Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c37

Bab 37 Kerajaan Alishia
Kerajaan Alishia.

Ini adalah salah satu negara yang paling menonjol, berkembang di dunia, yang terletak di bagian barat laut benua. Populasinya juga merupakan kepala di atas negara-negara tetangga dan juga berkembang lebih dalam perbandingan. Mereka memfokuskan sebagian besar upaya mereka pada produksi alat sulap dan jadi jika seseorang berencana membeli alat sulap terbaru, mereka ingin mendapatkannya dari sini.
Tentu saja, karena kerajaan Alishia maju dalam pengembangan alat-alat sulap, teknologi militer mereka juga memimpin negara-negara lain dan mereka kebanyakan memimpin pertarungan dengan demi-manusia.

Dan raja kerajaan Alishia saat ini disebut Raid Glorio Alishia. Dia adalah raja biasa-biasa saja tetapi reputasinya dalam mengatur kerajaan dengan baik adalah tinggi dan dukungan publik untuknya kuat.

"Sekarang saatnya kita harus bergerak!"

—- Dan sekarang, ada seorang pria muda yang tertarik pada raja.

Di depan raja berdiri putranya, Ryuto Glorio Alishia. Dia adalah pemuda yang sangat tegak, dengan perasaan yang kuat untuk negaranya tetapi ... sekarang dia hanya menganggur dengan hasratnya.

“Itu tidak akan berhasil. aku tidak akan mengizinkan terlibat di sana. ”

"Kalau begitu kamu menyuruh kami meninggalkannya meskipun mereka telah menyerang kami ?!"

Menanggapi pemuda yang jengkel itu, sang raja hanya menjawab dengan tenang.

Laporan mendesak telah diajukan di depan mereka beberapa hari yang lalu.

Dikatakan bahwa kota perbatasan, Alfiro, diduduki oleh tentara iblis untuk sementara waktu.

“Meskipun mereka benar-benar menyerang kami, mereka tidak menyebabkan banyak kerusakan. aku hanya diberitahu bahwa beberapa sindikat kriminal telah dihancurkan dan itu saja. ”

Bahkan ketika situasinya cukup serius, alasan di balik ketenangan raja adalah persis seperti ini.

Situasi telah terpecahkan dan mereka tidak menerima banyak bahaya. Hanya sindikat kriminal yang hancur.

Terlebih lagi ... bahkan jika mereka membalas dendam, lawannya hanya kuat.

Namun, sepertinya Ryuto masih belum puas dengan itu dan berkobar di ayahnya.

“Ini bukan masalah bahaya, kan ?! Fakta bahwa mereka memang menyerang kita adalah bagian yang penting !! ”

Singkatnya, apa yang Ryuto katakan adalah menjadi 'pertahanan yang tegas' - yaitu menyerang balik. Sebelum terlambat, mereka harus pergi untuk menyerang - opini yang agak keras.

Untuk salah satu kota di negara tercintanya diserang oleh iblis yang tidak memiliki fragmen penalaran di dalamnya, itulah yang membuatnya marah.

Di atas itu, dia juga memiliki motif tersembunyi.

Kali ini, tempat iblis-iblis ini datang menyerang dari adalah Hutan iblis.

Di tanah itu, alam tak tersentuh menyebar jauh dan luas. Karena bahaya itu, tidak ada negara tetangga yang mencoba mengklaim tanah itu.

—- Dengan kata lain, pasti ada gunung harta karun di sana.

Jika mereka dapat menguasai tempat itu, mereka pasti akan dapat mengembangkan lebih lanjut negara ini tapi ... ayahnya, takut pada naga tertinggi yang tidak ada yang tahu apakah itu ada, menghindari bergerak di sana.

Dia sangat menyadari bahwa setan di sana cukup kuat tetapi dia juga berpikir bahwa alat sulap mereka yang luar biasa dapat mengisi celah itu. Harus ada lebih dari probabilitas kemenangan yang cukup.

Maka, dia tidak bisa membantu tetapi memikirkan pengecut ayahnya sebagai bodoh karena tidak menangkap kesempatan pengembangan lebih lanjut tepat di depan mata mereka.

Sang pangeran, yang telah memikirkan naga tertinggi sebagai legenda, memiliki proses pemikiran itu.

"Kamu masih belum tahu tempat macam apa itu."

“Ini adalah salah satu daerah yang belum dijelajahi dimana iblis sangat kuat, kan ?! Bahkan aku tahu sebanyak itu !! ”

Menanggapi desakan putranya, Raid hanya mendesah.
Satu-satunya hal yang mengitari pikirannya adalah warna kekecewaan, saat melihat putranya yang keras kepala.

Ryuto membenci ekspresi ayahnya itu.

“Bagaimanapun, aku tidak akan mengizinkannya. Dan jangan berani melakukan sesuatu yang gegabah. Ini adalah perintahku sebagai raja. "

"Guu ... aku mengerti. aku akan mundur hari ini. ”

Mengatakan itu, pangeran itu dengan kasar keluar dari ruangan.

Ryuto, yang bahkan tidak berusaha menyembunyikan kekesalannya saat berjalan menyusuri koridor cantik, didekati oleh seorang pria.

“–Ryuto-sama, apa yang akan kamu lakukan? aku pikir itu akan sulit untuk melakukan apa-apa karena dia telah memberikan perintah sebagai raja. ”

“... Raja, tidak tahu apa-apa. Dan juga tidak akan tahu apa-apa. ”

"Dengan kata lain, kita maju dengan rencananya?"

"Iya nih. Kumpulkan para prajurit. ”

“Dimengerti. Seperti yang kau inginkan ... "

Saling menukar beberapa kata itu, pria itu pergi.

Sebuah bahaya akan berdiam di mata sang pangeran. "



* * *




'Zaa, zaa' – suara langkah kaki yang kuat di bumi bisa didengar. Bersamaan dengan itu, bunyi-bunyi logam yang bergesekan satu sama lain juga bisa didengar.
Mereka - kelompok bersenjata yang dilengkapi dengan baju besi, dijejerkan secara sistematis dan maju melalui jalan panjang.

Mereka adalah para tentara yang berkumpul di bawah nama pangeran untuk ekspedisi ini.
Meskipun formasi pertempuran itu tampak bersatu sebagai kelompok kecil, itu terasa agak tidak serasi secara keseluruhan.
Dan itu karena hampir semua prajurit ini secara diam-diam diberikan kepada pangeran oleh para bangsawan dengan harapan mendapatkan hak atas tanah baru untuk pembangunan.
Dengan demikian, untuk meningkatkan keuntungan mereka bahkan jika hanya sedikit, mereka mengirim tentara yang agak khas.

"Serius, mengapa kita harus maju jauh ke dalam gunung ini?"

Seorang tentara menggerutu ke pria di sampingnya.

“Sekarang, jangan katakan itu. Kami dibayar cukup banyak kali ini. Meskipun itu hanya menunjukkan betapa berbahayanya tempat ini, kita semua adalah prajurit biasa. Kami mungkin tidak akan ditinggalkan begitu saja. Sepertinya mereka telah membawa alat sulap terbaru. ”

“Oho? Kerja bagus dengan itu. "

Mereka semua adalah tentara bayaran yang disewa oleh salah satu bangsawan yang dibutakan oleh hak atas tanah. Mereka biasanya melakukan hal-hal seperti pencuri untuk mencari nafkah sehingga mereka sangat dibenci oleh sebagian besar tentara tentara wilayah yang disewa secara resmi, tetapi karena ini adalah mata pencaharian mereka, mereka juga cukup kuat.

“Selain itu, aku juga mendengar bahwa ada gadis-gadis setengah manusia di sana, juga. Jika kita benar membunuh mereka, ada kemungkinan kita bisa memilikinya sendiri. ”

“Hehehe, demi-manusia cukup sehat. aku mengerti, maka aku harus bekerja keras, ya. ”

"Oi, oi, jangan pergi ereksi sekarang."

"Bodoh, 'wilayah nether' ku tidak begitu lemah."

Memiliki percakapan seperti itu, para pria maju.

—Mereka belum tahu.

Bahwa tempat yang mereka tuju tidak lain adalah neraka.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5