyol.
Pada dasarnya, pahlawan adalah orang-orang yang menyelamatkan dunia. Mereka mematuhi perintah dan bertempur di banyak medan perang semua dengan kedok melakukan semacam pencarian epik. Mereka menyelamatkan semua orang yang mereka temui hampir seolah-olah itu adalah respon mekanis hardcoded ke dalam sistem mereka.
Sejujurnya, aku menemukan kepahlawanan benar-benar konyol. aku tidak melihat titik dalam menghabiskan hidupku melayani masyarakat umum.
aku sangat lebih suka menjadi raja iblis. Karena tidak seperti pahlawan, raja iblis bebas. aku tidak perlu membungkuk untuk keinginan orang lain. aku dapat membenci mereka yang aku benci, membalas dendam setiap kali aku menginginkannya, memperluas wilayahku seperti yang aku inginkan, dan secara efektif hidup bagaimanapun aku senang. aku adalah satu-satunya yang menahan diri, dan aku adalah satu-satunya hal yang dapat menghentikan hidupku yang bebas dari penyesalan. aku tahu bahwa hidup bagaimanapun aku senang pasti menyusahkan orang lain, tapi itu baik-baik saja. aku lebih suka menimbulkan masalah daripada meratapi keputusanku sendiri.
Tidak dapat disangkal bahwa aku adalah seorang yang egois, tetapi itu juga karena aku begitu egois sehingga aku tidak keberatan membuang kemanusiaanku. Meskipun rasku telah berubah, aku masih tetap aku. aku tidak terlalu peduli bagaimana aku melihat selama esensi yang membuatku tetap tidak berubah.
Sebenarnya ... aku mengambilnya kembali. aku mungkin akan panik jika aku akhirnya menjadi sesuatu yang bahkan tidak terlihat manusia. Paling tidak, aku ingin memiliki siluet yang agak humanoid.
Mungkin justru bagian dari mentalitasku yang memimpin penjara bawah tanah untuk percaya bahwa aku cocok untuk menjadi raja iblis.
Bagaimanapun, jika itu adalah pertarungan yang diinginkan pahlawan, maka itu akan menjadi pertarungan yang dia dapatkan. Kastil ini agak sedikit lengkap, tetapi masih memiliki sejumlah perangkap, dan juga yang buruk. Mungkin juga dia memberi mereka sedikit uji coba. Bagaimanapun, aku lebih baik pergi memberitahu semua orang untuk bersembunyi sebelum dia tiba di sini.
Aku membentangkan sayapku, melompat keluar kastil, dan mulai meluncur ke arah halaman, tempat semua penghuni bawah tanah lainnya berkumpul untuk pesta teh.
"Hei! Dengarkan!"
Aku berteriak untuk menarik perhatian mereka saat aku menggunakan sayapku untuk perlahan turun. Pasangan kedua yang aku dapatkan telah meningkatkan kendaliku. aku sekarang jauh lebih stabil dan dapat menempatkan diri di udara dan darat selembut yang aku inginkan, di mana pun aku inginkan. aku tidak lagi harus terjun bebas dan terjun ke bumi untuk berhenti.
Yang mengatakan, aku sering melakukannya tanpa peduli ketika aku pergi berburu dengan Rir. Serangan ketinggianku tidak hanya efektif, tetapi juga menggetarkan dan menyenangkan untuk digunakan, jadi aku memutuskan untuk tetap mempekerjakan mereka meskipun mereka telah menjadi kurang penting.
"Ada apa, Yuki?" 
"Bagaimana kalau tidak mencoba menyentuh sayapku saat kau melihatnya ..."
Aku tidak bisa membantu tetapi tersenyum kecut ketika Lefi berlari ke arahku dan mulai membuatku tersadar. Tidak ada gunanya menghentikannya, karena dia mungkin tidak mau mendengarkan aku, jadi aku mulai berbicara sambil membiarkan dia melakukan apa yang dia senangi.
“Seorang pahlawan memasuki ruang bawah tanah. Kalian mungkin ingin kembali ke ruang singgasana yang sebenarnya dan berkeliaran di sana sebentar sementara aku menangani semuanya. " 
" Oh, aduh! Didja hanya mengatakan seorang pahlawan, Tuan !? ”Yang pertama bereaksi adalah Lyuu. Wajahnya segera berubah karena ketidaksenangan. 
"Aku kira kamu tahu siapa pahlawan itu?" 
"Tentu saja aku lakukan!" Kata Lyuu. “Mereka pembunuh berdarah dingin, dan sekuat mungkin juga! Kebanyakan dari mereka dilatih ketika mereka masih anak-anak, jadi mereka semua berpikir itu benar untuk membunuh kita bukan manusia. ” 
“ Begitu ya ... ”kataku sambil memicingkan pandanganku.
Penafsiran Lyuu sangat masuk akal. Itu wajar bagi mereka yang menentang kemanusiaan untuk memikirkan pahlawan mereka sebagai barang-barang mimpi buruk.
aku ingat pernah mendengar hal seperti itu di kehidupanku sebelumnya. Seorang pahlawan di satu negara dapat diklasifikasikan sebagai pembunuh massal yang dikriminalisasi di negara lain, dan untuk tindakan yang sama pada saat itu.
“Ya, jadi salah satu dari mereka 'pembunuh berdarah dingin' sedang menuju ke arah kami. Aku seharusnya bisa menyingkirkan mereka tanpa terlalu banyak masalah, tetapi kamu mungkin masih ingin keluar dari sini untuk berjaga-jaga. ” 
“ Oke! ”Jawab Illuna. 
"Seorang pahlawan? Sungguh penasaran. aku merasa agak tergoda untuk meminta izin untuk mengamatinya, ”tambah Leila. 
“I-Itu bukan ide yang bagus, Leila. Kau tahu, keingintahuan membunuh kucing 'barang.'
Illuna dan pelayan memasuki pintu tersembunyi yang terletak di salah satu sudut halaman dan mundur ke ruang tahta yang sebenarnya. Tentu saja, aku tidak cukup bodoh untuk menempatkan sebuah pintu yang akan membuat para penduduk dungeon, termasuk diriku, dalam bahaya. Pintu di halaman adalah salah satu dari banyak pintu yang kubuat di sekitar pekarangan istana. [2]
Aku dulu yang bisa memilih dan memodifikasi tujuan pintu, tapi meratakan ruang bawah tanah telah menyebabkan itu berubah. Siapa pun bisa memiliki kemampuan untuk mengarahkan kembali pintu selama saya mengizinkan mereka untuk melakukannya.
Dengan kata lain, pintu-pintu berfungsi sebagai portal yang bisa membawa penghuni penjara bawah tanah itu di mana pun mereka inginkan. Mereka sangat nyaman.
"Dan kau yakin bahwa kamu tidak perlu bantuanku?" Kata Lefi. Tidak seperti tiga lainnya, dia tetap tinggal. 
“Nah, jangan khawatir tentang itu. Ini adalah kesempatan yang sangat bagus bagiku untuk menguji pertahanan kastil. kamu mungkin juga duduk, menemukan dirimu camilan, dan menonton saat aku membungkus semuanya. " 
" Baiklah ... Tapi jangan lupa bahwa aku lebih dari bersedia untuk menawarkan bantuanku jika perlu. " 
" Ya, aku tahu . Jangan khawatir, aku akan meminta bantuanmu jika aku benar-benar membutuhkannya. aku pikir aku akan baik-baik saja, semua yang aku rencanakan adalah mengaktifkan beberapa perangkap sambil duduk-duduk di ruang tahta. Aku ragu aku akan berada dalam bahaya nyata, ”kataku sambil tersenyum.
Maka, aku dan Lefi kembali ke ruang tahta saat aku bersiap untuk melibatkan pahlawan.
[1] Pokemon
[2] Doraemon

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)