Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka? x2p6

Bab 2 Bagian 6: Bunga Bergetar di Puncak

Pada hari perayaan Festival Musim Dingin diadakan, dua buah berita tiba pada saat yang bersamaan. Tentara Utara benar-benar hancur, dan Kota Dam dari Narvant telah jatuh ke Orc.

Awalnya, peluang memenangkan perang sudah tinggi. The Quasi Brave Avgran bersama dengan Purgatrio, Kaliyon yang dia bawa bersamanya, seharusnya memiliki kekuatan tempur yang cukup untuk membuat itu menjadi kenyataan. Namun, beberapa kata mengirim nasib itu berputar di luar kendali.
Dalam perjalanan ke medan perang, Avgran menemukan sebuah desa yang dirusak oleh skuadron Orc dan tertatih-tatih di ambang kehancuran. Salah satu yang selamat, seorang gadis muda, menangis dan memohon di hadapannya, “Tolong selamatkan kami! Tolong selamatkan kami! "
Setelah mendengar permohonan gadis itu, Avgran berkata tanpa berpikir dua kali, “Seseorang yang bahkan tidak bisa menyelamatkan desa tidak akan pernah bisa menyelamatkan negara, kan?”
Avgran adalah seorang yang memiliki integritas, keberanian, dan kemurnian hati, memiliki sedikit kepicikan. Dalam perjalanannya menuju pertempuran untuk menyelamatkan negara, dia berhenti dan mendedikasikan dirinya untuk menyelamatkan desa kecil yang baru saja dia temukan. Setelah beberapa waktu, para Orc diusir dan sekitar tiga puluh penduduk desa diselamatkan.
Selama pertempuran itu, Avgran melepaskan bakat Purgato.
The Kaliyon Purgatrio memiliki kekuatan yang cukup untuk benar-benar mendominasi medan perang, tetapi bakatnya hanya bisa digunakan sekali sebelum disegel selama sebulan. Dengan kata lain, karena Avgran secara membabi buta memusatkan perhatian untuk menyelamatkan orang-orang yang dia temui, Purgatrio tidak dapat digunakan untuk potensi maksimalnya di medan perang di mana dia seharusnya memberikan semuanya.
Avgran tewas dalam pertempuran dalam satu hari mencapai garis depan. Beberapa mengatakan dia menghabiskan saat-saat terakhirnya dengan senyum konten di wajahnya.Tentu saja dia melakukannya. Hingga hari terakhirnya, Avgran tidak pernah menyerah pada siapa pun yang memohon untuk diselamatkan di depannya. Karena dia berpegang pada apa yang dia anggap paling penting - keadilan yang begitu dia yakini - bahkan di saat-saat terakhirnya, dia tetap menjadi teladan sejati dari cita-cita Braves untuk memperjuangkan massa.
Sekarang, mari kita lihat beberapa statistik. Penduduk desa yang disimpan Avgran berjumlah sekitar tiga puluh. Untuk menyelamatkan tiga puluh orang ini, Avgran meninggalkan seluruh kota dan tentara yang melindunginya - dua ribu jiwa secara total.
   * * *
Secara individu, Orc bukanlah makhluk yang sangat menakutkan. Tingkat rata-rata mereka adalah 5, dan prajurit terlatih dengan peralatan yang tepat bisa dengan mudah mengalahkan Orc dalam pertempuran tunggal.
Namun, itu adalah cerita yang berbeda ketika mereka berkumpul dalam jumlah besar. Sebagai ras yang sangat homogen, Orc secara mengejutkan cocok untuk bekerja dalam kelompok. Jika satu Orc diprovokasi, gerombolan itu akan berbagi kemarahannya, dan satu Orc kegembiraan diikuti oleh yang lainnya juga melakukan hal itu.
Bertindak dengan cara ini seolah-olah konsep individualitas tidak ada untuk mereka, Orc bisa mengekspresikan emosi yang sama bersama, dan emosi kolektif itu akan membengkak sebagai gelombang eksplosif. Dibandingkan dengan manusia, yang memiliki pandangan berbeda, Orc tidak memiliki rasa takut yang kuat terhadap kematian. Selain itu, mereka tidak akan goyah bahkan jika semangat rekan mereka menurun. Dengan demikian, Orc mampu membentuk pasukan yang kuat, besar ke titik di mana kekuatan individu mereka yang rendah tidak menjadi masalah.
Leila tidak mengira dia akan kembali ke tanah airnya dalam situasi seperti ini.
Dari Kekaisaran, perjalanan memakan waktu sekitar dua hari dengan kereta kuda. Dia menyeberangi jeram Sungai Mernie, menunggang kuda-kuda liar dengan legenda Singing Maiden, dan melakukan perjalanan sedikit lebih jauh.
The Dam City of Narvant baru-baru ini dibangun di bagian wilayah bekas Kerajaan Dionne Knight.Setelah Gloom Elf diusir, orang-orang dipanggil untuk menetap di wilayah tersebut. Mereka mulai mengembangkan kembali tanah-tanah yang tandus sekali, dan setelah penanaman berkelanjutan, perlahan-lahan mulai menyerupai tempat manusia hidup lagi. Industri utama Narvant adalah pariwisata dan parfum. Selama musim semi, lautan bunga oranye bermekaran di dataran tinggi di dekatnya, dan beberapa bangsawan dari Kekaisaran akan berkunjung untuk melihat-lihat dan membanggakan satu sama lain tentang rasa canggih mereka. Atau setidaknya, begitulah dulu.     
Saat ini, Narvant sudah tidak ada lagi.
Leila telah bertindak segera setelah mendengar bahwa garis depan Narvan terancam kewalahan. Dia meraih Seniolis, baru saja dikirim kembali dari bengkel-bengkel, menaiki kereta kuda militer yang berangkat dari Ibukota, dan melaju menuju medan perang.
Dia terlambat.
Itu jelas bukan lagi zona perang yang cocok dengan Regal Brave. Semua jejak kota yang pernah berkembang, serta kemuliaan atau kehormatan untuk dimenangkan, hilang. Tidak ada yang tersisa untuk dilindungi atau direklamasi.
Leila menatap dengan sedih di sekitarnya. Hanya reruntuhan hangus yang ditinggalkan di mana Kota Dam dari Narvant pernah berdiri. Seluruh area itu mungkin baru saja dihancurkan; lubang hidungnya diserang oleh bau batu hangus, kulit, pohon, daging, dan hal-hal lain.
Para prajurit bertempur dengan baik. Dia melihat praktis tidak ada Orc yang tersisa. Tampaknya perang telah berakhir dengan hampir semua kekuatan di kedua belah pihak dimusnahkan, dan karena itu, para Orc mundur ke wilayah mereka sendiri setelah meremehkan Narvant dan daerah sekitarnya. Hanya pasukan yang tersebar yang belum mendapatkan penjarahan reruntuhan yang tersisa.
“Ya ampun, sungguh jahat.” Ketuk.
Leila mengambil setengah langkah ke depan, melintasi jarak tujuh belas langkah dalam sekejap. Mencengkeram Seniolis, dia dengan ringan menjentikkan pergelangan tangannya saat dia mendarat di belakang sekelompok Orc. Satu sayatan dalam menyapu semua enam tenggorokan mereka, dan sejumlah besar darah menyembur keluar.    
Tidak ada jeritan, atau penderitaan yang berkepanjangan. Mereka mungkin tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. Beberapa dari mereka memiliki mata terbuka lebar, yang lain meringkuk di tanah, dan yang lain lagi akan memindai sekeliling mereka. Mengenakan berbagai ekspresi kebingungan, para Orc semua jatuh ke tanah saat lutut mereka menyerah.
Yang paling bisa dilakukan Leila di sini adalah untuk mengambil kemarahannya dengan membedah semua Orc yang baru saja merangkak naik dari titik butanya. Bahkan kemudian, dia bisa meninggalkan mereka ke tentara yang bertugas bersih-bersih. Sebagai Regal Brave, tidak perlu baginya untuk bertindak.
Bagaimana bentukku akan dijelaskan dalam artikel berikutnya, aku bertanya-tanya?
Leila dengan santai memikirkannya sambil membiarkan dirinya jatuh ke dalam emosi yang tidak dia yakini, apakah itu kemarahan, kesedihan, atau sesuatu yang lain. Selama dia bisa menemukan lebih banyak Orc, dia akan mengubur mereka di tengah hujan darah merah.
Tiba-tiba lampu menyala, dan bidang pandangnya bergetar.
"…Ah."
Leila menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan. Dalam waktu singkat itu, dia menjadi sedikit pusing dan kesadarannya terganggu. Itu adalah rasa ketidaknyamanan kecil yang akan sulit baginya untuk dilewatkan bahkan ketika berkonsentrasi di medan perang.
Karena itu, serangan itu berhasil.
Leila berhenti dan melihat sekeliling. Mantan reruntuhan Narvant - tidak, tidak ada reruntuhan di sana lagi. Ubin yang hangus dan menghitam, mayat warga sipil yang ditinggalkan, tombak rusak yang tersisa tersebar di tanah, bahkan para Orc yang baru saja dia bunuh, hilang.
Ada dataran berumput di sekelilingnya.
Ketika dia sadar kembali - tidak, ketika dia tahu apa yang terjadi - aroma pahit yang menembus udara juga hilang. Menggantinya adalah bau harum rumput di musim semi, menggelitik hidungnya dan menyesuaikan apa yang dilihatnya.
"Ini adalah…"
Leila mencoba menenangkan dirinya untuk melihat aliran waktu. Seharusnya, itu adalah teknik observasi yang hanya bisa digunakan oleh mereka yang memiliki kualifikasi tertentu. Leila dan Willem memohon pada tuannya untuk mempelajarinya, tetapi hanya dia yang berhasil. Lebih dari seni bela diri, itu hampir melayang ke dunia sihir tak berwujud.
Mungkin karena alasan itu, bahkan ketika dia tidak berhadap-hadapan dengan musuh, Leila masih bisa menggunakannya untuk memprediksi masa depan.
Ini seperti permukaan danau yang tenang. Itu berarti dia tidak akan terancam meninggal dalam waktu dekat.
"Ini adalah…"
Meskipun pemandangan tiba-tiba berubah, Leila tidak merasakan gerakan apa pun di lokasinya.Selain itu, dia tidak merasakan angin atau kekuatan mendorongnya. Dia juga tidak merasakan sakit kepala yang menyakitkan, jadi itu bahkan lebih tidak mungkin sihir manipulasi spasial sedang bekerja. Selain semua kemungkinan itu, satu-satunya yang tersisa adalah ...
Serangan dari jenis ilusi.
"Aku benar-benar jatuh cinta padanya ..."
Leila melonggarkan posturnya, lalu mengulurkan tangannya untuk merapikan poninya. Setelah berpikir sejenak, dia menyentuh ujung Seniolis ke tanah dan secara kasar mengikis Kaliyon melalui tanah, mencoba menggambar segel thaumaturgic sederhana.
Tidak ada yang terjadi.
Thaumaturgy hampir bisa digambarkan sebagai teknik pembentukan kembali dunia. Itu adalah rekreasi Emnetwyte dari banyak mukjizat yang dilakukan oleh para visitor ketika mereka telah menciptakan dunia di masa lalu; tiruan yang dangkal dan dimodifikasi dari aslinya yang tak ternilai. Dengan demikian, thaumaturgy hanya bisa berfungsi di dunia nyata. Seperti bagaimana roda air tidak bisa berputar di dunia tanpa air, atau tungku tidak bisa mencium timah di dunia tanpa api, segel-segel thaumaturgic hanyalah alur grafiti yang goyah di dunia tanpa elemen yang mereka butuhkan untuk menghasilkan efek apa pun.
Itu berarti lokasi Leila saat ini berada di dunia yang berbeda dari tempat dia sebelumnya. Dia memiliki pengalaman sebelumnya hanya dua kali.
"Dunia mimpi Iblis," gumamnya pada dirinya sendiri, seolah menegaskannya.
Itu adalah mimpi yang diciptakan dengan niat bermusuhan; sebuah dunia artifisial dan ilusi yang secara imitatif diciptakan setelah membaca lapisan luar dari jiwa target yang terjerat. Ketika roh mangsa itu cukup lemah dan keinginan mereka untuk melarikan diri rusak, mereka akan menjadi penghuni abadi dunia ilusi. Sementara itu, tubuh fisik mereka dalam kenyataan akan tidur selamanya.
“Para Orc mungkin membawa Iblis bersama dan meninggalkannya di belakang sebagai jebakan saat mereka keluar. Jika itu masalahnya, aku jatuh ke dalamnya ... ”    
Mereka bisa dibilang abadi, tetapi bahkan pejuang terkuat pun tidak ada sesaatpun jiwa mereka hancur. Yang disebut Iblis adalah makhluk seperti roh yang ahli dalam merusak manusia dan mengkhususkan diri dalam memanipulasi dunia mimpi seperti ini. Dalam arti tertentu, mereka dapat dianggap musuh alami dari Braves.
Mungkin inilah yang menghabisi Avgran. Tapi ... "Ini agak kacau di dunia. Tidak bisa menjadi Iblis tingkat tinggi, kalau begitu. ”
Leila bukan tanpa pilihan. Dalam sejarah panjang umat manusia, metode untuk menghadapi serangan psikologis semacam itu, serta berbagai metode yang digunakan Iblis untuk melawan mangsanya, telah dirancang dan digunakan.
Di suatu tempat di dunia buatan ini, ada sebuah inti yang menopangnya. Selama inti itu dihancurkan sebelum roh seseorang menghasilkan, seseorang bisa berhasil melarikan diri.
"Hmm?"
Dalam sekejap mata, pemandangan telah berubah sekali lagi ketika dia terganggu. Sekarang dia berada di jalan yang gelap dan membosankan, yang diaspal dengan kerikil, dilapisi oleh beberapa rumah yang dibangun dari kayu berwarna cerah di samping dinding lumpur abu-abu.
Dunia mimpi telah mereproduksi tempat yang dirindukannya. Itu tidak lagi Narvant, atau dataran berumput. Dia berada di jalanan Dionne, yang, secara geografis, cukup jauh dari Narvant.
Leila bersiap, mengamati sekelilingnya dengan waspada. Musuh mungkin akan segera menyerang, tetapi dia tidak yakin apa bentuk serangan itu. Karena ada begitu banyak jenis Iblis yang berbeda, mereka secara alami menggunakan berbagai taktik untuk memaksa roh target mereka untuk tunduk.
Ada Bufas, yang mengambil bentuk seseorang yang disayangi oleh mangsa mereka untuk menyerang mereka. Aeshma, yang menunjukkan mangsanya kematian mereka yang dekat satu demi satu. Immemoratio, yang menyiksa mangsanya dalam penderitaan tanpa henti karena diabaikan oleh orang-orang yang mereka cintai sementara mereka sendiri tidak berdaya. The Mammon, yang menginduksi rasa detasemen dari kenyataan dengan menggoda mangsanya dengan kekuatan atau kekayaan. Atau mungkin-
"Leila."
Jantungnya berdetak kencang pada suara yang berbicara di belakangnya. Emosi panas membanjiri dirinya, diikuti oleh logika dingin.Tentu saja itu akan memanfaatkannya.
Jelas, itu adalah suara yang sangat akrab bagi Leila. Dia seharusnya bosan mendengarnya sekarang, tapi entah bagaimana dia merasa dia tidak akan pernah melakukannya. Itu sangat baik; semacam suara menjengkelkan dan satu yang membuatnya merasa disayangi pada saat yang sama.
"Willem."
Leila perlahan memutar kepalanya saat dia memanggil namanya. Seperti yang diharapkan, orang yang berdiri di sana adalah Willem Kumesh. Setidaknya, itu tidak terlihat seperti seseorang yang berbeda. Tidak ada orang lain di sekitar mereka, remaja laki-laki dan gadis remaja saling berhadapan dalam pengaturan ilusi dari salah satu kota Dionne.
Leila dengan tenang menganalisis situasinya. Itu Willem mengatakan namaku, jadi pencipta mimpi ini tidak bisa menjadi Immemoratio. Hanya satu orang yang muncul, jadi Aeshma juga dapat dikesampingkan ...
"aku ingin memberitahumu sesuatu."
"Apa?" Menolak untuk bersantai sedikit, Leila memelototi Willem. "aku dapat mendengarmu. Apa itu?"
"Uh ..." Willem berhenti berbicara dan mulai ke arahnya. Dia tidak mengubah pendiriannya, hanya menurunkan pusat gravitasinya untuk menjaga kemungkinan Willem di depannya tiba-tiba mengungkapkan dirinya sebagai Bufas dan menyerang.
Dia tidak tahu apakah dia memperhatikan kewaspadaannya. Saat dia mendekati lengannya jauh darinya, langkah kakinya berhenti.
"Aku mau kamu."
... Hmm?
Itu adalah perkembangan yang tidak terduga. Pikiran Leila kosong.
"Hah?"
Dalam sekejap, semua kewaspadaan Leila menguap. Berusaha mengendalikan dirinya, dia perlahan-lahan menguasai situasinya.
Jadi ini adalah dunia mimpi yang diciptakan oleh Succubus!
Succubi adalah tipe Iblis yang mematahkan keterikatan mangsanya dengan realitas dengan memuaskan hasrat seksual. Dalam arti itu, mereka mencontohkan keberadaan Iblis sebagai makhluk yang merusak manusia. Dengan kata lain, Iblis yang dia hadapi lahir dari hasrat seksual yang dia miliki untuk Willem.
Saat dia memikirkannya, Leila menyadari bahwa wajah Willem entah bagaimana terlihat lebih tampan dari biasanya. Setelah menatapnya sebentar, dia merasa agak aneh. Ahh, aku pikir pikiranku terhenti atau apalah. Ini bisa sangat buruk.
Dia harus menolak. Jika dia menerima godaan itu, dia akan selesai. Dia tahu itu banyak. Tapi…
aku agak ingin menunggu dan melihat apa yang terjadi.   
Melawan Iblis, selama roh itu tidak menyerah - jika seseorang tidak kehilangan kendali atas kenyataan - tidak mungkin kalah. Bahkan ketika mengalami berbagai godaan, itu tidak akan menjadi masalah selama seseorang tidak menyerah, dan seseorang bahkan bisa menunggu musuh untuk bergerak.
Braves adalah manusia juga. Untuk bagiannya, Leila tidak berniat menyerahkan hati manusianya. Bahkan jika caranya mengumpulkan pengalaman hidup lebih ganas, itu tidak terlalu penting. Mungkin dia memang memiliki hati yang lebih kuat daripada kebanyakan, tetapi masih penuh dengan bekas luka.  
Karena itulah, tidak peduli apa, masih ada kata-kata yang ingin didengar Leila.
“Ja-jangan mengatakan kalimat itu, itu tidak cocok untukmu.” Leila mendapati dirinya tidak dapat menjawab sekuat yang dia inginkan."Mengatakan hal itu bukan gayamu, kan?"
"Kamu menolakku?"
“Huh, tentu saja. Ngomong-ngomong… ”Leila berpikir sebentar, lalu bertanya dengan bertanya:“ Dengan asumsi aku tidak menolak kata-katamu, apa yang kau rencanakan denganku? ”
"Oh, ini."
Bergerak seperti sambaran petir, Willem mengulurkan tangan dan melingkarkan tangannya di pinggangnya dengan begitu cepat sehingga dia tidak bisa bereaksi tepat waktu, lalu dengan satu gerakan sempurna memeluknya di dadanya.    
"Aah!"
Ragu tembakan melalui Leila, memperlambat gerakannya. Saat dia mengangkat pipinya sehingga tatapan mereka bisa bertemu, suara pelan keluar dari mulutnya. Itu adalah suara yang belum pernah dia dengar sebelumnya. Apa yang terjadi? Kenapa Willem begitu sombong ?!
Kebingungan Leila memaksanya untuk berhenti dan berkonsentrasi. Ingat, Iblis mencabut adegan yang ingin dilihat mangsa dari hati mereka.Tunggu, itu berarti ... apakah ini yang ini? Inilah yang aku, sebenarnya Leila Asprey inginkan? benarkah? Apakah ini semua aku? Hanya seorang gadis yang merindukan cinta?
"H-hei ... dari mana kamu menyentuh ..." Leila bahkan tidak bisa memasukkan kekuatan ke dalam protesnya. Wajah Willem bergerak mendekat, dan bibirnya mendekati bibirnya.
A-apa ini? Aku belum pernah melihat wajah Willem sedekat ini sebelumnya. Juga - juga - apa yang belum pernah aku lihat seharusnya tidak muncul di dunia mimpi, jadi apakah ini imajinasiku sendiri? aku berfantasi tentang hal semacam ini tanpa sedikit pun kesadaran diri dan bahkan bertanya-tanya tentang ke mana situasi seperti itu akan terjadi? aku tidak ingat pernah memiliki pengalaman dengan apa yang terjadi sesudahnya, jadi apa yang akan terjadi dalam kasus ini?
Leila bisa merasakan wajahnya memancarkan panas. Gejolak di dalam hatinya mengirim darah memompa melalui pipinya sampai mereka menjadi merah dan bengkak.
Untuk mendaratkan pukulan terakhir, Willem menyatakan dengan penuh semangat: "Kamu adalah hal yang paling penting bagiku!"
Semua kehangatan yang dia rasakan menghilang dalam sekejap, seakan jantungnya telah membeku. Pada saat yang sama, tubuhnya bergerak.
Seniolis berayun dengan kuat, menggigit pinggang kiri Willem Kumesh dan merobek semua organ di jalurnya saat itu merobek bahu kanannya.
Udara yang tertekan keluar oleh paru-paru Willem yang pecah bersiul ketika bocor keluar melalui mulutnya dengan suara mendesing. Dia tidak bisa berbicara lagi, dan itu tidak mungkin bahkan jika dia mau. Saat dia mengejang, kekaguman dan rasa ingin tahu remaja laki-lakinya hanya bisa menunjukkan dirinya melalui matanya yang menonjol.
“Iblis akan menarik keinginan yang korbannya sembunyikan dari dalam hati mereka, bukan? Ini adalah langkah yang cerdas, tetapi itu juga menunjukkan keterbatasan jenismu. ”
Leila memasang ekspresi kecewa saat dia berpaling dari sisa-sisa ilusi Willem. "Apa yang aku inginkan adalah orang yang paling menghargai Aly dan keluarganya, dan dia tidak akan pernah menyerah di tempat nomor satu di hatinya tidak peduli apa yang terjadi."
Dia merasakan sedikit penyesalan, tapi itu masalah yang berbeda. Selain itu, bahkan dia memiliki batas-batasnya sendiri.
“Apapun keinginanku, jika Willem mengubah prioritasnya dengan mudah, tidak akan ada nilai untuk dibicarakan di dalamnya.”
Dunia pecah seperti lapisan es tipis yang telah terinjak. Sepertinya serangan sebelumnya dengan mudah menghancurkan inti mimpi; bukan hanya pemandangan buatan kampung halamannya, tetapi seluruh ilusi Succubus perlahan-lahan larut.
"Yah, meski begitu ..."
Leila berdiri di tengah dunia yang hancur dan hancur, cemberut dengan rasa kecewa, dan dengan tenang bergumam pada dirinya sendiri.
"Kamu ... berikan aku mimpi yang bagus."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5