Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru c33

Maou Ni - Bab 33
Mata Air Panas yang Santai


"Ahhh ..."a

Tanpa sadar aku mendesah keras ketika tubuhku tenggelam jauh ke dalam air panas.

aku berendam di mata air panas ryokan yang baru dibangun untuk menguji suhu air. Dan itu sangat luar biasa.
Bak mandi terbuat dari kayu cypress dan cukup besar untuk dua orang untuk meregangkan tubuh mereka dan masih memiliki banyak ruang untuk bergerak.
Tidak ada atap di atas, jadi kau bisa melihat bintang dan bulan bersinar di langit. Sebuah lampu redup saja diterangi di atas air yang mengepul yang memantulkan langit berbintang.

Waktu di sini disinkronkan dengan dunia luar. Matahari terbit di pagi hari, dan di malam hari, kau akan dapat melihat bulan dan bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya.
Pada awalnya, aku telah mempertimbangkan dunia ini berada di malam yang gigih, tetapi itu akan sangat tidak nyaman, jadi aku memutuskan untuk memiliki siklus pagi, siang dan malam yang tepat.

"Ahhh, Shii, ini luar biasa."

aku berkata kepada Shii yang mengambang ringan di atas air.
Shii adalah pencinta mandi yang rajin, sering memaksanya masuk, setiap kali aku kebetulan berada di bak mandi.
aku bertanya-tanya apakah dia tidak basah dari itu, tetapi tubuh Shii selalu sangat halus setiap kali dia keluar dari jalan, jadi mungkin terendam di air mempengaruhi metabolisme tubuhnya.

"Kakak!"

Saat itu, pintu ke ruang mandi terbuka dan masuklah Iluna.

“Iluna, kamu datang? aku pikir aku menyuruhmu untuk datang nanti. ”
"Ehehe, maaf soal itu."

Iluna berkata dengan senyum nakal.

... Dengan wajah bahagia seperti itu, aku tidak bisa tidak memaafkannya.

"Hei, kakak, cuci kepalaku!"

"Baik. Sekarang, duduk di sana. ”

"Yay!"

Aku keluar dari bath tube dan membawa kursi mandi lain dan meletakkannya di belakang tempat Iluna sedang duduk.

"Umphhh."

"Apa, kamu tampaknya berada dalam suasana hati yang baik?"

Aku bertanya ketika aku mencuci kepalanya, Iluna mengangguk dengan senang dan menjawab.

"Iya nih! Sudah lama sejak kita bersama! ”

... Itu benar, aku tidak berpikir aku menghabiskan banyak waktu dengannya baru-baru ini.

... aku kira aku bisa bermain dengannya di daerah padang rumput dalam waktu dekat.
Piknik mungkin ide yang bagus. Dalam hal ini, mungkin bukan hanya kita berdua, tapi kita bisa bermain sepanjang hari.

Itu bagus sekali, piknik. aku mulai menantikannya sendiri.

Ketika aku sedang mencuci kepala Iluna dan memikirkan hal-hal seperti itu, pintu kamar mandi terbuka sekali lagi.

"Oh, Iluna, kamu ada di sini juga?"

"Ah, kakak perempuan!"

"Ahh, itu Lefy ... Lefy !?"

"? Apa, kenapa kamu membuat wajah bodoh itu? ”

Itu Lefy yang datang berikutnya.

"Kenapa kamu masuk juga?"

"Apakah aku tidak diizinkan masuk?"

"Tidak, tidak juga, tapi ..."

Umur-bijaksana, Iluna sangat bisa diterima, tapi Lefy agak banyak; dalam berbagai cara. aku lebih suka jika dia memberiku istirahat, jika memungkinkan. Dengan berbagai cara.

"Kakak perempuan yang lebih tua ingin bersama kakak laki-laki juga!"

“Itu bukan itu! ... * uhuk * aku hanya berpikir aku akan membiarkamu mencuci kepala sesekali. Rasanya cukup baik ketika kamu mencuci rambutku untukku. ”

“Oh, ya, begitukah. ... Um, kalau begitu. Iluna, kenapa kamu tidak masuk ke bak mandi dulu? ”

"Okaay!"

Sekarang setelah kepala Iluna dicuci bersih, dia dengan senang hati setuju dan langsung masuk ke dalam bak mandi.
Di tempatnya, Lefy turun untuk duduk di kursinya.

Apa yang masuk ke dalam penglihatanku adalah leher putih yang indah dan eye-catching yang mengintip melalui celah-celah rambut berwarna perak. Dari sana pandanganku secara otomatis berlanjut ke bahu bulatnya dan punggungnya yang montok dan feminin.
Lebih jauh di bawah itu adalah pantat imut dan kencang. Sedikit di atas itu adalah ekor naga, bergoyang-goyang dari sisi ke sisi, menggelitik kakiku.

... Jangan berpikir, jangan berpikir.

Aku perlahan mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan detak jantungku yang meninggi sehingga Lefy tidak akan menyadarinya, dan mulai mengaplikasikan sampo ke rambutnya.
Lalu aku menggunakan kedua tangan untuk membasahi sampo dan mulai menggosok dan mencuci rambutnya.
Rambut sensitifnya lembut karena disentuh, jariku dengan lembut bergerak menuju tanduk yang tumbuh dari kepalanya.

"... mmm."

Terdengar mendesah sesekali akan lepas dari bibir Lefy.
Itu aneh memikat dan mengalihkan perhatian bagi saya.

... jangan - jangan berpikir, jangan berpikir. Tenang, mengapa kamu begitu terganggu. Ini Lefy.

“.... Kami- yah, kita sudah selesai di sini, Lefy.

Setelah aku mencuci gelembung-gelembung dari rambutnya, aku berkata dengan lega. aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, tetapi dia hanya jatuh kembali ke aku, menyandarkan berat badannya ke tubuhku.

Panas tubuhnya langsung ditransfer ke kulitku, hatiku melompat ke tenggorokanku.

"Tunggu, apa yang kamu ..."

“Ahh, itu terasa enak, Yuki. Tapi untuk beberapa alasan, pernapasanmu semakin berat, apa kau baik-baik saja? Apakah kamu mungkin diambil oleh tubuhku yang telanjang? ”

Dia menatap wajahku dari bawah, seringai nakal muncul di wajahnya.

Apa, dia, dia telah memperhatikan selama ini ... !!

“Jangan bodoh. kau terlalu memikirkan diri sendiri. Seolah-olah ada yang bersemangat dengan tubuh anakmu? ”

"Ah? Tubuh anak yang kau katakan !? Beraninya kamu, kamu bernapas cukup keras beberapa saat yang lalu! ”

“Tidak, tidak, aku tidak. Hidungku tersumbat dan napasku menjadi sedikit berat. '

"Alasan macam apa itu !?"

“Hei, kakak laki-laki dan perempuan. Air akan menjadi dingin jika kamu tinggal di sana, tahu? ”

"'....'"

Setelah ditegur oleh seorang anak, aku dan Lefy tanpa berkata-kata pergi ke bath tube dan tenggelam ke dalam air panas.

"... Ahhh ... rasanya enak ... Aku tidak tahu kalau pemandian air panas sebagus ini ..."

“Ya, rasanya enak sekali. Benar, Shii? "

Shii terpental ke dalam air seolah-olah menunjukkan persetujuannya.

“Jadi, kamu suka kalau begitu? aku senang."

Untuk sementara, waktu berlalu dalam keheningan yang damai.

Ini benar-benar ... tidak merasa buruk sama sekali.

aku bukan usia yang tepat untuk menjadi ayah ... tapi mungkin inilah rasanya menjadi seorang ayah dengan anak-anak.

“... tapi sungguh, kenapa kamu tiba-tiba berpikir untuk membuat tempat seperti ini? Meskipun pemandangannya cukup bagus. ”

Dipertanyakan Lefy saat dia menatap pemandangan padang rumput yang terlihat dari area pemandian.

"Yah, aku sebenarnya sedang berpikir untuk membuat kastil."

"Apa?"

"Sebuah kastil. Dan sebagai langkah pertama, aku menciptakan padang rumput ini. ”

"... Dengan asumsi itu semua benar dan kamu akan membuat kastil, mengapa itu menyebabkan membuat mata air panas dan penginapan?"

"Itu hanya terjadi sebelum aku menyadarinya."

"... Aku, aku mengerti."

Lefy sepertinya tidak mengerti tetapi mengangguk pula.

Setelah itu, kami tinggal dan menghangatkan diri di air untuk sementara waktu, ketika tiba-tiba sesuatu mulai bergerak di sudut penglihatanku.

"... Iluna?"

Aku mengalihkan pandanganku ke arah itu, mungkin dia menjadi mengantuk karena hangat. Pada suatu saat Iluna rupanya tertidur, dia bergoyang-goyang di dalam air.

“Ahh, kurasa dia mengantuk. Ayolah, Iluna, tetap bangun sebentar lagi. Kami akan membawamu ke tempat tidurmu. ”

"... mmm?"

Aku meraih tangannya saat dia dengan lembut mengusap matanya.

"Maaf, Lefy, tapi maukah kamu membantu Iluna masuk ke bajunya?"

"Uh, baiklah."

“Shii… hei, Shii. Apakah kamu baik-baik saja? Apa yang terjadi?"

Saat aku melihat, tubuh Shii telah meregang dan tidak lagi dalam bentuk aslinya.
Sangat mengkhawatirkan melihatnya meleleh seperti itu, tetapi Shii tampaknya tidak peduli sama sekali. "Aku akan keluar dalam beberapa menit!" Katanya saat tubuhnya bergetar seperti jeli.

"Ah ... jangan terlalu lama."

Aku berkata dengan senyum agak canggung dan meninggalkan kamar mandi bersama dengan Lefy dan Iluna.

Kami bertiga berjalan, berdampingan, cahaya bulan pucat dengan lembut menerangi jalan kami.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5