Skip to main content

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c53

Peristiwa Dalam The Prince's Study
"Kotoran! Sialan sialan! "
Ryuit Glorrio Allysia menghancurkan mejanya saat kata-kata kotor keluar dari mulutnya, satu demi satu.
Laporan yang baru saja memasuki telinganya telah memicu kemarahan yang tak tertahankan. Salah satu inisiatifnya baru-baru ini, Ekspedisi Hutan yang Jahat, memiliki lebih dari sekedar berakhir dengan kegagalan. Hasilnya adalah kemungkinan terburuk mutlak. Seluruh pasukan ekspedisi pada dasarnya telah dimusnahkan. Satu-satunya unit yang selamat adalah yang membalikkan ekor dan melarikan diri dari musuh. Setiap prajurit dan tentara bayaran lainnya yang mereka kirim gagal kembali. Mereka benar-benar hancur.
Tentu saja, orang yang bertanggung jawab atas unit yang selamat itu dinilai pengecut. Dia segera dihapus dari jabatannya dan secara permanen masuk daftar hitam dari ksatria Allysian.
"Sialan!" Pangeran itu memberi meja untuk terakhir kalinya ketika dia memikirkan konsekuensi kegagalannya. Dia telah menjanjikan para investornya untung. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka pasti mendapat manfaat selama mereka mempercayai dia dengan dana mereka dan percaya padanya. Tapi dia gagal. Dia tidak memiliki apa-apa untuk ditunjukkan kepada mereka yang mendukungnya. Dan itu bahkan bukan akhirnya. Ryuit mengerti bahwa kesalahan itu telah berdampak buruk pada reputasinya. Dia tahu bahwa dia telah mengubah banyak dari investasi dalam eksploitasi masa depannya, dan bahwa ekspedisi telah menjadi noda hitam mencolok dalam catatannya.
Lebih parah lagi, Ekspedisi Hutan yang Jahat adalah sesuatu yang dia satukan tanpa izin raja. Dia mengabaikan birokrasi dan bertindak sepenuhnya atas kemauannya sendiri. Jika dia berhasil, dia akan mampu menghapus kritik yang dihasilkan dengan menekankan pencapaian barunya. Tetapi dia tidak melakukannya. Maka, ia cenderung menyalahkan dan menghukum. Kejahatannya begitu serius sehingga dia akan menjadi mahkamah militer jika dia bukan pangeran. Untungnya, statusnya memungkinkan dia lolos dari keyakinan, tetapi itu tidak berarti dia bebas dari hukuman. Semacam hukuman tidak dapat dihindari jika tindakannya dan konsekuensi mereka pernah terungkap.
Ryuit tidak punya pilihan selain entah bagaimana menebus kegagalannya. Jika dia tidak melakukannya, namanya akan tetap ternoda, dan reputasinya dioleskan dengan lumpur. Para bangsawan tidak akan mematuhinya, bahkan setelah dia mewarisi tahta ayahnya.
"Apa sekarang, Tuanku?" Satu-satunya orang lain di kantor pangeran yang mengangkat suaranya. “Kegagalan ekspedisi kemungkinan karena kurangnya personel. kita harus mengirim grup yang lebih besar jika kami ingin berhasil, tetapi sepertinya kami tidak bisa. Yang Mulia mungkin akan menangkap angin dari tindakan kita jika kita melakukannya. " 
" Aku benar-benar sudah tahu! Aku tidak membutuhkanmu untuk mengingatkanku. ”Reaksi langsung sang pangeran adalah untuk berteriak, tetapi dia menyadari bahwa kehilangan kesabarannya tidak akan menguntungkannya, jadi dia menarik napas panjang dan menenangkan diri sebelum melanjutkan. “Jika kuantitas bukan pilihan, maka kita harus menggunakan kualitas sebagai gantinya. Mengapa kita tidak menggunakan sekelompok petualang kelas orichalcum itu? ”
“Dengan segala hormat, Yang Mulia, itu tidak mungkin. Mereka sudah ditempatkan pada tugas lain. Aku ragu petualang manapun yang lebih lemah dari mereka akan berhasil, melihat bagaimana musuh kita mampu menghancurkan seluruh pasukan. ” 
“ Sialan. ”Pangeran itu menjentikkan lidahnya. “Baiklah, kalau begitu ayo gunakan itu .” 
“Itu, Yang Mulia?” 
“Aku sedang berbicara tentang hal-hal yang dibualkan oleh gereja akhir-akhir ini.” 
“Maksudmu untuk mengatakan pahlawan itu? aku yakin itu belum selesai pelatihannya. Gereja mungkin bersedia meminjamkannya kepada kami, tetapi aku yakin itu akan menuntut cukup banyak kompensasi sebagai gantinya. ”
"Feh," cemooh pangeran itu. “Orang-orang yang tamak itu. Mereka menyebut diri mereka 'pengikut dewa', tetapi mereka sama laparnya dengan emas sebagai pedagang yang paling serakah. Baik. Kami akan menarik mereka kembali dengan memangkas mereka potongan dari keuntungan. ” 
“ Jika itu adalah kehendakmu, maka itu akan menjadi, Yang Mulia. ”
***
"Ugh ... Kenapa aku di sini lagi?"
Pahlawan menghela nafas saat dia mendorong dirinya untuk terus bergerak menembus semak belukar.
Namanya Nell. Dia adalah seorang gadis muda yang dulunya tinggal di sebuah desa di luar dengan para boonies. Dia selalu menganggap dirinya sebagai gadis biasa, tetapi satu hari yang menentukan, itu semua berubah. Seorang pria yang mengaku sebagai salah satu pendeta gereja muncul di depan pintunya dan memberi tahu bahwa dia memenuhi syarat untuk menjadi pahlawan.
Kegembiraan Nell menembus atap dalam sekejap. Ibunya selalu menceritakan kisah-kisah tentang pahlawan, tentang bagaimana mereka menggunakan kekuatan mereka yang diberkati untuk menyingkirkan dunia kejahatan dan malapetaka. Banyak dongeng dan dongeng yang dia dengar tentang mereka telah menuntunnya untuk mengembangkan kekaguman yang mendalam terhadap kerajinan mereka. Menjadi seorang pahlawan tidak hanya akan membiarkannya membantu orang, tetapi juga membuat segalanya lebih mudah bagi ibunya. Dia tidak punya ayah, jadi ibu Nell telah bekerja keras, memaksakan diri hari demi hari untuk membesarkannya.
Kombinasi keadaannya dan rasa hormatnya pada pahlawan telah membuatnya terpikat oleh kata-kata pastor. Dia segera menerima tawarannya dan mengambil mantel sang pahlawan. Hari-hari berikutnya dipenuhi dengan pelatihan yang sia-sia tetapi mengerikan. Dia akan berlatih dengan perintah ksatria sampai dia benar-benar kelelahan sebelum pindah ke mendengarkan mage pengadilan tua mengoceh tentang sihir. Ceramahnya begitu "menarik" sehingga mereka hampir secara ajaib memaksanya masuk ke negeri impian. Dibutuhkan semua yang dia harus menahan dorongan dan terus mendengarkan.
Nell yakin bahwa pelatihan tanpa henti yang dia lakukan telah memperkuatnya, dan bahwa gereja akhirnya mengirimnya keluar ke misi karena mereka mengenali kemampuannya. Terus terang, dia senang. Dia senang bahwa semua kerja kerasnya akhirnya diakui.
Misinya adalah untuk menghilangkan iblis pembunuh manusia yang hidup di dalam hutan. Itu adalah pekerjaan pertamanya, jadi dia dipompa, terutama karena gereja telah memberinya peralatan lengkap.
"Gegyaagyaaaa!" 
"A-apa itu !?"
Nell mengambil kuda-kuda ketika seekor burung besar turun ke langit di suatu tempat di dekatnya. Pelatihannya jelas terbayar; tindakan itu sepenuhnya tidak disadari. Tapi yang dikatakannya, Nell tidak persis seperti yang bisa dikatakan oleh seseorang. Bahkan, dia justru sebaliknya.
Suaranya jelas menunjukkan bahwa dia hampir menangis. Dia tidak memiliki ketabahan mental untuk menghadapi situasi saat ini. Nell telah dinobatkan sebagai pahlawan, tetapi kebenarannya adalah dia masih seorang gadis biasa dalam hatinya.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)